English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 3, Bab 30 Bagian 2

Duan Ling tidak lagi menghabiskan waktu menikmati angin sepoi-sepoi dan tanpa penundaan dia dengan segera memanggil Lin Yunqi untuk memeriksa pembukuan bersama Shi Qi. Duan Ling menyuruhnya pergi mandi dan mengambil jabatannya segera setelah dia selesai mandi.

Ketika mereka berbicara, Wu Du tiba. Dia mengangguk pada Shi Qi, dan ketika Shi Qi hendak membungkuk kepadanya, Wu Du mengangkat tangan dan menunjuk ke meja untuk mengisyaratkan bahwa dia harus tetap duduk. Dia duduk di samping Duan Ling dan menunggu sarapan disajikan. Seorang penjaga membawakan teh dan melayaninya. Wu Du tidak mengatakan sepatah kata pun saat dia mendengarkan percakapan mereka.

Mereka semua takut pada Wu Du; atmosfer penguasa ini tampaknya telah ada sejak kedatangannya, seolah-olah dialah yang memiliki kekuatan paling besar di sini. Duan Ling juga secara bertahap menyadari fakta ini.

Setelah semua dijelaskan mengenai apa yang harus dilakukan, Shi Qi pergi untuk membersihkan diri dan bersiap untuk mulai bekerja, meninggalkan Zheng Yan, Wu Du, dan Duan Ling di aula utama. Para pelayan menyajikan sarapan dan ketiganya mengobrol sambil makan.

“Untuk apa kau datang ke sini?” Wu Du bertanya.

“Untuk mencari sesuatu. Kau tahu benda apa itu.”

Duan Ling melirik Zheng Yan sebelum mengalihkan pandangannya ke arah Wu Du. Dia bertanya, “Apa, Zhenshanhe?”

Tak satu pun dari mereka menjawabnya, masing-masing tenggelam dalam pikirannya sendiri. Yah, pasti begitu, pikir Duan Ling, dan tidak mendesaknya.

“Berapa lama kau akan tinggal?” Wu Du bertanya.

“Sampai aku menemukannya,” jawab Zheng Yan tanpa tergesa-gesa.

Itu bagus sekali. Aku harus menahan Zheng Yan di Ye, pikir Duan Ling. Dengan begitu, Wu Du dapat pergi untuk memimpin pasukan ke medan perang. Akhir-akhir ini, semakin dia memikirkannya semakin dia merasa bahwa jika tidak dipersiapkan sebelumnya, ini akan benar-benar menyebabkan salahnya perhitungan di pihaknya.

“Di mana orang Mongol itu?” Wu Du bertanya.

Zheng Yan membuang perkamen kulit domba yang masih memiliki darah di atasnya. “Tadi malam ada seorang utusan yang sedang melintasi perbatasan menuju ke arah timur laut. Aku tidak bisa membaca apa yang ada di surat itu. Kau dapat memilikinya.”

Duan Ling segera mengambilnya dan menemukan bahwa dari awal sampai akhir, surat itu tertulis dalam Bahasa Mongolia. Ini adalah surat yang ditulis oleh Batu, meminta untuk meminjam lima ribu prajurit dari Ögedei ke barat, dan dalam dua minggu dia akan menaklukkan Kota Ye.

Setelah Duan Ling selesai menerjemahkannya, yang dibuat Wu Du hanyalah suara cemoohan yang menghina. “Borjigin tahu dia tidak bisa merebut kota dalam sepuluh hari, jadi dia harus meminjam beberapa pasukan sekarang.”

“Mereka memiliki lima ribu orang.” Duan Ling berkata, “Dan jika mereka mengirim lima ribu lagi, itu secara keseluruhan akan berjumlah sepuluh ribu. Sepertinya dia benar-benar ingin menaklukkan Ye.”

Zheng Yan berkata, “Utusan itu mati di tanganku. Sepertinya pesan ini tidak akan terkirim.”

“Ada banyak utusan.” Duan Ling berkata, “Masing-masing dari mereka pergi secara terpisah untuk mencegah pesan mereka disadap. Aku akan menulis surat pada Han Bin sekarang dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus bersiap kapan saja. Jika pasukan Mongolia lewat, dia harus segera menyergap mereka.”

Jika bala bantuan Ögedei ingin datang untuk membantu Batu, tidak diragukan lagi mereka akan datang melalui Yubiguan. Ini adalah jalan yang sangat sulit untuk dilalui — bahkan ketika dia pergi ke Shangjing bertahun-tahun yang lalu, ayahnya tidak pergi melalui Yubiguan. Sangat mudah untuk disergap di area itu. Selama Han Bin mau, dia pasti dapat mencegat kavaleri Mongol ke Kota Ye.

“Tapi bagaimana kau akan membuat Han Bin membantumu?” Wu Du berkata, “Jika aku jadi dia, aku tidak akan membantu.”

“Aku akan memikirkan cara.” Duan Ling bangkit dari tempat duduknya dan mondar-mandir di sekitar ruangan. “Aku hanya khawatir orang-orang Mongol tidak akan menyerang Ye jika bala bantuan mereka tidak datang. Bahkan tanpa bala bantuan, lima ribu pria yang dimiliki Batu ini akan sulit untuk dihadapi.”

Wu Du meletakkan sumpitnya. “Kita harus mendorong pasukan Mongol kembali ke pinggiran utara Sungai Xun kali ini. Selama pasukan yang datang untuk mengepung kita tidak melebihi lima ribu prajurit, aku dapat mengalahkan mereka. Zheng Yan, gambarkan jalan yang kau ambil dalam perjalananmu ke sini di peta. Aku akan menyerahkan keamanan kediaman di tanganmu untuk saat ini — aku tidak mempercayai orang lain.”

Dia mengalihkan pandangannya ke Duan Ling. Duan Ling merenungkan ini untuk sejenak sebelum dia mengangguk. Lalu Wu Du mengambil pedangnya dan pergi, untuk mengadakan pertemuan dengan perwiranya. Jelas, dia memiliki terlalu banyak hal untuk diurus, dan mereka tidak bisa lagi menunda bahkan untuk sesaat.

Duan Ling belum dapat bernapas lega sampai akhirnya Zheng Yan datang. Dia akhirnya bisa membiarkan Wu Du keluar untuk menyelesaikan pekerjaan.

“Apa yang membuatmu tersenyum?” Zheng Yan melihat Duan Ling dari atas ke bawah, dan berkata, “Begitu merindukanku? Kemarilah dan cium aku?”

Melihat Zheng Yan, Duan Ling menemukan bahwa dia lebih menggemaskan di setiap detiknya. Duan Ling tidak pernah menyangka bahwa pria ini begitu tampan, begitu menawan sebelumnya. “Mulai saat ini, tetaplah di sini dan jangan pergi lagi.”

“Jika kau ingin menikah denganku, aku akan benar-benar mempertimbangkannya,” kata Zheng Yan datar, “setelah kita menikah tentu saja aku akan membuatmu tetap aman dan tidak pernah meninggalkan sisimu. Aku juga tidak akan bermain-main dengan orang lain.”

Duan Ling berkata, “Berhentilah bermain-main, Zheng Yan. Kau selalu bercanda — bagaimana dua pria seharusnya menikah?”

“Di wilayah Min Utara Distrik Huaiyin, pria dapat mengadakan upacara tradisional dan menikah.” Zheng Yan menunjukkan kepadanya senyum preman yang benar-benar jahat dan berkata, “mereka bahkan dapat membuat sumpah kepada langit dan bumi. Apa, kau tidak tahu?”

Duan Ling terperangah — sebenarnya, dia belum pernah mendengar tentang kebiasaan itu.

“Jika kau ingin aku tinggal bersamamu, setidaknya kau harus memberiku sesuatu, bukan?”

“Hanya ini yang tidak bisa kuberikan padamu. Tetapi jika ada hal lain yang kau inginkan, aku akan memastikan bahwa kau tidak akan pergi tanpanya.”

Zheng Yan memikirkan hal ini sejenak sebelum berkata, “Kalau begitu mengapa kau tidak memandikanku.”

Duan Ling tak bisa berkata-kata.

Satu jam kemudian, Zheng Yan berendam di bak kayu besar di halaman, sementara Gubernur Hebei dengan lengan baju digulung, menggosok punggungnya untuknya, terlihat agak bosan.

Sarung tangan sutra Zheng Yan sedang disandarkan di dekat bak mandi, matanya menyipit saat dia berjemur, memperlihatkan tato Harimau Putih di tangannya.

“Apa arti tato ini?”

“Wu Du tidak pernah memberitahumu?”

“Aku tahu dari mana asalnya. Tapi mengapa milikmu ada di tanganmu, Wu Du di lehernya, dan milik Chang Liujun ada di wajahnya?”

“Aiyo. Kau juga pernah melihat milik Chang Liujun? Bukankah mereka mengatakan bahwa semua orang yang pernah melihatnya pasti akan mati? Pernahkah kau melihat milik Wuluohou Mu? Ingin menebak di mana itu?”

Untung aku tidak mengatakan bahwa milik Lang Junxia ada di lengannya, pikir Duan Ling. Kalau tidak, Zheng Yan pasti akan mencurigai sesuatu.

“Dia adalah muridku. Jenis pengajaran yang kuajarkan adalah membaca dan menulis esai.”

“Maksudmu dia masih belum dapat membaca?” Zheng Yan menambahkan.

Duan Ling agak terdiam sejenak. Haruskah kau mencoba menggali fakta dariku dengan cara ini?

Zheng Yan tertawa, seolah-olah senang menggoda Duan Ling. Lalu, dia berkata dengan serius “Tempat di mana tato itu digambar dipilih dengan hati-hati, dan kau tidak dapat membiarkan sembarang orang melihatnya. Hanya satu hal yang seharusnya terjadi pada orang yang melihatnya – mati.”

Duan Ling menatapnya dalam diam.

“Pikirkan sendiri.” Zheng Yan berkata, “Bukankah Wu Du biasanya menutupinya dengan pakaiannya?”

“Tapi aku juga melihat tatomu dan kau juga tidak membunuhku.”

“Aku enggan untuk membunuhmu. Jadi yang dapat kulakukan adalah membiarkanmu melihat semua yang kau inginkan. Pergi ambilkan aku pakaian di bundelku.”

Duan Ling membuka bundelan perjalanan milik Zheng Yan dan menemukan setumpuk galtrop1 https://en.wikipedia.org/wiki/Caltrop besi. Dia mengambil satu dan mengangkatnya ke bawah cahaya matahari. Itu berkilauan dengan sinar biru beracun.

“Jangan sentuh itu sekarang.” Zheng Yan berkata tanpa sadar, “Meskipun priamu adalah ahli racun, jika kau melukai tanganmu dengan itu, dia tidak dapat kembali tepat waktu untuk menyelamatkanmu.”

“Aku tidak tahu kau juga menggunakan racun.” Duan Ling mengembalikan galtrop dan mengeluarkan sebuah jubah.

“Itu bukan milikku.” Zheng Yan berkata, “Aku mengambil beberapa di sepanjang jalan.”

Duan Ling berhenti bergerak. Sebuah pikiran muncul dibenaknya — mungkinkah senjata tersembunyi beracun ini benar-benar milik Penjaga Bayangan? Apakah Zheng Yan membunuh anggota Penjaga Bayangan dalam perjalanannya ke sini?

Pikiran itu melintas begitu saja sebelum menghilang. Duan Ling menambahkan, “Kau pergi begitu saja? Bukankah kau seharusnya tinggal bersama Yang Mulia?”

“Yang Mulia memintaku untuk pergi. Xie You akan memastikan dia meminum obatnya.” Zheng Yan melangkah keluar dari bak mandi dan mengusap selangkangannya, dan tampak tidak peduli sama sekali dengan keberadaan Duan Ling, mengusap miliknya sendiri beberapa kali. Duan Ling hanya dapat berpura-pura tidak melihat apa pun dan melemparkan pakaian Zheng Yan kepadanya sebelum mengambil pakaian kotornya untuk dicuci.

Pada saat Zheng Yan selesai mandi, Wu Du juga telah kembali. Hari ini sangat panas, dan Wu Du kembali dengan bermandikan keringat. Dia membasuh dirinya di halaman, dan seperti Zheng Yan dia mengenakan pakaian dalam seputih salju sembari duduk di aula utama. Duan Ling melirik Wu Du dan Wu Du mengangguk ke arahnya untuk memberi tahu bahwa semuanya sudah diatur,  dan bahwa dia tidak perlu khawatir.

“Jadi?” Wu Du bertanya.

Duan Ling tahu bahwa dia bertanya mengenai suratnya.

“Aku memeriksa catatan pasukan kota ini,” kata Duan Ling. “Kirim kelompok yang terdiri dari mereka yang mengikuti mendiang kaisar dalam jangka waktu terlama, termasuk Sun Ting. Mereka seharusnya termasuk mantan bawahan Han Bin juga. Biarkan mereka membawa Benxiao ke Yubiguan dan meyakinkannya untuk mencegat prajurit Mongol untuk kita dengan para pasukan. Untuk alasan sentimental, meskipun Han Bin telah mengkhianati mendiang kaisar, itu karena dia tidak memiliki pilihan lain, dan bukan karena perseteruan darah. Seseorang yang dapat menjadi jenderal yang hebat harus memiliki karakter yang kuat.”

Wu Du berkata, “Belum tentu benar jika itu menyangkut tentang Bian Lingbai.”

“Aku tidak berpikir bahwa Han Bin akan melakukan itu.” Duan Ling berkata, “Dia telah ditempatkan di Yubiguan selama bertahun-tahun, dan setiap kali namanya muncul di pengadilan, hanya ada sedikit kritik. Untuk alasan logis, dia juga tidak dapat membiarkan Ye jatuh ke tangan Mongolia. Jika tidak, begitu bangsa Mongol melintasi Sungai Xun, Yubiguan akan menghadapi kesulitan mempertahankan diri dari perlawanan timur dan barat. Dia harus menyadari fakta itu dengan baik. Bagaimana menurutmu?”

Pertanyaan terakhir Duan Ling adalah untuk Wu Du.

“Biarkan mereka datang,” kata Wu Du. “Ini adalah pertempuran yang harus kita hadapi cepat atau lambat. Dari apa yang kulihat dari patroliku di kota hari ini, meskipun mereka semua adalah penjahat veteran, di medan perang yang nyata, dalam pertarungan nyata, mereka tidak akan kalah dari Mongol. Sebenarnya aku akan khawatir jika mereka semua adalah rekrutan baru. Apa yang kurang dari mereka sebelumnya adalah seorang komandan dan itulah mengapa mereka tidak dapat bertarung dengan baik. Mantan komandan dan gubernur tidak tahu apa yang mereka lakukan dan membabi buta memberikan instruksi yang tidak masuk akal, sehingga para prajurit menjadi marah kepada mereka. Itu sebabnya terus Ye melaporkan keadaan darurat.”

“Lebih sedikit musuh selalu lebih baik daripada lebih banyak,” kata Duan Ling. “Kita tidak akan mendapatkan rekrutan baru mulai sekarang hingga tahun baru, jadi kita harus berhati-hati dan memperhitungkan setiap langkah.”

“Jika Han Bin membiarkan Mongol lewat,” kata Wu Du, “Ye pasti tamat. Itu hanya masalah waktu. Tidak mungkin satu kota dengan dua ribu orang dapat melawan pasukan Mongol. Kita harus mundur dan mengevakuasi semua orang di kota ke Hejian sebelum mereka datang dan menggabungkan kekuatan militer kedua kota untuk melawan mereka.”

“Itu akan menjadi pilihan terakhir kita,” kata Duan Ling. “Tapi aku yakin itu tidak akan terjadi.”


Sun Ting berangkat dengan surat itu di hari itu juga untuk sampai ke Yubiguan secepat mungkin. Jika tidak ada masalah, dengan kecepatan Benxiao, dia dapat sampai di sana dalam waktu empat hari.

“Benxiao tidak akan membiarkanku menaikinya.” Sun Ting berkata, “Aku akan membawa lebih banyak kuda, dan jika mereka mati dalam perjalanan, ya sudahlah.”

Duan Ling melambaikan tangan, memberi isyarat agar dia menunggu di samping. Lalu Duan Ling menepuk kepala Benxiao, dan berbisik padanya, “Benxiao, bawa Sun Ting ke Yubiguan. Dia akan membawa pesan ke sana yang akan menyelamatkan hidup kita.” Kemudian dia memanggil Sun Ting untuk naik kuda.

Anehnya, Benxiao tidak senang sama sekali. Ia menoleh untuk melirik Duan Ling, seolah bingung, menunggunya untuk melanjutkan. Duan Ling bergegas, “Pergi! Cepatlah sampai ke sana, dan kembalilah secepat mungkin!”

Membawa Sun Ting, Benxiao menyerbu keluar dari Ye seperti embusan angin, menuju Yubiguan.

Di hari-hari berikutnya, Zheng Yan tetap berada di kediaman sepanjang waktu sementara Wu Du pergi merencanakan strategi. Dua letnan yang dia sakiti sebelumnya berhasil bangkit dari tempat tidur dengan luka mereka untuk memimpin dan melatih pasukan bersamanya.

Duan Ling pergi menemuinya beberapa kali. Bagaimanapun, itu adalah prajurit yang dilatih ayahnya sejak lama, jadi ketika mereka mulai menganggap serius sesuatu, mereka menerima perintah tanpa mengeluh dan memiliki kemampuan luar biasa dalam menggulingkan dan menyerbu barisan musuh. Sekilas terlihat jelas bahwa mereka telah bertarung dalam banyak pertempuran dan tahu bagaimana bertahan di medan perang.

Sebagian besar waktu Duan Ling digunakan untuk memeras otaknya, mencoba mencari cara agar semua orang di dua kota ini tetap bertahan hidup selama musim dingin. Dia memerintahkan larangan penebangan kayu lebih lanjut untuk membuat arang, demi memberikan kesempatan bagi hutan di pinggir selatan Sungai Xun untuk pulih. Saat ini, rakyat jelata menggunakan arang demi menghemat batu bara. Konsumsi batu bara di awal musim gugur selalu tinggi, dan jika mereka terus membakarnya seperti ini, semuanya akan habis sebelum musim dingin dimulai.

Ada juga biji-bijian mereka… Utusan yang dia kirim ke Liao belum juga kembali. Jika mereka melakukan perjalanan siang dan malam, mereka seharusnya hampir mencapai Zhongjing saat ini. Jika Batu muncul sekarang, Duan Ling belum tahu harus berbuat apa.

Ini terasa seperti saat yang paling menantang dalam hidupnya; sebelum ini, yang harus dia lakukan hanyalah bertahan hidup, tetapi sekarang dia harus membimbing semua orang ini dan memastikan mereka semua bertahan hidup bersama.

Namun, inilah yang Wu Du pikirkan tentang hal itu: Kau hanya perlu mengkhawatirkan kota — menyerang garis musuh dan bertempur di medan perang adalah urusanku. Jika semuanya menyusahkanmu, lalu untuk apa kau membutuhkan komandan sepertiku? Tetapi Duan Ling tidak bisa santai.

“Berhenti khawatir.” Zheng Yan pada akhirnya yang mencoba membujuk Duan Ling. Sejak kedatangannya, selalu ada sesuatu yang baru dan enak untuk dimakan Duan Ling. Kemarin adalah kaldu sup yang dibuat dengan tulang sapi yang direbus, daging perut babi saus manis dengan jamur di atas mie bihun, sedangkan hari ini adalah udang sungai goreng dengan garam dan sup okra. Duan Ling menghela napas dengan sedikit linglung.

“Ini sebenarnya adalah pertama kalinya dia secara resmi memimpin pasukan,” kata Duan Ling.

Zheng Yan menjawab, “Sebagai pejabat di posisi tinggi, ada beberapa hal di mana kau harus berbagi beban dengan orang lain. Apakah kau berpikir bahwa Wu Du adalah pria yang tidak mau kalah? Aku rasa itu belum tentu benar. Kau tidak tahu berapa kali dia kalah sebelumnya — dia kehilangan segalanya. Dia hanya perlahan bangkit kembali setelah dia bertemu denganmu.”

Duan Ling tahu bahwa Zheng Yan benar-benar memahami Wu Du lebih baik daripada dirinya, jadi dia hanya bisa setuju dengan memberi sebuah anggukan. Duan Ling percaya bahwa jika perlu, dia juga dapat memimpin pasukan, tetapi satu pasukan tidak dapat memiliki dua komandan, seperti halnya satu negara tidak dapat memiliki dua penguasa. Daripada memberi Wu Du ide, dia lebih baik menyerahkan kendali sepenuhnya padanya.

Sepanjang hari ini, Wu Du sangat sibuk sehingga dia tidak kembali sampai larut malam. Duan Ling akan pergi tidur terlebih dahulu untuk menunggunya, dan Zheng Yan akan duduk di halaman sembari menatap bulan, dan dia tidak kembali ke kamarnya sendiri sampai Wu Du kembali. Begitu Wu Du kembali, dia akan berbaring untuk tidur di sisi Duan Ling tanpa mengganggunya.

Pada saat dia membuka matanya keesokan paginya, Wu Du sudah pergi lagi.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

This Post Has One Comment

  1. ningning

    zheng yan ㅠㅠㅠㅠㅠㅠ ♡♡♡♡

Leave a Reply