English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 24 Part 1

Pada saat Wu Du mencapai Aula Keberhasilan semua orang sudah pergi, meninggalkan seorang pelayan tua yang tinggal di belakang untuk membersihkan. Ketika Wu Du bertanya kepadanya, pelayan itu juga tidak tahu ke mana “Wang Shan” telah pergi, yang membuatnya agak kesal, tapi yang bisa dia lakukan hanyalah kembali ke Komando Militer Jiangzhou dan membawa Benxiao keluar dari istal. Xie You bertanya, “Aku dengar kalian berdua bertengkar di jalanan kota?”

Wu Du menjawabnya dengan, “Keluar dari sini!”

Xie You ditinggalkan begitu saja sampai tidak bisa berkata-kata.

Di atas kuda, Wu Du bergegas dengan cepat, tidak meninggalkan jejak.

Di luar halaman rumahnya, Wu Du berteriak, “Shan’er!”

Tidak ada seorang pun yang menjawabnya. Wu Du mengambil pisau kecil yang tergeletak di petak bunga dan segera menyadari ada sesuatu yang salah; dia berlari ke dalam untuk menemukan bahan obat telah tumpah di lantai dan tanda-tanda perlawanan seolah-olah ada dua orang di dalam rumah. Kemudian dia melihat ke ambang jendela dan kerutan di antara alisnya semakin dalam. Dia segera meninggalkan rumah, tapi setelah mengejar tanda-tanda itu, dia tidak menemukan jejak kaki di gang.

Chang Liujun datang. “Di mana Wang Shan dan Mu Qing? Mereka sedang menunggu kalian datang untuk makan malam di kediaman.”

Wu Du balas menatapnya, tidak tahu harus berkata apa. Bingung, Chang Liujun menuju ke dalam, sekejap kemudian dia bergegas keluar untuk menatap Wu Du, melihat ketakutan dalam tatapan satu sama lain.


Ketika Duan Ling bangun, dia bisa mendengar orang-orang tengah berbicara dalam bahasa aneh yang terdengar seperti Khwarezmian. Dengan pandangan kabur, dia membuka matanya, tapi yang dia lihat hanyalah kegelapan. Dia tidak tahu apakah Mu Qing ada di sebelahnya. Salah satu suara penculik terdengar kurang lebih akrab di telinganya, tapi dia tidak dapat mengingat dari mana itu.

Sebuah karung hitam telah diletakkan di atas kepalanya, dan dia hanya bisa melihat cahaya kabur. Dari kejauhan dia bisa mendengar suara tawa para gadis.

“Dan yang mana itu?”

“Tanyakan saja.”

“Dia akan mencari tahu siapa kita.”

“Begitu dia menyadari bahwa mereka menghilang, Wu Du pasti akan menyadari itu kita. Yang mengkhawatirkan adalah jika kita bertanya pada orang yang salah, yang satunya akan  mengetahuinya juga.”

“Mari kita cari tahu siapa mereka terlebih dulu.”

Orang itu mendatangi Duan Ling dalam sekejap — itu orang Mongolia! Itu adalah Khatanbaatar yang dia lihat di taman kekaisaran! Mengapa dia menculiknya? Tidak mungkin rencananya terungkap sekarang dan mereka tahu siapa dia? Itu tidak mungkin.

Duan Ling pernah melihat Khatanbaatar, tapi Khatanbaatar belum pernah melihatnya. Keduanya berpikir mereka menggunakan bahasa yang tidak bisa dipahami oleh Duan Ling, dan itulah mengapa mereka menggunakannya untuk berkomunikasi satu sama lain tanpa hambatan. Mereka tidak akan pernah bisa membayangkan bahwa Duan Ling mengenalinya begitu mereka mulai berbicara.

“Kau terlalu ceroboh.” Suara Khatanbaatar berkata, “Bagaimana kau bisa memasukkan sesuatu yang begitu penting ke dalam sarung pedangmu?”

“Bagaimana aku bisa tahu dia akan mengambil sarung pedangku?”

“Apakah menurutmu mereka mungkin mengawasi kita?”

“Mari kita pikirkan apa yang harus dikatakan dan kembali sesegera mungkin. Mereka akan segera datang mencari kita.”

Suara lainnya berkata kepada Khatanbaatar dalam Bahasa Khwarezmian, “Yang ini pasti putra Mu Kuangda. Lihat, dia mengenakan zirah yang terbuat dari sutra perak.”

Kemudian, sebuah tangan meraih Duan Ling, membuka ikatan jubah luarnya untuk memperlihatkan Zirah Harimau Putih Bercahaya di bawahnya. Suara Khatanbaatar berkata, “Tidak mungkin pelayan Wu Du bisa mendapatkan barang berharga seperti ini. Hanya putra kanselir yang akan memakainya untuk membuatnya tetap aman.”

“Cari.” Suara lain berkata, “Lihat apakah dia memiliki sesuatu yang dapat membuktikan identitasnya.”

Sebuah tangan menyelinap di bawah kerah Duan Ling, meraba-raba ke sana kemari. Duan Ling berpikir dalam hati, wow, kau benar-benar memintanya.1

Tepat setelah itu ada teriakan yang menyedihkan. Seperti yang diharapkan, Khatanbaatar digigit oleh kelabang yang disimpan di pakaian Duan Ling. Sambil mengangkat tangannya, dia berteriak sekuat tenaga sebelum dengan kaku jatuh ke tanah.

Suara lain berteriak panik, “Khatan!”

Jadi itu benar-benar Khatan… pikir Duan Ling.

Dia tiba-tiba merasa kasihan pada dua penculik bodoh ini. Juga, dia benar-benar ingin tertawa.

“Penawar! Temukan penawarnya!”

Dan sekarang percakapan di antara mereka dalam Bahasa Khwarezmian telah berakhir, pihak lain mulai berbicara dalam Bahasa Han, menarik kerah Duan Ling dengan kasar dan memindahkannya ke tempat lain. “Siapa namamu?!”

“Siapa yang peduli dengan siapa namaku?” Duan Ling berkata dengan karung hitam di kepalanya, “Nyawa temanmu ada di tanganku. Jika kau ingin penawarnya, biarkan temanku pergi terlebih dulu.”

Suara Khatan ada di suatu tempat di sisi mereka, ah… ah…, semakin lama semakin lemah sampai dia terdiam.

“Dia tidak akan langsung mati. Kau masih memiliki sedikit waktu untuk mempertimbangkan apakah akan membiarkan temanku pergi. Atau mungkin kau bisa ke sini dan mencarinya lagi di tubuhku, dan dirimu sendiri tergigit olehnya.”

“Buat penawarnya,” kata suara itu. “Kalau tidak, aku akan membunuhmu. Lehermu tidak tertutup zirah.”

“Tapi aku tidak memiliki penawarnya.” Duan Ling tertawa di balik karung hitamnya, “Lakukan sesukamu.”

Pria itu terdiam sejenak, dan Duan Ling melanjutkan, “Waktu tidak akan menunggumu. Kau mungkin hanya memiliki waktu beberapa jam.”

“Aku akan membiarkanmu pergi. Temanmu ada di tanganku, dan jika kau berani memberi tahu siapa pun, aku akan membunuhnya. Kau memiliki waktu delapan jam — kau harus membawa barang itu kepadaku sebelum fajar.”

“Langsung ke topik pembicaraannya saja,” kata Duan Ling.

“Jika kau terlambat, jangan repot-repot untuk kembali. Kami akan menghancurkan batu giok dan seluruh ubin. Beritahu Wu Du…”

“Kalimatnya ‘kau akan membawa temanku bersamamu’, atau ‘lebih baik menjadi pecahan batu giok daripada menjadi pecahan ubin’.”2

“Terima kasih atas petunjuknya. Bawakan aku barang-barang yang aku inginkan — selain resep, ada juga sesuatu milikku. Bawa semuanya ke pelabuhan di luar kota beserta penawarnya. Letakkan mereka di tanah tepat melewati dermaga ketiga.”

Di luar kota? Apakah mereka ke luar kota? Pikiran Duan Ling berlari cukup jauh. “Bukankah lebih baik jika kau membiarkan temanku pergi?”

“Tidak mungkin. Aku hanya akan menunjukkan jalan padamu. Bawahanku ini… Nyawanya tidak terlalu penting bagiku.”

“Santai saja. Dia baru saja diracun. Dia masih bisa mendengarmu, tahu.”

Penculik itu mencibir, dan membawa Duan Ling, dia berkata, “Ayo pergi!”

Angin berderu di telinga Duan Ling saat penculik menghantam pintu, mendorongnya terbuka. Dari jauh, dia bisa mendengar suara musik sebelum musik itu sayup-sayup menjauh dan mereka akhirnya dikelilingi oleh keheningan. Duan Ling terus memikirkan di mana mereka berada, mencoba mengenali suara-suara di dekatnya; dia merasa penculik berlari ke tembok bersamanya di beberapa titik, lalu di titik lain dia berlari di sepanjang tanah datar. Ada juga suara lonceng di dekatnya dari kereta yang lewat.

“Jika kau terus berlari berputar-putar seperti ini,” kata Duan Ling, “kau akan membuang-buang waktu, dan itu hanya akan membunuh bawahanmu.”

“Hmph,” pria itu menyeringai. “Kau sangat pintar. Pergilah kalau begitu.”

Setelah tali yang mengikat kedua tangan Duan Ling mengendur, dan karung kain di atas kepalanya ditarik, dia mendapati dirinya berdiri di sebuah gang kecil. Dia perlahan berjalan keluar. Jalan utama Jiangzhou dalam kemegahan malam musim semi terbentang di depan matanya, tapi penculiknya sudah lama pergi.


Di luar kediaman kanselir.

Chang Liujun berkata, “Kita harus mengembalikan barang-barang itu kepada mereka. Bagaimanapun Yang Mulia sudah melihatnya.”

“Itu ada pada Zheng Yan,” kata Wu Du. “Itu sudah disampaikan kepada Yang Mulia, jadi yang bisa kita lakukan hanyalah mengambilnya sekarang. Tunggu sebentar… jangan panik…”

Wu Du memikirkannya sebentar sebelum beralih ke Chang Liujun. “Pergi intai tempat di luar gedung pos. Aku akan mencari Zheng Yan, membawa barang-barang itu keluar dari istana, dan membahasnya dengan mereka. Sementara itu, pastikan mereka tidak mendapatkan kesempatan untuk memindahkan para sandera, dan jangan beri tahu kanselir untuk saat ini.”

“Bagaimana bisa kita tidak memberi tahu kanselir tentang sesuatu yang seserius ini?! Apakah kau sudah gila?!”

“Pergilah dan beri tahu dia kalau begitu. Dan ketika segala sesuatunya berjalan buruk nanti, kau jangan menyalahkanku.”

“Kau …” Chang Liujun memanggil, “Wu Du! Wu Du!”

Wu Du mengayunkan kakinya ke punggung Benxiao dan langsung menuju ke istana. Ketika Mu Kuangda tidak melihat siapa pun datang untuk makan malam, dia mengirim pelayan lain untuk mengabari mereka agar cepat datang, dan setelah berpikir beberapa saat, Chang Liujun dapat mengambil keputusan dan memberi tahu pelayan itu, “Tuan muda menyeret Wang Shan ke Paviliun Karangan Bunga, dan aku baru saja akan membawa mereka kembali. Tolong beri tahu Kanselir Mu untuk melanjutkan dan menikmati makan malamnya.”

Chang Liujun mengambil seekor kuda dan bergegas menuju penginapan di rumah pos.


Duan Ling tidak terburu-buru untuk kembali ke kediaman, karena dia tahu kediaman kanselir pasti berantakan, dan sangat panik sekarang, begitu dia masuk ke dalam dia akan ditahan oleh Mu Kuangda dan ditanyai secara rinci mengenai apa yang telah terjadi. Dan untuk melindungi orangnya, dia tidak akan dibiarkan keluar lagi, jadi sekaranglah saatnya dia memikirkan apa yang harus mereka lakukan.

Pasti karena musuh mereka mengetahuinya ketika Wu Du melakukan penyelidikan atas kasus suap hari ini. Orang-orang Mongolia telah mempertaruhkan penyanderaan untuk ditukar dengan bukti. Ketika orang itu memegangnya, Duan Ling memperhatikan bahwa dia tampak agak tinggi dan bertubuh besar… apakah itu Amga? Selain bukti suapnya, Wu Du juga mengambil sesuatu yang lain dari Amga, dan kedengarannya cukup penting?

Sebuah tangan menepuk pundaknya. Khawatir, Duan Ling berbalik untuk membela diri.

“Master!” kata Chang Liujun.

Itu mengejutkan Duan Ling. Chang Liujun bertanya, “Di mana Mu Qing?”

Duan Ling memaksa dirinya untuk tenang. “Dia telah diculik oleh Amga dan Khatanbaatar.”

Duan Ling masih merasa agak tidak terbiasa dengan Chang Liujun yang memanggilnya “master”. Dia menjelaskan kejadian itu secara rinci dan mengatakan beberapa hal kepada Chang Liujun dalam upaya untuk menghiburnya dan membuatnya tidak begitu khawatir.

Chang Liujun selesai mendengarkan cerita Duan Ling dan berkata, “Kita harus bergerak secepat mungkin. Wu Du pergi ke istana untuk menjemput Zheng Yan dan dia akan segera datang.”

Di luar pos, mereka berdua mencoba mengamati apa yang terjadi di dalam. Duan Ling mengetahui bahwa Mu Kuangda belum menyadari bahwa Mu Qing telah hilang, dan ada ruang untuk menghentikan situasi agar tidak lepas kendali — bagus.

“Kurasa mereka tidak ada di sini,” kata Duan Ling. “Dia mengelilingi kota bersamaku cukup lama sebelumnya, dan dia jelas tidak pernah meninggalkan kota.”

“Aku akan masuk ke dalam dan melihat-lihat, kau tunggu aku di sini …” Chang Liujun berhenti untuk berpikir, dan khawatir akan ada sesuatu yang salah lagi, dia memutuskan untuk berkata, “Aku akan membawamu bersamaku. Kau bisa naik ke punggungku.”

Chang Liujun adalah pria yang besar, dan begitu Duan Ling melompat di punggungnya, dia melompat ke halaman penginapan. Mereka berlari langsung ke bangunan Xiliang terlebih dulu, di mana seorang gadis mulai berteriak, seketika Chang Liujun meraih Duan Ling, bergegas keluar dari pemandian. Duan Ling menginjak lutut Chang Liujun, melompati tembok, dan bersama-sama mereka melompat ke dalam bangunan Yuan.

Duan Ling berpikir dalam hati, orang ini benar-benar berani karena keahliannya, menyerbu ke tempat dengan cepat seperti ini.

“Siapa di sana?!”

Bangunan Yuan dijaga ketat di bagian dalam, dan Duan Ling serta Chang Liujun dikepung begitu mereka masuk. Chang Liujun menopang dirinya ke lantai dengan satu telapak tangan, menendangkan kedua kakinya dengan putaran, menendang penjaga tepat di dada mereka; darah menyembur keluar dari mulut penjaga dan mereka mulai jatuh ke belakang. Chang Liujun mengambil pedang salah satu penjaga dan melemparkannya ke Duan Ling. “Bisakah kau menggunakan itu?”

“Busur dan panah! Aku butuh busur dan anak panah!”

Chang Liujun menggunakan momentumnya, dengan tendangan lain dia menghancurkan jendela dan pintu menjadi berkeping-keping saat dia menyerbu ke aula samping, dan dari sana dia mengambil busur dan panah untuk Duan Ling.

Tidak ada seorang pun di sana.

“Mereka mungkin tidak berada di penginapan,” kata Duan Ling. “Tempat ini terlalu jelas oleh target. Ayo pergi dan kita akan mencari tahu sesuatu yang lain.”

Mereka berbalik untuk menemukan bagian luar ruangan yang dikelilingi oleh orang-orang Mongolia, menghalangi jalan keluar mereka.

Duan Ling tidak bisa berkata apa-apa. “Kita akan pergi dengan cara kita datang.”

“Tidak perlu,” jawab Chang Liujun, sembari mengulurkan tangan untuk menurunkan topengnya. Menghadapi selusin orang Mongolia di luar ruangan dengan tato yang terlihat, Chang Liujun berkata, “Aku akan mulai membunuh sekarang, tapi aku akan memberimu semua kesempatan terakhir. Tinggalkan tempat ini jika kau tahu apa yang terbaik untukmu.”

Dari raut wajah mereka, orang-orang Mongolia tidak tahu apa yang baru saja dia katakan, dan dengan teriakan perang, mereka menyerbu ke dalam ruangan dengan senjata terangkat. Duan Ling dengan cepat melompat mundur ke atas meja, bersiap-siap untuk mendukung Chang Liujun dengan busurnya, tapi Chang Liujun telah membalikkan tubuhnya ke samping dan menabrakkan diri tepat di tengah-tengah formasi Mongolia.

Duan Ling hampir tidak memiliki waktu untuk meraih kembali panah, dan untuk menarik maupun melepaskannya, tapi pada saat itu dia menyadari bahwa selain Chang Liujun, tidak ada seorang pun di ruangan itu yang masih berdiri.

Duan Ling menatap di depannya tanpa dapat berkata-kata.

“Ayo, master.” Chang Liujun bahkan mengulurkan tangan untuk menarik Duan Ling turun dari meja, dan saat Duan Ling meninggalkan penginapan, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat kembali kekacauan orang-orang yang tergeletak di lantai; dia bahkan tidak tahu bagaimana perasaannya.

Mereka meninggalkan penginapan dan menghadapi jalan yang sepi.

“Di mana mereka?” Chang Liujun berjongkok di atas singa batu dengan pakaian hitamnya yang ketat, tampak seolah-olah dia adalah semacam binatang yang duduk di atas kepala singa.

“Mungkin kita bisa meminta prajurit Jiangzhou untuk mencari di kota?” kata Duan Ling.

“Aku khawatir itu mungkin berbahaya bagi tuan muda. Bagaimana jika mereka menyakitinya?”

Duan Ling adalah orang yang membuat rencana ini sejak awal, tapi dia tidak pernah menyangka bahwa akhirnya akan ditarik oleh petanya sendiri”3; jika dia tahu, dia akan lebih berhati-hati. Tapi sekarang tampaknya mereka telah mendorong orang-orang Mongolia ke tembok4, benar-benar putus asa.

Seekor kuda yang melaju kencang mendekat. Wu Du ada di sini.

“Wu Du!”

Wu Du melompat dari kuda dan berlari menuju Duan Ling. Mereka saling berpelukan erat. Wu Du jelas menghela napas lega. “Untung kau baik-baik saja. Terima kasih surga.”

Chang Liujun berkata, “Ini belum berakhir!”

“Mari kita bicara di tempat lain,” jawab Wu Du. “Zheng Yan masih di istana. Dia tidak berani membuat Yang Mulia khawatir, dan dia akan mencoba mengeluarkan barang-barang itu entah bagaimana caranya. Dia menyuruh kita menunggu di kedai mie.”

Chang Liujun khawatir tentang Mu Qing, tapi tanpa mengetahui di mana dia berada, dan menganggap bahwa anak itu tidak berada di pos, dia hanya bisa menyerah untuk saat ini dan pergi ke kedai “Mie Terbaik Di Alam” dengan Wu Du dan Duan Ling. Ini sudah jam tutup kedai mie, tapi karena hubungan mereka dengan Zheng Yan, pemilik toko merapikan ruang makan pribadi lantai dua dan membiarkan mereka tinggal lebih lama.

Duan Ling memberi tahu Wu Du apa yang terjadi, dan mereka bertiga merenungkan kejadian malam itu. Duan Ling bertanya, “Apa yang kau ambil darinya?”

Wu Du terlihat sangat bingung, tapi dia mengeluarkan sarung pedang Amga dan menunjukkannya kepada mereka.

“Ini.” Chang Liujun berkata, “Itu satu hal kalau kau dan Zheng Yan berkeliling menghajar orang, tapi untuk apa kau mengambil sarungnya?”

“Aku setidaknya harus menyimpan beberapa bukti, bukan? Kalau tidak, apa lagi yang harus aku tunjukkan pada Yang Mulia?”

Duan Ling berkata, “Tidak, tidak, tapi itu hanya sarungnya. Apakah dia harus pergi sejauh ini?”

“Itu mungkin memiliki semacam nilai sentimental?” Wu Du menebak.

Sarungnya bertatahkan banyak batu mulia dan terlihat sangat berharga. Ini mungkin hadiah yang diberikan oleh Ögedei atau pusaka keluarga.

Chang Liujun berkata, “Kita juga tidak bisa meracuni orang itu sampai mati. Apakah kau memiliki penawarnya?”

“Aku bisa membuatnya sekarang,” jawab Wu Du.

Dia membuka ikatan sabuk baja yang dia simpan di bawah jubah luarnya, membuka kompartemen rahasia, dan menyendok beberapa bubuk dengan sendok kecil untuk mencampurnya. Kemudian dia meminta pemilik kedai untuk membawakannya sendok sup. Chang Liujun masih mencoba menebak di mana mereka bisa menyembunyikan Mu Qing, dan Wu Du menjawabnya sesekali. Duan Ling tahu dia pasti ingin pulang dan tidur sekarang; karena Duan Ling sudah dilepaskan, Mu Qing bukan urusannya, jadi dia hanya duduk di sini menonton Chang Liujun panik.

Sementara mereka berdua berbicara, Duan Ling melihat ke sarung pedang itu dan mengingat pedang Kubilai Khan dari sebelumnya. Orang-orang Mongolia tampaknya suka memasang berton-ton batu berharga pada sarung pedang mereka sebagai tampilan mencolok dari status seseorang. Dia mengambilnya, mengamatinya sejenak, dan jari-jarinya secara tidak sengaja menggeser beberapa mekanisme tersembunyi, sebuah kompartemen rahasia terbuka untuk mengungkapkan lembaran kertas yang menguning di dalamnya.

Percakapan Wu Du dan Chang Liujun seketika berhenti. Keduanya menatap sarung pedang itu.

“Apa ini?” Duan Ling menjepit ujungnya dengan jari-jarinya dan dengan hati-hati mengeluarkan dua lembar kertas, membuka gulungannya di atas meja.

Itu adalah kertas ujian yang dia dan Cai Yan tulis ketika mereka berada di Akademi Biyong, dan bagian kiri bawah setiap lembar dicap dengan stempelnya masing-masing!

Mereka bertiga bersandar berdekatan, alis mereka berkerut saat mereka menatap dua lembar kertas.

Begitu Wu Du melihat segel Cai Yan, ekspresinya berubah menjadi kaget dan dia menatap Duan Ling. Duan Ling sudah sepenuhnya linglung, dan gagasan pertama yang muncul di kepalanya adalah oh tidak! Chang Liujun ada di sini! 

“Mulut… bulan… ketiga…” Chang Liujun membaca dengan keras, tampak benar-benar bingung. Dia bertanya pada Duan Ling, “Apa yang dikatakan dalam kertas itu?”

Baik Duan Ling maupun Wu Du tidak tahu harus berkata apa padanya.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Cari mati sendiri.
  2. Kalimat ini bisa berarti ‘Lebih baik mati terhormat daripada hidup malu’. DL masih bisa-bisanya ngasih kalimat yang benar 😆
  3. Ungkapan dalam drama William Shakespeare Hamlet yang telah menjadi pepatah. Arti frasa ini adalah bahwa pembuat bom diangkat dari tanah dengan bomnya sendiri, dan menunjukkan pembalikan yang ironis, atau keadilan yang puitis.
  4. Ungkapan ini maksudnya adalah memiliki masalah yang serius tapi semuanya dibatasi. Atau bisa juga harus mempertaruhkan segalanya karena situasi dan kondisi tidak lagi berpihak.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments