English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 17 Part 3

Ketika senja, di jalan setapak Tongguan yang sempit.

Wu Du mengarahkan kudanya melalui jalur gunung, memasuki padang rumput.

Hup!”

Memacu kuda sejauh yang dia bisa, perjalanan kembali ke Xichuan sangat mudah, dan dia hanya membutuhkan waktu dua setengah hari untuk sampai ke sana. Sebaliknya jalan menuju Tongguan berupa tanjakan, tapi jika semuanya berjalan sesuai rencana, dia dapat kembali dalam tiga hari lagi.

Di ujung rantai puncak gunung yang tak terputus, matahari perlahan terbenam, memandikan puncak dalam cahaya merah tua dan menebarkan pendar bayangan di antaranya. Dia tidak tahu kapan ini dimulai, tapi pada titik tertentu Wu Du mulai tidak menyukai malam. Setiap kali malam turun ke dunia, dia akan merasakan perasaan sedih bahwa hari lain akan segera berakhir; dia tidak tahu kapan ini terjadi, tapi dia sudah terbiasa bergerak di siang hari, dan dia tidak lagi ingin kembali ke malam hari.

Kau adalah seorang pembunuh.  Pembunuh tidak memiliki siang — hanya malam. Suara itu terdengar di samping telinganya sekali lagi.

Memacu kudanya ke depan, dia mengejar percikan terakhir matahari terbenam ke barat, hampir seperti dia tidak ingin melihat dunia jatuh ke dalam kegelapan begitu cepat; dia terus mengawasi beberapa kepingan cahaya terakhir ini sampai matahari terbenam sepenuhnya, ketika apa yang tersisa di langit di balik pegunungan adalah garis biru tua yang luar biasa, meninggalkannya dalam mimpi yang tenang dan penuh warna.

Dia masih ingat bagaimana dia tidak menyukai siang hari ketika dia masih kecil, dan bagaimana dia hanya menyukai malam hari. Hanya dengan menyatu dengan malam dia merasa aman dan tenang. Namun saat ini dia lebih suka hidup di siang hari; siang hari lebih menggairahkan, dan jauh lebih menarik. Di pagi hari ketika anak itu bangun, dia akan berbicara pada Wu Du dengan senyum di wajahnya, menyibukkan diri dengan ini atau itu, dan dalam sekejap dunia akan menjadi hidup di sekelilingnya.

Begitu malam tiba, mereka akan pergi tidur dan berhenti berbicara, dan Wu Du akan merasa seperti dia telah kembali ke dunianya sendiri untuk menjaga pintu yang tertutup itu lalu menunggu Duan Ling bangun lagi sehingga mereka dapat berbicara satu sama lain. Hari lain berlalu, saatnya tidur, dan pintu ditutup lagi.

Itu mengingatkannya pada jam barat yang dikirim dari salah satu negara asing sebagai penghormatan yang pernah dia lihat di kediaman milik Zhao Kui. Setiap kali waktu tertentu datang, pintu kecil pada jam akan terbuka, lalu sebuah patung kecil akan keluar dari sana untuk membuat banyak suara yang tidak dapat dipahami. Pertama kali Wu Du melihatnya, dia pikir itu lucu, tapi patung itu hanya keluar pada waktu tertentu; sedangkan di sisa waktu setiap kali dia melewati ruangan dia akan berhenti di luar untuk menunggu patung mengumumkan waktu.

Ada begitu sedikit yang dia nikmati dalam hidup sehingga Wu Du tidak bisa tidak meratapi betapa menyedihkannya kehidupan yang dia jalani.

Bintang-bintang terbit, dan bintang Biduk berkelap-kelip di langit musim gugur, memandu jalannya ke depan. Dalam beberapa hari, itu akan menjadi Ketujuh dari Ketujuh.

Bagaimana mereka harus menghabiskan Ketujuh dari Ketujuh?1 Ini akan menjadi hari terakhir jadi mungkin tidak akan mudah bagi mereka untuk pergi …. Wu Du mulai berpikir tentang bagaimana dia selalu sendirian sejak dia meninggalkan sektenya; hari-hari festival tidak pernah terasa seperti hari-hari festival, dan Tahun Baru juga tidak pernah terasa seperti Tahun Baru. Kali ini, ketika mereka selesai dengan tugas ini, mereka dapat mengambil waktu untuk istirahat.

Wu Du merasa seolah-olah dia tidak akan pernah bisa melihat ke dalam hati anak laki-laki itu — pemuda bernama Wang Shan ini tampaknya telah menyembunyikan sesuatu sejak hari dia tiba di sisi Wu Du, sesuatu yang terkubur begitu dalam dan tersembunyi begitu baik sehingga seperti dia memakai topeng. Namun ketika dia memikirkannya dengan hati-hati, Wang Shan tidak pernah mengambil tindakan apa pun yang tampaknya terlalu di luar kebiasaan.

Terkadang dia licik seperti rubah, dan terkadang dia tampak benar-benar tidak bersalah. Wu Du bertanya-tanya siapa dia sebenarnya …

Dari jalur gunung yang tenang di malam hari, angin bertiup dengan lemah lembut, dan bahkan tapak kuda tampak menjadi lebih ringan. Daun jatuh terbang ke udara di samping Wu Du, bergemerisik saat dia meninggalkannya dalam debu. Gerbang Utara Kura-kura Hitam juga telah bangkit;2 mengikuti jalur pegunungan yang berkelok-kelok, Wu Du mengarahkan kudanya ke arah barat daya menuju jalan raya di pegunungan.


Duan Ling bangun keesokan paginya disaat fajar dari tidur panjang yang membuatnya pening, terlihat sangat kelelahan.

Kabut tebal menyelimuti segalanya hari ini, dan ketika dia melangkah keluar dari halaman, dia hampir tidak bisa melihat jarinya sendiri, apalagi jalannya. Duan Ling tanpa sadar memanggil Wu Du, tapi sebelum dia melakukannya, dia ingat bahwa Wu Du telah pergi ke Xichuan. Pelayan datang dengan sebuah pesan, dan Duan Ling pergi menemui Bian Lingbai.

Kaki Fei Hongde sebagian besar telah pulih, dan dia bersama Bian Lingbai, menunggu Duan Ling datang untuk sarapan. Ada juga beberapa perwira militer di dalam ruangan.

Bian Lingbai menoleh ke Duan Ling, “Situasi dan kondisi kedatanganmu beberapa hari yang lalu agak mendadak jadi aku belum sempat memperkenalkannya padamu. Mereka semua adalah wakil dari Tongguan, dan mereka juga dari generasi pamanmu.”

Duan Ling akan bangkit untuk membungkuk ketika para perwira militer itu dengan sopan menolak sebelum dia melakukannya. “Oh, itu tidak perlu.”

Bian Lingbai memperkenalkan para pria itu satu demi satu; dua Wakil Jenderal, dua Kolonel, satu Panitera Resmi.3 Salah satunya bernama Wakil Jenderal Wang, yang lain adalah Wakil Jenderal Xie, sedangkan Panitera sebaliknya sama sekali tidak berguna untuk digunakan. Jika Bian Lingbai ingin melakukan sesuatu, dia selalu berkonsultasi dengan penasihatnya yang brilian, Fei Hongde, dan jika menyangkut urusan internal, dia bahkan tidak mau membiarkan Panitera ikut campur. Jadi ketika makanan mulai disajikan, para kolonel serta pencatat mundur dari ruangan, meninggalkan Wang dan Xie untuk menemani mereka.

Setelah mereka selesai sarapan, Bian Lingbai menugaskan seseorang untuk mengumpulkan beberapa pria sehingga mereka dapat meninggalkan Tongguan dengan dirinya sendiri dan Duan Ling ke bagian timur Qinling, untuk memeriksa apakah hartanya masih utuh.

Tongguan dibangun di atas pegunungan, dengan jalan menuju Xichuan di selatan, Huaiyin dan Shangzi di timur dan Xiliang yang berbatasan dengan utara, itu telah diperebutkan oleh para komandan militer sejak dahulu kala.

Begitu mereka keluar dari celah gunung, Duan Ling duduk di atas kudanya di depan pegunungan besar dan merasakan dunia di depannya meluas.

Awan menyebar di hadapannya seperti lautan saat kabut masuk; bidang penglihatannya meningkat dengan ketinggian seolah-olah pegunungan terbelah di depannya, awan mengalir melalui celah-celah puncak gunung seperti air terjun, sementara di kejauhan Sungai Kuning melonjak. Puncak gunung berkumpul, ombak bergolak mengepul; Jalan Tongguan berkelok-kelok melewati pegunungan dan sungai di dalam dan di luar.4

“Rong’er.” Bian Lingbai berkuda berdampingan dengan Duan Ling dengan kecepatan sedang.

“Ya, paman.”

“Kamu berbicara terlalu sedikit. Selalu begitu tenang seperti itu. Kami dapat mengatakan kamu dewasa dan sangat bersungguh-sungguh, itu benar, tetapi jika kamu berbicara terlalu sedikit, aku khawatir aku tidak dapat membantumu.”

“Aku selalu seperti ini saat dirumah. Saranmu masuk akal, paman. Aku akan mencoba untuk berbicara lebih sering mulai sekarang.”

“Ayahmu adalah orang yang berhati-hati. Dia yang banyak bicara banyak salahnya, semakin banyak bicara semakin banyak kesalahan, itu benar. Sekarang katakan padaku, apa pendapatmu tentang situasi saat ini antara Liao dan Xiliang?”

Duan Ling tahu Bian Lingbai berencana untuk melawan pemerintah, dan dia juga sengaja tidak menyembunyikannya dari Duan Ling; samar-samar, dan seolah-olah bermaksud melakukannya, dia akan membocorkan beberapa rencananya, namun dia tidak akan menyerahkan keseluruhan skema. Agaknya dia berencana untuk menguji kesetiaan Duan Ling.

“Apa pun yang Anda pikirkan, paman, itulah yang akan aku lakukan.”

Bian Lingbai tertawa terbahak-bahak, tidak pernah menyangka Duan Ling akan mengatakannya seperti itu. Kebanyakan orang bodoh tidak dapat melihat kebodohan mereka sendiri, tapi mereka cenderung waspada terhadap orang-orang yang dekat dengan mereka yang terlalu pintar — Li Jianhong adalah orang yang mengajari Duan Ling itu.

“Ada sesuatu yang aku ingin kau lakukan untukku.” Bian Lingbai menambahkan, “Kupikir Pangeran Tangut tampaknya sangat menyukaimu. Bantu aku dan atur pertemuan dengannya — katakan padanya untuk menemuimu di luar kota. Aku akan mengurus sisanya.”

“Tentu.” Duan Ling setuju untuk melakukannya tanpa berhenti untuk berpikir.

Bian Lingbai cukup terkejut melihat Duan Ling tidak bertanya sama sekali, tapi sikap tidak mengajukan pertanyaan ini cocok sekali dengan Bian Lingbai.

“Tapi aku tidak sepenuhnya yakin.” Duan Ling sedikit memikirkan ini, “Bagaimana jika dia tidak mau pergi denganku? Aku hanya khawatir dia akan… curiga? Ngomong-ngomong, paman, apa yang kita coba lakukan?”

Bian Lingbai memberinya tatapan penuh teka-teki. “Tidak bisakah kamu memikirkan sesuatu sendiri?”

Duan Ling terdiam.

Bian Lingbai berkata, “Luangkan lebih banyak waktu bersamanya. Jika ada sesuatu yang tidak kau mengerti, tanyakan pada Master Fei.”

Duan Ling hanya bisa mengangguk. Dia berpikir: bukankah kau hanya memintaku untuk menggunakan daya tarik seksku saja? Tapi itu bukan masalah — dia tetap ingin mengobrol dengan Helian Bo.

Kabut telah larut, namun Qinling diselimuti awan gelap sepanjang hari. Mereka sampai ke tempat Fei Hongde diserang.

Duan Ling berkata, “Seharusnya di sekitar sini.”

Bian Lingbai baru saja akan memerintahkan anak buahnya untuk melakukan pencarian ketika Duan Ling sedikit menarik ujung jubahnya.  “Paman, aku punya sesuatu untuk diberitahukan kepadamu.”

Bian Lingbai berjalan menjauh dari kelompok. Duan Ling sekarang berpikir bahwa Fei Hongde tidak datang kali ini, dan dialah yang harus memberitahukannya kepada rubah tua ini — terakhir kali mereka berada di sini, Fei Hongde sudah tahu Duan Ling menemukan pintu masuk ke harta karun! Tapi dia tidak mengatakan apapun sama sekali.

“Aku memiliki kecurigaan tentang tempat ini,” bisik Duan Ling di dekat telinga Bian Lingbai, “dan aku tidak memberi tahu siapa pun.”

“Bawa aku ke sana sekarang,” kata Bian Lingbai. Dia meninggalkan instruksi ke bawahannya untuk menunggunya di sini dan bertanya pada Duan Ling, “Apakah kamu tahu cara menggunakan pedang?”

“Aku bisa menggunakan busur.”

Jadi Bian Lingbai memberinya satu set busur dan anak panah, lalu melemparkan pedang juga padanya.  Sambil memegang pedangnya sendiri, Bian Lingbai memberi isyarat agar Duan Ling naik kuda. Duan Ling memimpin jalan, berlari kencang ke dalam hutan.

“Di sini. Aku melihatnya terakhir kali kami datang, tetapi aku tidak memberi tahu Master Fei.”

Apa yang ingin disampaikan Duan Ling kepada Bian Lingbai adalah, aku tidak memberi tahu Master Fei, jadi kau juga tidak boleh melewatkan ini, tapi Bian Lingbai telah salah mengartikan kata-katanya. Dengan anggukan dia berkata, “Bagus. Anak baik.”

Duan Ling hampir tertawa; dia bahkan tidak tahu harus berkata apa.

Dengan hati-hati, Bian Lingbai turun dari kudanya, dan mereka berdua mengintip ke dalam gua yang dilewati si pembunuh tempo hari. Aliran udara dingin datang dari dalam. Tanpa berkonsultasi dengannya, Bian Lingbai berjalan di depan, sementara Duan Ling mengacungkan panahnya untuk menutupi punggungnya. Ketika panahnya mengarah ke belakang leher Bian Lingbai, Duan Ling tidak bisa menahan diri untuk tidak gemetar.

Semuanya berakhir jika dia melepaskan panah ini sekarang, tapi bahkan jika dia menembaknya sekarang, dia tidak akan bisa pergi dari sini. Dia sebaiknya menunggu Wu Du kembali dulu.

Bian Lingbai berbalik ke arah luar gua dan berkata, “Ayo masuk.”

Duan Ling memeriksa tanda dan goresan di sekitar area, dan jelas masih ada jalan berliku dan zig-zag yang mengarah ke bagian terdalam gua. Ketika mereka sampai di ujungnya, mereka menemukan ruang terbuka ke tebing bawah tanah. Duan Ling menyalakan lilin dan menyuruh Bian Lingbai untuk melihat — ada jejak kaki di tepi tebing.

“Paman, kita tidak bisa pergi lebih jauh.”

Ekspresi Bian Lingbai goyah seolah-olah dia sedang memikirkan sesuatu.

“Lihat ke sana, di belakang,” Duan Ling menambahkan, “seutas tali.”

“Seharusnya di sini.” Bian Lingbai mengangguk pelan. “Kita akan menggalinya di lain hari, aku akan meminta Master Fei untuk mencari hari yang baik untuk itu.”

“Ayo pergi.” Bian Lingbai mengambil tempat di depan, melindunginya. Duan Ling tiba-tiba tidak ingin membunuhnya lagi, hanya sedikit — lagipula, selain ingin melawan kekaisaran dan membunuh Helian Bo, sepertinya Bian Lingbai tidak melakukan sesuatu yang terlalu berlebihan terhadap Duan Ling sendiri.

Bian Lingbai berbalik untuk melirik Duan Ling dengan tatapan aneh di matanya, seolah-olah pikirannya sibuk sendiri. Duan Ling baru saja memikirkan kapan Wu Du akan kembali ketika tiba-tiba Bian Lingbai menendang satu kaki dan mengaitkan pergelangan kaki Duan Ling ke depan. Duan Ling tidak menghindar tepat waktu; dia tergelincir ke belakang ke tepi tebing, berteriak dengan keras saat itu terjadi padanya.

Bian Lingbai menatap Duan Ling tanpa sepatah kata pun, terlihat sedikit menyesal.

“Maafkan aku, Rong’er. Aku sudah memikirkan ini, dan aku yakin semakin sedikit orang yang tahu tentang rahasia ini semakin baik. Bagaimanapun, sisa keluarga Zhao sudah pergi, jadi kau akan bisa bersatu kembali dengan ayahmu di dunia bawah. Hanya ini, kurasa – Paman Bian akan memastikan untuk membakar uang kertas untukmu.”

Kemudian Bian Lingbai menginjak keras tangan Duan Ling, dan dengan teriakan sedih, Duan Ling berguling turun dari tepi tebing.


Menjelang malam, tanpa berhenti untuk beristirahat dan pergi secepat yang dia bisa, Wu Du telah memasuki Kota Xichuan.

Perintah kekaisaran untuk relokasi ibu kota telah diumumkan, dan dalam dua minggu semua keluarga besar akan meninggalkan kota kekaisaran yang megah ini yang telah berkembang selama seribu tahun; kota yang penuh dengan hiruk pikuk.

“Di mana Kanselir Agung?” Menghitung malam dia mencuri buku besar, sudah tiga hari dua malam sejak Wu Du dapat tidur, matanya merah karena kelelahan. Hal pertama yang dia lakukan ketika memasuki kediaman adalah mencari Mu Kuangda, namun bagian dalam kediaman kanselir terlihat sepi, dengan hampir tidak ada orang di sekitarnya — mereka pasti telah pergi ke Jiangzhou sebelumnya.

Wu Du mengeluarkan makian pelan di kepalanya. Kanselir sebaiknya tidak pergi dulu, kalau tidak dia harus pergi jauh-jauh ke Jiangzhou, dan tidak ada waktu untuk itu!

Chang Liujun sedang menendang bola bulu5 dengan Mu Qing di halaman, dan ketika Wu Du masuk, mereka berdua menatapnya.

Mu Qing terlihat terperangah karena dia ada di sini. “Wu Du?! Di mana Wang Shan?! Ke mana kalian pergi ?!”

Chang Liujun memandang Wu Du dengan curiga. Masih terengah-engah dari perjalanannya, Wu Du berdiri dengan tangan di sisi tubuhnya. “Aku meminta pertemuan dengan Kanselir Mu karena ada laporan mendesak militer.”

Chan Liujun tertawa mengejek. “Kau sampai sejauh ini mengatakan ‘meminta pertemuan’? Pasti begitu mendesak. Sayangnya, Kanselir Mu sudah pergi ke Jiangzhou.”

Wu Du menganggapnya sebagai permusuhan diam-diam.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Ini bukan catatan per ucapan, tetapi pengingat: Duan Ling memberi tahu Wu Du bahwa ulang tahunnya adalah pada Tanggal Tujuh dari Bulan Ketujuh. (Ulang tahunnya yang sebenarnya adalah pada enam bulan kedua belas.)
  2. Sementara bintang biduk pada dasarnya sama dalam bahasa Cina (biduk utara) seperti dalam Bahasa Inggris, Gerbang Utara adalah nama Cina dari Fomalhaut. Gerbang Utara Chang’an selama Dinasti Han dinamai berdasarkan bintang tersebut.
  3. Seorang registrar berfungsi seperti sekretaris (yang bertanggung jawab atas catatan) sementara biasanya juga bertindak sebagai penasihat tingkat tinggi. Tidak ada padanan Bahasa Inggris dari 校官 (Xiao Guan), dan mereka biasanya dibagi menjadi atas, tengah, dan junior, yang biasanya penerjemah Inggris terjemahkan masing-masing menjadi Kolonel, Letnan Kolonel, dan Mayor, tetapi karena itu TIDAK PERNAH digunakan dalam novel ini, penerjemah hanya akan memberi mereka semua pangkat kolonel.
  4. Sebuah syair oleh Zhang Yanghao, penyair dinasti Yuan tentang pemandangan Tongguan. Kamu  dapat menemukan seluruh puisi yang diterjemahkan di https://en.wikipedia.org/wiki/Zhang_Yanghao
  5. Shuttlecock / kock.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments