Penerjemah: Kueosmanthus
Editor: Jeffery Liu


Bayangan lain datang dengan cepat di sepanjang jalan menuju mereka, seseorang berteriak, “Monster! Monster!”

Setelah memasuki kota, Feng Qianjun segera menyadari kebencian pada bagian selatan kota dan bergegas untuk membantu. Teriakannya dikombinasikan dengan keributan yang disebabkan Xiao Shan yang membangunkan seluruh jalan. Saat lentera dinyalakan, ketiga raja iblis kekeringan mendorong ubin ke samping, berubah menjadi api hitam dan terbang menjauh.

“Hu, hu …” Chen Xing mendukung Xiang Shu saat mereka berdua terhuyung-huyung ke arah timur kota.

“Chen Xing!” Suara Xiao Shan sepertinya marah. “Chen Xing!”

“Xiao Shan…” Chen Xing menoleh ke belakang dan, melihat Xiao Shan berlari ke arah mereka, menghentikan langkahnya. Xiao Shan berlari dengan merangkak di sepanjang gang kecil menuju mereka. Ketika dia tiba di depan Chen Xing dan Xiang Shu, dia memblokir jalan di depan, wajahnya dipenuhi dengan amarah. Dia menatap Chen Xing tanpa berbicara.

Chen Xing kelelahan. Xiang Shu mengerutkan alisnya. “Kau seharusnya tinggal di Karakorum, kenapa kau mengikuti kami ke sini?”

Xiao Shan sangat marah hingga tidak bisa berbicara, justru melepaskan teriakan keras dan melompat ke depan seperti angin puyuh untuk memukul Xiang Shu.

“Cepat, hentikan!” Chen Xing menoleh dan berbicara dengan cepat: “Xiang Shu tidak bisa bertarung denganmu sekarang! Xiao Shan! Senang sekali kau ada di sini!”

Xiao Shan mendorong Chen Xing ke samping dan mundur beberapa langkah. Chen Xing tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, jadi dia bertanya, “Bagaimana kau menemukan kami di sini?”

Xiao Shan tetap diam dengan keras kepala bahkan saat matanya berubah merah. Chen Xing menoleh ke belakang lagi, memeriksa untuk melihat apakah raja iblis kekeringan sudah kembali, sebelum menyibukkan diri dengan mendukung Xiang Shu, berkata, “Ikutlah denganku, ayo! Ayo pergi! Tempat ini berbahaya!”

Ketiganya bersembunyi di bawah jembatan. Saat Chen Xing memeriksa luka Xiang Shu, Xiang Shu mendesah lelah, menutup matanya, dan tetap diam.

Di samping, Xiao Shan memperhatikan mereka berdua dengan curiga.

“Kau baik-baik saja, ‘kan?” Kata Chen Xing.

“Hatiku lelah.” Xiang Shu barusan terluka parah oleh raja iblis kekeringan. Darah menetes dari sudut mulutnya; dia pasti mengalami luka dalam, dan sekarang bahkan bernapas pun membuatnya kesakitan.

Chen Xing merasa sangat cemas dan menoleh untuk melihat Xiao Shan.

“Kita perlu menemukan tempat yang aman,” kata Chen Xing, “atau kita harus segera meninggalkan Kuaiji.”

Saat malam semakin larut, di dalam kota sangat sunyi; kesunyian hanya dipecahkan oleh panggilan burung sesekali. Tiba-tiba, suara langkah kaki menggema di atas jembatan.

“Chen Xing!” Suara Feng Qianjun berteriak.

Ssst,” kata Chen Xing sambil segera menjulurkan kepalanya. Feng Qianjun memanjat ke dasar jembatan dan menghela napas lega. “Para pengejar, semuanya sudah melarikan diri, dan semua warga di jalan sekarang sudah bangun dan keluar. Xiang-xiongdi, bagaimana kondisimu? Ayo bangun, dan kita bisa pergi ke bank keluargaku untuk melewatkan malam … yi? Dan siapa ini?”

Chen Xing memberi isyarat bahwa tidak ada waktu untuk menjelaskan. Dalam kondisinya, kondisi Xiang Shu sepertinya semakin memburuk; Chen Xing membutuhkan cara untuk setidaknya mengirim Xiang Shu kembali ke Jiankang untuk sementara, karena dia tidak bisa tinggal di sini lebih lama lagi. Meski penting, tidak sepenting keamanan Xiang Shu. Mereka selalu bisa kembali nanti untuk menyelidiki.

Feng Qianjun melingkarkan lengan Xiang Shu di bahunya sehingga beban Chen Xing menjadi ringan. Setelah bergegas keluar dari dasar jembatan, yang menyambut mereka adalah pemukiman tenang di bagian timur kota. Setahun wabah sudah menyebabkan semua rumah tampak suram, seolah-olah telah dihancurkan seluruhnya secara jasmani dan rohani. Ketika Sirius1 bangun di malam hari, lingkungan mereka tampak setenang kota hantu.

“Kita harus melewati Jalan Zhong,” kata Feng Qiangjun. “Jika kita bergegas menuju utara, butuh sekitar satu shichen, tapi kita harus sampai di Bank Xifeng sebelum matahari terbit…”

“Tunggu.” Chen Xing tiba-tiba teringat kata-kata Wu Qi. Awalnya rumah keluarga Xiang terletak di tepi sungai dekat jembatan willow. Jembatan willow persis jembatan tempat mereka bersembunyi di bawah. Dia berkata, “Ikutlah denganku.”

Chen Xing tiba di pintu masuk rumah seseorang dan mengetuk. Di dekat pintu tergantung lentera dengan tulisan “Kediaman Fang” di atasnya, dan di sisi pintu ada pedang kayu persik yang digunakan untuk mengusir roh jahat. Pemilik rumah ini bernama Fang. Keluarga itu dulu besar, tapi karena pemilik dan kumpulan anak-anak mereka semuanya terjangkit wabah, mereka memecat pelayan mereka dan menghabiskan banyak kekayaan mereka tanpa perlu. Awalnya mereka mengira tidak ada yang bisa mereka lakukan selain menunggu kematian, tapi penyakit ini membuat mereka terjebak di tengah jalan, dan yang bisa mereka lakukan hanyalah melanjutkan kehidupan, hari demi hari.

Pada saat ini, seorang pelayan tua dan seorang pemuda dari keluarga Fang duduk di seberang Chen Xing. Dia menjelaskan situasinya: dia adalah seorang pejalan kaki dan temannya jatuh sakit. Mereka berharap untuk meminjam kamar dan menginap. Mendengar ini, pihak lain langsung setuju dan pergi membereskan kamar tamu. Feng Qianjun awalnya ingin memberinya perak, tapi pihak lain menolak menerimanya. Tuan itu sudah terbaring di tempat tidur karena wabah, jadi jika orang lain yang juga sakit datang, dia akan membantu sebanyak yang dia bisa; Kebaikan yang spontan bagus di saat-saat seperti ini.

Chen Xing memeriksa Xiang Shu. Ketika mereka menghadapi musuh, organ dalamnya mengalami dampak yang sangat besar sehingga mereka mengeluarkan darah dari dalam. Syukurlah lukanya tidak berat. Dia menggunakan jarum untuk menembus meridian, dan segera Xiang Shu berubah menjadi lebih baik, duduk di sana dalam keadaan linglung seperti biasa.

Feng Qianjun bertanya, “Kenapa kau memilih tempat ini secara khusus? Apakah ada arti khusus untuk tempat ini?”

Chen Xing kemudian menjelaskan semua yang terjadi selama perjalanan mereka. Xiao Shan juga tidak repot-repot memperhatikan, memilih untuk duduk di sisi tempat tidur dengan linglung pada Xiang Shu. Mereka berdua, yang satu besar dan yang satu kecil, duduk berseberangan, tampak seperti dua orang yang saling tidak menyukai satu sama lain, hanya saling menatap.

Feng Qianjun merenung sejenak. Xiang Shu akhirnya berbicara, “Aku mempercayaimu. Siapa yang mengatakan bahwa genggaman Shi Hai tidak akan sampai sejauh Jiangnan?”

Feng Qianjun mengerang. “Bagaimana aku tahu? Tidak ada indikasi tentang ini!”

Chen Xing bertanya, “Bagaimana mereka tahu kita meninggalkan Jiankang untuk datang ke Kuaiji? Mereka bahkan berhasil menghitung rute kita secara akurat.”

Hanya ada satu jalan menuju selatan dari Jiankang, jadi menyiapkan penyergapan di satu jalur itu tidaklah sulit. Sebaliknya, bagaimana ketiga raja iblis kekeringan itu berhasil menyelinap ke Jiangnan dengan begitu mudah? Bisa jadi mereka memiliki seseorang di dalam kota Jiankang yang membantu mereka. Chen Xing terus memikirkannya, tapi dia masih belum tahu. Feng Qianjun memeriksa jendela dan pintu lagi, menutup semua yang bisa ditutup; dia menggunakan kesempatan ini untuk juga memeriksa apakah ada gagak di kediaman Fang.

“Saat di luar terang,” kata Feng Qianjun, “Aku akan mengirim pengurus rumah ke Xifeng dengan sebuah surat. Semua orang harus tetap bersembunyi untuk mencegah raja iblis kekeringan menemukan kita. Kemudian aku akan melakukan perjalanan ke rumah pejabat daerah. Dengan tambahan pasukan yang mereka kirim, kita seharusnya bisa menemukan tiga orang yang tewas itu.”

Chen Xing berpikir bahwa saat ini, pilihan teraman adalah mencari bantuan pejabat daerah, tapi yang dia takuti adalah raja iblis kekeringan yang menyebabkan kekacauan lagi. Jika situasi berubah menjadi seperti Chang’an yang lain, hanya ada dirinya yang harus disalahkan. Satu hal yang menguntungkan mereka adalah, selain Feng Qianjun, mereka sekarang memiliki petarung kuat tambahan di pihak mereka, Xiao Shan. Jika mereka membuat persiapan yang cukup, mereka berpotensi bertarung dengan pijakan yang sama melawan raja iblis kekeringan.

“Xiao Shan, kau bisa menggunakan Cangqiong Yilie sekarang?” Chen Xing bertanya pada Xiao Shan.

Xiao Shan meringkuk miring di sudut sofa, melirik Chen Xing dan Feng Qianjun dari waktu ke waktu, tapi setiap kali Chen Xing berbicara dengannya, tatapan Xiao Shan akan berpaling.

Feng Qianjun ingin Chen Xing menjelaskan dari mana asal anak kecil ini, jadi dia bertanya: “Kapan kalian berdua punya anak? Sikapnya ini persis sama dengan sikap Xiang-xiongdi.”

“Cukup.” Xiang Shu saat ini frustrasi dan tidak ingin melanjutkan lelucon ini dengan Feng Qianjun.

Pada saat itu, sebuah suara memanggil dari luar: “Apakah kalian membutuhkan persediaan obat-obatan? Aku melihat bahwa saudara laki-laki itu sepertinya terluka.”

Chen Xing merasa ini waktunya tepat dan pergi membuka pintu untuk mengucapkan terima kasih. Melihat pemuda itu, dia berkata, “Aku baru saja berpikir untuk meminta obat untuk meningkatkan sirkulasi darah. Jika kamu memiliki beberapa, itu akan bagus.”

Pemilik kediaman Fang sudah mencoba setiap metode di bawah matahari untuk mengobati penyakitnya, jadi dia secara alami telah membeli banyak persediaan obat. Dia juga meminta para pelayan untuk menjaga persediaan setiap hari. Pemuda itu mengambil lampunya dan membawa Chen Xing ke gudang untuk mencarikan obatnya.

Chen Xing berkata, “Sejujurnya, aku sebenarnya adalah seorang dokter. Saat laoye keluargamu bangun besok, aku ingin memeriksanya.”

“Maka aku benar-benar harus berterima kasih banyak,” kata pemuda itu. “Xiongdi milikmu itu sangat tampan, jadi bagaimana dia bisa terluka begitu parah?”

Dalam hatinya, Chen Xing meratapi kekejaman hidup dan betapa kejadian-kejadian itu terlalu panjang dan rumit untuk dijelaskan. Mungkin besok, dia akan membiarkan Feng Qianjun terlebih dahulu mengirim Xiang Shu kembali ke Jiankang sementara dia sendiri dan Xiao Shan tinggal untuk melanjutkan penyelidikan. Cakar Xiao Shan sepertinya cukup kuat, jadi mungkin dia akan membantu … Dengan sekejap dia menyadari, bukankah ini rumah tempat tinggal keluarga Xiang? Dengan pemikiran tersebut, dia mengubah topik sepenuhnya dan bertanya, “Aku dengar keluarga majikanmu menjual beberapa barang lama ketika barang itu pertama kali datang. Apakah ini masalahnya?”

Pemuda itu kaget dan menjawab, “Dua hari lalu, ada Lin-daren dari Kementerian Dalam Negeri yang menanyakan hal yang sama. Apa hubunganmu dengan dia?”

Chen Xing buru-buru mengeluarkan surat Xie An. Pemuda itu membacanya dengan cahaya lampu dan kemudian berkata, “Ketika kami pindah ke sini, rumah ini awalnya milik keluarga Xiang, tetapi keluarga Xiang pada saat itu sudah mati, jadi pejabat daerah mengambil rumah bangsawan itu untuk dijual kembali, dan begitulah cara tuan keluarga kami mendapatkannya. Sejujurnya, tuan dan nyonya keluargaku telah sakit terlalu lama, dan urusan rumah tangga semuanya berantakan. Kami tidak memiliki tael perak untuk dibelanjakan, jadi kami hanya dapat menemukan beberapa barang untuk ditukar dengan uang. Aku melihat bahwa ujung dari gulungan bambu itu bertatahkan emas, jadi aku pikir itu akan bernilai uang…”

Chen Xing dengan tegas menyela, “Awalnya, ketika kalian membersihkan rumah ini, apakah kamu menemukan yang lain?”

Pemuda itu berbicara, “Kami menyimpan semuanya di sisi timur. Jika kamu ingin pergi melihatnya, aku bisa mengantarmu ke sana, tapi jangan salahkan aku karena tidak memperingatkanmu… Apa kamu takut hantu?”

Chen Xing tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. “Ayo pergi.”

Pemuda itu berbicara lagi, “Aku serius. Kadang-kadang ketika aku datang ke halaman ini di tengah malam, aku mendengar orang-orang berbicara. Kamu harus percaya padaku.”

Chen Xing menyadari setelah melewati sisi lain manor bahwa tempat ini sangat besar, dan banyak tempat yang belum diperbaiki dengan benar. Dalam kegelapan taman timur, tiang-tiang tua, balok-balok, dan pintu-pintu bangunan yang ditinggalkan sudah membusuk. Itu berdiri di kegelapan tak bernyawa, seperti dipenuhi hantu kelaparan. Tapi meski begitu, kemegahan emas ratusan tahun yang lalu masih bisa dilihat.

Halamannya tidak dikunci, dan tidak ada yang akan mencuri barang-barang dari keluarga yang terkena wabah, jadi Chen Xing hanya perlu membuka pintu untuk masuk. Pemuda, yang jelas tidak terlalu berani, menyalakan lampu. Meletakkannya di meja dan berkata, “Aku akan kembali beristirahat sebentar. Jika kamu butuh sesuatu, hubungi aku.” Setelah mengatakan itu, dia buru-buru pergi.

“Aku sebenarnya ingin ada hantu,” gumam Chen Xing pada dirinya sendiri. “Dengan begitu, setidaknya aku bisa mendapatkan jawaban yang jelas.”

Chen Xing meletakkan lampu di lemari terbengkalai yang miring ke satu sisi, sebelum menggunakan Cahaya Hati untuk menerangi keempat sudut. Ruangan ini awalnya merupakan paviliun elegan yang digunakan oleh pemilik untuk menerima tamu, dan bagian depan paviliun menghadap ke danau. Di dalamnya, ada beberapa rak buku dengan rak-rak yang dipenuhi dengan gulungan, banyak di antaranya sudah lapuk.

Chen Xing membuka seikat bambu yang masih diikat. Tali yang menahan bundelan itu sudah membusuk, dan dengan “huala” potongan-potongan itu jatuh ke tanah. Chen Xing membungkuk untuk mengambil salah satu gulungan, yang memiliki baris teks tertulis di atasnya: Ringkasan Qi Spiritual Bumi.

Hipotesis asli Chen Xing akhirnya terbukti: keluarga Xiang sebenarnya adalah keluarga pengusir setan! Dia segera membuka bundelan lain, mengeluarkan slip pertama, hanya untuk melihat kata-kata: Sepuluh Situs Spiritual2.

“Apa yang sedang kau cari?” Suara Xiang Shu datang dari belakang.

Chen Xing: “Ah!”

Chen Xing sangat terkejut.

Xiang Shu: “…”

Chen Xing terengah-engah dan tergagap, “Kau … kenapa kau datang ke sini?”

Xiang Shu mengerutkan kening dan berkata, “Aku takut kau diculik lagi!”

Chen Xing dengan lembut menggodanya, “Bahkan jika raja iblis kekeringan datang untuk menculikku lagi, itu tidak seperti kau tidak bisa melakukan apa-apa. Kau harus segera kembali dan istirahat.”

Chen Xing hanya mengatakan itu begitu saja, tapi ekspresi Xiang Shu tiba-tiba berubah. Dia sangat marah sampai dia gemetar, tapi pikiran untuk berdebat dengan Chen Xing di sana tidak pernah terpikir olehnya. Dia berkata, “Kau benar, aku pergi.”

Chen Xing tahu bahwa kata-katanya yang ceroboh telah menyakiti Xiang Shu. Dia buru-buru berkata, “Aku tidak bermaksud begitu … Maaf, Xiang Shu … Shulü Kong!”

Xiang Shu berbalik dan pergi. Chen Xing memperhatikan sosoknya dari belakang, dan tiba-tiba, untuk alasan yang tidak bisa dijelaskan, dia merasakan kesedihan mengalir di dalam hatinya.

“Xiang Shu,” kata Chen Xing, “Dengarkan aku… Xiang Shu… Kemarilah dan lihat apa yang kutemukan…”

Xiang Shu hendak pergi tanpa sepatah kata pun sampai Chen Xing melangkah di depannya untuk menghentikannya; dia memeluk pinggangnya dan tidak melepaskannya.

Xiang Shu: “!!!”

Xiang Shu pada saat itu menjadi sangat tidak nyaman. Dia ingin berjuang tapi dia tidak memiliki energi dalam tubuhnya, jadi dia tidak bisa melepaskan dirinya dari cengkeraman Chen Xing. Akhirnya, dia membiarkan dirinya dianiaya oleh Chen Xing sekali lagi.

“Cepat… Cepat lepaskan!” Xiang Shu berkata, bingung. “Apa yang kau lakukan! Pergi!”

Xiang Shu mendorong kepala Chen Xing beberapa kali, tapi dia tidak bisa menggerakkan dirinya sedikit pun.

Chen Xing memegangi kepalanya, menyandarkannya ke bahu Xiang Shu. Pada saat ini, dia tidak hanya sedih, tapi juga terharu; dia sedih bahwa meskipun kekuatan Xiang Shu hilang, dia sendiri sudah berbicara tanpa perasaan dan melukai hati Xiang Shu. Dia tersentuh karena bahkan jika Xiang Shu tidak dapat melindungi dirinya sendiri lagi, hal yang paling dia pedulikan adalah keselamatan Chen Xing-nya.

“Maaf, maafkan aku,” kata Chen Xing pelan. “Terima kasih, Shulü Kong.”

“Itu menyakitkan!” Xiang Shu berkata dengan tidak sabar, meskipun ekspresinya masih sedikit tertekan. “Lepaskan! Apa kau berpikir untuk membalas dendam padaku?”

Mendengar ini, Chen Xing akhirnya melepaskannya. Keduanya berdiri berhadap-hadapan, keduanya secara tidak wajar mengalihkan tatapan mereka seolah-olah mereka tidak ingin melihat yang lain, keduanya takut mengungkapkan pikiran batin mereka sendiri. Akhirnya, Xiang Shu memecah keheningan, “Apa yang kau cari di sini?”

“Eh, aku…” Chen Xing masih memacu adrenalin. Dia tidak tahu kenapa, tapi di malam yang gelap ini, dia tiba-tiba dan dengan mudah memahami bahwa di antara garis cerita pengusir setan dan pelindung yang sudah dia baca di banyak buku tebal kuno, ada perasaan yang lebih dalam dan lebih rumit yang terlibat.

“Kau duduk di sana dan jangan bergerak, atau ketika aku memulihkan kekuatanku, kau akan menjadi orang pertama yang aku beri pelajaran.”

Terlepas dari ancaman Xiang Shu, dia masih sedikit goyah saat berjalan ke samping, di mana dia mengangkat kepalanya dan melihat bundelan di rak buku. Chen Xing hanya bisa duduk di ruangan berdebu; dia masih terhuyung-huyung dari momen emosi yang kuat itu, dan seolah didorong oleh dorongan impulsif, dia dengan keras berteriak: “Shulü Kong, bajingan! Kau sangat baik! Aku sangat menyukaimu!”

Xiang Shu: “?”

Chen Xing segera mengalihkan pandangannya dan tanpa sadar menyalakan Cahaya Hati. Dia tidak tahu kenapa, tapi malam ini Cahaya Hati sepertinya bereaksi terhadap emosinya, bersinar terang dan tanpa henti saat cahaya melonjak dan keluar dari semua celah rumah yang hancur, menerangi bagian dalam ruangan seperti siang hari.

“Hentikan itu.” Xiang Shu mengerutkan kening. “Apakah kau ingin menarik semua musuh ke sini?”

Chen Xing menerima omelan lagi, jadi dia hanya bisa dengan cepat menarik kembali sihirnya. Xiang Shu kemudian berkata dengan serius, “Menggunakan mana akan membahayakan tubuhmu. Tidak bisakah kau mengaturnya sedikit?”

Chen Xing hanya bisa menjawab, “Oh, aku hanya ingin memberimu sedikit penerangan.”

Sebenarnya pada saat itu, hati Chen Xing hanya terasa hangat dan kabur. Hampir tak terkendali, dia ingin menggunakan Cahaya Hati-nya untuk mengekspresikan perasaan di dalam hatinya sendiri.

Kedua orang itu kemudian tenggelam dalam keheningan lainnya. Xiang Shu memegang gulungan bambu yang pertama kali diambil Chen Xing, dan dia menundukkan kepalanya untuk mempelajarinya.

Aneh, bukankah Xiang Shu tidak bisa membaca naskah Zhuan? Chen Xing berpikir.

Seperti yang diharapkan, Xiang Shu tidak berhasil melihat apa pun darinya, jadi dia mengangkat dirinya untuk pergi menyelidiki rak buku. Sebaliknya, dia membuat kekacauan, seolah-olah dia juga menggunakan gerakannya untuk mengumumkan emosi di dalam hatinya. Akhirnya, Chen Xing merasa dia tidak bisa terus menonton ini.

“Mantan keluarga itu juga dulunya adalah pengusir setan,” jelas Chen Xing. “Sepertinya ini adalah spesialisasi mereka, studi tentang aliran Qi spiritual dari langit dan bumi, dan situs spiritual di mana garis ley itu berpotongan… Apa yang kau cari? Bawa ke sini, dan aku akan membacanya untukmu.”

Xiang Shu akhirnya memulihkan ketenangannya dan berkata, “Mencari daftar klan.”

Chen Xing tiba-tiba menyadari dan berkata, “Kau pikir ibumu adalah bagian dari keluarga ini?”

Xiang Shu tidak punya jawaban. Dia menarik napas dalam-dalam, menahan rasa sakit akibat lukanya, dan dari bagian tertinggi rak buku dia menarik sebuah kotak. Dari dalam buku itu dia mengeluarkan gulungan sutra yang menguning.

Chen Xing mengeluarkan suara terkejut. Saat dia hendak berdiri, Xiang Shu sudah mengambil koper itu dan membukanya di atas meja. Chen Xing segera menggunakan Cahaya Hati untuk menerangi gulungan sutra ini, dan melihat kata-kata kecil yang tertulis di atasnya – semuanya adalah nama.

“Apakah ini daftar keluarga gaya Han?” Xiang Shu bertanya.

Chen Xing berkata, “Tidak, ini … ini adalah daftar orang-orang yang lulus ujian Departemen Pengusiran Setan dan mengambil tugas menjadi pengusir setan.”

Dokumen ini menelusuri ratusan tahun kejayaan keluarga Xiang, dari berdirinya Dinasti Han hingga sekarang. Di dalam keluarga pengusir setan, keluarga ini benar-benar akan dianggap sebagai keturunan dari garis keturunan terkenal. Melihat semua baris ini, Chen Xing mengingat volume baris bela dirinya sendiri yang merekam perbuatan pengusir setan itu.

Setiap nama terdaftar dengan urutan tahun mereka memasuki Asosiasi Pengusir, dan segera mengikuti artefak yang mereka pegang. Dimulai pada tahun Yimo3, ketika Dinasti Han didirikan, pada dasarnya setiap beberapa tahun, selalu ada keturunan keluarga Xiang yang lolos seleksi. Ini berlangsung sampai Kaisar Han Wu, Liu Che, naik takhta dan menetapkan penggunaan nama era4, di tahun-tahun Jianyuan5, ketika banyak pengusir setan muda yang memenuhi syarat sekaligus.

Xiang Shu memeriksa baris demi baris. Chen Xing awalnya ingin mengatakan bahwa ratusan tahun yang lalu, keturunan dari keluarga Xiang sudah menjadi jarang, tapi hanya dengan memeriksa daftar keluarga mereka bisa memastikannya – tapi tiba-tiba, Xiang Shu mulai gemetar tak terkendali. Wajahnya menjadi pucat pasi, napasnya mulai bertambah cepat, dan tatapannya, seperti tatapan orang yang tenggelam, jatuh pada satu baris kata – Tahun Yongping Yuan6: Xiang Yuyan, Lonceng Luohun.

“Tahun Yongping Yuan, tiga ratus … tiga ratus tujuh belas tahun yang lalu,” kata Chen Xing dengan bingung. “Tiga ratus tahun yang lalu? Tiga ratus tahun!”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Sirius: Bintang yang sangat terang di langit malam. Penamaaannya berasal dari bahasa yunani Σείριος Seirios yang memiliki arti bersinar atau berpijar seperti nyala api yang membakar.
  2. Karena pada dasarnya mereka adalah tempat di mana garis ley bersilangan – yang terdekat yang setara dengan area mana yang tinggi di mana Qi spiritual Bumi bisa diakses oleh manusia. Lebih lanjut tentang ini di bab mendatang.
  3. Ini ada hubungannya dengan 12 zodiak dan sistem lima elemen yang bersama-sama membentuk siklus 60 tahun; tahun Yimo jatuh kira-kira di tengah.
  4. Dimana periode 3 – atau 5 tertentu, pada tahun pertama disebut dengan nama tertentu yang dipilih oleh penguasa saat ini.
  5. 140-135 SM, itu nama era pertama pemerintahan Kaisar Wu.
  6. Era Yongping berlangsung dari 58-75 M, dan Tahun Yuan adalah tahun pertama – jadi 58 M.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments