English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 24 Part 4

Lang Junxia mengayunkan kakinya di atas punggung kuda dalam kegelapan, dan buru-buru pergi saat yang lain menatap ke arahnya.

Dari mereka berempat, hanya Zheng Yan yang terlihat babak belur dan kelelahan. Dia jelas yang paling sedikit terlibat, namun dia menghabiskan sepanjang malam berlarian, berenang pada satu waktu dan terluka pada saat berikutnya, bahkan melompat ke sungai dua kali.

“Datanglah ke rumahku dan mari kita perban lukamu,” kata Duan Ling.

Zheng Yan bergumam sepakat tanpa sadar, jelas masih memikirkan sesuatu. Duan Ling memperhatikan bahwa mereka semua tidak dalam keadaan baik, meskipun orang yang seharusnya tersita pikirannya adalah dirinya sendiri. Wu Du tampaknya masih cukup normal, tapi Chang Liujun dan Zheng Yan terlihat seperti sedang berjalan sambil tidur. Duan Ling menepuk punggung Chang Liujun. “Hei, Chang Liujun? Kau baik-baik saja?”

“Tinggalkan aku sendiri!” Chang Liujun kehilangan kendali atas emosinya.

Chang Liujun jelas terlalu terkejut dengan semua yang terjadi, dan dia bahkan tidak bisa berjalan lurus lagi. Pertama, Mu Qing diculik, dan dia menghabiskan sebagian besar malam dengan gelisah, lalu putra mahkota disandera, dan akhirnya tepat sebelum Amga pergi, dia melontarkan kepada mereka sesuatu yang tak terduga. Semua ini membuatnya sangat terkejut.

Tapi dia sama sekali tidak mengajukan pertanyaan. Begitu dia kembali ke kediaman, dia meninggalkan mereka untuk melapor ke Mu Kuangda. Duan Ling telah mabuk sebelumnya, dan situasinya berubah terlalu cepat; butuh hampir satu jam baginya tertiup oleh angin di tepi sungai sebelum dia kembali sadar dan mulai merasa takut dengan kenyataan yang terjadi malam ini. Dia harus memilah semua yang telah dia pelajari sesegera mungkin, karena terlalu banyak yang telah terjadi malam ini.

Begitu mereka melangkah melewati pintu, Duan Ling pergi mencari salep sementara Zheng Yan mengabaikan mereka dan duduk. “Bawakan aku anggur.”

Sementara itu, Duan Ling menepuk dada Wu Du, dan Wu Du mengangguk ke arahnya untuk memberi tahunya bahwa dia masih memiliki persediaan itu. “Aku akan pergi ke kediaman dan mencarikannya anggur untuk diminum.”

Zheng Yan menelanjangi dirinya hingga ke pinggang, membiarkan jubahnya tergantung di pinggangnya, mengungkapkan bidang otot pucat; dia masih tenggelam dalam pikirannya.

Duan Ling menyiapkan salep dan berlutut di sampingnya, berencana mengoleskannya pada lukanya. “Bagaimana kau bisa terluka?”

“Terkena pedang di bawah air,” jawab Zheng Yan tanpa sadar. Pikirannya tampak kacau.

Dari empat pembunuh, Wu Du menahan diri dan menunggu waktunya sepanjang kejadian, Chang Liujun tidak menghunus pedangnya, sementara Lang Junxia mengabaikan bagaimana Cai Yan berada di satu sisi dan Duan Ling di sisi lain. Hanya Zheng Yan yang mengerahkan seluruh kekuatannya untuk menyelamatkan “putra mahkota” ini seolah-olah hidupnya bergantung padanya. Mengapa kau bekerja begitu keras untuk menyelamatkannya? Apa yang Cai Yan pernah berikan padamu?

Tentu saja dia tidak diberi apa pun; Zheng Yan hanya memenuhi tugasnya. Duan Ling awalnya berpikir bahwa yang akan pertama melompat ke sungai ketika Cai Yan jatuh adalah Lang Junxia; dia tidak pernah menyangka bahwa Zheng Yan-lah yang akan melompat tanpa ragu. Saat dia memikirkan hal ini, Duan Ling tidak bisa tidak merasa sedikit tersentuh; mungkin memang yang diselamatkan Zheng Yan adalah Cai Yan, tapi kenyataannya yang dia bawa dari air sebenarnya adalah Duan Ling sendiri.1

Zheng Yan tenggelam dalam pikirannya, kerutan dalam terbentuk di antara alisnya. Duan Ling tahu bahwa dia pasti telah mendengar apa yang dikatakan Amga sebelum pergi, dan dia sedang merenungkannya sekarang. Apakah dia punya firasat bahwa ada sesuatu yang tidak beres? Duan Ling tidak yakin apakah Zheng Yan mengenal ayahnya atau tidak, dan berada di pihak siapa dia.

Sebelum Duan Ling melakukan hal lain, dia membersihkan luka Zheng Yan, bengkak dan pucat dari semua waktu yang dihabiskannya di dalam air. Kemudian dia mengambil piring dan melarutkan bubuk obat dalam salep. Zheng Yan akhirnya menarik dirinya kembali ke masa sekarang, berbalik dan menatap Duan Ling tanpa berkedip.

“Apa yang Amga katakan di akhir?” Zheng Yan tiba-tiba berkata, “Ketika aku keluar dari air, yang aku dengar hanyalah percikan air dan tidak mendengarnya dengan jelas.”

Duan Ling terdiam beberapa saat sebelum dia berkata, “Aku juga tidak terlalu paham. Lepas sarung tanganmu.”

Zheng Yan meletakkan tangannya di atas meja, dan Duan Ling menyelipkan jarinya di bawah tepi sarung tangan untuk melepaskannya. Sarung tangannya ditenun dengan untaian logam tipis seperti sutra, mungkin untuk menangkap senjata tersembunyi dan bertarung melawan pedang. Ada tato harimau putih bertinta hitam dalam tulisan kuno di punggung tangan Zheng Yan.

Tato ini lagi; Tato Lang Junxia ada di lengannya, tato Wu Du ada di lehernya, sementara tato Chang Liujun ada di wajahnya.

Menyadari bahwa Duan Ling tengah melihat tatonya, Zheng Yan menatapnya lagi.

“Ini sama dengan milik Wu Du.” Duan Ling meninggalkan sarung tangan di baskom kayu untuk dikeringkan, dan membersihkan lengan dan telapak tangan Zheng Yan dengan kain kering sebelum mengoleskan salep.

“Apakah Chang Liujun memahami apa yang dia katakan?” Seolah-olah dia berubah menjadi orang lain, Zheng Yan berkata dengan dingin.

“Aku pikir … dia mungkin telah memahaminya.”

Dan dengan demikian Zheng Yan berhenti berbicara, dan mereka berdua terdiam sebentar. Duan Ling selesai mengoleskan salep, membalut lengan Zheng Yan dengan perban, dan tatapan Zheng Yan beralih ke wajah Duan Ling lagi.

“Kau agak cantik,” gumam Zheng Yan, lalu meletakkan satu tangan di dagu Duan Ling untuk membuatnya sedikit mendongak, matanya terfokus pada bibir Duan Ling. Saat dia melakukannya, ekspresinya berubah seolah-olah dia memiliki pikiran untuk mencoba sesuatu. Jantung Duan Ling ditarik sampai ke tenggorokannya dalam sekejap.

Semuanya terjadi dalam sekejap mata; sudut mulut Duan Ling melengkung menjadi setengah tersenyum, sembari mengangkat tangannya, dia memindahkan tangan Zheng Yan ke samping. Alis Zheng Yan menyatu dalam kerutan lagi.

“Apa yang sedang coba kau lakukan?” Duan Ling mundur darinya. Dia bertanya-tanya apakah Zheng Yan telah menemukan sesuatu dalam waktu sesingkat ini. Dia masih ingat ayahnya pernah memberitahunya bahwa bentuk bibirnya adalah warisan turun temurun. Zheng Yan akrab dengan keluarga Markuis Yao, jadi dia pasti juga pernah bertemu bibi Duan Ling — akankah dia mengaitkan fitur Duan Ling dengan miliknya?

“Bersama Wu Du itu membosankan.” Zheng Yan kembali ke dirinya yang biasa, tersenyum nakal padanya. “Kenapa kau tidak ikut bersenang-senang denganku? Biarkan aku merawatmu dengan baik selama tiga hari tiga malam dan kau tidak akan pernah bisa meninggalkanku, aku jamin.”

“Apakah kau mengajari Yang Mulia Pangeran cara bersenang-senang? Aku perhatikan bahwa kau cukup siap untuk melompat ke air sebelumnya.”

“Sekarang itu bukan sesuatu yang bisa kau ucapkan begitu saja. Kau pikir kepalamu yang menempel di lehermu itu begitu aman. Ku kira tidak?”

Duan Ling ingin mengalihkan topik pembicaraan ke Cai Yan untuk mengerti bagaimana sikap Zheng Yan terhadapnya. “Siapa yang bersamanya hari ini?”

“Nama orang itu adalah Feng Duo. Dia sangat berbahaya. Jangan sampai kau berada di sisi buruknya.”

Wu Du telah kembali, dan dia meletakkan sebotol anggur di atas meja. “Minumlah, lalu cepat pergi. Kami sangat mengantuk.” Kemudian dia mulai melepas dan berganti ke pakaian kasual yang dia pakai di rumah seolah-olah Zheng Yan bahkan tidak ada di sana. Saat terpikir olehnya, dia berkata pada Duan Ling, “Ambilkan pakaian yang bersih untuk Zheng Yan.”

Zheng Yan melambaikan tangannya untuk memberi tahunya bahwa itu tidak perlu. Dia mengambil kendi, meminum seteguk, dan segera memuntahkan semuanya.

“Apa ini? Kencingmu?” Zheng Yan berkata dengan wajah berkerut.

Wu Du telah selesai mengganti pakaiannya, lalu dia melipat beberapa kertas, dan memasukkannya ke dalam kotak pedangnya. “Kenapa kau banyak bicara? Ini tengah malam. Di mana aku harus menemukan anggur yang baik untukmu? Aku mendapatkannya dari dapur.”

Duan Ling sakit kepala karena angin, jadi dia berbaring di tempat tidur sembari mendengarkan percakapan mereka. Wu Du bertanya pada Duan Ling, “Kau sudah tidur?”

“Aku masih bangun.” Duan Ling berbalik, menghadap Wu Du dan Zheng Yan. “Siapa Feng Duo?”

“Seorang penjahat,” jawab Zheng Yan. “Dia berkolusi dengan kekuasaan asing. Dia dijatuhi hukuman mati dan dijadwalkan akan dieksekusi setelah musim gugur, tapi ibu kota dipindahkan tepat pada musim gugur jadi dia pindah bersama kami ke Jiangzhou.”

“Apa kejahatan yang dia lakukan?” Wu Du tidak benar-benar diberitahu tentang hal-hal yang terjadi di pengadilan.

Zheng Yan menjawab dengan lesu, “Tiga belas tahun yang lalu, Chen Selatan membuat rencana untuk menabur perselisihan di Liao. Fei Hongde melobi keluarga Yelü untuk menuduh literati klan Cai di Ibukota Liao ‘menunggu kesempatan untuk melakukan pengkhianatan’. Sebelum dia bergabung dengan Penjaga Bayangan, kakak perempuan Feng Duo menikahi seseorang dari keluarga Cai, dan untuk menyelamatkan saudara perempuannya dia membocorkan informasi ini kepada Cai Ye. Setelah itu dia dikhianati oleh seseorang dari Penjaga Bayangan dan berakhir masuk penjara…”

Duan Ling dan Wu Du saling bertukar pandang, berkomunikasi dalam diam, menunjukkan bahwa mereka berdua sadar mengapa Cai Yan memilih Feng Duo sekarang. Dan sepertinya tidak memperhatikan, bahwa Zheng Yan telah minum seteguk anggur lagi.


Pada saat yang sama, nyala lilin berkelap-kelip di istana yang gelap.

Seolah-olah dia ketakutan, Cai Yan terus terengah-engah. Bahkan setelah dia berganti pakaian, masih ada ketakutan di matanya. Bibirnya menjadi pucat; dia tidak bisa tenang.

Lang Junxia duduk di depan meja, dalam diam merenungkan di depan tehnya.

Cai Yan akhirnya menenangkan dirinya, dan dengan beberapa langkah dia sudah berada di depan Lang Junxia. Saat dia mengulurkan tangan, dia menampar wajah Lang Junxia dalam satu pukulan yang bersih.

“Beraninya … Beraninya kau …”

Lang Junxia tidak mengatakan apa-apa, dan hal berikutnya yang Cai Yan lakukan adalah menendangnya dengan sekuat tenaga, membalikkan meja di depannya, membuatnya jatuh ke lantai dengan suara keras.

“Katakan sesuatu!” Seolah-olah dia sudah gila, Cai Yan melolong pada Lang Junxia, ​​”Katakan sesuatu—!”

“Sudah cukup larut,” jawab Lang Junxia, ​​”Anda harus tidur, Yang Mulia Pangeran.”

“Kau penghianat!” Cai Yan melolong. “Kau pembohong! Kau bajingan!”

Dalam sekejap, pedang yang berkilauan dengan cahaya dingin mengenai tenggorokan Cai Yan; dia bahkan tidak menyadari ketika pedang itu benar-benar terlepas dari sarungnya, dan Lang Junxia sudah mencengkeram dengan kuat ujung pedang yang lain.

Dia kemudian menyadari, bahwa dia telah memecat semua pelayannya, dan Lang Junxia bisa kapan saja menebas tenggorokannya dengan sentuhan ringan dari pedangnya.

Cai Yan mundur setengah langkah, tapi Qingfengjian mengikutinya dengan jarak yang sama, seolah-olah itu adalah bayangannya.

“Yang Mulia Pangeran tidak boleh terlalu berisik.” Lang Junxia merendahkan suaranya dan berkata dengan serius, “Kalau tidak, semua yang akan terjadi akan membuat kita berdua terbunuh tanpa alasan yang bagus.”

Cai Yan menenangkan dirinya dan mundur setengah langkah lagi. Kali ini, pedang itu tidak mengikutinya.

“Sudah terlambat … Sudah terlambat.” Cai Yan berkata, gemetaran. “Mereka semua mendengar apa yang dia katakan. Terutama Zheng Yan. Dia pasti akan memberitahu pamanku.”

“Itu bukan pamanmu.” Lang Junxia menghunus pedangnya dengan santai, dan nadanya tanpa emosi. “Itu paman orang lain.”

“Kau akan membunuhnya untukku, bukan?” Cai Yan berkata, terengah-engah. “Dia beruntung dan berhasil melarikan diri, jadi kau akan membantuku membunuhnya lagi, dan kemudian membunuh semua orang yang mendengar kata-kata itu. Lang Junxia, ​​seperti yang kau janjikan padaku — selama aku berada di posisi ini, tidak seorangpun yang akan tahu.”

“Manusia hanya bisa melakukan begitu banyak,” kata Lang Junxia demikian, “Aku akan mencoba yang terbaik. Minumlah sup yang menenangkan dan tidurlah. Setelah kau tertidur, kau tidak akan takut lagi.”2

“Bunuh dia. Pergi bunuh dia sekarang. Aku mohon padamu! Lang Junxia!”

Cai Yan melemparkan dirinya ke arahnya, tapi Lang Junxia berputar, meraih kerah Cai Yan, dan mendorongnya ke tepi tempat tidur. Dia berbisik di telinga Cai Yan, “Yang Mulia Pangeran, membunuh orang sembarangan yang tidak ada hubungannya denganmu hanya akan membuat Mu Kuangda curiga. Jangan lupa, Chang Lijun juga mendengar apa yang dikatakan malam ini.”

Dengan susah payah, Cai Yan menelan ludah. Lang Junxia tidak mengatakan apa-apa lagi, dia berbalik untuk meninggalkan ruangan.

Berulang kali, Cai Yan berpikir tentang bagaimana Duan Ling masih hidup saat ini dan pikiran itu memenuhi dirinya dengan ketakutan yang tak terbayangkan, lalu saat berikutnya dia berpikir tentang bagaimana Amga meneriakkan kebenaran kepada mereka, dan bagaimana dia harus menjawabnya jika Li Yanqiu bertanya kepadanya tentang hal itu. Amga hanya mencoba untuk melempar kekacauan! Fitnah! Itu jelas fitnah! 

Saat pertama kali kembali ke pengadilan, desas-desus juga beredar, dan akhirnya Wu Du yang membuat keputusan terakhir dan memastikan identitasnya. Namun bagaimana Duan Ling berhasil sampai ke sisi Wu Du?! Wu Du memanggilnya “Wang Shan” … Apakah Wu Du tahu siapa dia?

Wu Du belum pernah bertemu dengannya sebelumnya, dan Duan Ling juga tidak memiliki cara untuk membuktikan identitasnya sendiri, jadi bagaimana dia bisa bertahan?

Cai Yan duduk lagi, dan berkata kepada petugas yang berdiri di luar, “Panggil Feng. Cepat. Panggil dia masuk.”

Feng masuk, dan dia datang dengan tergesa-gesa sehingga dia bahkan belum sempat berganti pakaian. Dia berdiri di luar tirai tempat tidur dan bertanya, “Apa yang Yang Mulia Pangeran butuhkan?”

Cai Yan memikirkannya untuk waktu yang lama. Kata-kata itu ada di ujung lidahnya, tetapi dia tidak tahu harus mulai dari mana. Akhirnya dia hanya bisa berkata dengan lelah, “Duduklah di sana. Duduk saja.”

Maka Feng duduk di dekatnya. Cai Yan menghela napas panjang, bersandar di bantal, pucat dan lesu, menatap lemah ke langit-langit tempat tidur.

“Apakah Yang Mulia Pangeran perlu dipanggilkan tabib kekaisaran untuk memeriksa?”

“Tidak.”

Dia sudah memikirkan bagaimana dia bisa melarikan diri dari istana dan meninggalkan semuanya, tapi ke mana dia bisa pergi? Zheng Yan, Wu Du, Chang Liujun … semuanya ahli dalam seni bela diri. Tanpa perlindungan Lang Junxia, ​​mengejarnya hanya seperti permainan anak-anak. Dia telah melanggar sumpah yang dia buat di hadapan Li Jianhong, dan itu menyiksanya seolah-olah dia akan hidup dalam api yang mengamuk untuk selamanya, dia tidak akan pernah menemukan kedamaian.

Meski begitu, dia tidak pernah berpikir untuk memohon pengampunan Duan Ling. Dia tahu bahwa Duan Ling tidak akan memaafkannya — bahkan jika Duan Ling setuju, Li Yanqiu pasti akan membuatnya menjadi daging cincang. Yang terburuk menjadi yang terburuk, dia selalu bisa meracuni Li Yanqiu … membunuhnya … membunuh semua orang … Sebuah pikiran yang sangat mengerikan melintas di relung pikiran Cai Yan, dan pikiran itu tampaknya menguras seluruh kekuatannya, membuatnya tertidur dalam sekejap.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Karena Zheng Yan tahunya Cai Yan adalah Pangeran, jadi dia menyelamatkannya. Jadi Duan Ling merasa bahwa Zheng Yan telah menyelamatkannya, karena dialah Pangeran yang sesungguhnya.
  2. Di sini Lang Junxia berkata secara informal.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments