• Post category:Embers
  • Reading time:18 mins read

Penerjemah : Rusma
Editor : _yunda


Setelah berbicara, Xing Ye mencubit leher Sheng Renxing secara sembunyi-sembunyi, memberikan tekanan pada bahunya, dan berdiri.

Sheng Renxing sejujurnya masih sedikit tercengang, tetapi setelah menerima petunjuk yang lain, dia dengan lancar bertanya kepada Jiang Jing, “Apakah kalian sudah makan?”

“Mmm.” Jiang Jing menelan seteguk air, “Kami sudah makan di Xiao Yamei.”

Sheng Renxing mengangguk –seolah-olah dia benar-benar mengerti nama yang disebutkan Jiang Jing– dan berbalik ke arah Xing Ye, “Di sana makanannya enak?”

“Lumayan.” Xing Ye berdiri di belakangnya, bagi orang lain, dia tampak seperti seseorang yang dengan santai merangkul Sheng Renxing dengan sikap main-main. Namun, orang yang bersangkutan bisa merasakan dengan tepat berapa banyak beban yang diberikan Xing Ye, seolah-olah dia menggunakan tubuhnya sebagai penyangga.

“Kamu belum makan siang?” Huang Mao bertanya padanya.

“Belum, ada urusan tadi.” Sheng Renxing tidak ingin membahas apa yang telah terjadi di kantor kepala sekolah.

Sheng Renxing tidak secara langsung mengatakan bahwa dia ingin pergi juga. Ini berasal dari kebiasaannya; dengan teman-teman lama Sheng Renxing, dia tidak terbiasa berbicara dengan sangat rinci, dan akan selalu meninggalkan beberapa celah untuk diisi oleh yang lain.

Sampai batas tertentu, dia agak membenci tingkah laku seperti ini sebenarnya, dan juga konsekuensi harus menebak apa arti sebenarnya dari kata-kata berbelit-belit pihak lain sangatlah menyebalkan.

Namun, cara berbicara seperti ini memang lebih nyaman dalam beberapa kasus.

Misalnya, ketika tidak nyaman untuk menyatakan bahwa kamu ingin pergi, seseorang dapat memberikan petunjuk, dan pihak lain akan secara otomatis mengajukan saran setelah memahami maksudnya.

Sheng Renxing merasa bahwa petunjuk yang dia kirimkan cukup jelas.

Huang Mao dengan cepat menerima petunjuknya: “Aku akan berkemas dulu setelah itu menemanimu? Aku ingin kembali ke kelas untuk mengambil sesuatu!”

“…” Sheng Renxing menatapnya, lalu ke Jiang Jing. Perasaan jengkel yang dia miliki sehubungan dengan pembicaraan menghindar semacam ini semakin jelas.

Dia meletakkan lengannya dan menyesuaikan posisinya: “Aku tidak ingin merepotkanmu, Xing Ye akan menemaniku sebagai gantinya.” Kemudian, dia melirik Xing Ye dengan sengaja dan melambai pada Huang Mao, “Sampai jumpa.”

Xing Ye juga melambai dan pergi bersama Sheng Renxing.

“Hah?” Huang Mao tercengang, “Apa sulitnya makan bersama?” Merasa sedikit lapar setelah berolahraga cukup intens, dia dengan ringan menekan perutnya.

Tapi keduanya sudah lama pergi tanpa menoleh ke belakang.

Lu Zhaohua tersenyum, “Dia tidak takut merepotkanmu.”

Jiang Jing menyelesaikan kalimatnya: “Dia hanya mengira kamu merepotkan.”

Dia mengemasi barang-barangnya dan bersiap untuk pergi. Beberapa siswa yang masih berada di antara penonton mengirimkan sinyal lampu hijau saat mereka menatapnya. Jika mereka tidak bergegas, kelompok itu mungkin akan dihentikan oleh para siswa demi menjawab beberapa pertanyaan bodoh.

Lu Zhaohua mengangguk setuju, menepuk tangannya, dan melemparkan botol airnya yang kosong kepada seorang siswa di bangku secara acak, “Tolong bantu aku membuang ini!”

“Kakimu tidak panjang.” Huang Mao juga melemparkan botolnya, “Ngomong-ngomong.”

Dia kemudian mengoceh, masih tidak puas, “Ini cuma makan!”

“Apakah kamu bahkan dekat dengan Sheng Renxing?” Jiang Jing tidak membuang botol airnya. Sebagai gantinya, dia meletakkannya di dalam tasnya dan berjalan keluar.

Huang Mao: “Bukankah kita akan lebih dekat setelah makan siang bersama?”

Pada awalnya, Dong Qiu tidak ingin membuang botol airnya: bukan karena dia tidak memiliki kaki yang panjang. Namun, wajah sedih Wan Guanxi terlalu bagus untuk ditolak sehingga dia melemparkan botolnya ke arah penonton, meniru cara Sheng Renxing mencetak gol sebelumnya. Sayangnya, bidikannya sedikit meleset dan botol itu berakhir mengenai kepala seorang siswa.

“Sial!” Setelah merajuk selama kurang lebih setengah detik, dia tersenyum main-main pada Huang Mao, “Apa yang ingin kamu makan? Makanan Prancis?”

“Bertingkah sok tampan, apa kamu bahkan layak untuk itu?” Huang Mao mencibir, “Memangnya kenapa dengan warung pinggir jalan? Bukankah itu enak?! Ini tidak seperti Xing Ye dan dia akan makan makanan Prancis hari ini, kan?”

Dong Qiu, “Ini Xing Ye, bagaimana kamu bisa membandingkannya?”

Setelah memikirkannya, Huang Mao mengaku kalah dan menghela napas, “Bagaimana mereka bisa saling mengenal? Dan bahkan mereka bisa menjadi sedekat ini hanya dalam beberapa hari? Jika itu aku, aku pasti akan berpikir bahwa dia memiliki beberapa motif tersembunyi.”


Sheng Renxing, tanpa motif tersembunyi, saat ini bersama Xing Ye di kantin membeli dua botol air mineral.

Xing Ye masih bersandar padanya.

“Aku pikir yang lain semuanya membeli air, mengapa kamu tidak?” Dengan kedekatan tubuh di antara mereka, Sheng Renxing tidak bisa menahan perasaan sedikit gugup dan mulai mengoceh.

“Aku lupa tentang itu,” suara Xing Ye sangat lembut.

Sheng Renxing bisa merasakan bahwa yang lain sangat kesakitan. Dia ingin langsung menuju rumah sakit, tetapi Xing Ye ingin membeli air terlebih dahulu.

Ternyata, air di sana memiliki rasa yang aneh.

“Apakah kamu masih memikirkan tentang pertandingan basket?” Sheng Renxing menyerahkan beberapa koin kepada penjual untuk membayar minuman.

Xing Ye berhenti sejenak, dan hanya menjawab ketika si penjual angkat bicara, “Aku sedang memikirkanmu.”

Setelah berbicara, penjual itu tiba-tiba menatapnya, dan kemudian segera menundukkan kepalanya.

Sheng Renxing: “…” Dia mengambil uang itu dan dengan cepat pergi bersama Xing Ye. Dalam perjalanan, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengangkat tangannya, menunjukkannya pada Xing Ye, “Apakah kamu melihatnya? Merinding.”

Xing Ye tidak mengatakan sepatah kata pun; setiap kata yang dia katakan sekarang membutuhkan proses yang panjang, seperti layaknya komputer yang membooting lambat.

Sheng Renxing tidak bisa menahannya lagi, dia akhirnya berkata, “Si penjual mungkin akan berpikir, ‘ada apa dengan para gay sialan ini?'”

Tarikan napas terdengar di telinganya, seperti tawa samar.

Sheng Renxing menjilat bibirnya. Dia tidak bisa mengendalikan keinginan untuk mengatakan sesuatu untuk menguji sikap Xing Ye.

Meskipun dia tahu itu sangat berbahaya.

Meskipun dia tahu bahwa Xing Ye adalah pria lurus.

Meskipun Sheng Renxing gay, radar gay-nya tidak sensitif; sulit untuk mendeteksi, dari orang-orang di sekitarnya, yang memiliki preferensi seksual yang sama. Terkadang, bahkan Qiu Datou yang bodoh pun dapat mengetahui bahwa pihak lain sedang mencari informasi.

Tetapi ketika dia melihat Xing Ye untuk pertama kalinya, radarnya seperti alarm, berbunyi sebagai peringatan bahwa dia tidak memiliki preferensi yang sama dengan Sheng Renxing.

Pada saat itu yang seharusnya tidak beroperasi dengan baik, malahan tiba-tiba tampil spektakuler.

Saat mereka berdua berjalan, Sheng Renxing sering melirik pihak lain.

Setelah mereka sampai di gerbang sekolah, dia mengangkat tangannya untuk memanggil taksi. Sheng Renxing masuk lebih dulu, dan setelah duduk di sisi lain, Xing Ye masuk.

‘Bang!’ pintu tertutup.

Pengemudi, “Ke mana?”

Sheng Renxing menoleh ke arah Xing Ye: “Dokter mana yang kamu temui sebelumnya?”

Xing Ye mengerutkan kening dan berkata kepada pengemudi, “Rumah Sakit Kedua.”

“Mn, oke.”

Xing Ye bergerak ke arah yang lain dan berbisik, “Rumah sakit sebelumnya yang aku kunjungi sebenarnya adalah klinik kecil, jadi mereka mungkin tidak akan banyak berguna untuk jenis cedera ini.”

“?” Sheng Renxing mengerutkan kening, berpikir bahwa itu sama sekali bukan rumah sakit yang layak, “Bagaimana dokter itu memperlakukanmu terakhir kali?”

“Aku diberi resep obat penghilang rasa sakit.”

Keduanya saling menatap dalam diam.

“Apa itu?” Sheng Renxing mengangkat alisnya.

Yang lain tidak berbicara; itu adalah beban baginya untuk berbicara sekarang.

“Apakah dokter itu memiliki sertifikat kualifikasi?!”

Xing Ye berpikir sejenak, “Hm, seharusnya ada… mungkin.”

Sheng Renxing memelototinya dengan tidak percaya, “Dan kamu masih berani mengunjungi rumah sakit itu!?” Tolong peduli akan dirimu lebih serius lagi!!!

Sekali lagi, yang lain tidak berbicara.

Perasaan jengkel yang dialami Sheng Renxing selama pertandingan basket muncul kembali.

Dia diam-diam mengingat bahwa pihak lain lebih merasakan kesakitan daripada dirinya.

Kemudian, dengan nada setengah asam, setengah pahit, dia berseru, “Kamu terlalu hebat.”

Xing Ye berdecak dan meremas bahunya.

Dengan remasan ini, Sheng Renxing ingat apa yang akan dia katakan sebelumnya. Dia mengubah topik dan merilekskan wajahnya: “Ketika kamu tiba-tiba mengaitkan lenganmu di leherku saat itu, kupikir kamu akan memukuliku karena aku merampas pusat perhatianmu.”

Dia memegang botol air mineral di tangannya dan menjepit wadah itu dengan ibu jarinya hingga mengeluarkan suara berderak yang keras.

Xing Ye saat ini mencoba yang terbaik untuk memperlambat napasnya agar bisa menahan rasa sakit dengan lebih baik. Dia tidak bisa menahan tawa pada tuduhan main-main pihak lain, tetapi setiap kali dia melakukannya, lukanya akan terasa. Dia memperingatkan Sheng Renxing: “Jangan main-main denganku.”

Dia kemudian mengerutkan kening dan menatap yang lain, “Apakah kamu mencuri pusat perhatianku?”

“Bagaimana bisa!” Sheng Renxing mengedipkan mata dengan polos, “Bahkan tanpa melakukan apa pun, kamu sudah menjadi pusat perhatian penonton, hanya memperlihatkan pinggangmu saja sudah membuat fans kecilmu itu menggila.”

“…” Xing Ye berhenti sejenak, “Aku melakukan itu?” Lagi pula, dia bukan Wan Guanxi.

Sheng Renxing mengangkat bahu, “Mereka mengatakan bahwa itu terlihat setelah kamu melompat untuk mengambil bola. Kamu bahkan difoto.”

“Siapa? Olehmu?” Xing Ye memiringkan kepalanya.

“Untuk apa aku memotretmu?” Sheng Renxing membalas dan dengan cepat menemukan kesalahan dalam jawabannya — dia sebenarnya memotret Xing Ye pagi ini. Menambalnya, dia menambahkan, “Maksudku, ini tidak seperti aku belum pernah melihatnya secara langsung dari dekat.”

Dari sudut matanya, dia bisa melihat ekspresi samar Xing Ye. Merasa sedikit tidak fokus, Sheng Renxing memutuskan untuk menggali lubang yang lebih dalam untuk dirinya sendiri, “Aku bahkan telah menyentuhnya.”

Xing Ye berbalik untuk menatapnya.

Pengemudi di depan juga meliriknya melalui kaca spion.

Ketika Sheng Renxing selesai berbicara, dia kembali ke ekspresi dinginnya, seolah-olah dia tidak mengatakan apa-apa tadi.

Setelah tiba di rumah sakit dan turun dari mobil, Xing Ye berkata, “Sopirnya juga pasti berpikir, ‘ada apa dengan orang-orang sialan ini?'”

Sheng Renxing menekan rasa malu di hatinya dan mencibir: “Dia hanya membuat keributan besar atas hal tidak penting.”

Rumah sakit itu sangat besar.

Sheng Renxing melihat sekeliling dan bertanya pada Xing Ye, “Apakah kamu pernah ke sini sebelumnya?”

“Sekali.” Dan itu untuk menemani ibunya ke bagian kebidanan dan kandungan.

Sheng Renxing mengerutkan kening dan melihat tanda di atas kepalanya, lalu kemudian berbalik untuk melihat area tempat duduk: “Kamu duduklah, aku akan membantumu mendaftar.”

“Tidak.” Xing Ye pergi bersamanya.

Sheng Renxing meliriknya tetapi tidak bersikeras melarangnya.

Prosedur di rumah sakit besar itu rumit, keduanya harus melakukan beberapa hal sebelum akhirnya bisa bertemu dengan dokter.

Dokter: “Di bagian mana yang sakit?” Dia berkata sembari menekankan tangannya di perut Xing Ye.

Xing Ye mengerutkan kening, “Bukan di sana.”

Dokter itu mengangguk dan mulai menggerakkan tangannya.

“Bagaimana kalau di sini?”

“Tidak sakit.”

“Di sini?”

“Mn.”

Sheng Renxing mendengarkan di sampingnya saat tatapannya menyapu perut Xing Ye yang telah terungkap setelah pakaiannya dinaikkan.

Tulang rusuk Xing Ye ditutupi bercak merah, dan itu terlihat jauh lebih serius daripada apa yang Huang Mao derita.

Percakapan berlangsung sebentar sebelum dokter mengangguk, “Aku akan melakukan rontgen.”

Setelah gambar itu keluar, dokter melihatnya, lalu ke Xing Ye, lalu ke gambar itu, dan kemudian ke Xing Ye lagi.

Tepat ketika Sheng Renxing mulai tidak sabar, dokter menghela napas, “Apakah kamu berhasil mempertahankannya tetap vertikal selama ini?” Dia terdengar agak terkejut.

Sheng Renxing sudah cukup dengan ocehan bertele-tele dokter ini dan membentak: “Tidak, aku yang memapahnya!”

Dokter itu meliriknya, tetapi tidak marah, “Kamu mungkin muda dan kuat sekarang, tetapi mengapa kamu tidak memanggil ambulans melihat betapa buruknya cederamu itu? Kamu benar-benar pandai menghemat sumber daya untuk negara!”

Dia menunjuk ke beberapa tempat pada gambar dengan penanya.

Sheng Renxing tidak begitu mengerti betapa seriusnya itu, atau apakah itu bahkan seserius itu.

Lagi pula, ekspresi wajah dokter tampak agak berlebihan, sementara Xing Ye tetap acuh tak acuh seolah-olah tidak ada masalah.

Berdiri di belakangnya, Sheng Renxing melipat tangannya di dada dan bertanya, “Perawatan apa yang efektif?”

Dokter merenungkan, “Ada patah tulang di sini, tetapi tulangnya tidak bergeser dari tempatnya. Meskipun mungkin tampak seperti itu hanya masalah kecil, ini adalah kedua kalinya terluka…” Dia berbicara dengan sangat rinci untuk sementara waktu, “Ngomong-ngomong, aku akan merekomendasikan untuk rawat inap—”

Sebelum dia selesai berbicara, Xing Ye memotong, “Tidak, terima kasih.”

Sang dokter tidak bisa menahan diri untuk tidak menatapnya lagi, bertanya-tanya bagaimana pemuda ini masih tampak begitu tenang. Secara umum, orang-orang dengan cidera seperti ini akan menangis dan terisak-isak seolah-olah itu adalah akhir dari dunia. Atau mereka akan mengajukan pertanyaan seperti apakah patah tulang mereka akan segera meluas ke dalam layaknya Great Rift Valley di dalam rongga dada mereka jika tidak melakukan perawatan sesegera mungkin.

Sikapnya sangat tidak biasa, itu aneh!

Pada akhirnya, dokter menerima kesediaan pasiennya untuk menderita dan menawarkan saran lain, “Aku akan meresepkan obat untukmu, dan kamu dapat meminumnya untuk membuatmu cepat sembuh.”

Sheng Renxing mengerutkan kening: “Obat macam apa itu? Apakah akan mempercepat penyembuhan? Apakah dia tidak membutuhkan bidai? Bagaimana jika tulangnya bergeser keluar dari tempatnya?” Dia menatap dokter dengan merendahkan, seolah-olah dia akan meninju yang lain pada detik berikutnya.

Dokter menendang kakinya sehingga kursinya sedikit bergerak ke belakang, dan menjawab pertanyaannya satu per satu.

Setelah berbicara sebentar, Sheng Renxing berpikir bahwa dokter itu cukup sabar, jadi dia melihat lencana nama.

Dia memutuskan untuk mencarinya lain kali.

Meskipun tidak harus datang menemuinya lagi akan lebih baik.

Setelah mereka keluar dari rumah sakit, mereka masih memiliki kelas di sore hari, tetapi Sheng Renxing telah memberitahu Chen Ying untuk meminta izin.

Chen Ying mengirim sms kepadanya mengatakan bahwa Guru Yu tengah mencarinya lagi.

Sheng Renxing menjawab dengan “Mn”, berpikir bahwa ini adalah ketiga kalinya hari ini.

Dia berbalik ke arah Xing Ye, “Apakah kamu mau menunggu di sekolah atau…” Pulang dan tidur? Sheng Renxing tidak menyelesaikan ucapannya, mengingat bahwa pihak lain sudah melarikan diri dari rumah.

Xing Ye dengan tenang menjawab: “Sekolah. Aku bersedia minum teh di sore hari.” Dia berbicara tentang pertandingan basket: baru-baru ini, sekolah telah melakukan tindakan keras terhadap kejadian-kejadian ini. Kedua kelompok ini berada dalam posisi genting, tetapi karena mereka tidak berakhir berkelahi, konsekuensinya mungkin tidak akan seburuk itu.

Itulah mengapa dia harus menunjukkan wajahnya.

Sheng Renxing mengangguk, “Apakah masih sakit?”

“Rasanya baik-baik saja setelah minum obat.” Dia hanya bisa merasakan sedikit rasa sakit tumpul yang berasal dari tulang rusuknya seolah-olah dipisahkan darinya oleh sebuah lapisan.

“Bukankah itu terlalu cepat untuk menunjukkan hasil?” Sheng Renxing sedikit ragu. Bagaimanapun, kemampuan daya tahan Xing Ye adalah yang terbaik.

Menemukan taksi, Sheng Renxing masuk lebih dulu, bergerak ke sisi lain, dan membiarkan Xing Ye masuk, “SMA No 13.”

Setelah Xing Ye duduk, dia perlahan minum seteguk air. Cairan membasahi bibirnya yang kering, menyebabkan kilau bayangan muncul. Dia sedikit mengernyitkan alisnya, “Jangan seperti itu, ah.”

Sheng Renxing setuju, “Oke, oke, Xing Daiyu.”

“…”

“Ah ah ah ah ah ah!!!”

“Xing Ye–!!!”

Begitu Xing Ye dan Sheng Renxing kembali ke sekolah, keduanya segera dipanggil ke kantor oleh staf sekolah.

Ketika mereka membuka pintu, Direktur Li ada di dalam.

Sheng Renxing mendengar suara yang sangat kecil dari Huang Mao, “Persetan, tetap tenang.”

“…”

Kelompok idiot lawan juga hadir.

Direktur Li bertanya kepada mereka dengan tegas: “Apa yang terjadi pada siang hari?! Jelaskan dengan sejelas-jelasnya!”

Kedua belah pihak saling melirik. Meski tak bisa akur, mereka harus bersatu padu saat menghadapi guru: “Kita baru saja membuat janji untuk bermain basket bersama? Tidak ada lagi yang terjadi? Apakah ada taruhan? Tidak! Tentu saja tidak! Tidak ada perkelahian yang terjadi! Ya, hal semacam itu sama sekali tidak terjadi!”

Mereka berhasil pergi setelah hanya beberapa kalimat omelan ringan.

Di antara kelompok lain, siswa yang bertemu Sheng Renxing di toko pangsit terakhir kali tersenyum padanya, “Ini belum berakhir.”

Jiang Jing juga tersenyum padanya, “Mau bertarung lagi?”

Siswa itu melirik Sheng Renxing, tersenyum tanpa berbicara, dan berbalik.

Siswa dengan gaya rambut belah tengah — yang merupakan orang terakhir yang pergi di antara kelompok itu — tiba-tiba menoleh dan memaki mereka sebelum berjalan keluar.

“Kenapa dia begitu marah?” Huang Mao bertanya tanpa alasan, “Apakah bayangan psikologis Xing-ge memukulinya begitu besar?”

Xing Ye tertegun: “Aku memukulnya?” Dia tidak bisa mengingatnya sama sekali.

Dong Qiu menjelaskan, “Dia memiliki rambut yang berbeda sebelumnya. Itu adalah bentuk, uh, meriam yang menjulang dengan warna yang tak terlukiskan. Dia juga memiliki poni yang menutupi separuh wajahnya, jadi tidak mengherankan jika kamu tidak bisa mengenalinya.”

Xing Ye berpikir sejenak sebelum akhirnya mengingat sedikit apa yang telah terjadi.

Jiang Jing tercengang: “Aku pikir kamu telah menggunakan ini untuk memprovokasi dia di permainan sebelumnya.”

“Jika bukan ini, apa sebenarnya yang kamu katakan hingga membuatnya sangat marah?”

Xing Ye terkejut dan tanpa sadar melirik Sheng Renxing, yang juga menatapnya. Dia mengubah apa yang akan dia katakan sebelum menjawab, “Aku mengatakan sesuatu padanya.”


KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments