English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 3, Bab 30 Bagian 1

Duan Ling menghabiskan satu hari penuh untuk melewati setengah dari rencana perjalanannya dengan Wu Du. Ketika malam tiba, dan semua prajurit telah kembali, Duan Ling mengunyah jatah keringnya dan menatap peta di dekat api.

“Ada ide?” Duan Ling bertanya pada Wu Du.

“Tidak untuk sekarang.” Wu Du telah memutuskan untuk berhenti mencoba menjauhkan mereka dari Pengawal Bayangan, untuk saat ini. Dia berkata kepada Duan Ling, “Apakah kau menemukan sesuatu?”

Duan Ling menunjukkan peta kepada Wu Du. Di atasnya ada tanda menara penjaga yang ditemukan oleh bawahan Sun Ting, dan semuanya ada dua belas di antara dua kota yang terletak di mana desa-desa dulunya berada, jauh dari cukup untuk membuat rantai sinyal asap.

“Tidak cukup.” Wu Du berkata, “Beberapa di antaranya terlalu jauh satu sama lain.”

“Jika jumlahnya tidak cukup, kita bisa membangunnya lebih banyak. Di sini, dan di sini; semua posisi ini berada di pegunungan. Kita bisa membangun paviliun di setiap tempat ini, dan menggunakannya sebagai suar. Mereka dapat mengirim sinyal satu sama lain antara titik penjaga di pegunungan dengan memukul gong — kita akan memiliki sinyal asap dan gong.”

Kuda Mongolia tidak cocok untuk bepergian di jalur gunung, dan sisi selatan Sungai Xun penuh dengan bukit tandus yang sebenarnya membuatnya menguntungkan untuk membangun pelataran penjaga. Dengan cara ini, menggunakan kombinasi sinyal suara dan asap, mereka dapat menentukan dari mana pasukan Mongol menyerang.

Jadi dia benar-benar telah memecahkan satu masalah besar yang membebani hatinya.

Duan Ling memutuskan untuk menyusun area penjaga segera setelah dia kembali, menetapkan tiga puluh pos penjaga dengan lima prajurit ditugaskan disetiap pos. Pos-pos yang terletak di dataran bahkan dapat bertani sendiri untuk menambah jatah mereka.

Keesokan harinya, dia dan Wu Du tiba di Hejian. Dia dapat mengatakan bahwa Wu Du terlalu tegang, waspada terhadap sedikit masalah, terus-menerus gelisah.

“Tuan Wang.” Nama Letnan Qin adalah Qin Long, dan dia memberi hormat kepada Duan Ling.

Beberapa hari yang lalu, Qin Long sudah ditegur sekali oleh Wu Du. Qin Long memiliki alis tebal dan mata besar, dan dia terlihat cukup tampan. Dia membawa bawahannya untuk meminta maaf kepada Duan Ling secara pribadi, dan bahkan menyiapkan makanan dan air panas sehingga Duan Ling dan Wu Du dapat beristirahat setelah perjalanan mereka.

Hejian lebih sibuk dari Ye. Dulunya itu adalah kota strategis Hebei yang menghadap ke Liao, dan kediaman milik komandan berada di pusat kota — yang akan menjadi kediaman resmi Wu Du. Untuk berperang melawan Khitan dan untuk mempercepat manuver pasukan, kediaman milik komandan secara permanen ditempatkan di Hejian. Tetapi tidak ada yang dapat menduga bahwa dengan perbatasan yang bergerak maju mundur selama bertahun-tahun, Ye entah bagaimana menjadi garis depan.

“Sebenarnya, kamu telah melakukan pekerjaan yang cukup baik dalam membela Hejian,” kata Duan Ling, menyeka tangannya dengan handuk panas.

Qin Long di dekatnya menunggunya secara pribadi. “Kamu menyanjungku, Tuanku. Itu hanya karena orang Mongol tidak sering melewati Hejian.”

Hejian tidak seperti Ye; sebelum Komandan Jenderal terakhir tewas dalam pertempuran, kedua kota itu pada dasarnya saling otonom. Secara nominal, militer kota tunduk pada Komandan Hejian, tetapi pada kenyataannya, mereka adalah prajurit pribadi Qin Long. Ketika Duan Ling bertemu Qin Long, dia telah menyadari bahwa dia adalah pria yang penuh perhitungan, dan akan berbasa-basi sembari melawan mereka dari belakang. Siapa tahu, mungkin dia melihat Duan Ling dan Wu Du dari atas tembok kota lebih awal malam itu dan sengaja memilih untuk mengulur waktu.

Ketika Ögedei menyerbu pada musim semi ini, Komandan terakhir memimpin pasukannya ke dalam pertempuran, tetapi pada akhirnya, dia tidak berhasil bertahan sampai bala bantuannya tiba dan akhirnya mati di tangan musuh.

Jika Wu Du tidak datang, yang paling memenuhi syarat untuk dipromosikan menjadi Komandan Jenderal adalah Qin Long.

“Di mana hakim daerah?” Wu Du bertanya tiba-tiba.

Duan Ling tahu bahwa Wu Du juga merasakannya; meskipun Qin Long adalah letnan, secara praktis dia pada dasarnya adalah penguasa Hejian. Ketika dia keluar untuk menyambut gubernur dan komandan jenderal, hakim daerah tidak menunjukkan dirinya, dan satu-satunya orang yang menerima mereka adalah Qin Long. Hakim daerah ini kemungkinan besar telah dikirim untuk melakukan beberapa tugas oleh Qin Long sehingga dia tidak akan menghalangi.

Dia harus menyingkirkan Qin Long cepat atau lambat, tetapi dia tidak bisa begitu saja menarik pedangnya dan menebasnya sekarang — dia harus mencari tahu tindakan balasan apa yang dimiliki Qin Long untuk melawan mereka. Meskipun menyingkirkannya akan mudah, dirinya dan Wu Du terlalu sibuk dan tidak ada cara bagi mereka untuk meluangkan waktu demi Hejian.

Seperti yang mereka harapkan, Qin Long menjawab, “Tuan Lin telah meninggalkan kota untuk memeriksa desa-desa. Dia tidak tahu bahwa kamu dan jenderal akan datang, jadi aku sudah mengirim utusan untuk menjemputnya.”

Baiklah, aku akan membiarkanmu memegang kekuasaan untuk beberapa saat lagi. Setelah aku selesai mengurus semuanya di sini, aku akan kembali untuk mengawasimu. Pikir Duan Ling.

Letnan lainnya tidak enak badan dan tinggal di rumah. Wu Du juga tidak mendesaknya tentang itu, dan yang dia lakukan hanyalah menginterogasi Qin Long sehubungan dengan organisasi pasukannya, gaji prajurit, persediaan, saling kirim personel, dan sebagainya. Tidak seperti yang ada di Ye, Qin Long tidak mengeluh karena miskin, dan ketika berbicara mengenai jatah perbekalan prajurit, Qin Long hanya memberi tahu mereka bahwa dia bisa mengurusnya sendiri.

“Apakah kamu punya cukup perbekalan?” Duan Ling bertanya.

“Oh, sudah cukup.” Qin Long berkata sambil tersenyum. “Aku tidak bisa memintamu untuk memberi jatah perbekalan para prajurit dari kantongmu sendiri, Tuanku. Hejian tidak banyak berperang dalam beberapa tahun terakhir, jadi kami hanya bisa menghemat dengan apa yang kami miliki.”

“Jika kamu tidak memiliki perbekalan yang cukup, kamu harus memintanya,” kata Duan Ling, “Jenderal Qin, jangan pernah merasa malu untuk memintanya.”

“Tuan Wang, kamu menyayangi orang-orang seperti kamu menyayangi anak-anakmu sendiri, yang merupakan keberuntungan bagi Hebei. Dan sekarang yang dapat kami harapkan adalah agar kamu pindah ke sini ke Hejian sesegera mungkin dan menyebarkan kebijakanmu sehingga bisa bermanfaat bagi orang-orang. Itu yang diinginkan semua orang.”

Duan Ling menjawab, “Memindahkan kediaman milik gubernur adalah keinginan Tuan Lu. Sedangkan gubernur sekarang adalah aku, tentu saja aku tidak memiliki niat untuk pindah.”

Mantan gubernur telah berkali-kali mengeluh bahwa lokasi Ye terlalu tidak menguntungkan dan badai pasirnya terlalu dahsyat, jadi dia berharap untuk pindah ke Hejian. Namun dokumen perpindahan memerlukan waktu yang cukup lama, dan gubernur sendiri juga ingin pindah kembali ke ibu kota, itulah sebabnya masalah ini berlarut-larut tanpa pernah terselesaikan.

Tidak mungkin bagi Qin Long ingin Duan Ling memindahkan kantor Hebei dari Ye ke Hejian, dia hanya mengatakan ini untuk melihat apa yang Duan Ling pikirkan, dan Duan Ling sendiri juga tidak ingin pindah. Namun, dia sebenarnya tidak terlalu menyukai jenis bawahan yang berkeliling untuk memamerkan kecerdasannya sedemikian rupa. Berbeda ceritanya kalau yang memamerkan kelicikannya adalah atasan Duan Ling atau rekan kerjanya, tetapi dia hanyalah seorang letnan yang memimpin dua ribu orang di perbatasan terpencil, membela sebuah kota di antah berantah. Apa gunanya bermain trik dengannya?

“Apakah kamu ingin dipindahkan kembali ke ibu kota, Tuan Qin?” Duan Ling berpikir bahwa mungkin lebih baik baginya untuk menulis surat pada musim semi dan mengirim surat ini kembali ke ibu kota. Dia hanya perlu memindahkan salah satu letnan dari Ye ke Hejian.

Tetapi yang mengejutkannya, bukan hanya Qin Long tidak menjawab pertanyaannya, dia bahkan membalikkan pertanyaan itu pada Duan Ling. “Apakah kamu ingin dipindahkan kembali ke ibu kota, Tuan Wang?”

Duan Ling memikirkan hal ini dengan tenang; dia tiba-tiba merasa bahwa Qin Long menyembunyikan makna di antara kata-katanya. Mungkin orang ini tidak semudah yang dia bayangkan.

“Masa kerja pejabat ibukota berlangsung selama tiga tahun.” Duan Ling berkata, “Cepat atau lambat aku harus pergi.”

“Tetapi kamu bisa memilih untuk tidak kembali.” Qin Long mengambil secangkir teh dengan kedua tangan, meletakkannya di depan Duan Ling dengan sopan. “Gagasan tentang jabatan tiga tahun untuk pejabat ibukota hanyalah secarik kertas. Semua orang ingin pergi ke tempat yang makmur dan kaya; tidak ada yang mau pergi ke pedesaan terpencil yang dilanda kemiskinan. Selain itu, Ye adalah bagian dari perbatasan, dan kota-kota perbatasan selalu lentur — tidak dibatasi oleh tiga tahun yang ditetapkan untuk putaran pengangkatan.”

Duan Ling harus mengakui bahwa dia tidak memiliki cara untuk menyangkal apa yang baru saja dikatakan Qin Long.

“Ketika Tuan Lu menjadi gubernur, dia sangat ingin kembali ke ibu kota setiap hari. Dia juga tidak memiliki niat untuk menetap di sini. Sekarang kamu di sini, Tuan Wang, jika kamu bersedia tinggal di sini untuk waktu yang lama, itu sama sekali bukanlah hal yang buruk. Saat aku melihatmu, Tuanku, aku dapat melihat bahwa kamu adalah orang yang pragmatis.”1 Pragmatis adalah sifat yang suka berpikir secara mudah dan praktis. Seseorang yang mempunyai sifat ini akan lebih mengutamakan pemikiran yang praktis agar mendapatkan tujuan yang diinginkan.

Duan Ling tahu apa yang Qin Long coba katakan padanya — cepat atau lambat kamu harus pergi. Semua orang datang ke sini untuk menduduki jabatan pemerintahan sambil memikirkan bagaimana mereka bisa kembali. Dan cepat atau lambat, mereka harus kembali.

Mereka bahkan tidak bisa berjanji untuk tinggal di sini, baik atau buruk, dan hanya memperlakukan tempat ini sebagai batu loncatan untuk promosi dan kekayaan lebih lanjut, jadi bagaimana mereka bisa melakukan pekerjaan dengan baik sebagai gubernur?

“Kamu benar sekali.” Duan Ling mengatupkan kedua tangannya dan membungkuk dengan anggun. “Aku akan selalu mengingat kata-katamu ini.”

Dan sekarang giliran Qin Long yang cukup terkejut; lagi pula, dia adalah bawahan Duan Ling, dan dia mengatakan apa yang dia katakan tidak lebih dari pernyataan formal klise dan tidak berarti yang hanya berfungsi untuk sedikit menyanjung pihak lain. Bahkan jika kau hanya akan melakukan ini selama tiga tahun, kami semua berharap bahwa kau tetap tinggal. Orang yang mengatakan itu tidak berarti apa-apa, dan orang yang mendengarkan tidak akan menganggapnya serius. Semuanya dilewatkan dengan senyuman dan dengan cepat dilupakan. Dia tidak pernah menyangka bahwa gubernur termuda mereka dalam sejarah akan berhasil mendapatkan beberapa makna yang berbeda dari kalimat klise tersebut.

“Kamu masih sangat muda, Tuanku.” Qin Long tersenyum. “Aku yakin kamu memiliki masa depan yang cerah di depanmu.”

Wu Du bangkit dan berkata, “Karena Tuan Lin belum kembali, maka sampaikan kata-kata kami kepadanya. Kami akan pergi sekarang. Jika tidak, lanjutkan saja seperti yang telah kau lakukan. Dalam beberapa hari, orang-orang Mongol akan datang untuk mengepung kita, dan aku akan memiliki rencana untuk menghadapinya ketika aku kembali. Kita akan membahasnya bersama setelah semuanya berkumpul dan bekerja sebagai satu kesatuan untuk melewati krisis ini.”

Qin Long berkata, terkejut, “Orang-orang Mongol akan menyerang kota? Bagaimana kamu tahu itu?”

Wu Du telah mendengar Duan Ling berbicara tentang Batu yang membual untuk mengambil Ye dalam sepuluh hari, dan dia juga telah menginterogasi Duan Ling secara rinci tentang kepribadian Batu. Dari dirinya, Wu Du mengetahui bahwa Batu selalu menepati janjinya, dan dia selalu seperti itu. Empat hari telah berlalu. Mereka masih punya waktu lima setengah hari lagi.

“Sebuah surat akan datang besok.” Wu Du tidak menjelaskan lebih lanjut. “Kita harus mempercepatnya.”

Qin Liong ingin Duan Ling tinggal setidaknya satu malam di kota, tetapi Wu Du mengabaikan gagasan itu dan berkata padanya bahwa itu tidak perlu. Qin Long menambahkan, “Ada sumber air panas di pegunungan di belakang Kota Hejian, yang sangat bagus untuk menghilangkan rasa lelah.”

Wu Du tampaknya tergerak oleh ide ini, tetapi Duan Ling sama sibuknya dengan pemintal jadi dia benar-benar tidak boleh tinggal. Dia menyeret Wu Du pergi, berkata sambil tersenyum, “Kami akan datang lagi lain kali.”

Duan Ling mulai menyukai orang pintar ini sekarang, tetapi apa yang terjadi setelah itu, semuanya masih belum jelas.


“Apakah kau tidak menyukainya?” Duan Ling dan Wu Du mengendarai Benxiao bersama di depan para pengawal.

“Tidak juga, tidak.” Wu Du menjawab, “Terlalu licik. Ketika dia berbicara, dia terus-menerus menyindir sesuatu yang lain.”2 Ada maksud lain di kalimatnya.

Mata Wu Du mengembara, selalu melirik untuk memeriksa setiap sisi jalan menuju Hejian, mengamati orang-orang di dekatnya. Pembangunan daerah Hejian terlihat lebih baik daripada Ye, tetapi jika dibandingkan, rakyat jelatanya tampak lebih miskin. Satu demi satu orang berpakaian compang-camping mengawasi mereka dari tempat mereka beristirahat di sisi jalan.

Sesekali dia bahkan melihat beberapa pria duduk di pinggir jalan dengan santai menikmati angin sepoi-sepoi. Meskipun mereka adalah pria di puncak kehidupan mereka, di usia tiga puluhan dan empat puluhan, mereka tidak berada di luar sana untuk bekerja di ladang.

“Terlalu malas.” Duan Ling berkata, “Apakah kau memperhatikan sesuatu?”

“Aku mencium bau bandit. Lihat ke dalam bar di sana.”

Mereka melewati sebuah bar. Orang-orang di dalamnya bertubuh kekar, tidak seperti prajurit, dan tidak seperti rakyat jelata yang tidak pernah cukup makan, dan mereka duduk melingkar sambil minum bersama. Duan Ling dapat merasakan bahwa Qin Long adalah orang yang benar-benar memegang kekuasaan di Hejian, dan selama bertahun-tahun saat dia bertanggung jawab, dia telah melakukan banyak pengaturan di kota. Ada kemungkinan besar bahwa dia berkolusi dengan bandit lokal — atau bahkan bisa dikatakan bahwa Qin Long sendiri adalah kepala bandit di daerah tersebut.

“Kita akan mengurus mereka di lain hari.” Wu Du berkata, “Ayo kita pergi menemui Yan Di saat kita kembali. Hup!”

Benxiao berlari di depan, meninggalkan pengawal pribadi Duan Ling dalam debu. Mereka melewati padang rumput bergelombang, dan memutari jalan melingkar yang tertutup semak berduri. Hampir tidak memakan waktu setengah hari bagi mereka untuk mencapai Ye saat senja.

“Panggil Yan Di ke sini.” Perintah Wu Du, “Kita akan segera memulai pekerjaan konstruksi di menara suar.”

Wu Du melingkari titik-titik di peta satu demi satu dan memberikan instruksi kepada Yan Di. Yan Di tertawa terbahak-bahak begitu dia melirik peta, mengacungkan jempol pada Wu Du. “Anda sangat memahaminya, Tuanku.”

Yan Di masih berbau alkohol. Dia berkata, “Tetapi kita tidak memiliki cukup orang.”

“Kirim para prajurit. Bisakah kau menyelesaikan semuanya dalam tiga hari?”

Yan Di berkata, “Bagaimana mungkin?”

“Kami hanya membutuhkan fondasi kasar.” Wu Du menjawab, “Orang-orang Mongol akan datang dalam beberapa hari. Yang terpenting cukup untuk menyampaikan sinyal.”

“Kalau begitu itu mudah,” kata Yan Di.

“Aku akan menugaskanmu dengan beberapa orang. Mulai sekarang. Pastikan semua pekerjamu berasal dari Ye. Kirim surat ke Hejian dan beri tahu Qin Long untuk mengawasi suar terakhir kapan saja.”

Wu Du menuliskan daftar nama dan menyuruh Sun Ting pergi bersama Yan Di untuk memindahkan personel. Duan Ling berkata, “Kau yang harus pergi sendiri.”

Wu Du menunjuk ke langit di luar untuk menunjukkan bahwa sudah terlambat, dan mereka tidak bisa bergerak sendiri.

“Aku tidak bisa meninggalkanmu,” kata Wu Du.

“Hanya sebentar. Ini akan baik-baik saja. Apakah kota lebih penting atau saat ini lebih penting?”

“Tentu saja keselamatanmu lebih penting,” jawab Wu Du.

Duan Ling kehabisan akal; dia harus mencari cara lain untuk mengatasi ini, pikirnya, karena jika Wu Du terus tinggal bersamanya, dan tidak bergerak sedikit pun dari sisinya, dia tidak akan bisa menyelesaikan apa pun. Begitu mereka menyelesaikan ini, mereka harus sesegera mungkin menyingkirkan para pembunuh dari Penjaga Bayangan, jika tidak, mereka benar-benar tidak dapat bekerja dalam kondisi ini.

“Karena kau percaya dia akan datang, maka dia pasti akan datang,” kata Wu Du kepada Duan Ling, “Banteng api mungkin tampak seperti masalah besar tempo hari, tapi kenyataannya mereka hanya berhasil menghancurkan perkemahan Mongolia dan tidak benar-benar membunuh banyak orang. Lima ribu orang itu cepat atau lambat pada akhirnya akan menyerang ke sini.”

Wu Du menatap peta yang tergantung di dinding. “Prajurit Ye sudah melakukan pengintaian di daerah itu sekali. Mereka telah dievakuasi dari perkemahan sementara mereka, jadi kita tidak tahu di mana mereka bersembunyi sekarang. Kita tidak akan menghadapi semua masalah ini jika saja kita bisa menyerang mereka sebelumnya.”

“Memisahkan pasukan kita bukanlah ide yang bagus saat ini.” Duan Ling berkata, “Menunggu musuh menyerang adalah pilihan yang lebih baik.”

Ini adalah malam yang cerah dan tidak berawan. Menghirup udara segar Ye, Duan Ling naik ke lantai dua untuk menyaksikan lentera bersinar dari semua jendela di penjuru kota di bawah. Dia mulai menganggap tempat ini sebagai rumahnya.

Dia jarang memiliki perasaan ini sebelumnya; pengasingan di hutan belantara terlalu sepi, dan pengasingan di kota terlalu berisik. Sekarang dia melakukan perjalanan jauh ke tempat ini dengan Wu Du, tidak didorong oleh apa pun selain semangat, dia terkejut menemukan dirinya merangkul perasaan bahwa kota ini adalah milik mereka berdua.

“Bagaimana jika Qin Long tidak datang untuk menyelamatkan kita ketika orang-orang Mongol menyerang Ye?” Kadang-kadang, bahkan Duan Ling berpikir rencana mereka tergantung pada seutas benang.

“Dia akan datang.” Wu Du berkata, “Aku menghajarnya dengan baik tempo hari. Bajingan ini pintar — dia tahu bahwa bahkan jika kota ini jatuh, kita berdua akan bisa lolos. Dan jika Ye diduduki oleh Mongol, hari-harinya akan menjadi sangat sulit.”

Berdiri di posisi Qin Long, dia tidak ingin Duan Ling terlalu mencampuri urusannya, tetapi dia juga tidak ingin kehilangan Ye; lagi pula, begitu Ye jatuh, dialah yang akan menjadi target selanjutnya. Dan selain itu, dia sudah membunuh satu pejabat pengadilan kekaisaran. Jika yang baru ini juga mati, Jiangzhou tidak akan pernah membiarkannya lolos begitu saja.

“Tidurlah,” kata Wu Du. “Begitu kita memenangkan pertempuran ini, aku akan membawamu ke sumber air panas.”

Duan Ling tersenyum, dan turun ke bawah bersama Wu Du, kembali ke kamarnya.

Ada terlalu banyak hal yang harus dilakukan selama berhari-hari sekarang: hari panen musim gugur akan segera tiba, dia belum mendengar apa pun dari utusan yang dia kirim ke Liao, biji-bijian yang disimpan di Ye hanya cukup untuk bertahan. Sampai Bulan Kesebelas, mereka bahkan tidak memiliki dua ratus ribu kati batubara — bagaimana mereka akan melewati musim dingin telah menjadi perhatian yang paling mendesak.

“Kenapa selalu ada kerutan di antara alismu.”

Di malam hari, Wu Du berada di atas Duan Ling, memeluknya. Sebuah kekhawatiran muncul di antara alis Duan Ling, dan Wu Du juga mengerutkan kening. Mata mereka bertemu, Wu Du mengusap hidungnya dan encium bibirnya.

“Terlalu banyak masalah yang membebani pikiranku,” bisik Duan Ling saat dia mengulurkan tangan untuk melepaskan ikatan yang menahan pakaian dalam Wu Du tetap tertutup.

“Tuan dan mastermu mampu memberimu makan,” Wu Du memeluk Duan Ling, dengan penuh perhatian menciumnya. Dia menatap mata Duan Ling dan menambahkan, “Dan para rakyat juga.”

Duan Ling tersenyum; meskipun hari-hari mendatang mungkin akan sangat sulit, tetapi setidaknya pada saat ini, menikmati panas tubuhnya yang membakar untuk sementara waktu membuatnya merasa sangat nyaman.

Keesokan paginya, mereka masih tidur nyenyak, tidak mengenakan apa pun; Duan Ling meletakkan kepalanya di bahu Wu Du, sementara dada Wu Du bergerak naik turun dengan setiap napasnya, dan satu tangannya melingkari bahu Duan Ling.

Tiba-tiba, pintu mereka ditendang terbuka dengan keras. Wu Du segera berguling dari tempat tidur, menghunus pedangnya dan melihat ke luar pintu. Sementara itu, Duan Ling belum bangun. Dia hanya berguling dan terus tidur.

“Mereka mengatakan bahwa setiap detik di malam yang penuh gairah bernilai seribu tael emas,” sebuah suara berkata, “tapi kau harus memaafkanku karena mengingatkanmu bahwa orang-orang Mongol sudah berada di depan gerbangmu.”

“Zheng Yan?!” Mata Duan Ling terbuka tiba-tiba begitu dia mendengar suara ini. Dia duduk, dan bersembunyi di belakang Wu Du, mengintip untuk melihat Zheng Yan dengan mata penuh kegembiraan.

Wu Du meraih jubahnya dan menyuruh Duan Ling untuk memakainya saat dia berkata kepada Zheng Yan dengan tidak sabar, “Keluar, keluar, keluar — cepatlah.”

Zheng Yan telah bepergian selama hampir satu setengah bulan, dan dia kotor dari ujung kepala sampai ujung kaki. Sambil memegang parang di satu bahu dan pedang di tangannya, dia pergi ke aula depan.

Keduanya bangun dari tempat tidur dan mandi. Duan Ling berseri-seri dengan kebahagiaan — Zheng Yan sebenarnya ada di sini! Sekarang semuanya akan terurus!

Zheng Yan sedang duduk di aula depan menggaruk dirinya sendiri. Pakaian petani yang dia kenakan sudah kotor dan tidak bisa dikenali lagi, dan ada orang lain yang duduk di sebelahnya, terlihat sama menyedihkannya.

“Aiyoh,” kata Zheng Yan, “Kau senang bertemu denganku? Apakah kau ingin perubahan rasa?”

“Keluar dari sini!” Tertawa, Duan Ling menghampirinya dan menendangnya.

“Salam, Tuan Wang,” orang lain memberi hormat kepada Duan Ling.

Duan Ling mengangguk, dan menyadari bahwa itu adalah seseorang yang dibawa Zheng Yan, dia bertanya, “Maukah kau memperkenalkan kami?”

“Bukankah kalian berdua saling mengenal?” Zheng Yan berkata, terperangah. “Aku melihatnya di jalan ketika dia hampir ditangkap oleh bandit, dan kupikir aku harus menyelamatkannya. Dia bilang dia datang ke sini untuk mengambil pekerjaan. Siapa nama keluargamu lagi?”

“Aku… nama keluargaku adalah Shi.” Pria itu sangat muda, dan dilihat dari penampilannya, dia tampak lebih muda dari Zheng Yan dan Wu Du, hampir tidak lebih tua dari Duan Ling.

“Shi Qi!” Duan Ling ingat sekarang, dan segera meminta maaf, melangkah maju untuk meraih tangannya dan mencoba saling mengenal. “Kau akhirnya di sini. Itu pasti perjalanan yang sulit. Apakah setidaknya perjalananmu lancar?”

Zheng Yan berkata, “Jika aku tidak menyelamatkannya, dia akan diculik bandit gunung untuk menjadi salah satu istri mereka.”

“Um…” Shi Qi sangat malu.

Terkadang Duan Ling benar-benar tidak tahan dengan Zheng Yan, dan mengabaikan percakapan itu dia berkata, “Ini semua salahku. Untungnya kau memiliki nasib baik.”

Shi Qi berkata dengan tergesa-gesa, “Kanselir Agung mengatakan bahwa kau telah meninggalkan instruksi bagi penjaga untuk mengawalku ke sini, tetapi kupikir karena aku adalah seorang penjahat sejak awal, tidak pantas bagiku untuk menyusahkanmu, Tuanku. Jadi mempertimbangkan itu, aku memutuskan untuk pergi sendiri.”

Duan Ling mengangguk. Kejahatan yang dilakukan Shi Qi bukanlah masalah besar, tetapi juga bukan hal kecil; hanya saja setelah Zhao Kui jatuh dari kursi kekuasaan, sistem peradilan mulai menyelidiki setiap tingkat organisasinya dan menemukan bahwa Shi Qi menggelapkan sedikit perak, jadi dia ditahan di penjara untuk menunggu hukuman matinya. Kejahatan seperti itu dapat dihapuskan oleh Li Yanqiu dengan kata sederhana, jadi tidak ada masalah sama sekali dalam meminta pengadilan kekaisaran untuknya.

Tetapi untuk pria muda yang lembut ini, pada dasarnya menyelamatkan hidupnya — sama dengan memberinya kesempatan baru untuk hidup.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

This Post Has One Comment

  1. ningning

    w lupa shi qi yang mana

Leave a Reply