Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Karena itu adalah traktiran dari Wang Chao, tentu saja itu bukan kedai barbeque pinggir jalan. Kelompok itu pergi ke restoran barbeque yang layak, bahkan bir di sana adalah buatan Jerman.

Tidak lama setelah mereka masuk, Xie Zhuxing menerima panggilan telepon dari Duan Yikun. Dia berdiri dan berjalan ke tempat yang tenang untuk menjawab telepon.

Minggu lalu dia pergi untuk melihat rumah. Pemiliknya tidak berada di Beijing pada saat itu, jadi dia harus menunggu sampai pemiliknya kembali untuk mengetahui kapan dia bisa menandatangani kontrak untuk pindah. Dia tahu bahwa begitu minggu ini dimulai, akan tidak nyaman baginya untuk pergi dan menandatangani kontrak. Jadi, dia bertanya pada Duan Yikun. Duan Yikun memberinya nomor telepon dan menyuruhnya meninggalkan kontrak di agensi.

“Agensi baru saja menelepon dan mengatakan bahwa pemilik tempat barumu telah kembali. Kamu dapat menandatangani kontrak besok,” kata Duan Yikun melalui sambungan telepon. “Kebetulan, ini juga saatnya untuk mendapatkan asisten harian kalian. Besok, mereka akan membantumu menandatangani kontrak. Serahkan pemindahan kepada mereka juga.”

“Terima kasih, Kun-ge. Aku akan mengurusnya sendiri. Tidak banyak, hanya beberapa pakaian dan sepatu.”

“Sepertinya tidak banyak yang bisa dipindahkan. Sudah hampir waktunya untuk membeli baju dan sepatu baru juga.”

Xie Zhuxing setuju dan tersenyum.

Duan Yikun lalu berkata lagi, “Aku agak sibuk hari ini jadi aku tidak punya waktu untuk menemui kalian. Aku dengar bahwa pemotretan berjalan dengan baik?”

“Tidak ada masalah. Direktur tampak senang,” jawab Xie Zhuxing.

“Sejujurnya kalian itu berperilaku baik. Hanya Wang Chao yang memiliki sikap tuan muda, dia tidak puas dengan semua orang,” kata Duan Yikun.

“Dia memang sedikit temperamen, tapi dia juga mendengarkan nasihat orang lain.”

“Itu tergantung pada siapa yang memberinya nasihat.”

Xie Zhuxing tahu ada maksud lain dari kata-katanya, tapi dia tidak bisa berbicara sembarangan, terlebih dia juga tidak ingin bertanya.

Duan Yikun melanjutkan, “Kalian santai saja dulu. Perhatikan anggota lainnya dan pastikan mereka tidak minum terlalu banyak. Jika mereka sudah selesai makan maka kembalilah lebih awal.”

“Baiklah.”

Ketika dia kembali ke meja, Wang Chao dan Ji Jie sedang bermain Lebah Kecil. Mereka bermain dengan amarah. Mereka saling menatap seolah-olah mereka sedang berkelahi dan berteriak, “Dua lebah kecil! Terbang di bunga! Terbang ah! Terbang ah!”

Wang Chao mengeluarkan “gunting” dan Ji Jie mengeluarkan “kertas”. Wang Chao kemudian mengangkat tangannya dan memberikan dua tamparan ke wajah Ji Jie. “Pa pa!

Mereka melanjutkan dua putaran lagi, dan kedua putaran itu dimenangkan oleh Wang Chao. Sekali lagi, Wang Chao memberikan “pa pa!” lagi.

Mereka melanjutkan.

Wang Chao menang lagi.

“Pa! Pa! Pa!” 

Ji Jie meneguk minumannya dengan marah.

Wang Chao sedikit tidak puas ketika dia berkata, “Apa kamu tahu caranya bermain? Jika aku memberikan ‘pa pa‘, maka kamu harus mengatakan ‘ah ah‘! Kenapa kamu tidak mengatakannya? Jika kamu tidak mengikuti aturan maka kamu harus minum sebagai hukuman. Apa kamu mengerti?”

Ji Jie telah diprovokasi. Seperti yang diharapkan, dia harus minum lagi.

Xie Zhuxing tidak bisa menonton lagi, akhirnya dia menghentikan mereka berdua. “Sudahlah, berhenti bermain-main dengannya. Dia pada dasarnya tinggal di klub malam sepanjang malam. Bagaimana bisa kamu mengalahkannya?”

Ji Jie tidak memiliki toleransi alkohol yang baik, dia sudah agak tidak nyaman, dan sekarang dia dicegah untuk minum, dia menyadari betapa memalukannya itu.

Wang Chao baru saja merasa bersemangat; tapi sekarang dia merasa tidak senang lagi. Dia mendorong bahu Xie Zhuxing dan berkata, “Apa yang kamu lakukan, huh?”

“Berhenti main-main.”

“Bagaimana bisa aku bermain-main?” Wang Chao bertanya.

Xie Zhuxing mengambil alkohol di depan Wang Chao dan berkata, “Tenanglah, jangan minum lagi.”

Wang Chao dapat merasakan bahwa dia tidak terlalu senang, jadi dia bertanya dengan suara rendah, “Apakah Kun-ge mengatakan sesuatu di telepon tadi?”

“Dia tidak mengatakan apa-apa. Aku hanya tidak suka betapa bisingnya di sini. Aku hanya ingin makan dan kemudian pergi.”

Wang Chao tahu bahwa dia tidak suka tempat yang bising, jadi dia berkata, “Baiklah, aku tidak akan minum lagi. Agh, aku memesan sepiring mala crawfish.1 Kenapa itu belum ada di sini?

Restoran barbeque itu bising dan berisik. Tenggorokan seseorang akan mati rasa jika mereka mencoba memanggil pelayan.

Xie Zhuxing berkata, “Aku akan memberitahu mereka untuk mempercepatnya.”

Wang Chao menekan bahunya dan berkata, “Aku saja. Aku sekaligus ke kamar mandi.”

Pada akhirnya, perjalanan ke kamar mandi memakan waktu begitu lama sehingga pada saat piring mala crawfish telah dibagi di antara semua orang dan habis, dia masih belum kembali. Ponselnya juga tertinggal di atas meja.

Sebuah restoran barbeque di musim panas tidak memiliki campuran pelanggan yang baik. Xie Zhuxing sedikit khawatir ketika dia mengambil ponsel Wang Chao dan berkata kepada Ji Jie, “Aku akan pergi mencarinya.”

“Dia sudah dewasa. Apa kamu takut dia tersesat atau apa?”

“Aku takut mulutnya membuatnya dalam masalah lagi. Dia masih belum kembali. Aku khawatir dia berkelahi dengan seseorang di luar.”

Ji Jie berbicara sembari dia mengupas kulit udang, “Jika ada yang benar-benar memukulinya karena mulutnya yang busuk itu, aku akan mengirimi orang itu spanduk sutra sebagai hadiah. Mereka melakukan perbuatan besar bagi orang-orang.”

Dalam benak Xie Zhuxing, Haruskah kamu benar-benar membicarakannya?  Seolah-olah mulutmu tidak sebusuk mulutnya. 

Dia pergi ke kamar mandi dan menyadari bahwa Wang Chao tidak ada di dalamnya. Kemudian, Xie Zhuxing berjalan ke ruang tunggu; sepertinya juga tidak ada yang terjadi di sini.  Ketika dia berada di sana, dia dengan cepat membayar tagihannya. Saat dia berjalan keluar dari restoran, dia melihat ferrari Wang Chao masih diparkir tepat di depan restoran.

Ke mana dia pergi?

Saat dia akan masuk kembali, ferrari itu sedikit bergoyang.

Suasana hatinya langsung berubah masam ketika dia berbalik, ingin berjalan kembali ke restoran.

Pada saat itu, pasangan muda berjalan keluar dari restoran. Mobil yang mencolok seperti itu sudah sangat eye-catching, belum lagi goyangan mobilnya sangat tidak sesuai dengan masyarakat. Si laki-laki segera mengeluarkan ponselnya untuk mengambil gambar.

Xie Zhuxing berdiri di depan anak laki-laki itu, membuatnya seketika terkejut. “Apa yang kamu inginkan?”

Xie Zhuxing tidak mengatakan apa-apa sambil terus berdiri di sana tanpa ekspresi.

Gadis itu tidak ingin menimbulkan masalah, jadi dia menarik pacarnya.  “Ayo pergi, ayo,”

Keduanya berjalan pergi bersama.

Xie Zhuxing berjalan ke mobil Wang Chao dan menendang pintunya dengan kasar.

Dari dalam terdengar “ouch!” dari seorang gadis, lalu Wang Chao mengutuk, “Brengsek! Siapa ini! Apa kamu mencari masalah?!”

Ada kaca film reflektif di jendela mobil sehingga bagian dalamnya tidak terlihat. Xie Zhuxing tidak ingin melihat apa yang terjadi di dalam. Garis penglihatannya bergeser dan berkata, “Cepat keluar!”

Wang Chao tidak mengubah suaranya.  Dia menurunkan jendela sedikit, ingin mengutuk, “Sialan…” tapi dia tiba-tiba mengubah nadanya, “Ini kamu.”

Setelah sepuluh detik bunyi gemerisik yang samar, Wang Chao mendorong pintu mobil terbuka dan aroma parfum seorang gadis mengalir keluar dari dalam mobil.

Xie Zhuxing pusing karena aromanya, kening dan alisnya mengerut.

Pakaian Wang Chao sebenarnya cukup rapi, hanya kaosnya saja yang kusut. Kerahnya yang bulat memperlihatkan lehernya, begitu pula beberapa noda lipstik.

Dia mengutuknya, “Apa yang kamu inginkan? Aku baru saja membuka ritsletingku ketika kamu membuatku takut. Lihat, jariku sampai terjepit.”

Dia menunjukkan jari telunjuknya yang terjepit kepada Xie Zhuxing, hanya untuk ditampar menjauh dengan keras.

Dia tidak berpikir Xie Zhuxing akan benar-benar marah. Dia terkejut ketika dia bertanya, “Apa yang kamu lakukan?”

“Kenapa kamu bertingkah seperti binatang? Apakah kamu tidak malu?”

“… Apa kamu meneriakiku?”

Xie Zhuxing berbalik dan berjalan pergi.

Wang Chao melanjutkan dari belakang, “Xie Zhuxing, beraninya kamu berteriak padaku!”

Xie Zhuxing tidak berjalan kembali ke restoran barbeque. Dia memanggil taksi dan pergi.

Wang Chao sangat marah sehingga dia menghentakkan kakinya dan mengulangi, “Brengsek, dia berteriak padaku. Dia benar-benar meneriakiku…”

Gadis di dalam mobil itu bertanya, “Dia pergi? Apa kamu ingin melanjutkan?”

Bagaimana mungkin Wang Chao ingin melanjutkannya sekarang? Dia bergegas padanya, “Lanjutkan pantatku! Keluar!”

Gadis itu, “… Kamu bilang kamu akan membelikanku tas Prada.”

Wang Chao menatap taksi yang melaju pergi saat dia berkata dengan keras, “Transfer Alipay, kamu pergi beli sendiri.”

Gadis itu juga tidak malu ketika dia mengatakan akunnya.

Wang Chao mencari ponselnya, hanya untuk menemukan bahwa dia tidak membawanya.

Gadis itu, “… Kamu punya mobil yang bagus. Apa kamu berbohong untuk seks kilat?”

Wang Chao berkata dengan marah, “Apa yang kamu bicarakan? Aku bahkan tidak melepas celanaku!”

Xie Zhuxing menjadi tenang saat dia duduk di dalam taksi.

Dia juga tidak mengerti dirinya sendiri. Wang Chao adalah seorang idiot, dia akan marah setiap kali dirinya melihat dia dekat dengan orang lain. Apakah dia terinfeksi oleh si idiot itu? Masalah kecil seperti itu, apakah pantas untuk dimarahi?

Terlebih lagi, sejak awal, si idiot itu adalah kuda jantan.2

Semakin dia memikirkannya, semakin kesal dia. Itu pasti karena dia stres akibat debut mereka yang akan datang; seketika dirinya tidak bernyawa.

Dia baru saja marah kepada Wang Chao. Kebetulan dia tidak ingin menunggu tuan muda itu lagi.

Dia kembali ke rumah Wang Chao dan mengemasi barang-barangnya. Tepat ketika dia bersiap untuk pergi dengan barang bawaannya, Wang Chao berjalan ke ruang tamu dengan terengah-engah. Dia melihat tas di tangan Xie Zhuxing dan berkata, “Persetan, apa maksudnya ini?”

Xie Zhuxing tidak ingin bermain-main dengannya lagi, tapi dia benar-benar tidak ingin berdebat dengannya. Dia berkata dengan nada normal, “Kun-ge berkata pemilik tempat baruku telah kembali. Aku bisa pindah hari ini.”

Wang Chao tercengang. “… Itu bukan karena kamu marah padaku?”

“Kenapa aku harus marah?”

Wang Chao tidak tahu apa maksudnya.  “Lalu kenapa kamu tadi meneriakiku dengan tidak menyenangkan?”

“Jika kamu tahu bahwa itu tidak menyenangkan, maka jangan lakukan hal-hal yang tidak menyenangkan seperti itu.”

Wang Chao mengerti sedikit mengapa dia kesal sekarang. “Aku sedang terburu-buru! Apa kamu tahu berapa banyak waktu yang terbuang untuk mendapatkan kamar hotel? Aku ingin segera menyelesaikannya dan kemudian kembali dan makan beberapa mala crawfish.”

Xie Zhuxing terdiam. “…” Bagaimana mungkin ada orang bodoh seperti itu di dunia ini?

Wang Chao memiliki ekspresi bingung ketika dia bertanya, “Kenapa kamu begitu marah padaku yang mencoba untuk berhubungan?3

Xie Zhuxing, “…” Dia marah? Dia sama sekali tidak marah. Siapa yang marah? Itu bukan dirinya.

Wang Chao mulai menebak-nebak, “Apa kamu takut paparazzi akan menangkapku? Posterku akan dirilis besok. Tidak ada yang akan memotretku.”

Xie Zhuxing ingin memukulnya, tapi dia menahannya, giginya mati rasa karena dia menggertakkannya.  “Meskipun begitu, kamu harus lebih berhati-hati.”

Wang Chao berjanji dengan buru-buru, “Aku pasti tidak akan mencobanya di mobil lagi.” Dia kemudian bergumam, “Melakukannya di dalam mobil tidak senyaman melakukannya di tempat tidur.”

Xie Zhuxing, “…” Mungkin dia harus menghajarnya sekali saja.

Wang Chao merasa bahwa emosi Xie Zhuxing masih belum reda. Dia berpura-pura menyedihkan ketika dia berkata, “Sebenarnya, aku belum pernah melakukannya di mobil sebelumnya. Secara tidak sengaja aku membenturkan kepalaku sendiri tadi; itu benar-benar menyakitkan.” Dia menoleh ke arahnya. “Sentuh jika kamu tidak percaya padaku. Ada benjolan besar di sana.”

“…”

Dia mengulurkan tangannya dan menyentuhnya, di sana ada benjolan besar, di belakang kepalanya.

Wang Chao mengambil keuntungan dari situasi ini dan mengambil barang bawaannya. “Lihat, ini sudah sangat larut. Bagaimana kalau kamu tidur denganku untuk satu malam lagi dan baru kemudian pindah besok?”

Dia tersenyum nakal, ah, benar-benar tidak ada obat untuknya.

Xie Zhuxing, “…” Dia seharusnya memukul kepalanya lebih keras.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Lobster air tawar.
  2. Pria yang aktif dalam kehidupan seksualnya, biasanya memiliki banyak teman kencan.
  3. Hook up, hubungan tanpa ada kelanjutan. Hanya hubungan sesaat yang niatnya cuma seks.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments