• Post category:Embers
  • Reading time:12 mins read

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


“Aku akan melawanmu!” Sheng Renxing berdiri di tengah lapangan dan mengarahkan jarinya dengan merendahkan ke arah siswa yang setengah duduk di lantai. Setelah mengatakan kalimat ini, dia berbalik dan melangkah pergi.

Mereka saat ini berada pada batas waktu, dengan waktu istirahat yang segera menyusul.

Kelompok lawan menyaksikan situasi tersebut dengan ekspresi terkejut, tidak yakin apakah mereka harus terus bermain seolah-olah tidak ada yang salah atau mengejar orang itu untuk memukulinya.

Pada akhirnya, bos besar yang duduk di pinggir lapangan memanggil dan melambaikan tangan ke arah mereka.

Suasana di luar arena juga semakin memanas.

Seluruh penonton menjadi gempar.

Sorakan dan peluit yang menyertainya mencapai volume yang menusuk telinga.

Awalnya, mereka datang untuk menyaksikan keseruan tersebut.

Dan sekarang, itu menjadi dua kali lipat!

Beberapa penonton yang tidak senang dengan kurangnya perkelahian berteriak dengan memilukan, “Kalahkan dia lagi!”

Di sisi lapangan, Huang Mao berteriak, “Brengsek, itu sangat keren!”  Mengangkat tangannya, dia memberi Sheng Renxing tos, “Kenapa kamu berhenti dengan satu tendangan? Pukul para bodoh sialan itu sampai mati!”

Suasana hati Sheng Renxing sedang tidak bagus, dan dia khawatir dengan cedera Xing Ye. Alasan mengapa dia turun adalah karena dia melihat orang bodoh itu memukul tulang rusuk Xing Ye.

Dan itu pasti mengenai lukanya.

Orang-orang di depannya –teman baik Xing Ye– tidak mengatakan apa pun, seolah-olah mereka tidak tahu dia mengalami cedera. Namun, mereka yang segera menyadari bahwa ada sesuatu yang salah juga tidak angkat bicara.

Sheng Renxing menjawab orang-orang yang ada di sana dengan sinis, “Menyelesaikan masalah ini hanya dengan satu pertarungan? Bermimpilah.”

Dia mengulurkan tangan dan melakukan tos dengan Huang Mao, suara nyaring terdengar.

“Jangan bodoh! Jika dia tidak balik melawan, itu akan tampak seperti kita yang melakukan kesalahan, dan pada saat itu, situasinya mungkin akan meningkat ke tingkat yang tidak diketahui.” Jiang Jing menyesap air dan berbalik ke arah Sheng Renxing, “Namun, itu sangat keren. Dan itu tidak sepenuhnya buruk jika kamu melanjutkannya.”

Bagaimanapun, terlepas dari konsekuensinya, setidaknya dia punya kesempatan untuk melampiaskan amarahnya.

Huang Mao membeku sejenak, “Oh, aku tidak menyadarinya. Pada tingkat ini, pukul saja mereka! Mereka bermain dengan sangat kotor!” Saat dia berbicara, dia mengangkat pakaiannya dan melihat bercak merah di pinggangnya, “Jika mereka berani memprovokasi kakek ini lebih jauh, laozi akan menangkap mereka nanti!”

Beberapa teman sekelas di sisi lapangan melihat tindakan ini dan berteriak sebagai balasannya.

Huang Mao hanya berbalik dan melenturkan otot perutnya untuk memamerkannya.

Orang-orang yang dekat dengan lapangan tertawa, “Jika kamu mengungkapkan apa yang ada di atas, laozi akan melihat ke bawah sebagai gantinya!”

Huang Mao mengernyitkan sudut mulutnya, “Sampai jumpa nanti malam! Jika kamu tidak berani menunjukkan wajahmu, aku akan pergi ke kelasmu besok untuk menidurimu!”

Sheng Renxing segera menarik matanya.

Beberapa orang mengabaikan Huang Mao.

Dong Qiu bertanya, “Bagaimana kita akan menyelesaikan situasi ini?”

Pada kenyataannya, mereka juga bermain dengan kotor. Namun, dikombinasikan dengan trik lawan yang lebih kotor, dan wasit yang buta, mereka pasti akan kalah lebih cepat.

Kelompok itu berbalik ke arah Sheng Renxing. Dia tampak begitu mendominasi sekarang seolah-olah dia memegang kunci kemenangan mereka.

Pihak yang bersangkutan berpikir sejenak, “Sebentar lagi, kita akan melesat naik.”

Tangannya menggambar lingkaran di udara.

“Huh, huh?” Jiang Jing mengerutkan keningnya dalam kebingungan, “Xing Ye tidak akan bermain?”

Dari lima rekan satu timnya yang asli, Xing Ye adalah salah satu yang bermain cukup baik. Atau setidaknya, dia jauh lebih baik daripada Jiang Jing.

“Tidak.” Sheng Renxing bahkan tidak meliriknya tapi menatap Jiang Jing dengan pasti.

Ketika mereka berkerumun, Xing Ye tetap di luar dan tidak berpartisipasi dalam diskusi mereka sama sekali, seolah-olah dia setuju dengan Sheng Rexing.

Jiang Jing menoleh beberapa kali dan melihat bahwa pihak lain masih menatap Sheng Renxing, namun dia tidak berbicara sepatah kata pun.

Mereka terus mendiskusikan taktik perang.

Xing Ye meregangkan tubuhnya dan menunggu rasa sakitnya berlalu.

Pukulan yang dia terima sebelumnya cukup keras. Reaksi luarnya hanya tampak seperti kejutan sesaat, bukan sesuatu yang serius. Setelah tulang rusuknya patah untuk kedua kalinya, Xing Ye masih bisa menggiring bola, melempar, dan mengoper bola ke rekan satu timnya seolah-olah dia baik-baik saja.

Ini adalah reaksi yang dia asah setelah sekian lama.

Bahkan jika itu patah, dia tidak ingin ada yang menyadari sejauh mana itu patah.

Bagaimanapun, cedera adalah kelemahan, dan reaksi seseorang setelahnya tidak lebih dari sebuah kekurangan.

Jika kamu ketahuan, kamu akan dicabik-cabik tanpa ragu-ragu.

Xing Ye memandang Sheng Renxing.

Dia tidak tahu kapan tepatnya pihak lain turun, tapi jelas bahwa dia bergegas setelah melihat pemandangan tadi.

Sheng Renxing tampak seperti harimau marah yang ingin membalas dendam terhadap siswa itu seolah-olah dialah yang terluka.

Seolah-olah dia marah atas nama Xing Ye.

Dengan pemikiran ini, rasa sakit yang awalnya dapat Xing Ye tanggung tiba-tiba berkobar dan menjadi tak tertahankan.

Mencoba menenangkan napasnya dalam menghadapi toleransi rasa sakit yang amat sangat, dia menggunakan semua kekuatannya yang tersisa agar tampak tidak terpengaruh.

Sheng Renxing telah menyelesaikan diskusi dengan timnya.

“… Kurang lebih seperti itu.”

Di antara para lawannya yang idiot, tidak ada rekan satu tim mereka yang ditukar, termasuk siswa yang ditendangnya barusan.

Jadi tampaknya para pemain pengganti hanya datang untuk menonton pertunjukan daripada ikut serta dalam aksi.

Si wasit sampah bahkan tidak berani mengucapkan sepatah kata pun dan menjauh dari mereka.

Beberapa orang terus mengobrol, Sheng Renxing menoleh dan menatap Xing Ye dengan tenang.

Setelah ledakan kemarahan yang tiba-tiba itu, rasa malu kini muncul seolah mengingatkan apa yang telah dia lakukan.

Menghindari tatapan pihak lain, dia menatap tulang selangkanya dan berbisik pelan, “Apa kamu baik-baik saja?”

Xing Ye berdiri diam dan tidak mengatakan apa pun.

Sheng Renxing tidak bisa membedakan ekspresinya, tapi wajah Xing Ye begitu pucat. Dia tampak seperti ini untuk sementara waktu, seolah meragukan keadaan psikologisnya sendiri.

Setelah menunggu beberapa saat, Xing Ye masih tidak menjawab.

Sheng Renxing mendongak dengan curiga dan melihat pihak lain menatapnya.

“Ada apa?”

Di sisi yang berlawanan, kelompok idiot itu meneriaki mereka: “Berapa lama lagi?!”

“Persetan,” Huang Mao melepaskan keliman kemejanya, menyingsingkan lengan bajunya, dan bergegas ke arah mereka.

“Ayo.” Jiang Jing menepuk bahunya.

Sheng Renxing menoleh ke arah Xing Ye lagi.

Pihak lain dengan cepat menghindari tatapannya dan bertanya, “Apa ada air?”

“Aku tidak membawa apa pun.” Sheng Renxing melirik ke kursi, di mana hanya ada empat botol air yang diletakkan di atasnya.

Xing Ye mengangguk dan mengangkat tangannya: “Jiayou.”1加油 semoga sukses/semangat. Atau apa yang tler suka menyebutnya, ‘tambahkan minyak.’

Sheng Renxing melirik pinggangnya, “Terlalu mudah.”

“Hah.” Mengikuti suara itu, Sheng Renxing berjalan ke lapangan.

Di awal jump ball, siswa dengan gaya rambut belah tengah yang berdiri di sisi berlawanan mencibir dengan arogan, “Xing Ye tidak bermain? Jangan bilang dia takut setelah dipukuli?”

Sheng Renxing tertawa dingin: “Kamu akan tahu nanti.”

“Bip—” Suara peluit terdengar.

Siswa dengan gaya rambut belah tengah melompat, karena kelebihan tinggi badan memungkinkan dia untuk merebut bola terlebih dulu, dan siswa berkacamata segera menangkapnya diikuti dengan suara keras.

“Kalau begitu aku akan …” Dia ingin menoleh untuk mengatakan sesuatu yang kejam pada Sheng Renxing, tapi pihak lain sudah kabur.

“Persetan!”

Lu Zhaohua, yang saat ini bertahan, berlari di belakang siswa berkacamata untuk mencoba merebut bola.

Namun, segera setelah dia berhasil, siswa berkacamata itu berbalik setengah putaran, mendorong bola dengan satu tangan, dan membenturkan sikunya yang lain ke Lu Zhaohua.

Dia merebut bola, tidak merasakan perlawanan dari pihak lain.

Lu Zhaohua sudah terbaring di tanah, tangannya memegangi perutnya dengan ekspresi kesakitan.

Huang Mao meluncur dari sisi lain dan berteriak, “Ada apa! Apa yang terjadi!!!”

Siswa berkacamata, “?”

Sheng Renxing: “…”

Jiang Jing dengan cepat bereaksi dan berteriak pada wasit, “Itu pelanggaran, tidakkah kamu melihatnya!?”

Wasit, “…”

Keparat itu benar-benar terlalu palsu.

Siswa dengan rambut belah tengah juga datang dan berteriak, “Bisakah reaksi ibumu dibesar-besarkan lagi!”2 Reaksi yang berlebihan.

Sheng Renxing dengan cepat menemukan solusi: “Aku baru saja tepuk tangan3Terkadang ketika terjadi pelanggaran para pemain biasanya melakukan tepuk tangan sebagai ganti ucapan untuk menegaskan bahwa terjadi pelanggaran. karena ada pelanggaran.” Dia menunjukkan situasinya pada pihak lain, “Jadi kamu tidak bisa mengatakan bahwa kamu belum melihatnya sekarang, bukan?”

Sheng Renxing berdiri di garis untuk melakukan lemparan bebas.

Tembakan bersih.

Permainan dimulai kembali.

Huang Mao memulai dengan dribble.

Setelah Sheng Renxing menangkapnya, dia mundur dan melemparkannya di antara celah pertahanan lawan.

Itu masuk!

Meraih rebound4Gerakan mengambil bola yang gagal masuk ke dalam ring., tim berusaha keras memperoleh poin demi poin saat mereka jatuh ke dalam hiruk-pikuk di bawah ring. Jiang Jing melemparkannya ke atas, berubah menjadi lengkungan di udara.

Tembakan bersih lainnya, tiga poin.


Dalam waktu kurang dari satu menit, mereka sudah unggul 20 poin.

Kelompok lawan menyerukan time out.

Sheng Renxing menarik kerahnya ketika dia melewati si rambut belah tengah, dan tersenyum padanya, “Mau menyerah?”

“…” Siswa berkacamata mendorong siswa rambut belah tengah menjauh, menyipitkan matanya untuk menatap Sheng Renxing, “Heh, kau…”

Sebelum dia selesai berbicara, Sheng Renxing pergi tanpa melihat ke belakang.

Siswa berkacamata, “…”

Di luar lapangan, Huang Mao bertepuk tangan tanpa henti, “Brengsek, kenapa kamu sangat hebat! Sialan! Sialan!”

Lu Zhaohua tersenyum dan berkata, “Sepertinya kita tidak perlu bermain kotor lagi.”

Sheng Renxing menepuk bahu pihak lain: “Mn, siapa orang yang punya ide pura-pura jatuh?”

Huang Mao, “Aku! Aku! Aku!”

“….” Jiang Jing memandang Lu Zhaohua, “Kenapa kamu bekerja sama? Aku hampir mengira kamu keracunan makanan atau semacamnya!”

“Itu lucu ah,” Lu Zhaohua tersenyum, wajahnya penuh kegembiraan.

Sheng Renxing tertawa, “Ayo lakukan hal yang sama lain kali.”

“Itu tidak perlu,” kata Dong Qiu.

“?” Sheng Renxing memandangnya dan menemukan bahwa semua orang setuju.

Setelah lima menit.

Seorang anak laki-laki di seberang tiba-tiba jatuh sambil memegangi perutnya.

Sheng Renxing, “?”

Setelah memahami situasinya, wasit datang dengan tatapan ‘Aku tidak tahu apa pun, aku hanya mengirimkan pesan’: “Anggota tim di sisi lain keracunan makanan. Tidak ada pemain pengganti. Pertandingan dihentikan.”

Melirik lawan mereka, mereka sudah membawa orang itu dan berjalan pergi dengan ekspresi muram.

Jiang Jing, “Kalau begitu, kami berharap bisa bermain dengan mereka lagi di lain waktu, meskipun aku harap tidak ada yang menderita keracunan makanan lain kali.”

Wasit tertawa renyah.

Para penonton di pinggir lapangan tidak tahu apa yang sedang terjadi, karena mereka semua terlalu fokus pada keterampilan bola basket Sheng Renxing yang luar biasa barusan.

Hanya setelah semua orang melihat bahwa kelompok lain pergi, mereka akhirnya bereaksi dan berteriak dengan ribut sebagai protes.

Siswa berkacamata menepuk siswa rambut belah tengah di kepala, “Ayo pergi!”

Sheng Renxing mengenakan jaketnya yang telah dia lepas sebelum bermain dan berkata tanpa berkata-kata, “Dia terpaksa.”

Jiang Jing tersenyum, “Skor kita terlalu tinggi, tidak peduli seberapa kotor permainan mereka, mereka tidak akan bisa mengejar. Jika mereka melarikan diri sekarang, setidaknya mereka bisa menjaga sedikit wajah mereka.”

Sheng Renxing juga tertawa, “Aku tidak berharap itu berjalan dengan baik.” Dia berbalik ke arah Xing Ye yang duduk, “Bagaimana? Apakah pemain pengganti ini memuaskan?”

Ini telah membayangi pertengkaran mereka di siang hari.

Artinya, ‘Meskipun aku masih kesal, aku memaafkanmu.’

Xing Ye memberi isyarat padanya sambil tersenyum.

Sheng Renxing mengangkat alisnya dan membungkuk, “Ada apa?”

Xing Ye tiba-tiba mengaitkan lengannya di leher pihak lain dan menariknya lebih dekat. Dengan momentum ini, Sheng Renxing melangkah maju secara tak terduga dan hampir menyentuh ujung hidungnya.

Dia bahkan bisa mendengar napas pihak lain.

Sheng Renxing terkejut, dan untuk sesaat, pikirannya menjadi kosong, panas mengalir dari lehernya ke dasar telinganya.

Apa yang dia lakukan! Ada begitu banyak orang di sini!

Dia berjuang untuk mundur.

Namun, tangan Xing Ye sangat kuat, dia mencubit bagian belakang lehernya.

Kemudian, dia memiringkan kepalanya dan berbisik di telinga Sheng Renxing,

“Ikut aku ke rumah sakit.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments