Penerjemah: rusma
Proofreader: Keiyuki17


Meskipun rumah telah bersih dan tulang manusia katak sudah dibuang ke dalam toples acar, karena tidak ada yang bisa dilakukan, Lu Yan mulai membersihkan lagi.

Sistem mengeluh di telinganya, [Sialan! Mengapa? Mengapa kamu membuang daging katak yang bergolak ke dalam saluran pembuangan? Tahukah kamu betapa sulitnya mencari daging segar akhir-akhir ini?! Pemboros.]

Ini menunjukkan bahwa daging katak sangat enak atau mungkin Sistem sangat ingin Lu Yan mencobanya. Jika tidak, Sistem tidak akan mengulanginya beberapa kali.

Lu Yan mencibir, “Heh.”1 Onomatopoeia ketika dengan sengaja mengeluarkan nafas.

Saat membersihkan lemari TV, dia tidak sengaja menjatuhkan tanaman pot di atasnya.

Sejak di berlakukannya lockdown di seluruh kota, Lu Yan telah menarik bunga-bunga kecil yang lembut dari potnya dan menanam daun bawang yang murah dan lezat.2

Sekarang setelah lebih dari setengah bulan telah berlalu, sekelompok daun bawang itu baru saja tumbuh. Dia berencana untuk memotongnya dan membuat telur dadar pada siang hari ini. Dia bahkan tidak menyadari bahwa pot bunga itu yang bergerak lebih dulu dengan sendirinya dan mengenai tangannya.

Pot tanah liat itu pecah ke lantai.

Telur ikan, terkubur di dalam tanah, menggelinding hingga mencapai kaki Lu Yan.

Itu berwarna emas dan mempesona. Samar-samar orang bisa melihat seekor ikan muda putih di dalamnya.

Telur Kingfish telah terkubur di tanah selama lebih dari sepuluh hari dan tampak agak layu karena kekurangan air.

Berkat daya tahannya yang luar biasa, jika itu adalah telur ikan biasa, telur itu akan mati pada hari kedua setelah dikubur.

Lu Yan dengan hati-hati mengambil telur ikan menggunakan pinset dan meletakkannya di cangkir kosong.

Ekspresinya agak bingung.

“Sistem, aku ingat kamu memberi tahuku bahwa Kingfish yang telah menetas dapat memakan telur ikan parasit lainnya.”

[Apakah kamu ingin melawan racun dengan racun? Itu memang cara untuk mengobati penyakit polusi.]

“Bagaimana?”

[Polusi adalah evolusi. Salah satu cara evolusioner untuk Yang Tercerahkan adalah untuk terus berintegrasi dengan Polutan.]

[Namun, selama proses integrasi, tingkat mutasi mereka sendiri pasti akan meningkat. Apalagi tidak semua Polutan bisa menyatu dengan tubuh manusia.]

[Ha. Ngomong-ngomong, kekuatan tempur terkuat umat manusiamu saat ini adalah hasil dari kombinasi teknologi dan penyakit polusi. Tingkat mutasi pria itu telah mencapai 95, dan dia seperti bagal yang tak kenal lelah yang melawan api di mana-mana. Ck. Dia sendiri tahu dia berbahaya dan para petinggi juga mengakui bahwa dia adalah ancaman. Namun apa yang bisa mereka lakukan? Mereka masih membutuhkan api itu untuk menyelesaikan api yang menyebar.] Suara Sistem penuh dengan ejekan.

[Aku bisa mengajarimu cara berintegrasi dengan telur Kingfish. Sebagai kemampuan yang bisa kamu miliki, niat buruk apa yang bisa dimiliki sistem kecil ini?]

[Meskipun demikian, aku harus memberi tahumu risikonya, jangan sampai kamu mengeluh karena telah ditipu. Proses integrasi dengan Polutan adalah proses yang tidak dapat diubah, dan tidak dapat dihentikan bahkan jika kamu menyesalinya di tengah jalan. Mungkin juga tidak 100% berhasil. Singkatnya, itu dianggap sukses selama kamu tidak mati.]

Lu Yan, “Kamu telah mengatakan padaku berkali-kali bahwa penyakit ini, atau lebih tepatnya, proses evolusi organisme ini akan meletus di seluruh dunia dan bahwa Kota K hanyalah awal, bukan akhir.”

“Jika sebagian besar dunia terkontaminasi, aku tidak bisa dibiarkan sendiri. Nilai polusi dari Polutan jauh melampaui manusia normal. Orang biasa tidak memiliki kesempatan untuk melawan.”

Dia membutuhkan kekuatan. Jika tidak, kematian sedang menunggunya.

Lebih jauh lagi, karena penyakit polusi ini disebut evolusi, spesies yang tersingkir suatu hari nanti akan dimusnahkan dalam sejarah dan menjadi peninggalan arkeologis.

“Terlebih lagi aku adalah seorang dokter, dan kewajibanku tentu menyelamatkan yang sekarat dan menyembuhkan yang terluka.”

Lu Yan belum pernah mengucapkan kalimat yang begitu panjang sejak dia lahir dari rahim ibunya.

Itu lebih seperti dia meyakinkan dirinya sendiri.

“Katakan padaku apa yang harus dilakukan.”


Lu Yan telah memegang pisau bedah berkali-kali. Dia juga tidak memiliki kecenderungan untuk melukai diri sendiri, namun untuk pertama kalinya, dia harus memotong dirinya sendiri dengan pisau.

Samar-samar dia ingat bahwa ketika dia berpura-pura tidur di rumah sakit jiwa, dia mendengar dokter dan perawat yang merawatnya mengobrol. Mereka mengatakan bahwa dia adalah pasien langka di unit perawatan intensif rumah sakit jiwa yang tidak melukai dirinya sendiri.

Menurut Sistem, dia perlu memotong pembuluh darahnya sendiri dan memasukkan telur ikan ke dalamnya untuk menetas. Hasilnya akan diketahui dalam waktu sekitar 1 hingga 3 hari.

Adapun mengapa tidak melalui mulut… Mereka yang telah mengambil telur ikan melalui mulut mereka, Lu Yan sudah membedahnya.

Mempertimbangkan tiga fitur pengoperasian, pengamatan, dan perawatan yang mudah, Lu Yan memilih lengannya sebagai sarang untuk inkubasi.

Disinfeksi, gunakan anestesi, pegang pisau, dan potong.

Lu Yan tidak memotong arteri, jadi darahnya tidak meluap. Tidak ada peristiwa berdarah, seperti darah yang menyembur tinggi ke langit-langit. Kedalaman potongannya sesuai.

Benda asing yang memasuki aliran darah dapat membentuk embolus3 Embolus adalah segala sesuatu yang bergerak melalui pembuluh darah hingga mencapai pembuluh yang terlalu kecil untuk dilewati. (Alberta, 2020)., yang bisa cukup serius untuk menyebabkan kelumpuhan. Dilihat dari diameter telur ikan, itu bisa dengan mudah menyumbat aortanya.4 Aorta adalah arteri utama yang membawa darah dari jantung ke seluruh tubuhmu. (American Heart Assosiation, n.d)

Lu Yan memasukkan telur emas pucat itu lalu menjahitnya.

Seluruh prosesnya bahkan tidak melebihi 3 menit.

Saat itu sekitar pukul 11:00, hampir tengah hari, ketika operasi kecil ini selesai.

Tepat sebelum makan, Lu Yan mulai memasak nasi dan telur orak-arik dengan daun bawang. Dia juga menghangatkan rebusan iga jagung5 dari sisa kemarin.

Dia selalu menjadi juru masak yang baik.

Namun, hari ini, begitu Lu Yan menelan makanan pertamanya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak muntah.

“35 menit pasca operasi: Peningkatan suhu yang signifikan diamati. Itu disertai dengan pusing, jantung berdebar, dan muntah parah.”

Terlalu banyak muntah dan asam lambung akan mengiritasi tenggorokannya lalu menyebabkan kerusakan permanen pada kerongkongan. Selanjutnya, Lu Yan merasakan rasa lapar yang tak terkatakan.

Karena itu, ia memilih untuk memberi dirinya sebotol glukosa melalui infus.

Suara ombak masih terdengar di telinganya.

Kota K dekat dengan laut. Lu Yan telah mengunjungi pantai beberapa kali selama kegiatan membangun tim rumah sakit.

Perbedaan lintang mengakibatkan perbedaan medan gravitasi pusat di permukaan, sehingga pasang surut bervariasi dari satu wilayah ke wilayah lainnya.

Dia bisa mendengar bahwa ini adalah suara gelombang pasang Qu.

Lu Yan menulis satu baris di buku catatannya, “55 menit pasca operasi: Gejala tinnitus.6 Tinitus adalah bunyi atau dengungan pada telinga.

“6 jam pasca operasi: Demam tinggi parah, 42 derajat Celsius; pertimbangkan kemungkinan gangguan fungsional7 Kelemahan fungsional mengacu pada keterbatasan akibat penyakit, karena orang dengan penyakit mungkin tidak menjalankan fungsi tertentu dalam kehidupan sehari-hari mereka karena berbagai alasan. (Kennedy dan Ustun, 2009). atau nekrosis.8 Nekrosis adalah kematian jaringan tubuh yang terjadi ketika terlalu sedikit darah yang mengalir ke dalam jaringan. (MedlinePlus, n.d).

“Meskipun demikian, aku tidak kehilangan kesadaran. Ini mungkin disebabkan oleh evolusi.”

Nada ganjil Sistem [Sejujurnya, aku pikir orang normal akan memilih untuk tidur.]

Lu Yan benar-benar bisa bertahan. Setiap kali dia merasa akan pingsan, dia akan mencubit titik akupuntur pusatnya sendiri.9 Titik akupuntur “pusat manusia” adalah lekukan vertikal antara pangkal hidung dan batas bibir atas.

Ketidaksadaran itu sendiri adalah mekanisme pelindung tubuh manusia yang setidaknya bisa melindungi dirinya dari sebagian besar rasa sakit.

Lapisan keringat muncul di tubuh Lu Yan saat dia menggelengkan kepalanya dan menjawab, “Karena aku tahu aku mungkin akan mati, setidaknya aku ingin mati dalam keadaan sadar.”

Menjadi sadar dalam kematian, atau, mungkin menuju kehidupan baru.


24 jam setelah operasi, sisik ikan tumbuh di
lengan Lu Yan.

Pada jam ke-30, sisik ikan menghilang.

Pada hari ketiga, demamnya hilang dan gejala ketidaknyamanan mereda. “Suhu tubuh normal. Namun, terlalu rendah … 27 derajat Celcius.”10 Untuk orang dewasa, suhu tubuh rata-rata berkisar antara 97°F (36,1°C) hingga 99°F (37,2°C).

Termometer saat ini berupa termometer elektronik jadi tidak mungkin membuat kesalahan.

Lu Yan membuka matanya dan menatap tangannya. Bekas luka sebelumnya menghilang tanpa bekas, hanya menyisakan deretan jahitan yang rapi.

Dia bisa merasakan sesuatu berenang di nadinya dengan cepat dan lambat, sangat aktif.

[Ini adalah Kingfish muda dalam keadaan simbiosis. Selamat, kamu menjadi lebih kuat.]

[Sekarang, kamu dapat merobek tiga genus katak Zhou Kaiwen dengan satu tangan.]

Tampaknya itu bukan ilusi.

Simbiosis dan parasitisme adalah dua keadaan yang sangat berbeda.

Mungkin karena Lu Yan tetap terjaga selama proses integrasi. Hasil operasinya bahkan lebih baik dari yang diharapkan Sistem.

Tubuh dan kesadaran Lu Yan selalu mempertahankan perlawanan. Rasa sakit yang tajam, yang cukup untuk membuat orang pingsan dan bangun lagi dan lagi, hanya membuatnya banyak berkeringat.

Lu Yan ingin mandi, tetapi baru-baru ini tidak turun hujan. Tidak banyak air di filter air hujan, jadi dia harus membersihkan dirinya sendiri.

Dia kemudian melakukan beberapa eksperimen sederhana di dapur.

Lu Yan mengeluarkan pisau dapur dan menyayat lengannya tanpa mengubah ekspresinya.

“Duang–” Terdengar suara keras seperti memotong iga dengan parang.

Lengannya memotong pisau dapur dan melengkungkannya.

Lu Yan tampak termenung, “Tidak sakit.”

Meski demikian, tingkah lakunya seolah menakuti ikan-ikan muda yang ada di tubuhnya. Sebuah tonjolan kecil terbentuk di lengannya seperti protes diam-diam.

Atribut yang mengeras ini hanya terbatas pada lengannya yang telah menumbuhkan sisik ikan. Meskipun ada juga peningkatan kekuatan di bagian lain tubuhnya, itu jelas tidak menakutkan.

Setelah itu, Lu Yan mengambil baskom air lagi dan membenamkan wajahnya jauh di dalam.

Satu jam kemudian, kecuali karena merasa tidak nyaman dengan terlalu sedikit oksigen di dalam air, dia tidak memiliki gejala tenggelam atau mati lemas.

Adapun kemungkinan perubahan berspekulasi lainnya, tidak ada cara untuk mencobanya untuk saat ini karena kendala lingkungan.

Lu Yan akhirnya mengajukan pertanyaan yang paling dia khawatirkan saat ini, “Kingfish telah menetas. Bagaimana dengan obat untuk penyakit polusi orang lain?”

[Sudah aku katakan di hari pertama.]

Sistem terdengar sangat tidak berdaya.

Lu Yan memikirkannya dengan hati-hati, dan mengucapkan dua kata dari mulutnya, “Evolusi Hiu…?”11 Ini adalah sebuah permainan.

Kemudian, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengerutkan kening, “Tapi Kingfish ada di dalam diriku. Apakah aku harus mengeluarkannya terlebih dahulu setiap kali aku melahapnya?”

Sistem, [Nah, kenapa kamu tidak keluar dan mencari orang yang terdistorsi untuk dicoba?]

Lu Yan menoleh dan melihat ke luar jendela ke langit yang tidak jelas.

Saat itu jam 7 malam dan langit sudah benar-benar gelap.

Karena kekurangan pasokan listrik yang serius tiga hari yang lalu, Kota K memulai pemadaman bergilir12 Ini adalah pemadaman listrik yang direncanakan. dimulai dari pukul 8 malam dan tidak akan kembali hingga pukul 8 pagi keesokan harinya.

“Tentu. Setelah dikurung di rumah begitu lama, saatnya keluar,” gumam Lu Yan pada dirinya sendiri.


Pemadaman bergilir di kota K sebenarnya tidak sepenuhnya karena masalah pasokan listrik.

Menurut penemuan terbaru, yang terdistorsi Polutan di kota K bersifat fototropik.13 Ini berkaitan dengan bergerak menuju atau menjauh dari cahaya; mengambil arah tertentu di bawah pengaruh pencahayaan.

Inilah sebabnya mengapa nelayan yang menangkap ikan di malam hari suka membawa senter yang terang.

Baru-baru ini, alun-alun pusat Kota K telah berubah menjadi terang benderang.

Tempat itu penuh dengan mayat Polutan.

Karena tidak ada waktu untuk menanganinya, beberapa sudah mulai membusuk, mengeluarkan bau amis yang menyengat. Dicampur bersama, itu mirip dengan ikan haring kalengan14  yang telah difermentasi selama 50 tahun.

Lin Sinan melepaskan tembakan lain. Monster di kejauhan runtuh ke tanah sebelum bisa mendekat.

Dia memiliki puntung rokok, atau lebih tepatnya, obat penenang dari militer, menumpuk di sekitar kakinya.

Lin Sinan tidak tidur sedikitpun selama lima hari. Itu tidak akan menyebabkan kematian mendadak untuk Yang Tercerahkan, hanya beberapa ketidaknyamanan psikologis.

Ini terlalu banyak.

Kota K sudah menjadi kota besar yang padat penduduk, dan penyebaran polusi lebih cepat dari yang dibayangkan. Spesies yang berevolusi bahkan lebih aneh.

Ada Ostae15 Cina: 鱼人; pinyin: yuren; terjemahan harfiah; manusia ikan / duyung. ‘Osta’ (jamak: Ostae) adalah istilah yang berasal dari Osteichthyes, salah satu kelas ikan. yang kurang agresif yang akan menyemprotkan telur ikan saat terlihat. Setidaknya dua pertiga dari kota para Polutan terinfeksi oleh mereka.

Ada Anurae16 Cina: 蛙人; pinyin: waren; terjemahan harfiah; manusia katak. ‘Anura’ (jamak: Anurae) adalah istilah yang berasal dari nama ilmiah katak, Anura. yang lebih bermusuhan yang sangat sensitif terhadap manusia yang masih hidup. Polutan ini memiliki kecerdasan dasar dan akan membuat kebisingan untuk menarik Ostae yang akan menyelesaikan kontaminasi. Ketika kepadatan Polutan dalam ruang yang sama menjadi terlalu tinggi, Anurae ini akan memilih untuk memakannya langsung.

Bahkan Phytae17 dengan jumlah paling sedikit yang tetap di tempatnya terus tumbuh dan mencemari.

Phyta yang memberi PDC paling banyak sakit kepala saat ini adalah karyawan dengan kode, 007.18 Ini mungkin merujuk pada nama kodenya yang diberikan oleh pusat.

Phyta ini berasal dari industri Internet dan secara sukarela bekerja lembur di perusahaan selama lockdown secara diam-diam. Setelah dia terkontaminasi, dia menolak untuk pergi. Sekarang, ganggang hijau subur telah memecahkan jendela, menggantung dari kaca jendela Gedung Sains dan Teknologi, meremas, dan bercabang hingga puluhan meter.

Tumbuhan laut ini tumbuh dari perut Phyta. Meskipun berwarna hijau, mereka tampak seperti bagian usus. Daunnya yang tebal dan lebat memiliki mata untuk melihat dan menyebarkan penyakit.

Singkatnya, penampilannya akan menyebabkan indeks19 Secara harfiah diterjemahkan menjadi ‘kewarasan.’ Berdasarkan novel dunia Mitos Cthulhu yang ditulis oleh HP Lovecraft, ketika seseorang mengalami syok mental, seperti menyaksikan kematian seseorang yang dekat, melihat pemandangan yang mengerikan dan aneh, atau menyaksikan secara langsung sesuatu yang horor yang tidak banyak diketahui dan tidak dapat dijelaskan, indeks akan turun tajam, mengakibatkan kegilaan. seseorang turun. Para pegawai tidak berani melihat ke atas ketika mereka melakukan perawatan sirkuit.

Hal yang paling menakutkan adalah, berdasarkan gambar yang diamati pada drone umpan, Polutan ini bahkan tidak menyadari bahwa ia telah mengalami kontaminasi dan masih menulis baris kode terakhir dalam hidupnya berulang kali…

Karena alasan ini, Markas Besar tidak berani memutus aliran listrik di Taman Sains dan Teknologi. Sesekali, mereka juga akan melakukan pemeliharaan jaringan, agar saudara ini tidak menyadari bahwa tidak ada jaringan lalu rumput lautnya menelan seluruh kota.

Yang mecengangkan nilai polusinya telah mencapai 1200.

Markas Besar memutuskan untuk menunggu Polutan di kota harus dikendalikan dulu sebelum membiarkan Bai Qiushi mencabutnya.

Penyakit polusi umumnya mengikuti prinsip evolusi, tetapi dalam banyak kasus, hal itu tidak dapat dijelaskan dengan sains biasa.

Di headset terdengar suara petugas penghubung, “Pemimpin Skuadron Lin, menurut pembacaan meter, tingkat mutasimu telah mencapai 52. Kami sarankan kamu kembali ke Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Polusi20 Pollution Disease Prevention and Control Center, Nama tempat yang panjang ini seterusnya akan disingkat menjadi PDC. segera untuk istirahat dan perawatan.”

“Tidak perlu,” jawab Lin Sinan sambil mengganti majalah dengan terampil, “Ini hampir area terakhir. Jadi akan segera berakhir.”

Saat ini ada 62 Yang Tercerahkan yang ditempatkan di Kota K. Di antara mereka, ada 12 pendatang baru dalam sistem pertempuran, yang baru saja bangkit baru-baru ini.

Pada tahun-tahun sebelumnya, para pendatang baru ini harus memiliki setidaknya tiga tahun pelatihan di Markas besar sebelum mereka dapat mengambil posisi mereka. Hanya saja dalam periode genting ini, jumlah Yang Tercerahkan benar-benar tidak mencukupi. Dengan demikian, mereka hanya bisa mengadopsi metode pelatihan baru.

Di antara mereka, Bai Qiushi berada di pinggir kota, bertanggung jawab untuk mengisolasi polusi dengan kemampuannya. Lin Sinan dan tiga lainnya berada di alun-alun, bertanggung jawab atas pemusnahan sebagian besar Polutan. Ada tujuh Yang Tercerahkan menjaga PDC.

Sisanya 50 orang dibagi menjadi 25 tim untuk membersihkan Polutan yang bersembunyi.

Karena detektor yang dikirim oleh Lembaga Penelitian, fakta bahwa mutasi tidak berlangsung lama, dan tingkat mutasi Yang Tercerahkan mencapai 200, pada dasarnya tidak ada bahaya, dan itu hanya bisa dianggap sebagai pekerjaan manual.

Saat ini, di seluruh lingkup Kota K, hanya Distrik Sungai Qu yang belum dibersihkan. Ini adalah tempat di mana penyakit Polusi berasal.


Distrik Sungai Qu21 Jiang (江) berarti ‘sungai’. Saya yakin benar-benar ada Distrik Qujiang di Daratan China., daerah sekitar Yinhe.

Lu Yan, berpakaian serba hitam, membawa busur dan belati, diam-diam membuka pintu.

“Sepertinya penglihatan malamku juga membaik,” katanya pada dirinya sendiri sambil menutup pintu dengan lembut, “Aku akan menembak… Oh! Tidak, menyembuhkan sepuluh orang.”


 

KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments