Penerjemah : HooliganFei
Editor : _yunda


Setelah Yan Jiajia bersama dengan sutradara itu, dia belum pernah keluar pergi bekerja. Sekarang keduanya berpisah, dia diusir. Dia tidak punya uang ataupun tempat tinggal.

Seperti apa yang Wang Chao katakan, setelah Yan Jiajia melalui penderitaan ini, dia akan mengenang betapa baiknya Xie Zhuxing padanya.

Xie Zhuxing membiarkannya tinggal di tempatnya untuk sementara lantaran barang-barangnya juga ada di sana. Dia tinggal mengeluarkannya dari dalam kotak dan memakai mereka. Lalu, Xie Zhuxing membawa beberapa pakaiannya, hendak pergi.

Tapi, tentu saja Yan Jiajia ingin dia tetap tinggal. Xie Zhuxing berkata bahwa ‘kawannya’ masih di bawah sedang menunggunya, tidak memberikan Yan Jiajia kesempatan untuk mengucapkan hal lain saat dia pergi.

Xie Zhuxing sendiri bukanlah tipe orang yang akan kembali pada seseorang setelah mereka berpisah. Jika mereka sudah putus, ya putus saja.

Terlebih lagi, dia mendapati bahwa dia tidak terlalu menyukai Yan Jiajia; bahkan dia tidak memiliki foto wanita itu di ponselnya.

…”Kamu sangat menyukainya, tapi bahkan tidak memiliki fotonya di ponselmu?”

Dia kembali ke kediaman Wang Chao. Wang Chao berceloteh beberapa kata buruk tentang Yan Jiajia sementara dia tetap diam.

Mereka masih harus berlatih koreografi dan bernyanyi besok. Keduanya tertidur, tanpa kata.

Dalam beberapa hari berikutnya, keduanya pergi awal dan pulang telat, bolak-balik antara rumah Wang Chao dan perusahaan. Pada dasarnya ini tidak ada bedanya dengan masa-masa pelatihan.

Selama periode ini, Yan Jiajia menghubungi Xie Zhuxing dua kali. Dia bertanya padanya di mana dia tinggal dan kapan dia akan kembali. Xie Zhuxing menjawab bahwa dia punya kerjaan, dan dia akan menghubunginya kembali setelah dia selesai.

Saat itu adalah hari untuk syuting video dan foto promosi.

Duan Yikun membawa keenam pemuda itu untuk meningkatkan penampilan mereka terlebih dahulu. Manusia bergantung pada pakaian untuk penampilan mereka; mereka semua didandani oleh para penata gaya selama sejam. Mereka sepenuhnya berubah, tampak berbeda dari diri mereka yang lama. Mereka memang sudah tampan tapi dengan tambahan riasan dan pakaian, mereka bahkan lebih memikat.

Pengambilan foto cukup sulit. Tidak ada dari mereka yang punya pengalaman, jadi mereka tidak bisa memenuhi permintaan si fotografer. Saat mereka akhirnya menyelesaikan satu set foto, leher dan punggung mereka semuanya terasa sakit. Ketika mereka meninggalkan studio, Wang Chao bergelayut di tubuh Xie Zhuxing.

Syuting videonya sedikit lebih baik. Dibandingkan dengan foto statis dan kaku, semua orang bekerja lebih baik dalam pertunjukkan dinamis. Xie Zhuxing memamerkan dance-nya, sementara Wang Chao memainkan piano. Ji Jie melakukan rap, Cheng Yao menyanyikan beberapa bagian dari lagu, Gao Siyuan melakukan beberapa sulap, dan Yang Xiaomu mengayunkan nunchaku-nya.

Jelas bahwa Duan Yikun sudah memutuskan peran setiap orang di dalam grup saat memilih anggotanya.

Setelah mereka menyibukkan diri sendiri sepanjang hari, mereka menyelesaikan semua syuting. Semua orang begitu lelah sampai-sampai tidak bisa berdiri tegak; mereka bahkan tidak memiliki energi untuk mengekspresikan kegembiraan mereka.

Duan Yikun memuji mereka bukan main, ”Syuting pertama berjalan dengan sangat mulus. Penampilan semua orang luar biasa. Berikan diri kalian sendiri pujian.”

Dia yang memandu dan setelah itu beberapa dari mereka mulai bertepuk tangan. Walapun mereka semua sangat lelah, ada senyuman tulus di wajah mereka. Mereka bangga akan diri mereka sendiri sambil bersorak menyemangati rekan satu tim mereka.

Duan Yikun melanjutkan, “Pastikan hari-hari ini untuk berlatih lagu dan dance utama. Kalian akan merekam lagu selanjutnya pada Selasa depan dan syuting MV di Hari Rabu. Semuanya harus berada di kondisi terbaik. Selain itu, mulai dari Minggu depan, Weibo dan website resmi perusahaan akan mulai merilis foto sekaligus video individu kalian. Seluruh koleksi akan dikeluarkan di Hari Minggu.  Tentu saja, perusahaan juga akan mencoba yang terbaik untuk mendorong publisitas. Kalian juga bisa menyebarkan kabar kepada teman dan keluarga kalian untuk menaikkan popularitas kalian?”

Para anggota begitu gembira sampai kehabisan kata-kata. Wang Chao juga merasa begitu senang. Sambil bersandar pada tubuh Xie Zhuxing, dia bisa merasakan napasnya menjadi lebih memburu. Dia menepuk Xie Zhuxing di punggungnya, dan menatapnya. Mereka berdua saling menatap satu sama lain dan tersenyum.

Gao Siyuan mengangkat tangan dan berkata, “Kun-ge, bagaimana urutan rilisnya? Aku ingin tahu di mana aku ditempatkan supaya aku bisa memberitahu teman dan keluargaku sebelumnya.”

“Tidak ada pengaruh besar siapa yang rilis pertama dan siapa yang rilis terakhir. Perusahaan akan memberikan perhatian yang sama terhadap publisitas semua orang, tapi aku takutnya kalian akan terlalu memikirkannya, jadi urutan rilis akan disesuaikan dengan umur. Akan dimulai dari Xiao Xie, dan berakhir dengan Cheng Yao. Kalau kalian punya pendapat, jangan ragu untuk mengemukakan,” ucap Duan Yikun.

Ini cukup adil; semua orang menyatakan bahwa mereka tidak memiliki keberatan.

Duan Yikun melanjutkan, “Besok istirahat. Aku akan mengatakan hal terakhir, lalu kalian boleh kembali dan bersantai. Saat terakhir kali aku meminta kalian untuk memilih leader, kalian belum punya jawabannya? Cepat dan pikirkan, lalu kirim aku sebuah pesan. Kita harus memutuskan sebelum perilisan profil kalian.”

Sebelum mereka kembali, keenamnya saling mengucapkan selamat tinggal yang hangat. Mereka semua merasa bahwa hubungan di dalam grup ini perlahan menjadi semakin harmonis.

Tidak ada hal yang lebih mendorong perkembangan pertemanan di antara para lelaki selain diharuskannya bekerja keras bersama-sama.

Sesampainya mereka di rumah, Wang Chao bahkan tidak melepaskan sepatu sebelum dia melesat menuju sofa dan berbaring. Dia terus-terusan mengeluh bagaimana pinggang, kaki, dan tubuhnya sakit dan nyeri.

Xie Zhuxing tidak memperdulikannya selagi dia duduk di sebelah sambil memainkan ponselnya. Sejak awal pelatihan, dia sudah melakukan muslihat ini hampir setiap hari.

Setelah Wang Chao sudah cukup mengeluh, dia berbaring di sana dan berujar, “Ay, karena kita libur besok, kamu harus kembali dan mengambil barang-barangmu.”

“Aku sudah membuat janji dengan agen perumahan. Aku akan melihat rumah besok.”

Wang Chao bangun dengan gesit. Dia menatapnya dengan gelisah saat berkata, “Rumah apa? Bukannya kamu akan tinggal di sini?”

“Bukankah aku sudah memberitahumu? Aku tidak mau dengar orang lain bergunjing.”

“Berhenti merengek, kamu sudah tinggal di sini selama berhari-hari. Kalau mereka mau berbicara omong kosong seharusnya mereka sudah melakukannya.”

“Tidak ada yang mengatakan apa pun? Siyuan baru saja bertanya padaku kemarin.”

Wang Chao tidak begitu senang saat dia bertanya, “Apa yang dia tanyakan?”

“Dia bertanya apa mengemudikan Ferrari rasanya berbeda.”

“Kenapa dia sangat menyebalkan?!”

Xie Zhuxing melihat ke arahnya dan berkata, “Kamu lupa lagi. Kun-ge menyuruhmu untuk berhenti berbicara dalam aksen Dongbei, pangeran piano kecil.”

“…dia sangat menyebalkan!” Ucap Wang Chao.

Tidak peduli apa pun yang dia katakan, Xie Zhuxing bersikeras untuk tidak tinggal bersamanya. Dia hanya bisa menyerah dan mengumpat pada Gao Siyuan selama beberapa saat.

Ruangan di atas semuanya terkunci dan kotor. Kain penutup debu masih menutupi furnitur. Akhir-akhir ini, Xie Zhuxing akan tidur ditempat tidur yang sama dengannya. Lagi pula, tempat tidurnya lebih besar dari pada yang ada di rumah Xie Zhuxing.

Sebelum mereka tidur, dia melihat Xie Zhuxing mengirim pesan di WeChat. Dia bahkan tidak bertanya saat dia berbalik untuk melihat. Ketika dia melihat gambar profil orang lain itu tidak mirip seperti milik seorang wanita, dia berujar, “Jangan bicara dengan mantan pacarmu, coba saja.”

 “…Apa yang akan kamu lakukan?”

Wang Chao dengan lagak berbudi luhur berucap, “Tidak ada. Kalau kamu kembali bersama dengannya, maka aku tidak akan pernah bergaul denganmu lagi.”

Xie Zhuxing, “…” Kalau begitu aku harus cepat-cepat kembali pacaran dengannya.

Wang Chao berkata lagi, “Kamu sudah mengirimkan Kun-ge pesan belum?”

Xie Zhuxing tidak menangkap apa yang dia tanyakan, “Mengirimkannya apa?”

Wang Chao meraih lengannya dan berkata, “Leader. Siapa yang akan kamu pilih?”

Xie Zhuxing melihat ke arahnya, dan sepasang mata bulat balas menatapnya… dia jelas-jelas ingin Xie Zhuxing memilihnya.

Xie Zhuxing merasa bahwa itu adalah hal yang tidak terduga. “Bagaimana mungkin kamu bisa menjadi leader saat kamu semalas ini?”

“Siapa bilang aku mau jadi leader?”

“Terus, siapa yang kamu pilih?”

“Tentu saja kamu! Aku sudah mengirimkannya pesan. Lihat.”

Dia meraih ponselnya dan menunjukkannya pada Xie Zhuxing. Ternyata dia memang sudah mengirimkan Duan Yikun sebuah pesan. Pesan tersebut berbunyi, “Aku memilih Xiao Xie.”

“Aku tidak mau jadi leader,” ucap Xie Zhuxhing.

“Kenapa tidak?”

“Menyusahkan, terlalu banyak pekerjaan.”

Wang Chao berpikir, lalu bertanya, “Lalu siapa yang kamu pilih?”

Xie Zhuxing membuka WeChat-nya dan mengetuk profil Duan Yikun. Riwayat percakapan mereka sebelumnya kosong; dia belum mengirimkannya pesan.

Wang Chao memandangi ponselnya.

Xie Zhuxing menulis, “Aku memilih Wang Chao,” kemudian menekan kirim.

Wang Chao berbaring sambil tersenyum.

“…”

Serasa seperti saat-saat mereka memilih ketua kelas di SD sulu. Aku memilihmu dan kamu memilihku untuk membuktikan bahwa kita sahabat.

“Jangan bangunkan aku besok pagi. Aku tidak ingin pergi bersamamu untuk melihat rumah. Aku harus pulang sebentar besok,” ucap Wang Chao dari samping. “Satu lagi, kalau melihat rumah yang bagus, maka tinggal saja di sana. Jangan pelit dengan biaya sewa. Kalau kamu tidak punya uang, maka aku akan memberimu.”

Xie Zhuxing meliriknya.

Dia merubah perkataannya dan tersenyum nakal. “Anggap saja seperti aku memberimu pinjaman. Aku tahu kamu tidak menghargai uangku.”

Dia berbalik, ingin tidur. Dengan punggungnya yang menghadap Xie Zhuxing dia berkata, “Ay, anggap saja seperti aku punya terlalu banyak uang dan tidak tahu harus diapakan, jadi aku menolong si miskin.”

Xie Zhuxing, “…”

Dia tidak bisa menahannya lagi saat dia mengangkat kaki dan menendang bokong Wang Chao, sambil membatasi kekuatannya.

Wang Chao tidak berpikir itu sakit, malah merasa itu aneh. Dia berbalik dan bertanya, “Apa yang kamu lakukan?”

Xie Zhuxing dengan bersungguh-sungguh berkata omong kosong, “Kakiku kram.”

Wang Chao mempercayainya sembari dia terduduk dan membantunya menekan kaki beberapa kali. Dia bertanya dengan bodoh. “Apa sudah lebih baik?”

Xie Zhuxing, “…Sudah lebih baik.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments