English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 22 Part 4

Mu Qing pernah mengatakan kepada Duan Ling, bahwa sebelum Chang Liujun membunuh siapa pun, dia harus terlebih dulu melepas topengnya dan mengatakan tiga hal: yang pertama adalah “salam”, yang kedua adalah “namaku adalah Chang Liujun” dan yang ketiga adalah “Aku datang untuk membunuhmu”. Dan dia hanya akan bergerak setelah mengatakan semua itu. Tidak peduli seberapa kompeten seorang seniman bela diri yang menjadi lawannya, mereka semua akan mati dalam satu gerakan. Juga, dilaporkan hampir semua orang yang mendengar tiga hal itu akan mati — Wuluohou Mu adalah satu-satunya yang masih hidup.

Lalu bagaimana Mu Qing masih hidup ketika dia sudah mendengar ketiga kalimat itu? Tunggu, itu bukan bagian yang penting. Hal pertama yang Duan Ling pikirkan ketika mereka mulai berbicara tentang pencahar adalah Chang Liujun melepas topengnya, dan setelah mengatakan dua dari tiga hal, dia akan menyela dirinya setelah “namaku adalah Chang Liujun” dengan lambaian tangannya untuk menunggu karena dia tidak bisa melanjutkan, sebelum lari ke semak-semak untuk buang air. Pikiran itu membuatnya ingin meledak dengan tawa.

“Apa yang kau tertawakan?” Bingung, Wu Du bertanya.

“Tidak ada.” Duan Ling menjawabnya, benar-benar datar, jangan sampai Wu Du mendapat gagasan untuk benar-benar mengerjai Chang Liujun seperti itu atau persahabatan mereka yang susah payah dan rapuh akan berakhir.

“Apakah kau akan keluar untuk melakukan beberapa pekerjaan malam ini?” Duan Ling bertanya.

“Tidak.” Wu Du melepas zirah perak Duan Ling, melipatnya dengan rapi di kepala tempat tidur, dan menyuruhnya berbaring untuk tidur.

Duan Ling terus merasa bahwa orang Mongolia pasti memiliki sesuatu yang lain yang bisa mereka gunakan untuk memeras, tapi itu masalah Lang Junxia jadi dia mungkin lebih mengkhawatirkannya daripada Duan Ling.

Untuk saat ini, Lang Junxia tidak akan dapat meluangkan waktu untuk datang membunuh Duan Ling, dan juga entah bagaimana dia tidak memberi tahu Cai Yan bahwa Duan Ling masih hidup. Duan Ling tidak bisa berhenti memikirkan itu; ada sesuatu yang benar-benar salah dengan itu. Dengan bantal kepalanya adalah lengan Wu Du, dia menemukan imajinasinya berjalan dengan liar dan jantungnya berdebar kencang. Dia ingin melingkarkan tangannya di pinggang Wu Du; bahu Wu Du lebar dan pinggangnya ramping, sosok bagus yang memiliki kemiripan dengan ayahnya, jadi ketika Duan Ling tertidur dia bahkan lebih suka menempel padanya.

Tapi bahkan gerakan sekecil apa pun dari kakinya membuatnya menabrak benda di antara kedua kaki Wu Du. Dia bertanya-tanya apakah Wu Du sedang tidur. Namun, benda itu tampaknya cukup terbangun, dan dia bisa merasakannya berkembang pesat.

Apakah dia juga menyukaiku? Gagasan itu tiba-tiba muncul di benaknya. Dia memikirkan setiap malam yang pernah mereka habiskan bersama, dan bagaimana Wu Du selalu suka menggodanya sesering mungkin, bahkan bercanda tentang “mengambil” nya…

Duan Ling merasa gelisah dan sangat cemas; dia membuka matanya diam-diam untuk melihat Wu Du dan menemukan napasnya seolah-olah dia sudah tidur. Mereka telah berlarian sepanjang hari, dan Duan Ling mulai merasa mengantuk sampai dia tidak bisa membuka matanya dan dia perlahan-lahan jatuh ke dalam mimpinya.

Setelah waktu yang sangat lama, Wu Du dengan lembut berbalik ke sisinya untuk menghadap Duan Ling, dan menarik Duan Ling lebih dalam ke pelukannya. Dan seperti biasanya, Duan Ling tanpa sadar melemparkan kakinya ke pinggang Wu Du sehingga mereka akhirnya tidur dengan melilit satu sama lain.

Napas Wu Du sangat lembut. Dia memperhatikan Duan Ling sebentar, tubuh mereka saling menempel dan napas mereka berbaur. Sedikit lebih banyak waktu berlalu sebelum Wu Du berhasil menahan dorongan untuk menciumnya, dan memaksa dirinya untuk menutup matanya, dia mengambil napas dalam-dalam dan dengan tenang tertidur.

Duan Ling memimpikan mimpi yang aneh.

Dalam mimpi dia berbaring di gerobak yang ditarik oleh Benxiao, dan dia tidak mengenakan pakaian sama sekali. Ketika dia menyadari dia telanjang, dia mengumpulkan jerami dari sekelilingnya untuk menutupi dirinya, pipinya merona merah jambu.

“Ayah!” Dia memanggil.

Tidak ada yang datang kepadanya, tapi beberapa saat kemudian seekor harimau muncul di sebelah gerobak. Ini adalah harimau putih yang agung dengan mata yang lembut, dan naik ke kereta dalam dua gerakan, ia menyapu jerami ke samping dengan cakarnya sehingga Duan Ling terlihat berada di bawah tatapannya secara penuh.

Duan Ling merasa senang dan malu, tapi tidak ada satu pun gagasan di kepalanya untuk menolak. Dia mengulurkan tangan dan melingkarkan lengannya di sekitar harimau, dan harimau itu berbaring di atasnya, hidungnya menempel di pipinya. Semua bulu di sekitar tubuhnya terbentang sehingga bagian paling sensitif dari Duan Ling terkubur dalam lapisan bawahnya yang lembut, membuatnya merasa sangat baik sehingga dia mulai mengerang. Sebuah sensasi berkumpul di dalam dirinya seperti anak-anak sungai berkumpul ke sungai besar, dan ketika itu mengalir keluar dari dirinya dengan kekuatan yang cukup untuk menjatuhkan gunung, suara darah yang mengalir deras melalui matanya menggulingkan kesadarannya.

Langit cerah, dan Duan Ling bangun. Dia berbalik dan tanpa sadar mencoba memeluk Wu Du, tapi dia kemudian menyadari bahwa Wu Du telah pergi.

“Wu Du?” Duan Ling duduk, dan baru ketika dia duduk, dia menyadari bahwa celananya juga hilang. Selimut terasa sejuk saat disentuh.

“Di sini!” Wu Du berada di halaman belakang, dan dari nada suaranya, dia tampak sedikit kesal.

Pipi Duan Ling memerah, memeluk selimut untuk dirinya sendiri. Apa yang terjadi semalam? Kenapa celanaku tidak ada? 

“Apa yang kau lakukan?” Duan Ling bertanya.

“Mencuci celanamu!” Wu Du menjawab.

Duan Ling merasa agak aneh. Apakah Wu Du melakukan sesuatu padanya saat dia tidur tadi malam? Sama seperti apa yang terjadi pada anak laki-laki di rumah bordil … tapi bagaimana benda itu bisa masuk ke dalam milikku … Duan Ling segera mengulurkan tangan untuk menyentuh dirinya sendiri, tapi tidak sakit atau apa pun. Jadi apa yang sebenarnya terjadi?!

“Ke—ke—ke—kenapa? Untuk apa kau melepas celanaku?”

“Kau kencing di tempat tidur!”

“Tidak mungkin! Aku sudah enam belas tahun! Kenapa aku kencing di tempat tidur?!”

“Jika aku bilang kau kencing di tempat tidur, maka itu berarti kau kencing di tempat tidur.” Cuacanya sangat dingin sehingga tanah membeku, dan Wu Du sedang duduk di halaman sambil menggosok pakaian dalam. Tangannya menjadi merah, dan wajahnya juga memerah. “Jangan tanya aku lagi!”

“Tidak mungkin aku kencing di tempat tidur,” ulang Duan Ling.

“Itu aku, itu aku. Aku yang kencing di tempat tidur. Jangan katakan lagi!”

Duan Ling mulai tertawa terbahak-bahak, tapi kemudian dia berpikir, itu tidak benar, dan dia meraba-raba selimut — pasti ada noda besar di sini jika dia kencing di tempat tidur. Dia segera melompat dari tempat tidur, menemukan celana untuk dipakai dirinya, dan memakai jubah sehingga dia bisa melihat ke dalam halaman. Dia menemukan Wu Du menunduk, menggosok celana Duan Ling, tapi celana Wu Du sendiri masih tergeletak di sampingnya, belum dicuci.

Duan Ling mencoba melihat celana Wu Du, tapi Wu Du meraihnya dan melemparkannya ke dalam baskom, dan dengan rona merah di pipi dan telinganya, dia menyuruh Duan Ling masuk ke dalam.

Saat sarapan, Duan Ling bertanya lagi, “Mengapa kau kencing di tempat tidur?”

Wu Du menatapnya diam-diam untuk sesaat.

“Jangan tanya aku lagi.” Wu Du menggerutu, “Aku sudah menahannya sangat lama, dan tadi malam kau terus menggosoknya sehingga aku tidak bisa menahannya lagi dan akhirnya meledak, oke?”

“Apa yang meledak?” Duan Ling bertanya, benar-benar bingung.

Wu Du meletakkan tangannya di dahinya. “Mulai malam ini, aku tidur di lantai, kau tidur di ranjang.”

“Tidak—” Duan Ling berteriak sedih.

Dengan ekspresi tak berdaya di wajahnya, Wu Du menunjuk makanan yang berarti Duan Ling sudah harus makan. Saat Duan Ling menelan makanannya, dia mengingat sensasi yang dia alami tadi malam; sepertinya bersama dengan mimpi tadi malam, dia sudah menyelesaikan sesuatu. Dia merasa sedikit lelah, tapi dia pergi dalam suasana hati yang sangat baik.

Dia bertanya-tanya apakah Chang Liujun dan Zheng Yan telah menyelesaikan tugas mereka, tapi mungkin akan memakan waktu lebih lama dari ini. Duan Ling menghabiskan beberapa saat untuk mempertimbangkan rencana mereka; ini adalah bulan kedua belas sekarang, dan Festival Musim Semi segera tiba, jadi bahkan dengan jalan yang paling bijaksana mereka tidak akan selesai sampai setelah tahun baru. Jika dia tidak mendengar apa pun dari mereka, dia akan terus melakukan apa yang telah dia lakukan, dan terus melakukan apa yang seharusnya dia lakukan. Jadi setelah sarapan, dia pergi untuk belajar dengan Mu Qing seperti biasanya.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments