English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 22 Part 1

Mereka berbelok di tikungan di serambi yang berliku, dan saat Duan Ling baru akan berbicara, Wu Du memberi isyarat padanya untuk tidak mengatakan apa pun untuk saat ini. Dia membawanya melewati banyak sekali lorong sampai mereka mencapai koridor terpencil sebelum dia meminta Duan Ling untuk duduk sementara dirinya melangkah keluar memeriksa kedua sisi koridor, memastikan itu benar-benar kosong.

Serambi itu benar-benar kosong. Jika ada yang datang, mereka akan dapat melihatnya dari jauh.

“Apakah kau kedinginan?” Wu Du bertanya pada Duan Ling.

Duan Ling menggosok kedua tangannya. “Aku tidak kedinginan. Mu Qing adalah orang yang membawaku ke sini.”

“Itu agak terlalu gegabah. Apa yang Xie You katakan?”

Mereka duduk di sana, bersebelahan. Wu Du mengulurkan tangannya untuk memegang tangan Duan Ling, setelah menggerakkan qi-nya ke seluruh tubuhnya dalam duel, tangannya sangat hangat, setiap kepingan salju yang melayang ke koridor dan mendarat di kulitnya dengan cepat mencair. Bersandar di bahu Wu Du, Duan Ling diam-diam menceritakan semua yang terjadi hari ini serta spekulasinya tentang Batu.

“Ada perseteruan darah antara Khatanbaatar dan keluargamu. Mendiang kaisar membunuh Nayantuo, jadi aku tidak tahu apakah tujuannya datang ke sini adalah balas dendam atau tidak.”

Duan Ling mengingat kata-kata ayahnya — bahwa Nayantuo pernah menginginkan duel dengan Li Jianhong, dan Li Jianhong membunuhnya dalam satu gerakan pedang. Ayahnya membunuh master Khatanbaatar, sehingga mereka menjadi musuh bebuyutan. Jika Khatanbaatar mengetahui identitas aslinya, dia pasti akan membuatnya dalam masalah.

“Kalau begitu aku harus pergi secepat mungkin. Aku akan kembali ke rumah kanselir.”

“Tetaplah di sini. Orang itu sedang dalam pertemuan dengan Kanselir Mu dan menteri pengadilan kekaisaran lainnya karena orang Mongolia ingin menandatangani kontrak. Dari semua tempat, istana sebenarnya adalah tempat yang paling aman. Setelah aku menyelesaikan urusanku di sini, aku akan mengantarmu pulang.”

Namun, dalam benak Duan Ling bukan masalah itu yang dia pikirkan. Dia bertanya, “Kau tahu bagaimana menari Pusaran Sogdian?”

“Pusaran Sogdian? Tidak, aku tidak tahu,” jawab Wu Du, tampak terkejut.

“Lalu bagaimana kau mempelajari gaya pedang itu…” Duan Ling tidak yakin harus memulai dari mana.

Wu Du memikirkan hal ini dan menjelaskannya. Ternyata pendiri Aula Harimau Putih tidak hanya mengambil pedang, dia juga mencuri segala sesuatu dari sekte yang dia datangi, dan merampok mereka untuk mengambil semua yang mereka miliki. Sementara dia di sana untuk pedang itu, dia juga mengambil panduan manual seni bela diri rahasia mereka. Pedang Sogdian juga tercatat di antara mereka.

Sementara itu, Aula Harimau Putih tetap waspada terhadap sekte pedang Yulin selama bertahun-tahun, jadi mereka menyimpan metode qi dan panduan manual pedang di sekte mereka.

“Dan kau dengan serius mempelajarinya?” Duan Ling berkata dengan terkejut.

“Tentu saja.” Wu Du tampak gelisah, sering melirik ke ujung koridor. Dia mengalihkan pandangannya kembali ke wajah Duan Ling dan berkata, “Tanggung jawab Aula Harimau Putih adalah untuk menjaga Putra Langit, jadi kami harus belajar sedikit dari semua itu. Aku harus memperingatkan Khatanbaatar bahwa dia tidak boleh memulai apa pun di Jiangzhou. Segera setelah dia mengetahui bahwa seseorang dapat menekan seni bela dirinya, dia pasti tidak akan seagresif semaunya — jika tidak, siapa yang tahu apa yang akan terjadi. Lagi pula, topik diskusi utusan dengan istana kekaisaran berkaitan dengan apa yang terjadi di perbatasan.”

Duan Ling baru tahu sekarang bahwa Wu Du tidak melangkah keluar untuk menantang Khatanbaatar karena merasa kesal, tapi sebaliknya, dia mencoba memancing pihak lain untuk bertarung sehingga mereka berdua tahu apa yang bisa dilakukan pihak lain. Bahkan jika Khatanbaatar memiliki rencana, dia tidak akan melakukan gerakan gegabah, waspada terhadap Wu Du.

“Pergerakan kaki yang kau gunakan sebelumnya sangat mirip,” Duan Ling menjelaskan, dan menarik Wu Du bersamanya. Dia menyilangkan satu kaki di atas kaki yang lain, melangkah keluar dengan kaki kirinya, dan dengan memutar tubuhnya ke samping dia mulai mengajari Wu Du Pusaran Sogdiana.

Wajah Wu Du tersenyum. Karena dia menunggu untuk dipanggil, dia mengikuti langkah Duan Ling ke arah yang berlawanan, berbelok dan berliku ke kiri dan ke kanan, mengikuti langkah Duan Ling dalam Pusaran Sogdian. Wu Du dengan jubah sutranya yang cukup santai, merasa bebas dalam gerakannya, sementara tarian Duan Ling sangat standar, dengan ritme yang kuat di setiap langkahnya. Duan Ling menyenandungkan lagu yang diajarkan Helian Bo kepadanya dan mereka mulai menari Pusaran Sogdian di koridor.

Kepingan salju berputar di sekitar mereka; Wu Du tiba-tiba merasakan seseorang mendekat dan segera berhenti bergerak, tapi Duan Ling tidak memiliki cukup waktu untuk menyingkir. Dia mengikuti pandangan Wu Du dan menemukan bahwa Li Yanqiu datang ke arah mereka dari ujung serambi yang berliku.


Di bawah langit yang gelap, Lang Junxia melayang cepat melewati jalan-jalan dengan berpakaian serba putih di sepanjang atap ubin keramik, mengikuti karavan Mongolia sampai dia berada di luar penginapan tempat Khatanbaatar tinggal. Dia melompati dinding ke halaman belakang, dan memasuki ruang belajar dengan mendorong jendela terbuka. Setelah dia melangkah, dia berbalik dengan santai untuk menyeka jejak sepatu salju yang meleleh dari ambang jendela, lalu dia menggunakan pengait untuk naik ke balok langit-langit, di mana dia berjongkok menunggu.

Khatanbaatar membawa rombongannya ke dalam ruangan, dan selain Amga yang berotot, dia menyuruh yang lain untuk meninggalkan ruangan.

Mereka berdua merendahkan suara mereka dan mulai berbicara dalam bahasa yang bukan Bahasa Mongolia atau Han, tetapi bahasa yang digunakan di negara ketiga — Kwarazm.

Berjongkok di atas balok kayu dengan satu lutut, Lang Junxia menutup matanya, mendengarkan percakapan mereka sambil menahan napas.

“Jika kita tidak bisa mendapatkan surat yang ditulis oleh tangannya, kita tidak akan memiliki cara untuk mengidentifikasi tulisan tangannya.” Khatanbaatar mengeluarkan satu set kertas ujian yang menguning, dan berkata kepada Amga, “Apakah ada cara agar kita bisa mencuri salinan tulisan tangannya?”

“Yang Mulia berkata bahwa putra mahkota ini pasti akan membuat anotasi pada peringatan dan meninggalkan tulisan tangannya. Mengapa kita tidak menemukan cara untuk mencuri salinan dari Kantor Sekretariat Agung?”

“Hanya beberapa karakter tidak cukup untuk membuktikan apa pun.” Khatanbaatar menyalakan lentera. Tatapan Lang Junxia mengikuti cahaya lentera dan ketakutannya tumbuh dengan pesat.

Dua set kertas ujian yang menguning adalah esai yang ditulis oleh Duan Ling dan Cai Yan ketika mereka belajar di Akademi Biyong. Salah satunya dicap dengan segel Duan Ling, sementara yang lain dicap dengan segel Cai Yan.

“Mengapa aku menemukan kesamaan antara tulisan tangan pada surat ini dan kertas ujian?” Khatanbaatar bertanya.

“Putra mahkota Chen Selatan menghabiskan tahun-tahun awalnya dengan dibesarkan oleh Wuluohou Mu, dan dia belajar beberapa keterampilan membaca dan menulis darinya. Tentu saja akan ada kesamaan dalam tulisan tangan mereka.”

“Mengapa kita tidak menyerahkan dua kertas ujian ini kepada kaisar mereka?” kata Khatanbaatar.

“Itu tidak akan berhasil. Lagi pula, orang yang perlu kita temukan adalah orang yang dipanggil ‘Duan Ling’. Mengungkap identitas ‘Cai Yan’ sebelum kita menemukannya tidak memberi kita keuntungan sama sekali.”

“Kita menunggu tiga bulan penuh sebelum kita berhasil melihat Li Yanqiu.” Khatanbaatar menambahkan, “Jika kita ingin bertemu dengannya lagi, bukankah kita membutuhkan waktu tiga bulan lagi? Berapa lama kita harus menunggu?”

“Kita harus menyerahkan hal ini kepada Mu Kuangda.” Amga menyimpan kertas ujian dan berkata, “Kita akan mencari tahu sesuatu. Jangan terburu-buru.”

Masih dalam percakapan mereka, keduanya meninggalkan ruangan sekali lagi. Lang Junxia mendarat dengan ringan dengan kakinya, melompat keluar dari jendela, dan menghilang ke dalam kegelapan malam.


Di istana, sudah terlambat bagi Duan Ling untuk menghindari Li Yanqiu. Dia membayangkan pertemuan antara dirinya dan Li Yanqiu dalam seratus ribu cara yang berbeda, dia tidak pernah membayangkan bahwa dia akan bertemu dengannya di sini sekarang.

Li Yanqiu berhenti di depan Wu Du dan Duan Ling. Dia melihat ke Duan Ling terlebih dahulu sebelum perhatiannya beralih ke Wu Du. [I]Siapa ini?

Dengan linglung, Duan Ling menatap Li Yanqiu. Li Yanqiu dan Li Jianhong terlihat sangat mirip — dengan alis yang mirip, hidung yang mirip, bibir yang mirip — bahkan perawakan mereka hampir sama, seolah-olah mereka dibuat dalam cetakan yang sama. Perbedaan terbesar di antara mereka adalah perasaan yang mereka keluarkan; Li Yanqiu pendiam, lemah dalam konstitusi, memancarkan aura ketidakamanan, dan dia juga tampaknya menghadapi segala sesuatu dengan kecurigaan.

Bagi Duan Ling, detik-detik yang dihabiskan Li Yanqiu untuk menatapnya seperti berlangsung selamanya.

Wu Du sangat gugup hingga dia lupa bernapas. Awan badai nasib berkumpul seperti firasat badai yang mengamuk, dan setiap detail dapat menyebabkan badai di lautan masa depan Chen yang Agung.

Namun pemandangan yang mereka harapkan tidak terjadi. Akhirnya, tatapan Li Yanqiu beralih ke Wu Du.

“Wu Du?” Li Yanqiu bertanya, tampak tidak senang.

Wu Du menepuk Duan Ling, dan memahami maksudnya, Duan Ling berlutut untuk memberi salam resmi kepada Li Yanqiu.

“Saya adalah orang biasa, Wang Shan. Salam, Yang Mulia.”

“Bangun,” jawab Li Yanqiu.

Duan Ling mundur ke sisi Wu Du. Li Yanqiu bertanya pada Duan Ling, “Apa Wu Du bagimu?”

“Yang Mulia.” Wu Du meletakkan satu tinju di tangannya untuk memberi hormat, dan dia akan menjelaskan ketika Li Yanqiu menyelanya.

“Aku bertanya padanya,” kata Li Yanqiu.

Duan Ling terdiam sesaat, khawatir; dia merasa Li Yanqiu tidak cukup menghormati Wu Du dan itu membuatnya agak kecewa. Secara tak terduga, mereka telah memenuhi rencana Wu Du lebih cepat dari jadwal, dan diduga pamannya tidak berhasil mengenalinya.

Untuk hal ini terjadi dengan lancar seperti harapannya; itu juga merupakan hasil yang masuk akal. Dan kesempatan yang pernah mereka bayangkan juga hancur dalam sekejap, tanpa meninggalkan jejak.

Duan Ling mendapatkan kembali ketenangannya, dan memberi dirinya waktu untuk berpikir, dia berkata kepada Li Yanqiu, “Dia Tuanku.”1

Wu Du menatapnya, matanya melebar.

“Apa?” Li Yanqiu tiba-tiba menganggap ini cukup lucu, dan mulai tertawa.

Wu Du mulai terlihat malu, jadi Li Yanqiu menyadari bahwa anak laki-laki itu adalah bagian dari rumah tangganya; gelar seperti “tuan” adalah sesuatu yang dapat digunakan oleh pesuruh di rumahnya, yang dapat digunakan istrinya, dan hal yang sama berlaku untuk pelayannya. Itu hanya berarti “kepala rumah tangga”.

“Bagaimana kau bisa masuk?” Li Yanqiu bertanya dengan dingin, “Apakah Wu Du yang membawamu ke sini?”

Duan Ling tidak mengatakan apa-apa lagi, tetapi dia tidak menjelaskan bahwa Mu Qing juga yang membawanya, agar tidak menimbulkan kecurigaan Li Yanqiu. Li Yanqiu menoleh ke Wu Du dengan nada mencela. “Sepertinya istana itu seperti halaman belakangmu sendiri bagi para pembunuh — tempat kau bisa datang dan pergi sesukamu.”

“Saya tidak akan pernah.” Wu Du menambahkan dengan tergesa-gesa, “Shan’er sedang belajar di rumah, dan aku khawatir begitu aku datang ke istana dia akan mengabaikan pelajarannya, dan itulah sebabnya aku menyuruhnya tinggal di Aula Jiaotu2. Aku tidak menyangka dia akan datang mencariku dan bahkan berhasil sampai ke sini.”

Tempat itu tidak jauh dari Aula Jiaotu, jadi Li Yanqiu tidak mendesaknya. Dia menoleh ke Duan Ling, “Berapa umurmu?”

“Enam belas,” jawab Duan Ling.

“Kapan kau mulai tinggal dengan Wu Du?”

“Tahun lalu.”

Li Yanqiu berhenti mencoba mendesaknya untuk lebih detail, dan menoleh ke Wu Du, “Ikutlah denganku,” dan kemudian dia berkata kepada seorang kasim di sebelahnya, “Bawa Wang Shan ke Aula Jiaotu. Terlalu dingin di luar.”

Wu Du melirik Duan Ling untuk memberi tahu dirinya bahwa dia tidak perlu khawatir. Duan Ling kemudian dibawa ke Aula Jiaotu; dia melihat ke sekeliling, dan berpikir istana itu benar-benar tempat yang terlalu besar. Hanya ada dua kasim yang menunggunya di seluruh aula. Mereka membawakannya semangkuk kue ketan manis dengan sirup jahe.

Sangat membosankan tinggal di istana, pikir Duan Ling; rumah yang sangat besar untuk dimiliki, tetapi betapa kosong, sepi, dan tanpa keceriaan. Dia ingat bahwa ayahnya menghabiskan waktu bertahun-tahun memimpin pasukan di luar ibu kota, dan hanya pamannya Li Yanqiu yang tetap berada di sisi kakeknya — artinya, Li Yanqiu menghabiskan sebagian besar waktunya sendiri di istana, dan mungkin dia sangat kesepian. Mungkin para kasim, pengawal, pejabat, dan bahkan adik perempuan Mu Kuangda tidak lebih dari ‘orang luar’ baginya.

Duduk sendirian di kamar, dan tidak membawa buku-bukunya atau siapa pun untuk menemaninya, Duan Ling dengan kesepian memandang saat langit musim dingin di luar berangsur-angsur menjadi gelap — hari yang lain akan segera berlalu. Rasanya seperti banyak cerita telah berakhir, meskipun dia tidak melakukan apa-apa. Dia sangat tidak menyukai perasaan ini, dan dia ingin cepat pulang, duduk di seberang Wu Du berhadap-hadapan, dan menurunkan pot gerabah dari perapian yang diisi dengan makanan berbau lezat yang direbus dengan pas, dan makan bersama.

Menghadapi pemandangan yang sama yang dilihat oleh setiap kaisar yang pernah tinggal di istana setiap hari dengan mata kepalanya sendiri, dia memikirkan kesepian yang dialami pamannya, dan itu membuatnya merasa agak rumit.

Tinggal di istana setiap hari sendirian, dia pasti selalu menunggu ayahku pulang, pikir Duan Ling. Itu adalah perasaan simpati darinya; setiap kali Li Jianhong pulang dari tahun-tahun memimpin pasukan di dekat perbatasan, paman pasti sangat menantikan kepulangannya, dan antisipasinya pasti tidak kurang dari kerinduan Duan Ling sendiri untuk ayahnya.

Duan Ling meletakkan kepalanya di atas lengannya yang bersilang di atas meja, agak mengantuk, dan ketika dia mengintip di antara lengannya untuk memeriksa waktu, dia menemukan seseorang berjalan ke arahnya dalam cahaya matahari terbenam, berdiri di depan aula, punggungnya bersandar pada sisa terakhir senja keunguan.

Di Aula Jiaotu, para kasim mulai menyalakan lentera. Dalam sekejap, kegelapan menghilang dari ruangan, menyapu melewati orang yang berdiri di luar pintu, dan seluruh dunia menjadi terang benderang.

“Ayo pergi,” kata Wu Du kepada Duan Ling, “Aku sudah selesai di sini.”

Duan Ling tersenyum, berjalan dengan cepat ke arahnya. Wu Du meraih tangan Duan Ling, jari-jari mereka menyatu, dan mereka meninggalkan istana dengan langkah tergesa-gesa melewati koridor. Ketika mereka mencapai istal di belakang istana, Wu Du membiarkan Duan Ling menaiki Benxiao sebelum dia naik di belakangnya, dan keduanya meninggalkan istana.

“Apa yang dia katakan?” Duan Ling bertanya.

“Yang Mulia tidak mengenalimu. Dia menduga bahwa Zhenshanhe kemungkinan besar ada di tangan Mongolia, dan dia memanggilku ke ruang Belajar Kekaisaran tadi untuk memberiku misi memburu pedang Kubilai Khan sehingga kita bisa menggunakan pedang itu untuk bertukar dengan orang Mongolia demi pedang kerajaan kita.”

Setelah malam tiba, cuaca menjadi berangin kencang dan bersalju, dan meskipun mungkin tidak sedingin angin yang menusuk di utara Shangjing, itu adalah jenis lembap yang menempel di kulit seseorang. Wu Du mengubah posisi Duan Ling ke sisinya untuk bersandar di dadanya saat dia memacu Benxiao melalui jalan-jalan dan gang-gang menuju pusat Jiangzhou.

“Bagaimana dengan putra mahkota?”

“Jangan mengkhawatirkannya. Ketika aku keluar dia masih rapat, dan aku kira dia sudah melupakan semua tentangku. Apa kau ingat di mana pedang itu?”

Duan Ling mengingat pelariannya dari Shangjing; dia mulai membawa pedang itu di sisinya sejak hari ketika orang-orang Mongolia menyerang kota. Ketika dia melewati ladang gandum, dia mulai demam tinggi, dan pada saat dia bangun lagi dia berada di sebuah desa di Pegunungan Xianbei. Sarung pedang telah hilang pada saat itu, dan Cai Yan memberikan pedang itu padanya. Segera setelah itu, prajurit Mongolia menyerang, dan pedang itu hilang di desa. Dia menikam seorang prajurit sampai mati dengan belati yang diberikan Batu kepadanya sebelum melarikan diri dari desa.

Terakhir kali dia melihat pedang itu adalah pada malam ketika pasukan Mongolia menghancurkan desa. Dan kapan Lang Junxia tiba? Mungkin para prajurit itu menemukan pedang itu dan membawanya. Di mana mereka mengambilnya?

Duan Ling memberi tahu Wu Du apa yang terjadi malam itu, dan Wu Du mempertimbangkannya dengan tenang untuk beberapa saat sebelum dia mengangguk untuk memberi tahu Duan Ling bahwa dia mengerti.

“Wuluohou Mu mungkin tahu ke mana perginya divisi prajurit Mongolia itu.” Duan Ling berkata, “Tapi bukankah seharusnya para prajurit itu menyerahkannya kepada atasan mereka begitu mereka menemukan pedangnya?”

“Belum tentu. Para prajurit yang menemukannya mungkin tidak mengetahui apa itu, dan menyimpannya, atau mungkin mereka menyerahkannya kepada atasan mereka tetapi atasan mereka memiliki motif egois dan merahasiakannya agar tidak ada orang yang mengetahuinya.”

Wu Du berhenti di depan sebuah restoran, dan sebelum itu, Duan Ling tidak menyadari bahwa mereka tidak menuju kembali ke Kediaman Kanselir yang Agung. Sebaliknya, mereka tiba di kedai mie. Di luar toko ada spanduk dengan lima kata Mie Terbaik Di Dunia di atasnya, yang berkibar tertiup angin.

“Kedai ini sudah buka selama lebih dari tiga ratus tahun.” Wu Du berkata kepada Duan Ling, “Ini adalah hari ulang tahunmu, jadi aku akan membelikanmu semangkuk mie di sini.”

Di seluruh negeri di bawah langit, satu-satunya orang yang mengingat hari ulang tahunnya tidak lain adalah Wu Du.

“Itu cukup membanggakan. Aku mendengar Zheng Yan adalah juru masak yang sangat baik,” kata Duan Ling, “apakah mie mereka lebih baik daripada miliknya?”

“Ssst,” Wu Du menyuruhnya diam, dan berkata kepadanya dengan samar, “Zheng Yan pernah kalah dari pemilik tempat ini.”

Mata Duan Ling melebar.

Sudah lewat jam senja, tapi restorannya ramai, dengan orang-orang di mana-mana.

Wu Du masuk ke dalam dan mengeluarkan catatan yang dia berikan kepada pelayan. Pelayan hanya melihat sekali sebelum berkata, “Silakan naik ke ruang makan pribadi di lantai atas, Tuan-tuan.”

“Kau membuat reservasi?” Duan Ling bertanya.

“Reservasi untuk Mie Terbaik di Dunia,” kata pelayan sambil tersenyum, “harus dilakukan sebulan sebelumnya.”

Wu Du mulai mengerutkan kening seolah-olah menghina pelayan karena terlalu banyak bicara, tetapi Duan Ling meraih tangannya dan menyeretnya menaiki tangga untuk memastikan dia tidak mencoba memberi pelayan itu pelajaran.

“Zheng Yan adalah orang yang memesan tempat untukku,” Wu Du menjelaskan kepada Duan Ling.

“Tidak perlu dijelaskan.” Duan Ling bahkan tidak tahu harus berkata apa padanya. “Apa bedanya?”

Wajah Wu Du mulai bersinar sedikit dan mereka pergi ke lantai dua. Hanya ada dua meja rendah di lantai atas, dengan layar yang memisahkan mereka. Duan Ling dan Wu Du duduk bersila di satu meja, dan pelayan turun untuk menyiapkan makanan mereka.

“Hari ini…” Wu Du berhenti sejenak untuk berpikir sebelum berkata dengan ragu-ragu, “Kau tidak sedih, kan?”

“Sedih? Aku sama sekali tidak sedih. Mengapa kau mengatakan itu? Aku justru sedikit senang.”

“Yang Mulia pasti akan mengenalimu suatu hari nanti,” kata Wu Du kepada Duan Ling.

Duan Ling tidak benar-benar mengerti apa yang dimaksud Wu Du sampai sekarang — dia khawatir Duan Ling akan terlalu kecewa, tetapi ketidakmampuan Li Yanqiu untuk mengenalinya sebagai putra Li Jianhong seperti ekspektasi Duan Ling dari awal. Justru Duan Ling yang tersenyum untuk menghiburnya, “Tidak apa-apa. Aku tahu itu akan terjadi.”

“Tapi dia menghabiskan cukup banyak waktu untuk melamun di ruang Belajar Kekaisaran,” kata Wu Du.

“Selain merayakan ulang tahun putra mahkota, apakah orang-orang Mongolia memiliki tujuan lain?” Duan Ling merasa bahwa misi Utusan Mongolia tampaknya jauh dari sederhana.

“Bisakah kita tidak membicarakan hal-hal itu?” Wu Du berkata dengan santai, matanya tersenyum.

“Baiklah.” Duan Ling juga merasa itu menggelikan, dan merasa sangat menyesal; semburan kehangatan mengalir keluar dari hatinya ketika dia mendongak untuk menatap mata Wu Du.

“Lalu apa yang harus kita bicarakan?” Duan Ling bertanya.

Setelah dipikir-pikir, Wu Du juga tidak berpikir ada yang harus mereka bicarakan — lagipula, mereka bersama siang dan malam, dan apa pun yang perlu dikatakan telah dikatakan.

“Ini adalah tempat yang pernah aku kunjungi saat pertama kali datang ke Jiangzhou,” kata Wu Du.

“Ayahku pernah mengatakan kepadaku bahwa ketika musim semi datang ke Jiangzhou dan bunga persik bermekaran, kota ini akan sangat indah.”

Ketika dia mendengar Duan Ling berbicara tentang ayahnya, Wu Du tampak agak gelisah. Dia menghela napas dan memberinya senyum yang diwarnai dengan penyesalan.

“Apakah ada tempat yang ingin kau kunjungi?” kata Wu Du.

Duan Ling mengingat kata-kata yang dikatakan Li Jianhong kepadanya.

“Aku ingin melihat Diannan, dan Yubiguan. Aku ingin melihat semua tempat indah di dunia. Untuk melihat danau setenang cermin, di mana airnya selalu manis di bawah gunung salju… dan aku juga ingin melihat lautan.”

Duan Ling memikirkan ayahnya; jika dia masih berada di sini, apakah dia akan merayakan ulang tahunnya bersamanya hari ini? Tapi Wu Du berkata, “Shan’er.”

“Apa?”

Wu Du tampak gelisah seolah-olah dia ingin mengatakan sesuatu padanya, tetapi pipinya semakin panas saat dia mempertimbangkan kata-katanya. Dia mengambil cangkirnya, menunduk untuk menyesap tehnya, dan mengalihkan pandangannya ke tempat lain.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Duan Ling menyebut Wu Du 老爺 “laoye”, sebutan umum untuk kepala rumah tangga, yang fox terjemahkan menjadi gelar eksklusif yang diperuntukkan bagi Wu Du. Ini menyiratkan “tuan dan masterku” seperti pada suami, tetapi lebih halus “laoye”, itu juga apa yang dia gunakan untuk memanggil Mu Kuangda. (Dia sekarang menyebut Mu Kuangda sebagai gurunya, atau masternya.) 
  2. Jiaotu adalah makhluk mitologi, putra naga antara seekor naga dan kerang. https://en.m.wikipedia.org/wiki/Nine_sons_of_the_dragon. 
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments