English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 21 Part 5

Jika Duan Ling memikirkannya, Mu Qing adalah satu-satunya orang yang paling dirugikan. Dengan semua pertemanan yang pernah dia buat sebelumnya, baik dia dan pihak lain telah memberikan sebagian dari dirinya, memperlakukan persahabatan mereka dengan tulus, sementara Mu Qing adalah satu-satunya yang selalu dia jaga jarak. Jika saja mereka bertemu ketika mereka berusia sepuluh tahun, mereka pasti akan menjadi teman dekat.

“Master Chang Pin berkata bahwa Wu Du ingin membuatmu tetap di sisinya, dan itulah mengapa dia berkata bahwa keberuntunganmu membuatmu tidak cocok untuk menikah. Dia tidak ingin kau dibawa pergi oleh orang lain. Kau sepenuhnya sadar bahwa tidak ada hal seperti itu, bukan?”

Mata Chang Pin terlalu tajam sampai sejauh ini, pikir Duan Ling; ketika Wu Du mengucapkan kata-kata tersebut malam itu, Duan Ling benar-benar tidak mengharapkannya, dan karena itu Chang Pin menemukan keterkejutan sesaatnya. Sesudah itu, Duan Ling dengan hati-hati memikirkannya dan menyadari bahwa itu adalah sesuatu yang harus dia nyatakan — jika tidak, jika Mu memutuskan mereka ingin membentuk aliansi pernikahan dengannya, itu pasti akan memperumit masalah. Siapa yang bisa menjamin bahwa Mu Kuangda tidak memiliki anak haram yang disembunyikan di suatu tempat di luar sana?

Hanya ini yang diungkapkan oleh Mu Qing, jadi pasti ada lebih banyak informasi yang belum disampaikan. Chang Pin tidak akan membicarakan masalah pernikahan Duan Ling tanpa alasan, jadi dia pasti memiliki sesuatu untuk dibicarakan dengan Mu Kuangda yang membuatnya mengajukan pertanyaan kepada Mu Qing sehingga pemuda ini mendengarnya mengatakan itu.

“Bahkan jika itu benar.” Duan Ling memberinya senyum tipis. “Apa yang salah dengan bersama Wu Du?”

Itulah yang benar-benar diyakini Duan Ling; tidak peduli ke mana jalan didepannya mengarah, dia hanya akan berjalan di sisi Wu Du. Dia tidak akan menjaga dirinya sendiri, seperti yang dilakukan ayahnya. Ketika dia memikirkan ayahnya, Duan Ling akan mengatakan bahwa dia adalah sosok pria tangguh yang sangat kuat.

Kadang, dia bisa berhubungan dengan Cai Yan. Meskipun mereka belum bertemu tatap muka setelah dia kembali ke Jiangzhou, dia tahu ketakutan dan kegelisahan Cai Yan bahkan lebih parah daripada dirinya sendiri, dan satu-satunya orang yang bisa dia pegang, satu-satunya jerami yang dia pegang di ujung jurang, adalah Lang Junxia.

Tapi Mu Qing merasa sangat marah atas nama Duan Ling, percaya bahwa Wu Du telah mengikat Duan Ling pada dirinya sendiri dengan hutang budi.  Tapi karena Duan Ling mengatakannya seperti itu, Mu Qing akan berhenti berbicara buruk tentang orang itu di belakangnya. Dia hanya bisa mengangguk dan berkata, “Yah, selama kau bahagia.”

Duan Ling tersenyum, tetapi apa yang muncul di benaknya adalah hal lain — ketika Mu Qing mendengar percakapan antara Chang Pin dan ayahnya, dan dipenuhi dengan kemarahan, mengatakan dia akan mengingatkan Duan Ling, Mu Kuangda pasti menyuruhnya untuk tidak mengatakan apa pun karena tidak ada gunanya. Mu Qing tidak percaya padanya, dia tetap mengatakannya, dan ini adalah hasil yang dapat diprediksi.

Aku adalah orang yang bijaksana — Mu Kuangda selalu mengatakan itu. Duan Ling sangat memahaminya, tetapi sayangnya putranya selalu blak-blakan. Terkadang Duan Ling merasa seolah-olah dia jauh lebih seperti putra Mu Kuangda daripada Mu Qing, dan pola pikir Mu Qing lebih seperti ayahnya sendiri Li Jianhong.  Mungkin jika mereka berdua menukar ayah mereka, semuanya akan tampak lebih normal.

“Apa yang membuatmu tersenyum?”

“Kamu sudah dewasa,” kata Duan Ling.

“Kau membuat dirimu terdengar sangat tua atau semacamnya.”

“Saat aku di Tongguan, aku sangat merindukanmu.”

Mu Qing berkata sambil tersenyum, “Ayah sangat sibuk dengan pemindahan ibu kota sehingga aku hampir bosan setengah mati. Aku menunggumu kembali setiap hari.”

Duan Ling hampir tidak memikirkan Mu Qing sama sekali, dia hanya mengatakan ini padanya sekarang dalam upaya untuk membuatnya bahagia. Wu Du adalah seseorang yang bahkan memperlakukannya dengan baik tanpa mengetahui siapa dia, dan begitu juga Mu Qing. Namun, ada perbedaan dunia antara kedua orang ini.

Di luar, kepingan salju yang lembut berjatuhan, dan mereka berdua bergumul di sekitar anglo, tidak ingin belajar sama sekali. Duan Ling berpikir dia mungkin lebih baik menyerah, dan akhirnya dia menyingkirkan buku-bukunya ke samping. Dia berkata kepada Mu Qing, “Biarkan aku membawamu ke suatu tempat. Ke mana kamu ingin pergi?”

Mu Qing tidak akan pernah membayangkan bahwa Duan Ling yang rajin belajar akan menjadi orang yang meminta untuk membawanya ke suatu tempat. Matanya bersinar seketika.  “Ayo pergi! Aku akan membawamu ke suatu tempat!”

Seseorang harus bersantai sesekali, dan kebetulan saat ini kediaman sedang kosong. Duan Ling dengan cepat meletakkan barang-barang mereka dan kembali ke halaman rumahnya untuk berganti pakaian. Ketika dia keluar dan berdiri di belakang Mu Qing, kereta berhenti tepat di depan gang. Duan Ling bertanya, “Kita mau ke mana?”

“Kau akan tahu begitu kita sampai di sana,” jawab Mu Qing sambil merogoh tas pinggangnya sampai dia menemukan sebuah plakat. Dia memegang plakat itu dan mengambil tangan Duan Ling, memberikan pemanas tangannya sendiri kepada Duan Ling.

“Siapa di sana?”

Kereta berjalan sebentar sebelum mereka berhenti di pos pemeriksaan.  Duan Ling akan menjawab, tapi Mu Qing memberi isyarat untuk diam dan meraih melalui tirai untuk menunjukkan plakatnya kepada penjaga. “Aku. Aku dari keluarga Mu. ”

“Tuan muda dari keluarga Mu.” Penjaga di luar berkata, “Apakah hanya kamu?”

“Aku di sini untuk melihat ayahku,” kata Mu Qing.

Penjaga menyerahkan plakatnya kembali kepadanya dan membiarkan kereta lewat. Apakah kita akan ke Sekretariat? Di mana Mu Kuangda bekerja? Dia selalu ingin melihat Kantor Sekretariat Agung, namun Mu Qing masih tidak mengizinkannya berbicara. Tidak sampai mereka melewati beberapa pos pemeriksaan, setelah kereta mereka melewati banyak tikungan dan belokan, lalu berhenti sebelum Mu Qing memberitahunya, “Baiklah, ayo pergi!”

Hujan salju tipis turun, dan ini baru lewat tengah hari; semuanya terasa agak lembab. Ketika Duan Ling meletakkan kakinya di tanah, dia menyadari bahwa dia berada di suatu halaman, dan dindingnya setinggi dua orang yang ditumpuk satu sama lain. Tampaknya adalah halaman belakang.

“Tempat apa ini?” Duan Ling bertanya dengan rasa ingin tahu.

Mu Qing tidak mengatakan apa-apa.  Dia mengambil tangan Duan Ling dan mulai berjalan menuju gerbang lain di halaman. Duan Ling bertanya pada dirinya sendiri apakah seperti ini tampilan Kantor Sekretariat, tapi dihitung dari langkah yang mereka ambil sepertinya tidak mungkin. Hanya setelah mereka melewati serambi tertutup dan taman bunga, dia tiba-tiba menyadari bahwa mereka ada di istana!

“Istana?” Duan Ling berkata, terperangah.

“Hehe.” Mu Qing jelas membawa Duan Ling ke sini untuk memperluas wawasannya, jadi tentu saja keheranan Duan Ling telah membuatnya cukup senang dengan tindakannya ini. Tetapi dia tidak tahu bahwa bagi Duan Ling, tempat baru yang belum pernah dia kunjungi, adalah rumahnya yang sebenarnya.

Kepala Duan Ling tersentak melalui selusin perhitungan, berpikir bahwa dia sebaiknya tidak bertemu Cai Yan sekarang, tetapi bahkan jika dia bertemu Cai Yan, lalu apa? Tidak mungkin dia berani melakukan pembunuhan di istana, bukan? Gagasan itu membuatnya gugup sekaligus bersemangat.

Mu Qing sepertinya tersesat. “Sial, aku lupa kita tidak berada di Xichuan.  Kenapa Istana Jianzhou begitu besar?  Aku bahkan tidak tahu di mana jalannya.”

Duan Ling berkata, “Jangan panik. Kita akan bertanya pada seseorang.”

Mereka memata-matai beberapa penjaga yang berdiri di koridor yang berliku, dan seorang prajurit yang tampak seperti kapten, sedang memberi instruksi kepada yang lain, jadi Duan Ling berjalan ke arah mereka untuk menanyakan arah. Namun begitu prajurit itu berbalik, Mu Qing menjadi pucat karena ketakutan dan buru-buru melambai ke arah Duan Ling sambil berbisik, “Jangan pergi!”

Sayangnya, meskipun dia bertanya-tanya akan reaksi Mu Qing, Duan Ling sudah berada dalam garis pandang prajurit itu. Pria itu telah selesai memberikan instruksinya dan telah memperhatikan Duan Ling.

Tingginya delapan kaki1 dengan alis hitam lurus dan mata cerah, mengenakan zirah hitam dari ujung kepala hingga ujung kaki, membawa tongkat naga besi hitam polos.2

Terbungkus jubah bulu, Duan Ling baru saja keluar dari kelasnya di kediaman kanselir tanpa menghabiskan waktu untuk memperhatikan penampilannya. Rambutnya dengan santai menutupi bahunya, mengalir di punggungnya, dan dia memiliki gelang karang yang diberikan Mu Qing di pergelangan tangannya. Begitu pria itu melihatnya, dia berhenti di tengah jalan, menatap Duan Ling dengan tidak percaya seolah-olah dia jatuh ke dalam mimpi.

Duan Ling tidak yakin apa yang harus dia lakukan dan untuk sesaat tetap diam.

Prajurit itu tampaknya tenggelam dalam pikirannya. Duan Ling mengangkat tangan dan melambaikannya di depan wajahnya dengan agak khawatir.

“Kamu…” Kata prajurit itu dengan cemberut.

Tiupan salju menyapu mereka, Duan Ling tersenyum, menegakkan punggungnya sebelum dia meletakkan satu tinju di telapak tangannya untuk membungkuk sopan pada prajurit.

Dalam sekejap, waktu berputar mundur di sekitar mereka; salju yang menutupi bumi dan langit ditarik dalam sekejap menuju cakrawala.

Waktu mengalir melawan arus. Daun kuning di bawah pepohonan di taman istana terbang kembali ke dahannya;  bunga layu kemudian mekar kembali, daun yang menguning berubah menjadi hijau. Waktu berfluktuasi di sekelilingnya dan gambar yang tak terhitung jumlahnya melintas dalam sekejap seolah-olah dia kembali ke perbatasan, di selatan Sungai Kuning.

Aku tinggal di laut utara dan kamu di selatan;
bahkan angsa besar pun tidak dapat membawa surat-suratku. 

Pohon persik dan plum dalam angin musim semi, secangkir anggur, persinggahan, hujan malam, sepuluh tahun di bawah lentera tunggal.3

“Nama saya Wang Shan, bisakah Anda memberi tahu saya di aula istana mana permaisuri tinggal?”

Xie You akhirnya terbangun dari ingatannya, dan sekarang Mu Qing telah berlari ke Duan Ling. Dia berdiri di belakang Duan Ling, dan memberi Xie You senyum malu-malu. “Jenderal Xie, saya di sini untuk … melihat bibiku.”

“Salam, Jenderal Xie,” Duan Ling buru-buru menambahkan.

Xie You kembali ke kenyataan dalam sekejap, namun jatuh kembali ke dalam serangan gangguan yang lebih lama lagi, sampai satu kepingan salju mendarat di alis Duan Ling. Duan Ling tampaknya sedikit kebingungan, kerutan dangkal muncul di antara alisnya.

Dan kemudian Xie You perlahan mengangkat tangan untuk menunjuk ke ujung koridor.

Mu Qing dan Duan Ling segera memberi hormat untuk berterima kasih padanya.

Mu Qing berkata, “Terima kasih, Jenderal Xie.”

“Terima kasih, Jenderal Xie,” ulang Duan Ling.

Mu Qing meraih tangan Duan Ling dan lari secepat mungkin. Masih berdiri di serambi tertutup, Xie You terkejut sesaat, diliputi perasaan pusing, dan jantungnya terasa seperti dipukul dengan palu.

“Itu Xie You,” kata Mu Qing kepada Duan Ling. “Komandan divisi prajurit utama. Petarung terbaik Jiangzhou, Jenderal Pembela Chen yang Agung.”

Duan Ling tercengang melampaui kata-kata. Apakah dia mengenaliku? Dia seharusnya tidak mungkin bisa mengenaliku. Bahkan Wu Du dan Mu Kuangda tidak berhasil mengenalinya, apalagi Xie You? Dia menyerupai ibunya dan tidak berbagi fitur ayahnya, tapi entah bagaimana itu menjadi lapisan perlindungan baginya.

“Dia mengeluarkan aura membunuh,” kata Duan Ling. “Cara dia menatapku sebelumnya terasa seperti dia akan membunuhku.”

“Dia seperti itu kepada semua orang.” Jelas, Mu Qing masih ingat kesan dia tentang Xie You dari setahun yang lalu. Selama badai musim panas itu, Mu Kuangda membawanya ke Li Jianhong dalam upaya untuk memberikan putranya kepadanya sebagai murid. Kekuatan Xie You benar-benar meninggalkan kesan mendalam padanya.

Mereka berjalan ke Istana Musim Gugur Abadi, hanya untuk menemukan bahwa Permaisuri Mu Jinzhi tidak ada di sana. Seorang pelayan istana yang tinggal di belakang mengenal Mu Qing, dan tersenyum padanya. “Aiya, apa yang Anda lakukan datang jauh-jauh ke sini sendirian?”

“Di mana bibiku?”

“Dia ada di taman bersama Yang Mulia sekarang.”

Mu Qing meminta pelayan untuk mengambil pakaian yang dia simpan di Istana Musim Gugur, lalu dia dan Duan Ling berganti pakaian. Duan Ling ingat bibi Mu Qing yaitu Mu Jinzhi adalah permaisuri saat ini. Artinya, jika dia pergi ke sana begitu saja, dia akan bertemu dengan Li Yanqiu. Saat pikiran ini muncul di benaknya, jantungnya mulai berdetak keluar dari dadanya.  Dia bahkan tidak yakin bagaimana jadinya jika Cai Yan dan Lang Junxia juga ada di sana.

Wu Du juga telah datang ke istana. Apakah dia di sini?

“Aku sebaiknya…” Duan Ling ragu-ragu, “tidak menunjukkan wajahku. Aku hanya akan melihat dari kejauhan.  Kamu membawaku ke sini secara diam-diam, dan itu sama sekali tidak pantas.”

“Tidak apa-apa. Permaisuri adalah bibiku, dan Yang Mulia adalah pamanku. Apa yang harus ditakuti?”

“Tidak, tidak. Aku agak takut.”

Duan Ling jauh lebih dari sekadar sedikit takut — terburu-buru menuju Li Yanqiu akan menciptakan situasi di luar kendalinya. Saat dia bersikeras berulang kali, Mu Qing berkata, “Baiklah, kita hanya akan menonton dari kejauhan, dengan begitu aku juga tidak akan diinterogasi.”

Pada saat mereka sampai di Taman Kekaisaran, salju telah berhenti.  Langkan berukir dan atap meliuk istana diuraikan dalam kain kasa putih cerah. Ketika Duan Ling melihat apa yang terjadi di taman, hatinya sedikit berubah. Di dalam paviliun ada beberapa meja, satu orang duduk di belakang meja menghadap ke taman, sementara kerumunan telah meninggalkan tempat terbuka di taman itu sendiri, dengan beberapa orang berdiri di tepinya.

“Yang di tengah adalah Yang Mulia,” Mu Qing menjelaskan, memegang lengan Duan Ling, menyembunyikannya di belakang pilar.

Wanita di sebelah Li Yanqiu tentu saja adalah Mu Jinzhi, dan di sebelah kiri kursi kaisar adalah seorang pria muda dengan bawahan di belakangnya, sementara yang lebih jauh adalah Mu Kuangda dan dua pejabat lain.

Seorang utusan mengenakan pakaian Mongolia duduk di kursi tamu di sebelah kanan.

“Orang-orang Mongolia ada di sini?”  Duan Ling memikirkan manik-manik karang yang dia kenakan — ah, itu cocok sekarang.

“Hari ini adalah tanggal enam bulan dua belas — hari ulang tahun putra mahkota.” Pelayan istana yang bertanggung jawab menjelaskan kepada mereka, “Orang-orang Mongolia telah mengirim utusan dengan hadiah untuk memberi selamat kepadanya.”

Duan Ling mengangguk, dan melihat empat orang berdiri di tempat terbuka di luar paviliun yang tidak berbicara satu sama lain. Mereka tepatnya adalah Chang Liujun, Lang Junxia, ​​Zheng Yan, dan Wu Du. Duan Ling melihat Wu Du dengan sekali pandang, Wu Du terlihat sangat tidak sabar saat dia menatap pemandangan itu dengan tangan bersilang.

Dua orang Mongolia sedang melakukan pertandingan gulat untuk putra mahkota. Duan Ling tidak bisa tidak mengingat gerakan gulat yang diajarkan Batu padanya ketika mereka berada di Aula Kemasyhuran. Dari apa yang dia lihat, ini bukan pertama kalinya orang Mongolia datang untuk mengunjungi keluarga kekaisaran Chen Selatan.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Rusma

Meowzai

Footnotes

  1. “Tinggi delapan kaki” adalah deskripsi umum untuk “tinggi”. Mungkin sekitar 185cm.
  2. Pendahulu dari nunchucks. Mereka terlihat seperti nunchucks, kecuali salah satu tongkat berukuran sekitar 4x ukuran yang lain, dengan rantai pendek di tengahnya. Ini adalah senjata anti-kavaleri. Dan tampilan nunchucks terlihat seperti ini: Terbungkus jubah bulu, Duan Ling baru saja keluar dari kelasnya di kediaman kanselir tanpa menghabiskan waktu untuk memperhatikan penampilannya
  3. Puisi dari Huang Tingjian, Dinasti Song. Itu disebut “Untuk Huang Jifu”, seorang teman Huang Tingjian di masa mudanya. Apa yang tersirat di sini adalah “sejak kita bertemu di musim semi di bawah pohon buah-buahan dan minum dari satu cangkir, sudah sepuluh tahun mengembara sendirian, berpindah dari satu tempat ke tempat lain, dan merindukanmu.” 
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments