English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 22 Part 2

“Di masa depan, aku akan membawamu ke sana.” Wu Du menghabiskan beberapa detik untuk menyusun kata-katanya, dan berkata kepada Duan Ling, “Aku akan membawamu ke semua tempat yang belum pernah kau kunjungi, semua tempat yang ingin kau lihat. Aku berjanji bahwa bahkan jika kau menjadi… menjadi… aku masih akan membawamu ke sana. Kita akan menyelinap keluar dan melihat laut, melihat salju, melihat gunung dan danau, dan kita akan kembali hanya setelah kau puas melihat.”

Ketika dia selesai berbicara, matanya tetap tertuju pada Duan Ling, pipinya terbakar; dia menyesap tehnya lagi dan menghindari kontak mata. Matanya tersenyum.

Perasaan aneh muncul di hati Duan Ling, tidak seperti saat-saat lain yang pernah dia rasakan ketika dia bersama Wu Du. Meskipun ini adalah malam di musim dingin, seolah-olah ada pohon persik di hatinya yang melahirkan tunas-tunas hijau baru yang melengkung menjadi daun-daun segar, kuncup-kuncup itu bermekaran di puncak musim semi.

“Tentu,” jantung Duan Ling mulai berdetak kencang di belakang tulang rusuknya; untuk beberapa alasan dia memikirkan saat Wu Du membiarkannya bersandar di dadanya, mengenakan pakaian hitamnya yang ketat, menggendongnya sambil berlari di sepanjang atap; dia memikirkan saat Wu Du membungkusnya dalam pelukannya, mengenakan zirah dengan bau darah, bintang-bintang bersinar terang di atas dinding Tongguan.

Perasaan mengalir deras di dalam dadanya seperti banjir; seolah-olah semua yang hilang sejak ayahnya pergi akhirnya kembali kepadanya, tepat di depannya, di dalam seseorang yang duduk di seberang meja. Duan Ling ingin memberi nama perasaan ini, tetapi dia tidak tahu bagaimana menggambarkannya, dan dia bahkan tidak tahu bagaimana mengatakannya dengan keras.

“Aku ingat bahwa…” kata Duan Ling.

Mata Wu Du tertuju pada Duan Ling, tetapi semua yang ada di kepala Duan Ling tiba-tiba terjerat; matanya tidak bisa menahan apa pun selain Wu Du, dan kata-kata seolah mengkhianatinya1, tidak mampu mengungkapkan perasaannya sedikit pun, dia berkata, “Ingat…”

Apa yang akan aku katakan lagi? Kepala Duan Ling menjadi kosong.

“Apa yang kau ingat?”

“Ingat…” Duan Ling kehilangan arah, dan menjadi sangat malu. Dia menoleh ke kepingan salju yang beterbangan ke tanah di luar jendela dan berkata, “Aku ingat bahwa kepala sekolah mengajariku sebuah.. sebuah puisi sekali… Aku ingat sekarang. Kedengarannya agak indah.”

“Puisi yang mana?”

Duan Ling akan membacakan puisi untuk Wu Du, tetapi kemudian dia benar-benar mengingat kata-kata itu dan pipinya menjadi semakin merah; semua yang terlintas di kepalanya adalah satu adegan — pada malam itu di Tongguan, keduanya mengenakan jubah putih polos, Wu Du menahannya di tempat tidur dan mengejeknya. Jika aku benar-benar ingin membawamu, tidak ada gunanya meminta bantuan. 

Sementara itu, Wu Du yang duduk di depannya mengenakan jubah seniman bela diri yang pas, dan tangannya di atas cangkirnya entah bagaimana sedikit gemetar.

“Aku sudah … lupa.” Jantung Duan Ling berdegup kencang, begitu banyak kenangan mengalir kembali ke hatinya, tetapi dia tidak tahu apa yang terjadi dengan dirinya sendiri, karena dia masih ingat puisi itu —

— Gunung memiliki pohon oh pohon memiliki dahan; Aku memilikimu di hatiku oh tapi kamu tidak tahu.2

Dia memikirkan pertemuannya dengan Wu Du pada saat pertama kali, bagaimana Wu Du mengumpulkan obat penawar untuknya; di kediaman Mu, bagaimana Wu Du membantunya mendapatkan kesempatan untuk pergi ke sekolah dan mengikuti ujian; di Pegunungan Qinling, bagaimana Wu Du mengenakan zirah dan pergi berperang untuknya; di tembok Kota Tongguan, bagaimana Wu Du menyeret tubuhnya yang terluka kembali padanya, menantang bahaya apa pun untuk menyelamatkannya.

Kepala sekolah pernah memberi tahu mereka bahwa ini adalah “cinta”, dan Duan Ling tiba-tiba merasakan jenis cinta yang berbeda dari apa yang dia rasakan untuk ayahnya, atau untuk teman-temannya dulu… Hatinya kacau balau, tidak yakin apa yang harus dia katakan, jadi dia segera mengambil cangkir tehnya dan menyesapnya.

Ketika dia mengangkat pandangannya sekali lagi untuk bertemu dengan mata Wu Du, mereka berdua sepertinya akan berbicara, dan berhenti; kata-kata seolah tertinggal di lidah mereka. Duan Ling menatap Wu Du dengan linglung, pikirannya sejenak terlalu rumit untuk sebuah kata-kata. Wu Du meraih ke bawah kerahnya seolah-olah akan mengambil sesuatu dari sakunya, tetapi kemudian tangannya tergelincir dan tanpa sengaja menjatuhkan cangkir tehnya. Tumpahan teh, mengalir menuju Duan Ling.

Wu Du dengan cepat mencari kain untuk menyeka meja, dan Duan Ling berkata, “Tidak apa-apa.”

Wu Du membuat Duan Ling mendekat ke jendela dan berkata, “Aku akan memanggil seseorang untuk membersihkannya.”

“Pelayan!” Wu Du memanggil dengan keras.

Dari bawah terdengar suara langkah kaki, dan Duan Ling menenangkan dirinya, duduk di sana dengan pikiran kosong — dia ingin melihat ke atas untuk melihat Wu Du, tetapi dia merasa terlalu malu untuk melakukannya. Dia dulu hanya berpikir bahwa Wu Du tampan, tapi sekarang sepertinya ada sesuatu di wajahnya yang tidak pernah dia sadari sebelumnya; ketika dia melihatnya malam ini, Wu Du tampak lebih tampan dari detik ke detik.

Langkah kaki mendekat, dan sesosok muncul ke lantai dua, tetapi itu bukan pelayan. Dia memasuki bagian lain di sebelah mereka.

Pelayan mengikutinya dan bertanya, “Apa yang ingin Anda makan, Tuan?”

“Aku tidak ingin apa pun,” sebuah suara menjawab.

Ketika Duan Ling mendengar suara ini, dia langsung merasa tersambar petir; Ekspresi Wu Du juga dipenuhi dengan keheranan.

Lang Junxia!

Apa yang dilakukan Lang Junxia di sini?!

Lang Junxia ada di sana di sekat lain, satu layar di belakang Wu Du. Di dalam, pikiran Duan Ling berputar, tetapi Wu Du mengulurkan tangan dan meletakkan tangannya di belakang tangan Duan Ling dan menggelengkan kepalanya, Tidak perlu takut. Aku di sini. 

“Semangkuk wonton khas kedai ini, dan secangkir Pu’er.” Lang Junxia menambahkan, “Bawa mereka ke ruang pribadi di sebelahku.”

“Hari ini adalah hari ulang tahunmu,” kata Lang Junxia dari balik layar. “Aku terlalu sibuk dan tidak memiliki kesempatan untuk melakukan apa pun. Cobalah wonton mereka. Mereka sangat enak.”

Duan Ling tidak menjawabnya. Jadi mereka bertiga hanya duduk di sana dengan damai.

Semuanya tampak hening; teh menyebar di sepanjang meja dan menetes dari tepi, satu tetesan, lalu dua tetesan, dan mendarat di karpet meja yang didudukinya, menyebar dan membuat tempat itu menjadi gelap.

Alis Wu Du terjalin erat. Segera, Duan Ling mulai berkata, “Aku tidak makan wonton lagi. Sudah lama sejak terakhir kali aku memakannya.”

“Kau khawatir wontonnya diracuni?” Lang Junxia berkata dari balik layar.

Wu Du menarik napas dalam-dalam, dan saat dia akan mengatakan sesuatu, Duan Ling menarik tangannya untuk memberi isyarat agar dia tidak berbicara.

Orang lain sedang menaiki tangga ke lantai dua, suara mereka mencapai orang-orang di lantai atas sebelum mereka tiba di tikungan.

“Keluarkan dua botol anggurmu lagi,” kata suara Zheng Yan dari bawah, “dan sepotong daging sapi berkualitas tinggi.”

Wu Du berbalik dengan bingung ke tangga.

“Sebenarnya ada ruang makan pribadi di lantai atas?” Suara Chang Liujun terdengar.

Duan Ling terdiam. Mengapa mereka semua muncul tiba-tiba? Duan Ling bahkan tidak tahu harus berkata apa.

Zheng Yan dan Chang Liujun menaiki tangga. Saat masuk, dia melihat Duan Ling dan Wu Du duduk berhadapan dan berseru “aiyoh” dengan terkejut, tapi dia tidak bertanya mengapa mereka ada di sana. Dia dan Zheng Yan duduk di partisi tempat Lang Junxia sudah duduk.

Duan Ling mencelupkan jarinya ke dalam teh dan menulis di atas meja, Apa yang sedang terjadi?

Wu Du menggelengkan kepalanya untuk memberi tahu dia bahwa dia tidak yakin. Dia menunjuk ke luar. Mengapa kita tidak pergi saja?

Tapi Duan Ling menggelengkan kepalanya untuk menunjukkan bahwa dia ingin tetap tinggal dan mendengarkan apa yang akan mereka bicarakan. Karena keempat pembunuh telah berkumpul di sini, sesuatu yang penting mungkin sedang terjadi.

“Permisi.” Zheng Yan mengeluarkan kepalanya dari balik layar dan menatap mereka, dan tersenyum, dia berkata, “Wu Du, maaf mengganggu malammu. Aku hanya membuat mereka datang ke sini karena aku benar-benar tidak bisa memikirkan tempat lain.”

Wu Du berkata, “Tidak masalah, katakan saja apa pun yang ingin kau katakan.”

“Ini bukan sesuatu yang terlalu mendesak, sungguh,” kata Zheng Yan. “Kami belum makan sepanjang hari, jadi mari kita tunggu sampai perut kami terisi.”

“Wang Shan, kau tidak kembali ke kediaman? Di mana Mu Qing?” Chang Liujun juga, mengintip dari balik layar untuk melihat Duan Ling.

“Aku tidak. Dia masih bersama Permaisuri, jadi dia mungkin diminta tinggal untuk makan malam.”

Semangkuk mie dibawa ke atas dan disajikan di sepanjang meja. Ada dua mangkuk mie di meja Wu Du dan Duan Ling, dan ada juga semangkuk wonton udang segar. Empat jenis hidangan sungai3 tambahan berjejer di atas mie, dan beberapa kelopak prem mengambang di atas sup.

“Kaldu mie yang mereka gunakan adalah resep rahasia,” kata Zheng Yan sambil tersenyum, “dibuat dengan merebus tulang belut, tulang rawan bebek, tulang lutut sapi, rumput laut utara, dan acar bunga plum tahun sebelumnya. Dimakan dengan satu buah prem, itu adalah hal terbaik yang pernah ada. Karena kita makan mie, kita harus minum anggur yang enak untuk melengkapi rasanya. Wu Du, apakah kalian berdua ingin sebotol?”

“Tidak. Kami akan pergi segera setelah selesai makan. Jika kau memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakan saja.”

Duan Ling merasa agak canggung, tetapi karena Chang Liujun dan Zheng Yan ada di sini, Lang Junxia mungkin tidak akan memberinya masalah, dan dia menghela napas lega. Wu Du tampaknya sedikit kesal, dan dia menahan diri agar tidak meledak.

Pelayan selesai menyajikan mie mereka, dan membungkuk untuk mundur. Zheng Yan meninggalkan satu instruksi lagi, “Jika kami tidak memanggilmu, maka kau tidak perlu kembali ke atas.”

“Apa kau ingin makan wonton?” Wu Du bertanya pada Duan Ling.

Duan Ling menggelengkan kepalanya, dan tidak satu pun dari mereka menyentuh mangkuk wonton itu. Duan Ling mengambil seteguk sup, dan merasa itu benar-benar enak dan sama sekali tidak berminyak. Mienya melenting di setiap gigitan, sementara kerang, udang, perut ikan mas, dan daging kepiting semuanya segar dan empuk — toko mie ini benar-benar sesuai dengan namanya yang arogan.

“Alasanku meminta kalian untuk bertemu di sini hari ini,” kata Lang Junxia dari balik layar, “adalah karena aku ingin mendengar pendapat masing-masing dari kalian mengenai beberapa hal yang perlu diperhatikan.”

“Seseorang tidak hadir dalam pertemuan di Istana Timur.” Zheng Yan berkata, “Aku kira kau pasti pergi untuk menanyakan beberapa hal.”

“Sejujurnya,” kata Lang Junxia, ​​”aku mengunjungi penginapan di rumah pos dan menemukan sesuatu. Aku tidak bisa mengurus ini sendiri.”

Keempatnya menghentikan apa yang mereka lakukan untuk mendengarkan ketika Lang Junxia menceritakan masalah yang dia temukan.

“Utusan Mongolia adalah Khatanbaatar, tapi pada kenyataannya, orang yang bertanggung jawab dalam delegasi diplomatik adalah Amga. Dalam rencana mereka terdapat selingan hal lain dari niat mereka yang sebenarnya — Khatanbaatar beroperasi di tempat terbuka sementara Amga beroperasi dalam kegelapan. Mereka memiliki motif lain selain merayakan ulang tahun putra mahkota.”

Zheng Yan menjawab, “Tadi malam di Istana Timur, aku mendengar Menteri Adat mengatakan bahwa Yuan khawatir Liao akan membalas dendam pada mereka setelah pertempuran Shangjing, dan mereka memiliki pikiran untuk bersekutu dengan Chen untuk melawan. Liao, mencapai kesepakatan bersama dengan kita dan menjalin hubungan persahabatan. Antara Chen dan Liao berdiri kemarahan Shangzi, sementara antara Chen dan Yuan berdiri perseteruan Shangjing. Dari tiga negara bagian, masing-masing menganggap dua lainnya adalah musuh. Kanselir Mu dan para menteri menghabiskan waktu lama dalam berdiskusi, tapi pada akhirnya tidak dapat menemukan solusi.”

“Apa yang Mulia katakan?” Duan Ling bertanya tiba-tiba.

“Yang Mulia tidak mengatakan apa-apa,” jawab Zheng Yan.

Wu Du berkata, “Meskipun mendiang kaisar tidak dibunuh oleh orang Mongolia, dia meninggal karena pertempuran Shangjing. Jika putra mahkota memilih untuk bersekutu dengan Yuan saat ini, aku khawatir Yang Mulia akan mengatakan tidak.”

“Begitulah,” jawab Lang Junxia, ​​”tetapi tidak ada yang namanya musuh abadi di dunia ini. Setelah pertempuran Shangzi, semua permusuhan bangsa kita diarahkan ke Liao, jadi bagaimana mungkin ada orang yang membayangkan bahwa mendiang kaisar akan memimpin pasukan kembali ke Shangjing untuk menyelamatkan Yelü Dashi?”

Chang Liujun bertanya, “Wuluohou Mu, apakah ini pendapat Yang Mulia, atau pendapatmu?”

“Apakah penting pendapat siapa itu?” Zheng Yan berkata, “Borjigin Batu dan Yang Mulia Pangeran adalah teman masa kecil, dan menurut rumor yang beredar mereka adalah saudara angkat, dengan janji antar Anda berada di antara mereka. Jochi dan Batu diselamatkan dan diusir dari Shangjing oleh mendiang kaisar juga. Keluarga Borjigin berharap dapat menjalin hubungan persahabatan dengan Chen yang Agung dan menggunakan kesempatan ini untuk melakukan gencatan senjata.”

Wu Du menoleh ke Duan Ling. Duan Ling menunjuk dirinya sendiri, mengangguk, lalu sebuah kerutan muncul di antara alisnya dan dia membuka tangannya untuk menunjukkan “gambaran besar” sebelum dia dengan ringan menyingkirkannya. Dengan interpretasi biasa, Wu Du memahami apa yang dimaksud Duan Ling — memang benar mereka adalah [i]Anda, tapi keputusan yang dibuat antara dua negara tidak dapat dinodai oleh hubungan pribadi.

“Jadi?” Chang Liujun berkata, “Apakah kita akan membuat aliansi ini atau tidak?”

“Maka itu akan tergantung padamu, Wuxiong.” Lang Junxia berkata, “Yang Mulia pergi keluar untuk memanggilmu ke ruang Belajar Kekaisaran hari ini, dan aku kira itu bukan untuk membicarakan cuaca dan menanyakan kesehatan keluargamu.”

Duan Ling berpikir dalam diam sejenak. Wu Du mulai berbicara, “Yang Mulia memberiku sesuatu untuk diurus, tapi untuk detailnya, tidak pantas bagiku untuk membocorkannya”

“Aku akan melakukannya atas namamu” kata Zheng Yan, “Kaulah yang paling menyadari pemikiran Yang Mulia. Jadi beritahu kami.”

“Kita masing-masing melayani tuan kita sendiri,” kata Wu Du, “tapi karena ini berkaitan dengan nasib negara, tidak ada salahnya memberi tahumu. Ini tentang keberadaan Zhenshanhe. Yang Mulia ingin menukarnya dengan pedang Kubilai Khan.”

Mereka semua terdiam beberapa saat sebelum Lang Junxia menjawab, “Yah, itu berarti Yang Mulia tidak ingin merundingkan aliansi. Chang Liujun, apa syarat orang Mongolia untuk membentuknya?”

Chang Liujun merenungkan ini sejenak; meskipun yang lain mungkin tidak menyadari hal ini, jika mereka memiliki pikiran untuk mencari tahu, mereka akan mengetahuinya pada akhirnya — dan itu juga bukan rahasia apa pun, jadi dia mulai menjelaskan, “Ketika utusan Mongolia tiba di Jiangzhou tiga bulan lalu, dia melakukan kunjungan ke kanselir. Khatanbaatar memberitahunya bahwa Zhenshanhe ada di Yuan, tapi tidak di tangan Batu. Jika kedua negara memiliki pikiran untuk membentuk aliansi persaudaraan, pasukan utara harus mundur dari Gunung Jiangjun dan kita harus menyusun rute perdagangan utara-selatan. Chen yang Agung harus menyerahkan Kota Ye dan Hejian dan menarik mereka ke wilayah Yuan.”

“Ye adalah kota kunci di dekat perbatasan utara,”  kata Duan Ling, “Tidak mungkin kita bisa melepaskannya.”

“Sebagai gantinya mereka juga akan menyerahkan wilayah seluas seratus dua puluh mil di bawah Yubiguan. Dengan cara ini, begitu Chen dan Yuan bertukar wilayah, orang-orang Mongolia dapat dengan bebas memusatkan perhatian mereka pada Liao, dan perlahan-lahan merambah jalan mereka ke selatan. Jika pengadilan kekaisaran membentuk aliansi ini dengan mereka, kedua belah pihak akan melakukan perdagangan kota, Yuan akan mengembalikan Zhenshanhe, maka kita akan memiliki aliansi pernikahan untuk membangun satu abad perdamaian dan perjanjian untuk tidak pernah berperang.”

Keberadaan Zhenshanhe masih belum diketahui; orang mungkin menduga bahwa ada kemungkinan besar untuk itu berada di tangan Mongolia.

“Aliansi pernikahan?” Wu Du berkata, “Dengan siapa? Itu tidak akan menjadi Klan Yao lagi, kan? Berapa banyak anak perempuan yang harus dia nikahkan?”

Ada sedikit schadenfreude4 dalam nada suara Wu Du, dan jelas bagi Duan Ling mengapa Zheng Yan sangat mengkhawatirkannya. Yao Zheng adalah seorang putri yang berdaulat, tapi tidak peduli dengan siapa dia akan menikah, dia tidak ingin menikah ke utara. Jika kekaisaran benar-benar menyetujui hal ini, maka yang bisa dilakukan Yao Fu hanyalah melambaikan tangan pada putri tersayangnya sambil menangis.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Tidak bisa mengatakan apa pun.
  2. Adalah lagu pendek dalam bahasa yang tidak dikenal dari Cina selatan dikatakan telah tercatat sekitar 528 SM. Sebuah transkripsi menggunakan karakter Cina, bersama dengan versi Cina, disimpan di Garden of Stories yang disusun oleh Liu Xiang lima abad kemudian.
    https://en.m.wikipedia.org/wiki/Song_of_the_Yue_Boatman 
  3. Seperti ikan, kepiting, dsb yang berasal dari sungai.
  4. Schadenfreude adalah rasa senang, gembira, atau puas yang muncul setelah melihat atau mendengar kabar seseorang yang sedang mengalami kesulitan, kegagalan atau kehinaan. Istilah ini berasal dari Bahasa Jerman dan pertama kali tertulis pada tahun 1740-an.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments