English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 21 Part 4

Ketika Duan Ling bangun keesokan harinya, Wu Du berada di aula melamun menatap sarapan bubur mereka di atas meja, menunggunya turun dari tempat tidur.

“Kau harus pergi ke kelas hari ini,” Wu Du mengambil mangkuk buburnya dan berkata kepada Duan Ling.

Memikirkan bagaimana dia harus pergi ke kelas, Duan Ling merasa sedikit gelisah. Dia merasa seperti kembali ke Shangjing lagi, dengan Li Jianhong mengatakan kepadanya, “Kau harus pergi ke sekolah hari ini, putraku.”

Setiap saat, dia ingin ayahnya selalu bersamanya;  betapa indahnya jika mereka tidak pernah harus berpisah. Berjalan ke Akademi Biyong terasa seperti masuk penjara.

Dia bertanya-tanya apakah Lang Junxia akan kembali dan mencoba membunuhnya. Lang Junxia mungkin tidak memiliki waktu, tapi apakah dia sudah memberi tahu Cai Yan?

“Lalu apa yang akan kau lakukan di rumah?” Duan Ling bertanya.

“Aku akan membuatmu tetap aman. Kau tidak perlu takut.”

“Kau mungkin tidak perlu melakukannya. Chang Liujun biasanya ada di sekitar ketika Mu Qing ada, dan aku pikir … orang itu kemungkinan tidak akan berani mengejarku.”

Wu Du menatap Duan Ling. Duan Ling menambahkan, “Cederamu belum sembuh. Jangan terlalu banyak bergerak.”

“Kakiku hampir sembuh total, dan aku bisa menggunakan pedang dengan tangan kananku.”

Wu Du mungkin tidak berencana untuk berjongkok di balok langit-langit dan melihatnya belajar dari sana, pikir Duan Ling, karena bekerja sekeras itu setiap hari terlalu melelahkan. Dia tidak bisa benar-benar menggunakan statusnya sebagai putra mahkota untuk memerintahkannya tetap tinggal — Wu Du pasti akan marah.

“Yang akan aku lakukan di rumah hanyalah tidur. Cepat makan, lalu segera pergi setelah kau selesai makan. Berhentilah mengoceh.”

Duan Ling tidak memiliki pilihan selain menyerah. “Kalau begitu jika kau kebetulan bertemu dengan Chang Liujun, tolong jangan mulai berkelahi.”

“Tentu saja, aku tidak berkeinginan turun ke levelnya.”

Duan Ling mencoba untuk membersihkan peralatan makan setelah sarapan, tetapi Wu Du bergegas dan mengatakan dia harus meninggalkannya. Duan Ling hanya bisa mengambil bukunya dan meninggalkan rumah. Sebelum dia pergi, dia melihat ke belakang hanya untuk menemukan Wu Du mengambil piring dan sumpitnya sendiri. Mereka tidak mengizinkan pelayan masuk halaman rumah mereka, jadi Wu Du meletakkan piring kotor di baskom kayu dan meninggalkannya di luar gerbang agar seseorang bisa mengambilnya.

“Aku pergi sekarang. Kau tidak harus pergi,” kata Duan Ling kepada Wu Du.

Wu Du melambai dengan acuh padanya yang menunjukkan bahwa dia harus cepat pergi.

Duan Ling melewati banyak gerbang dan halaman menuju kelasnya bersama Mu Qing; kediaman baru kanselir jauh lebih besar daripada yang ada di Xichuan. Pada saat dia sampai di kelas, Mu Qing dan guru mereka sudah menunggu. Duan Ling segera meminta maaf, dan seperti sebelumnya, duduk di seberang Mu Qing.

Segera setelah itu, Chang Liujun masuk dan duduk bersila di samping Mu Qing setelah membawa meja untuk dirinya sendiri.

“Apa yang kau lakukan di sini?” Mu Qing bertanya.

Dengan topeng menutupi wajahnya, Chang Liujun terdengar sedikit tidak senang. “Aku di sini untuk belajar denganmu.”

Duan Ling memberinya pandangan penasaran dan melihat bahwa Chang Liujun tengah memegang salinan Seribu Karakter Klasik1. Dia ingat Mu Kuangda pernah menyebutkan bahwa Chang Liujun tidak bisa membaca, dan hampir membuatnya menyemprotkan tehnya ke seluruh meja. Tidak mungkin — karena dia tidak berhasil menendang Wu Du tadi malam, namun sebaliknya, jadi sekarang dia memutuskan untuk menjadi seorang pembunuh yang bisa membaca, begitu?

 “Apakah kamu ingat apa yang kamu pelajari sebelum perjalananmu?  Ucapkan sekali lagi.”

“Tentu.” Duan Ling memiliki ingatan yang sangat bagus. Dia menarik Pembelajaran Hebat yang dia pelajari sebelum meninggalkan Xichuan dari kepalanya, dan melafalkan tiga bab dari ingatannya.

Guru mengangguk, dan mulai menginstruksikan mereka untuk menulis esai. Dia berkata kepada Mu Qing, “Kamu telah menjadi malas untuk beberapa waktu, jadi mulai hari ini kamu harus berhenti bermain. Saat Wang Shan kembali, jika kamu terus tidak mengambil pelajaranmu dengan serius, jangan salahkan aku karena memukul telapak tanganmu dengan penggaris.”

Duan Ling baru tahu sekarang bahwa Mu Qing belum belajar sama sekali sejak pemindahan ibu kota; itu benar-benar membuat kepalanya ingin meledak.

“Kuning.” Duan Ling menoleh ke Chang Liujun yang duduk di sebelahnya dan berkata, “Ini ‘kuning’ seperti di ‘langit hitam bumi kuning’.”

Chang Liujun mengangguk, tidak berani mengeluarkan suara.

“Wang Shan, mengapa kamu terus mendongakkan kepalamu?” Guru bertanya.

“Tidak ada alasan,” kata Duan Ling. “Leherku terkilir saat tidur tadi malam.”

Duan Ling terus mencari keberadaan Wu Du di balok langit-langit di atas, tapi dia belum bisa menemukannya.  Karena Chang Liujun ada di sini, Wu Du bahkan tidak perlu datang lagi.  Namun sebelum dia menyadarinya, suara sandal kayu bergema di lorong.

“Siapa yang membangun tempat ini?” Wu Du berkata, “Semua jalur berliku ini — bukankah Kanselir Mu sendiri akan tersesat di kediaman miliknya sendiri?”

Semua orang di kelas mengalihkan perhatian mereka pada Wu Du secara bersamaan. Wu Du melepaskan sandalnya, dan membungkuk untuk menyimpannya sebelum berjalan ke ruangan dengan kaki telanjang. Dia membungkuk pada guru terlebih dulu, lalu membawa meja lain untuk duduk di sebelah Duan Ling.

Semua orang menatapnya diam-diam.

“Kau di sini juga,” kata Mu Qing.

“Aku akan belajar dengannya,” jawab Wu Du. “Pendidikan adalah untuk semua orang. Bukankah itu yang dikatakan pepatah, Tuan?”

Guru berkata, “Pendidikan adalah untuk semua orang. Jangan berkelahi di dalam kelas.”

Duan Ling tidak menyadari bahwa ide Wu Du untuk “menjaganya” adalah menjaganya secara terang-terangan, dan dia mulai tertawa.

Wu Du menunjuk kertas dan tinta Duan Ling untuk memberi tahunya bahwa dia tidak perlu khawatir tentang kehadirannya di sini, dan secara tidak sengaja melihat sekilas Seribu Karakter Klasik di tangan Chang Liujun. Dia berkata, terdengar sangat heran, “Chang Liujun, kau tidak bisa membaca?”

Suasana di sekitar mereka tampak mengeras.

“Dia sedang meninjau,” kata Mu Qing tanpa henti.

Seseorang yang memperoleh pemahaman baru dengan meninjau kembali ajaran-ajaran lama layak menjadi seorang guru,” tambah Duan Ling dengan sebuah kutipan.2

Chang Liujun tidak mengatakan apa-apa.

Baru kemudian Wu Du mengangguk dan tidak bertanya lagi. Saat dia membaca, dahi Chang Liujun memunculkan manik-manik keringat, tetapi dia tidak berani membaca dengan keras. Guru mendesak kedua muridnya untuk menulis esai, lalu dia bangkit dan meninggalkan ruangan.

Begitu guru pergi, baik Duan Ling dan Mu Qing merasa santai dan mulai membungkuk. Mu Qing minum alkohol tadi malam dan kepalanya masih pusing karena mabuk, jadi dia jatuh ke meja dan tertidur, sementara Duan Ling bersandar malas ke meja, dengan satu kaki terlempar ke paha Wu Du.  Sinar matahari musim gugur yang menyilaukan bersinar melalui kaca jendela, menghangatkannya; Duan Ling tiba-tiba menyadari betapa indahnya hidup — bahkan belajar pun terasa bermakna. Dia tidak lagi sendirian.

“Wang Shan.” Mu Qing merasa sedikit cemburu, memperhatikan mereka.  “Datanglah ke sisi meja ini. Aku ingin berbicara denganmu tentang sesuatu. Bantu aku dengan ini.”

Duan Ling akan bangkit ketika Wu Du berkata, “Ini bahkan belum siang. Apa yang kalian berdua ingin lakukan?”

Jadi Mu Qing tidak memiliki pilihan selain tetap duduk di sana, menggeliat di kursinya. Mereka tidak pergi untuk makan siang sampai guru kembali, memeriksa esai yang telah mereka tulis, dan gong siang telah dibunyikan.  Mereka berbaris, duduk bersama di atas papan kayu di beranda, masing-masing membawa kotak makan siang, mengobrol sambil makan. Mu Qing dan Chang Liujun dipanggil pergi ketika tengah memakan kotak makan siang mereka, meninggalkan Duan Ling dan Wu Du sendirian.

“Menurutmu ke mana mereka pergi?”  Duan Ling berkata pada Wu Du.

“Kurasa mereka pergi menemui tamu.  Mungkin mendapatkan makanan enak. Kau mau?”

Duan Ling mengabaikan pertanyaan itu. Semilir angin musim gugur mengisi udara sore dengan gemerisik dedaunan dan denting lonceng angin, sementara sinar matahari menyinari halaman. Jiangzhou benar-benar tempat yang indah, dengan empat musim berbeda, sama sekali tidak seperti mendung suram yang terus-menerus melanda Xichuan sepanjang tahun.

Menyadari bahwa Duan Ling mulai lelah, Wu Du membiarkannya bersandar di bahunya. Setelah  mereka bersandar satu sama lain, mereka tidur siang sebentar di serambi yang berliku. Duan Ling menggosok matanya ketika dia bangun dari tidurnya untuk menemukan bahwa Mu Qing belum kembali. Karena masih ada waktu, Wu Du meluangkan sedikit waktunya untuk mengajarinya bermain pedang.  Masing-masing memegang penggaris kayu, Wu Du menyimpan satu tangan di belakang punggungnya, berdiri tegak dan tidak bergerak seperti gunung di halaman untuk bertanding dengan Duan Ling.

“Bahumu terlalu tinggi. Kunci dari gerakan ‘gunung terbelah’ ada di lengan bukan bahu. Segera setelah kau mengangkat bahumu, itu akan terlepas.”

Duan Ling mengikuti instruksinya dan tiba-tiba mengambil langkah maju, menebas. Wu Du berbalik di tempat untuk menghindarinya, karenanya Duan Ling hampir jatuh. Wu Du mulai tertawa, dengan cepat melingkarkan satu tangan di pinggang Duan Ling untuk membuatnya kembali berdiri dengan kokoh.

“Lagi. Ketika kakiku sudah lebih baik, aku akan membantumu melatih seni ringan.”

Mu Qing kembali, dan melemparkan sesuatu ke Duan Ling. “Ini, untukmu.”

Ini adalah untaian merjan3. Duan Ling menyadari sekilas bahwa itu buatan orang Mongolia. Dia belum pernah melihat manik-manik seperti ini di kediaman Mu sebelumnya.

“Dari mana ini?” kata Duan Ling.

“Ayah memberikannya padaku. Dia berkata untuk memberimu satu juga. Apakah kau berlatih ilmu pedang? Bisakah aku belajar juga?”

Melihat bahwa Mu Qing telah memberi Duan Ling sesuatu, Wu Du berpikir tidak pantas baginya untuk menerima sesuatu secara cuma-cuma, dia juga mengajari Mu Qing beberapa gerakan, lalu Duan Ling bersama Mu Qing bertanding satu sama lain. Chang Liujun memperhatikan mereka sebentar. “Kau mengajari mereka Pedang Alam?”

“Apa itu urusanmu,” jawab Wu Du.

Duan Ling menutup mulutnya.

Satu-satunya murid yang tersisa di Aula Harimau Putih adalah Wu Du, jadi secara alami dia adalah kepala sekte dan bisa mengajar siapa pun yang dia suka. Chang Liujun tidak memiliki hak untuk ikut campur, jadi yang bisa dia lakukan hanyalah berdiri di sana dan menonton. Pada akhirnya dia bertanya, “Apakah kau menemukan metode qi?”

“Tidak.”

Chang Liujun mencibir dan berkata, “Jika kau tidak memiliki metode qi, mengapa repot-repot.”

“Pergi baca bukumu.” Wu Du berkata dengan tidak sabar, “Mengapa kau banyak bicara?”

Chang Liujun menutup mulutnya.

Sejak hari itu, Wu Du dan Chang Liujun bergabung dengan Duan Ling dan Mu Qing sebagai murid di kelas mereka.  Chang Liujun kadang-kadang pergi untuk tinggal bersama Mu Kuangda, tetapi Wu Du hampir selalu ada di sana setiap hari. Cuaca berangsur-angsur mendingin, dan salju pertama mulai turun saat mereka mulai menyalakan anglo di dalam kelas. Siang hari hanya membuat seseorang merasa lebih malas; kedatangan musim dingin membuat Wu Du tampak seperti pemanas, bersinar dengan panas di sekujur tubuhnya, menghangatkan tangan dan kaki Duan Ling. Mereka bahkan lebih menyatu daripada sebelumnya, dan Mu Qing sangat iri melihat mereka berdua.

Salju Jiangzhou turun terus menerus dengan lembut, serta sangat bersih saat berkibar tertiup angin. Setiap tanaman ditutupi kain kasa putih tipis.

Segera setelah Wu Du sampai di kelas hari ini, dia dipanggil oleh Mu Kuangda, meninggalkan Duan Ling dan Mu Qing untuk duduk menghangatkan diri di dekat perapian, terdengar cekikikan dan tawa saat mereka mengobrol. Tidak lama kemudian, Wu Du bergegas kembali dan berkata kepada Duan Ling dari luar kelas, “Aku harus pergi ke istana.”

“Apakah sesuatu terjadi?”

“Aku tidak yakin. Mereka mengatakan seorang utusan asing ada di sini, dan Yang Mulia memanggilku dan ingin aku bertemu dengan mereka.”

“Kalau begitu pergilah. Apakah kau ingin aku menunggumu untuk makan malam?”

“Aku khawatir mungkin ada perjamuan. Aku pasti akan kembali nanti malam. Jadi kau…”

Duan Ling tahu bagian selanjutnya dari kalimat Wu Du adalah “hati-hati”, dan begitu mengerti, dia mengangguk.  Sudah hampir tiga bulan sejak mereka datang ke Jiangzhou, Lang Junxia belum mencoba membunuhnya, dan putra mahkota juga tidak melakukan apa-apa, jadi mungkin mereka tidak berencana melakukan apa pun padanya? Duan Ling sering melonggarkan kewaspadaannya, tetapi dia tidak memiliki pilihan selain melawan dan mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia harus berhati-hati.

“Shan,” kata Mu Qing kepada Duan Ling, dan Duan Ling kembali sadar, “Mari belajar. Ujian akan datang bulan depan.”

Mu Qing selalu memanggilnya seperti itu, dan Duan Ling merasa sangat aneh karenanya. Meskipun itu hanya satu karakter namanya, itu selalu tampak agak terlalu intim.

“Wu Du adalah orang yang sangat licik,” kata Mu Qing dengan sungguh-sungguh, “dia pasti telah menipumu.”

“Apa?” Ketika Duan Ling mendengar kata “menipu” dalam kalimat yang sama dengan Wu Du, dia merasakan mati rasa yang aneh di tengkoraknya dan perutnya mulai sakit.

“Itulah yang dikatakan Chang Pin. Kau tidak harus selalu mempercayai Wu Du dan melakukan apa pun yang dia minta untuk kau lakukan.”

“Tidak, tidak,” Duan Ling membelanya. “Dia tidak akan menipuku.”

Jika yang benar-benar diinginkan Wu Du adalah dukungan kekaisaran, Duan Ling pasti sudah mati sekarang. Tidak mungkin dia akan duduk di sini berbicara dengan Mu Qing.

Mu Qing hanya bisa diam, dan membalik halaman bukunya. Duan Ling agak penasaran; dia tahu Mu Qing mengatakan itu demi kepentingan terbaik Duan Ling, bagaimanapun, Duan Ling tidak berperasaan.  Mengesampingkan semuanya, jika dia bisa kembali ke istana dengan sukses suatu hari nanti, dia pasti akan berselisih dengan Mu — bagaimanapun juga, dia memegang terlalu banyak rahasia Mu Kuangda dalam genggamannya, sementara dalam arti tertentu Mu adalah orang yang menyelamatkan hidupnya.

Itu sebabnya dia terus-menerus berusaha menghentikan dirinya dari terlalu dekat dengan Mu Qing, dan selalu meninggalkan jarak di antara mereka. Selain belajar dan mempersiapkan ujian, dia tidak memberi Mu Qing kesempatan untuk mengembangkan hubungan yang lebih dalam dengannya. Jika tidak, ketika tiba saatnya untuk menyelesaikan perbedaan mereka, itu hanya akan lebih menyakiti mereka berdua.

“Mengapa Chang Pin mengatakan hal seperti itu?” Duan Ling sangat memahami bahwa karena apa yang Mu Qing katakan sebelumnya keluar dari mulut Chang Pin, maka itu bukanlah sesuatu yang dia katakan tanpa alasan — bahwa kata-kata itu seharusnya mengandung lebih banyak hal yang tersirat.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Rusma

Meowzai

Footnotes

  1. Seribu karakter umum dibuat menjadi puisi, di mana tidak ada karakter yang mengulang. Pada dasarnya itu adalah alfabet.
  2. Dari Analek Konfusius. 
  3. Manik-manik dari batu karang merah.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments