English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Proofreader: Keiyuki17


Wu Du – Perjalanan Singkat di Masa Muda1Ditulis pada tahun 2018 untuk undian di Weibo, pada hari ulang tahun Huai Shang dan penayangan drama audio Breaking Through the Clouds. (Bagian 1 dari 2)


Wu Du dulunya membenci bunga persik.

Apa sih bagusnya bunga persik? Tidak peduli betapa rimbun, lebat, serta indahnya bunga-bunga itu mekar, semakin indah pemandangan yang mereka ciptakan, mereka hanya membuat situasinya terlihat semakin kontras. Dia masih ingat pertama kali dia keluar dari pegunungan untuk melihat shishunya di Jiangzhou. Saat itu, shishunya tinggal di bawah atap rumah seseorang, mengandalkan sumbangan dari pelindung, dan halaman rumah mereka telah ditanami pohon persik, tidak lain karena alasan tuan rumah dan istrinya menyukainya.

Baru beberapa bulan berlalu sejak Wu Du berusia lima belas tahun, dan sore itu, dia mengenakan jubah seniman bela diri yang terbuat dari goni. Meski bersih, warna di dalamnya sudah lama memudar; dia tampak seperti pemain akrobat jalanan keliling yang mengamen demi uang yang dipanggil ke kediaman untuk melakukan hiburan, atau paling tidak seorang guru seni bela diri yang menganggur dan putus asa. Berdiri di bawah pohon persik yang sedang mekar, bahkan dia mengira dirinya menonjol seperti ibu jari yang sakit di lingkungan yang indah ini. Sesekali, dia mendengar salah satu pelayan mengolok-oloknya.

Shishumu tidak ada di sini,” kata seorang pelayan kepadanya, “pulanglah.”

“Ke mana dia pergi?” Wu Du mempertahankan rasa sopan santunnya yang paling mendasar.

“Aku tidak tahu. Pergilah.” Pelayan itu mulai menunjukkan pintu padanya. Wu Du berjalan keluar, dan saat dia melakukannya, seseorang melontarkan kata “bocah liar” di belakangnya. Dia tidak memiliki pilihan lain selain meredam amarahnya, mencari tahu berapa banyak uang yang dia miliki, dan tinggal bersama Xunchun saja. Dataran tengah mungkin merupakan tempat yang penuh dengan godaan, namun seluruh kemakmurannya diperuntukkan bagi orang kaya, dan kelangsungan hidup juga hanya untuk orang kaya.

Apa yang orang lain habiskan untuk sekali makan di restoran sudah cukup untuk membayar jatah Wu Du selama setahun. Kapal feri yang menuju ke utara bahkan lebih dibatasi kelasnya, dengan tarif yang berbeda-beda, dan Wu Du terlalu miskin untuk pergi ke mana pun. Dia hanya mampu membayar setengah ongkos dan sisanya dengan tenaga kerja. Dia akan mengerjakan tali-temali bersama kru pada siang hari dan mencuci piring di kabin belakang pada malam hari. Ketika dia selesai dengan semua pekerjaannya, dia akan duduk di belakang, mengeluarkan serulingnya, dan memainkan Reuni Kebahagiaan.

Dia terbiasa hidup hemat di Aula Harimau Putih. Istri masternya mengajarinya seni bela diri, keterampilan luar biasa sebagai tabib, menjadikannya ahli racun, dan bahkan mengajarinya cara melakukan persalinan — tetapi satu-satunya hal yang tidak pernah diajarkannya adalah cara bertahan hidup di dunia nyata.

Untungnya, melakukan persalinan pada akhirnya merupakan keterampilan yang berguna; saat bepergian dengan perahu, Wu Du menyelamatkan seorang wanita hamil dan berhasil menjaga wanita serta putrinya tetap aman, dan dia diberi satu tael perak sebagai ucapan terima kasih, jadi dia setidaknya memiliki cukup uang untuk bepergian. Setibanya di Annan, dia mengetahui bahwa Xunchun sedang bekerja di sebuah tempat hiburan. Wu Du kekurangan uang saat itu, telah menghabiskan semua uangnya, dan pada malam musim panas ini, dia menunggu Xunchun di halaman dekat sumur. Di sekelilingnya terdapat para bangsawan dan pejabat istana, saudagar kaya yang memberi tip batangan emas, yang datang untuk minum dan berpesta.

Sesekali, orang yang lewat mengamati Wu Du, bertanya-tanya apa yang dia lakukan di sana. Penjaga gerbang tempat tersebut datang untuk menanyakan siapa dia, dan Wu Du berkata dengan muram, “Aku Shidi Nona Xunchun.”

Shidi? Dia sedang sibuk sekarang, kau tahu. Entah kau harus mencari tempat tinggal saat ini dan kembali lagi besok, atau kau bisa menunggu. Aku tidak yakin berapa lama kau harus menunggu.”

“Tentu.” Wu Du harus menahan diri dengan sikapnya sepanjang perjalanan ke sini dari Aula Harimau Putih; dia tidak bisa meninju penjaga gerbang, dan itu di bawah martabatnya untuk berteriak, jadi dia hanya mengibaskan ujung jubahnya dan duduk.

Penjaga gerbang melanjutkan, “Jangan duduk di sini. Cari tempat lain untuk duduk.”

Wu Du sangat marah, tapi kata-katanya cukup sopan. “Ada apa dengan penampilanku?”

Di Annan, dia berusaha keras untuk membeli jubah biru tua, berpikir bahwa dia tidak akan dipandang rendah, tapi sepertinya dia telah dihina.

“Para penjaga di dalam tempat acara tidak bisa masuk ke halaman depan,” penjaga gerbang menjelaskan dengan sabar.

Wu Du hanya bisa mengangguk. “Tentu, tentu,” katanya, lalu dia bangkit, menepuk bahu penjaga gerbang, dan pindah ke sudut tempat dia duduk bersila.

Setengah jam kemudian, Xunchun muncul dan menatapnya tajam.

“Meminta penjaga gerbang untuk menyampaikan pesan kepadaku adalah satu hal, tapi untuk apa kau meracuninya? Bukannya aku membuka tempat ini. Apakah kau tidak tahu apa artinya menjadi murid Aula Harimau Putih? Kau akan membungkuk begitu rendah hingga menyulitkan penjaga gerbang?”

Di sisi samping tempat acara, Wu Du menyesap tehnya dan tidak mengatakan apa pun.

Segera, setelah Xunchun selesai marah, dia berkata, “Apa yang dikatakan istri tuan kita?”

“Tidak banyak. Begitu aku meninggalkan pegunungan, aku tidak punya tempat tujuan, jadi aku mendatangimu.”

Benar-benar hubungan cinta-benci antara dia dan shidi miliknya, pikirnya. “Apakah kau datang kepadaku agar kau bisa mendapatkan pekerjaan?”

“Aku tidak tahu. Aku serahkan semuanya padamu,” kata Wu Du demikian.

Xunchun sedang bersantai di dipan, dan untuk sesaat dia tidak yakin bagaimana dia harus menjelaskan semuanya kepada Wu Du. Dia memiliki gambaran yang jelas tentang shidi miliknya; istri tuan mereka membesarkannya sendirian, dan mengajarinya seni bela diri; pada usia empat belas tahun, keterampilannya telah mencapai puncak pencerahan, dan keterampilannya dalam racun dapat digambarkan sebagai sesuatu yang tiada taranya. Dia memiliki dua keterampilan luar biasa yang tidak dapat dibandingkan oleh siapa pun, tetapi jika dia datang kepadanya begitu saja, memintanya untuk mengambil alih, apa yang harus dia lakukan terhadapnya?

“Apa yang ingin kau lakukan?” Xunchun bertanya.

“Aku tidak tahu,” ulang Wu Du, sangat percaya diri. Dia mengambil teko dan menuang teh lagi untuk dirinya sendiri.

“Mungkin praktik seorang tabib? Aku punya uang cadangan. Aku bisa membuka toko obat agar kau mulai bekerja.”

“Tidak,” jawab Wu Du. “Aku datang ke sini bukan untuk menjadi tabib.”

“Apakah kau ingin aku merekomendasikanmu ke kantor Jenderal Han sebagai pelatih seni bela diri?”

“Aku tidak ingin menampilkan pertunjukan monyet kepada pihak berwenang,” kata Wu Du.

Xunchun terdiam sesaat.

“Lalu apa yang ingin kau lakukan?” Xunchun hampir kehabisan kesabaran — anak ini mengira segalanya ada di bawahnya.

“Apa pun yang seharusnya dilakukan oleh murid Aula Harimau Putih, akan aku lakukan. Aku akan melakukan apa yang menurutmu cocok, Shijie.”

“Kalau begitu, kenapa kau tidak memberitahuku? Masyarakat seperti kita cocok untuk apa di zaman sekarang ini?”

Mengelola negara dan membawa perdamaian ke negeri ini…

Wu Du hendak menjawabnya, tapi kemudian Xunchun memotongnya. “Kau benar-benar mengira dunia ini sama dengan dunia yang selalu diceritakan istri master kita? Pembunuh adalah sampah masyarakat. Bahkan jika kau ingin membunuh, tidak banyak orang yang bisa kau bunuh…”

“Aku tidak ingin membunuh,” kata Wu Du tegas. “aku keluar dari pegunungan bersama Lieguangjian, dengan aspirasi bela diri dari Aula Harimau Putih, untuk…”

Xunchun berkata dengan dingin, “Untuk membantu penguasa dunia fana dalam administrasi kekaisaran.”

Wu Du menyenandungkan jawaban setuju.

“Yah, aku tidak akan melontarkan pertanyaanmu, tapi Putra Surga di dataran tengah tidak membutuhkan orang-orang seperti kita selama satu abad ini.”

“Akan tiba saatnya dia membutuhkan kita.”

“Waktunya tidak akan tiba dalam waktu dekat bagimu. Carilah mata pencaharian untuk dirimu sendiri. Atau apakah kau berpikir untuk menjadi Panglima Besar?”

“Dengan posisi Aula Harimau Putih di dunia, aku bisa menjadi Panglima Besar, namun kaisar harus datang membawa undangan agar aku meninggalkan pegunungan, bukan?”

“Kau…” Xunchun sangat marah hingga dia mulai tertawa. “Kau bisa terus bermimpi! Apakah istana kekaisaran menganggap serius tuan kita bahkan selama bertahun-tahun?”

Mereka berdua telah berbincang selama setengah hari hanya untuk mengakhirinya dengan nada masam. Tetapi Wu Du memang datang kepadanya untuk mendapatkan tempat berlindung, jadi dia tidak bisa menyuruhnya pergi. Dia hanya bisa memberinya pekerjaan berkebun dan membiarkannya tinggal di Rumah Tari Walet untuk saat ini. Dia memintanya untuk melakukan wawancara untuk pekerjaan sebagai pengawal, tetapi dia menolak. Shidi-nya adalah seorang anak laki-laki yang tampan, tinggi dan tegak, dan ada kegembiraan di matanya. Dia memintanya untuk menyambut tamu sebagai penjaga gerbang; dia juga menolaknya.

Xunchun tidak memiliki pilihan selain menahannya, tetapi ketika dia memintanya untuk menjalankan tugas, atau menerima pesan, dia akan menolak. Setiap kali dia pergi untuk memeriksanya, dia akan menemukannya sedang duduk di dalam ruangan sambil membaca manual strategi, jadi sepertinya dia agak tertarik dengan hal itu. Setengah tahun kemudian, permusuhan dengan Liao Agung mulai meningkat, dan Rumah Tari Walet hampir tidak bisa membuka pintunya. Saat Xunchun hendak menuju ke utara, dia pergi menemui Wu Du.

Namun Wu Du dengan sungguh-sungguh menyerahkan surat berisi sepuluh ribu kata dan berkata kepadanya, “Bisakah kau menemukan cara untuk membawa ini ke istana dan memberikannya kepada orang tua kaisar?”

Xunchun hendak mengatakan sesuatu, tetapi akhirnya memutuskan untuk tidak melakukannya. Dia hanya bisa mengambil surat darinya. “Aku akan melakukan yang terbaik.” Dia tahu tidak mungkin ada orang yang mendengarkan apa yang dikatakan Wu Du.

Wu Du mulai mengemasi barang-barangnya. “Jika Kaisar menginginkanku, katakan padanya aku akan berada di Aula Harimau Putih.”

“Kau akan kembali?” Xunchun berkata sambil mengerutkan kening.

“Hanya sebentar. Aku akan meninggalkan pegunungan lagi jika situasinya mengharuskan. Tidak ada seorang pun yang mengurus segala sesuatunya di pegunungan, jadi seseorang harus mengawasinya sesekali.”

Wu Du kemudian mengucapkan selamat tinggal pada Xunchun. “Maaf telah memaksamu – dan menghabiskan begitu banyak uangmu.”

Xunchun telah mempertimbangkan untuk menghentikannya, tetapi setelah dipikir-pikir lagi, dia berpikir sebaiknya dirinya membiarkannya melakukan apa yang ia ingin lakukan. Di masa-masa sulit ini, sepertinya Wu Du tidak pernah tertidur; dengan kata lain, semua orang berada dalam mimpi, dan Wu Du adalah satu-satunya yang tetap terjaga.

Tidak lama setelah itu, kerusuhan di dataran tengah meningkat, dan berita mengenai pengambilalihan dan pendudukan wilayah Chen Agung terus sampai ke Aula Harimau Putih. Wu Du hanya bisa keluar dari pegunungan lagi, tetapi ketika dia melakukannya, dia menemukan bahwa dunia fana bukan lagi dunia yang dia kenal sebelumnya.


“Sangat disayangkan istri mastermu meninggal,” kata Zhao Kui.

Wu Du berkata, “Aku diberitahu bahwa sebelum dia meninggal, dia meninggalkan surat.”

“Dia tidak pernah memberikannya kepadaku, dan aku tidak tahu siapa yang memilikinya. Ya, tidak apa-apa. Aku dapat meluangkan waktu untuk membantumu mencarinya.”

Wu Du tidak mengucapkan sepatah kata pun.

“Mereka mengatakan bahwa kaisar berbagi wilayah dengan Aula Harimau Putih – apakah itu benar?”

“Itu benar,” kata Wu Du singkat.

“Lalu kenapa kau tidak pergi menemui Kaisar?”

“Kaisar tidak terlalu memikirkanku.”

“Legenda mengatakan bahwa kalian akan mendengarkan siapa pun yang memegang Zhenshanhe. Benarkah itu?” Zhao Kui bertanya dengan tenang.

“Itu benar.”

Zhao Kui tersenyum. “Tapi aku tidak memegang pedang ini. Apakah kau akan menusukku dari belakang?”

“Itu tidak akan terjadi. Aula Harimau Putih peduli pada kerajaan, dan jika kau mau membantu kaisar, mengakhiri zaman kekacauan ini, dan menyelamatkan rakyat dari bahaya, maka aku akan menganggapmu sebagai tuanku.”

Zhao Kui berkata dengan tenang, “Baiklah. Anak muda, kau juga bukan orang yang bisa dianggap enteng.”

Wu Du mendongak; matanya masih cerah dan jernih, berkelap-kelip dengan cahaya bintang.


“Sarungkan pedangmu.”

Diam-diam, sebuah surat terlempar ke arahnya, dan ketika surat itu mendarat, dia hanya melihat dua baris kata di kertas itu.

“Aku lebih suka merundukkan cita-citaku, menekan emosiku, menanggung seluruh kecaman rakyat; untuk mempertahankan kepolosanku dan binasa di jalan sempit, sebuah pilihan yang akan dipuji oleh para bijak! Betapa menyesalnya aku tidak melihat ke mana arah jalan ini, dan setelah ragu-ragu sejenak, aku melihat ke belakang; mari kita kembalikan kereta ini ke jalan yang benar, dan tinggalkan kereta ini sebelum aku membawanya terlalu jauh.” 2Bagian dari puisi panjang Li Sao, oleh Qu Yuan

“Sarungkan pedangmu,” kata Li Jianhong dengan tenang.

Cahaya yang membara kembali ke sarungnya dengan suara yang mengguncang dunia.


KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply