Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Setelah istirahat dua hari yang singkat berakhir, mereka berenam melapor kembali ke perusahaan.

Semua orang dengan cepat menyadari bahwa Wang Chao dan Xie Zhuxing sedang bertengkar.

Biasanya, dia akan selalu menempel di sisi Xie Zhuxing. Ke mana pun mereka pergi, keduanya akan bersama, mereka bahkan harus bersampingan ketika mereka duduk.

Hari ini Wang Chao terlambat seperti biasa, dan Xie Zhuxing duduk di tepi seperti biasa. Tempat duduk di sebelahnya kosong, dan semua anggota lain secara tidak sadar tahu bahwa itu disediakan untuk Wang Chao. Pada akhirnya, Wang Chao bersikeras bahwa dia tidak akan duduk di sana ketika dia datang. Dia berjalan ke sisi lain dan mengusir Cheng Yao dari kursinya dan duduk sendiri, ekspresi wajahnya terpampang dengan kata-kata, “jangan berbicara denganku satu kalimat pun”.

Para anggota yang terjepit di tengah memandang Wang Chao yang berada di sebelah kanan dan Xie Zhuxing yang berada di sebelah kiri, tidak ada yang berani bertanya apa pun.

Xie Zhuxing berpura-pura bahwa dia tidak bisa merasakan tatapan mereka padanya.

Kemarin sore, ketika dia menolak tawaran Wang Chao untuk tinggal bersama, Wang Chao menurunkan harga dirinya dan pergi seperti anak kecil. Xie Zhuxing memikirkannya sampai malam, dan memutuskan bahwa dia tidak ingin menyinggung Wang Chao, jadi dia menelponnya, ingin menjelaskan keputusannya. Yang pertama dia tidak mengangkatnya, yang kedua kali seorang gadis yang mengangkat. Dia berkata, “Xiao Chao-ge menyuruhku untuk memberitahumu bahwa jika kamu tidak ingin tidur dengannya, ada banyak orang lain yang mau. Dia sama sekali tidak peduli padamu.” Kemudian, dia menutup telepon.

… Sangat menjengkelkan namun sangat lucu.

Duan Yikun masuk dan semua berdiri untuk menyambutnya, hanya Wang Chao yang duduk diam, tidak bergerak saat dia menyapanya dengan acuh tak acuh.

Duan Yikun secara alami tidak akan mengatakan apa pun tentangnya. “Tidak buruk, sekarang kalian sudah punya dua hari istirahat, kalian harusnya penuh energi untuk melanjutkannya. Mulai hari ini, kalian akan mulai mempelajari lagunya dan menari untuk judul lagu dari album debut kalian. Kalian tidak akan dibagi menjadi beberapa kelompok. Semua orang akan bersama, jadi kalian juga perlu untuk menumbuhkan pemahaman tim.”

Album debut! Judul lagu! Ini dengan cepat membuat anak-anak muda bersemangat.

Duan Yikun mengubah topik diskusi dan berkata, “Karena ini akan menjadi sebuah tim, kalian jelas membutuhkan pemimpin tim. Kalian telah hidup bersama selama sebulan, kalian pastinya memiliki dasar untuk memahami kebiasaan dan sikap masing-masing. Tugas memilih pemimpin akan diserahkan pada kalian. Setelah kalian selesai memikirkannya, kirimkan aku pesan WeChat secara pribadi. Aku akan menyimpannya sebagai rahasia, anggap itu sebagai surat suara anonim. Siapa pun yang memiliki suara terbanyak akan menjadi pemimpin.”

Judul lagu utamanya adalah “Summer Ice”, itu mirip dengan sebagian besar lagu debut kebanyakan boygroup. Ada koreografi yang stabil, melodi yang dinamis, ritme yang hidup, dan lirik yang inspiratif.

Nyanyian yang diperlukan dalam lagu ini tidak terlalu sulit, apa yang akan sulit adalah tariannya. Dasar tarian dari semua anggota berbeda satu sama lain. Setelah enam guru tari mendemonstrasikan lagunya, disamping dari Xie Zhuxing yang dapat dengan mudah meniru tariannya, yang lainnya harus mengikuti guru mereka saat mereka melihat, mempelajari, dan berlatih terus menerus.

Yang terburuk adalah Wang Chao. Dia hanya memiliki dasar menari selama satu bulan dan dia tidak suka untuk bergerak aktif, sehingga koordinasi tubuhnya sangat buruk. Jangankan melakukan koreografi sekali, dia bahkan tidak bisa mengingat gerakan tarian yang rumit. Gurunya mendemonstrasikannya berulang kali, tapi dia juga melupakannya berulang kali. Ketika guru menjadi tidak sabar dan berteriak padanya, dia tidak membalas dan hanya berdiri di sana. Ketika latihan itu selesai, dia masih tidak mengingatnya. Setelah mengulangi proses itu berkali-kali, guru itu menjadi semakin gusar dan omelan mereka mulai menjadi semakin buruk.

“Tarik kembali pinggangmu! Dorong pinggulmu!” Guru berkata, “Aku sudah mengulanginya seratus kali! Yang mana pinggang, mana pinggul? Kamu tampan tapi sepertinya semua nutrisi pergi ke wajahmu, aku tidak pernah mengajari orang sebodoh ini!”

Suara guru itu sangat keras, yang menyebabkan semua orang menoleh dan melihat mereka. Bahkan Xie Zhuxing melihat ke arahnya dengan alis yang terjalin.

Wang Chao sudah tidak senang, dan sekarang dia dipermalukan dengan omelan. Kemudian dia berpikir bahwa dia tidak akan pernah bisa mempelajarinya, jadi dia hanya berdiri dan berkata, “Guru, aku tidak akan melakukannya lagi.”

Guru itu menjadi semakin marah. “Apa katamu?”

Wang Chao membuat keputusan serius, dia akan membiarkan Wang Qi memukulnya lagi. Dia memutuskan untuk menyelesaikan ini dan melanjutkan, “Aku bilang, aku tidak akan melakukannya lagi, aku juga tidak ingin menjadi…”

“Guru,” Xie Zhuxing tiba-tiba menyelanya dan berkata, “dia tidak pernah belajar menari sebelumnya, aku akan mengajarinya saat aku berlatih.”

Mereka berdua dalam pekerjaan yang sama sebelumnya, meskipun mereka tidak mengenal satu sama lain, guru itu telah mendengar tentang Xie Zhuxing sebelumnya. Selain itu, dia saat ini sedang kesal karena Wang Chao, jadi mereka setuju. Mereka berjalan ke samping dan duduk untuk beristirahat bersama guru Xie Zhuxing.

Suasana hati Wang Chao yang buruk mereda, dia dengan senang hati melihat Xie Zhuxing berjalan mendekat. Dia memasang wajah kaku lagi dan berkata, “Pergi, pergi, aku tidak membutuhkanmu untuk membantuku. Ayah tidak mau belajar.”

“Jika kamu tidak ingin belajar sekarang, maka semua pelatihan yang kamu lakukan sebulan ini akan menjadi sia-sia.”

“Siapa yang peduli jika itu sia-sia,” kata Wang Chao.

Xie Zhuxing berpikir, Bukankah kamu juga membuang-buang waktu dan tenaga? 

Dia tidak ingin berdebat di depan semua orang, jadi dia berkata, “Mari kita bicara di luar.”

Wang Chao kemudian berkata dengan angkuh, “Kenapa kamu tidak bisa mengatakannya di sini?”

Xie Zhuxing tahu apa yang ingin dia dengar, dia berkata, “Ada terlalu banyak orang di sini.”

Wang Chao berbalik dan berjalan keluar dengan arogan.

Xie Zhuxing mengikutinya keluar dan berkata dengan serius, “Berhentilah bermain-main, waktu sangat terbatas dan semuanya sedang mencoba untuk belajar, jangan menahan1 semua orang.”

Wang Chao memelototinya dan berkata, “Baiklah, aku tidak akan menahan kalian. Aku akan memberitahu Kun-ge untuk memutuskan kontraknya sekarang juga.”

Dia membuat gerakan untuk pergi, tapi Xie Zhuxing tahu bahwa dia sedang bermain-main, jadi dia hanya bisa bekerja sama dan menariknya.

Wang Chao tidak ingin pergi, dia berdiri dengan bersandar di dinding. Meskipun wajahnya masih datar, hatinya pening. Xiao Xie benar-benar dekat dengannya, Xiao Xie benar-benar baik padanya.

Dia berpikir bahwa dia menyembunyikannya dengan baik, padahal sebenarnya orang bisa tahu dari ujung alis dan sudut matanya bahwa dia hanya sedang berpuas diri.2

Xie Zhuxing merasa kesal, tapi dia masih harus bermain-main dengannya. “Apa kamu akan terus menerus seperti ini? Apa itu benar-benar layak untuk masalah sekecil itu?”

Wang Chao benar-benar tidak yakin. “Apa yang kamu maksud dengan masalah sekecil itu? Aku harus bertahan dengan begitu banyak pukulan dan rundungan saudaraku terus menerus karena masalah rumah hanya karena aku ingin hidup bersama denganmu. Tidak apa-apa jika kamu tidak menghargainya, tapi bagaimana kamu bisa menyuruhku untuk mencari orang lain? Bagaimana kamu bisa begitu tak tahu malu.”

Xie Zhuxing berkata, “.. Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu takut hidup sendiri karena rumahmu terlalu besar?”

“…”

Suasana tiba-tiba menjadi canggung di antara mereka berdua.

Xie Zhuxing memikirkannya, dan memaksa dirinya untuk berkata, “Bukannya aku tidak ingin hidup bersama denganmu, alasan pertama adalah apartemenku sebenarnya masih ada beberapa bulan lagi sampai sewanya naik dan kedua, tidak baik jika orang lain tahu.”

“Apa maksudmu tidak baik?” Wang Chao bertanya.

Xie Zhuxing mengatakan alasan yang dia pikirkan tadi malam, “Semua orang tahu bahwa kamu memiliki keluarga dengan latar belakang yang baik, dan bahwa kita memiliki hubungan dekat. Sudah ada orang yang berpikir bahwa aku menjilatmu atau ingin menyanjungmu, jika aku tinggal di rumahmu, lalu mereka akan melihatku sebagai apa?”

Wang Chao benar-benar mempercayainya, dan berkata dengan nada tidak puas, “Kenapa kamu peduli dengan apa yang mereka katakan? Aku tahu kamu bukan tipe orang seperti itu.”

“Aku tidak tahan dengan gosip seperti itu.”

Wang Chao masih sedikit enggan. “Lalu bagaimana kalau aku pindah denganmu? Tidak apa-apa, kan?”

“Lingkungan kecil yang menyebalkan itu? Dengan pelat pintu yang rusak? Apa kamu pikir itu layak?”

“Apa kamu mengejekku?” kata Wang Chao.

Xie Zhuxing merasa kebodohannya agak lucu dan menahan diri ketika dia berkata, “Bagaimana mungkin aku mengejekmu? Aku tinggal dengan satu kamar tidur, tidak ada tempat bagimu untuk tinggal.”

Wang Chao memikirkannya, apartemen Xie Zhuxing kecil, ruang tamunya kecil, kamar tidurnya kecil dan tempat tidurnya juga kecil. Dia hanya bisa menyerah dan berkata, “Saat kita debut dan kamu menghasilkan banyak uang, kita akan pindah ke rumah besar, lalu kita bisa hidup bersama saat waktunya tiba.”

Xie Zhuxing menyetujuinya dengan samar, “Baiklah.”

Wang Chao merasa senang sekarang. Dia mengaitkan lengannya di bahu Xie Zhuxing dengan hangat dan berkata, “Lalu kenapa kamu tidak mengatakannya saja kemarin? Sikap macam apa itu? Aku sangat marah sampai aku tidak bisa memakan makan malamku semalam.”

Xie Zhuxing tidak percaya dan mengutuk, “Omong kosong, jika kamu tidak bisa memakan makan malammu, lalu dari mana kamu mendapatkan energi untuk berhubungan?3

Wang Chao berkata dengan sedih, “Omong-omong, kemarin sangat memalukan. Ini semua adalah salahmu.”

“Bagaimana bisa itu menjadi salahku lagi?”

“Aku membawa seorang gadis ke rumah kemarin malam. Dia tampak baik-baik saja dan payudaranya cukup besar. Ketika aku melepaskan celanaku, aku tiba-tiba ingat bagaimana kamu mengatakan bahwa kamu tidak ingin tinggal bersamaku dan suasana hatiku seketika menghilang. Sangat menyebalkan membiarkan gadis itu melihatnya. Saat itu, panggilan teleponmu datang dan aku menjadi lebih marah ketika aku melihat bahwa itu adalah dirimu. Aku mengatakan padanya bagaimana cara menghadapimu, dan pada akhirnya, gadis ini pasti bodoh atau semacamnya, dia bersikeras bahwa aku adalah gay setelah kamu menutup telepon.”

“…”

Wang Chao bersumpah serapah, “Gay pantatku, gay hah, dari mana Ayah terlihat gay? Dari mana huh?”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Kurang lebihnya jadi beban karena menghambat semua kerja keras member lain.
  2. Sombong
  3. Hookup, hubungan seksual yang hanya ada untuk memenuhi kebutuhan seksual. One night stand lah yaa
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments