English Translator : foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta : meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia : Rusmaxyz
Editor : _yunda


Buku 2, Chapter 11 Part 3

Wu Du memberi Duan Ling semangkuk lagi, dan untuk makan dua kali sehari Wu Du membiarkannya makan sambil duduk di ambang pintu. Di akhir setiap makan, Duan Ling mencuci piringnya sendiri. Ini hampir seperti Wu Du mulai memelihara anjing, dan mulai merasa lucu memiliki dirinya di sekitar; suatu hari dia bahkan melihat ke dalam gudang kayu untuk melihatnya membersihkan mangkuk dan sumpit dengan cekatan, dan setelahnya ditata rapi.

Duan Ling tidak pernah kenyang. Lima belas tahun adalah usia yang tepat bagi seorang pria muda untuk tumbuh, tetapi yang didapatnya setiap kali makan hanyalah setengah dari semangkuk nasi dan sedikit sayuran berdaun sehingga dia hampir sepanjang waktu lapar, tetapi dia tidak berani mencoba mencuri apapun untuk dimakan. Kadang-kadang, ketika Wu Du dalam suasana hati yang buruk dan dia tidak bisa makan banyak, dia akan keluar setelah dia selesai makan, membuang sisa makanannya ke dalam mangkuk anjing Duan Ling, dan melemparkan mangkuk dan sumpitnya sendiri ke dalam baskom kayu. Saat dia melihat ke belakang, Duan Ling sudah menghabiskan makanannya.

“Kau makan begitu banyak.”

Suatu kali Wu Du tiba-tiba mendapat ide di kepalanya untuk mencari tahu berapa banyak Duan Ling bisa makan sekaligus, jadi dia memberinya sedikit lebih banyak dari biasanya. Duan Ling memakan semuanya. Wu Du memberinya lebih banyak, dan Duan Ling menghabiskannya juga. Dia memberinya beberapa potong roti pipih saat itu, dan Duan Ling berhasil memakannya juga. Akhirnya Wu Du memberinya dua roti kukus, tetapi pada saat itu Duan Ling benar-benar tidak bisa memasukkan apa pun ke dalam perutnya dan berjuang untuk menelan semuanya, sementara Wu Du merasa semua hal itu menyenangkan untuk ditonton. Beberapa saat kemudian, Duan Ling membawa kembali roti kukus ke dalam gudang kayu dan menyimpannya, berencana untuk memakannya saat dia lapar.

Wu Du mulai tertawa. Duan Ling juga, tertawa pendek pada dirinya sendiri.

Wu Du berhenti tertawa; dia tiba-tiba bisa merasakan kepedihan yang aneh ketika dia melihat pria muda ini, seolah-olah si bisu ini seperti dirinya sendiri, hidup dengan martabat yang lebih rendah dari anjing liar.

Wu Du memberinya jubah yang tidak diinginkannya lagi, dan Duan Ling mengambilnya sambil berpikir Wu Du ingin dia mencucinya. Keesokan harinya, setelah dibersihkan dan dikeringkan di bawah sinar matahari, dia melipatnya dengan rapi dan meletakkannya di ambang pintu.

Wu Du menatapnya dengan bingung. “Itu untukmu.”

Duan Ling memberinya anggukan canggung saat itu, dan membawa jubah itu bersamanya.

Bahkan jika dia melihatnya hanya sebagai anjing peliharaan, memelihara anjing adalah urusan emosional. Anjing ini mungkin tidak terlalu melekat padanya, namun ketika Wu Du kembali setiap hari untuk melihat Duan Ling menyibukkan dirinya di petak bunga, dia mendapat perasaan aneh; dia mungkin dicemooh dan diejek di luar sana, tetapi ketika dia pulang dia bisa merasa sedikit lebih santai.

Kadang-kadang ketika dia keluar menjalankan tugas melewati waktu makan, dia akan tiba-tiba ingat bahwa dia belum memberi makan anak anjing yang dia miliki di rumah, dan berpikir, dia mungkin lapar sekarang.

Suatu hari, Wu Du menoleh ke Duan Ling untuk bertanya, “Berapa umurmu?”

Duan Ling berjongkok di depan petak bunga, merawat tanaman langka dan rerumputan yang ditanam Wu Du. Dia berbalik dan mengangkat jari telunjuk tangan kirinya, dan merentangkan tangan kanannya dengan telapak tangan menghadap ke bawah. Aku lima belas tahun.

Dia tahu Wu Du akan menjadi penasaran tentang identitasnya cepat atau lambat, dan dia harus memikirkan sebuah cerita; jika tidak, jika Wu Du mulai curiga, dia hanya akan berada dalam bahaya yang lebih besar.

Wu Du menilai Duan Ling, merasakan emosi simpati, perasaan seperti mereka berada di perahu yang sama mulai tumbuh. Dia mengetuk meja dengan buku-buku jarinya. “Minumlah semangkuk obat ini.”

Duan Ling meletakkan sekop dan pergi ke pintu, tapi dia tidak berani masuk. Wu Du adalah sosok penyendiri yang duduk di belakang meja, dengan seutas sinar matahari menyinari wajahnya dari langit-langit. Dia berkata kepada Duan Ling, “Masuklah.”

Duan Ling masuk dan meminum obatnya. Tiba-tiba, tenggorokannya mulai berkedut seperti sejuta jarum menusuk kulitnya, begitu gatal sehingga dia hampir tidak bisa menahannya. Dia tersandung di luar, dan meraih tenggorokannya sendiri dia mulai berteriak.

“Berteriaklah.” Wu Du berkata tanpa perasaan, “Teriaklah dan pita suaramu akan terbuka secara bertahap.”

Duan Ling batuk, menangis dengan suara serak, berguling-guling di tanah sambil berteriak dengan suara serak.

“Apakah seburuk itu?” Wu Du tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis, dan terus membolak-balik Buku Kedokterannya, diam-diam merenungkan isinya.

Menjelang senja, Duan Ling sudah bisa mulai berbicara. Dia mengatakan ah, ah beberapa kali, dan Wu Du keluar untuk melihatnya saat makan malam dan berkata kepadanya, “Katakan sesuatu.”

Duan Ling berkata ah, dan Wu Du berkata, “Katakan ‘Aku’.”

“Ah aku.” Pita suara Duan Ling telah pulih.

Wu Du berkata, “Makan.”

Duan Ling menundukkan kepalanya dan makan. Wu Du memberinya tendangan tidak sabar. “Aku memintamu untuk mengatakan ‘makan’.”

Duan Ling memuntahkan makanan dan tersedak beberapa kali. Dia mengangkat kepalanya dan berkata pada Wu Du, “Mma — makan.”

“Katakanlah, ‘tiang bahu panjang, bangku kayu lebar, tiang bahu diikat ke bangku kayu’.”1

Duan Ling menatapnya diam-diam untuk sekejap sebelum dia mulai, “Bahu… tiang bahu panjang…” dia tergagap, dan Wu Du tertawa terbahak-bahak, menunjuk ke arah Duan Ling dan tertawa begitu keras sampai air mata keluar dari matanya. Duan Ling juga meneteskan air mata, dan dia mengangguk kepada Wu Du, ragu-ragu apakah dia harus berlutut dan bersujud untuk berterima kasih kepada Wu Du karena telah menyembuhkannya, tetapi Wu Du tampaknya selesai dengannya dan kembali ke masuk ke dalam.

“Siapa namamu? Di mana kampung halamanmu?” Wu Du dalam suasana hati yang sangat baik hari ini, dan di dalam rumah dia juga makan dan dengan santai menanyakan hal ini pada Duan Ling.

Namaku Duan Ling, nama ayahku Duan Sheng… kata-kata ini melayang di benak Duan Ling.

Namaku Li Ruo, ayahku adalah kaisar saat ini Li Jianhong; Sederet kata lain melayang di benak Duan Ling.

“Wang…” Duan Ling berkata, “Shan.”

Duan Ling tidak berani memberitahunya bahwa namanya Li Ruo, dan dia juga tidak berani mengatakan bahwa namanya adalah Duan Ling. Jika secara kebetulan Mu mengetahui makna di balik nama “Duan Ling” dan “Li Ruo”, mengatakan itu kepadanya sama saja dengan mendorong dirinya sendiri ke dalam api.

“Wang Xiaoshan. Kau berasal dari mana?”

“Xunbei,”2 kata Duan Ling dengan suara serak.

“Dari Xunbei?” Wu Du bertanya, bingung. “Apa yang kau lakukan di sini, jika kau dari Xunbei?”

“Ayah… ayah sedang menjual obat, dirampok.”

Itu menegaskan beberapa spekulasi Wu Du. “Di mana dia dirampok?”

“Tongguan.”3

“Kau beruntung,” kata Wu Du tanpa berpikir.

Selama sebulan terakhir ini Duan Ling telah memikirkan semuanya dengan sangat rinci; orang-orang di ‘kampung halaman’ Xunbei yang dia bicarakan kebetulan memiliki aksen yang mirip dengan orang-orang dari Xunyang4, dan tempat itu diambil alih oleh orang-orang Mongol saat dia dalam pelarian — itu adalah salah satu tempat yang dia lewati saat dia melarikan diri ke selatan. Bahkan jika ada yang memeriksa, mereka tidak akan dapat menemukan apa pun. Menurut Duan Ling, ibunya tewas dalam perang, dan dia meninggalkan Xunbei bersama ayahnya ke Xiliang untuk urusan bisnis membeli bahan obat, berharap untuk menukarnya di sepanjang jalan Xichuan. Tetapi pada akhirnya waktu menjadi kacau, mereka dirampok oleh sekelompok bandit, dan dia ditangkap oleh para bandit, diberi teh beracun dan dibuang ke Sungai Min. Dia pikir dia mungkin hanyut jauh dengan arus dan pada akhirnya cukup beruntung untuk kandas di luar Kota Xichuan.

Dengan cara ini, akhir cerita kebetulan cocok dengan kenyataan dan Wu Du tidak lagi merasa was-was. Satu-satunya hal yang tidak masuk akal adalah racun khusus yang digunakan pada Duan Ling.

“Bandit macam apa yang akan menggunakan racun Kematian yang Tenang padamu?”

“Aku… aku tidak tahu. Ayah… ayah membeli formula rahasia… di Xiliang.”

Wu Du menyingkirkan kecurigaan ini, dan tidak memaksanya. Ada berbagai jenis racun yang dapat melakukan segala macam hal; dari pengetahuannya yang luas tentang banyak sekali racun di bumi ini, Wu Du tahu bahwa Kematian yang Tenang sangat mahal, proses pemurniannya cukup merepotkan, dan juga sangat langka. Dia mengajukan beberapa pertanyaan lagi dan Duan Ling memanfaatkan semua pengetahuannya dan mengerahkan seluruh imajinasinya untuk mengatasi kebohongan ini — dia membuat cerita dari pasar di Xiliang, memberi tahu Wu Du bahwa dia dan ayahnya sedang membeli barang di pasar, dan mereka kebetulan membeli kotak kecil dengan racun langka dan akhirnya membawanya bersama mereka. Ketika mereka melewati sebuah kota di luar Tongguan, mereka menjadi sasaran perampok dan pada akhirnya dia dibawa untuk menguji racun di dalam kotak.

Kali ini, Wu Du mempercayainya. Betapapun anehnya cerita ini, ini masih dalam ukuran yang dapat diterima.

“Kotak kecil dari Xiyu.” Wu Du bertanya, “Apakah itu dihiasi dengan kerawang terbuka?”

Duan Ling menggerakkan tangan dari luar pintu, artinya mengatakan itu sebesar ini.

Wu Du tidak menekannya lagi, dan mengatakan kepadanya, “Pergi cuci pakaianmu.”

Bulan naik ke tengah langit, dan pada malam musim panas ini Duan Ling sedang duduk di halaman, mencuci pakaiannya. Semakin panas di Xichuan; yang dikenakan Wu Du hanyalah sepasang celana sutra tipis selutut, setengah telanjang, duduk bersandar dengan kaki diletakkan di atas meja, sosok rampingnya tertutup oleh otot-otot ramping dan kokoh. “Lihatlah dirimu, semua terlihat berperawakan halus dan lembut seperti itu, kemungkinan besar kau adalah harta karun di mata orang tuamu. Kita bisa bertanya ke sekitar dan jika kita mendapat kabar tentang ayahmu, suruh dia membawa sepuluh, mungkin dua puluh tael perak dan dia bisa membawamu pulang.”

Duan Ling mencuci pakaiannya tanpa berbicara. Ada jejak air mata di raut wajahnya.

Larut malam, seorang pengunjung tiba. Seorang pelayan berkata dari luar gerbang halaman, “Seseorang di sini untuk melihatmu.”

“Siapa?” Wu Du bertanya.

“Mengatakan namanya adalah ‘He’.”

“Tolong sambut dia masuk.”

Tamunya adalah pria tua; Wu Du segera mengenakan jubah dan merapikan kamarnya yang berantakan, sementara Duan Ling mengeringkan tangannya, menyendokkan air ke dalam teko untuk diletakkan di atas kompor lalu memanaskan air untuk teh.

“Paman5 He.” Wu Du membungkuk.

Pria tua itu melirik Duan Ling.

“Aku mengambilnya di pegunungan,” Wu Du buru-buru menjelaskan. “Silahkan duduk.”

“Aku membawakanmu bahan yang kau minta padaku terakhir kali. Semuanya tertulis di sini.” Dia membuat daftar dan mengeluarkan bungkusan kain.

Wu Du langsung berterima kasih padanya, “Terima kasih telah melakukan perjalanan ini. Aku sangat menyesal telah membuatmu melalui semua masalah ini.”

“Oh, tidak apa-apa. Lagipula aku akan turun dari pegunungan, dan kupikir sebaiknya aku mampir. Membuat racun baru belakangan ini. Aku pikir aku akan membiarkanmu melihatnya.”

Duan Ling selesai memanaskan air, dan kembali ke luar untuk mencuci.

“Racun ini tidak berwarna dan tidak berasa, jadi tidak akan ketahuan saat diminum. Ia membutuhkan katalis untuk bekerja, dan begitu katalis itu mengenai, racun akan berpengaruh dan target akan mati. “

Wu Du tidak membuka bungkusan berisi racun. Dia tampak melamun.

“Oh, Wu Du,” kata pria tua itu, terdengar mencela, dan mungkin dia juga terdengar seperti dia mencoba menekan Wu Du. “Dengan waktu seseorang di bumi, ada beberapa hal yang harus dilakukan.”

“Aku tidak bisa melewati ambang itu di hatiku.” Wu Du duduk kembali dengan lebih nyaman, dan mendorong paket itu kembali ke seberang meja. “Master mengatakan kepadaku bahwa meracuni bukan untuk pembunuhan.”

Pria tua bernama He duduk bersila di depan meja rendah berhadap-hadapan dengan Wu Du, dan menyesap teh yang dia pegang. “Pasien kronis itu tidak bisa bertahan lama, jadi kenapa repot-repot? Kau telah mengambil sisi yang salah sejak awal. Kau seharusnya mengikuti putra mahkota.”

Duan Ling sedang menggantung baju bagian dalam Wu Du. Ketika dia mendengar ini, tangannya tiba-tiba berhenti.

Dia membuka matanya lebar-lebar, dan lebih lebar. Dari cakrawala, bulan purnama menyinari Duan Ling.

“Putra mahkota memiliki Wuluohou Mu. Tidak ada tempat untukku. Dan selain itu, kau baik-baik saja untuk mengatakannya, dan mendiang kaisar juga benar untuk mengatakannya. Kecenderunganku untuk memberikan keringanan yang berlebihan membuatku tidak layak untuk mencapai hal-hal besar. Aku, pada akhirnya, tidak bisa membalaskan dendam untuk Jenderal Zhao, bahkan aku juga tidak mampu membalaskan dendam untuk mendiang Kaisar.”

“Kau bersama Zhao Kui selama bertahun-tahun, tapi kau hanya berada di sisi Li Jianhong selama sepuluh hari. Mana yang lebih penting? Itu adalah sesuatu yang harus kau ketahui dengan baik. Kematian Li Jianhong bukanlah salahmu.”

Ketika dia mendengar ini Duan Ling mulai bergetar tak terkendali; dia berhenti bernapas.

Tapi Wu Du tidak mengatakan apapun. Dia hanya menyesap tehnya.

“Mendiang Kaisar berkata bahwa aku tidak pernah mengerti apa yang sebenarnya aku inginkan. Dia benar. Aku tidak memiliki arah seperti sepetak rumput bebek6 yang melayang, melayang ke mana pun angin bertiup. Aku dulu mengikuti Jenderal Zhao, dan setelah kematian Jenderal Zhao, aku mengikuti Li Jianhong, dan setelah kematian Li Jianhong, aku sekarang mengikuti kanselir Mu…”

Ketika Duan Ling mendengar ‘setelah kematian Li Jianhong’, seketika semua suara bergerak menjauh darinya, dan tidak ada lagi suara di telinganya. Seluruh tubuhnya menjadi mati rasa, seolah-olah racun mematikan telah disuntikkan ke pembuluh darahnya untuk beredar ke seluruh tubuhnya; semua indranya berangsur-angsur meninggalkannya.

“Aku akan menguji racun ini sekarang,” Wu Du membuka bungkusan itu. Di dalamnya ada beberapa bubuk dan beberapa pil kecil.

“Bubuk adalah racunnya,” orang tua itu menjelaskan, “dan pil adalah katalisnya. Gunakan racunnya dulu, lalu pilnya. Kematian akan datang dalam dua jam.”

Dia bangkit. Wu Du memakai sandalnya dan mengantar tamunya ke luar gerbang depan.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Ini adalah pelintir lidah klasik, tetapi yang digunakan di sini adalah yang modern yang telah diperbarui sejak dinasti Song. S.H.E (girl band) sebenarnya membuat lagu yang menampilkan dialog tersebut. Lagu itu disebut 中國 話 (harfiah: Bahasa Cina) di youtube. Ini adalah dua baris pertama, tetapi sedikit berbeda dari yang digunakan Feitian. Semuanya ada di 0:59 – 1:09. (Peringatan untuk nasionalisme yang sangat jelas saat berhubungan dengan sisa lagu.)
  2. “Utara Xunyang”, Sebuah daerah di sebelah barat Shangzi, dekat dengan Runan, kampung halaman masa kecil Duan Ling.
  3. Ini ada di peta. Itu tepat di utara Xichuan.
  4. Kota kuno (Han) Xunyang berada di Hubei.
  5. “Shishu” berarti “sesama siswa dari sekolah yang sama dari generasi yang sama”.
  6. Ketika Duan Ling mendengar 'setelah kematian Li Jianhong', seketika semua suara bergerak menjauh darinya, dan tidak ada lagi suara di telinganya
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments