Penerjemah : Kueosmanthus
Editor : _yunda


Kue : mari kita belajar bersama mengenai teori evolusi, ini akan menjadi pembelajaran yang sangat mengesankan melebihi teori yang dikemukakan oleh Darwin.

Keduanya kembali ke ruang pelatihan, terlihat seperti saudara yang baik dengan tangan mereka di bahu satu sama lain sekali lagi.

Wang Chao juga tidak memasang ekspresi jahat setiap saat. Dia dengan patuh mengikuti Xie Zhuxing saat dia mempelajari koreografi lagu utama. Meskipun kemajuannya lambat, tampaknya dia setidaknya memperhatikan dengan serius.

Ji Jie dan guru-guru lainnya duduk di samping, beristirahat, dan minum air. Mereka diam-diam memberi Xie Zhuxing acungan jempol.

Xie Zhuxing membalas senyuman dengan buru-buru.

Wang Chao memutar selangkangannya dalam posisi canggung ketika dia melihat interaksi mereka. “Apa yang kamu tertawakan? Apa aku salah menari lagi?” Dia bertanya.

“Tidak, kamu melakukannya dengan baik. Aku tersenyum karena aku bahagia untukmu.”

Di sore hari, mereka pergi ke kafetaria perusahaan untuk makan siang. Ketika mereka duduk, Duan Yikun juga datang dengan piring di tangannya.

Selain Wang Chao, semua orang ingin berdiri untuk menyambutnya, tetapi Duan Yikun melambaikan tangannya. “Duduk, duduk. Tidak perlu terlalu formal di masa depan juga.”

Dia duduk di samping dan bertanya tentang latihan pagi mereka. Dia kemudian berkata, “Aku sudah menjadwalkan janji untuk foto dan video promosi kalian untuk akhir pekan ini. Kalian akan merekam pada Hari Selasa depan dan syuting MV untuk lagu utama di Hari Rabu. Kalian harus menghadapi tugas-tugas ini dengan penuh energi. Bekerja keras, berlatih keras.”

Semua orang mengangguk, menunjukkan bahwa mereka akan memberikan segalanya.

Duan Yikun tiba-tiba berkata, “Wang Chao, kudengar kamu dekat dengan Liang Xi?”

Siapa Liang Xi? Dia adalah seorang senior dalam lingkaran hiburan yang memiliki reputasi tinggi melakukan reality show. Jadi ketika para anggota mendengar Duan Yikun, mereka semua memandang Wang Chao dengan ekspresi terkejut.

“… Memangnya kenapa?” kata Wang Chao.

“Dia baru saja menandatangani kontrak untuk program baru dan waktu siaran pertama secara kebetulan adalah sehari setelah rilis lagu utama kalian. Aku menghubungi stasiun TV dan para tamu sudah ditetapkan. Kalian pendatang baru, jadi sulit untuk menempatkan kalian. Aku tidak berpikir itu akan bisa melewati para petinggi,1 jadi mungkin kamu bisa menghubunginya secara pribadi. Bahkan jika itu hanya menyebutkan nama grup atau lagu kalian, efeknya akan jauh lebih besar daripada publisitas kita yang biasa,” kata Duan Yikun.

Wang Chao agak ragu-ragu dan berkata, “Jika kita tidak bisa masuk ke programnya, kita bisa ke program yang lain. Kenapa kita harus mengganggunya?”

Duan Yikun berkata, “Musim panas akan segera berakhir, perhitungan peringkat/rating untuk reality show juga akan segera berakhir. September dan Oktober adalah off-season untuk variety show. Topiknya tidak terlalu besar, dan Liang Xi sangat populer, jadi topik apa pun yang dia angkat juga akan membawa popularitas. Tentu saja, jika kamu tidak ingin mengganggunya, maka berpura-puralah seperti aku tidak mengatakan apa-apa.”

Wang Chao tidak menjawabnya.

Duan Yikun tersenyum. “Kalau begitu kalian cepatlah makan. Aku akan pergi ke sana karena sulit bagi kalian menikmati makanan dengan adanya aku di sini.”

Dia mengambil nampannya dan berjalan ke rekan-rekannya.

Semua anggota saling memandang.

Gao Siyuan angkat bicara lebih dulu. “Wang Chao, kamu benar-benar mengenal Liang Xi?”

Wang Chao menatap Gao Siyuan. Di antara orang-orang ini, dia tidak menyukai Ji Jie karena kesalahpahaman ketika mereka bertemu, tetapi yang sebenarnya tidak dia sukai adalah Gao Siyuan. Utilitarianisme2 orang ini terpampang di seluruh ekspresinya, dan dia bertanya tentang latar belakang keluarganya beberapa kali. Dia jelas snob,3 jadi Wang Chao tidak ingin berinteraksi dengan orang seperti ini.

Gao Siyuan agak malu. Yang Xiaomu, yang paling dekat dengannya, mencoba menyelesaikan perselisihan dengan mengatakan, “Siyuan tidak bermaksud apa-apa selain kata-kata itu. Kun-ge benar, mengenal seseorang tidak selalu berarti kamu sangat dekat dengan orang itu. Tidak baik mengganggunya. Lagi pula, dia orang yang sangat hebat.”

Meskipun dia mencoba menenangkan air, begitu kata-kata ini mendarat di telinga Wang Chao, tidak ada bedanya dengan menjadi pasif-agresif.4

“Aku hanya tidak ingin mengganggu teman dekatku. Apa maksudmu hubungan kita tidak begitu kuat? Aku sangat dekat dengannya… sama seperti aku dan Xiao Xie,” kata Wang Chao.

Xie Zhuxing, “…” Mengapa dia menggunakannya untuk membandingkan? Apa hubungannya ini dengan dia?

Semua orang terdiam.

Wang Chao tidak senang. “Kau tidak percaya padaku? Tunggu.”

Dia mengeluarkan ponselnya dan menelepon Liang Xi.

…..Dan Liang Xi tidak mengangkatnya.

Suasana menjadi sangat canggung untuk sesaat.

Cheng Yao berkata, “Aku sedikit haus. Aku akan pergi membeli sebotol air. Apa yang kalian inginkan?”

“Aku ikut denganmu,” potong Ji Jie.

Yang Xiaomu juga berkata, “Aku dan Siyuan juga akan ikut. Siyuan, ayo pergi.”

Kelompok itu cepat pergi.

Wang Chao masih mencoba menghubungi Liang Xi, tidak menyerah.

“….Apa kamu mau air?” Kata Xie Zhuxing.

Wang Chao menjawab dengan marah, “Coba saja kalau kamu pergi!”

Xie Zhuxing hanya bisa berkata, “Mungkin dia sedang sibuk dan tidak bisa mengangkat telepon sekarang. Panggil dia kembali nanti.”

Wang Chao melemparkan ponselnya ke atas meja. Ponselnya tergelincir dan jatuh ke lantai, tetapi dia tidak mengambilnya. Dia duduk di sana dengan marah sambil terengah-engah.

Xie Zhuxing mengambilkannya untuknya dan meletakkannya di atas meja, tidak mengatakan apa-apa saat dia menundukkan kepalanya, terus makan.

Wang Chao marah untuk sementara waktu. Kemudian dia berkata, “Aku tidak membual. Aku sudah mengenal Liang Xi sejak masih kecil.”

Xie Zhuxing, “Hm.”

Wang Chao berkata lagi, “Dia berteman baik dengan saudara keduaku. Ibunya juga berteman dekat dengan ibuku.”

Xie Zhuxing, “Hmm.”

Wang Chao marah lagi dan berkata, “Apakah kamu bahkan mendengarkanku? Untuk apa kamu ‘hmm mhmm’? Apakah kamu mengerang?”

Xie Zhuxing, “…”

Dia meletakkan sumpitnya dan berkata, “Aku meragukanmu, tetapi aku juga tidak benar-benar ingin tahu tentang hubungan kalian berdua. Jika kamu ingin membicarakannya maka aku akan mendengarkan, jika kamu tidak ingin membicarakannya maka aku tidak akan mendengarkan. Kamu akan makan atau tidak?”

“….Aku akan makan.”

Keduanya melanjutkan makannya.

Saat Wang Chao makan, dia tiba-tiba mengulurkan tangan dan menyentuh wajah Xie Zhuxing.

“…Apa yang sedang kamu lakukan?”

Mulut Wang Chao terisi dengan nasi saat dia menyeringai padanya.

Xie Zhuxing merasa bahwa dia benar-benar menyebalkan sekaligus tercela. Dia juga mengulurkan tangan dan mencubit pipinya; dia hanya melepaskan ketika Wang Chao mengedipkan mata padanya.

Wang Chao yang wajahnya dicubit sangat senang….Xiao Xie sangat baik padanya.

Mereka melanjutkan latihan koreografi di sore hari.

Wang Chao mengikuti langkah Xie Zhuxing beberapa kali, tetapi ada sedikit gerakan pinggul di dalam refrain yang tidak bisa dia lakukan dengan benar. Setelah ketiga kalinya, dia memutar tubuhnya di depan cermin dan berkata, “Bagaimana kamu melakukannya dengan baik? Ketika aku melakukannya, aku bahkan tidak bisa dibandingkan dengan Hazhi.”

Agar tidak menghalangi pandangan Wang Chao darinya di cermin, Xie Zhuxing berdiri di belakangnya. Dia meletakkan satu tangan di sisi kiri tulang pinggul Wang Chao dan satu lagi di pinggangnya. Dia berkata, “Buat sudutnya lebih besar. Jika kamu ingin mendorong keluar pinggul, maka kamu harus menyentuh tanganku untuk mencapai posisi. Pinggangmu harus bergerak bersamanya. Gerakkan pinggangmu, itu benar, lanjutkan.”

Setelah Wang Chao bergerak sesuai arahannya beberapa kali, Xie Zhuxing memujinya. “Bagus sekali. Sekarang ingat: pinggangmu tidak boleh rileks dan condong ke depan; pinggul dan pahamu harus kencang.”

Wang Chao bergumam, “Ini sudah kencang.”

Xie Zhuxing menyuruhnya mencoba lagi, membawanya ke samping. “Kencangkan, kencangkan! Pantatmu tidak bisa melawanku, gunakan pahamu! Pegang erat-erat!”

“Aku memegangnya erat-erat! Kakiku sakit!”

Xie Zhuxing menyentuh pahanya, dan menyadari bahwa otot pahanya sebenarnya sedang tegang.

Wang Chao melihat ke belakang dan berkata, “Sudah kubilang aku sudah melakukannya.”

Xie Zhuxing melihat ke bawah dan menemukan masalahnya. Dia menampar pantatnya dan berkata, “Sepertinya semua lemak di tubuhmu pergi ke sini.”

Wang Chao tidak marah. Bahkan dia senang ketika dia berkata, “Tahukah kamu apa teori evolusi itu? Ini disebut evolusi. Pantatku telah dipukul sejak aku masih muda sehingga tumbuh lebih banyak daging. Semakin banyak daging tumbuh, semakin sedikit sakitnya, hehehe.”

Xie Zhuxing terdiam. Orang lain mengembangkan otak mereka, tetapi kamu mengembangkan pantatmu. Luar biasa.

Pada pukul 6 sore, para anggota sudah siap untuk pulang setelah seharian berlatih dan menari.

Wang Chao menghentikan mereka dan berkata, “Aku akan mengundang kalian keluar malam ini. Apakah kalian ingin pergi?”

Ji Jie adalah orang pertama yang menolak. “Aku tidak pergi.”

Yang lain juga tidak terlalu antusias.

Wang Chao berkata dengan wajah senang, “Aku menyuruh Liang Xi untuk ikut. Aku mengatakan kepadanya bahwa aku akan memperkenalkan anggota kelompokku padanya. Jika kalian tidak ingin datang, maka aku akan membawa Xiao Xie saja.”

Semua orang terdiam.

Tentu saja pada akhirnya mereka semua pergi. Bukan untuk Wang Chao, tapi untuk Liang Xi.

Mobil Wang Chao hanya memiliki dua tempat duduk. Gao Siyuan telah membawa mobilnya hari ini, jadi Wang Chao dan Xie Zhuxing mengemudi di belakang mereka berempat.

Mereka tidak pergi ke klub malam, melainkan klub spa.

“Jangan gugup, Liang-ge adalah orang yang baik.” Setelah mereka berjalan sedikit lagi, dia berdiri di tangga dengan tangan di belakang punggungnya dan berkata, “Sikapnya baik-baik saja, tetapi dia tidak memiliki batasan. Kalian harus alami. Jangan membuatku malu.”

Semuanya, “…” Lebih memalukan untuk diceramahi oleh Anda yang berdiri di sini.

Setelah mereka masuk, Wang Chao mengatakan nomor kamar dan resepsionis membiarkan mereka masuk. Begitu mereka tiba di pintu, dia menyuruh resepsionis pergi, lalu mengetuk pintu dengan keras. “Ge! Aku di sini!”

Sebuah suara di dalam berkata, “Masuk.”

Semua orang selain dia sangat gugup.

Wang Chao mendorong pintu hingga terbuka, dan para anggota mengikutinya masuk.

Tidak ada seorang pun di luar suite, Wang Chao masuk sendiri. Ada pemandian air panas dalam ruangan dan Liang Xi tengah telanjang, menatap TV di depannya, tidak meliriknya sedikit pun. “Kamu di sini?”

“Apa yang kamu tonton?” Dia bertanya.

Dia melihat ke layar. Itu adalah film tentang kehidupan kampus lama sekitar sepuluh tahun yang lalu, dengan tema anak muda. Pemeran utama pria muda untuk film pada saat itu sekarang adalah seorang kaisar film.

Para anggota berdiri di luar, menunggu. Mereka tidak ingin duduk atau melakukan gerakan apa pun.

Wang Chao datang dari dalam dan menutup pintu, ekspresinya aneh. “Duduk dulu.”

Cheng Yao bertanya dengan suara rendah, “Apakah Tuan Liang sedang spa?”

“…Semacam itu…,” kata Wang Chao.

Beberapa saat kemudian, semua orang mengetahui apa yang dilakukan Liang Xi.

Mereka semua laki-laki. Siapa yang tidak berteriak sekali atau dua kali saat masturbasi?

Wang Chao merasa sangat canggung saat dia berteriak, “Ge! Diamlah!”

Suara Liang Xi datang dari dalam, memakinya, “Tutup saja telingamu! Siapa yang menyuruhmu mendengarkan?”

Wang Chao tidak menutup telinganya. Dia berkata kepada yang lain, “Kalian, tutup telinga.”

Hanya Cheng Yao yang mendengarkan.

Setelah beberapa saat, Liang Xi akhirnya selesai. Dia mengenakan jubah mandi ungu dan berjalan keluar sambil mengencangkan talinya. Dia memarahi, “Kamu ingin dipukul? Untuk apa kamu berteriak? Hampir membuatku jadi lembek… sial, apa-apaan ini!”

Dia terkejut, dia tidak berpikir bahwa akan ada banyak orang di luar.

Wang Chao, “….Ini Liang-ge.”

Dan yang lainnya berkata, “Halo, Liang-ge.”

Liang-ge-nya, “…”

Situasinya terlalu canggung. Liang Xi berpura-pura menyapa semua orang, tetapi tidak sampai tiga menit, dia pergi berganti pakaian sambil membuat alasan, “Aku bersiap untuk pindah besok. Aku harus pulang dan berkemas. Aku tidak akan menemanimu hari ini. Mari kita bertemu lain kali. Aku yang traktir.”

Wang Chao tidak menyadarinya dan masih bertanya, “Ge, ke mana kamu akan pindah? Apakah kamu membutuhkanku untuk membantu?”

“Apa yang bisa kamu bantu? Berhentilah memberiku masalah.”

Dia mengucapkan selamat tinggal, lalu berjalan keluar tanpa melihat ke belakang.

Wang Chao tiba-tiba teringat apa yang dikatakan Duan Yikun padanya. Dia bergegas ke sisinya dan berbicara dengannya saat lengannya tergantung di bahunya.

Semua orang saling memandang.

Wajah Cheng Yao merah saat dia bertanya dengan cemas, “Bagaimana jika Tuan Liang tidak ingin bertemu dengan kita di masa depan?”

Namun, Gao Siyuan berkata dengan penuh semangat di samping, “Aku tidak berpikir itu akan menjadi masalah. Wang Chao benar-benar dekat dengannya. Xiao Xie-ge, apakah kamu pernah mendengar sesuatu dari Wang Chao? Apa hubungan mereka?”

Xie Zhuxing bertindak bodoh dan berkata, “Tidak ada. Dia biasanya tidak membicarakan masalah pribadinya.”

Gao Siyuan melihat ke pintu dan berkata dengan suara rendah, “Aku mendengar bahwa Liang Xi menyukai pria.”


Komentar Penerjemah :

Eng tls : AKU MENCINTAI LIANG XI SANGAT SANGAT MENCINTAINYA. Dia juga memiliki ceritanya sendiri dan itu adalah favoritku dari seri selain Mr. Yuan! Jika ada yang penasaran, suaminya (ya mereka sudah menikah! Mereka bahkan mengadopsi anak!!) adalah Bai Tu dari Mr. Yuan!

(Yunda: Novelnya judulnya Mr. Yuan is Always Unhappy, novelnya bagus banget huhuhu, komedi juga.)

Juga, anak angkat mereka berkencan dengan saudara laki-laki kedua Wang Chao, Wang Jin (dokter yang merawat bola Yuan Rui ketika kulitnya tergores). Kisah mereka diterjemahkan dan dapat dibaca di sini:

https://www.novelupdates.com/series/i-have-everything-you-like/

Pada dasarnya, semua orang dalam seri (ada 5 buku) terhubung dengan satu sama lain karena Wang Chao hahaha.

(Yunda: Wang Chao muncul di semua series, kek anak kesayangannya author-nim hehe)


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Kurang lebih kek sutradara dan direktur yang punya acara.
  2. Utilitarianisme merupakan sebuah doktrin tentang suatu tindakan itu benar jika bermanfaat atau untuk kepentingan mayoritas.
  3. Snob adalah orang yang senang meniru gaya hidup atau selera orang lain yang dianggap lebih daripadanya tanpa perasaan malu; orang yang suka menghina dan meremehkan orang lain yang dianggap lebih rendah daripadanya; orang yang merasa dirinya lebih pintar daripada orang lain.
  4. Kurang lebih penuh kenegatifan.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments