• Post category:Embers
  • Reading time:37 mins read

Penerjemah : Rusmaxyz
Editor: _yunda


Wan Guanxi tertawa dan pindah untuk menampar bahu yang lain: “Nilai penuh untuk penipuan ini!”

Sheng Renxing dengan cepat menghindari upaya itu dengan bergeser ke samping.

Setelah beberapa saat, dia bertanya lagi, “Apakah kamu yakin bahwa bangunan itu benar-benar bukan sumbangan dari keluargamu?”

“…”

“Ya, tentu saja. Bahkan kepala sekolah ditunjuk oleh mereka.” Sheng Renxing menatap yang lain dengan tatapan kosong.

“Brengsek!” Huang Mao memekik mengerikan, “Itu sangat luar biasa! Tidak heran dia mendengarkanmu dengan sangat patuh!”

“…” Sheng Renxing mengamati Wan Guanxi untuk waktu yang lama, dan akhirnya sampai pada kesimpulan bahwa si idiot ini benar-benar menerima kata-katanya begitu saja. Sambil menggelengkan kepalanya, Sheng Renxing bertanya-tanya apa yang merasukinya untuk melawan orang bodoh ini pagi itu.

Jiang Jing juga tidak repot-repot mengklarifikasi situasi dan hanya berdiri di sana sambil tertawa terbahak-bahak. Kesetiaan yang dia tunjukkan pada Huang Mao sebelumnya sekarang sama sekali tidak ada.

Sheng Renxing mengangguk: “Ya, tapi tidak ada orang lain yang tahu, jadi jangan sebarkan ini!”

Bahu Jiang Jing bergetar lebih keras.

“Itu sudah pasti!” Wan Guanxi menepuk dadanya, “Kenali diriku, aku tidak akan mengucapkan sepatah kata pun bahkan jika seseorang menodongkan pisau ke tenggorokanku!”

“…” Jika kamu berani berbicara, aku yang akan menodongkan pisau ke tenggorokanmu.

Yang lain mulai menyeringai pada tontonan itu seperti sakelar telah dinyalakan.

Dengan sesi kelas yang masih berlangsung, tidak banyak siswa yang berkeliaran di aula ketika kelompok itu berjalan menuju gedung untuk tahun kedua.

Namun, ketika mereka berjalan ke halaman, tawa mereka seketika berhenti.

Memasukkan tangan mereka ke dalam saku celana masing-masing, kelompok itu melenggang mengikuti irama imajiner saat mereka mengayunkan pinggul mereka secara berlebihan.

Sheng Renxing dengan bingung bergerak ke arah Xing Ye, dan kemudian mendongak tepat pada waktunya untuk melihat sekelompok wajah menempel di jendela di gedung tahun kedua menatap mereka.

“…” Jika bukan karena matahari yang bersinar terang, Sheng Renxing mungkin akan ketakutan setengah mati.

Xing Ye memasukkan tangannya ke dalam saku seragam sekolahnya, dan kedua kakinya merapat. Dengan kepala menunduk, dan tulang punggungnya sedikit melengkung, dia tampak seperti adik laki-laki kelompok yang kebetulan mereka bawa.

Tidak ada sedikit pun kegembiraan di wajah Xing Ye meskipun lolos dari hukuman, dan dia tampak lebih pucat daripada ketika guru itu mengancam akan mengeluarkan mereka.

Saat mereka semua bercanda barusan, Xing Ye tidak melibatkan dirinya.

Itu adalah anomali keterdiaman.

Sheng Renxing juga menurunkan pandangannya dan berpikir, Apakah itu karena orang tuanya akan diberitahu tentang kejadian ini?

Baru pada saat itulah Sheng Renxing menyadari bahwa memukuli seorang guru bukanlah masalah yang ringan dan sepele seperti yang diyakini orang lain.

Jika itu sekolahnya yang dulu, pengusiran akan menjadi urutan pertama dalam peraturan.

Tetapi pada saat yang sama, sekolah itu juga tidak akan mentolerir seorang guru yang tidak pernah datang ke kelas.

Sementara Sheng Renxing mulai paham situasinya, siulan tajam tiba-tiba membangunkannya dari lamunan.

Kelompok itu baru saja berjalan di bawah gedung tertentu. Di dalam ruang kelas di lantai pertama, seorang anak laki-laki menjulurkan kepalanya dan bersiul keras kepada mereka.

Dia kemudian memberi mereka acungan jempol.

Teman sekelasnya yang lain juga ikut membuat keributan besar untuk menunjukkan dukungan.

Guru menggedor podium dengan penggaris besi: “Apakah semua orang memberontak atau apa?! Duduk!”

Sebagian besar siswa diam-diam tidak setuju dengan pernyataan itu, tetapi perlahan kembali ke tempat duduk mereka.

Sheng Renxing melihat pemandangan ini dan segera menyadari bahwa tindakannya membandingkan sekolah ini dengan sekolah lamanya sangatlah bodoh.

Berjalan menuju lantai dua, dia memberi isyarat kepada Xing Ye: “Tunggu di sini sebentar.” Dia kemudian menuju ke kelasnya sendiri.

Sheng Renxing berdiri di luar jendela dan membuat gerakan isyarat ke arah Chen Ying.

Chen Ying memberinya ekspresi yang rumit, namun tetap menyerahkan kantong dengan patuh.

Masih ada tiga yuan uang receh di dalamnya.

Dia dengan cepat berbalik dan kembali lagi ke tangga.

Huang Mao dan yang lainnya sudah naik, hanya menyisakan Xing Ye, yang bersandar di pegangan tangga.

Sheng Renxing menyerahkan kantongnya: “Ini, untukmu.”

Xing Ye tidak menerimanya. Sebaliknya, dia bertanya dengan bingung, “Apa ini?”

“Ini sarapan. Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu belum makan?” Dia mengguncang kantong itu sedikit, yang mengeluarkan suara gemerisik.

“?” Xing Ye tercengang mendengar pertanyaannya. “Kapan aku mengatakan itu?”

Sekarang giliran Sheng Renxing yang terkejut: “Ketika kamu dibawa pergi oleh para guru.”

Keduanya saling menatap cukup lama sebelum Sheng Renxing mengutuk. “Apa yang sebenarnya kamu katakan waktu itu?”

Xing Ye tersenyum lembut: “Aku bilang jangan datang.”

“Lalu apa yang kamu lakukan dengan menggelengkan kepala!” Sheng Renxing sedikit meninggikan suaranya, dan mau tidak mau menertawakan kebetulan yang luar biasa ini.

Xing Ye mendekat dan mengulurkan tangan untuk mengambil kantongnya: “Terima kasih, berapa harganya?”

“Kamu benar-benar belum makan?” Sheng Renxing meliriknya dengan curiga, “Aku hanya membayarmu kembali untuk uang masker itu.”

Xing Ye menggelengkan kepalanya dengan main-main: “Sudah terlambat untuk itu.”

Melihat bahwa yang lain tidak akan langsung pergi, Sheng Renxing bertanya, “Jika aku tidak pergi, bagaimana kamu akan berakhir?”

“Ancaman itu hanya untuk pertunjukan, mereka tidak akan benar-benar menindaklanjutinya.”

“Seyakin itu?” Sheng Renxing mengangkat alisnya.

“Siswa terakhir yang dikeluarkan terlibat dalam perkelahian geng menggunakan pisau di sekolah.” Xing Ye mengulurkan tangan dan menunjuk ke taman bermain di luar.

“……Apa?”

“Salah satu dari mereka dikirim ke rumah sakit dan kemudian meninggal karena luka serius.” Xing Ye menurunkan matanya dan melihat es susu kedelai. Kondensasi di sekitar cangkir telah menetes ke lantai, menyebabkan genangan air kecil menggenang di sekelilingnya.

“Persetan!” Sheng Renxing tersentak kaget, “Budaya sekolahmu sangat liar! Tapi bukankah mereka mengatakan bahwa kepala sekolahnya baru?”

“Ya, jadi dia mungkin akan menggunakan kita sebagai contoh untuk insiden baru apa pun yang terjadi selanjutnya.” Xing Ye mengeluarkan susu kedelai dan meliriknya, “Terima kasih.”

“Untuk apa?” Sheng Renxing mengintip Xing Ye sebelum melihat susu kedelai di tangannya. Memandang jauh, Sheng Renxing kemudian dengan lembut menyentuh giwang di telinganya.

Xing Ye mengumumkan dengan sikap jujur: “Terima kasih telah menyumbangkan bangunan itu.”

“?” Sheng Renxing mengangkat alisnya, benar-benar terdiam sesaat, “Kamu mendengarnya?! Aku pikir kamu sedang mengumpulkan wol.”

Lagi pula, ketika mereka bercanda, Xing Ye hanya berdiri diam di samping.

Dia mengambil jari telunjuknya dan mengangkatnya ke telinganya: “Aku bisa mendengarkanmu sambil mengumpulkan wol.”

Sheng Renxing bertepuk tangan dengan kooperatif: “Sangat berbakat.”

Saat itu, bel berbunyi. Berbalik ke arah Xing Ye, dia bertanya, “Apakah kamu akan kembali ke kelas?”

“Mn.” Xing Ye menjawab dan mulai berjalan menaiki tangga. Sheng Renxing mengikuti.

“Apa kamu masih perlu mengikuti ujian lagi?”

“Ah benar, aku belum menyelesaikan ujian itu.” Kalau terus begini, dia akan mengikuti ujian menulis di sekolah sampai malam. Sambil meretakkan buku-buku jarinya, Sheng Renxing bertanya, “Apakah kamu akan kembali tidur?”

Xing Ye awalnya ingin menolak tawaran itu; dia tidur nyenyak tadi malam dan tidak benar-benar membutuhkan tidur siang.

Namun, sebelum dia bisa mengeluarkan kata-kata, yang lain memotong: “Ada pengawas hari ini, jadi aku tidak tahu apakah dia akan membiarkanmu.”

Xing Ye memiringkan kepalanya: “Siapa itu?”

“Guru Hu, aku kira?” Sheng Renxing merenung. “Meskipun, ketika pengawas pertama kali memperkenalkan dirinya, dia berkata ‘Guru Hidup’.1 Dari segi penampilannya, dia terlihat berusia sekitar lima puluh hingga enam puluh tahun, dengan rambut panjang dan berkacamata.”

“Mn, aku mengerti.” Xing Ye mengangguk dengan bijaksana, “Kalau begitu aku tidak akan tidur.”

“?” Sheng Renxing tercengang oleh pernyataan orang lain dan tanpa sadar tersenyum.

Xing Ye mengeluarkan aura yang serius ketika mengatakan ini, seolah-olah itu adalah pertanyaan matematika panjang yang harus dia pertimbangkan dengan serius.

“Aku tidak menyadari Xing-ge memiliki sisi ini padanya.” Setelah tertawa, Sheng Renxing mengacungkan jempol.

Meskipun hal yang biasa bagi siswa sekolah menengah untuk bertindak dengan cara yang tidak masuk akal, perilaku Xing Ye yang seperti ini menimbulkan rasa heran yang aneh.

Tidak sampai Sheng Renxing melihat ‘Guru Hidup’ itu lagi, dia akhirnya menahan keinginannya untuk tertawa terbahak-bahak.

Untuk menahan diri, Sheng Renxing menggigit bagian dalam pipinya dan memfokuskan matanya lurus ke depan.

Dengan ekspresi yang sangat tegang seolah-olah dia akan pergi ke medan perang, guru itu tercengang. Ketika dia menyerahkan kertas-kertas itu, dia dengan sengaja menambahkan: “Pertanyaan-pertanyaan ini cukup sulit, jadi tidak ada yang akan menyalahkanmu karena tidak dapat menyelesaikannya. Bagaimanapun, ujian ini hanyalah pemeriksaan formatif untuk melihat di mana tingkat keahlianmu berada.”

“Apa? Oh!” Sheng Renxing menarik napas dalam-dalam, “Terima kasih, guru.”

Pada saat dia selesai mengerjakan ujiannya, kelas sudah lama gempar.

Itu seperti peristiwa yang telah lama ditunggu-tunggu akhirnya terjadi ketika Sheng Renxing melangkah masuk dengan mata berhasrat dan bersemangat, setengah dari siswa menoleh untuk menatapnya.

“?”

Segera setelah pantatnya menyentuh kursi, dua siswa di depan Sheng Renxing berbalik.

Sheng Renxing: “Apakah kamu menginginkan uang untuk suruhan yang tadi?”

“Hah?” Ekspresi Chen Ying seketika kosong karena bingung, dan dengan cepat menjawab, “Tidak, tidak!”

“Oh.” Sheng Renxing menjawab, dan menundukkan kepalanya untuk membaca.

Untuk sesaat lengah oleh interupsi yang lain, Chen Ying tidak tahu bagaimana melanjutkan pertanyaannya. Dia menarik siswa gemuk di sebelahnya untuk meminta bantuan, yang berhasil berseru, “Sheng-ge!”

Seruan itu terdengar oleh guru di depan: “Chen Ying!”

Siswa tersebut tampak gemetar ketakutan dan langsung berbalik ke arahnya.

“Setelah menyelaku, kamu bahkan tidak bisa membiarkan teman sekelas barumu belajar? Bagaimana bisa kamu memiliki begitu banyak mulut?! Pergi berdiri di luar!”

“Aku…” Chen Ying membuka mulutnya, tetapi sebelum dia bisa mengeluarkan apa pun, siswa gemuk itu buru-buru berdiri. Memberinya tempat berlabuh yang lebar ke pintu, dia berbisik malu-malu, “Salahku lagi?”

“Pergi!” Guru membanting meja.

Chen Ying memberi tatapan tajam pada teman sebangkunya sebelum berlari keluar menuju jendela tepat di samping Sheng Renxing duduk.

Setelah beberapa saat, dia berbisik: “Sheng-ge? Sheng-ge?”

“…” Gosip memang kekuatan pendorong pertama umat manusia.

“Apa yang ingin kamu ketahui?”

Chen Ying segera melebarkan matanya: “Xing Ye dan yang lainnya benar-benar pergi untuk memukuli Wang Dahai tadi malam?”

“Tidak. Aku benar-benar ada di sana untuk bersaksi.”

“Oh,” Chen Ying menyeret satu suku kata itu, dan kemudian bertanya lagi, “Tapi bagaimana situasinya bisa melibatkanmu?”

“Karena aku bersama mereka tadi malam.”

Ini adalah kalimat yang Sheng Renxing ulangi di kantor kepala sekolah.

“Bagaimana kalian bisa bersama?” Chen Ying bertanya dengan heran.

“Setelah berkelahi di pagi hari, malam hari adalah waktu yang tepat untuk menjernihkan kesalahpahaman.” Sheng Renxing menjawab dengan lembut, seolah-olah sedang membacakan naskah.

“Oh,” Chen Ying menggaruk kepalanya, merasa ada yang tidak beres, “Tapi kenapa tidak termasuk kita berdua?”

Dia memberi isyarat kepada siswa gemuk itu.

Sebelum Sheng Renxing dapat mengumpulkan penjelasan logis, siswa gemuk itu datang menyelamatkannya. Dia berbalik, dengan cepat berkata pada Chen Ying, “Kesalahpahaman itu bahkan tidak melibatkanmu! Apakah ditinju dua kali membuatmu menjadi salah satu pelaku utama!”

“Aku melawan, oke! Aku juga memblokir pukulan untukmu!” Chen Ying membalas. “Dan selain itu, Xing Ye juga tidak berpartisipasi. Kenapa dia pergi?”

Siswa gemuk itu menunjuk ke arahnya: “Kalau begitu, undang Xing Ye keluar untuk makan malam dan jelaskan bahwa kamu juga ingin menghapus kesalahpahaman dengannya!”

Wajah Chen Ying dengan cepat berubah warna, dan dia dengan marah menggoyangkan jarinya ke yang lain: “Aku akan pergi jika kamu pergi!”

“Aku tidak pergi!”

“Oh!? Tidak punya keberanian untuk itu?”

“Ya! Aku tidak!” Siswa gemuk itu menggoyangkan alisnya dengan puas.

“…” Sheng Renxing menyandarkan kursinya ke belakang untuk menghindari semprotan air liur yang tak terhindarkan menuju ke arahnya.

“Aku pikir kalian semua sangat berani!” Guru itu menggertakkan giginya, “Xiao Qiang! Pergi berdiri di luar!”

“Persetan!” Siswa gemuk itu berdiri dengan murung dan pergi ke luar dengan ekor terjuntai ke lantai seperti roh kucing yang sedih.

Sheng Renxing diam-diam menyeringai ketika dia menoleh untuk melihat guru itu menatap langsung ke arahnya.

“…”

Dia juga pergi keluar untuk bergabung dengan mereka.

Ketiganya berdiri berjajar di koridor, dan Sheng Renxing melirik tak berdaya pada keduanya yang masih bertengkar.

Berbalik, dia melihat sekilas banyak siswa di kelas yang diam-diam mengintipnya. Setelah tertangkap, mereka akan segera menarik kembali tatapan mereka.

“Bukankah kalian bertarung dengan mereka? Kenapa kamu masih takut?”

Apa yang terjadi dengan semangat akan kebenaran dan keadilan dari pria modern berdarah panas ini?

“Ah, bukan karena kita takut dalam arti kata aslinya”, Chen Ying menjelaskan, “Singkatnya, mereka hanya berbeda dari kita.”

Siswa gemuk itu mengangguk setuju. “Ya. Mereka datang dari Jalan Yanjiang, dan sudah terbiasa dengan hal-hal buruk seperti ini.”

“Jalan Yanjiang?” Sheng Renxing mengingat apa yang telah diperingatkan Wei Huan kepadanya.

“Ya!” Chen Ying mengangguk. Berpikir bahwa yang lain tidak tahu di mana itu, dia menambahkan, “Itu adalah tempat di sebelah bar pamanmu.”

“Paman menyuruhku untuk tidak memprovokasi Xing Ye.”

Chen Ying meliriknya, tidak menyangka bahwa pihak lain akan terjerat dengan Xing Ye pada hari pertama.

“Benar sekali!” Siswa gemuk itu setuju. “Ketika dia datang untuk menghentikan pertarungan itu, aku pikir dia akan mencabut pisau dan memotongku menjadi berkeping-keping.”

“Aku sudah khawatir sepanjang hari bahwa dia akan datang untuk pembalasan, dan aku sudah siap menelepon ayahku untuk menjemputku.” Chen Ying mengikutinya dan menghela napas.

Siswa gemuk itu dengan cepat mengubah nadanya: “Brengsek, kamu sangat tidak berguna!”

“Kamu mengatakan satu kata lagi!”

“Dia tidak akan.” Sheng Renxing menjawab, menyela pertengkaran yang akan segera terjadi. Berbalik ke arah Chen Ying, dia bertanya, “Apakah paman dan Xing Ye saling kenal?”

“Hah?” Chen Ying menggaruk kepalanya, “Aku tidak tahu, dia tidak mengatakannya.”

“Oh.” Sheng Renxing menjawab. Dia tiba-tiba ingin memeriksa ponselnya, tetapi sayang ponselnya tertinggal di dalam kelas.

Dia melirik kembali ke kelas, dan merasakan perasaan baru ini.

Ini adalah pertama kalinya dia di hukum berdiri di luar.

Dan itu hanya karena gosip sepele.

Dan dia bahkan dipaksa untuk berbicara hal-hal sepele.

Namun, dua orang di sebelahnya sama sekali tidak merasa malu karena menyeretnya ke dalam situasi ini, dan terus berdebat seperti api yang mengamuk.

Sheng Renxing melangkah maju dan bersandar di koridor.

Bangunan itu berbentuk “n”, dan kelas mereka berada di garis lurus paling kiri, berhadapan langsung dengan kelas di garis lurus lainnya.

Ada juga beberapa bunga dan tanaman yang diletakkan di sepanjang pagar di sisi koridor ini. Para siswa bertanggung jawab untuk menyiraminya setiap hari.

Dia mengambil sehelai daun dan mengintip ke dalam pot bunga. Tanah dikotori dengan permen karet, puntung rokok, dan pulpen.

“…” Dapat dengan jelas terlihat betapa perhatiannya para siswa ini pada mereka.

Sheng Renxing juga memasukkan daun yang ditariknya ke dalam pot bunga dan melihat sekeliling.

Di seberang lorong, ada seorang siswa laki-laki yang terbaring tergeletak di lantai. Bergulat dengan pena dan kertas di tangannya, dia melirik Sheng Renxing dan tersenyum.

Meskipun mereka tidak saling mengenal, mereka berdua adalah siswa yang berdiri di luar sebagai hukuman. Sheng Renxing mengangguk sebagai jawaban.

Di sebelahnya ada dua orang yang asyik mengobrol, dan salah satu dari mereka bersandar dengan berbahaya di pagar.

Apakah setiap kelas memiliki penjaga pintu yang bertanggung jawab untuk menyambut dan bersosialisasi dengan anggota lain atau semacamnya?

Sheng Renxing menghela napas dan melihat ke atas.

Dan kebetulan melihat Xing Ye bersandar di pagar, menatapnya. Melihatnya menoleh, Xing Ye membuka, menutup, membuka, dan kemudian menutup telapak tangannya.

Salam aneh macam apa ini?

Sheng Renxing mengangkat dua jari ke arah alisnya dan memberi hormat.

Xing Ye tersenyum ke arahnya.

Sheng Renxing kemudian menyinkronkan bibirnya: “Dihukum, berdiri, di luar?”

Xing Ye menggelengkan kepalanya, “Mendapatkan, beberapa, udara.”

Mengatakan ini, dia menjepit jari telunjuk dan ibu jarinya di dekat bibirnya, lalu melepaskannya.

Meskipun mereka dipisahkan oleh lantai, Sheng Renxing masih bisa melihat warna samar bibir yang lain.

Dia berkedip, dan sejenak berpikir bahwa Xing Ye sedang melayangkan ciuman. Seolah kerasukan, Sheng Renxing dengan canggung mengepalkan tinjunya dan menyilangkan ibu jarinya dengan jari telunjuknya, membuat bentuk hati.

Xing Ye tampak terkesima, tetapi tetap mempertahankan isyarat tangannya yang aneh dan menyeringai tanpa malu pada yang lain.

Baru pada saat itulah Sheng Renxing menyadari bahwa itu adalah gerakan merokok.

Mengutuk dalam hati, telinganya memerah karena malu.

Dengan wajah tenang, Sheng Renxing mengangkat tangannya yang lain dengan santai saat dia mengingat berbagai metode membuat hati di Internet.

Salah satu caranya adalah menyilangkan jari telunjuk dengan ibu jari. Metode lain adalah menempatkan ibu jari dan jari telunjuk bersama-sama dari kedua tangan untuk membuat hati yang lebih besar. Bisa juga… metode ketiga adalah… Sheng Renxing lupa.

Jadi dia menggunakan jari telunjuknya untuk secara acak menggambar hati di udara.

Sheng-ge tidak salah paham, dia hanya ingin menunjukkan kepadamu semua cara berbeda untuk membuat hati!

Siswa laki-laki yang sedang mengerjakan pekerjaan rumah itu menyaksikan seluruh tontonan dan menjulurkan kepalanya untuk melihat siapa yang ada di atas mereka.

“Tolong pergi,” Sheng Renxing meminta dengan tenang.

Sheng Renxing mengintip dari sudut matanya.

Di lantai atas, Xing Ye akhirnya selesai tertawa. Mengulurkan tangan kanannya, dia menyapu udara dari kiri ke kanan, lalu ke kiri bawah, atas, kanan bawah dan kiri atas.

Sheng Renxing menatap pada bintang imajiner.

Setelah sekolah usai, dia kembali ke kelas dan memeriksa notifikasi ponselnya, melihat pesan WeChat yang dikirim Wei Huan.

Paman Wei Huan: [Apakah kamu sibuk dengan kelas baru-baru ini? Ayo makan malam ini?]

Sheng Renxing memikirkannya: [Oke.]

Sisi lain dengan cepat mengirim tanda gambar hati.

“Persetan.”

Setelah pertemuan penuh bencana itu, Sheng Renxing tidak ingin melihat hati yang lain untuk waktu yang lama.

Di sore hari, setelah Sheng Renxing menyelesaikan semua ujiannya:

Sementara Guru Yu mengumpulkan kertas-kertas itu, dia bertanya dengan santai, “Apakah pertanyaannya sulit? Bagaimana jika dibandingkan dengan sekolah menengahmu sebelumnya?”

“Mereka baik-baik saja.”

Apakah ini perlu ditanyakan, pikir Sheng Renxing, “Pertanyaan di sekolahku sebelumnya lebih sulit.”

Guru Yu mengangguk: “Sepertinya kurikulum di sana juga sedikit lebih maju dari kita.”

Tidak hanya sedikit.

Sheng Renxing mengangguk, “Mn.”

“Kamu mendapat nilai bagus sebelumnya, kan? Kenapa kamu tiba-tiba pindah ke sekolah kami?”

Yang lain mengikutinya ke bawah: “Karena beberapa insiden yang terjadi di rumah.”

Guru Yu mengangguk mengerti: “Tidak peduli apa yang terjadi sebelumnya, karena kamu telah datang ke sekolah kami, ini adalah awal yang baru. Belajarlah dengan giat.”

Sheng Renxing mengangguk lagi, “Mn.”

“Jika kamu kesulitan menyesuaikan diri, katakan saja pada guru. Kami akan membantu.”

“Oke. Terima kasih, Guru Yu.”

Bahkan setelah meninggalkan sekolah, dia masih tidak mengerti maksud yang ingin diungkapkan Guru Yu kepadanya.

Saat Sheng Renxing berjalan di seberang jalan, sebuah mobil lewat dan membunyikan klakson padanya.

Salah satu jendela diturunkan, dan Wei Huan melambai padanya dari dalam: “Masuk.”

Sambil memegang kemudi dengan satu tangan, dia sesekali menolehkan kepalanya untuk melirik Sheng Renxing: “Bagaimana sekolahnya?”

“Hah?” Sheng Renxing mengalihkan pandangannya dari jendela: “Baik-baik saja.”

“Bisakah kamu mengikuti kurikulum?” Wei Huan bertanya lagi.

Sheng Renxing menjatuhkan tindakan sopan yang dia pertahankan saat mengobrol dengan guru dan tersenyum, “Siapa yang mengikuti siapa?”

Wei Huan juga tersenyum: “Apakah menurutmu sekolah dapat mengikuti kemajuanmu?”

“Jika mereka tahun ketiga, bukan tahun kedua.” Sheng Renxing memiringkan kepalanya dengan cantik seperti model.

“Ketika mereka mengatakan bahwa keponakan seperti paman, aku akhirnya percaya sekarang.”

“Apakah kamu juga mendapatkan nilai yang bagus?” Sheng Renxing merasa geli dengan pamannya ini.

“Aku baik-baik saja.” Wei Huan meniru nada orang lain, “Cukup baik untuk pergi ke tempat yang aku inginkan setelah itu.”

Sheng Renxing terus bersukacita: “Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu belajar di luar negeri?”

“Ya.” Dia melirik ke belakang dan berbalik, “Untuk mengejar seni dan cinta sejati.”

“Hm?” Sheng Renxing terkejut, “Jadi kamu berhasil?”

Ibunya tidak menyebutkan ini.

Wei Huan mengintipnya melalui kaca spion dan menyeringai: “Coba tebak?”

Sheng Renxing tidak pernah mendengar tentang istri pamannya: “Jadi tidak berhasil?”

Yang lain mendesis, “Kamu sangat blak-blakan.”

Setelah jeda, dia menambahkan, “Apakah pamanmu terlihat seperti tipe orang yang tidak berhasil mengejar orang?”

“Jadi kamu menangkap mereka?” Sheng Renxing melebarkan matanya dengan rasa ingin tahu.

“Aku menangkap mereka.” Wei Huan tersenyum, “Tapi bukan cinta sejati.”

Sheng Renxing menatapnya dan berkedip: “Apa maksudmu?”

Pamannya menoleh dan mendesah sayang, “Anak kecil.”

Memikirkannya sebentar, yang lain akhirnya mengerti, “Jadi cahaya bulan yang cerah telah berubah menjadi nasi putih?”2

Wei Huan terkekeh setuju.

“Pria bajingan.”

“Ah?” Wei Huan melihat keponakannya menyeringai dan memarahinya lagi, “Bocah kecil! Apakah kamu mengejar seseorang?”

“Apakah aku masih memerlukannya?” Sheng Renxing mengangkat alisnya.

“Anak nakal! Jangan belajar dariku!”

Sheng Renxing: “Persetan,” dia tidak bisa menahan tawa, “Aku benar-benar belum.”

“Bagaimana dengan olahraga favoritmu? Bagaimana dengan pianonya? Aku mendengar dari ibumu bahwa kamu biasa memainkannya siang dan malam.”

“Aku tidak terlalu menyukainya.” Sheng Renxing berpikir, “Itu semua karena seorang pria bodoh yang mengalahkanku dalam sebuah kompetisi, dan aku ingin menang melawannya.”

“Kau benar-benar tidak menyukai sesuatu?” Wei Huan mengangkat alisnya tidak percaya.

“Tidak.” Sheng Renxing menggelengkan kepalanya.

Tumbuh sampai sekarang, dia benar-benar tidak punya hal favorit. Dalam kamus Sheng Renxing, hanya ada hal-hal yang ‘mengganggu’ dan ‘tidak mengganggu’.

Lagu, olahraga, alat musik, pakaian, makanan… bahkan jika kamu menyingkirkan yang mengganggu, dia tetap tidak akan memilih yang lain.

“Bagaimana dengan gadis kecil yang kamu bicarakan di sekolah menengah pertama?” Wei Huan bertanya.

“Ah.” Sheng Renxing berkata, “Jadi ibuku memberitahumu segalanya.”

Dia menggaruk rambutnya: “Itu hanya dua minggu, orang hampir tidak bisa menyebutnya berkencan.”

“Kau tidak menyukainya?” Wei Huan bertanya.

“Aku tidak menyukainya.” Sheng Renxing mengerutkan wajahnya.

“Jadi kamu menyukainya.”

“…” Yang lain terdiam. Lagi pula, pada usia itu, apa yang diketahui seseorang tentang cinta?

Pada saat itu, gadis tersebut mengejarnya dengan agak ganas. Karena dia agak cantik dan semua temannya memiliki pacar pada saat itu, Sheng Renxing setuju untuk menerimanya.

Setelah tiga hari, semuanya menjadi sangat menjengkelkan. Seolah-olah gelar ‘pacar’ adalah medali emas, dia melambaikannya dan mulai menuntut segala macam hal darinya, seperti tidak merokok, minum atau mengendarai sepeda motor.

Perilaku ini sangat populer pada waktu itu. Jika seorang pacar tidak membuat permintaan, itu berarti dia tidak benar-benar mencintainya. Di sisi lain, jika seorang pacar tidak patuh mendengarkan pasangannya, itu berarti dia juga tidak benar-benar mencintainya.

Salah satu temannya, Qiu Datou, juga sama. Dalam menghadapi berbagai batasan pacarnya, dia menerima semuanya dengan hati dan sangat senang dengan mereka.

Tetapi sejak Sheng Renxing masih muda, dia benci diperintahkan apa yang harus dan tidak dia lakukan. Tidak marah di tempat sudah menunjukkan pengendalian diri yang besar, apalagi benar-benar menindaklanjutinya.

Mereka putus pada kencan pertama mereka ketika gadis itu ingin berpegangan tangan. Saat itu musim panas. Tidak ada perbedaan antara berpegangan tangan dan menyentuh kompor, jadi Sheng Renxing menghindarinya.

Gadis itu akhirnya meledak dan bertanya: “Kamu mencintaiku atau tidak?”

Kekesalan Sheng Renxing juga telah mencapai batasnya. Dia tidak menyangka bahwa berkencan dengan seseorang akan menjadi urusan yang membawa malapetaka dan menjawab, “Sejujurnya, aku pikir aku telah menyewa babysitter.”

Mereka putus di tempat.

Melihat dia masih diam, Wei Huan melemparkan kutukan balik: “Pria bajingan.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Hu’ dan ‘hidup’ memiliki pengucapan yang mirip.
  2. Pria selalu menginginkan hal-hal yang tidak bisa mereka dapatkan. Semakin sesuatu di luar jangkauan, semakin mereka ingin meraihnya. Namun, setelah itu dalam genggaman mereka, mereka akhirnya akan membuangnya.

    [Bacalah jika kamu merasa bosan]. Ungkapan itu berasal dari novel Zhang Ailing “Mawar Merah, Mawar Putih”. Ide aslinya adalah ini: Setiap pria memiliki setidaknya dua wanita seperti itu dalam hidupnya, mawar merah dan mawar putih. Jika dia menikahi mawar merah, dia akhirnya akan berakhir sebagai seberkas darah nyamuk yang dioleskan di dinding, sedangkan yang putih akan menjadi “seberkas cahaya bulan di depan tempat tidur.” Jika dia menikahi mawar putih, dia akan segera menjadi sebutir beras untuk disingkirkan, sementara mawar merah diangkat menjadi “tahi lalat cinnabar di atas hati seseorang.”

    Metafora ini menyiratkan bahwa terlepas dari apakah pria itu berakhir dengan ‘mawar merah’ yang centil, atau ‘mawar putih’ yang murni, dia tidak akan puas pada akhirnya dan tetap serakah untuk mendapatkan yang lebih. Konsisten dengan tema ini, kedua hubungan dalam novel tersebut berakhir tidak bahagia. Namun, dengan nada yang lebih bahagia, karakter utama belajar dari kesalahannya dan menjadi pria yang lebih baik setelahnya.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments