English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 23 Part 2

Melewati awal musim semi, daun terakhir jatuh terbang melalui Istana Jiangzhou; cangkang kuning lembut yang biasanya membungkus tunas muda telah terlepas dari cabang-cabangnya dengan sentuhan angin paling ringan, dan menyebar ke seluruh tanah. Ini adalah waktu saat kehangatan diselingi dengan semburan dingin, pemandangan yang diresapi dengan rasa melankolis.

“Tolong singkirkan pedangmu, Tuanku.” Seorang pengawal Zirah Hitam menghalangi jalan Wu Du.

“Aku mendapat izin khusus dari mendiang kaisar serta putra mahkota saat ini untuk memakai pedangku di istana.”

Keduanya menemui jalan buntu.  “Menurut perintah jenderal, kecuali izin diberikan oleh kaisar yang memerintah, tidak ada yang diizinkan untuk memakai pedang mereka saat memasuki istana. Pertemuan dengan utusan Mongolia terakhir kali adalah pengecualian.”

“Biarkan dia masuk,” terdengar suara Xie You.

Pengawal, diselamatkan dari putaran muntah dan diare1, membiarkan Wu Du masuk. Xie You menatap Wu Du dengan senyum yang tidak mencapai matanya, sementara mulut Wu Du melengkungkan senyum tipis saat dia menyadari bahwa Xie You telah memperhatikan rencana yang dijalankan oleh Duan Ling. Utusan Mongolia itu pasti juga mengunjunginya.

“Datang untuk menemui Yang Mulia?”  Xie You bertanya.

“Baru saja kembali dari bertemu Yang Mulia?” Wu Du berkata, dingin.

Itu tanda tanya dari keduanya, tidak satu pun dari mereka menjawab pertanyaan, masing-masing menyingkir untuk membiarkan yang lain lewat.

Jubah Wu Du diikat sampai ke kerahnya dengan Lieguangjian tersembunyi di bawah jubahnya, dan pada saat dia tiba, Zheng Yan telah mengumumkan kehadirannya. Jadi Li Yanqiu yang duduk di dalam memanggilnya, “Wu Du? Masuklah.”

Li Yanqiu membolak-balik catatan peringatan tentang penaburan musim semi, dan di atas mejanya ada dekrit kekaisaran, sudah tertulis.

“Kita belum tahu di mana Zhenshanhe berada,” kata Li Yanqiu. “Jadi kau tidak dapat membawa pedang bersamamu untuk menyelidiki masalah ini sebagai gantiku, tapi itu kurang lebih sama ketika kau memiliki dekrit kekaisaran yang ditulis oleh tanganku sendiri.”

“Tentu saja,” jawab Wu Du. Dia mengambil perintah dan segera mencoba untuk pergi.

Li Yanqiu menghentikannya dengan berkata, “Tunggu sebentar. Aku memiliki sesuatu untuk ditanyakan padamu.”

Zheng Yan dengan bijaksana pergi ke luar untuk berjaga-jaga di luar pintu. Wu Du menatap Zheng Yan, seolah bertanya-tanya bagaimana bisa Zheng Yan berada di sisi kaisar suatu waktu dan pergi ke Istana Timur pada waktu berikutnya? Tidak mungkin putra mahkota tidak tahan dengannya?

Li Yanqiu langsung berbicara pada intinya seperti yang diharapkan Wu Du. “Setelah semua urusan ini ditangani dan selesai, bekerjalah di istana. Kau telah bekerja untuk mendiang kaisar sebelumnya, jadi kami dapat memberimu gelar peringkat keempat, gelar di mana kau dapat terus mengenakan pedangmu di sini dan melayani di sisi putra mahkota. Kau akan mengawasi putra mahkota, jadi dia tidak akan melewatkan waktu dengan santai; dalam beberapa tahun, jika tinjauanmu lulus tanpa kesalahan apa pun, kau akan ditunjuk sebagai Penjaga Junior dari Pewaris yang sesungguhnya.”

Meskipun Penjaga Junior adalah gelar kosong, itu masih gelar yang membuatnya menjadi pejabat di peringkat kedua — dia akan tiba-tiba ditempatkan di atas sebagian besar pejabat dan disejajarkan dengan Xie You.

Tidak heran Xie You membuat wajah itu ketika dia melihatnya sebelumnya.

Li Yanqiu menunggu lama, tetapi dia tidak melihat Wu Du gemetar karena emosi atau berlutut sambil menangis untuk berterima kasih kepada Yang Mulia. Dia mengangkat matanya untuk melihat, berpikir Wu Du mungkin sangat tersentuh sehingga dia bahkan tidak bisa berbicara, tetapi yang mengejutkan Li Yanqiu, Wu Du ragu-ragu sejenak sebelum dia mengepalkan tangan dan membungkuk.

“Saya telah gagal memenuhi keinginan terakhir mendiang kaisar,” jawab Wu Du. “Saya tidak berani menerima perintah ini.”

Li Yanqiu sejenak terdiam.

“Putra mahkota adalah orang yang memintamu bergabung dengan Istana Timur,” kata Li Yanqiu dengan dingin.  Jika Zheng Yan ada di sini sekarang, dia akan melihat bahwa Li Yanqiu sudah sangat marah dan akan memberitahu Wu Du untuk menerimanya sekarang dan agar jangan terlalu keras kepala.

“Saya orang yang tidak menyenangkan dan takut pelayanan saya bertentangan dengan keinginan Yang Mulia. Saya tidak berani menerima perintah ini.”

Li Yanqiu meletakkan kuasnya, memperhatikan Wu Du; sinar matahari masuk melalui jendela, memancarkan sinar cahaya ke wajah Wu Du. Namun, Li Yanqiu benar-benar terperangah — apa yang membuatnya berani menolak?

Tapi Li Yanqiu tiba-tiba mulai tertawa.  “Wu Du … oh Wu Du.”

Wu Du menjawab, “Yang Mulia.”

Li Yanqiu mempelajari Wu Du dengan hati-hati, dan nada suaranya cukup ramah, “Dari kalian berempat, satu-satunya yang tidak bisa aku mengerti adalah kau.”

“Saya mengabdi kepada Yang Mulia,” kata Wu Du, “Saya mungkin tidak pandai mengekspresikan diri, tetapi kesetiaan saya kepada Yang Mulia tidak dapat disangkal.”

“Peringkat kedua kelas satu terlalu tidak pantas bagimu,” kata Li Yanqiu dengan sungguh-sungguh, “dengan keterampilan seni bela diri dan kemampuan menyusun strategi, kau seharusnya diangkat menjadi Penjaga Senior sejak awal, tapi sayangnya itu posisi Wuluohou Mu. Karena kau sangat bertekad untuk tidak bergabung dengan Istana Timur, maka pergilah dan bebaslah, bebas seperti burung.”

Di akhir kalimat itu, sesuatu terbang di udara dan mengenai kepala Wu Du.  Tinta mengalir di wajahnya — yang menimpanya adalah batu tinta. Dengan keterampilan Wu Du, dia bisa dengan mudah menghindar sebelum Li Yanqiu bahkan memulai lemparannya, tapi Wu Du tidak menghindar, dan tidak menyingkir — dia hanya menahan pukulan itu.

“Kembalilah bekerja kalau begitu,” kata Li Yanqiu sambil tersenyum. “Wu Du, dengan tekad seperti itu, kau pasti akan menjadi jenderal besar yang berkontribusi besar pada pemulihan Chen yang Agung.”

Wu Du mengulurkan tangan untuk menyeka wajahnya. Lehernya pun, berlumuran tinta, menetes di sepanjang kerahnya. Membungkuk, Wu Du mengambil batu tinta dan dengan hormat meletakkannya kembali ke meja kekaisaran dengan kedua tangan, memastikannya diletakkan dengan benar sebelum dia mundur dari ruang belajar.

Melihat Wu Du dengan setengah wajahnya tertutup tinta seolah-olah dia mengenakan topeng, Zheng Yan tertawa terbahak-bahak. Tapi dari dalam ruangan, Li Yanqiu berkata, “Zheng Yan.”

Ekspresi Zheng Yan membeku dan dia dengan cepat melangkah kembali ke ruang belajar kekaisaran.


Sebelum dia melakukan hal lain, Wu Du menuju ke taman istana. Dia mengambil air dari kolam dan membasuh wajahnya. Tak lama kemudian, ada langkah kaki mendekatinya dari belakang.

“Mari kita hentikan rencana itu selama beberapa hari.” Suara Lang Junxia terdengar di belakangnya. “Ada beberapa hal yang belum bisa aku jelaskan.”

“Kami akan berhenti hanya karena kau berkata begitu?” Wu Du berkata dengan dingin.

Lang Junxia menyipitkan matanya dan melihat Wu Du dari atas ke bawah, tidak yakin mengapa wajahnya berlumuran tinta; dia juga tidak mengerti mengapa wajah Wu Du berlumuran tinta dan entah bagaimana dia masih begitu arogan.

Wu Du memeriksa bayangannya di kolam begitu dia selesai mencuci muka. Lang Junxia dengan ramah mengingatkannya, “Lehermu belum bersih.”

Wu Du menggosok lehernya dengan lebih banyak air. “Aku akan memberimu tiga hari lagi.”

Lang Junxia tidak mengatakan apa-apa lagi dan berbalik untuk pergi. Wu Du memeriksa dirinya di air lagi sebelum dirinya juga pergi.

Wu Du mengira dia sudah cukup bersih pada saat dia sampai di rumah, tetapi dia tetap disambut dengan tawa riuh Duan Ling.

Sebuah kolam bukanlah cermin, jadi tidak memberikan pantulan yang baik. Wu Du telah membasuh dirinya menjadi belacu, berdiri di halaman di bawah matahari musim semi yang bersinar.

“Hahahahaha—” Duan Ling tidak pernah menyangka Wu Du akan kembali dengan penampilan seperti itu, karena sama sekali tidak terhubung dengan citranya saat dia pergi pagi ini. Keheranan dan pemandangan lucunya membuat Duan Ling tertawa seolah-olah dia telah diberi obat tertawa, ambruk ke meja sambil memegangi perutnya.

Wu Du tidak bisa menahan tawa juga. “Aku tidak membersihkan semuanya?” Sembari mengatakan ini, dia mengusap wajahnya lagi.

“Hahaha—” Duan Ling hampir mengalami kejang karena tertawa.  Mereka tertawa berhadap-hadapan sebentar sebelum Duan Ling berkata kepadanya sambil masih terengah-engah, “Bagaimana kau bisa terlihat seperti itu?”

Wu Du ingin membuat Duan Ling tertawa lagi, jadi dia berkata, “Aku sedang berjalan dan angin meniup selembar kertas ke wajahku, sialnya tintanya belum kering. Seketika tinta menetes ke bawah.”

Penjelasan ini membuat Duan Ling tertawa terbahak-bahak, dia menganggap itu sangat konyol. Dia berjuang untuk merangkak ke ketel sembari tertawa sehingga dia bisa merebus air untuk Wu Du mencuci wajahnya.

Semakin Wu Du memikirkannya, semakin lucu tampaknya; ketika dia melihat Duan Ling dia tidak bisa menahan keinginan untuk membuatnya lebih banyak tertawa. Jika pukulan yang dia terima ini bisa membuatnya tertawa begitu lama, maka itu benar-benar sepadan.

“Kenapa itu ada di dalam pakaianmu juga?” Duan Ling berkata, terkejut, “itu sampai basah kuyup!”

Wu Du menelanjangi dirinya sampai ke pinggang, dan mengambil sabun locust agar dia bisa menggosok dirinya di luar. Duan Ling mengambil mantel luar dan jubah dalamnya, dan ketika dia melihat semuanya tertutup tinta, dia membawa pakaian itu ke halaman belakang untuk dicuci.

“Apa yang sebenarnya terjadi? Apakah kau terkena batu tinta?”

Wu Du akan menjawabnya ketika seorang pelayan datang ke pintu memanggilnya untuk bertemu dengan Kanselir Mu. Duan Ling mengikutinya, tetapi Wu Du memberi isyarat bahwa dia harus menunggu di rumah. Dia mengambil satu jubah bersih terdekat dan berjalan cepat keluar rumah untuk menghadap Mu Kuangda.


Mu Kuangda sangat sibuk akhir-akhir ini sehingga dia hampir tidak bisa meluangkan waktu untuk putranya sendiri, tetapi sekarang dia mengirim semua orang pergi untuk bertemu dengan Wu Du. Bahkan Chang Liujun tidak hadir.

Mu Kuangda menyeduh teh untuk dirinya sendiri, kemudian menuangkan secangkir untuk Wu Du.

“Memiliki nyali untuk menolak bahkan posisi seperti Penjaga Junior untuk Pewaris,” kata Mu Kuangda dengan sengaja, “Apa yang membuatmu begitu sangat berhati-hati? Master Chang Pin memang mengatakan bahwa kau tidak peduli dengan siapa pun di kediaman ini, bahwa di matamu tidak ada siapa-siapa selain Wang Shan. Sejak kedatangannya kau mulai memahami arti kesopanan, dan mulai melakukan sesuatu dengan hidupmu.”

Wu Du tidak menjawabnya. Dia mengambil cangkir teh dan menyesapnya.

“Aku ingat itu, ketika aku membawamu keluar dari Penjara Surgawi,” kata Mu Kuangda dengan santai, seolah itu bukan masalah besar sama sekali, “ini bukan yang kau janjikan padaku. Jika kau memiliki sesuatu yang ingin kau katakan, silakan dan katakan padaku.”

Wu Du memikirkan ini. “Pengadilan kekaisaran dipenuhi dengan semua jenis orang, baik dan buruk. Saya tidak ingin berada di sana.”

“Apakah itu alasan yang sebenarnya?  Jelas tidak.”

“Hal-hal cukup baik seperti apa adanya.”

“Apa hal yang cukup baik?”

Wu Du menghabiskan tehnya dan berkata kepada Mu Kuangda, “Urusan duniawi dapat berubah dalam sekejap, dan hati manusia sulit diprediksi.  Terkadang yang berubah bukanlah situasi politik tetapi hati sendiri, dan yang dikhawatirkan bukanlah orang lain, tetapi diri sendiri. Saya hanya ingin tinggal di sini di kediaman dan tetap di sisi Shan’er. Anda dapat menyebut saya tidak ambisius jika Anda mau, atau mungkin mengatakan bahwa saya tidak tahu bagaimana mengambil inisiatif untuk memajukan karir saya, tetapi saya puas dengan kehidupan yang saya jalani sekarang.”

Ruang belajar tiba-tiba menjadi sunyi. Tentu saja Mu Kuangda mengerti apa yang dimaksud Wu Du; dengan kata-kata itu dia berhasil menutup setiap alasan terakhir — karena satu-satunya yang dapat berubah adalah Wu Du sendiri. Bisakah dia menjamin bahwa dia akan tetap setia kepada Mu Kuangda selamanya setelah dia bergabung dengan Istana Timur?  Akankah dia tetap setia pada janjinya kepada Mu bahkan jika Mu Kuangda menentang putra mahkota?

Bisakah uang membeli pengabdian seseorang? Jika seribu tael perak tidak cukup, bagaimana dengan sepuluh ribu? Mungkin dia akan berjalan semakin jauh dari Mu, dan itu juga bukan sesuatu yang ingin dilihat Mu Kuangda.

“Kau mungkin puas, tapi Wang Shan belum tentu puas. Wu Du, kau harus memikirkan ini. Kau tidak akan menikah, tetapi jika Wang Shan bergabung dengan istana kekaisaran dan menjadi pejabat, dia akan menikah. Lalu apa yang akan kau lakukan dengan dirimu sendiri?”

“Dengan waktu seseorang di bumi, bahkan jika kebahagiaan hanya berlangsung sesaat, itu masih merupakan hal yang baik untuk dimiliki. Apa yang dia lakukan, apa yang dia pilih — itu tidak ada hubungannya dengan keputusan saya.”

Mu Kuangda menghela napas.  “Lupakan. Seharusnya aku tahu bahwa kau adalah tipe orang seperti ini. Aku pikir kau telah banyak berubah baru-baru ini, tetapi aku tidak pernah bisa membayangkan bahwa sejak hari kau tiba, kau tidak pernah berubah sama sekali.”

Maka Wu Du mengepalkan tangannya, memberi hormat kepada Mu Kuangda, dan keluar dari ruangan.

Pada saat dia kembali ke halaman rumah, Duan Ling sudah menggantung pakaian mereka yang baru dicuci. Dia berbalik untuk melihat Wu Du.  “Kembali begitu cepat?”

Wu Du menatap Duan Ling, dan tersenyum padanya tanpa sepatah kata pun.

“Apa yang membuatmu tersenyum?”

“Tidak ada sama sekali.” Wu Du berjalan mendekat dan duduk di ruangan, matanya menatap Duan Ling sepanjang waktu.

Duan Ling terus merasa ada sesuatu yang terjadi dengan Wu Du hari ini. Dia bertanya dengan hati-hati, “Apakah kau mendapatkan dekrit kekaisaran dalam tulisan tangan?”

Wu Du berpikir sejenak. “Aku memilikinya, kita bisa memobilisasi Penjaga Bayangan, tapi kita tidak perlu terburu-buru. Mari kita tunggu sampai kau selesai dengan ujian ibu kota dulu.”

Duan Ling mengangguk, namun pandangannya tidak bisa beralih dari menatap Wu Du. Pada saat ini, dia merasa sangat tidak nyaman; ini adalah tiga hari terakhir sebelum tahun-tahun kehidupan sekolahnya berakhir, dan di sanalah bagian selanjutnya dari hidupnya dimulai. Setelah ujian ibu kota selesai, jika dia tidak ada dalam daftar peserta ujian yang lulus, satu-satunya pilihannya adalah bergabung dengan kediaman Mu dan menjadi penasihat sesuai permintaan.

Dia akan seperti Chang Pin.  Kompensasinya mungkin layak, tetapi dia tidak akan mencapai apa pun atas namanya sendiri, dan hampir seluruh hidupnya akan dihabiskan di luar negeri.

Di luar, Wu Du mulai memainkan lagu dengan serulingnya, dan hati Duan Ling berangsur-angsur tenang kembali.

“Jika aku lulus ujian,” kata Duan Ling tiba-tiba, “bisakah kau menjanjikan satu hal kepadaku?”

Wu Du meletakkan serulingnya dan melihat ke dalam ruangan.

“Apa itu?”

“Aku akan memberitahumu ketika saatnya tiba.”

Maka Wu Du memberinya anggukan, dan Duan Ling merasa seolah-olah dia telah diberi janji.

Jika dia mengajukan permintaannya bahwa dia ingin melakukan … itu dengan Wu Du, apakah Wu Du akan menyetujuinya?


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Rusma

Meowzai

Footnotes

  1. Belibet.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments