• Post category:Embers
  • Reading time:14 mins read

Penerjemah : Jeffery Liu
Editor : _yunda


Setengah jam kemudian, Sheng Renxing turun dari taksi di sisi jalan.

Bahkan sebelum dia sempat mengucapkan terima kasih kepada pengemudi, pihak lain sudah menginjak pedal gas dan pergi seperti dia berlari demi hidupnya.

Sheng Renxing menjatuhkan tangannya dan berbalik untuk melihat tikungan dan belokan dunia lain dari gang gelap di depannya.

Lampu jalan telah menerangi gang terdekat, dan dengan persimpangan antara terang dan gelap, itu sangat mirip dengan batas antara Sungai Chu dan Jalan Han.1

Dia juga tidak melihat Xing Ye.

“Xing Ye?” Dia berteriak ke arah gang.

Tidak ada yang menjawab.

Sheng Renxing mengeluarkan ponselnya dan hendak menelepon pemuda itu.

Begitu panggilan itu tersambung, suara yang datang dengan begitu tiba-tiba di gang gelap gulita itu mengejutkannya saat adegan film yang tak terhitung jumlahnya melintas di benaknya.

— Sebuah bayangan gelap melintas; orang di gang kumuh itu menghilang, meninggalkan ponselnya yang berdering di tanah.

Dia melangkah dengan hati-hati ke pintu masuk.

Setelah hanya beberapa langkah, dia tiba-tiba melihat sosok yang berada di tanah.

Meskipun ketakutan setengah mati, Sheng Renxing berhasil menahan teriakan yang hendak keluar dari mulutnya.

Melihat lebih dekat, dia menyadari jika itu adalah Xing Ye.

Yang lain sedang duduk di tangga batu di sisi gang dengan kepala terkubur di lengannya.

“?”

Sheng Renxing dengan cepat bergerak maju, membungkuk, dan mendorong bahu pihak lain dengan hati-hati, “Xing Ye, kamu masih hidup?”

Tepat ketika Sheng Renxing hendak mengguncangnya lagi, Xing Ye dengan muram mengangkat kepalanya: “Hidup.”

Yang lain meluruskan kakinya dengan santai dan meregangkan tubuhnya.

“Apa kamu baru saja tertidur?” Sheng Renxing menarik napas lega. Sambil menegakkan tubuh, dia menyalakan senter ponselnya.

Dalam sekejap, cahaya senter itu menerangi tanah di sekitarnya.

“Hanya sedikit bingung.” Xing Ye menggosok wajahnya, terlihat sedikit tidak sehat, “Tolong matikan senternya.”

Merasa jika pihak lain tidak ingin keadaannya saat ini dilihat olehnya, Sheng Renxing tidak ragu untuk mematikan senter ponselnya.

Menekan rasa keterkejutannya ketika dia melihat sekilas keadaan Xing Ye barusan, dia memutuskan untuk duduk di sisi tanah yang bersih di sampingnya.

Saat mereka tengah mendiskusikan di mana mereka akan bertemu lewat telepon, Xing Ye menyebutkan “Pintu Keluar Selatan Jalan Yanjiang”, dan selama dia memberitahukannya kepada pengemudi, mereka akan tahu di mana harus turun.

Bagaimanapun juga, ketika sebelumnya dia mengatakan kata itu pada pengemudi taksi yang dia tumpangi, ekspresi pengemudi itu segera berubah. Untuk sesaat, ini seperti Sheng Renxing tidak memberitahunya sebuah alamat, melainkan sedang menodongkan pisau padanya.

Ketika Sheng Renxing mulai berpikir bahwa lokasi yang diberikan Xing Ye sebenarnya adalah sinyal rahasia untuk membunuh beberapa target acak, pengemudi itu menginjak pedal gas tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Jika bukan karena penglihatannya yang tajam dan jari-jarinya yang cepat, Sheng Renxing takut pengemudi itu akan pergi tanpa mengambil ongkos.

Dia menjulurkan lehernya dan melihat sekeliling. Meskipun kegelapan yang keruh membuatnya sulit untuk membedakan sekelilingnya, tata letak area yang kasar ini tampaknya tidak berbeda dari tempat perkelahian terakhir mereka.

Mirip dengan gang terakhir kali, tempat itu kotor dan sempit.

Setidaknya di sini lebih tenang.

Pandangan sekilas mengarah ke ponselnya yang menunjukkan bahwa saat ini pukul 1:13 pagi.

Di kedalaman jalan, suara yang tidak jelas melayang ke arah mereka, terdengar seperti orang sedang memuntahkan kata-kata kotor atau tertawa seperti orang gila.

Di luar itu, Sheng Renxing dapat melihat beberapa jalan yang menyimpang, dan di tempat-tempat di mana cahaya bulan tidak dapat lagi menyinari tempat itu, jalan-jalan itu menjadi gelap gulita.

Rumah Xing Ye juga pasti berada di suatu tempat dalam kegelapan ini.

Sheng Renxing sedang memikirkannya ketika sebuah suara tiba-tiba datang dari samping: “Apa yang kamu lihat?”

Dia hampir melompat ketakutan untuk kedua kalinya, tetapi berhasil menekannya.

“Aku mencari tempat di mana kita bertarung terakhir kali.” Dia kembali menatap Xing Ye.

Keduanya sangat dekat, jadi setelah melihat sekilas, Sheng Renxing dengan cepat menoleh.

“Kamu tidak bisa melihatnya dari sini.” Xing Ye tidak lagi terdengar tidak sehat. Dia mengangkat jarinya, dan menggerakkan lengannya hingga berada di depan mata Sheng Renxing.

“Tempatnya ada di barat, tapi kamu bisa ke sana dari gang ini.”

Sheng Renxing berusaha mengikuti, tetapi tidak bisa melihat apa pun di balik kegelapan. Memikirkan bagaimana dia bertindak seperti lalat tanpa kepala terakhir kali, dia menghela napas dan menjawab, “Jalan di sini seperti labirin yang sebenarnya, dan entah bagaimana kamu masih bisa mengingatnya!”

“Itu disengaja.” Xing Ye berkata dengan ringan, “Lagipula, aku sudah berada di sini selama tujuh belas tahun.”

Sheng Renxing sama sekali tidak mengerti intinya: “Umurmu tujuh belas tahun?”

“Hah?” Xing Ye juga terkejut, dan kemudian mengangguk, “Mn, apa aku tidak seperti berumur tujuh belas?”

“Kamu terlihat seperti berumur delapan belas tahun.” Sheng Renxing menjawab dengan sengaja, berpikir dalam hatinya bahwa orang ini sebenarnya lebih tua dari dirinya namun masih terlihat sangat lembut.

Xing Ye terkekeh pelan tetapi tidak berbicara.

Terjadi keheningan panjang di antara keduanya.

Xing Ye terus tidak berbicara.

Sheng Renxing menguap pelan, berbalik untuk menatapnya, dan memulai topik baru: “Jadi, kamu menemukan puisi yang aku bacakan?”

“Mn.”

“Bagaimana caramu menemukannya?” Dia penasaran; apakah Xing Ye berhasil mengingat sebuah kalimat pada saat itu? Dia berpikir bahwa pihak lain tidak tahu apa-apa tentang Bahasa Inggris. Lagipula, dia bahkan tidak mengerti kata “kiss.”

“Aku menggunakan komputer.”

“?” Sheng Renxing menatapnya, “…oh.”

Ada keheningan lain, di mana Sheng Renxing mulai sedikit tidak sabar dan tidak nyaman.

Dia menjilat bibirnya: “Kamu meneleponku …”

Xing Ye berbicara kepadanya hampir bersamaan: “Aku tidak benar-benar ingin berbicara sekarang.”

“…” Sheng Renxing, “Oh.”

Dia menjawab dengan dingin, dan bangkit untuk menepuk debu dari pantatnya.

Merasa sedikit kesal dan canggung, Sheng Renxing merasa sangat bodoh karena berlari ke sini di tengah malam.

Dalam detik berikutnya, suara Xing Ye melayang dan mengganggu pikirannya.

Yang lain menoleh untuk menatapnya dengan bingung.

“Apa kamu nyaman?” Xing Ye bertanya lagi ketika dia tidak menjawab. Bulan, yang saat ini terhalang oleh beberapa awan, memantulkan beberapa pita cahaya di matanya, memberikan wajah yang jelas dan fokus pada yang lain.

Sheng Renxing berkedip, dan menganggukkan kepalanya sambil dengan sok mengutak-atik ponselnya: “…Oh, sepertinya jadwalku kosong sekarang.”

Dia kemudian duduk lagi.

Sudut bibir Xing Ye melengkung.

Setelah duduk lagi, Sheng Renxing tidak berbicara.

Sebagai gantinya, dia membuka setiap aplikasi di ponselnya dan kemudian menutup semuanya.

Sekarang dia kehabisan hal yang harus dilakukan, dia mengambil gambar bulan.

Awalnya, Sheng Renxing ingin mempostingnya di WeChat, tetapi setelah memikirkannya, dia masuk ke QQ: [Bulan berjamur.]

Segera setelah dikirim, ponselnya mulai bergetar tanpa henti.

Pesan pertama Qiu Datou: [Malam ini…]

Anggota kelompok lainnya mulai berbaris mengikutinya: [Malam ini…]

Di antara mereka, pesan Huang Mao mematahkan formasi mereka dan juga yang paling menarik perhatian: [Jalan Yanjiang?]

Sheng Renxing keluar dari QQ dan menguap lagi.

Xing Ye tiba-tiba berkata, “Apa kamu mengantuk?”

“Aku baik-baik saja, embusan angin ini membangunkanku.”

Dalam gang-gang panjang dan sempit ini, itu adalah tempat yang sempurna bagi angin dingin untuk tinggal dan membuat rumah.

Xing Ye menurunkan matanya dan tampak tenggelam dalam pikirannya. Menempatkan tangannya di tanah, dia bergeser sedikit ke arah Sheng Renxing.

Menjadi sedekat ini, pihak lain menyadari bahwa tubuhnya dingin.

Dia mengguncang lengan Xing Ye: “Apa kamu masih bisa merasakannya?”

“Sedikit, jadi aku tidak perlu mengamputasinya.” Xing Ye menjawab. Senyumnya ringan dan berlangsung sekilas.

“Kupikir aku akan dimarahi olehmu.”

Xing Ye baru menyadari bahwa waktu sudah lewat jam dua belas dan yang lain mungkin tertidur setelah dia menelepon.

“Hah?” Ketika Sheng Renxing mengangkat telepon, pikirannya tidak begitu jernih dan dia berpikir bahwa dia masih bermimpi

Pada saat itu, perasaan terkejut menyusul kemarahan.

Kemudian, ketika Sheng Renxing merasa sedikit lebih jernih, emosinya sedikit berkobar. Namun, sebelum sepenuhnya terbentuk, dia diganggu oleh dewa Xing Ye itu lagi.

Memikirkannya sekarang, dia mengangguk, “Terlalu membosankan untuk memarahimu melalui telepon, jadi aku harus datang ke sini secara pribadi untuk melampiaskan amarahku.”

Xing Ye mengikuti pandangannya dengan mata tertutup dan mengangkat dagunya sedikit: “Ayo.”

Cara dia beralih ke postur itu rapi dan lugas seolah-olah sudah direncanakan.

“?” Sheng Renxing menyipitkan matanya dengan linglung.

Xing Ye tanpa bergerak memegang posturnya.

Untuk sesaat, Sheng Renxing melihat bahwa dia sangat tulus, dan dengan bersemangat melingkarkan ibu jari dan jari telunjuknya. Dia memindahkannya ke mulutnya dan mengambil napas, lalu mengangkat poni Xing Ye dengan satu tangan.

“Bang!”

Menyentil dahinya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Jalan dan sungai di Wuhan, dikembangan sebagai proyek untuk Zona Pusat Kebudayaan Wuhan.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments