English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 24 Part 5

Hari sudah fajar ketika Duan Ling membuka matanya. Begitu banyak hal yang terjadi sehari sebelumnya sehingga membuatnya sangat lelah. Ketika dia bangun kali ini, Wu Du sedang tidur di sisinya, membuatnya merasa sangat nyaman.

Duan Ling berbalik ke sisinya, dengan nyaman bersandar pada Wu Du, dan menggosokkan kepalanya ke dada bidang pria itu hanya untuk menemukan bahwa dia tidak terlalu wangi… Dia sedikit berbau keringat. Mereka bahkan tidak repot-repot mandi sebelum tidur tadi malam.

Pukul berapa ini? Dia tidak harus belajar hari ini! Suasana hati Duan Ling tiba-tiba menjadi cerah. Di luar, pohon persik masih bermekaran, semburan kelopak yang melimpah beterbangan ke segala penjuru, tertiup oleh angin musim semi. Banyak pikiran menempati ruang di kepalanya, tetapi segala sesuatu yang dia pikirkan seolah tersingkirkan oleh pemikiran bahwa dia tidak harus belajar — ini yang paling penting.

Dia bertanya-tanya kapan Zheng Yan pergi. Duan Ling berdiri di pintu, menatap ke luar sebentar sebelum dia berbalik untuk mencari kertas ujian yang menguning di sarung pedang. Untungnya mereka masih ada di sana.

Ada satu ujian yang akan sangat sulit untuk dilewati hari ini — tidak mungkin Mu Kuangda tidak akan menanyakan apa pun padanya. Dia harus memikirkan lebih awal bagaimana dia akan menjawabnya nanti.

Pertama-tama, Mu Kuangda akan bertanya tentang masalah penculikan tadi malam. Yang itu mudah untuk diatasi.

Kedua, Chang Liujun pasti akan menarik pembahasan tentang “surat-surat rahasia” itu. Mereka tidak bisa begitu saja menyerahkannya, jika tidak, baik Cai Yan dan dirinya sendiri akan terungkap.

Terakhir, haruskah dia memeriksa dengan Mu Kuangda apakah putra mahkota itu seorang penipu? Akankah Mu Kuangda mulai menangani Cai Yan? Situasi telah mulai bergerak ke arah yang menguntungkan baginya — Zheng Yan mendengarnya, Chang Liujun mendengarnya, dan Lang Junxia juga mendengarnya. Dia mungkin tidak perlu melakukan apa pun; Yao Fu, Mu Kuangda, Cai Yan, bahkan Li Yanqiu mungkin akan melakukan sesuatu.

“Apa rencanamu?” Wu Du bangun, dan saat dia duduk, kepalanya masih sedikit sakit. Dia tetap berdiam di tempat tidur sebentar, sembari menekan dahinya, jelas dia minum terlalu banyak tadi malam.

Duan Ling membuka gulungan kertas dan meletakkannya di atas meja, memikirkan bagaimana Cai Yan akan menjelaskan hal ini. Dari apa yang dia ketahui tentang Cai Yan, dia adalah seseorang yang mengubur banyak hal di dadanya, tetapi dia juga sangat tidak kenal kompromi. Melihat Duan Ling secara tiba-tiba membuatnya tertekan sementara, dan kemudian dia diculik; itulah satu-satunya alasan mengapa dia tidak bereaksi apa pun tadi malam. Sekarang dia memiliki waktu untuk memikirkan berbagai hal dengan hati-hati, dia pasti akan menemukan cara untuk menutupi kebohongan ini.

“Ini adalah ujian masuk Akademi Biyong. Semua ini disimpan di Shangjing, jadi sangat mungkin bahwa orang Mongolia yang membawanya kembali bersama mereka selama invasi. Aku tidak percaya Batu menyimpannya.”

Tulisan tangan Duan Ling dan Cai Yan sangat berbeda. Saat masih kecil, Cai Yan diajari cara menulis oleh saudaranya, sehingga karakternya rapi dan memiliki kekuatan seorang pejuang bagi mereka. Duan Ling adalah kebalikannya. Setelah belajar menulis dengan meniru buku salinan Nyonya Wei, dia memiliki gaya kaligrafi yang halus dan berseni.

“Tulisan tangan Cai Yan sepertinya diajarkan oleh seseorang yang memegang pedang — kekuatan kuasnya menembus kertas. Itu adalah salah satu alasan pangeran keempat mempercayainya saat itu.”

Duan Ling menertawakan dirinya sendiri. “Rasanya tidak ada sesuatu yang menyerupai ayah dalam diriku.”

“Cara bicaramu agak mirip dengannya.” Wu Du memikirkan hal ini dan menambahkan, “Tidak, sebenarnya kau terdengar sedikit seperti Yang Mulia. Kau membuat semuanya terdengar seperti itu tidak terlalu penting.”

“Katakan, jika kita memberikan bukti ini kepada pamanku, apakah dia akan mempercayainya?”

Kertas-kertas tersebut dicap dengan stempel pribadi mereka, dan jika Cai Yan telah menyebutkan kepada Li Yanqiu bahwa namanya di Shangjing adalah “Duan Ling”, maka yang harus mereka lakukan hanyalah menunjukkan kepada Li Yanqiu kertas ujian dengan stempel “Duan Ling”. Tulisan tangan di kertas itu sama sekali berbeda dari tulisan Cai Yan, dan kebenarannya akan terungkap.

Tetapi jika Cai Yan tidak pernah menyebutkannya sebelumnya, maka seseorang masih dapat mengambil kesimpulan jika membandingkan tulisan ini dengan tulisan tangan putra mahkota saat ini: putra mahkota pernah menggunakan nama “Cai Yan”. Lalu apa yang bisa Cai Yan lakukan untuk membuat itu bekerja? Dari Shangjing hingga Xichuan, setiap detail hidupnya, sekecil apa pun, pasti telah diselidiki oleh Li Yanqiu. Tidak mungkin Mu Kuangda membiarkan kesempatan apa pun melewatinya, dan itu bahkan lebih jelas untuk Xie You.

Wu Du masih duduk di tempat tidur, menatap kosong ke arah Duan Ling.

“Apakah dia pernah menyebutkan nama apa yang dia gunakan ketika dia tinggal di Shangjing?” Duan Ling bertanya.

“Aku tidak tahu. Aku telah dikirim ke Penjara Surgawi pada saat itu, dan ketika mereka membawaku keluar untuk menginterogasiku, mereka hanya bertanya satu hal, ‘apakah ini orang yang sama yang kau cari di Shangjing.'”

Hari itu, Wu Du telah digiring ke istana dengan mengenakan pakaian tahanan, dan itulah satu-satunya pertanyaan yang pernah diajukan Li Yanqiu kepadanya. Semua detailnya cocok pada saat itu, dan dengan demikian, setelah itu, “putra mahkota” Chen Selatan mendapatkan kembali identitasnya.

Hal pertama yang harus dia pikirkan adalah apakah Cai Yan bisa membuat kebohongan ini berhasil.

“Tuanku,” kata pelayan di luar dengan hormat, “Kanselir Mu ingin bertemu kalian berdua.”

Akhirnya. Duan Ling tahu bahwa Mu Kuangda pasti akan menanyai mereka tentang kejadian tadi malam.


Begitu Mu Kuangda bangun pada fajar pertama, dia minum tiga putaran teh seperti kebiasaannya. Chang Liujun telah duduk berlutut di dekatnya, dan dia menunggu sampai pagi sebelum dia mulai melaporkan apa yang terjadi pada malam sebelumnya. Pada saat Mu Kuangda selesai mendengarkan awal cerita, ekspresinya sudah berubah menjadi muram. Dia berkata kepada Chang Liujun, “Ceritakan sisanya sebentar lagi,” dan memerintahkan seorang pelayan untuk membawa Chang Pin, Wu Du, dan Duan Ling.

Chang Pin adalah orang pertama yang tiba, dia belum mengetahui apa maksud dari panggilan ini, kemudian Duan Ling dan Wu Du masuk dan mengucapkan selamat pagi, Mu Kuangda memerintahkan agar sarapan disajikan. Dia berkata kepada Chang Liujun, “Kau boleh berbicara sekarang.”

Jadi Chang Liujun menceritakan kembali apa yang terjadi malam sebelumnya dengan detail yang lengkap. Ketika dia sampai pada bagian tentang utusan Mongolia yang melakukan penculikan, tampak jelas bahwa Mu Kuangda sudah mengetahui fakta ini; lagi pula, terlalu banyak hal telah terjadi di pos penginapan tadi malam untuk diabaikan oleh prajurit Jiangzhou. Setelah Chang Liujun selesai setengah jalan dan dia berhenti, Chang Pin berkata kepada Mu Kuangda, “Aku sudah mengurus semuanya dengan Xie You dan anak buahnya. Hanya saja Anda tidur lebih awal tadi malam, Tuan Kanselir, dan karena itulah saya tidak sempat melaporkannya kepada Anda.”

“Baiklah,” Mu Kuangda mengangguk, dan bertanya pada Duan Ling, “Apakah itu yang terjadi? Apakah Chang Liujun melupakan sesuatu?”

“Dia tidak melupakan apa pun.”

Perhitungan Chang Liujun jelas dan koheren. Kemudian dia terus melanjutkan; ketika dia menyebutkan Lang Junxia membuka kompartemen yang ada di sarungnya, matanya beralih kepada Duan Ling dan Wu Du.

“Itu adalah dua surat rahasia yang diberikan kepada Amga dan Khatanbaatar oleh Borjigin Batu.” Duan Ling tahu bahwa dia akan ditanyai dengan pertanyaan ini, jadi dia siap. “Aku sudah menyerahkannya kepada Zheng Yan.”

“Bukan itu yang kau katakan akan kau lakukan tadi malam,” kata Chang Liujun. “Bukankah kau mengatakan bahwa kita akan menyerahkannya kepada Kanselir Mu terlebih dahulu?”

Duan Ling mengangguk, dan dia menoleh ke Mu Kuangda. “Tadi malam tiba-tiba terpikir olehku bahwa alih-alih Kanselir Mu yang memberikannya kepada kaisar, Zheng Yan adalah orang yang lebih tepat untuk melakukannya. Itu sebabnya saya memanfaatkan peluang yang ada dan menyerahkannya kepada Zheng Yan segera setelah saya mendapatkannya.”

Mata Chang Pin dipenuhi dengan keraguan. “Untuk apa?”

Duan Ling memilih untuk menahan mereka tetap menggantung — dia tahu bahwa Mu Kuangda tidak akan mencurigainya saat ini, dan melanjutkan, “Mari kita dengar Chang Liujun menyelesaikan perkataannya terlebih dahulu.”

Dan Chang Liujun melanjutkan, dan ketika dia sampai ke bagian di mana orang Mongolia itu menyandera putra mahkota, baik Mu Kuangda dan Chang Pin sama-sama terkejut.

“Wang Shan, kau benar-benar tidak takut mati, kan,” kata Chang Pin tidak percaya. “Bagaimana bisa kau mengejek putra mahkota dengan cara ini?”

Pria yang pintar, pikir Duan Ling. Chang Pin telah berhasil mengetahui niatnya dari narasi sudut pandang kedua.

Tetapi Mu Kuangda tidak menunjukkan sikapnya terhadap apa yang dilakukan Duan Ling, dan menyesap tehnya lagi. “Chang Liujun, lanjutkan.”

Chang Liujun sampai ke bagian akhir di mana putra mahkota jatuh ke dalam air, dan bahkan Mu Kuangda tampaknya terlihat tidak nyaman dengan hal itu. Namun ketika dia mendengar tentang apa yang Amga teriakkan, baik Mu Kuangda maupun Chang Pin sedikit terkejut.

Untuk waktu yang lama tidak ada seorang pun yang berbicara. Mereka semua duduk dalam keheningan.

Tetapi setelah beberapa saat, Mu Kuangda tiba-tiba tersenyum. “Apakah begitu? Heh, aku tahu dia adalah penipu.”

Giliran Duan Ling yang terlihat terkejut. Dia telah berpikir bahwa Mu Kuangda akan menghabiskan waktu untuk tercengang, tetapi dia tidak pernah membayangkan bahwa kanselir kekaisaran akan menerima fakta ini tanpa terkejut sama sekali.

Chang Pin berkata kepada Mu Kuangda, “Borjigin Batu pasti pergi ke sekolah dengan putra Li Jianhong, dan dia mengirim seorang duta besar untuk memeriksa apakah putra mahkota adalah yang asli. Kemudian segera setelah dia menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak beres, dia mengirim utusan lain untuk merayakan ulang tahun putra mahkota, sementara pada kenyataannya itu untuk memeriksa kecurigaannya.”

“Benar.” Mu Kuangda bertanya pada Duan Ling, “Apakah itu yang disebutkan dalam surat itu?”

“Ya … ya itu.” Duan Ling kembali pada dirinya sendiri, bertemu dengan tatapan mata Wu Du.

Wu Du tampaknya juga agak terkejut, dan dia mengangguk. “Itulah masalahnya. Chang Liujun bersama kami pada saat itu, dan saya membuat keputusan untuk menyampaikan kepada mereka dengan pemikiran bahwa semakin sedikit orang yang mengetahui tentang hal ini, maka akan semakin baik.”

Dalam perjalanan ke sana Wu Du dan Duan Ling sudah membicarakan hal ini di antara mereka berdua; Duan Ling menyelesaikan kalimat Wu Du, “Aku sedang berpikir untuk memberikannya kepada Anda, Kanselir, dan membiarkan Anda memutuskan apa yang harus dilakukan dengan mereka. Tetapi kemudian karena Amga telah meneriakkan hal itu sebelum dia pergi, dan semua orang di tempat kejadian mendengar apa yang dia katakan dengan cukup jelas, saya memutuskan untuk menyerahkan kedua surat itu kepada Zheng Yan. Begitu dia kembali ke istana tadi malam, Zheng Yan pasti akan melaporkan ini kepada Yang Mulia, dan beberapa bukti fisik setidaknya akan disimpan. Jika tidak, karena Wuluohou Mu telah mengetahui bahwa kami memiliki bukti ini di tangan kami, kami hanya akan memberi diri kami masalah yang tidak perlu — kami benar-benar tidak akan pernah mendapatkan hari yang damai.”

Mu Kuangda jatuh ke dalam keheningan yang panjang ketika dia merenungkan segalanya. Setelah jeda yang lama, dia melirik Chang Pin. Chang Pin mengangguk perlahan ke arahnya tanpa mengatakan sepatah kata pun.

Dalam sepersekian detik itu, momen kesadaran memukul Duan Ling tepat di kepalanya dan dia memahami pesan yang mereka sampaikan! Mau tak mau dia berpikir, hampir saja  — jika dia melakukan yang sebaliknya, situasinya akan semakin di luar kendalinya.

Mu Kuangda dan Chang Pin pasti bersekongkol untuk menggulingkan Cai Yan. Jika itu masalahnya, semua yang disebutkan Wu Du sangat cocok dengan fakta yang ada! Apa yang diinginkan Mu Kuangda bukanlah untuk mengendalikan Li Yanqiu, tetapi untuk mengambil alih Chen Selatan! Jika dia membiarkan dua kertas ujian ini jatuh ke tangan Mu Kuangda, itu sama saja dengan menandatangani surat kematian Cai Yan.

Adapun dia, “Wang Shan” tidak memiliki bukti sama sekali kecuali dua kertas ujian itu; bisakah dia kembali ke istana kekaisaran tanpa hambatan?

“‘Keputusan’ yang kau buat tanpa berkonsultasi denganku ini,” kata Mu Kuangda, nadanya dingin, “sejauh ini agak terlalu menentukan, Wang Shan.”

Wu Du tidak memandang Mu Kuangda. Matanya menatap Chang Liujun. “Itu adalah keputusanku.”

“Lupakan.” Mu Kuangda masih sedikit marah. “Kalian berdua, keluar. Kau juga, Chang Liujun.”

Ketiganya bangkit dan pergi. Duan Ling tampak cemas, melirik Wu Du.

Tetapi Wu Du mengabaikan kekhawatirannya dan berbisik. “Apa yang bisa dia lakukan pada kita? Jika dia membuatku kesal, aku akan meracuni semua orang di kediamannya — seluruh keluarganya bisa dipromosikan ke sembilan surga.”

Duan Ling tertawa. Namun kata-kata itu mengingatkannya pada Mu Qing, dan dia memutuskan untuk menemuinya.


Di dalam ruangan, alis Mu Kuangda terkunci dalam kerutan yang dalam. Dia meletakkan secangkir teh di sudut mejanya. Chang Pin mengambilnya dan meminumnya.

“Tuan Kanselir, sekarang setelah saya memikirkannya, tindakan yang diambil Wang Shan sebenarnya adalah tindakan terbaik,” kata Chang Pin.

Setelah memikirkannya dengan cermat, Mu Kuangda percaya bahwa Chang Pin benar.

Mu Kuangda menghela napas. “Bagaimana mungkin aku tidak tahu bahwa itu tindakan terbaik? Jika Zheng Yan mendengar apa yang diteriakkan pada mereka, membawa surat-surat rahasia itu ke istana, dan melaporkannya kepada putra keempat Li, itu akan jauh lebih masuk akal daripada menyerahkannya padaku sebelum diserahkan padanya. Aku hanya khawatir tentang anak ini, Wang Shan — betapa kritisnya cara berpikirnya. Tidak ada yang mengajarinya, namun dia berhasil mengatasi ini dengan sangat jelas. Sama sekali tidak seperti sesuatu yang bisa dipikirkan oleh seseorang seusianya. Aku hanya khawatir dia tidak akan pernah mengikuti kita.”

Tetapi Chang Pin membalas ini dengan senyuman. Mu Kuangda tiba-tiba teringat sesuatu yang lain, dan dia tersenyum kembali, mengangguk. “Dia memiliki beberapa kesamaan denganmu.”

“Dia akan segera mengikuti kita,” kata Chang Pin.

Mu Kuangda berkata, “Sudahlah. Itu kesalahanku, aku pikir. Aku hanya berharap dia akan mendapat tempat dalam ujian. Kirim dia kembali ke sini.”

Maka Chang Pin pergi ke luar untuk meminta seorang pelayan membawa Duan Ling kembali. Sebelum Duan Ling kembali, Mu Kuangda menambahkan, “Sepertinya surga benar-benar berpihak padaku. Ini hanya masalah waktu sekarang.”

“Tuan Kanselir, Anda telah menghabiskan terlalu banyak waktu di istana, dan Xie You sudah mulai curiga. Pastikan Anda sepenuhnya berhati-hati.”

Dan setelah dia selesai mengatakan ini, percakapan mereka berakhir, dan mereka jatuh dalam keheningan.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments