Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Xie Zhuxing adalah seseorang yang tidak memiliki banyak persyaratan untuk tempat tinggalnya; yang paling utama adalah dia hanya membutuhkan tempat untuk tidur. Selama tempat itu tidak berantakan dan lingkungannya tidak berisik, dia tidak terlalu peduli dengan sudah berapa lama atau baru furnitur itu atau apakah dekorasinya berkualitas tinggi atau tidak. Dia dengan cepat melihat-lihat sebuah rumah dengan agen itu dan memilih satu. Sewanya masuk akal, jadi dia langsung membayar depositnya.

Ketika dia berpisah dengan agen, dia sangat dekat dengan pusat perbelanjaan besar. Dia masuk dan memutuskan untuk makan siang di sana.

Tetapi karena ini adalah akhir pekan dan banyak yang berbelanja, sebagian besar restoran di lantai atas mengharuskan antre. Dia memilih tempat makanan cepat saji dengan antrean terpendek. Hanya ada tiga gadis yang menunggu — setelah giliran mereka, itu adalah gilirannya.

Gadis-gadis di samping mengobrol dan bergosip sambil menunggu. Mereka bercanda tentang idola pria mana yang tampan, mengoceh tentang “apakah kamu melihat acara terbarunya” dan bla bla bla.

Xie Zhuxing tidak duduk. Dia mengambil nomornya dan pergi untuk berdiri di samping. Dia melihat bahwa ponselnya hampir kehabisan baterai. Dia merogoh tasnya untuk mencari power bank.

Salah satu dari tiga gadis itu melihatnya dan menyenggol temannya, memberi isyarat untuk melihat. Kemudian, mereka menyatukan kepala mereka dan berbisik dengan penuh semangat, “Dia sangat tampan!”

Dia berpura-pura tidak mendengar mereka. Dia akhirnya menemukan power banknya dan menghubungkannya ke ponselnya.

Besok adalah Hari Senin. Perilisan poster IceDream akan dimulai besok. Menjadi yang pertama, dia akan ditampilkan ke publik pada pukul 8 malam besok.

Dengan cepat, ia akan menjadi topik gosip para gadis, tidak lagi hanya menjadi orang asing yang bisa mereka gambarkan sebagai “dia sangat tampan”.

Wang Chao tidur sampai dia terjemur di bawah sinar matahari. Kemudian, dia bangkit perlahan dan pulang.

Kakak keduanya, Wang Jin, saat ini sedang duduk di lantai satu, membaca buku. Dia memperhatikannya membawa kopernya masuk dan berkata sambil mengerutkan alisnya, “Kamu tidak akan kembali lagi, kan?”

Wang Chao awalnya bersemangat dan bahagia, tetapi tiba-tiba wajahnya menjadi murung. “Apa maksudmu itu? Keluargaku sendiri tidak senang aku kembali?”

Wang Jin berbalik dan terus membaca bukunya. “Aku akhirnya mendapatkan beberapa hari yang damai dan tenang.”

Wang Chao tidak senang mendengar ini. Dia membuka mulutnya dan menusuk titik lemahnya, “Bersenang-senanglah dengan kedamaian dan ketenanganmu. Tidak heran kamu berusia 30 tahun dan masih belum memiliki kekasih.”

Wang Jin, “…”

Wang Chao merasa ada yang tidak beres saat dia selesai berbicara. Tanpa mengambil kopernya, dia berlari ke tangga. Tetapi hanya setelah berlari beberapa langkah, dia ditangkap oleh Wang Jin. Dia mencubitnya dengan keras saat dia menekannya ke pegangan tangga. Wang Chao berteriak minta ampun, “Ah! Aku salah, aku salah! Berhenti mencubit! Aw aw aw… sakit sakit sakit…”

Saudara-saudaranya memiliki metode yang berbeda dalam hal memukulinya.  Wang Qi memiliki wajah yang tegas. Ketika dia menjadi kasar, dia suka memukul atau menendang pantatnya secara langsung. Penampilan Wang Jin lembut, dan dia tidak sering melakukan kontak fisik dengannya; tetapi ketika dia melakukannya, tangannya akan mendarat di pinggang dan pahanya, mencubitnya.  Dibandingkan dengan pukulan Wang Qi, cubitannya memiliki efek yang lebih tahan lama.

Ketika Wang Jin melepaskannya, dia berlari ke atas sambil terisak. Dia membolak-balik dan mengobrak-abrik pakaian dan sepatu favoritnya, berpikir bahwa dia tidak akan pernah kembali lagi; dia tidak akan pernah dekat dengan saudara keduanya lagi.

Wang Jin datang dan mendorong pintu hingga terbuka. Dia takut, berpikir bahwa Wang Jin masih belum cukup mencubitnya. Dia merengut sedih, “Wang Kedua! Aku hanya menyebutkan satu hal. Apakah kamu pikir ini layak?! Ini tidak seperti aku tidak pernah mengatakan apapun tentang pasanganmu. Kemudian lagi, apakah orang itu layak digantung untuk begitu lama? Mereka bahkan tidak terlalu menawan! Dan kalian belum pernah tidur bersama sebelumnya. Untuk apa kau begitu bergantung pada mereka?”

Wang Jin: “…”

Dalam semua keseriusannya, Wang Chao sebenarnya tidak menyukai cinta pertama Wang Jin yang tidak bisa dia lupakan. “Bisakah kamu cepat menemukan seseorang yang seksi dan mudah disetubuhi?1 Berhentilah melampiaskan amarahmu padaku sepanjang hari. Tidak apa-apa jika kamu mencubitku ketika aku masih muda karena aku gemuk, tapi sekarang aku sudah dewasa, aku sudah berusia 20 tahun! Dan aku ini kurus, sialan, apa yang kamu cubit? Apa rasanya enak, huh? Aku tidak tahu nasib buruk apa yang kumiliki, berakhir sebagai saudaramu!”

Wang Jin: “…”

Dia membawa koper yang Wang Chao lupakan di bawah.

Wang Chao tercengang. Kakaknya telah membantunya membawakan kopernya, tapi di sinilah dia, menambahkan garam ke lukanya.

“Aku bahkan tidak menggunakan banyak kekuatan. Apakah itu sangat menyakitkan? Kamu benar-benar banyak melolong,” kata Wang Jin.

Wang Chao menggosok kakinya, lalu merasa bahwa itu tidak terlalu sakit.

“Aku bahkan belum menyentuhmu dan kamu sudah menangis. Dari mananya kamu terlihat seperti berusia 20 tahun?”

Sementara dia memarahi Wang Chao di satu sisi, dia membantunya melipat pakaian yang sudah dia pilih di sisi lain. Setelah dia mengaturnya, dia membantunya membawanya ke bawah lagi.

Wang Chao tidak lagi marah. Dia merasa bahwa saudara keduanya sebenarnya cukup baik padanya.

Wang Jin berkata kepadanya, “Kamu harus menjaga mulutmu. Kamu tidak memiliki niat buruk, tapi yang kamu tahu hanyalah mengucapkan kata-kata kotor. Saat kamu mendapat masalah, kamu akan kehilangan wajah atas nama Wang Qi. Tidak ada yang akan mengatakan apa pun tentangmu, tapi mereka akan mengatakan bahwa Wang Qi tidak tahu bagaimana mengajari saudaranya rasa hormat.”

Wang Chao menunduk ketika dia berkata, “Hanya agenku yang tahu. Aku tidak pernah memberi tahu orang lain apa yang dilakukan Wang Qi.”

Wang Jin mengangguk, lalu melanjutkan, “Wang Qi juga sibuk. Jika kamu memiliki masalah, cari Liang Xi. Dia mengatakan kepadaku beberapa hari yang lalu bahwa dia punya seekor anjing. Dia mungkin akan mulai mengoceh karena bosan sekarang.”

Wang Chao memikirkannya, lalu bertanya, “Apa yang kamu lakukan malam ini? Bagaimana kalau kita menelepon Liang Xi dan makan bersama? Aku punya sesuatu yang ingin kutanyakan padanya malam ini.”

Wang Jin tidak melakukan apa pun hari ini, jadi dia berkata, “Kalau begitu aku akan meneleponnya.”

Wang Chao mulai tersenyum segera. “Baiklah, katakan padanya bahwa aku akan membawa seorang teman. Seseorang yang pernah dia temui sebelumnya.”

Wang Jin penasaran. “Teman yang mana?”

Wang Chao dengan penuh kemenangan menyatakan, “Kamu tidak mengenal mereka! Ini rekan satu timku. Dia benar-benar orang yang baik!”

Di sore hari, dia menelepon rekan setimnya yang baik itu dan bertanya, “Apakah kamu sudah selesai dengan urusan mencari rumah?”

“Aku sudah membayar depositnya,” kata Xie Zhuxing.

Wang Chao sedikit kecewa. “Aku berharap kamu tidak dapat menemukan rumah sehingga aku dapat tidur denganmu selama beberapa hari lagi. Di mana kamu sekarang?”

“Di perusahaan. Aku menari sebentar.”

Wang Chao sendiri adalah orang yang malas. Dia paling iri pada tingkat ketekunan ini. “Apakah kamu sudah selesai menari? Aku akan pergi menjemputmu.”

“Tidak perlu. Aku akan kembali sendiri sebentar lagi.”

“Aku mengundang Liang-ge untuk makan malam malam ini; aku juga akan membawamu.”

Xie Zhuxing sedikit terkejut. “Liang Xi?”

“Ya, dia.”

“Kalau begitu aku tidak akan pergi. Itu sangat canggung terakhir kali. Dia juga akan malu jika dia melihatku.”

Wang Chao tersenyum. “Dia tidak akan malu, dia orang yang sangat tidak tahu malu. Kakak keduaku juga akan datang malam ini.”

Begitu dia mendengar saudaranya akan datang, dia semakin tidak ingin pergi. “Tidak pantas bagiku untuk pergi. Lupakan.”

Wang Chao tidak senang. Dia berkata, “Apa maksudmu tidak pantas? Aku sudah memberitahu Liang-ge bahwa aku akan membawamu. Profil pribadimu akan dirilis besok. Aku sedang berpikir untuk memintanya membantumu membagikannya.”

Xie Zhuxing, “…” Orang ini….ah.

“Kamu ada di mana? Jangan datang menjemputku. Aku akan pergi sendiri ketika waktunya tiba.”

Wang Chao memberitahukan alamatnya dengan gembira, lalu berkata, “Pukul 6.30. Perhatikan waktunya. Jangan terlambat. Gunakan pakaian yang bagus.”

“Baik.”

Wang Chao tiba-tiba memikirkan sesuatu, lalu berkata, “Jangan memakai sesuatu yang terlalu bagus — kamu sudah tampan. Liang-ge dia…omong-omong, datang saja, aku juga di sini.”

Dia hanya mengatakan setengah dari pikirannya.

Xie Zhuxing seketika memikirkan rumor tentang Liang Xi yang menyukai pria.

Dia tiba pukul 6.30 — tepat waktu. Dia memberi tahu pelayan bahwa dia memiliki reservasi di bawah nama “Wang”, dan pelayan membawanya masuk.

Saat dia mendorong pintu hingga terbuka, dia mendengar si mesin BB Wang Chao tengah mengoceh di dalam.

Wang Chao menariknya ke samping dengan gembira dan memperkenalkannya, “Ge, ini Xie Zhuxing. Kami semua memanggilnya Xiao Xie. Ini adalah saudara keduaku.”

Xie Zhuxing menyapa, “Halo.”

Wang Jin membalasnya dengan sopan, memujinya, “Jauh lebih sopan daripada Wang Chao.”

Wang Chao tidak kesal mendengarnya. Bahkan dia juga menimpali, “Xiao Xie adalah orang yang sangat baik; kami sangat dekat.”

Xie Zhuxing tidak suka berbicara saat makan. Dia duduk di samping sambil mendengarkan sesama saudara itu mengobrol.

Wang Chao terus membual tentang bagaimana Xiao Xie pandai dalam hal ini, pandai dalam hal itu, lalu berbicara tentang betapa melelahkannya periode menyanyi dan pelatihan ini.

Wang Jin menyipitkan mata padanya, berkata, “Membosankan? Lalu kenapa aku mendengar Wang Qi berbicara tentang bagaimana kamu membuka private room di klub malam selama periode pelatihan? Apakah batu ginjalmu sudah sembuh?”

Wang Chao, “…”

Dia merasa bersalah dan tidak puas. “Bisakah kalian berdua menghormati privasiku?”

Wang Jin, “Bagian mana kami tidak menghormatimu? Kamu menggunakan kartunya. Ada detail di dalam tagihan.”

Wang Chao sangat malu karena Xie Zhuxing berada di sampingnya. Dia membual, “Menyelesaikan perhitungan denganku sekarang, huh? Tunggu saja sampai aku debut dan menghasilkan uang. Aku tidak akan menggunakan satu sen pun dari milikmu lagi.”

Wang Jin menghancurkan panggungnya. “Berhentilah berbicara besar. Debut dan menghasilkan uang? Orang-orang berlarian sepanjang hari mencoba untuk menghasilkan uang, tapi kamu tidur sepanjang hari dengan memberikan uang pada model. Apa kamu tidak malu?”

Wang Chao membalas, “Jadi bagaimana jika aku tidur dengan model? Aku sudah 20-an tahun. Jika aku tidak tidur, aku akan mati lemas. Belum lagi, aku benar-benar pejantan.”

Wang Jin, “…”

Xie Zhuxing, “…”

Pejantan yang asli menarik Xie Zhuxing dan mengangkat kausnya sendiri untuk dilihat olehnya. Dia mengeluh, “Seharusnya aku pergi melihat rumah bersamamu. Lihat bagaimana Wang Jin mencubitku.”

Ada dua tanda ungu di pinggangnya, jelas karena dicubit.

Xie Zhuxing, “…” Aku pernah mendengar tentang reputasi kakak tertua.  Sepertinya kakak kedua tidak kalah mengesankan ah.

“Untungnya aku akan segera debut dan membutuhkan wajahku. Dia sebelumnya selalu mencubit pipiku.”  Wang Chao menunjuk ke pipi kanannya dan berkata, “Satu tahun selama liburan, dia mencubit wajahku begitu keras hingga meninggalkan dua bekas sidik jari di pipiku. Aku sama sekali tidak bisa keluar untuk bermain. Aku akan memberi tahumu: dia mencubit orang tanpa mengedipkan mata. Dia mencubitku di manapun di tempat yang sakit, aku bahkan tidak bisa menyebutkan betapa kejamnya itu.”

Wang Jin berkata, “Lalu mengapa kamu tidak memberi tahu Xiao Xie mengapa aku mencubitmu tahun itu? Segera setelah aku memasang lentera dan menghubungkannya ke listrik, kamu melemparkan petasan ke dalamnya. Seluruh rangkaian listrik di rumah mati dan kami bahkan tidak dapat menonton program Festival Musim Semi.”

“Siapa yang bahkan menonton program Festival Musim Semi saat ini? Yang mereka lakukan hanyalah bersaing dengan dialog naskah yang sudah ada dan menyanyikan lagu dengan lip-sync.”

Liang Xi secara kebetulan mendorong pintu hingga terbuka pada saat ini, mengerutkan alisnya. “Siapa yang kamu katakan lip-sync?”

Wang Chao, “…”

Xie Zhuxing tiba-tiba teringat — Tuan Liang telah lip-sync selama program Festival Musim Semi tahun lalu.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Fuckable
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments