Penerjemah : Rusmaxyz
Editor : _yunda


Setelah mengantar Liang Xi keluar, Wang Chao kembali beberapa saat kemudian. Liang Xi setuju untuk membantunya menyebarkan publisitas pada program tersebut. Dia tersenyum, tapi ada beberapa bekas sepatu baru di celananya.

“Apakah Tuan Liang marah?” Cheng Yao bertanya dengan cemas. “Akan canggung ketika kita bertemu satu sama lain di masa depan.”

Wang Chao tampaknya tidak keberatan saat dia berkata, “Jangan khawatir. Dia akan melupakan segalanya besok pagi. Dia tidak akan peduli selama kamu tidak berkeliling memberitahu semua orang.”

Cheng Yao dengan cepat memberi isyarat bahwa dia pasti tidak akan mengoceh aneh-aneh di luar.

Ji Jie berdiri dan berkata, “Karena Tuan Liang telah pergi, maka itu saja untuk hari ini. Aku akan kembali.”

Semua orang berdiri, ingin pergi juga.

Tapi kemudian Wang Chao berkata, “Ah tidak, tidak. Karena kalian sudah di sini, kenapa kalian tidak melakukan spa dulu sebelum pergi?”

Yang lain setuju, tapi Ji Jie bersikeras menolak. “Aku baik-baik saja. Aku masih memiliki hal-hal lain untuk diperhatikan.”

“Apa yang harus kamu lakukan?” Wang Chao bertanya.

Ji Jie tidak berpikir dia akan bertanya. Dia belum membuat alasan.

Wang Chao memandang Xie Zhuxing. Xie Zhuxing berkata dengan penuh pengertian, “Semua orang sudah kelelahan hari ini; akan lebih baik jika kita semua bersantai. Dia memiliki niat baik Ji Jie. Jangan memandang rendah dia.”

Wang Chao tidak puas. Dia menatapnya. “Apa yang kamu katakan?  Siapa yang memandang rendah siapa?”

Karena mereka harus bekerja sama mulai sekarang, Ji Jie tidak ingin terus bertengkar dengan Wang Chao. Dia hanya ingin menyelamatkan sebagian harga dirinya, dan karena dia diajak, dia mengambil kesempatan itu. “Baiklah kalau begitu. Terima kasih, Wang Chao.”

Wang Chao menjawab hanya dengan hm. Dia merasa bahwa dia sudah cukup baik padanya, jadi dia tidak memperhatikannya lagi. Dia berkata kepada Xie Zhuxing, “Bantu aku menepuk celanaku — tidak tahu dari mana Liang-ge pergi sampai menyebabkan sepatunya sekotor ini.”

Xie Zhuxing membantunya membersihkan debu, lalu dia berkata dengan arogan, “Baiklah kalau begitu, karena aku bilang aku akan mentraktir, kalian bisa memesan apa saja. Minuman, buah, air, set spa — selama itu ada di menu.”

Setelah mereka selesai spa, dia mentraktir mereka makan lagi. Setelah mereka selesai, mereka masing-masing berpisah.

Ji Jie dan Cheng Yao berjalan ke arah yang sama karena mereka tinggal bersama. Gao Siyuan dan Yang Xiaomu berpisah dan masing-masing pergi.

Hanya Wang Chao dan Xie Zhuxing yang tersisa. Wang Chao bersikeras untuk mengirim pulang Xie Zhuxing. Dia tidak bisa tidak setuju. Ketika mereka sampai di dekat mobil, Wang Chao duduk di kursi penumpang dan berkata, “Aku sangat lelah hari ini. Seluruh tubuhku menjadi lemas setelah spa. Kamu yang menyetir.”

Xie Zhuxing hanya bisa mengemudi.

Saat mereka sampai di jalanan, Wang Chao mengucapkan beberapa kata yang tidak berguna kepadanya. Saat dia berbicara, kepalanya tertunduk sampai dia tertidur.

Ketika mereka tiba di tempat Xie Zhuxing, dia membangunkan Wang Chao. “Kita sampai. Kamu harus cepat kembali.”

Wang Chao melihat ke luar jendela dengan muram. Dia menggosok matanya dan menyeka air liurnya.

Xie Zhuxing turun dari mobil, dan Wang Chao mengikuti. Xie Zhuxing mengira dia akan naik ke kursi pengemudi, tetapi dia melemparkan dirinya ke punggungnya dan berkata, “Tidak, aku sangat lelah. Aku tidak bisa pergi. Aku ingin pergi ke tempatmu dan tidur.”

Xie Zhuxing, “…”

Wang Chao, yang tampak sangat mengantuk sehingga sepertinya akan pingsan setiap saat, tiba-tiba terbangun setelah naik ke atas dan berjalan melewati pintu. Dia sangat bersemangat saat dia melompat-lompat, berjalan keluar masuk ke mana-mana, seolah-olah dia adalah turis.

“Tidak mengantuk lagi? Turun dan pulang dengan hati-hati. Tidak ada yang bisa dilihat di sini di tempat yang rusak ini,” kata Xie Zhuxing.

Wang Chao tidak tahu malu saat dia berbicara, “Mengusirku? Bagaimana kamu bisa begitu kasar kepada tamu? Pergi, cepat dan ambilkan air untuk tamu ini.”

“Tidak ada air, tapi ada pisau sepanjang 40 meter.”

Wang Chao yang tidak tahu malu berkata dengan penuh percaya diri. “Tidak mungkin, kamu tidak akan tega memotongku.”

Karena dia tidak bisa mengusirnya, Xie Zhuxing berkata, “Jika kamu benar-benar akan tinggal, maka cepatlah mandi atau kamu tidak akan bisa bangun besok pagi. Ini hampir pukul sebelas.”

Wang Chao sangat senang. “Apa yang kamu takutkan ketika kamu di sini? Jam alarmmu jauh lebih baik daripada kakakku.”

Setelah dia keluar dari kamar mandi dengan cepat, dia menemukan Xie Zhuxing meletakkan bantal di sofa. Dia berkata dengan sedih, “Apa yang kamu lakukan? Aku tidak akan tidur di sofa.”

“Siapa bilang kamu akan tidur di sofa? Aku yang akan tidur di sofa,” kata Xie Zhuxing.

Wang Chao masih tidak senang. “Tempat tidurmu dobel. Kita berdua bisa tidur di atasnya.”

“Aku tidak terbiasa tidur dengan orang lain.”

Wang Chao curiga. “Apakah kamu tidur di sofa sepanjang hari ketika kamu bersama pacarmu?”

“Bagaimana itu sama?” Xie Zhuxing bertanya.

Wang Chao tetap tidak yakin. “Apakah aku tidak sedekat seperti gadis itu denganmu?”

Dia mengambil bantal dari sofa dan memeluknya, mengganggunya tanpa henti, “Kenapa dia bisa tidur denganmu, tapi aku tidak?”

Xie Zhuxing tidak ingin berdebat dengannya, jadi pada akhirnya, dia tidur di tempat tidur.

Wang Chao senang. Dia berbaring di tempat tidur bermain dengan ponselnya sementara Xie Zhuxing pergi mandi. Setelah dia keluar ketika dia selesai, Wang Chao sudah tertidur.

Matikan lampu, tidur.

Setelah beberapa saat, Xie Zhuxing dibangunkan oleh beberapa gerakan di luar.

Pintu kamar tidur sedikit terbuka; ada cahaya yang datang dari luar. Mengapa lampu di ruang tamu menyala?

Dia bangkit perlahan. Wang Chao masih tidur tanpa peduli.

Dia membuka pintu, dan ada seorang wanita berdiri di tengah ruang tamu dengan sebuah koper di sisinya.

Itu adalah Yan Jiajia.

“Xiao Xie.” Dia berbalik dan menatapnya, wajahnya lelah dan sedih. “Aku kembali.”

Xie Zhuxing, “…”

Dia terisak saat dia berjalan perlahan di depan Xie Zhuxing, menangis saat dia bersandar di dadanya.

….Menilai dari sikapnya, dia mungkin putus dengan sutradara itu.

Dia menangis untuk waktu yang lama — begitu lama sampai Xie Zhuxing mengantuk.

Wang Chao masih tidur. Dia mengalami mimpi buruk tentang hantu wanita saat dia mendengar suara samar seorang wanita menangis. Dia terbangun karena takut, dengan histeris mengulurkan tangannya, ingin menyentuh Xie Zhuxing. Namun, dia tidak merasakan apa-apa, dan ketika dia mendengarkan dengan saksama, benar-benar ada suara tangisan wanita. Dia melihat, dan—

“Xie Zhuxing! Apa yang sedang kamu lakukan!”

Yan Jiajia saat ini sedang menangis keras. Dia tidak berpikir akan ada orang lain di rumah. Dia terkejut saat dia menoleh ke arahnya. Xie Zhuxing melangkah mundur dan menghindarinya.

Wang Chao bangkit dari tempat tidur dan berjalan mendekat. Dia hanya mengenakan pakaian dalamnya saat dia berjalan ke pintu dan melihat Yan Jiajia dengan jelas.

Dia belum pernah melihatnya sebelumnya, tapi dia tidak bodoh. Dia bisa menebak siapa orang ini. Dia ingin mengganggunya karena kata-kata pertama yang keluar ketika dia membuka mulutnya adalah, “Ini mantan pacarmu yang bodoh itu, kan?”

Yan Jiajia, “…”

Xie Zhuxing hanya bisa menyuruhnya mengenakan pakaiannya terlebih dahulu.

Wang Chao menggunakan jarinya untuk mengaitkan celana dalamnya dan berkata, “Aku mengenakan pakaian. Aku memiliki harga diriku sendiri, tidak seperti seseorang.”

Yan Jiajia tidak tahu siapa dia; dia bingung. Dia berhenti menangis dan bertanya, “Xiao Xie, siapa dia?”

Xie Zhuxing tidak bisa berbicara tepat waktu saat Wang Chao melingkarkan lengannya di bahunya dan ibu jari tangannya yang lain menunjuk ke dirinya sendiri. Dia berkata dengan bangga, “Kami adalah saudara terbaik.”

Yan Jiajia curiga. Dia merasa bahwa Xie Zhuxing tidak akan berteman dengan tipe orang bodoh yang tertulis jelas di seluruh wajahnya.

Xie Zhuxing, “Bisakah kamu memakai pakaianmu dan menungguku di bawah … bro?”

Wang Chao tidak mau. “Kenapa kita yang pergi? Kenapa dia bisa tinggal?”

“Aku menyuruhmu pergi. Kenapa kamu banyak bicara?” Xie Zhuxing mengerutkan kening.

Wang Chao melihat bahwa dia serius, jadi dia dengan enggan mengenakan pakaiannya dan berkata, “Jika kamu tidak turun dalam sepuluh menit, maka aku akan datang dan menarikmu.” Dia akhirnya pergi setelah menembak Yan Jiajia dengan banyak tatapan.

Ketika dia turun, dia tidak masuk ke dalam mobil. Dia duduk di kap mobil dan menatap arlojinya selama beberapa menit. Setelah satu menit, dia mulai menyesal turun. Dia seharusnya tetap di sana dan mengawasi Xiao Xie.

Gadis itu pasti wanita jalang teh hijau.1 Datang ke Xiao Xie di tengah malam, dia pasti ingin merayunya. Bagaimana jika Xiao Xie tidak bisa mengendalikannya? Dan keduanya dengan penuh semangat pergi untuk satu putaran, lalu kembali bersama? Apa yang akan dia lakukan?

Dia belum pernah melihat seperti apa Xiao Xie saat melakukannya. Dilihat dari fisiknya dan ditambah fakta bahwa dia berlari setiap hari, sepuluh menit tidak akan cukup kan?

Setelah 7 menit, Xie Zhuxing turun dengan ransel. Wang Chao melompat turun dari kap mobil dan berkata, “Apa yang membuatmu begitu lama? Apa yang kamu lakukan di atas sana?”

“Tidak melakukan apa-apa. Aku hanya mengambil beberapa potong pakaian.”

Wang Chao mendekatinya dan mengendusnya seperti anjing.

Xie Zhuxing, “… Apa yang kamu lakukan?”

Wang Chao mendorongnya ke dalam mobil dan berkata, “Aku mengendusmu untuk tahu apakah kalian melakukan sesuatu selain berpelukan. Tidak ada, tidak ada, tidak ada bau itu.”

Xie Zhuxing didorong ke kursi pengemudi. “Kami juga tidak berpelukan atau bermesraan.”

Wang Chao duduk di kursi penumpang dengan wajah penuh penghinaan dan berkata, “Berhenti berpura-pura, aku sudah melihat! Kamu terlalu berhati lembut. Jika itu aku, aku akan memukulinya sampai dia tidak bisa dikenali ibunya.”

Xie Zhuxing mengerutkan kening. “Kamu pernah memukul seorang wanita sebelumnya?”

Wang Chao mengencangkan sabuk pengamannya dan berkata, “Aku belum pernah memukul mereka sebelumnya, tapi aku juga belum pernah melihat wanita semurah itu sebelumnya.”

“…”

“Dia pasti mengalami beberapa kesulitan di luar dan menderita di bawah pria lain. Dia mungkin memikirkan betapa baiknya kamu padanya dan sekarang dia kembali kepadamu. Lihatlah betapa tak tahu malunya dia — menggertak orang yang begitu jujur.”

Xie Zhuxing merasa kesal saat mendengarkannya. “Berhenti berbicara.”

“Terserah. Jika kamu tidak ingin aku berbicara, aku tidak akan berbicara. Taman Barat Wangjing, pergilah.”

Dia tidak ingin Xie Zhuxing kembali bersama mantan pacarnya. Dia tidak menyukai Yan Jiajia. Dia merasa bahwa Xie Zhuxing layak mendapatkan seseorang yang lebih baik.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Jalang teh hijau (绿茶婊) adalah istilah slang populer yang digunakan untuk menggambarkan seseorang yang manipulatif dan akan menggunakan rasa bersalah dan pesona mereka/bertindak tidak bersalah untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Rasa bersalah adalah pengklasifikasi besar pelacur teh hijau.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments