English Translator : foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta : meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia : Rusmaxyz
Editor : _yunda


Buku 2, Chapter 11 Part 2

Mu Kuangda sedang menyeduh teh sementara Chang Liujun duduk di dekatnya, menyantap makan siangnya. Kain yang dia gunakan sebagai topeng tergeletak di atas meja rendah, dan tato di wajahnya jelas dan terlihat saat dia menatap Wu Du.

“Aku memintamu untuk menemani Yao Zheng saat dia keluar untuk melihat-lihat.” Mu Kuangda terdengar tidak peduli. “Jadi kenapa kau kehilangan jejaknya dan kembali sendirian?”

“Tidak ada yang bisa saya lakukan. Dia menatap saya dengan jijik.”

Mu Kuangda meletakkan secangkir teh hijau di pinggir meja. Ekspresi ketakutan masih melekat di mata Wu Du saat dia melangkah untuk menerimanya, menyesapnya.

“Kehormatan,” kata Mu Kuangda, “adalah sesuatu yang harus kau perjuangkan untuk dirimu sendiri.”

“Benar.” Wu Du sadar dia telah mempermalukan dirinya sendiri lagi, tetapi sementara itu dia tidak tahu harus berkata apa.

Mu Kuangda telah membuat maksudnya dan tidak mencoba mendorongnya lebih dari itu. “Jika kau tidak tahu bagaimana cara berbicara manis dengan seorang gadis, maka pelajari caranya. Kau tidak akan pernah bisa melewati sifat keras kepalamu ini. Aku memintamu untuk membunuh, kau tidak melakukan; Aku memintamu untuk memenangkan putri, dan kau juga tidak melakukannya. Jadi beri tahu aku — apa sebenarnya yang ingin kau lakukan?”

“Saya pasti akan melakukannya,” jawab Wu Du dengan hormat.

Chang Liujun mulai tertawa. Wu Du tidak melakukan apa-apa selain menatap secangkir teh itu.

“Lihatlah formula ini.” Mu Kuangda memberikan resep kepada Wu Du. “Buatkan resepnya dan beri tahu aku seberapa baik kinerjanya dalam satu bulan.”

Wu Du mengangguk sekaligus dan seperti memberitahunya seperti yang kau inginkan.

Mu Kuangda menambahkan, “Jika kau tidak yakin, carilah seseorang untuk mencobanya.”

Wu Du bangkit dan meminta izin, tetapi Chang Liujun mengingatkannya, “Tehnya”.

Wu Du hanya bisa kembali untuk menghabiskan teh yang diberikan kanselir padanya. Kemudian membungkuk pada Mu Kuangda dan mengangguk pada Chang Liujun, Wu Du pulang.


Duan Ling masih terbaring di halaman; dia sudah bangun beberapa saat yang lalu, tetapi dia terlalu takut untuk mengatakan apa-apa, takut dia akan membuat dirinya sendiri berakhir terbunuh lagi.

Dia mendengar bunyi keras saat pintu dibanting tertutup. Seseorang telah kembali.

Merasa sangat terhina, Wu Du menendang meja obat begitu dia kembali ke rumah. Sambil menghela napas panjang, dia berjongkok di ambang pintu untuk melihat ke langit cerah tanpa batas di atas, dan sebelum beberapa saat berlalu, dia berjalan menuju Duan Ling dan menjambak rambutnya; Duan Ling hanya bisa membuka matanya, dan Wu Du melemparkannya ke satu sisi. Mata Duan Ling penuh ketakutan saat dia menatap Wu Du.

Hanya butuh sedikit waktu baginya untuk mengenali Wu Du, karena dia bisa melihat tato di sisi lehernya. Dalam sekejap, masa lalu datang kembali dari bagian terdalam pikirannya: badai salju di Shangjing, kelabang emas yang menggelinding menjadi bola… Duan Ling merasa dia tidak akan bisa kabur kali ini.

“Siapa namamu?” Wu Du bertanya padanya dengan dingin.

Mulut Duan Ling membuka dan menutup, tetapi tidak ada kata yang keluar.

Ada kerutan yang dalam di antara alis Wu Du, dan ekspresinya penuh firasat. Dia menatap Duan Ling beberapa saat, dan sesuatu tampaknya terjadi padanya, “Dari mana asalmu?”

Duan Ling tidak berani menjawab. Dari apa yang telah ditanyakan Wu Du kepadanya sejauh ini, dia telah menyimpulkan satu hal: untuk saat ini, dia mungkin aman. Wu Du sepertinya tidak tahu siapa dia.

Pertama kali dia melihat Wu Du berada di kedai obat di Shangjing; malam itu, lentera dimatikan, ada badai salju, dan dia baru berusia delapan tahun, mengintip dari balik meja saat dia bertemu dengan mata Wu Du. Sejak itu, Wu Du tidak pernah melihat wajahnya lagi.

“Kau bisu?” Wu Du bertanya.

Duan Ling bergegas ke sudut, dan untuk menghindari membuat Wu Du curiga, dia melakukan tindakan ketakutan, tidak mau menatapnya secara langsung.

Wu Du memandang Duan Ling sebentar dengan ekspresi bingung. “Katakan sesuatu.”

Duan Ling menggelengkan kepalanya, dan dia membuka mulutnya ingin mengatakan sesuatu. Saat itulah dia menyadari bahwa dia benar-benar tidak dapat berbicara lagi. Kata-katanya ada di ujung lidahnya tetapi pita suaranya berada di luar kendalinya. Yang bisa dia lakukan hanyalah membuat suara ah yang tenang.

Wu Du bisa mendengar dari suara itu bahwa pemuda ini bisu.

Wu Du sedikit cemberut; dia memiliki perasaan yang berbeda bahwa ada sesuatu yang tidak beres, tetapi dia tidak bisa menunjukkannya dengan benar. Segera, dia berbalik dan kembali ke dalam.

Begitu Wu Du menjauh, Duan Ling memperhatikan setiap gerakan yang dia lakukan dengan waspada. Ketika dia melihat bahwa perhatian Wu Du jelas tidak tertuju padanya, dia merasa sedikit kurang khawatir, dan mulai berpikir.

Tempat apa ini? Di kepalanya dia memilah-milah semua yang dia alami sejauh ini, dan begitu dia mulai berpikir kepalanya berdenyut karena sakit kepala. Pertama dia datang ke Xichuan, lalu dia menemukan Lang Junxia, mereka berdua minum bersama, dan Lang Junxia meracuni makanannya….

Duan Ling menatap pakaiannya. Mereka setengah basah. Kulit di atas jari-jarinya berkerut karena terendam air.

Lang Junxia ingin membunuhnya? Ya — setidaknya pada saat-saat terakhir, dia bisa merasakannya. Tetapi kenapa dia tidak mati? Dan dia ada di sini sekarang. Entah bagaimana orang yang menyelamatkannya sebenarnya adalah Wu Du?

Di dalam rumah, Wu Du tidur siang. Segera setelah dia bangun lagi, dia melihat lagi ke halaman. Duan Ling masih di sana. Dia belum mencoba lari, dan dia meringkuk dengan lengan melingkari lutut, mengangguk seperti anjing.

“Makan.” Wu Du melemparkan dua roti pipih ke halaman tempat di mana mereka jatuh ke tanah, dan menyendokkan semangkuk air, meletakkannya di depan Duan Ling.

Duan Ling melirik Wu Du, takut menyentuh barang-barang yang dia sediakan. Wu Du berbalik dan kembali ke dalam. Duan Ling menatapnya dari luar dan menemukan Wu Du sedang menatap buku, sedang mempelajari resep; dia mungkin tidak akan memiliki waktu untuk mengkhawatirkan apa yang Duan Ling lakukan. Kelaparan menguasai kewaspadaannya dan Duan Ling mengambil roti, mulai makan.

Tenggorokannya terasa sakit. Dia mencoba untuk berbicara dengan pelan tetapi menemukan bahwa dia tidak bisa mengeluarkan suara apapun. Dia telah diracuni sampai menjadi bisu.

Mengapa Lang Junxia harus membunuhku? Apakah dia telah bersumpah setia kepada Mu Kuangda? Duan Ling menyadari adanya bahaya, tetapi jika Lang Junxia mengetahui bahwa dia belum mati, dia pasti akan mencari cara untuk membunuhnya. Jika dia ingin tetap hidup dia harus meninggalkan Xichuan secepat mungkin.

Di mana ayahnya? Dia mungkin tidak ada di Xichuan, tetapi tidak ada cara bagi Duan Ling untuk mengetahui ke mana dia pergi. Mengetahui ayahnya, dia mungkin menunggangi Wanlibenxiao sendirian hanya dengan pedangnya di sisinya, meninggalkan kota kekaisaran untuk menjelajahi dunia mencarinya. Kapan mereka akan bertemu lagi?

Ada dua opsi yang tersedia di depan Duan Ling. Salah satunya adalah melarikan diri secepat yang dia bisa sementara Wu Du masih tidak tahu identitasnya, pergi mencari Li Jianhong.

Yang lainnya adalah tetap di sini untuk saat ini, tetapi dia harus sangat berhati-hati. Agaknya baik Mu maupun Wu Du tidak tahu siapa dirinya — hanya Lang Junxia yang tahu.

Opsi terakhir sebenarnya lebih aman daripada yang pertama. Setidaknya di sini di rumah Wu Du, selama dia tidak ditemukan oleh Lang Junxia, ​dia bisa menunggu sampai hari di mana Li Jianhong kembali ke ibukota.

Duan Ling memutuskan untuk tinggal dan mengamati sekarang.

Wu Du menghabiskan sepanjang sore dengan memeras otak atas resep tersebut dan sepertinya itu membuatnya kesulitan. Dia keluar ke halaman dan berdiri di sana sebentar, lalu dengan tali penjerat ternak di tangannya, dia melemparkannya ke leher Duan Ling dan mengencangkannya.

Wajah Duan Ling langsung memerah, dan mengira Wu Du akan menggantungnya sampai mati, dia meraih tali penjerat itu dengan kedua tangan dan mencoba melonggarkannya. Tetapi Wu Du tidak mengatakan apa-apa padanya dan hanya mengikat ujung tali yang lain ke pegangan pintu gudang kayu, mengikat Duan Ling seperti cara seseorang mengikat seekor anjing. Setelah ini selesai, dia meninggalkan tempat itu lagi.

Tali penjerat itu ternyata cukup panjang baginya untuk mencapai kamar mandi dan gudang kayu. Dengan cara ini, Duan Ling sekarang ditahan di halaman.

Pada saat dia kembali di malam hari, Wu Du mengalami kejengkelan di seluruh wajahnya lagi saat dia melemparkan makanan ke Duan Ling, dan Duan Ling memakannya. Di dalam rumah, lentera menyala, dan bayangan Wu Du jatuh ke jendela. Larut malam, Wu Du keluar rumah untuk melihat-lihat.

Pria muda itu tidak lagi berada di halaman.

Salah satu ujung tali diikat di pintu gudang kayu, sedangkan ujung lainnya telah masuk ke dalam gudang kayu.

Jelas Duan Ling telah menemukan tempat untuk tidur.

Wu Du tiba-tiba merasa semuanya lucu; dia menggelengkan kepalanya, menutup pintu, dan pergi tidur.

Di gudang kayu, Duan Ling sedang berbaring dan mencoba segala cara untuk melepaskan simpul di tali, tetapi itu terbuat dari urat sapi dan simpulnya sangat kencang. Tidak peduli seberapa keras dia mencoba dia tidak bisa menguraikannya, jadi dia tidak memiliki pilihan selain memakainya saat tidur, merasa sangat tidak nyaman sepanjang waktu.

Pikirannya terus memikirkan gambaran meja Lang Junxia yang penuh dengan makanan; begitu dia memilah-milah pikirannya dan semuanya jelas baginya, dia sama sekali tidak menemukan sedikit pun kemarahan dalam dirinya — yang dia rasakan hanyalah kesedihan yang luar biasa. Dia tidak tahu apakah dia sedih karena ayahnya telah mengantisipasi hal ini dengan benar, atau apakah dia sedih karena Lang Junxia telah mengkhianati kepercayaan yang dia berikan padanya.

Malam itu, saat berbaring di lantai es yang keras di gudang kayu, Duan Ling bermimpi.

Dia bermimpi bahwa dia bangun di sebuah istana yang indah, dan ketika dia memanggil ayahnya beberapa kali, seorang penjaga mendatanginya dan berkata, “Yang Mulia Pangeran, Yang Mulia ada di sidang pengadilan pagi. Saya akan memanggilnya sekarang.”

Duan Ling sedang berbaring di tempat tidur di istana, dan tidak lama kemudian Li Jianhong masuk ke kamar dengan mengenakan jubah pengadilannya yang pas ditubuhnya, tersenyum saat dia duduk di tepi tempat tidur. “Kau sudah bangun sekarang?”

Duan Ling merengek sedikit tentang ingin tinggal di tempat tidur lebih lama, dan Li Jianhong berbaring dengan pakaiannya untuk menemani putranya saat dia tidur. Dia memerintahkan seseorang di sisi lain tirai tempat tidur untuk melepaskan cabang persik yang mekar dan menaruhnya di vas.

Duan Ling merasa seolah-olah dia telah kembali ke masa kecilnya, kepalanya terbaring di bahu Li Jianhong saat dia bermain dengan ornamen yang tergantung di pinggangnya — separuh lainnya ke lengkungan gioknya.

Sinar matahari masuk melalui tirai tempat tidur ke wajah Duan Ling; dia membuka matanya dan bangun menghadap celah di langit-langit gudang kayu. Debu menari-nari dalam pancaran sinar matahari di atasnya, lantai sedingin es terletak di bawahnya, dan bau kayu bakar dan batu bara ada di sekelilingnya. Dia merangkak keluar dari gudang kayu; saat fajar, burung-burung di perkebunan kanselir terus menyanyikan lagu. Pintu Wu Du masih tertutup.

Ada tali yang diikat di leher Duan Ling. Setelah satu malam, kulitnya terkikis karena lecet. Dia pergi ke sisi sumur, menimba air untuk membasuh wajah dan lehernya, membersihkan bau asam dari keringat yang menempel di tubuhnya.

Ketika dia mendengar keributan terjadi di luar, Wu Du bangun dengan perasaan agak bingung. Dia berdiri di ambang pintu, tinggi dengan pakaian dalam seputih saljunya, saat dia melihat ke luar. Duan Ling telah selesai membasuh wajahnya, dan sekarang dia menyirami hamparan bunga di dalam halaman satu demi satu. Karena beberapa dari mereka terlalu jauh dan jangkauannya dibatasi oleh tali, dia menyerah pada sisanya.

Akhirnya, dia mengambil seember air, meletakkannya di tengah halaman, dan mendorongnya ke depan. Wu Du mengerti apa yang dia maksud — itu untuknya.

Setelah Duan Ling selesai mengerjakan semua itu, dia duduk di samping petak bunga, bersandar ke dinding, dan menatap langit biru cerah.

Wu Du buru-buru mandi dan berganti pakaian setelah dia bangun, dan segera meninggalkan rumah.

Adapun Duan Ling, dia duduk di halaman sebentar, masih memikirkan masalah tindakan selanjutnya. Pikirannya berangsur-angsur menjadi tenang sejak perubahan nasibnya yang tiba-tiba, dan menilai dari tindakan Lang Junxia, ​Mu Kuangda mungkin sangat waspada terhadap keberadaan Duan Ling. Saat ini dia harus memastikan bahwa dia tetap hidup; hari-hari ke depan masih panjang.


Selama beberapa hari berikutnya Wu Du datang dan pergi, berangkat pagi-pagi sekali dan selalu kembali pada siang hari dengan amarah yang mendidih. Sore harinya dia akan mulai menyiapkan bahan obat dan membuat rebusan. Hal ini berlangsung sampai beberapa hari hingga akhirnya Wu Du keluar membawa semangkuk obat dan berkata kepada Duan Ling, “Buka mulutmu.”

Duan Ling membuka mulutnya, dan Wu Du menuangkan ramuan itu ke tenggorokannya. Saat itu mengenai pita suaranya, rasanya buruk seperti terbakar. Dalam rasa sakit yang lebih dari yang pernah dia rasakan sebelumnya, Duan Ling berbaring di samping dinding dan ingin muntah, tetapi Wu Du mencemooh saat dia mengamati reaksi Duan Ling.

Semua organ dalam Duan Ling berdenyut-denyut karena kesakitan. Segera, dia merangkak menuju petak bunga dan muntah di atasnya. Wu Du mengawasinya beberapa saat, dan ketika dia menyadari bahwa talinya telah mengiris leher Duan Ling dan lukanya menjadi lecet dan merah, dia kembali ke dalam untuk mengambil pedang dan hampir dengan santai mengirisnya ke arah leher Duan Ling.

Duan Ling secara naluriah mencoba menghindar, tetapi pedang itu bergerak secepat kilat dan memotong talinya.

Duan Ling muntah cukup lama, lalu dia berbaring di tanah karena kelelahan seperti anjing yang mati. Wu Du meraih kursi dan duduk di satu sisinya. Dia berkata dengan dingin, “Siapa yang meracunimu?”

Pupil Duan Ling perlahan membesar. Wu Du memeriksa matanya sebentar dan bertanya, “Bisakah kau menulis?”

Jari-jari Duan Ling bergerak-gerak; Wu Du memasukkan sebatang arang di antara mereka, tetapi Duan Ling tidak bisa mencengkeramnya — tangannya terus gemetar dan arang itu jatuh ke tanah. Suara Wu Du terdengar dekat pada suatu saat dan jauh pada saat berikutnya, dan Duan Ling dapat mendengarnya berkata, “Dari apa yang dapat aku lihat, kau tampaknya telah diracuni dengan sesuatu yang disebut ‘Kematian yang Tenang’. Ini bukan racun yang mudah didapatkan. Siapa yang memiliki kebencian yang begitu dalam terhadap keluargamu?”

Indra Duan Ling perlahan kembali, tetapi saat dia membuka mulut, yang bisa dia buat hanyalah suara ah, ah yang tidak masuk akal. Wu Du mengamatinya lebih lama. “Racunnya belum hilang seluruhnya. Ini belum berhasil untuk saat ini.”

Tepat pada saat itu, seseorang masuk ke halaman tanpa mengumumkan dirinya — itu Chang Liujun.

“Apa itu?” Chang Liujun bertanya dengan curiga.

“Itu penguji obatku,” kata Wu Du, “untuk mencoba obat-obatan.”

Chang Liujun tidak mendesaknya tentang hal itu. “Kanselir Mu menanyakanmu.”

Satu-satunya pilihan Wu Du adalah bangkit pada saat itu, dan meninggalkan Duan Ling di halaman, dia pergi lagi.

Duan Ling merasa seolah-olah semua bagian dalam tubuhnya berputar menjadi satu, tetapi setelah muntahan dan diare dia merasa jauh lebih baik. Ketika Wu Du kembali di malam hari, Duan Ling telah membersihkan semua tempat yang dia muntahi, bahkan sampai membalikkan tanah di taman. Wu Du memegang rumput yang dikenal sebagai “Racun Naga”, dan dia menanamnya di tanah di halaman.

Duan Ling memperhatikan apa yang dilakukan Wu Du tanpa mengatakan apapun, tetapi ketika Wu Du hendak menyirami rumput yang ditransplantasikan, Duan Ling melambaikan tangan padanya, yang berarti dia tidak boleh menyiramnya pada tahap ini. Wu Du terlihat ragu dan bangkit; Duan Ling membuat beberapa isyarat untuk menyampaikan bahwa Wu Du harus membiarkannya melakukan ini.

Wu Du menendang Duan Ling ke samping dan menuangkan setengah mangkuk air ke petak bunga. Dua hari kemudian, daun racun naga menguning. Itu sudah mati.

Wu Du menggali rumput untuk menemukan bahwa akarnya telah dibasahi menjadi bubur, jadi dia tidak memiliki banyak pilihan selain pergi menemui Mu Kuangda lagi untuk mengirim seseorang untuk menggali tanaman obat ini. Saat dia membawanya kali ini, dia melemparkan racun naga itu ke Duan Ling. Duan Ling mengambil kotoran dengan jari-jarinya dan menanam rumput di mangkuk kecil tempat dia minum air, lalu dia menuangkan beberapa tetes air ke daun dan meletakkannya di tempat yang sejuk dan gelap.

“Kau seorang tukang kebun?” Wu Du bertanya.

Duan Ling menatap Wu Du. Wu Du berasumsi bahwa sejak dia muncul di tepi anak Sungai Min, dia mungkin terbawa arus dari hulu Xichuan lebih jauh; mungkin ayahnya adalah seorang tukang kebun atau petani. Itu bagus. Itu akan menyelamatkannya dari banyak masalah.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments