English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 17 Part 1

Di malam hari, Duan Ling terbaring diam di sana ketika tiba-tiba dia merasakan Wu Du bergerak. Wu Du mengangkat tangan yang Duan Ling lemparkan ke atas tulang rusuknya, lalu meletakkannya dengan lembut di tempat tidur, lalu dia dengan hati-hati mengangkat kaki Duan Ling sehingga itu tergelincir dengan tenang dari pinggangnya.

Duan Ling berpikir, apakah kau juga harus berhati-hati seperti ini ketika akan bangun untuk buang air kecil? 

Setelah dia melepaskan Duan Ling dari dirinya sendiri, Wu Du berbalik dan turun dari tempat tidur dalam satu gerakan halus tanpa suara dengan kaki telanjang. Dia mengambil pakaian hitam yang dia sembunyikan sebelumnya dan memakainya kembali.

“Mau ke mana?”

Wu Du sedikit terkejut.

“Bawa aku bersamamu. Bawa aku bawa aku.”

“Ini tengah malam. Kenapa kau belum tidur?” kata Wu Du.

“Tapi kau juga belum tidur.” Duan Ling memiliki gagasan yang kabur tentang apa yang akan dilakukan Wu Du. “Apakah kau akan pergi ke kamar Bian Lingbai?”

Wu Du bergumam mengiyakan.

Pintar, pikir Duan Ling. Karena musuh baru saja melarikan diri, meskipun keamanan akan ketat di luar kediaman sekarang, inilah saat di mana Bian Lingbai akan sangat lengah. Lagi pula, begitu si pembunuh gagal dalam misinya, dia akan mundur untuk sementara waktu, bersembunyi, dan menunggu kesempatan berikutnya untuk menyerang.

Wu Du tampaknya ragu sejenak sebelum dia mendorong pintu terbuka. “Jangan memakai sepatumu. Itu akan membuat kebisingan. Ayo pergi.”

Duan Ling melangkah keluar dari kamar dengan pakaian dalam yang dia pakai saat tidur, jadi salah satunya berpakaian seputih salju dari ujung kepala hingga ujung kaki, sementara yang lain berpakaian serba hitam. Duan Ling bahkan tidak tahu harus berkata apa padanya — Aku adalah target yang jelas dalam kegelapan, jadi apakah ada arti dari perubahanmu menjadi serba hitam, Wu Du? Jika mereka akan menangkap kita, mereka tetap akan menangkap kita berdua. 

Tepat saat dia akan berjalan ke halaman, Wu Du mengangkatnya dari samping dan melompat ke udara.

Dia tidak lagi terlalu kecil, tapi Wu Du tampaknya membawanya dengan mudah, dengan cepat melewati halaman sampai mereka tiba di serambi kayu. Mendorong pintu terbuka dengan tenang, mereka berdua merunduk ke dalam. Wu Du memegang pergelangan tangan Duan Ling dan menariknya ke sudut di mana mereka menyatu dalam bayangan dan berdiri diam. Pada saat yang sama, dua petugas patroli malam melintas, melewatkan mereka dalam hitungan detik.

Wu Du memeriksa sekelilingnya, telinganya sedikit berkedut, lalu dia melingkarkan lengannya di pinggang Duan Ling dan melompat ke tiang atap. Dengan ayunan dan lompatan dia pergi dari satu atap ke atap yang lain. Duan Ling tidak bisa tidak mengingat malam itu di Shangjing ketika Li Jianhong menggendongnya dan berjalan menaiki tembok, dan bagaimana mereka terbang melintasi atap untuk menyelamatkan Batu.

Bulan yang cerah muncul di belakang Gunung Qilian ditengah lautan awan yang luas dan tak terbatas.1

Di bawah bulan yang cerah, hati Duan Ling tiba-tiba memunculkan sentimen aneh terhadap Wu Du — seolah-olah ayahnya sekali lagi kembali ke sisinya.

Dia menoleh dan bersandar ke bahu Wu Du, melingkarkan lengannya di pinggang Wu Du.

Pikiran Wu Du seketika kosong; dia akan berlari melewati bagian terakhir serambi ketika dia tergelincir, jatuh dari atas bersama Duan Ling, bermandikan genteng hancur dengan bunyi yang keras bersama mereka. Duan Ling hampir berteriak saat mereka berdua jatuh ke halaman.

“Siapa di sana?!”

“Pembunuh—!”

Suara itu segera memperingatkan para penjaga, dan dilihat dari raut wajah Wu Du, dia hampir kehilangan akal sehatnya, sementara Duan Ling tetap tidak menyadari apa yang baru saja terjadi. Mereka menyembunyikan diri di balik bebatuan hias, Wudu memegang kepalanya dengan tangannya, ekspresinya jelas mengungkapkan “reputasiku yang legendaris baru saja terasa sia-sia”.

Senjata terhunus, para penjaga dengan hati-hati berjalan di bawah koridor memeriksa setiap sudut dan celah, tapi mereka tidak menemukan apa pun. Wu Du mengambil batu dan melemparkannya ke luar halaman; batu membuat lengkungan di udara dan akhirnya mendarat di atap selusin langkah jauhnya, membuat suara.

“Dia pergi ke sana!” Seorang penjaga berkata, “Kejar dia!”

Dan begitu saja, halaman itu kosong dari penjaga. Wu Du menggeram pada Duan Ling, “Apa yang kau lakukan?”

“Aku tidak melakukan apa-apa. Apakah aku telah melakukan sesuatu?”

Tetapi ada orang baru yang datang ke area itu sehingga Wu Du tidak memiliki banyak pilihan selain mempersingkat ini dan membawa Duan Ling dengan cepat melewati koridor, sampai mereka tiba di depan kamar Bian Lingbai. Dia meletakkan jari di depan bibirnya untuk memberi isyarat sshh diam pada Duan Ling; Jantung Duan Ling berdetak kencang di dadanya. Ada dua pria yang berjaga di luar halaman, jadi Wu Du berkeliling ke sisi lain rumah mencari jendela.

Tinggi dan ramping dalam pakaian hitam, Wu Du berdiri di sana di samping jendela dengan kaki telanjang dan telinganya menghadap ke ruangan. Dunia tampak sepenuhnya diam; ketika Duan Ling menutup matanya, seolah-olah dia bisa mendengar bunga-bunga bermekaran di keheningan malam.

“Aku tidak percaya dia bangun jam segini.” Wu Du membuka pintu dan melangkah masuk. Duan Ling mengikutinya masuk, menutup jendela di belakangnya. Tidak ada satu jiwa pun di ruangan itu, dan dia tidak tahu ke mana perginya Bian Lingbai — mungkin dia sangat ketakutan sampai-sampai dia berbicara dengan para penasihatnya.

Peta harta karun di atas meja hilang. Bian Lingbai pasti membawanya.

“Ubin ini di sini.” Duan Ling meraba-raba di sepanjang ubin lantai.

Wu Du mendatanginya, berdiri di atas ubin, lalu dia melihat ke atas — tidak ada yang terjadi dan tidak ada perubahan di ruangan itu. Dia memberitahu Duan Ling untuk bangkit dan mereka berdua berbalik ke dinding. Ada lekukan di atasnya, dan ada tanda-tanda benda logam yang menggores salah satu sisi lekukan. Saat Wu Du mengeluarkan belati dan menancapkannya di alur, dindingnya terlepas dan meluncur dengan tenang.

“Ketemu!” Duan Ling melihat ruangan gelap di balik dinding yang cukup besar untuk satu orang. Di dalamnya ada banyak jilid yang terikat benang. Dia mengambil satu dan membukanya untuk menemukannya penuh dengan nama, bersama dengan lembaran-lembaran surat.

“Cepat,” Wu Du mendesaknya.

Duan Ling mengeluarkan salah satu buku dan memeriksa isinya di bawah cahaya rembulan yang redup — itu adalah buku besar yang berisi daftar nama yang tidak benar-benar dikenali Duan Ling. Ada angka di belakang nama.

“Ini pasti daftar suap.” Duan Ling tidak mengenal salah satu fungsionaris yang bekerja untuk istana kekaisaran sehingga dia tidak bisa mencocokkan daftar itu dengan apa pun; dia ingin melihat-lihat surat-suratnya.

“Jangan repot-repot dengan surat-surat itu. Kita akan pergi segera setelah kau menemukan sesuatu. Kita bisa meluangkan waktu dan melihat-lihat sisanya begitu dia mati.”

Karena mereka telah berhasil menemukan tempat persembunyian untuk informasi tersebut, mereka dapat melanjutkan dan menyingkirkan Bian Lingbai; namun, masih ada terlalu banyak faktor tak terkendali di depan. Jika prajurit Tongguan memberontak, atau jika ada penasihatnya yang tahu tentang ruangan ini, maka mereka akan mendapat hambatan lain.

Dia masih mencari di antara buku-buku ketika tiba-tiba mereka mendengar langkah kaki tepat di luar. Wajah Wu Du menjadi gelap, dan dia menarik Duan Ling lalu menyelinap ke kamar bersamanya, dengan cepat meletakkan tangannya di tepi dinding untuk mulai menggesernya kembali diam-diam.

Duan Ling menahan napasnya. Dengan mata terpejam, Wu Du menghitung langkah para pendatang baru. Dalam sekejap langkah kaki itu berhenti dan Bian Lingbai membuka pintu, roda gigi di dalam kunci membuat suara klang. Wu Du menangkap saat yang tepat untuk menutup dinding.

Satu pintu terbuka, yang lain tertutup; kebisingan yang sempurna tumpang tindih dengan yang lain.

“Kau beritahu aku. Apa yang akan kita lakukan sekarang?” Suara Bian Lingbai naik di sisi lain ruangan tersembunyi.

Ruangan yang ada di dalam ruang tersembunyi itu sangat sempit, dan sekarang dengan mereka berdua berdesakan di ruang yang hanya dimaksudkan untuk satu orang, Duan Ling dan Wu Du tidak memiliki banyak pilihan selain berpegangan erat satu sama lain. Duan Ling tidak tahu di mana harus meletakkan tangannya, dan setelah beberapa kali mencoba mencari tempat untuk mereka, Wu Du hanya bisa menundukkan kepalanya sehingga Duan Ling bisa melingkarkan tangannya di lehernya.

Napas mereka berbaur, dan jantung Wu Du berdetak seperti batalion penuh kavaleri yang menginjak bumi dalam perjalanan menuju Duan Ling.

“Aku akan pergi malam ini.” Suara gelap dan serak Helan Jie dimulai, “Dia tidak mungkin pergi terlalu jauh. Aku akan membalas dendam atas tangan yang dia ambil dariku ini.”

Bian Lingbai berkata dengan suara tegas, “Lalu bagaimana dengan rencana yang kita sepakati?! Apakah kau pikir kau bisa pergi kapan pun kau mau?!”

“Bian Lingbai!” Mereka mendengar teriakan serak Helan Jie bercampur dengan suara batu tinta dan tempat cuci sikat pecah berkeping-keping di lantai, segera diikuti oleh dentuman keras kursi yang jatuh.

“Jangan lupa siapa yang membuatku datang ke sini.” Helan Jie terdengar mengancam.

Sikap Bian Lingbai yang menindas langsung melemah. Sambil memejamkan mata, Duan Ling menebak bahwa Helan Jie kemungkinan besar memiliki kait besi yang menempel di tenggorokan Bian Lingbai.

Bian Lingbai berkata, “Jika kau pergi sekarang, siapa yang akan mempersingkat hidup Helian Bo?  Jangan lupa bahwa tuanmu, Tuan Helian Da, tidak ingin dia mati di Chen yang Agung, dan dia bahkan cenderung tidak membiarkannya mati di Xiliang.”

Jantung Duan Ling melompat ke tenggorokannya. Dia kemudian mendengar Helan Jie ber-humph dengan marah. “Tentu saja aku dapat melaksanakan perintahku.”

“Bagaimana kau bisa yakin…”

“Itu bukan hal untuk kau khawatirkan,” tambah Helan Jie.

“Kapan kau kembali?” Bian Lingbai berkata pelan, “Beri aku kepastian. Kita tidak bisa menunggu ini lebih lama lagi. Apa yang aku setujui dengan Helian Da belum selesai — kita harus menyelesaikannya sesegera mungkin.”

“Tentukan lokasi penyergapan sekarang. Aku akan bergegas ke sana dalam tujuh hari untuk bertemu denganmu. Adapun bagaimana kita akan memikat Helian Bo ke sana, itu adalah tanggung jawabmu.”

“Aku tidak tahu lokasi yang cocok…” Bian Lingbai terdengar gelisah, langkahnya memenuhi ruangan.

Duan Ling mendongak untuk melihat mata Wu Du yang penuh kebingungan; dia mengangkat tangan, ingin menulis sesuatu pada Wu Du dengan jarinya, tapi Wu Du meraih tangannya dan menggelengkan kepala padanya, memberi tahu dia untuk tidak bergerak sama sekali agar tidak ada konsekuensi yang tidak perlu.

Tapi Helan Jie sudah tidak sabar menunggu. “Pilih saja tempat ini di sini. Pembicaraan ini cukup sampai di sini.”

“Itu tidak akan berhasil!” Bian Lingbai buru-buru mengumpulkan peta dari meja. “Ini bukan peta penyebaran militer.”

Helan Jie tidak berbicara lagi; dia meninggalkan ruangan seperti embusan angin dan menghilang.

“Tunggu!” Bian Lingbai menyimpan peta harta karun dan dengan cepat mengejarnya keluar dari ruangan.

Saat langkah kaki semakin jauh, pintu ruang rahasia terbuka sekali lagi. Duan Ling dan Wu Du keluar basah kuyup oleh keringat.

“Cepat,” kata Wu Du, “Bian Lingbai akan segera kembali.”

Duan Ling masih memikirkan apa yang mereka katakan sebelumnya, dan dia sejenak terganggu. Dia menjawab, “Baiklah…… baiklah! Ketemu!”

Wu Du memasukkan buku itu ke bawah kerah Duan Ling dan mengangkatnya lagi, melompat melalui jendela. Segera, suara lain datang dari pintu depan — Bian Lingbai kembali.

Hampir saja. Ketika dia memikirkan kembali misi mereka malam ini, Duan Ling hanya berpikir kemampuan Wu Du untuk mendapatkan waktu yang tepat benar-benar hebat.

Ini sudah hampir fajar. Mereka berdua kembali ke kamar mereka dan Wu Du mengambil seember air untuk membasuh kaki keduanya. Dia bertanya pada Duan Ling, “Apa benar ini?”

Wu Du membolak-balik halaman dengan cahaya fajar yang bersinar. “Ini dia.”

Ini adalah jilid tanpa judul, beberapa baris adalah jumlah perak yang dihabiskan untuk membeli kuda dan barang dari besi, dan bersama dengan itu adalah daftar uang yang terutang. Yang membuat Duan Ling tercengang, Bian Lingbai sebenarnya berutang pada Tangut seratus dua belas ribu tael perak — tidak heran dia begitu terburu-buru menggali harta karun itu untuk mengembalikannya dari kegelapan.2

“Ayo lakukan hari ini. Kau pergi tidur, aku akan membangunkanmu setelah aku meracuninya, dan kita akan pergi setelah itu.”

“Itu tidak akan berhasil.” Duan Ling langsung menjawab, “Kita tidak bisa membunuhnya sekarang. Jika Bian Lingbai mati dan Helian Bo belum memiliki uangnya, dia telah mengincar hak untuk berdagang di Tongguan selama ini jadi dia pasti akan berjuang di sini — lihat saja berapa banyak pria yang dia tunggu untuk disergap.  Xichuan memindahkan ibu kota; jika mereka kehilangan penghalang barat laut hal-hal lainnya hanya bisa menjadi lebih kacau di dalam perbatasan kita.”

Ketika Wu Du mendengar ini, alisnya menyatu membuat kerutan di antara mereka. “Bunuh saja dia, kita akan segera kembali dan meminta Kanselir Mu untuk mengirim orang lain.”

“Kirim siapa? Jika kita menyingkirkan Bian Lingbai hari ini, bahkan dengan mencambuk kuda terbaik dan memacunya tanpa henti, itu akan memakan waktu enam hari dan enam malam untuk pergi ke sana dan kembali lagi. Terlalu banyak hal yang bisa terjadi dalam enam hari.”

Wu Du bergumam sebagai persetujuan, tapi dia tidak mengatakan apapun lagi.

Duan Ling menatap Wu Du.

“Pikirkan sesuatu. Untuk apa kau menatapku? Bukankah aku membawamu bersamaku sehingga kau bisa menjadi orang yang mengurus hal-hal seperti ini?”

Duan Ling merenung sejenak, dan tiba-tiba sebuah rencana yang berani muncul di kepalanya — meskipun pembunuh itu masih menjadi misteri, dia sudah melarikan diri, dan Helan Jie mengejarnya untuk membalas dendam atas tangan yang dia ambil … apakah pembunuh itu yang memotong tangan Helan Jie? Jika itu masalahnya, batas tujuh hari yang ditetapkan Helan Jie sudah cukup bagi Wu Du untuk pergi ke Xichuan dan kembali ke Tongguan.

Selama Helan Jie tidak ada, dia akan aman di sini. Dan jika dia meminta Wu Du untuk mengambil buku besar dan surat tulisan tangan itu kembali ke Xichuan untuk meminta Mu Kuangda perintah kekaisaran dari atas, dan untuk mengirim utusan kekaisaran, maka dia dapat membentuk aliansi dengan Helian Bo dan mengambil alih prajurit Tongguan setelah kematian Bian Lingbai.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Baris pertama puisi Li Bai, Gunung Guan Bulan. Ini tentang prajurit yang menjaga perbatasan dan jarang kembali ke rumah. Versi Qin. Itu salah satu terjemahan, tetapi baris terakhir itu harus ditafsirkan sebagai anggota keluarga yang menghela napas ketika mereka melihat ke arah bulan yang sama di atas celah gunung di mana para prajurit berjaga, karena “cungkup tinggi” di sini mengacu pada kamar wanita/istri, yang akan cocok dengan pemikiran di kepala Duan Ling sekarang, karena dia juga memiliki keluarga yang pergi berperang dan tidak pernah pulang. Judul “Gunung Guan Bulan” sendiri merupakan lagu dengan lirik yang sering berlatar tentang perpisahan dan kesedihan.
  2. Keluar dari kesusahan serta membersihkan namanya.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments