• Post category:Embers
  • Reading time:26 mins read

Penerjemah : HooliganFei
Editor : _yunda


Sheng Renxing cemberut, dan berbalik untuk melirik ke luar jendela.

Saat mobil melewati belokan demi belokan, tempat itu menjadi semakin terpencil.

Bahkan jalannya sudah berubah menjadi jalur tanah.

“Nong Jia Le?1” Sheng Renxing melihat ke arah bangunan bergaya Hui2 di luar, dengan tanda menampilkan kata-kata “Tamu masuk.”

Kata ‘masuk’ tertulis dalam font besar, sementara ‘Tamu’ sangat kecil. Di depan pintu, susunan tanaman yang cukup besar menghalangi pintu masuk.

Hanya saat mendekat, Sheng Renxing menyadari bahwa ada kata lain di penanda itu. Secara keseluruhan, itu dibaca “Tamu masuk ke sini.”

“?” dan di mana ini?

Walaupun dia sedikit terkejut, Sheng Renxing dengan cepat kembali tersadar bahwa meskipun penampilannya seperti Nong Jia Le, mungkin sebenarnya bukan.

Berdiri di sebelah pintu masuk yang tidak dihalangi oleh tanaman, ada beberapa pria berpakaian bagus sedang merokok dan bercakap-cakap.

Tentu saja. Wei Huan tersenyum kembali padanya, dan menjawab pertanyaan tak terucapkan milik Sheng Renxing: “Bukan, ini clubhouse tapi makanannya sangat enak.”

Masuk akal. Kalau tidak, pamannya tidak akan lari jauh-jauh ke sini.

Setelah memakirkan mobil, kedua penumpang berjalan sampai ke pintu masuk.

Saat mereka melewati para pria yang mengenakan jas, kerumunan itu menyapa Wei Huan.

“Bos Wei! Kamu datang untuk makan?”

Wei Huan tersenyum dengan sopan dan mengangguk pada mereka: “Bos Zhang, Bos Mu.”

Disampingnya, Sheng Renxing bertanya pelan, “Bukannya kamu cuma punya satu bar?”

Wei Huan melirik pada pihak lain: “Tidakkah menurutmu pemilik bar terbesar di Teluk Dongtou pantas mendapat gelar bos?”

Memperhatikan ekspresi kaget Sheng Renxing, dia tersenyum, “Anak kecil, itu namanya sopan santun.”

“Jangan panggil aku begitu.” Sheng Renxing mengernyit, tapi diam-diam mendapat sebuah kesimpulan. “Bos” mungkin sama seperti “Tuan” dan tidak benar-benar mewakilkan posisi seseorang.

Wei Huan memberikan isyarat pada pelayan: “Mungkin saat kamu tumbuh lebih tinggi.”

“…” Sheng Renxing melihat pamannya ini yang setengah kepala lebih tinggi dan bergumam, “Aku tidak mau menjulang sampai ke langit!”

“Tapi kamu terlalu pendek sekarang, itu membuka banyak peluang bagi Sheng Qiong untuk menindasmu.” Wei Huan berbicara dengan ringan, menyebut ayah dari pihak lain seakan-akan dia sedang membicarakan orang asing.

Sheng Renxing sebenarnya ingin menyangkal pamannya ini, tapi mendengar pernyataannya, dia dengan segera merubah nada, “Yah, aku rasa itu tidak mustahil.”

Terkejut akan perubahan hati keponakannya, Wei Huan secara mencengangkan tersenyum dan mengangkat jempol padanya.

Sheng Renxing mengangkat bahu cuek, dan berpikir “Aku boleh pendek, tapi reputasi Sheng Qiong harus tetap buruk.”

Keduanya duduk di sebuah ruang pribadi kecil.

Satu dinding terbuat dari bambu. Jendela yang besar memberikan pemandangan sebuah kolam serta kebun yang jelas dengan berbagai macam batu disusun di luar.

“Ini sebenarnya kebun,” Wei Huan menuangkan teh tanpa tergesa-gesa. “Lalu dijual pada bos di sini. Kalau kamu mau melihat-lihat, keluar melalui koridor itu. Pemandangannya jauh lebih indah di sana.”

“Kenapa kamu begitu familiar dengan tempat ini?” Sheng Renxing berbalik untuk melihatnya.

“Karena akulah yang menjualnya.”

Sheng Renxing memegang cangkir tersebut dan bersulang untuknya, “Bos Wei.”

Wei Huan tertawa terbahak-bahak, “Sayang sekali itu dijual begitu cepat. Kalau tidak, ini akan menjadi milikmu sekarang.”

“?” Sheng Renxing menatapnya.

“Kamu belum mendapatkan rumah juga, kan?”

“Ah.” Sheng Renxing menarik seikat rambutnya, sedikit kesal, “Ya.”

Karena dia masih tidak bisa memilih sebuah rumah, Sheng Renxing terjebak tinggal di hotel bintang lima tersebut.

“Tapi kamu bisa membelinya lagi.” Dia memiringkan kepala.

Pihak lain menyeringai, “Tentu saja bisa! Tapi aku tidak beli bangunan ini.”

Wei Huan mengeluarkan beberapa kunci.

“Rumah yang ada di Komunitas Qinyuan jaraknya dua puluh menit dari sekolahmu. Kalau kamu beli sepeda, cuma ‘kayuh kayuh’ sebentar dan kamu akan sampai.”

Sheng Renxing melihatnya menyorong kunci di atas meja, tapi untuk sesaat tidak menjawab, “Terima kasih, tapi aku akan mencari rumah sendiri.”

“Kalau kamu tidak mau, aku juga bisa menyewakannya pada orang lain, tapi itu terlalu merepotkan, jadi lebih baik disewakan padamu.”

Sheng Renxing mengerutkan bibirnya, lalu memikirkan rumah-rumah menyedihkan yang dikunjunginya selama beberapa hari terakhir; “Berapa biaya sewanya?”

“Dua belas ribu,3

Tangan yang tadinya terjulur untuk meraih kunci berhenti di tengah-tengah, “Berapa?”

Agen tersebut juga membawanya melihat perumahan di Komunitas Qinyuan, yang secara umum memiliki dua kamar tidur dan satu ruang tamu.

Wei Huan memandanginya untuk waktu yang lama, dan tanpa sadar mulai tertawa, “Kalau kamu tidak memindah-mindahkan perabotan, hanya akan dikenakan sebanyak seribu,4 yang mana akan dibayar sebulan sekali.”

Setelah mempelajari ekspresi pihak lain dan mendapatkan kesimpulan bahwa dia tidak bercanda, Sheng Renxing mengambil kunci tersebut.

Saat hidangannya tiba, mereka berdua berbincang-bincang selama beberapa saat. Selagi mendiskusikan SMA No.13, Wei Huan berkomentar, “Sekolahmu sangat kacau.”

Sheng Renxing merasa bahwa pamannya sudah menyebutkan ini beberapa kali, dan nadanya agak aneh, jadi dengan hati-hati dia membalas: “Ada banyak berandalan.”

Lebih dari banyak.

Bahkan para guru sepertinya cukup akrab dengan Dunia Pertinjuan.

Wei Huan dengan segera memahami ekspresinya: “Apa mereka memprovokasimu?”

Selagi dia berbicara, matanya melirik pada buku-buku jari Sheng Renxing yang berkeropeng.

“…” mengetahui bahwa pihak lain menyadari akibat dari pertarungannya, Sheng Renxing menjawab, “Hanya masalah kecil.”

Wei Huan menaikkan satu alisnya, tapi tidak mengatakan apa pun: “Chen Ying bahkan mempostingnya di Moment kemarin.”

“Dia tidak memblokirmu?” Sheng Renxing terkejut. Bukannya wajar memblokir orang tua dari daftar pertemanan mereka?

Tentu saja, Sheng Renxing sendiri tidak memblokir Sheng Qiong dari postingannya yang bolos kelas dan bertarung.

Yang terbaik adalah membuatnya marah sampai mati.

“…” Wei Huan tersenyum gembira, “Itu karena aku punya citra yang bagus.”

Pihak lain bergumam dalam hati pada pamannya ini, kemudian bertanya: “Chen Ying bilang kau memberitahunya untuk tidak memprovokasi Xing Ye?”

Wei Huan mengernyit tanpa kentara, “Kau berkelahi dengannya?”

Daripada mengatakan langsung ya atau tidak, Sheng Renxing dengan halus mengelak dari pertanyaan dengan bertanya pada pihak lain: “Dia tidak boleh diganggu?”

Kernyitan Wei Huan menjadi sedikit lebih jelas saat alisnya mengerut. Mengetukkan jari-jarinya di atas meja, dia menjawab, “Lebih baik jangan. Kenapa kalian berkelahi?”

“Aku tidak berkelahi dengannya.” Sheng Renxing menaikkan alis, seakan-akan menunjukkan bahwa dia tidak peduli, “Bukannya dia cuma siswa SMA?”

Memiringkan kepalanya, Sheng Renxing berpikir tentang citra Xing Ye: “Ah iya. Dia mirip seperti pria yang sangat akrab dengan dunia tersebut.”

Tinggal di Xuancheng begitu lama, brandalan seperti ini yang paling sering dilihat oleh Sheng Renxing.

Wei Huan hanya memandangnya dan menggelengkan kepala dengan perlahan: “Dia berbeda dari yang lain.”

“Apa yang berbeda antara kamu dan orang-orang di luar sana?!” Seorang wanita berteriak sembari menunjuk-nunjuk ke arah pria yang tersungkur di sisi jalan di luar jendela. Sulit untuk menentukan apakah dia adalah seorang pengemis, mayat atau hanya orang mabuk.

Kendati demikian, itu tidak penting, bahkan orang yang lewat tidak mau repot-repot untuk meliriknya sedikitpun.

Xing Ye perlahan menarik kembali pandangannya dan menatap ibunya tanpa ekspresi.

“Katakan sesuatu! Jangan pura-pura bisu!” menusuk ujung hidung Xing Ye dengan jari-jarinya, permata di kukunya berkelebat masuk ke dalam mata Xing Ye.

“Tidak ada bedanya.” Xing Ye menatapnya kosong dan menggelengkan kepala, “Kalau kamu bilang tidak ada bedanya, maka tidak ada.”

“Jangan tunjukkan aku lagak itu! Aku tidak berhutang apa-apa padamu!” Tangan ibunya bergetar, dan suaranya memekik lagi, “Memukul guru! Kenapa tidak pukul saja kepala sekolah! Bukankah itu lebih menunjukkan kegagahanmu?”

“Niatnya.” Xing Ye tidak bergerak, dan menambahkan kata-kata yang telah diacuhkan oleh ibunya.

Wanita itu mengangkat kaki untuk menendang kursi, tapi kursi tersebut tetap menempel kuat di lantai. “Bicara sekali lagi dengan mulutmu itu! Inilah perilaku yang persis disebutkan oleh gurumu! Wang―” Ibunya jelas-jelas tidak tahu namanya.

“Wang Dahai.” Xing Ye menimpali.

“Aku tidak peduli Wang Dahai atau Gendut Dahai! Kalau bukan kamu yang memukulnya, sudah kupenggal kepalanya! Dan kamu, berbohong padaku seperti itu! Kamu masih dalam rahim laozi saat aku belajar bagaimana berbohong!” Semakin dia mengoceh, dialek lokalnya semakin tidak bisa dibedakan. Xing Ye hanya mengerutkan kening sebentar di awal omelannya, dan kemudian memulihkan wajahnya yang tanpa ekspresi.

Dan menatap wanita di depannya dengan tatapan kosong.

Begitu ibunya mulai mengeluarkan serangan lidah, dia tidak bisa berhenti. Rok bermotif macan tutul terikat sampai ke betisnya, dan di bawah riasan vulgar, kulitnya begitu tebal sampai mirip segumpal adonan penuh warna. Aroma parfum murahan dan menyengat melilit erat Xing Ye, tidak meninggalkan jejak-jejak udara yang bisa dihirup.

Ketika perasaan mual menyeruak dari dalam perutnya, Xing Ye teringat bahwa dia belum makan apa pun malam ini.

Tampaknya terkunci dalam pertempuran internal dengan dirinya sendiri, dia menarik napas dalam-dalam ke udara keruh, kelelahan terlihat pada setiap helaannya.

Saat keinginan untuk muntah menjadi lebih kuat, Xing Ye mencoba menemukan kesenangan dari pengalaman kecenderungan masokisme sendiri yang gila.

Dia tidak tahu berapa lama waktu yang diperlukan sebelum wanita tersebut akhirnya lelah mencercanya.

“Bicara!” Mungkin itu karena dia begitu marah, dia menganggap Xing Ye seolah-olah musuhnya: “Apa kamu menggunakan uang laozi untuk memukuli guru?”

“Aku mendapatkannya sendiri.” Ucap Xing Ye. Emapat kata ini sontak menyalakan tong peledak.

Setelah amarahnya padam sebentar, ibunya meledak lagi, “Dari mana kamu mendapatkannya! Apa kamu berkelahi lagi?”

Jarinya lanjut bergetar, tapi dia tidak menghardiknya lagi. Sebagai gantinya, dia melototinya dengan mata yang memerah. Sambil menggertakkan giginya, wanita itu berucap, “Enyahlah! Aku tidak peduli seberapa jauh, pergi saja! Aku menyia-nyiakan begitu banyak usaha untuk menemukan sekolah untukmu, tapi kamu dengan sepenuh hati berkonsentrasi untuk menggali lubang untuk dirimu sendiri!”

Mencondongkan tubuh untuk mengambil sebuah buku, dia membantingnya dengan keras ke Xing Ye.

Buku tersebut mengenai bahunya, dan sudut tajam buku itu menusuk dalam-dalam ke tulang selangkanya.

Dia memandang wanita itu seolah-olah sedang mengatakan sesuatu, tetapi berbalik tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

“Tarung Bebas Seluruh Kontak?5” Sheng Renxing mengernyit

Dia mengingat kembali kejadian yang dia lihat saat di Bendungan Barat sebelumnya.

Mulut Wei Huan berubah menjadi setengah tersenyum: “Itu disebut pertandingan tarung kecil yang tidak resmi, bersifat pribadi”

Sheng Renxing mencibir: “Namanya cukup bagus.”

Pihak lain langsung ke pokok permasalahan: “Ngomong-ngomong, banyak kekacauan terjadi di sekitar sana, dan bahkan tidak sebanding dengan para berandalan yang biasanya kamu lihat di jalan.” Dia akhirnya memperingatkan, “Jangan memprovokasi dia.”

Setelah kembali, kata-kata Wei Huan dan tingkahnya yang mengelak-elak berkelebat dalam benaknya. Kemudian saat Sheng Renxing bertanya lagi, dia menolak untuk mengatakan sepatah kata pun.

Bersandar pada sofa, dia menjilati bibirnya dan mencari kata ‘Tarung bebas.’

Seluruh hasil pencarian muncul.

Dari awal pencarian sampai sekarang, wajah Sheng Renxing tanpa ekspresi.

Sepintas, artikel-artikel itu tampak dibuat-buat, dan bahkan gaya penulisannya pun buruk.

Dia bahkan tidak tahu apa yang sedang dia lakukan.

Sheng Renxing mendesah dalam hati, mengklik QQ, dan menggulirnya dengan santai.

Dia melihat postingan baru yang ditambahkan oleh Huang Mao: [“Aku mendengar orang tuaku mendiskusikan apakah akan memakai kayu atau besi!!! Kuil Xiaoqing benar-benar tidak berguna!!!”]

Ada lusinan suka dan seluruh komentarnya adalah: [Kami mengucapkan selamat tinggal padamu, beristirahatlah dalam damai].

Sheng Renxing baru menyadari bahwa maksud Huang Mao adalah bahwa orang tuanya sedang mendiskusikan senjata apa yang akan digunakan untuk memukulnya.

Meskipun dipukuli berkali-kali sejak dia masih kecil, sampai sekarang Sheng Renxing belum memahami artinya.

Setelah menikmati penderitaan orang lain, dia ingin meninggalkan komentar. Namun, melihat postingan tersebut dari setengah jam yang lalu, dan jasadnya pasti sudah dingin, dia hanya menyukai postingan itu.

Mengubek-ubek obrolan grupnya, dia menekan yang ada Xing Ye di dalamnya. Namun, dia tidak melihat “Tidak menambahkan teman.”

Berdecak dalam hati, Sheng Renxing membuka daftar teman untuk membuka kotak obrolan dan bertanya “Tidak menambahkan teman”: [Kamu masih hidup? /Imut].

Tidak ada jawaban.

Saat Xing Ye meninggalkan rumah, dia tidak membawa apa-apa.

Setelah berjalan melewati beberapa jalan, akhirnya dia tersadar di gang yang gelap dan sempit. Berdiri kaku, dia menghela napas dalam-dalam.

Xing Ye merogoh kantungnya sambil tersadar dari lamunan.

Uang kertas beserta koin berjumlah tidak lebih dari seratus yuan.

Melihat ke kiri dan ke kanan, suara-suara yang hening di dalam gang tiba-tiba tampak semakin jauh darinya.

Lampu jalan gelap di atas kepalanya dipenuhi sarang laba-laba. Ketika embusan angin menyapu, angin tersebut menarik jaring laba-laba sehingga untaiannya mengendur sedikit demi sedikit. Sekarang malam telah tiba, suhu turun begitu tajam. Sayang sekali Xing Ye tidak membawa mantel.

Perutnya juga kosong.

Perlahan Xing Ye duduk sambil bersandar ke tiang lampu jalan. Membiarkan pikirannya berkelana lagi, dia berpikir bahwa kalau saja dia merubah gendernya, dia akan menjadi tiruan menyedihkan dari gadis kecil penjual korek api dalam dongeng.

Memasukkan kembali uang ke dalam kantungnya, Xing Ye memainkan ponsel; menghidupkan lalu mematikannya beberapa kali.

Akan tetapi, pandangannya tidak pada ponsel sama sekali.

Xing Ye baru kembali ke kesadarannya setelah melihat seberkas cahaya kuning yang mencolok terpantul di layar.

Secara tidak sadar, dia telah membuka dialog obrolan Sheng Renxing.

Menatap kata-kata di layar, Xing Ye berpikir dengan kosong, “Bagaimana aku tahu?”

Tanpa ikon merah yang menampilkan pesan baru, Xing Ye keluar dari aplikasi.

Huang Mao dan yang lainnya bahkan tidak bisa mengurus diri mereka sendiri sekarang, tapi mereka biasanya tidak mengirim banyak pesan kepadanya.

Xing Ye menjadi linglung lagi, dan pada saat dia kembali ke kehidupan, ponselnya sudah memanggil nomor Sheng Renxing.

Di sambungan lain, Sheng Renxing menjawab dengan suara mengantuk, “Halo?”

Suara itu tiba-tiba menyentak Xing Ye bangun. Dia ingin menutup telepon, tetapi pihak yang berlawanan sudah bereaksi: “Xing Ye?”

Rumor mengatakan bahwa jika seorang anak terkejut karena ketakutan, jiwa mereka akan melarikan diri. Dan jika kamu ingin membawa mereka kembali, cukup panggil nama mereka.

Xing Ye tidak berpikir bahwa dia masih kecil, dia juga tidak terkejut, tapi dengan suara ini, dia berhenti bergerak.

Rasanya seperti dia jatuh dengan tajam ke tanah.

“Mn.” Xing Ye menjawab.

Beberapa gemerisik datang dari sisi lain.

Setelah beberapa saat: “Ada apa?” Suara Sheng Renxing rendah dan malas, dan Xing Ye menilai bahwa dia pasti masih berbaring di tempat tidur.

Apa masalahnya?

Xing Ye tertegun, dan berpikir, “Ada apa?”

Setelah jeda yang lama, pihak lain membuat “um” sengau yang meningkat di nada menjelang akhir.

Xing Ye memikirkan waktu ketika Sheng Renxing berbicara Bahasa Inggris di depannya.

Itu lembut dan menyenangkan.

Dia berkata, “Aku menemukan puisi yang kamu bacakan padaku terakhir kali.”

“Mn.” Balas Sheng Renxing

Dia tidak mengatakan hal lainnya.

Setelah beberapa saat, Sheng Renxing tiba-tiba tersadar: “Hah?”

Dalam nada yang mengandung keluarbiasaan, dia bertanya, “Kamu meneleponku di tengah malam hanya untuk mengatakan ini?” Terdengar seperti dia sedang berkata, ‘Apa-apaan ini!’

Sudut mulut Xing Ye terangkat, tapi sebelum bisa membentuk menjadi senyuman yang tepat, dengan cepat terjatuh: “Tidak.”

“Hanya untuk memberitahumu bahwa aku masih hidup.”

Pihak yang lain tampak sedikit tercengang. Kemudian terdengar helaan napas —sedikit seperti senyuman dalam diam— melayang melalui interkom, “Oke. Kalau begitu kamu hidup dengan baik, selamat malam.”

“Mn.” Xing Ye mengangkat kepalanya untuk melirik langit. Ada beberapa bintang, dan cahaya bulan yang temaram.

Di tengah-tengah sinar cahaya yang berhamburan, satu-satunya pendar yang tidak termakan oleh kegelapan adalah layar ponselnya.

Dan jika dia menutupnya, cahayanya juga akan hilang.

Xing Ye memandangi bulan dengan linglung. Sheng Renxing tidak menutup telepon, tapi tidak ada lagi suara di sana, seakan-akan dia sudah tertidur.

Di antara keheningan, Xing Ye setidaknya bisa mendengar suara napas pihak lain.

Setelah jangka waktu yang tidak ditentukan, dia merasa kakinya mati rasa karena kedinginan.

Tiba-tiba terdengar suara sepeda motor dari gang sebelah.

Suara destruktif dari momentumnya bergema di langit.

Xing Ye segera mendengar napas Sheng Renxing berubah, seolah-olah dia tersentak bangun.

Suara bingung pihak lain datang melalui penerima: “Kamu belum menutup telepon?”

Xing Ye bertanya dengan lembut, “Pesan teks yang kamu kirim, kenapa kamu menanyakan itu?”

“Hah?” Sheng Renxing berpikir sejenak, ragu-ragu, “Kalau tidak, aku harus bertanya apa kamu sudah mati. Itu tidak terlalu baik.”

Ada suara gemerisik lainnya, seperti dia sedang duduk: “Karena Wan ge-mu sudah mulai berdoa. Melihat bagaimana kamu ketakutan seperti itu siang tadi, atas nama humanisme aku mencemaskanmu.”

Selagi dia berbicara, dia menyela kata-katanya dengan menguap.

Xing Ye: “Seperti apa?”

Sheng Renxing menjeda seakan-akan dia sudah mendengar sesuatu yang aneh, dan menjawab, “Kamu tampak tidak dalam suasana hati yang baik waktu itu.”

“Aku dalam suasana hati yang buruk?”

“Kamu bertanya padaku?”

Xing Ye tidak berbicara.

Lalu keheningan lainnya datang.

Akhirnya, Sheng Renxing bergumam pelan, “Siapapun yang punya mata bisa melihatnya, oke.”

“Kamu tidak diusir dari rumah, kan?”

Xing Ye terkesiap.

Sebelum dia bisa bereaksi, pihak lainnya sudah melanjutkan, “Kamu di mana? Aku akan datang menemukanmu.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Model pariwisata yang secara harfiah berarti “bersenang-senang di rumah petani”. Biasanya dijalankan oleh keluarga petani, mereka menyediakan makanan rumahan dan akomodasi yang nyaman.
  2. Salah satu gaya arsitektur China, paling lazim di distrik bersejarah Anhui.
  3. Sekitar 2850 USD = Rp27.113.474.
  4. Sekitar = Rp2.259.456.
  5. Pertandingan tinju ilegal yang melibatkan perjudian, dan tidak memiliki larangan. Pertarungan terkadang bisa berakhir dengan kematian salah satu kontestan.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments