• Post category:Embers
  • Reading time:41 mins read

Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: _yunda


“…” tawa Xing Ye juga mulai tak terkendali. Mengaitkan lengannya di tubuh orang lain, dia memeluknya dengan erat, “Jangan mengulangi kata seperti1 itu lagi.”

“Aku akan mengulanginya semauku!” Sebelum Sheng Renxing bisa berbalik memeluknya, Xing Ye melepaskannya.

“Juga, aku masih kekurangan satu pelukan lagi!” Dia mengangkat alis ke arah yang lain, tetapi tepat ketika dia akan berbicara, seorang guru berbelok di sudut dan menatap mereka.

“Apa yang kalian berdua lakukan! Berkeliaran seperti itu dan tidak masuk ke kelas?!” Guru itu juga berada di kantor bersama Sheng Renxing tadi, dan meskipun dia tidak memarahi mereka dengan keras, dia terdengar agak tidak senang.

Seperti Xing Ye, guru itu juga menuju ke lantai tiga, dan mereka semua mengikuti Sheng Renxing menaiki tangga ke lantai dua.

“Kamu mau pergi ke mana?” Sheng Renxing bertanya padanya.

Xing Ye berseru pada saat yang sama, “Apa kamu sibuk malam ini?”

“Ya,” Sheng Renxing mengangguk, “Apa ada sesuatu yang terjadi?”

Yang lain mengobrak-abrik tasnya, dan dengan santai menjawab, “Tidak juga.” Melihat ini, sepertinya Xing Ye hanya basa-basi saja.

“Aku pindah rumah, jadi aku membuat janji dengan petugas kebersihan malam ini, dan aku harus mengawasi mereka.”

Kenyataannya, Sheng Renxing benar-benar tidak ingin berada di sana saat petugas kebersihan bekerja, tetapi pamannya telah menyarankannya untuk melakukannya demi mencegah timbulnya insiden.

Xing Ye tertegun, “Apa rumahmu begitu besar?”

“Tidak,” Sheng Renxing berpikir bahwa pamannya mungkin tidak akan memberinya sebuah rumah besar, “Tapi rumah itu sudah lama tidak ditempati, dan aku akan kehilangan separuh umurku jika harus membersihkan sendiri.”

Lebih penting lagi, bahkan dengan upaya terbaiknya, rumah itu mungkin tidak akan jauh lebih bersih.

Sampai sekarang, berapa kali Sheng Renxing menyapu lantai bisa dihitung dengan satu tangan.

Untuk hal-hal yang membutuhkan bantuan profesional, serahkan saja pada ahlinya.

Xing Ye mengangguk mengerti dan dengan ragu-ragu, menjawab, “Dong Qiu dan yang lainnya ingin mengundangmu makan malam.”

Sheng Renxing mengangkat alisnya sedikit karena terkejut tetapi dengan mudah menyetujui permintaan itu: “Tentu.”

Yang lain tersenyum kecil, “Gang Satu. Aku akan datang mencarimu sepulang sekolah karena kamu mungkin belum pernah ke sana sebelumnya.”

Pernyataan itu sangat benar; Sheng Renxing bahkan tidak tahu bahwa tempat seperti itu ada, tetapi itu tidak mencegahnya untuk mengangguk lagi, “Tentu.”

Ruang kelas mereka berada tepat di sebelah satu sama lain, dan keduanya berdiri di sudut sambil mengobrol.

Setelah Xing Ye selesai bertanya, Sheng Renxing seharusnya masuk ke dalam.

Tapi dia tidak bergerak, begitu juga yang lain. “Apa kantin sekolah buka? Aku sedikit haus.”

“Ya.” Xing Ye berbalik, “Ayo beli sesuatu?”

Dan mereka turun ke bawah lagi.

Pada umumnya, sekelompok siswa akan berkumpul di sini untuk makan, mengobrol, atau bermain kartu. Kapan pun mereka lapar atau haus, mereka bisa datang untuk membeli sesuatu; tempat itu benar-benar surga di bumi bagi para siswa ini.

Sheng Renxing tidak yakin angin baru apa yang berembus di sekolah, tetapi baru-baru ini, banyak siswa tertangkap basah di kantin oleh patroli selama jam pelajaran.

Para ‘siswa berandalan’ akan jarang menunjukkan keberadaannya sekarang.

Tentu saja, kemungkinan karena masih terlalu pagi, dan mereka belum menuju ke sini untuk memilih tempat.

Tapi setengah dari negara2 itu sudah penuh.

Duduk di sini untuk sarapan dan berkencan.

Melihat keduanya yang berjalan bersama dan mulai mendekat, para siswa — baik secara terang-terangan atau sembunyi-sembunyi — mulai melihat ke arah mereka.

Salah satu tatapan di antaranya sangat menyengat.

Pandangan Sheng Renxing meluas dan melihat beberapa anak laki-laki tengah berjongkok di sekitar tumpukan makanan yang mereka makan untuk sarapan.

Salah satunya, dengan gaya rambut belah tengah, menatap lurus ke arah mereka dengan mata berapi-api. Yang lain dalam kelompok itu juga memandang mereka secara terang-terangan dengan rasa tidak suka.

Karena belum pernah melihat siswa ini dalam hidupnya, Sheng Renxing melirik Xing Ye dengan penuh tanya.

Dia tidak yakin apakah Xing Ye benar-benar tidak melihat mereka atau berpura-pura tidak melihatnya, saat dia mengabaikan tatapan mereka untuk bertanya, “Apa air mineral tidak masalah?” sambil membuka lemari es.

“Hm…” Meskipun Sheng Renxing awalnya hanya ingin sesuatu untuk menghilangkan dahaga, melihat pilihan minuman di sana, dia tidak lagi puas dengan air mineral.

Setelah mengalihkan pandangannya ke Kola, Fanta, dan botol susu, dia mengulurkan tangan dan menunjuk ke jus jeruk: “Yang ini.”

Xing Ye mengeluarkannya dan menyerahkannya pada pihak lain: “Apa kamu tidak haus?”

“Bukankah ini cairan?” Sheng Renxing menjawab dengan arogan, “Bukan botol yang ini, tapi yang ada di belakangnya. Kamu mau beli apa?”

“Apa keduanya berbeda?” Xing Ye beralih ke sisi lain dan membantunya mengeluarkan botol jus jeruk lain dari belakang.

“Ini lebih dingin.” Sheng Renxing menangkapnya dan menempelkannya ke leher yang lain, “Apa yang kamu beli?”

Terkejut oleh hawa dingin itu, dia mendecak ‘ck’ kepada yang lain sebelum mengambil sebotol air mineral.

“Oh–” bosan, Sheng Renxing berbalik. Namun, alih-alih langsung pergi ke kasir, dia berkeliaran sambil melihat-lihat produk yang berbeda.

“Apa kamu lapar?”

“Aku cukup rakus sebenarnya.” Sheng Renxing agak jujur dengan jawabannya.

Dia memindai barang-barang di sepanjang lorong satu per satu. Setelah dia selesai, dia berbalik untuk melihat kembali barang-barang yang dia lewati.

Namun, setelah berjalan-jalan, dia tidak mengambil apa pun.

Xing Ye yang mengikutinya, “Apa yang kamu cari?”

“Tablet vitamin C.” Sheng Renxing sedikit mengernyit saat dia selesai menjelajahi semua item.

Yang lain terdiam, menunjuk ke sebuah bungkusan, “Apa itu?”

“Ah, itu irisan lemon.” Sheng Renxing menoleh untuk melirik Xing Ye, “Ini sangat lezat.”

Xing Ye menjawab dengan acuh tak acuh: “Aku belum pernah mencobanya.”

“Aku akan membelikanmu lain kali.” Sheng Renxing berjalan di depan pajangan lollipop dan memutar raknya untuk membaca dengan teliti rasanya.

Menarik yang berwarna oranye, dia bertanya pada Xing Ye: “Rasa apa yang kamu suka?”

“Aku tidak makan itu.” Xing Ye menoleh untuk menatapnya, “Hanya siswa sekolah dasar yang memakannya.”

“Aku akan memakannya.” Sheng Renxing mendengus dan berhenti di lollipop mint stroberi.

“Rasa macam apa ini!” Saat dia berbicara, dia menarik permen itu dari rak.

Dan kemudian menuju ke kasir.

“…” Xing Ye menatapnya tidak percaya, “Apa yang kamu lakukan dengan itu?”

“Aku membelikannya untukmu, tentu saja.” Di antrian, Sheng Renxing memiringkan kepalanya dengan nakal dan tersenyum kepada yang lain.

“Aku tidak makan itu.” Xing Ye menyilangkan tangannya dan menatap lollipop dengan dingin, “Kamu bisa memakannya.”

“Aku akan makan yang rasa jeruk.” Setelah membayar tagihan, dia merobek bungkus permen lollipop mint stroberi dan tampak seolah-olah dia berencana untuk memasukkannya ke mulut pihak lain.

Xing Ye mengerutkan kening dan memiringkan kepalanya: “Aku…”

Begitu dia membuka mulutnya, Sheng Renxing melakukannya.

“…” Xing Ye meludahkan permen itu, “Apa kamu mau dipukul?”

Sheng Renxing meliriknya dengan penuh harap: “Seperti apa rasanya?”

“… Manis.” Rasa lollipop meledak di mulutnya, meskipun dengan cara yang agak tidak menyenangkan.

Dia melirik pelakunya dan mengulurkan lollipop ke arahnya, “Apa kamu mau coba?”

“Tapi kamu sudah menjilatnya.” Sheng Renxing melihat permen lollipop setengah merah dan setengah putih di tangannya dan kemudian melirik ekspresinya, “Jadi itu pasti tidak terlalu enak.”

Dia segera memadamkan ide untuk membeli satu lagi.

“Apa kamu menggunakanku sebagai uji coba?” Xing Ye menyipitkan matanya dengan berbahaya.

Sheng Renxing dengan cepat menyangkalnya: “Tidak! Itu untuk membantumu menutupi baunya!”

Dia mengupas bungkus permen lollipop lainnya, “Aroma merek rokokmu lama hilangnya, seperti dupa!”

Saat berbicara, Sheng Renxing mengerutkan kening dan tiba-tiba menarik kerah pihak lain untuk mengendusnya.

Xing Ye menatapnya: “Kamu tidak merokok?”

Dia masih ingat bagaimana pertemuan pertama mereka, Sheng Renxing memegang sebatang rokok di tangannya.

“Hm, itu berbeda.” Sheng Renxing menjelaskan, menarik kerahnya lagi untuk menciumnya, “Milikmu sedikit lebih kuat.”

“…Berhentilah mencium baunya dan makan permenmu.”

Sheng Renxing mengecap rasa di mulutnya: “Punyaku cukup enak.”

Xing Ye: “…” Dia menyentuhkan permen lollipop mint stroberi ke bibir yang lain, “Cobalah, atau aku akan menghajarmu.”

Sheng Renxing mengangkat alisnya dan kemudian benar-benar menjulurkan lidahnya untuk menjilat permen lollipop itu.

Setelahnya, dia mengerutkan kening, “Rasanya sangat aneh.”

Xing Ye tertegun kaku oleh tindakannya dan dengan bingung mengambil permen lollipop itu kembali. Melirik yang lain, dia menjawab dengan mengejek, “Ketiga rasa itu semuanya bercampur sekarang.”

Akan ajaib jika rasanya tidak aneh.

Sheng Renxing menurunkan pandangannya dan tidak mengatakan sepatah kata pun seolah-olah dia benar-benar menikmati permen itu.

Tatapannya menyapu permen lollipop yang kembali memasuki mulut Xing Ye.

Bahkan saat menggigit permen rasa jeruk, rasanya tidak asam sama sekali.

Xing Ye bertanya padanya, “Ayo kembali?”

“Setelah menghabiskan permen kita.” Saat dia berbicara, beberapa suara ‘krek’ terdengar saat dia mengeluarkan stik lollipop dari mulutnya.

“…Selesai?”

“Ya.” Sheng Renxing meliriknya, “Kamu makanlah lebih cepat.”

Xing Ye mengikuti contoh pihak lain dan menggigitnya dengan beberapa suara ‘krek’, sedikit mengernyit karena rasanya.

Mereka telah berdiri di luar kantin sambil mengobrol, dan sekelompok siswa laki-laki yang telah menatap mereka sejak awal akhirnya tidak bisa menahannya lagi dan berjalan mendekat, bertingkah sangar.

Postur mereka sangat familiar; persis sama seperti ketika Huang Mao dan yang lainnya berpura-pura menjadi badass kemarin.

“…” Sheng Renxing dan Xing Ye tidak bergerak dan hanya memperhatikan mereka

Siswa dengan gaya rambut belah tengah itu setengah kepala lebih tinggi dari Xing Ye. Dia secara berlebihan menundukkan kepalanya untuk melihat mereka, ekspresi “kenapa kau tidak berlutut” tertulis di wajahnya: “Xing Ye?”

Xing Ye tidak mengatakan sepatah kata pun, sementara Sheng Renxing mengangkat dagunya sedikit untuk menatap bocah itu. Fakta bahwa dia lebih tinggi dari Xing Ye secara otomatis berarti dia lebih tinggi dari Sheng Renxing.

Dalam hatinya, Sheng Renxing berpikir, “Hanya berdasarkan perbedaan tinggi badan kita, aku akan menghajarmu.” Namun, dia akhirnya dengan dingin mencibir, “Kau itu ayahku atau apa?”

Beberapa anak laki-laki menoleh untuk menatapnya. Siswa rambut belah tengah membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu tetapi dihentikan oleh seorang siswa yang memakai kacamata di sebelahnya, yang bertanya, “Apa kau siswa pindahan?”

“Apa ada masalah?” Xing Ye melangkah di depan Sheng Renxing.

Siswa dengan rambut belah tengah melangkah maju dengan agresif: “Kenapa kau tidak datang malam sebelumnya?”

Di sisi lain, Xing Ye menjawab dengan tenang, “Tidak ada waktu.”

Kemarin, dia benar-benar tidak punya waktu luang.

Siswa rambut belah tengah meledak dalam kemarahan: “Brengsek, kau pikir kau sangat badass, bukan!?”

Dia dihentikan oleh bocah berkacamata itu lagi, “Kami menunggumu di alun-alun selama setengah jam, dan semua orang sangat kesal ketika kau mengingkari janjimu.”

Xing Ye menggigit permen di mulutnya, rasa manis yang aneh meledak di lidahnya. Dia tiba-tiba merasa sedikit kesal, karena kata-kata yang tak terduga ini, dan janji yang tak bisa dijelaskan.

Sepertinya ‘Xing Ye’ adalah hadiah yang semua orang ingin tantang dan tangkap.

Sebelumnya, insiden ini hanya membuatnya merasa sedikit bosan karena dia tidak berkelahi di sekolah, jadi dia tidak pernah peduli.

Tapi hari ini berbeda; dia akhirnya merasa bahagia setelah semua kesulitan yang dia alami.

Dia ingin menikmati kebahagiaan yang diperoleh dengan susah payah ini untuk sementara waktu, lebih lama lagi.

Ekspresi Xing Ye tetap sama, namun tatapannya gelap dan tidak dapat dipahami seolah-olah semua emosinya ditekan secara paksa, “Jadi?”

Siswa itu mendorong kacamatanya dan tertawa: “Kau benar-benar gila.” Dia kemudian dengan sok meluruskan pakaiannya, “Ya, aku tahu kau tidak ingin berkelahi. Jadi bagaimana kalau kita bertanding? Di lapangan basket siang nanti?”

“Kalau kau kalah, berlutut dan minta maaf pada kami. Ingatlah untuk membawa teman-temanmu juga.” Setelah itu, dia menoleh ke Sheng Renxing, “Masalah ini tidak ada hubungannya denganmu. Bos tidak akan menyakiti orang yang tidak bersalah. Jadi jangan khawatir.”

“…” Sikap Sheng Renxing berubah dari “orang bodoh yang membuat masalah” menjadi “bodoh” pada akhir omelan siswa itu. Bahkan kemarahannya telah mereda saat dia menirukan ucapan patah-patah pihak lain, “Aku hanya siswa sekolah dasar. Apa aku boleh? Bermain?”

Siswa itu memberinya tatapan dingin, dan berbalik ke arah Xing Ye: “Jadi bagaimana kesepakatannya?”

“Tentu.” Xing Ye mengangguk dan berpikir sejenak, “Kalau kau kalah, maka—”

Dia tidak bisa memikirkan hukuman yang cocok untuk mereka.

Sheng Renxing melirik ekspresi Xing Ye dan berniat untuk membantu, menambahkan, “Kalau kau kalah, kau akan berlari sepuluh putaran di lintasan, sambil bertelanjang dada dan membawa tanda ‘Aku idiot’.”

“…” Tatapan tak berperasaan siswa berkacamata itu sejenak tersendat.

“Aku setuju!” Sebelum temannya sempat berbicara, siswa rambut belah tengah sudah menjawab, menatap mereka dengan dagu terangkat tinggi, “Sebaiknya kau tidak lari ketika saatnya tiba!”

Xing Ye bereaksi terhadap ancaman mereka kemudian pergi bersama Sheng Renxing.

Dalam perjalanan, Sheng Renxing tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata, “Aku pikir mereka akan melewatkan basa-basi dan langsung beraksi! Siapa yang tahu bahwa membuat janji sangat beradab akhir-akhir ini!?”

Melihat ekspresi Xing Ye yang tidak begitu baik, dia mencondongkan tubuhnya lebih dekat dan menabrak bahu pihak lain dengan lembut,  “Bagaimana kemampuan basketmu?”

Baru saat itulah Xing Ye tampaknya kembali ke akal sehatnya: “Cukup baik.”

Sheng Renxing mengangguk, tersenyum ketika dia menunjuk dirinya sendiri, “Aku adalah kapten tim basket sekolah.”

Xing Ye ikut tersenyum, tetapi kemudian menggelengkan kepalanya, “Jangan bermain.”

“?” Sheng Renxing mengerutkan kening, “Kenapa tidak?”

“Aku sudah punya lima anggota, kamu tidak perlu berpartisipasi.”

“Apa kamu yang memutuskan untuk mereka?” Sheng Renxing sedikit kesal, dan mengangguk datar, “Benar. Kalian berlima sering berkelahi bersama.”

Xing Ye meliriknya dan mengerutkan bibirnya, “Tidak. Bukan itu.” Dia kemudian menambahkan, “Pertandingan ini berbeda dari permainan basket yang kamu mainkan.”

“Ini akan menjadi permainan kotor?” Sheng Renxing mengangkat alisnya, “Akulah yang menyetujui taruhan tadi!”

Xing Ye berpikir sejenak, dan mengangkat tangannya untuk menepuk-nepuk rambut pihak lain, “Kalau begitu kamu bisa menjadi pemain pengganti.”

“Berhenti bermimpi, aku belum pernah duduk di bangku sebelumnya!” Dia memiringkan kepalanya dan menampar tangan Xing Ye dengan tatapan tidak sabar. “Apa kamu hanya melihatku sebagai … Sudahlah, jangan sentuh kepalaku.”

Sheng Renxing kemudian mengangkat tangannya untuk melepas topi Xing Ye dan memakainya di kepalanya sendiri: “Jangan menangis kalau kamu kalah.”

Setelah itu, dia dengan cepat pergi.

Butuh beberapa saat bagi Xing Ye untuk sadar. Dia kemudian dengan cepat menarik baju pihak lain, “Aku selalu menganggapmu sebagai teman.”

Sheng Renxing berbalik dengan terkejut, “Teman macam apa yang membutuhkan pengumuman khusus? Apa kamu juga perlu melengkapi pernyataan dengan stempel?”

Dia dengan kasar menepis tangan pihak lain.

Xing Ye tidak mengejarnya lagi.


Setelah Sheng Renxing kembali ke ruang kelas, seorang anak laki-laki yang duduk di samping deretan kursi sedang memiringkan kursinya ke atas untuk mengobrol dengan Chen Ying dan yang lainnya.

“Permisi.” Kecuali dia salah, itu pasti kapten tim pistol.

Siswa itu terkejut sejenak dan menyingkir untuk membiarkan Sheng Renxing duduk.

Chen Ying menatap Sheng Renxing dengan sedih; setelah dia pergi, siswa gemuk itu memukulinya sampai babak belur.

Dia sama sekali tidak berani membalas karena rasa bersalah.

Sheng Renxing tidak menatapnya ketika dia menekan bagian depan topi bisbol yang dia kenakan.

Kapten itu adalah pemuda berwajah halus yang mengenakan kacamata: “Halo, kamu siswa pindahan, kan? Namaku Zheng Xiao, kita akan menjadi teman satu meja mulai sekarang.”

“Halo.” Orang yang dimaksud memusatkan sebagian perhatiannya pada Zheng Xiao dan mengangguk, “Sheng Renxing.”

Kapten menyeringai dan berbisik kepada Chen Ying, “Siswa pindahan itu sangat keren.”

Chen Ying memelototinya: “Tentu saja.”

Setelah bertukar beberapa kata, guru datang.

Guru menyapu pandangannya ke sekeliling kelas dan fokus pada Sheng Renxing.

Bagaimanapun, dia sekarang terkenal di dunia para guru.

“Hai! Teman sekelas baru, kenapa kamu memakai topi?”

Sheng Renxing menoleh, melepas topi bisbolnya, dan menatap mata guru itu.

Guru itu tercengang: “Sheng Renxing, kan? Apa kamu tidak enak badan? Kulitmu tidak terlihat bagus.”

Sheng Renxing menarik napas dan dengan halus menyesuaikan ekspresinya, “Aku baik-baik saja.”

Hari ini, buku pelajarannya telah tiba.

Chen Ying dan yang lainnya yang menemaninya untuk mendapatkan buku-buku itu.

Di dalam tumpukan bahan bacaan, dia mengeluarkan beberapa buku yang tidak akan dia butuhkan, serta beberapa buku pelajaran yang dibelikan sekolah.

Dan membuang semuanya ke tempat sampah.

Chen Ying dan yang lainnya hanya menatapnya, tercengang, “Apa kamu membuangnya begitu saja?”

“Apa kamu menginginkan mereka? Kenapa kamu tidak mengatakannya lebih awal?”

Dia melihat kembali ke tempat sampah.

“Brengsek, aku tidak menginginkannya!” Chen Ying melambaikan tangannya dengan cepat.

Sheng Renxing mengangguk dan menurunkan matanya sedikit, “Buku-buku itu merusak pemandangan.”

Kapten berbisik kepada Chen Ying lagi: “Kepribadiannya sangat … unik!”

“Jangan bicara omong kosong.” Chen Ying menoleh padanya dan berpikir sejenak, “Jika kamu menonton film porno di sebelahnya, dia adalah tipe orang yang akan menghancurkan ponselmu menjadi beberapa bagian.”

“…” Kapten menatapnya dengan ngeri.

Dia tidak bisa menahan diri untuk membalas dengan lemah: “Itu bukan pornografi! Itu seni!”

Pria gemuk itu menatapnya dengan sedih, “Sayangnya, tidak banyak yang mengerti kebenaran masalah ini.”

“…”

Pada siang hari, guru masih mengajar ketika bel berbunyi. Setelah mendengar suara dering bel, beberapa siswa sudah bergegas keluar sebelum mereka dibubarkan.

Guru itu baru menyelesaikan setengah pertanyaan, tetapi melihat pemandangan di depannya, dia sedikit menggelengkan kepalanya sambil tersenyum dan mengakhiri kelas.

Jika mereka berada di sekolah lamanya, pemandangan seperti ini tidak mungkin terjadi.

Sheng Renxing memperhatikan mereka dengan dingin dan duduk di kursinya tanpa bergerak.

Chen Ying berbalik dengan bersemangat, “Xing Ye dan yang lainnya akan bertanding melawan Shabi pada siang hari?!”

“Apa itu diposting di forum?” Sheng Renxing sedikit mengernyitkan alisnya.

“Ya! Shabi dan yang lainnya bilang itu perang!” Chen Ying berbalik ke arah yang lain dengan kegembiraan di matanya, “Semua orang bertaruh pada siapa yang akan menang.”

Sheng Renxing berpikir, “Apa aku perlu mengatakannya, jika si idiot itu akhirnya menang, kamu harus memenggal kepalamu dan memberikannya kepadaku.”

Chen Ying terkekeh muram, “Apa kamu ingin makan bersama? Aku akan menemukan tempat untuk kita! Kalau tidak, semua kursi akan habis saat kita kembali!”

Sheng Renxing berhenti, melirik topi di atas meja, dan ragu-ragu …

Sebelum dia selesai berpikir, Chen Ying menambahkan dengan penuh semangat: “Ngomong-ngomong, apa kamu ikut bermain?!”

“…” Sheng Renxing bertanya dengan dingin, “Kenapa aku harus ikut?”

“Ah?” Chen Ying menggaruk kepalanya, “Bukankah kamu memiliki hubungan baik dengan Xing Ye dan yang lainnya? Kamu juga bersama mereka malam sebelumnya. Aku pikir kamu akan ikut serta.” Dia bergumam, “Jika kamu bermain, aku pasti akan bertaruh pada Xing Ye!”

Sheng Renxing segera memelototinya, “Apa kamu awalnya akan bertaruh pada para idiot itu?”

Siswa gemuk dengan hati-hati mengamati keduanya dan kemudian mendorong Chen Ying pergi, “Oh begitu, kamu benar-benar ingin bertaruh pada para idiot itu!” Dia memandang Sheng Renxing, “Aku pasti akan membeli milikmu3. Yang lain, mereka bahkan tidak layak disebut!”

“?” Chen Ying, “Gendut! Kita harus mendiskusikan ini bersama!”

Kapten memperhatikan adegan kacau itu dan tersenyum lembut, “Aku juga akan bertaruh pada Xing Ye dan yang lainnya. Seratus.”

“?” Chen Ying, “Dari mana kamu mendapatkan uang sebanyak itu?”

Pada saat yang sama, seorang siswa lain bergegas ke arah mereka dengan terburu-buru. Tidak dapat mengerem tepat waktu, dia hampir jatuh ke pelukan Sheng Renxing.

Sheng Renxing mengerutkan kening dan mengambil langkah ke samping.

Siswa itu mengangkat kepalanya; gadis yang sama yang memberitahunya bahwa Guru Yu mencarinya di pagi hari.

Gadis kucir kuda itu bahkan tidak berpikir bahwa dia akan menyebabkan keributan besar seperti itu. Tersipu dan menutupi mulutnya, dia berteriak, “Maaf, maafkan aku!”

“Tidak apa-apa.” Sheng Renxing dengan enggan mengernyitkan alisnya dan mengambil langkah ke samping lagi.

Chen Ying dan yang lainnya: “Yo”.

Wajah siswa kucir kuda itu menjadi lebih merona, “Guru mencarimu!”

“Siapa?” Sheng Renxing tidak mendengarnya dengan jelas.

“Guru Yu mencarimu!”

Alis Sheng Renxing tidak bisa beristirahat sebelum dia mengerutkan kening lagi, “Kenapa dia mencariku lagi?”

Gadis itu meliriknya dari sudut matanya sebelum dengan cepat melesat pergi lagi: “Aku, aku tidak tahu!”

“Oke, terima kasih.” Sheng Renxing berbalik untuk berkemas.

Masih sedikit cemas, suara gadis itu nyaring seperti nyamuk saat dia menjelaskan, “Guru ingin bertemu denganmu sekarang, kamu tidak perlu beres-beres dulu.”

Sheng Renxing berhenti: “Oke.” Melepaskan tasnya, dia mengeluarkan lima lembar uang seratus dolar, dan memberikannya kepada Chen Ying, “Nah, aku traktir makan siang, tolong bawakan aku kembali sebagian.”

Chen Ying mengeluarkan jeritan “sialan,” “Kita tidak bisa menggunakan semua uang itu!”

Yang lain melanjutkan, “Sisanya akan digunakan untuk bertaruh pada Xing Ye.”

“Persetan!”

Chen Ying dan siswa gemuk itu terdiam, dan kemudian menghela napas, menatapnya dan Zheng Xiao: “Kalian berdua benar-benar pembeli besar!”

Siswa gemuk itu dengan cepat berusaha mengambil uang di tangannya, “Aku akan datang! Untuk membantumu bertaruh padanya!”

Chen Ying menendangnya, “Minggir!”

Sheng Renxing mengunjungi kantor untuk kedua kalinya dalam satu hari, tetapi kali ini, hanya ada Guru Yu.

Setelah melihatnya, guru wanita ini tersenyum dan bangkit, “Ayo pergi.”

“Ke mana?” Sheng Renxing mengerutkan kening.

“Kepala sekolah mencarimu.” Guru Yu berjalan bersamanya ke kantor yang lain.

“Silakan masuk.”

Kepala sekolah tersenyum dan memberi isyarat kepada Sheng Renxing, “Kamu sudah datang.” Kemudian kepada Guru Yu: “Xiao Yu, terima kasih atas kerja kerasmu.”

“Tidak masalah.” Guru Yu tersenyum dengan ekspresi ramah, “Kalau begitu aku akan menilai kertas ujianku sekarang.”

“Pergilah, pergilah.” Kepala sekolah melambaikan tangannya dengan gerakan mengusir.

Setelah dia pergi, kepala sekolah memandang Sheng Renxing dan mengetukkan jarinya pada kertas ujian yang tersebar di atas meja: “Kamu sudah melakukannya dengan baik.”

Sheng Renxing melirik kertas-kertas itu, “Biasa saja.”

Kepala sekolah tertawa beberapa kali dan kemudian berkata, “Tapi aku meninjau ujian-ujianmu sebelumnya, kemarilah.”

Dia mengerutkan kening dan melangkah maju.

“Apa itu karena kesalahan konyol? Kamu salah mengeja karakter ini.” Dia menunjuk sebuah kalimat dalam esai karangan Bahasa Mandarinnya.

Sheng Renxing mengangguk: “Mn, kurasa begitu?” Dia tidak tahu apa yang orang lain maksudkan.

Kepala sekolah kemudian mengeluarkan esai Bahasa Inggrisnya, “Ini, kamu juga salah mengeja karakter ini. Apakah kamu lupa, atau itu hanya kebetulan?”

“Yang terakhir.” Dengan naga terbang dan burung phoenix4 yang menari di atas kertas, Sheng Renxing agak terkesan bahwa kepala sekolah dapat melihat kesalahan tulis seperti itu.

Kepala sekolah mengangguk dan mengeluarkan kertas matematika.

“Untuk pertanyaan ini, setelah langkah berikutnya, kamu salah perhitungan. Apakah kamu tidak tahu bagaimana menyelesaikannya?”

“Ya.”

Kepala sekolah mengajukan beberapa pertanyaan berturut-turut.

Itu tentang kesalahannya, di mana kebanyakan dari kesalahan itu karena kecerobohannya.

Pada akhirnya, kepala sekolah masih tersenyum, sementara alis Sheng Renxing terasa sakit karena dikerutkan terus-menerus.

Kepala sekolah melipat kertas ujian dan menumpuknya sambil tersenyum pada Sheng Renxing: “Apakah kamu pikir ujian itu mudah, jadi kamu menyelesaikannya tanpa berusaha keras?”

“Apakah itu tidak mudah?”

“Lalu apakah kamu sudah mendapatkan skor yang kamu inginkan?”

“Apa maksud Anda?” Sheng Renxing sudah dalam suasana hati yang buruk, dan sekarang, dia tidak bisa menahan ketidaksabarannya lagi.

Dia berpikir, “Mengapa guru-guru di sini suka berbicara dengan berputar-putar?”

Apakah itu menunjukkan kehebatanmu atau apa?

Kepala sekolah memandangnya: “Apakah kamu tahu berapa banyak siswa di kota kami yang mendapat nilai lebih tinggi darimu?”

Sheng Renxing tercengang, tetapi dengan cepat menyadari poin yang dia coba ungkapkan.

Dia membalas tatapannya, tidak yakin dengan ekspresi apa yang dia kenakan.

Tetapi kepala sekolah segera kembali tersenyum setelah dia selesai bertanya: “Aku hanya berpikir bahwa kamu bisa melakukan yang lebih baik. Sekarang setelah kamu datang ke sekolah kami, nilaimu tidak dapat terus menurun, kamu tahu.”

“Aku hanya mengikuti satu ujian.” Dari mana datangnya ‘terus menurun?’

“Ya, ya,” kata kepala sekolah, “Jadi, lain kali, kamu akan melakukannya dengan lebih baik, kan?”

Sheng Renxing melihat kertas-kertas di depannya: “Saya tidak bisa menjamin itu.”

“Ketika kamu pindah ke sekolah ini, apakah kamu benar-benar bermaksud agar peringkat kami menyalip yang lain?” Kepala sekolah terus tertawa.

Dia berbicara tentang Sekolah Menengah No. 2 dan Xuanzhong di Xuancheng.

“?” Sheng Renxing menatapnya, curiga bahwa dia sedang bermimpi, “Saya hanya satu orang!”

Untuk ujian bulanan, apakah kamu ingin dia menanggung beban untuk seluruh sekolah?

Bahkan jika dia mendapatkan nilai sempurna sendirian, itu tetap tidak berguna!

“Aku tahu, aku tahu,” kepala sekolah menekan telapak tangannya ke atas meja dengan tenang dan mengeluarkan selembar kertas dari folder di tangannya yang lain.

“?” Sheng Renxing memperhatikan gerakannya dengan curiga, yang jelas tidak terlihat seperti keputusan mendadak.5

Kepala sekolah memperlihatkan brosur pada Sheng Renxing: “Akan ada Olimpiade Matematika.”

“Baik Sekolah Menengah No. 2 dan Xuanzhong akan hadir.”

Dia mengetuk brosur itu, “Aku sudah mendaftar di dua tempat.”

“…” Sheng Renxing menatap brosur itu dan kemudian menatapnya, “Tapi itu tidak jauh dari ujian bulanan berikutnya?”

Pada awalnya, dia telah menunjukkan nilai dan berbagai prestasinya untuk dapat dipindahkan ke sekolah barunya, tetapi sekarang, dia tidak perlu melakukannya.

Kepala sekolah tersenyum, “Kamu sudah mempelajari pelajaran untuk ujian berikutnya, kan?”

“…Mn.” Sheng Renxing mengangguk.

“Sebenarnya, nilai ujian bulanan tidak begitu penting.”

“…?” Pihak lain kehilangan kata-kata.

Kenapa kamu tidak sekalian bilang kalau ujian masuk perguruan tinggi juga tidak penting?

Kepala sekolah melirik ekspresinya dan berusaha membujuknya, “Kalau kamu berpartisipasi, aku tidak akan memberi tahu ayahmu tentang nilaimu di ujian berikutnya. Bagaimana?”

Sheng Renxing berpikir, “Apa Anda mengancam saya? Kalau begitu, silakan berbicara dengannya.”

Tapi tanpa mengatakan apa pun, dia menarik brosur itu lebih dekat: “Saya akan memikirkannya.” Dia melirik tanggal kompetisi di atas, “Waktunya sebentar lagi. Bahkan jika saya berpartisipasi, saya tidak bisa menjamin kalau saya bisa membawa kembali penghargaan apa pun.”

Kepala sekolah tersenyum, “Tidak apa-apa, lakukan yang terbaik. Kamu tahu, dalam aspek ini, kamu sangat mirip dengan ayahmu.”

Sheng Renxing berhenti dan tiba-tiba mengangkat kepalanya, “Apa Anda mengenalnya?”

“Dari sebuah perjamuan lama.” Kepala sekolah tersenyum. “Pada saat itu, Guru Liu yang membawa ayahmu, mengatakan bahwa dia ingin ayahmu bermain catur dengan Xiao Jiang.”

“Ayahmu menjawab dengan lugas, tentang bagaimana dia tidak sering bermain, dan tidak ada jaminan bahwa dia akan menang.”

“Dan kemudian, gerakannya dieksekusi dengan sangat indah sehingga mengejutkan semua tamu.”

“Ketika aku bertanya kepada ayahmu lagi, ayahmu berkata … Apa kamu tahu apa yang dia katakan?”

Kepala sekolah menyipitkan matanya, seolah tengah mengenang masa lalu.

Sheng Renxing berusaha membayangkan apa yang akan dikatakan Sheng Qiong dalam pikirannya: “Dia mungkin memberi tahu Xiao Jiang langkah mana yang harus dia ambil untuk membalikkan keadaan.”

Kepala sekolah terkejut pada awalnya, dan kemudian tertawa: “Ya! Itu dia! Hahahahaha. Itu seperti ayahmu berakhir membimbing Xiao Jiang malahan. Aku sangat marah dan pergi bahkan sebelum perjamuan selesai.”

Sheng Renxing menggerakkan bibirnya, “Dia memang seperti itu.”

Mengerikan dan penuh kebencian.

Pernah sekali, ketika Sheng Renxing masih sangat muda, dia bermain bulu tangkis dengan anak-anak lain.

Dia dikalahkan.

Sekembalinya ke rumah, Sheng Qiong secara khusus mendirikan lapangan bulu tangkis.

Setiap hari, dia akan meluangkan waktu dari jadwalnya untuk berlatih dengan Sheng Renxing.

Sheng Qiong mengatakan jika itu untuk membantunya berlatih, tetapi kenyataannya, itu untuk mengalahkannya, berulang-ulang.

Dan dia menggunakan trik yang sama setiap saat.

Langkah yang digunakan lawan selama pertandingan bulu tangkis sebelumnya.

Keterampilan Sheng Qiong jauh lebih baik daripada anak itu, jadi tidak peduli bagaimana Sheng Renxing bermain, dia tidak bisa menang.

Namun Sheng Renxing masih menghadapi ejekan terus-menerus, “Bukankah aku sudah menjelaskan bagaimana cara melawan? Berapa kali kamu harus membuat kesalahan yang sama sebelum kamu akhirnya belajar?”

“Apakah menurutmu kegigihanmu yang tidak masuk akal itu menunjukkan kehormatan? Aku pikir itu lebih seperti tudung yang bahkan hampir tidak cukup untuk menutupi kegagalanmu.”

“Apakah memalukan belajar dari lawanmu? Atau apakah kamu hanya enggan mengakui bahwa kamu tidak cukup baik?”

Bukannya dia tidak mau belajar, dia hanya tidak mau belajar dari Sheng Qiong.

Dia tidak ingin belajar sedikit pun dari apa yang diajarkan pihak lain kepadanya.

Kadang-kadang, Sheng Renxing akan berpikir bahwa sikap memberontaknya mungkin sudah mulai berkembang ketika dia masih dalam kandungan ibunya.

Dia hanya membenci perilaku merendahkan ayahnya, dan kebutuhannya untuk terus-menerus mengendalikan dirinya.

Sheng Renxing sudah tidak dalam suasana hati yang baik, tetapi setelah mengingat kenangan buruk ini, jari-jarinya mengepal erat, merasa seperti akan muntah setiap saat.

Dan kepala sekolah masih terus berbicara.

Melihat sikapnya ini, dia sepertinya sangat mengagumi Sheng Qiong.

Sheng Renxing menjadi semakin mual.

Kemudian, ponsel di sakunya mulai bergetar.

Sheng Renxing tertegun, dan dengan paksa mulai menarik dirinya keluar dari emosi yang menenggelamkannya.

Dia ingin mengeluarkan ponselnya untuk melihat dari siapa itu, tapi dia menahan diri.

Itu bukan pesan.

Seseorang meneleponnya.

Satu demi satu getaran dia rasakan.

Dia menebak siapa itu.

Getaran itu seperti alat pijat elektronik. Perutnya yang kejang seolah ditenangkan oleh suara itu, dan perasaan mualnya segera digantikan oleh perasaan tenang.

Sheng Renxing menghela napas perlahan, dan menatap kepala sekolah: “Apakah ada yang lain?”

Pihak lain terkejut, dan menyadari bahwa ekspresi Sheng Renxing tidak baik.

“Jika tidak ada, saya akan pergi sekarang.”


Di gimnasium, Xing Ye berdiri di tepi lapangan basket, dengan beberapa siswa yang tengah melakukan pemanasan di arena.

Dia menatap auditorium tanpa bergerak dengan ponsel menempel di telinganya.

Meskipun ekspresinya tampak agak datar, aura di sekitarnya membuat orang lain takut untuk mendekat.

Bahkan teriakan dan celoteh di sekitar tampak mereda di dekatnya.

Para siswa yang berkeliaran merasa bahwa jika suara mereka sedikit lebih keras, mereka akan dipukuli.

Setelah beberapa saat, Xing Ye menurunkan ponselnya.

Tepat ketika penonton berpikir bahwa dia akan melakukan pemanasan dengan yang lain, Xing Ye menekan layar sentuh beberapa kali dan mendekatkannya ke telinganya lagi.

Salah satu siswa bertanya dengan suara rendah: “Siapa yang dia panggil?”

“Rekan satu tim, mungkin.” Temannya menebak.

“Bukankah mereka sudah memiliki lima anggota? Siapa lagi?”

“Pengganti mungkin? Bukankah pengganti diperlukan untuk permainan basket?”

“Tapi selain dari kelimanya, aku belum pernah mendengar ada orang lain yang dekat dengan mereka. Bagaimanapun, tim lawan terdiri dari beberapa pemain kelas kakap. Jadi, bukankah membawa pengganti akan menyinggung pihak lain?”

“Ah… belum tentu.”

“Ah! Maksudmu Sheng Renxing?!”

“? Shen Renxing? Apa maksudmu si siswa pindahan?”

“Ya ya! Yang tampan!”

“Bagaimana masalah ini berhubungan dengannya?”

“Aku dengar dia memiliki hubungan yang baik dengan Xing Ye, dan mereka berada di grup teman yang sama.”

“Sungguh? Rasanya tidak…”

“Ya, kurasa mereka juga bukan tipe orang yang suka bermain bersama.”

“Tapi jika dia ikut, mungkin Shabi dan yang lainnya akan menahan diri sedikit? Aku dengar permainan mereka sangat kotor.”

“Siapa yang tidak bermain kotor dalam basket! Selama kamu bisa menang, siapa yang peduli metode apa yang mereka gunakan!”

“Apa maksudmu mereka bukan tipe seperti itu! Apa kamu tidak membaca postingannya?” Siswa lain berteriak aneh, “Lihat pakaian Xing Ye! Sepatunya!”

“Oh! Itu benar, bukankah forum mengatakan bahwa semua itu milik Sheng Renxing? Mereka juga mengatakan bahwa mereka berdua… bersama?”

“Omong kosong! Dan tidak ada bukti untuk pakaian itu, mungkin dia membelinya sendiri!”

“…”

Di luar gimnasium, kerumunan siswa sudah berkumpul di luar untuk ikut bersenang-senang.

Karena saat itu istirahat siang, beberapa siswa sudah duduk di auditorium dengan makan siang mereka untuk menonton pertandingan.

Bagaimanapun, tim mana pun yang kalah akan berlari telanjang dan berlutut! Bagaimana mungkin mereka akan melewatkannya!

Mereka menunggu cukup lama.

Siswa dengan gaya rambut belah tengah mendesak tim lawan, “Kapan kita mulai? Apa kalian sengaja menunda pertandingan?!”

Huang Mao membalas sambil menggiring bola: “Kenapa harus terburu-buru?! Ini tidak seperti kita menunggu reinkarnasi atau semacamnya!”

Memantulkan bola ke arah ring, dia memasukkan bola ke dalam, seketika penonton meraung dengan penuh antisipasi.

Siswa dengan gaya rambut belah tengah mengangkat jarinya sebagai persiapan untuk mengeluarkan kata-kata kotor, tetapi sebelum dia bisa melakukannya, siswa berkacamata melirik arlojinya dan menyela, “Kami masih ada kelas di sore hari. Ayo kita tunggu sepuluh menit lagi, dan jika kalian belum siap saat itu, kami akan menganggapnya sebagai kekalahan otomatis.6

Huang Mao dan yang lainnya tidak menjawab, dan hanya saling melirik.

Jiang Jing memanggil Xing Ye, “Berapa lama lagi?”

Xing Ye mengerutkan bibirnya, meletakkan ponsel dan jaketnya di salah satu kursi, dan berjalan: “Kita bisa mulai sekarang.”

Tidak ada yang tahu di mana Shabi dan yang lainnya menemukan wasit, tetapi tampaknya, dia cukup terkenal.

Tapi Xing Ye tidak peduli padanya.

Matanya hanya tertuju pada bola.

Siswa dengan rambut belah tengah melihat ke arah Xing Ye, “Di mana siswa pindahan itu? Apa dia tidak berani datang?”

Xing Ye menatapnya, poninya setengah menutupi matanya.

Tatapannya gelap dan berat, seperti semacam zat penyerap cahaya.

Kemudian, Xing Ye tiba-tiba berkata, “Apa kamu menyukai Huang Wei?”

Suara peluit terdengar.

Sementara siswa dengan rambut belah tengah masih tercengang, Xing Ye melompat dan melemparkan bola ke arah Huang Mao dari udara, yang dengan cepat menangkapnya.

Dalam kebingungannya, suara Xing Ye melewati telinganya, “Apakah kamu tahu kalau dia menyatakan cintanya padaku terakhir kali?”

Dia melanjutkan dengan nada membosankan dan acuh tak acuh, namun secara bersamaan menusuk seperti es: “Dia cantik, tapi aku menolaknya.”

Siswa dengan gaya rambut belah tengah dengan marah berteriak balik, “Xing Ye! Persetan dengan  ibumu!!!”

Rekan satu timnya memanggilnya, “Kembali ke pertahanan! Cepat!”

Tapi itu tidak ada gunanya, karena Huang Mao sudah mengoper bola ke Jiang Jing.

Satu poin.

Berlari kembali, mereka saling memberi tos.

Jiang Jing menampar punggung Xing Ye dan bertanya: “Apa yang kamu katakan kepada pria itu sebelumnya?”

Yang lain melirik ke belakang, “Itu bukan apa-apa.” Dia segera berlari mengejar bola.

Jiang Jing terkejut, dan kemudian mengerutkan kening.

Apakah Xing Ye marah?

Dia mengubah arahnya dengan linglung ketika dia bertanya-tanya, “Apa yang dikatakan si rambut belah tengah?”

Orang-orang di sisi lapangan sedang menonton gerakan Jiang Jing, dan mereka semua memberikan sorakan dan siulan yang mengejutkan.

Kekacauan ini seolah mereka sedang menonton pertunjukan sirkus.

Meskipun saat itu tengah hari, dengan lapangan basket yang seadanya, tidak satu pun dari faktor-faktor ini yang dapat mengekang antusiasme penonton.

Sekolah itu sudah lama tidak merenovasi gimnasium, belum lagi sudah berapa lama sejak pertama kali dibangun. Cat pada kedua dudukan ring telah terkelupas, dan bahkan jaringnya berlubang.

Para siswa laki-laki bertepuk tangan, “Itu lemparan yang bagus!”

Di sisi lain, siswa perempuan berteriak, “Ahhhhhhhhhhhh!”

“?” para pemain terkejut dengan keributan itu, “Bukankah hanya Jiang Jing yang memasukkan bola ke dalam ring?”

Mengabaikan mereka, gadis-gadis itu mulai mengobrol dengan teman-temannya.

“Apa kalian melihat pinggangnya!!!”

“Ahhhhhhhhhhh, aku sudah mengambil foto!!! Aku ingin menjadikannya sebagai wallpaper!!!”

“Ahhhhhhhh!”

“Apa ada yang tahu apa yang dikatakan Xing Ye tadi!!”

“Persetan! Ekspresinya barusan sangat tampan!!!”

“…”

Para siswa laki-laki diam-diam pindah ke samping.

Mereka melirik dengan simpati pada si rambut belah tengah. Mereka yang tidak tampan bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk diberi sorakan.

Saat mereka memikirkannya, sebuah suara datang dari belakang: “Permisi.”

Memalingkan kepala, para siswa melihat seseorang berjalan menuju lapangan, tetapi mereka tidak dapat melihat wajahnya dengan jelas.

Siapa itu?

Tanpa ragu-ragu, seorang siswi berteriak..

“Ini Sheng Renxing!!!”

“Kenapa dia ada di sini?”

“Untuk datang dan melihat Xing Ye bermain!!!”

“Ah, aku tahu itu!!!”

“Itulah yang aku bicarakan!!!”

Siswa laki-laki: “… Kamu tahu apa? Katakan? Apakah kalian mengatakan hal lain selain ‘ahhh’ barusan?

“Sheng Renxing sangat tampan! Apakah kamu mengambil fotonya? Kurasa tangannya menyentuh tanganku!”

“Omong kosong! Itu tanganku!”

“Bukan, tadi tangan pria yang aku rasakan!”

“Oh, dia sangat tampan, aku ingin bertanya padanya apakah dia ingin menghancurkanku!”

“Ahhhh, pergilah! Aku tidak berani! Ingatlah untuk berbagi denganku detailnya kalau kamu berhasil!”

“Ahhhhhhhh!!!”

Seorang siswa laki-laki, “…Jika aku mengingatnya dengan benar, kita adalah teman sekelas, bukan?”

Sheng Renxing melewati kelompok itu, sedikit bertanya-tanya mengapa semua siswa datang.

Sambil mengerutkan kening, dia membuat jalan ke arah Chen Ying dan yang lainnya, yang telah memilihkan tempat duduk untuknya.

“Hei, cepat sekali!”

Sheng Renxing duduk dan melihat ke lapangan basket.

Gelombang keributan menyebar ke seluruh penonton.

Chen Ying menghela napas, “Mereka cuma bermain basket? Aku pikir akan menjadi perkelahian!”

“Ini lebih menarik daripada berkelahi!” Siswa gemuk itu menatap lapangan basket dan berseru, “Hei, mereka mengejar!”

Di bawah, angka papan skor ditampilkan 11:10.

“Tim mana yang memimpin?” Sheng Renxing menatap Xing Ye, yang berlarian di lapangan.

Dia telah menggulung lengan sweter hitamnya, gerakannya halus saat memegang bola, dan dia menggiring bola dengan begitu elegan…

Sheng Renxing tertegun untuk sementara waktu.

“Ah, Xing Ye dan yang lainnya. Tapi tim lawan akan segera menyusul.” Chen Ying mengerutkan kening, dan tampak lebih cemas daripada para pemain. Sheng Renxing tidak tahu apakah dia mengkhawatirkan Xing Ye dan yang lainnya, atau mengkhawatirkan uangnya sendiri.

Sheng Renxing melirik dan melihat ada dua orang lagi yang duduk di sisi lapangan lawan. Mereka pasti para pemain pengganti.

Sisi Xing Ye tidak punya pemain pengganti.

Jari-jarinya berkedut, dan tanpa sadar menelusuri rute menuju lapangan basket di benaknya.

Namun, di detik berikutnya, dia ingat argumennya dengan Xing Ye.

… Apa itu?

Dia tidak yakin apa itu termasuk pertengkaran.

Sheng Renxing ragu-ragu untuk waktu yang lama.

Perlahan-lahan, alisnya membentuk kerutan permanen saat dia menonton pertandingan.

Pada awalnya, nadanya sarkastik, “Dia melakukan pelanggaran.”

“Tiga orang baru saja merebut bola dan wasit bahkan tidak meniup peluit. Apa mereka sedang bermain tarik tambang!?”

Setelah itu, dia berteriak marah, “Manuver siku sialan itu!”

“Apakah wasitnya buta! Itu terjadi tepat di bawah ring!”

“Dia jelas memukuli siswa lain dan wasit bahkan tidak melihatnya! Aku harus membawanya ke rumah sakit untuk memeriksa matanya nanti!”

Kemudian, seorang siswa di sisi yang berlawanan dengan kasar menusukkan sikunya ke tulang rusuk Xing Ye, yang tampak berhenti karena rasa sakit.

“Persetan!”

Sheng Renxing segera berdiri, dan setelah menginjak-injak kaki yang tak terhitung jumlahnya, dia berhasil sampai ke lapangan dalam hitungan detik.

Dia berteriak pada wasit, “Jeda!”

Mengabaikan fakta bahwa permainan masih berlangsung, Sheng Renxing dengan kasar menendang siswa yang menyikut Xing Ye sampai dia terbaring rata di tanah.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Mengulangi kata ‘peluk’ dengan imut.
  2. Setengah tempat duduk. Penulis menggunakan idiom, 半壁江山; tanah yang tersiswa setelah invasi musuh.
  3. Berada dipihakmu.
  4. 龙飞凤舞; tulisan tebal/flamboyan yang memenuhi halaman.
  5. Sudah terencana dari awal.
  6. Forfeit adalah metode di mana pertandingan berakhir secara otomatis.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments