English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 24 Part 7

Tepat di belakang patung batu di puncak tangga adalah pelataran yang luas, dan di belakang pelataran adalah satu set bangunan terlantar yang ditumpuk dari batu bata. Di atas pelataran sangat sunyi karena jarang dikunjungi, dan tanaman merambat berwarna hijau telah memanjat jauh dari dasar fondasi bermil-mil di bawah. Tidak ada yang menandai tahun-tahun yang sudah berlalu di pegunungan, seolah-olah waktu itu sendiri membeku di sini.

“Apakah ini tempat kau berlatih?” Duan Ling bertanya.

“Ya. Ini Aula Harimau Putih,” jawab Wu Du, menaiki tangga bersama Duan Ling sampai mereka berada di depan aula besar. Sebuah plakat yang hampir tidak tergantung berada di atas mereka dengan tiga karakter yang tertulis dalam naskah segel kuno: Aula Harimau Putih.

“Kita akan tidur di sini malam ini. Mungkin masih agak dingin di pegunungan, tapi menurutku…”

“Tidak apa-apa,” jawab Duan Ling, berdiri di depan aula besar, dia meregangkan tubuhnya, menghadap ke jajaran bukit hijau di luar dan awan-awan mereka yang berkabut. Itu mengingatkannya pada sebaris puisi: pikiranku meluas untuk menikmati hamparan awan ini; pemandangan burung-burung kembali membentang di tepi penglihatanku1. Sejak mereka meninggalkan Jiangzhou, dia menikmati hari-harinya dengan tenang, meninggalkan semua kekhawatirannya di belakang. Di sini, dia tidak perlu khawatir tentang siapa pun yang datang untuk membunuhnya, dan dia juga tidak perlu khawatir mengatakan sesuatu secara tidak sengaja yang dapat membuatnya terbunuh. Mereka bisa tidur nyenyak dan membiarkan diri mereka merasa santai.

Dia berbalik untuk melirik Wu Du. Wu Du ada di dalam aula besar, menyapu bersih jalan batu. Ketika dia menemukan sarang burung di kursi, dia mengambil sarangnya dan mengelap kursi sebelum meletakkannya kembali.

“Eh?” Duan Ling memata-matai seekor binatang kecil yang menghindar di balik pilar dan berjalan cepat. Itu adalah tupai. Ketika mendengar langkah kaki, ia berhenti, berbalik, dan dengan ragu menatap Duan Ling.

“Binatang di pegunungan tidak takut pada manusia,” jelas Wu Du.

“Apakah ada orang lain di sini?”

“Tidak. Bahkan saat itu hanya aku, masterku, istrinya, dan Shijie.”

Mengingat Xunchun yang kehilangan nyawanya di Shangjing, Duan Ling menghela napas.

Setelah Wu Du selesai membersihkan, dia menambahkan, “Duan Ling, sini. Mari kita temui Harimau Putih.”

Duan Ling berjalan ke tengah aula utama, dan menatap harimau putih yang diukir dari marmer putih yang diabadikan di altar. Matanya cekung seolah-olah dulunya ada permata yang dipasang di dalamnya, tetapi sudah lama hilang, mungkin dicuri oleh pencuri. Sebuah mural bobrok berbintik-bintik dari “Seribu Mil Sungai dan Pegunungan”2 telah dicat di dinding di belakangnya, dengan tujuh keping Weiqi yang diukir dari marmer bertatahkan ke dalam mural.3

“Saya adalah murid generasi ketujuh belas, penerus garis keturunan racun,” kata Wu Du kepada patung harimau putih, “pemimpin Aula Harimau Putih saat ini, Wu Du. Saya di sini hari ini dengan putra mahkota dataran tengah.”

Duan Ling tidak bisa tidak terpesona, dan punggungnya seketika tegak mendengar kata-kata Wu Du. Wu Du berdiri tegak di depan patung, memegang telunjuk dan jari tengah tangan kirinya ke punggung tangan kanannya untuk membungkuk sebagai bagian dari ritual khusus ziarah ke Harimau Putih. “Tuan Harimau Putih, mohon berkati…”

“Kau dipanggil apa?” Wu Du berhenti sejenak untuk bertanya pada Duan Ling.

“Apa?”

“Namamu.”

Duan Ling menatap Wu Du tanpa berkata-kata. Wu Du menatap diam-diam ke belakang.

“Pemimpin sekte macam apa kau?” Duan Ling bahkan tidak tahu harus berkata apa padanya.

Wu Du merengek, “Hari itu kau mengejutkanku, jadi bagaimana aku bisa mengingat sesuatu? Katakan saja.”

“Li Ruo, di sini untuk memberi hormat,” Duan Ling maju selangkah. Dia tahu bahwa konstelasi Hatimau Putih adalah dewa prajurit dan peperangan, yang mengendalikan segala sesuatu yang berkaitan dengan pembantaian. Dia membungkuk. “Saya berdoa agar Chen yang Agung menang dalam setiap pertempuran, dan menang dalam setiap perang.”

Wu Du menyeringai, dan menoleh ke patung itu. “Saya berdoa agar Anda memberkati dan melindungi putra mahkota Chen yang Agung, Li Ruo, dan mengizinkannya kembali dengan lancar ke istana kekaisaran.”

Mereka masing-masing selesai berbicara dengan Harimau Putih, dan setelah itu, mereka melihat bersama-sama dalam diam, menatap patung dengan matanya yang hilang itu. Sebuah angin menyapu mereka, mengalir dari belakang aula utama dan bergegas keluar dari pintu masuk, membuat pinggiran jubah mereka berkibar — seolah-olah seekor harimau ganas baru saja melintasi hutan, membuat semua dedaunan di pepohonan berdesir.

“Ke mana matanya pergi?” Duan Ling bertanya pada Wu Du.

“Tidak tahu. Sejauh yang aku ingat, mereka tidak pernah memilikinya, jadi mereka pasti sudah digali sejak lama. Matanya mungkin tidak bisa melihat, tapi pendengarannya sangat baik.”

Duan Ling berpikir, sepertinya itu benar. Mungkin angin sepoi-sepoi tadi adalah petunjuknya. 

Duan Ling belum pernah memiliki begitu banyak waktu luang dalam hidupnya sebelumnya. Sore itu juga, Wu Du menuruni gunung lagi untuk memindahkan tempat tidur dan makanan dari perahu ke penginapan mereka. Duan Ling menawarkan bantuan, tetapi Wu Du hanya menyuruhnya beristirahat. Begitu dia meletakkan barang-barangnya di atas pelataran, dia pergi lagi ke perahu untuk mengambil yang lain.

Aula Harimau Putih memiliki halaman belakang dengan sekumpulan rumah yang terbagi menjadi sayap timur dan barat, sedangkan rumah utama adalah tempat tinggal sang master dan istrinya. Duan Ling melihat tungku alkimia, masih diisi dengan cinnabar padat dan beberapa obat-obatan, campuran sesuatu yang sekarang terlihat gelap gulita. Sayap barat adalah kamar Xunchun. Duan Ling membuka pintu dan mengintip ke dalam dan menemukan kamar itu kini dipenuhi dengan sarang laba-laba dan debu, tanpa ada apa pun di sana. Sayap timur adalah kamar Wu Du. Ada satu tempat tidur, dua rak kayu berisi barang-barang kuno, ditumpuk tinggi dengan buku-buku kuno yang sudah usang.

“Sayang sekali,” kata Duan Ling, “kau memiliki banyak buku langka yang disalin dengan tangan, tetapi semuanya rusak. Apa kau tidak khawatir bahwa pengetahuan itu akan hilang?”

Wu Du telah mengambil air dari sungai di belakang aula utama, dan dia membersihkan rumah dengan lengan baju tergulung. “Semua orang pergi. Apakah pengetahuan seni bela diri diturunkan atau hilang, tidak ada lagi yang peduli tentang itu.”

“Apa yang ada di sini?”

“Seni meracik obat berabad-abad yang lalu yang telah disempurnakan oleh master. Dia selalu ingin hidup selamanya, mengikuti Dao dan menjadi abadi. Dia dulu baik-baik saja, tetapi setelah makan terlalu banyak makanan itu dia bahkan tidak bisa bertarung lagi. Ketika ibu kota diserang, dia membawa istrinya bersamanya dan turun dari gunung untuk memperkuat pasukan, dia seharusnya bisa melarikan diri tanpa cedera, tetapi obat mujarab apa pun yang dia ambil menghentikan aliran qi-nya saat dia membutuhkannya, dan orang-orang Khitan menembaknya sampai mati.”

“Di mana dia dimakamkan? Haruskah kita pergi mengunjungi makamnya?”

“Cenotaph4 ada di belakang sana. Setelah ibu kota diambil oleh Khitan, Shijie meminta seseorang membawa kembali pakaiannya. Kita akan pergi jika ada waktu. Tidak perlu terburu-buru.”

Bersama-sama, Duan Ling dan Wu Du membersihkan kamar. Wu Du berkata, “Aku tidak membutuhkan barang-barang itu. Buang saja semuanya.”

“Tidak, tidak, mereka terlalu berharga.”

“Aku menyimpan semuanya di kepalaku, kau tahu. Jangan membolak-baliknya sekarang, mereka berdebu. Jika kau melakukannya, kau akan bersin.”

Duan Ling bersin secara dramatis lebih dari selusin kali sebelum dia berhasil mengatur ulang buku-buku Wu Du, menyimpannya dengan baik di rak. Dia berencana untuk membuat salinan dari segala sesuatu yang ada ketika dia luang, dan dengan cara itu, akan membantu menjaga pengetahuan Aula Harimau Putih tetap utuh.

Hari semakin senja. Wu Du sudah setengah selesai membersihkan tempat itu. Dia menyalakan api, dan mulai membuat makan malam untuk Duan Ling.

Menyaksikan Wu Du menyibukkan diri, Duan Ling merasa seolah-olah dia kembali menjadi anak kecil lagi. Dia ingat kata-kata yang pernah dikatakan kepadanya: akan selalu ada orang yang mengabaikan semua hal lain untuk berbuat baik padamu, tidak peduli siapa dirimu. Jika aku bukan putra mahkota Chen Selatan, apakah Wu Du masih akan membawaku ke sini? 

Duan Ling merenungkan ini, dan sampai pada kesimpulan bahwa Wu Du mungkin akan melakukannya.

Melihat kotak antik dan usang di bawah rak di dalam ruangan, Duan Ling membungkuk untuk membuka kuncinya. Setelah dibuka, dia menemukan bahwa itu berisi boneka kuda dan orang-orangan dari kayu, diukir dengan pisau kecil. Mereka pasti mainan yang diukir oleh Wu Du untuk dirinya sendiri ketika dia sendirian saat masih kecil. Di bawah mainan ada karung kain merah, dan Duan Ling baru akan membukanya ketika Wu Du memperhatikan dan berseru, “Um … Jangan sentuh itu!”

Berpikir bahwa itu adalah racun yang mematikan, Duan Ling dengan cepat mengembalikannya, tetapi Wu Du bergegas masuk ke kamar, pipinya merona merah saat dia meletakkan kembali karung kain itu ke tingkat terendah dari wadahnya.

“Apa itu?”

“Bukan apa-apa.” Wu Du terlihat agak malu, yang membuat Duan Ling semakin penasaran dan terus mengganggunya. Karena malu, Wu Du pergi ke dapur untuk mengambil lebih banyak air sehingga dia bisa mulai mengukus ikan, tetapi Duan Ling mengikutinya sepanjang waktu sampai dia akhirnya menyerah di bawah tekanan. “Itu kain lampin bayi.”

Duan Ling berhenti sejenak sebelum dia tertawa terbahak-bahak. Wu Du terdengar agak kesal. “Jangan tertawa!”

Sebuah pemikiran muncul pada Duan Ling dan dia akhirnya mengerti. “Kau memakainya ketika masih kecil?”

“Ya,” jawab Wu Du, “ketika istri master menemukanku, kain itu adalah satu-satunya yang ada padaku.”

“Apakah ada surat kelahiran? Nama orang tuamu?”

“Tidak tahu. Bahkan jika ada, masterku akan membakarnya.” Wu Du berkata tanpa memedulikannya, “Pembunuh tidak dapat memiliki ibu dan ayah.”

“Bukankah itu berarti kau tidak akan tahu kapan ulang tahunmu?”

“Yah, anggap saja … hari di mana istri master menemukanku sebagai hari ulang tahunku.”

Duan Ling seketika menyadarinya. “Kapan itu?”

Wu Du tidak mengatakan apa-apa, dan Duan Ling sepertinya akan terus menekannya, jadi Wu Du hanya bisa memberitahunya, “Aku akan memberitahumu ketika sudah tiba waktunya.”

Duan Ling mengulurkan kelingkingnya, jadi Wu Du menggaitkannya dengan jari kelingkingnya sendiri. “Berkelilinglah sambil menunggu makan malam, tapi jangan berlari. Mungkin tidak ada yang akan membunuhmu di sini, tapi tersesat di pegunungan bukanlah lelucon.”

Wu Du membatasi jangkauan jelajah Duan Ling ke area antara tangga batu dan jalan papan, memanjang sampai ke pelataran, dan dia juga bisa berjalan-jalan di bangunan Aula Harimau Putih, tetapi dia tidak dapat pergi ke pegunungan di belakang aula. Duan Ling berjalan ke tepi pelataran untuk melihat awan, di mana mereka mengalir seperti lautan di pegunungan; kabut telah naik, dan pegunungan seolah setenang tanah abadi.

Hiruk pikuk dan kemakmuran Jiangzhou, perselisihan antar manusia — semuanya bisa ditinggalkan untuk saat ini. Mereka semua terasa. tidak lebih dari mimpi yang Duan Ling alami ketika tidur siang.

Jika dia bisa tinggal di sini selama sisa hidupnya, mungkinkah tidak ada yang bisa menemukan mereka?

Jika dia tinggal di sini selama sisa hidupnya, mungkin dia tidak perlu khawatir tentang hal lain lagi.

Sebuah gagasan muncul pada benak Duan Ling saat dia menatap lautan awan. Jika dia dapat mencapai semua tujuannya dan pensiun dengan nyaman suatu hari nanti, ini akan menjadi tempat peristirahatannya yang terakhir dan satu-satunya. Setelah mengalami begitu banyak hal, tidak ada yang lebih membahagiakan daripada menjalani sisa hidupnya dalam damai, dengan seseorang di sisinya … saat dia memikirkan ini dia berbalik untuk melihat kembali ke dalam Aula Harimau Putih, Wu Du kebetulan sedang membenturkan beberapa logam bersama-sama untuk membuat suara dentang, memberi tahu dia bahwa sudah waktunya makan malam.

“Enyahlah! Aku akan memukulmu!”

Ketika Duan Ling masuk ke dalam, dia melihat Wu Du menakut-nakuti monyet yang muncul entah dari mana. Monyet itu ingin mendekat dan memohon padanya untuk diberi makan, tetapi ia tidak berani terlalu dekat. Ia menatap Wu Du dengan mata memelas yang lebar, lalu mengarahkannya ke Duan Ling. Duan Ling tidak bisa menahan tawa, melemparkan sedikit ransum kering padanya. Monyet itu segera meraihnya dan kabur.

“Ada satu lagi di sana.” Duan Ling melihat sekeliling dan menemukan bahwa monyet besar itu bergegas memberikan makanan pada monyet lain yang lebih kecil setelah berhasil meminta beberapa.

“Jika kau menginginkan makanan, maka cari sendiri.” Wu Du bercanda. “Jika kau ingin menjadi tuan dan master rumah tangga, kau harus menghidupi keluargamu.” Kemudian Wu Du mendorong pintu besar dengan bahunya untuk menutupnya.

Pada malam hari, sebuah lentera berayun-ayun ditiup angin pegunungan, dan di bawahnya, mereka berdua memiliki nasi dengan sepiring lauk pauk, bersama dengan ikan yang mereka beli di sungai. Bahkan ada beberapa cangkir anggur untuk menemaninya.

Setelah mereka selesai minum, Wu Du berkata kepada Duan Ling, “Aku akan membawamu ke suatu tempat. Ayo pergi.”

Kebetulan malam ini bulan purnama. Wu Du membawa Duan Ling menuju pegunungan di belakang aula, dan mereka berbelok di tikungan melalui jalan sempit, sampai ke sisi lain gunung di mana langit tampak terbuka; pegunungan yang sunyi membuat bulan tampak lebih cerah, dan cahaya keperakan memenuhi penglihatan mereka.

Diterangi oleh cahaya bulan, di seluruh pegunungan, ini adalah satu-satunya tempat yang ditanami pohon persik; di dunia fana musim bunga persik telah mencapai akhir, tetapi di kuil gunung mereka bunga persik mekar secara penuh. Di tengah pegunungan, bunga persik bermekaran dalam kelompok megah dan cemerlang, angin pegunungan membawa jutaan kelopak dari cabangnya untuk berterbangan di bawah cahaya bulan yang cerah.

“Bagaimana menurutmu?” Wu Du bertanya sambil tersenyum.

Duan Ling sama sekali hampir tidak dapat mengeluarkan kata-kata; dia menatap dengan linglung pada pemandangan di depannya.

“Hanya sekitar sepuluh hari setiap tahun,” kata Wu Du, “Kau mendapatkan pemandangan seperti ini.”

“Itu terlalu indah.”

Wu Du menghampirinya, dan mereka duduk di atas batu bersama. Dia mengeluarkan serulingnya, dan menempelkannya di bibirnya. Sebuah lagu terdengar, dan pada saat itu, Reuni Kebahagiaan sekali lagi menyeret pikiran Duan Ling kembali ke masa lalu yang jauh.

Saat lagu berakhir, Duan Ling dan Wu Du diam-diam saling bertatapan.

Bibir Wu Du bergerak tanpa terasa, napasnya menjadi sedikit sesak, dan dia hanya mengenakan jubah polos dan celana pendek, dia duduk cukup dekat dengan Duan Ling di atas batu. Cahaya bulan menyinari pakaian dalam putih salju mereka, dan Duan Ling samar-samar bisa melihat garis kasar dan indah dari tubuh Wu Du.

“Duan Ling,” kata Wu Du tiba-tiba, “Aku … memiliki sesuatu yang ingin kukatakan padamu.”

Tanpa mengetahui alasannya sama sekali, Duan Ling ikut mulai merasa tegang. “A—apa?”

Wu Du menatapnya. Mereka berdua terdiam setidaknya untuk beberapa napas, tetapi kemudian Wu Du berbalik untuk melihat ke arah aliran gunung, lalu ke bulan yang bercahaya di atas, tampak gelisah.

“Apa yang ingin kau katakan?” Duan Ling mengulurkan tangan, menyentuh punggung tangan Wu Du, tetapi Wu Du membalikkan tangannya, mengenggam  balik dengan erat tangan Duan Ling.

“Apa kau …” Wu Du memikirkan hal itu berulang-ulang di kepalanya sebelum akhirnya dia mengambil keputusan dan bertanya, “Apa kau suka berada di sini?”

Duan Ling tersenyum, dan itu seperti sejuta bunga persik yang mekar di bawah sinar bulan, betapa cemerlangnya bunga mereka. 

“Hari ini sebuah pemikiran melintas di benakku,” Duan Ling menarik tangan Wu Du, “mungkin suatu hari nanti aku hanya akan tinggal di sini di Aula Harimau Putih dan tidak pernah kembali ke dunia manusia.”

“Oh tidak tidak,” kata Wu Du segera, “sekarang itu tidak akan berhasil. Aku… kau…”

“Ya.” Duan Ling memikirkan tugasnya, dan itu pasti akan menjadi topik yang berat. Dia bercanda, “Itu hanya anganku.”

“Tidak, bukan itu…” Wu Du menenangkan diri dan berkata, “Apa yang aku pikirkan adalah… selain dari tempat ini, aku juga ingin membawamu… ke tempat lain. Dan jika kau mau … kau bisa … meluangkan waktumu untuk memilih, memilih tempat yang paling kau sukai … di mana saja boleh. Ujung samudera, ujung bumi, selama kau ingin berada di sana, aku akan berada di sisimu.”

Duan Ling terkejut, menatapnya dalam diam.

“Aku … Yang kupikirkan adalah …” Wu Du tidak berani menatap Duan Ling, dan dia hanya bisa menatap ke tempat lain, wajahnya yang tampan berubah merah padam sampai ke tulang selangkanya; bahkan kulit di bawah tatonya bersinar merah seperti ketika dia baru selesai minum. Genggamannya di tangan Duan Ling tanpa sadar semakin erat dan dia terbata-bata dalam bicaranya.

“Setelah itu, aku juga akan membawamu… ke semua tempat yang ingin kau lihat. Aku akan membawamu ke Diannan, membawamu… melihat laut. Kau … Shan’er, hari itu … ketika kau memanggilku ‘tuan’, aku tahu bahwa mungkin kau hanya bercanda, tapi aku membawamu ke sini karena aku ingin bertanya padamu … apakah kau bersedia … untuk sisa hidup kita…”

Sekarang Wu Du sudah tenang. Kata-kata itu sudah keluar dari mulutnya jadi dia tidak akan gugup lagi.

“Di depan orang lain, kau dan aku akan seperti biasanya.” Wu Du tidak tahu dari mana keberaniannya berasal, tetapi dia menatap mata Duan Ling saat dia berkata dengan sungguh-sungguh kepadanya, “Bahkan jika kau telah kembali ke istana kekaisaran, aku tidak ingin kau menjadikanku sesuatu yang resmi. Selama kau masih memikirkanku seperti yang kau lakukan di hatimu hari ini, aku akan mempertemukanmu dengan Zhenshanhe dan menjagamu selama sisa hidupmu, sampai hari ketika aku mati nanti.”

“Aku tahu bahwa di masa depan kau akan menjadi kaisar. Tapi aku sangat… sangat… sangat ingin… bersamamu…”

Ketika dia mengatakan ini, dia menjadi gugup lagi. “Aku pikir… jika kau bersedia, aku pasti akan memperlakukanmu dengan baik. Setiap kali kita sendirian dan tidak ada orang lain di sekitar, aku akan … memperlakukanmu … memperlakukanmu seperti aku memperlakukan … istriku, dan kau akan … menyerahkan dirimu padaku seperti…”

Duan Ling menatap Wu Du dengan linglung, dan Wu Du menyadari sekarang bahwa dia masih meremas tangan Duan Ling dan buru-buru melepaskannya. Dia merogoh saku di jubahnya dan mengeluarkan untaian manik-manik.

Wu Du membuka jari-jarinya, memegang manik-manik di depan Duan Ling, dan dia menggerakkan tangannya sedikit ke depan, seolah-olah dia hanyalah manusia yang rendah hati yang mempersembahkan penghormatan yang dia buat dengan sepenuh hati, dalam sikap yang lebih hormat daripada membuat persembahan kepada para dewa di dunia mereka.

Penghormatannya adalah gelang yang dirangkai dengan kacang rosario.

Pipi Duan Ling berubah merah dalam sekejap saat dia menyadari apa yang tidak dikatakan Wu Du — yang mengejutkannya, Wu Du merayunya. Bahkan sebelum ini, Duan Ling memiliki perasaan yang samar-samar bahwa inilah masalahnya, dan momen kali ini mengingatkannya pada malam itu ketika matahari terbenam, Wu Du yang menggenggam tangannya dan menceritakan semua hal itu di hutan maple.

Dalam sekejap, kediaman Duan yang gelap, badai salju yang menindas di atas Sungai Kuning yang membeku, hari-hari yang tidak dikenal dan suram di Shangjing, perang yang mengguncang bumi di bawahnya, malam pelarian mendebarkan yang terasa seperti baru terjadi kemarin, kerasnya musim dingin di Luoyang, kematian ayahnya … dalam pikirannya semua kenangan ini hancur satu demi satu.

Mereka masing-masing sendirian di dunia saat masih kecil, dan sekarang mereka berada di bawah langit yang dipenuhi kelopak persik yang berterbangan, saling berhadapan dalam diam.

Di tempat itu, semua kenangan semua mimpi yang dijanjikan padanya mengalir layaknya sungai waktu yang tak berujung, semua harapan terasa penuh warna dan mempesona, berjalan beriringan seperti kehidupan yang ingin dia jalani.

Duan Ling tampaknya dapat melihat dirinya sendiri, dan dia juga dapat melihat Wu Du — Wu Du yang tumbuh sebagai yatim piatu dan sendirian akhirnya tumbuh dewasa, dan telah berjalan ke arahnya.

Tangan Wu Du yang pernah dengan gagah memegang pedang yang mewakili seniman bela diri terakhir dataran tengah; kedua tangan yang dengan berani memblokir pedang untuknya, yang memiliki kekuatan hebat bahkan untuk menghancurkan cakrawala itu sendiri di luar Tongguan. Namun sekarang kedua tangan itu entah bagaimana gemetaran tak terkendali.

“Aku …” Duan Ling menarik napas dalam-dalam saat dia mencoba yang terbaik untuk menahan kegembiraan yang mengalir deras di dalam hatinya, tetapi dia menyadari bahwa dia tidak dapat mengatakan apa pun sama sekali. Ketika dia mengangkat matanya untuk bertemu dengan tatapan mata Wu Du, tampaknya Wu Du telah sampai pada kesimpulan yang berbeda. Memperhatikan bahwa Duan Ling belum mengambil gelang itu darinya, ekspresinya menjadi sedih, dan memaksakan senyum yang diwarnai dengan penderitaan, dia mengangguk seolah-olah dia sudah tahu ini akan menjadi jawabannya.

Tetapi yang mengejutkannya, alih-alih mengambil gelang di tangan Wu Du, Duan Ling justru meraih leher Wu Du dengan kedua tangannya, matanya tertutup, dia mencondongkan tubuh dan menempelkan bibirnya ke bibir Wu Du.

Angin gunung bertiup, mengirimkan gemerisik melalui dedaunan; kelopak bunga beterbangan di udara.

Mata Wu Du melebar, dan seluruh tubuhnya membeku seperti disambar petir. Tidak berani bergerak sejengkal pun, dia menahan tubuhnya dengan bibir yang saling bersentuhan. Ketika dia sadar pada saat berikutnya, dia menatap Duan Ling, jantungnya berdetak kencang di dadanya.

Keduanya berpisah dan Duan Ling mengambil gelang Wu Du darinya. Dia mencengkeramnya di antara jari-jarinya, bernapas dengan cepat, ingin mengatakan sesuatu tetapi tidak tahu harus mulai dari mana. Wajah mereka berdua merah, darah mengalir cepat ke telinga mereka, dan Duan Ling memasang senyum kecil yang malu-malu di wajahnya.

Namun pada saat berikutnya, tanpa sepatah kata pun, Wu Du bangkit dan berlari ke hutan pohon persik.

“Wu Du?” Duan Ling memanggilnya, tetapi Wu Du tidak berhenti sama sekali. Dalam dua gerakan dia berlari dengan cepat ke kejauhan bahkan bayangannya tidak lagi terlihat.

Duan Ling menatap ke dalam kegelapan tanpa kata, tidak tahu apa yang terjadi, tetapi ketika dia mengejarnya, dia menemukan Wu Du tengah berjungkir balik di bawah pohon, di ikuti dengan tendangan menyapu dan beberapa pukulan, mencambuk daun dan kelopak bunga sehingga mereka berterbangan seperti awan di sekelilingnya.

Duan Ling tertawa, dan Wu Du tiba-tiba berbalik. Ketika dia menyadari bahwa Duan Ling tengah melihatnya, dia seketika bersembunyi di balik batang pohon.

Duan Ling memakai gelang itu. Sementara itu, Wu Du menutup matanya dengan punggung bersandar pada pohon persik, memperlihatkan senyum yang sedikit nakal namun menawan.

Duan Ling tidak tahu apa yang harus dia katakan. Semuanya tampak telah berubah dalam satu malam, dan segala pemandangan di depannya seolah memiliki arti khusus. Aku benar-benar menciumnya duluan! Di mana aku menemukan keberanian untuk melakukan itu? Bibir Wu Du terasa panas dan lembut, sama sekali tidak seperti yang dia bayangkan, dan dia masih memikirkan sensasi yang dia rasakan saat menciumnya.

Wu Du menoleh untuk mengintip dari balik pohon, dan menemukan Duan Ling tengah duduk di atas batu, terdiam, dengan punggung membelakanginya, memandang pegunungan dan lembah di bawah bulan.

Musik seruling dimulai lagi, tetapi kali ini melodinya terdengar gembira dan ceria. Duan Ling menoleh untuk melihat; Wu Du berdiri di bawah pohon, memainkan lagu lain yang terdengar seperti lagu rakyat. Senyum menyebar di wajah Duan Ling.

“Lagu apa itu?”

Ketika Wu Du selesai memainkannya, dia meletakkan seruling itu dan menjawabnya dengan senyuman, “Jam Air Kecil. Aku hanya pernah mendengar istri masterku memainkannya sekali, jadi, aku tidak ingat apakah nadanya persis seperti itu.”5

Wu Du kembali ke tempat duduknya di samping Duan Ling, dan mereka saling memandang, tersenyum tanpa kata.

Kemudian, Wu Du berbalik sedikit, dan mengulurkan tangannya untuk melingkarkan lengannya di pinggang Duan Ling. Dia meletakkan tangannya yang lain di pipi Duan Ling, dan dengan sedikit memiringkan kepalanya, dia menyegel bibir Duan Ling dengan ciuman.

Duan Ling menyentuh wajah Wu Du; gelang rosario itu melilit indah di pergelangan tangannya.

Ciuman ini terus berlanjut, seolah-olah emosi yang lama tertahan akhirnya muncul ke permukaan, dan dalam sekejap perasaan mereka telah berubah menjadi banjir yang mengamuk, menenggelamkan mereka berdua.

Wu Du tidak ingin melepaskan Duan Ling bahkan untuk sesaat; dia melingkarkan lengannya di pinggang Duan Ling, dan hampir menekannya ke batu, lidahnya masuk dengan lancar ke dalam mulutnya. Duan Ling merasa pipinya semakin panas di bawah serangan ini, dan seiring berjalannya waktu, dia semakin yakin bahwa Wu Du semakin kurang ajar dalam penjarahannya.

Duan Ling benar-benar menjadi terlalu gugup, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memberontak. Ketika dia melakukannya, Wu Du mengendurkan cengkeramannya dan menatap matanya seolah-olah dia juga menyadari bahwa dia sedikit berlebihan. Dia melepaskannya sekaligus dan bertanya dengan gelisah, “Aku tidak … aku tidak menyakitimu, kan?”

Duan Ling menggelengkan kepalanya. Dia tidak yakin mengapa, tetapi pemandangan yang dia lihat di Paviliun Karangan Bunga muncul di benaknya lagi dan itu benar-benar terlalu menggairahkan dan mengasyikkan. Namun, dia sepertinya belum bisa menerima hal seperti itu.

“Ayo … kembali.” Duan Ling berpikir bahwa jika mereka akan berciuman maka lebih baik mereka berciuman di dalam ruangan — setidaknya mereka akan memiliki atap di atas kepala mereka.

Wu Du telah sadar juga dan berkata, “Ini berangin, sebaiknya kau tidak masuk angin. Ayo pergi.”

Duan Ling dan Wu Du menyatukan jari mereka, dan berpegangan tangan, berjalan dengan santai melewati jalan setapak pegunungan kembali ke rumah.

“Tuan… ku.” Duan Ling tiba-tiba teringat akan panggilan yang dia berikan pada Wu Du, dan dia tersenyum saat memikirkannya.

Wu Du juga merasa itu lucu, dan sudut bibirnya terangkat sebelum dia menyadarinya. Tatapannya beralih dari Duan Ling ke jalan di depan mereka, jalan sempit yang melewati lautan awan yang tak terbatas, berkilauan dengan cahaya bulan, membelah pegunungan yang menjulang tinggi.

Ketika mereka pergi tidur di malam hari, Duan Ling tidak bisa menahan diri, dia mengulurkan tangannya untuk menyentuh dada Wu Du, dan mereka akhirnya saling berpelukan lagi; Wu Du mencondongkan tubuh dan menciumnya dengan hati-hati, tubuh mereka saling bergesekan melalui dua lapisan kain tipis, keduanya menjadi sangat panas. Ini pertama kalinya Duan Ling melakukan hal seperti ini, dan kebetulan saat ini adalah musim semi ketika keinginan baru mulai mekar, sementara Wu Du telah mempelajari seni bela diri selama bertahun-tahun, dan tanpa cara untuk melepaskan kerinduannya, napasnya membakarnya, berharap dia bisa terus memeluk Duan Ling dan melakukan segalanya dengannya.

Mereka berciuman dan berciuman lagi; Tangan Wu Du meluncur ke bawah ikat pinggang Duan Ling, tetapi ketika tangan itu melewati lekukan pinggulnya dan mencapai pantatnya, Duan Ling mulai terengah-engah, dan Wu Du menelan ludah.

“Apakah aku harus… harus… melakukan itu?” Tanpa peringatan, Duan Ling tiba-tiba merasa sedikit takut.

Sadar, Wu Du memikirkan hal ini sejenak. “Itu akan sangat menyakitimu, jadi jangan sekarang. Mari kita lakukan itu lain kali.”

Duan Ling mengangguk dan menjadi agak santai. Dia memegang Wu Du, mempelajari fitur-fiturnya. Wu Du memberinya ciuman lagi dan berbisik, “Aku tidak tega untuk menyakitimu.”

Dan Duan Ling tersenyum lagi. Mereka saling menempel, dengan benda keras di antara kaki mereka bergesekan melalui kain tipis celana. Meskipun di balik selembar kain, Duan Ling masih bisa merasakan betapa besar dan kerasnya Wu Du — itu jauh lebih besar dari miliknya. Duan Ling hanya berpikir rasanya sangat menyenangkan untuk bergesekan dengannya seperti ini, dan tak terasa miliknya semakin basah saat dia melakukannya.

Napas Wu Du bergetar, merasa sangat nikmat sehingga seluruh tubuhnya menggigil, dan segera dia memutuskan bergerak ke atas, sehingga Duan Ling berada di bawahnya, berat badannya menekan Duan Ling saat dia mencium bibirnya, mencium sudut mulutnya.

Setelah saling berpelukan untuk sementara waktu, mereka berdua entah bagaimana merasa lebih tenang, dan tak satu pun dari mereka mengatakan apa pun, hanya menatap mata satu sama lain. Wu Du masih tidak bisa menahan senyum. “Ini seperti aku sedang bermimpi.”

Mereka telah saling berciuman berulang kali namun Duan Ling tidak siap untuk melakukan ini atau itu … tetapi bagaimanapun juga dia merasa agak penasaran. “Apakah itu benar-benar sangat menyakitkan? Apakah kau sudah mencobanya?”

“Aku belum. Zheng Yan adalah orang yang mengatakan itu … ya.”

“Dia pernah mencobanya?”

Wu Du tidak yakin apa yang harus dia katakan tentang itu. Dia meraih pakaian Duan Ling, menyentuhnya, menggelitikinya. Tangan Duan Ling ada di belakang leher Wu Du, jadi dia tidak memiliki cara untuk melawan, dan yang bisa dia lakukan hanyalah memohon belas kasihan berulang kali sampai Wu Du menyerah. “Dia tidak pernah melakukannya dengan baik, dia hanya memiliki kecenderungan mengais pada pria muda yang cantik. Aku telah diberitahu bahwa jika kau tidak berhati-hati, itu bisa sangat menyakitkan. Aku tidak ingin kau mengembangkan rasa takut akan hal itu. Ketika kita sampai di rumah, aku akan mendapatkan beberapa … eh … bagaimanapun juga aku akan mengurusnya. Kau tidak perlu memikirkannya lagi.”

Duan Ling mengerti sekarang, dan berpikir bahwa itu mungkin benar. Tetapi dia pikir itu tidak buruk juga — sosok tinggi Wu Du yang menekannya memberinya perasaan aman yang luar biasa.

“Aku juga akan membawamu pulang, di masa depan,” bisik Duan Ling, matanya menjelajahi fitur tampan Wu Du.

“Kau akan kembali suatu hari nanti.”

Wu Du mengira Duan Ling sedang membicarakan istana, tetapi yang dimaksud Duan Ling adalah Xunyang. Wu Du juga akan pergi ke sana dengan Duan Ling suatu saat nanti.

Saat ini musim semi di Xunyang; bunganya pasti juga sudah mekar.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Dari puisi Du Fu, 望嶽 / “Memandang Gunung”.
  2. Juga dikenal sebagai Go.
  3. Cenotaph adalah makam kosong atau monumen yang didirikan untuk menghormati seseorang atau sekelompok orang yang jenazahnya berada di tempat lain. Itu juga bisa menjadi makam awal bagi seseorang yang telah dimakamkan kembali di tempat lain. Meskipun sebagian besar cenotaph menghormati individu, banyak cenotaph yang terkenal didedikasikan untuk kenangan kelompok individu, seperti tentara yang hilang dari suatu negara atau kekaisaran.
  4. Di sini aslinya tertulis Jam Air Kecil, Jepit Rambut Emas, tetapi bagian pertama adalah melodi, sedangkan bagian kedua adalah lirik. Jepit Rambut Emas adalah puisi tentang cinta.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments