Penerjemah : Keiyuki17
Editor : Jeffery Liu


“Itu tidak ada hubungannya denganmu!” kata Chen Xing. “Jangan membuat masalah!”

Xie An baru saja ingin mengundang Feng Qianjun keluar untuk minum teh, namun Feng Qianjun bersikeras untuk mendapatkan kembali 700.000 liang peraknya apa pun yang terjadi.

Dan alasannya adalah ini: Xifeng dan Dongzhe adalah dua bank terbesar di dunia. Pada tahun sebelumnya, karena Feng Qianyi sudah dirasuki dan menyebabkan begitu banyak masalah bagi Chang’an, gudang Xifeng disita oleh Fu Jian. Jutaan liang perak berbaris di perbendaharaan negara Qin yang Agung, dan pejabat sipil dan militer mulai menghitung kekayaan mereka dengan riang. Setelah Fu Jian mendapatkan sejumlah besar uang, dia kemudian memiliki dana militer yang cukup dan dengan demikian, dia mulai bergerak.

Di sisi lain, keluarga Feng sangat terluka karena hal ini. Mereka kembali ke Sungai Yangtze, siap untuk menyimpan apa pun yang tersisa dan memulai bisnis mereka lagi.

Alhasil, Feng Qianjun mengetahui bahwa Xie An sudah meminjam 700.000 liang perak dari Xifeng setahun yang lalu untuk mendukung Pasukan Beifu-nya1. Pasukan Beifu didirikan dengan tujuan untuk melawan prajurit Qin milik Fu Jian, dan mereka diperintah oleh Xie An. Namun, perbendaharaan negara Jin yang Agung sudah mengalami defisit selama bertahun-tahun, dan mereka tidak berani menaikkan pajak karena takut akan terjadi pemberontakan yang dilakukan oleh kaum intelektual. Karena itu, Sima Yao memberi tahu Xie An dengan jujur ​​bahwa dia tidak mampu mendukung pasukan dan meminta pembatasan angkatan bersenjata.

Tapi bagaimana bisa pembatasan angkatan bersenjata terjadi? Setelah mempertimbangkannya, Xie An terpaksa meminjam 700.000 dengan bunga dari Bank Xifeng milik Feng Qianyi, yang berhubungan baik dengan keluarga Xie. Mereka mendirikan ICU dengan ketentuan yang menyatakan bahwa uang itu akan dikembalikan dalam setahun dengan tambahan bunga 100.000 tael.

Bagaimanapun, sebagian besar operasi keluarga Feng di Chang’an mengandalkan dukungan dari Sungai Yangtze. Pada akhirnya, dia tidak akan menjadi orang yang harus mengembalikannya. Jika debitur mereka benar-benar datang untuk menghadapinya, dia bisa saja menekan mereka dengan menghubungkannya dengan tujuan nasional. Mereka semua adalah orang-orang terhormat, jadi Keluarga Feng bukannya mengirim orang-orang untuk membuat keributan dan berguling-guling di luar Jalur Wuye setiap hari.

Sekarang, total tabungan Bank Xifeng di seluruh negeri bahkan tidak mencapai 100.000 tael. Untuk menopang bisnis keluarga, Feng Qianjun harus mendapatkan kembali sejumlah uang ini. Dengan jaringan informasi yang begitu besar, ribuan klan, pedagang, dan pengawal bersenjata tersebar di mana-mana semua menunggu untuk bertahan hidup, apa lagi yang bisa dia lakukan? “Ayo minum teh terlebih dulu, teh itu enak, kamu pasti haus… “

“Aku tidak haus, Tuan Xie, aku ingin uang,” Feng Qianjun menjelaskan dengan sabar.

Xiao Shidi, tolong bantu aku untuk menenangkan Tuan Muda Feng dulu.”

Feng Qianjun, “Tuan Xie, mari kita putuskan tanggal kapan kiranya orang-orangku bisa datang dan memindahkan barang ba…”

Chen Xing, “Feng Dage, kita bisa membicarakannya dulu, tenanglah.”

Xie An, “Shidi, apa kamu membawa artefak sihir? Bisakah aku menawarkannya kepada Tuan Muda Feng sebagai jaminan untuk saat ini?”

“Aku tidak punya!” Chen Xing berkata, “Xie Shixiong, aku memohon atas namamu di sini, tapi kamu memiliki ide untuk menggunakan artefak sihir milikku?”

“Apa kamu pikir aku membutuhkan artefak sihir?” Feng Qianjun berkata, “Kamu pikir aku tidak bisa meminjamnya dari Chen Xing sendiri? Kami berdua bahkan lebih akrab satu sama lain daripada denganmu! Hentikan omong kosong ini, Tuan Xie, kali ini, kamu harus mengembalikan uangnya.”

“Ah! Xiao Shidi, apakah kamu tahu teknik ‘mengubah batu menjadi emas’ yang legendaris?”

“Aku tidak tahu!” Chen Xing menjadi panik. “Tidak ada sihir yang seperti itu!”

“Aku akan mengambilnya sekarang,” kata Xie An segera. “Tolong beri aku waktu sebentar, duduklah. Aku, Anshi, pasti menepati kata-kataku.”

Feng Qianjun sudah minum teh di kediaman Xie hari ini. Setelah mendengar ini, dia berdiri di luar aula dan berkata, “Oke, aku akan menunggumu.”

Kediaman Xie An, selain memiliki koleksi kaligrafi dan lukisan yang seharusnya bernilai cukup tinggi, 700.000 tael perak tampaknya masih terlalu banyak. Xie An juga tidak tinggal dengan anggota keluarga Xie lainnya, jadi dia tidak tahu apakah jaminan ini akan cukup.

Feng Qianjun berbalik. “Di mana Xiang Shu?”

Saat mendengarkan mereka berdua berdebat, Xiang Shu merasa berang dan pergi.

Chen Xing mengamati Feng Qianjun dan tiba-tiba tertawa. “Feng-dage, setelah sekian lama waktu berlalu, kau tampaknya sudah sedikit berubah.”

Feng Qianjun sedikit terkejut. Dia mengamati dirinya sendiri dan berkata, “Apa yang berubah?”

Setelah melihat Feng Qianjun begitu lama, Chen Xing selalu memiliki sensasi yang mengganggu bahwa entah bagaimana dia sudah berubah, namun dia tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata. Seolah-olah dia memiliki rasa kejahatan yang samar, dan dia sudah berubah menjadi sedikit licik. Apa itu karena dia menggunakan Saber Senluo yang sudah dimurnikan dengan kebencian?

“Apa kau pernah menggunakan Saber Senluo sejak saat itu?” Tanya Chen Xing.

“Dua kali,” kata Feng Qianjun. “Saat aku mencoba meninggalkan mata-mata Murong Chong di dalam debu, di dekat kuburan. Tapi yakinlah, aku tidak membunuh siapa pun.”

Setelah merenung sejenak, Chen Xing berkata, “Ini sedikit lancang, tapi bolehkah aku memeriksamu sebentar?”

Feng Qianjun membuka kedua tangannya, memberi isyarat pada Chen Xing untuk melakukan apa pun yang dia inginkan. Chen Xing menyalakan Cahaya Hati dan mendekati Feng Qianjun.

“Kau tidak perlu melepas pakaianmu… kencangkan ikat pinggangmu…” Chen Xing menekan dada Feng Qianjun dengan satu tangan. Feng Qianjun sedang membuka pakaiannya saat itu, dan setelah mendengar itu, dia berhenti.

Chen Xing memasukkan kekuatan Cahaya Hati ke meridiannya. Dia menyadari bahwa masih ada cahaya dari sumber yang sama bersinar di dalam hatinya, yang sudah membantu melindungi Hatinya, jadi seharusnya tidak ada banyak masalah. Namun, aliran sihir Cahaya Hati lebih lambat sekarang, seolah-olah ada kekuatan lain di tubuh Feng Qianjun yang menahan Cahaya Hati.

“Tidak ada masalah besar,” kata Chen Xing. “Tapi usahakan jangan terlalu sering menggunakannya. Kebencian tidak seperti Qi spiritual, tubuhmu akan terluka jika kau menggunakannya terlalu sering. Itu secara bertahap akan membuat orang semakin jahat… “

Tepat pada saat itu, Xiang Shu kembali lagi, seolah-olah dia baru saja kembali ke kamarnya untuk mengambil sesuatu. Dia berdiri di luar, menatap Chen Xing dan Feng Qianjun.

Chen Xing: “….”

Feng Qianjun segera mengikat ikat pinggangnya dan mengenakan jubahnya. Xiang Shu mengamati mereka berdua, dan Chen Xing berkata, “Aku hanya memeriksa kebencian di tubuhnya!”

Xiang Shu berkata, “Aku tidak mengatakan apa pun. Xie An kabur, apa kalian berdua yakin masih ingin menunggu dia di sini?”

“Apa?” Darah Feng Qianjun menjadi dingin.

Xiang Shu dengan santai menunjuk ke arah istana. Feng Qianjun segera keluar, hanya untuk melihat bahwa Xie An sudah pergi ke istana untuk bersembunyi dari debiturnya, dan sekarang Feng Qianjun kehabisan akal.

Chen Xing menghiburnya, “Mungkin dia pergi ke sana untuk meminta uang pada Yang Mulia?”

Feng Qianjun memegang dahinya dengan satu tangan, berkata tanpa daya, “Kaisar sialan itu bahkan tidak bisa memberi makan dirinya sendiri lagi. Dia sangat cemas sampai semua rambutnya rontok, dan sekarang kau mengatakan bahwa dia akan membayarku kembali? Mungkin dia akan melakukannya saat matahari terbit dari Barat.”

“Uh… Feng-dage,” Chen Xing mengirim Feng Qianjun keluar dari kediaman Xie. “Aku menyarankanmu untuk tidak terlalu agresif dalam mencoba mendapatkan uangmu, jika tidak, jika duo penguasa-menteri itu tersudut…”

“Aku sendiri yang akan tersudut,” sela Feng Qianjun. “Mendapatkan uang yang kami pinjamkan adalah satu hal, jika ini terus berlanjut, hanya perlu tiga bulan sebelum Xifeng mati. Tidak, ini tidak akan berhasil, Chen Xing, pikirkan sesuatu untukku.”

Ai!” Chen Xing segera berkata, “Kenapa semuanya bergantung padaku sekarang? Aku baru saja mengantarmu atas nama Xie Shixiong.”

Sesaat sebelumnya, ketiganya sudah tenggelam dengan kegembiraan mengenang masa lalu, tapi sekarang Feng Qianjun berselisih dengan mereka karena uang. Tanpa ekspresi, dia berkata, “Jika Bank Xifeng bangkrut, tidak ada yang akan mengawasi maosoleum kekaisaran untuk kalian lagi, dan kalian juga tidak akan bisa memperoleh informasi tentang Utara. Kau dan Saudara Xiang bisa jadi harus mengintai situs itu setiap hari di luar maosoleum kekaisaran. Bukankah itu terlalu merepotkan?”

Chen Xing menjawab, “Tapi kami juga tidak punya uang! Kami berdua menginap di bawah atap orang lain sekarang. Jika aku memiliki 700.000 tael perak, apa aku perlu mencari perlindungan di tempat Xie An? Juga, aku masih berhutang pada Xie An 3.000 tael. Jika bukan karena dirinya yang mengurus Shifu-ku dan aku di masa lalu, kenapa aku harus mengakui shixiong ini…”

“Saudara Xiang.” Setelah melihat rencananya yang sebelumnya gagal, Feng Qianjun menoleh ke arah Xiang Shu dan berkata dengan serius, “Adik kecil yang ada di sini mengingatmu, bukankah kau pernah menjadi Chanyu yang Agung, penguasa sepuluh ribu mil tanah yang subur?”

Chen Xing tanpa ekspresi berkata, “Feng-dage, lihat saja Xiang Shu. Apa dia terlihat kaya di matamu? Aku pernah mengunjungi rumahnya sebelumnya. Bahkan jika kau mengambil semua miliknya dari tenda itu untuk dijual, itu masih belum cukup untuk mengembalikan 3.000 tael perak yang kupinjam dari Xie An!”

Setelah mendengar hal itu, Xiang Shu bekerja sama dengan menepuk-nepuk tubuhnya, membentangkan kedua telapak tangannya yang kosong untuk menunjukkan betapa tidak berdayanya dirinya untuk membantu bahkan jika dia menginginkannya.

“Bagaimana kalau pergi berdiri di jalan sebentar?” Xiang Shu berkata, “Mungkin Tuoba Yan akan datang lagi.”

Chen Xing berpikir, kau masih saja seperti itu.

Feng Qianjun tidak tahu apa maksudnya itu, jadi dia menatap Chen Xing dengan wajah penuh keraguan. Chen Xing mengambil keputusan sebelum berkata, “Oke, aku akan mencoba sesuatu. Iuppiter, Iuppiter, apa kamu bisa memberiku uang?”

Jadi mereka bertiga berdiri di pinggir jalan. Xiang Shu memiringkan kepalanya sedikit ke bawah untuk melihat Chen Xing, tapi tidak mengatakan apa pun.

Beberapa burung layang-layang terbang melewati Jalur Wuyi. Tempat ini tampak tenang.

“Tidak banyak orang di sini,” kata Xiang Shu. “Ayo pergi ke tempat lain?”

Chen Xing: “……”

Chen Xing berjalan beberapa langkah ke jalan utama di luar Jalur Wuyi. Jalan Timur Jiankang ramai dengan orang-orang. Dengan pasar yang penuh dengan orang, tempat itu sangat hidup.

“Akankah uang jatuh begitu saja dari langit?” Feng Qianjun merasa bingung. “Apakah kita harus mencari tempat dengan lebih sedikit orang? Kalau tidak, uang itu akan dirampok dari kita ba.”

“Terus berjalan?” Xiang Shu memberi isyarat pada Chen Xing untuk terus bergerak maju sedikit.

Chen Xing, “Apa yang kau lakukan kali ini?”

Chen Xing mengambil beberapa langkah lagi, hanya untuk melihat toko tiga lantai yang megah di sebelah timur pasar. Batu giok putih tergantung di pintu, dengan tulisan “Serikat Dongzhe”. Mereka benar-benar berjalan ke tempat musuh bebuyutan Feng Qianjun berada.

“Bukankah ini sainganmu? Bagaimana dengan bank keluargamu? Dimana itu?” Tanya Chen Xing.

Feng Qianjun menunjuk ke sisi barat pasar. Ada bank besar lain di sana dengan pilar eboni — itu adalah Serikat Xifeng.

“Bukan milikku,” kata Feng Qianjun. “Datanglah ke rumahku untuk makan malam ba, ayo kita minum petang nanti, dan aku akan memperkenalkan kakak ipar kalian pada kalian, teman-temanku.”

Namun Xiang Shu mendongak untuk mengamati plakat Bank Dongzhe, sepertinya dia tengah tenggelam ke dalam pikirannya sendiri.

“Jangan katakan padaku bahwa kau akan merampok bank lagi ba,” kata Chen Xing.

“Kau berhutang pada Xie An 3.000 tael,” kata Xiang Shu. “Jika kau memintanya, aku akan mengembalikannya untukmu, tapi kau harus berjanji padaku satu hal.”

Chen Xing awalnya ingin berkata, “Ini tidak seperti Kota Mai. Jika kau benar-benar merampok bank, kau pasti akan ditangkap!” Namun dia tiba-tiba teringat bahwa pada hari Xiang Shu memintanya untuk menyelamatkan Che Luofeng, itu adalah apa yang sudah mereka setujui, jadi dia berkata, “Tentu, aku tidak keberatan. Tapi selain membantuku melunasi hutangku pada Xie An, kau juga harus membantu Feng-dage mengatasi masalahnya.”

Ai.” Feng Qianjun tersenyum saat mendengar ini. Dia ingin keduanya tidak bertengkar lagi, tapi tiba-tiba berubah pikiran dan beralih ke taktik melempar telur. “Saudara Chen, aku menghargai pikiran itu, tapi kau tidak perlu memaksanya melakukan apa yang tidak bisa dia lakukan.”

Seperti yang diharapkan, Xiang Shu berkata dengan tidak sabar, “Oke, baiklah.”

“Tidak, kalau begitu lanjutkan, tapi kau tidak bisa merampok bank.” Chen Xing berkata dengan sedikit enggan sementara pikirannya tertuju pada menonton Xiang Shu mempermalukan dirinya sendiri. Aku ingin melihat bagaimana kau akan mendapatkan uangnya, itu benar-benar tidak mungkin. Kalau tidak, kenapa kau harus merampok bank di Kota Mai? Juga, apa menurutmu Feng Qianjun kekurangan 3.000 tael? Dia membutuhkan 700.000! Bahkan jika kau akan merampoknya, kau tidak akan bisa merampok sebanyak itu.

Namun, Xiang Shu sudah melangkah ke dalam bank.

Saat itu, bisnis utama Dongzhe, seperti Xifeng, adalah menabung dan riba. Dalam setengah tahun terakhir, Sungai Yangtze dilanda wabah, dan setiap keluarga memiliki seseorang yang sakit. Akibat dari sebuah angkatan kerja yang pada puncak hidupnya jatuh sakit adalah ketidakmampuan dalam mengolah tanah, namun mereka tetap harus mengeluarkan uang untuk memeriksakan diri ke dokter. Karena itu, mereka harus menyisihkan pekerjaan apa pun yang mereka miliki dan meminjam uang untuk mengatasi masa sulit itu.

Bank Xifeng memiliki reputasi terbaik, jadi dalam waktu kurang dari setengah tahun, semua uang mereka dipinjamkan. Di sisi lain, Dongzhe agak sabar. Mereka menunggu keluarga Feng kehabisan sumber daya sebelum mereka mulai meminjamkan uang, menaikkan bunga sebesar 1% per tahun. Teriakan rakyat jelata memenuhi jalan-jalan, tapi untuk bertahan hidup, mereka harus meminjam dari Bank Dongzhe.

Chen Xing melihat antrian panjang di luar pintu, dan baru kemudian dia menyadari bahwa wabah itu jauh lebih buruk daripada yang dijelaskan oleh Feng Qianjun dan tidak bisa untuk tidak khawatir. Xiang Shu melihat antrian yang meliuk-liuk dan berdiri di aula.

“Yang membutuhkan pinjaman, antre di sana,” kata pengawas di belakang loket.

Xiang Shu bersandar di samping loket, mengetuknya dengan jarinya. “Aku ingin melakukan penarikan, minta manajermu untuk keluar.”

“Keluarkan kontrak pinjaman Anda,” kata pengawas itu. “Manajer sedang sibuk…”

Sebelum dia selesai berbicara, Xiang Shu sudah meraih kerah pengawas dan mengangkatnya keluar dari balik loket. Pengawas itu panik dalam sekejap, wajahnya memerah. Setelah melihat pria cantik ini tiba-tiba berubah menjadi kasar, orang lain terkejut dan mulai berteriak saat mereka mundur dengan cepat.

Chen Xing melihat bahwa situasinya tampaknya tidak baik dan segera maju untuk menghentikannya, tapi Xiang Shu menurunkan pengawas itu dengan lembut dan membersihkan lengan bajunya untuknya. Dia kemudian mengulangi perlahan, “Aku ingin melakukan penarikan, minta manajermu untuk keluar.”

Pengawas sangat marah dan juga malu, tapi dia tahu seseorang yang tidak bisa dia singgung sudah datang jadi dia melesat ke lantai dua.

Chen Xing menarik napas dalam-dalam dan menatap Xiang Shu, namun Xiang Shu tampak seolah-olah dia hanyalah penonton. Tidak lama kemudian, seorang pengawal berjalan ke aula dengan cepat dari lantai atas. Dia melirik Feng Qianjun, yang berada di belakang Chen Xing dan Xiang Shu, dan langsung tampak seolah-olah dia mengerti sesuatu. “Tuan Muda Feng dari Bank Xifeng, angin apa yang membawamu ke sini hari ini2?”

Feng Qianjun mencibir. “Aku di sini hanya untuk melihat-lihat dengan teman-temanku, itu tidak ada hubungannya denganku.”

Pengawal itu mencibir. “Manajer mengundangmu masuk.”

Di lantai tiga Bank Dongzhe, sekelompok seniman bela diri mengelilingi manajer, bersiap untuk berdiri melawan keluarga Feng yang seharusnya datang untuk menyerbu mereka. Chen Xing menyenggol Xiang Shu, berkata, “Ai, Pelindung, sudah cukup, jangan ribut lagi. Aku hanya bercanda. Ayo pergi ba.”

Xiang Shu melirik Chen Xing, lalu pandangannya beralih ke arah manajer, hanya untuk melihat tiga orang duduk di depan meja di aula. Manajer berpikir bahwa Feng Qianjun hanya mencari celah dengan dalih tertentu, namun dia melihat tuan muda dari keluarga Feng dan pemuda ini duduk dengan santai di sisi yang berlawanan, dengan seorang terpelajar muda di tengah. Oleh karena itu, dia menganggapnya sebagai orang yang bertanggung jawab dan bertanya, “Adik kecil, bolehkah aku bertanya… berapa banyak uang yang sudah kamu simpan di bank kami?”

“Uh.” Chen Xing melirik Xiang Shu, berpikir, di alam semesta yang mana aku memiliki uang?

“Itu tidak ada hubungannya dengan mereka.” Xiang Shu tidak meminum teh yang ditawarkan Dongzhe dan hanya berkata dengan santai, “Manajer, kau adalah seorang Han, apa nama keluargamu?”

Manajer itu memandang Xiang Shu dari atas ke bawah dengan ragu, menjawab, “Wang.”

Xiang Shu mengangguk. “Setahun yang lalu, aku mengklarifikasi identitasku di bank milikmu yang terpandang di Kota Mai, aku ingin menarik sejumlah uang untuk biaya perjalanan dengan sidik jariku sebagai bukti. Bank milikmu yang terpandang memberitahuku, selama perang, Serikat Dongzhe hanya mengizinkan setoran dan tidak ada penarikan dan bahkan kaisar tidak bisa berpikir untuk menarik uang di bank milikmu. Benarkah itu?”

Chen Xing segera mengingat perampokan yang terjadi di Kota Mai tidak lama setelah pertemuan pertamanya dengan Xiang Shu. Jadi dia ingin menarik uang? Dia punya simpanan uang di Dongzhe? Berapa banyak yang dia tabung?

Feng Qianjun juga mengingatnya. Keduanya menoleh, menatap Xiang Shu dengan ekspresi yang rumit.

Manajer Wang tidak tahu bagaimana menjawabnya untuk sesaat. Dia tidak bisa mengangguk atau menggelengkan kepalanya, karena bank yang melarang nasabahnya menarik uang adalah masalah yang sangat serius, dan menggunakan bencana sebagai alasan bahkan lebih buruk. Selain itu, dalam dunia yang bergejolak, banyak orang sangat membutuhkan uang. Dengan mengabaikan mereka yang membutuhkan bantuan, bukankah itu sama dengan merusak reputasi mereka?

“Sama sekali tidak ada hal semacam itu.” Manajer Wang hanya bisa berbohong dengan mata terbuka, menyangkalnya dengan keras, “Tidak ada yang seperti itu. Bank kami tidak pernah memiliki aturan seperti itu. Cabang Kota Mai pasti telah mengambil tindakan sendiri. Jika kami telah menyinggung Anda dengan cara apa pun, orang yang rendah hati ini ingin meminta maaf. Mohon maafkan kami.”

Dengan cara ini, mereka yang hadir memiliki lebih banyak alasan untuk berpikir bahwa Feng Qianjun ada di sana untuk menimbulkan masalah. Tapi seseorang harus selalu menggunakan diplomasi sebelum melakukan kekerasan; hanya setelah memastikan martabat mereka utuh barulah mereka akan lebih mudah menghadapi masalah lain.

“Pelanggan yang terhormat, selama Anda menunjukkan kontrak pinjaman Anda,” seorang pengawal di belakang manajer berinisiatif untuk berkata, “Tidak peduli di sudut dunia mana Anda berjalan, selama Anda berada di bank Dongzhe dan memintanya, kami pasti akan membiarkan Anda untuk menarik uang Anda. Sementara kekayaan didambakan oleh seorang pria sejati, dia berhasil melalui cara-cara yang etis. Dongzhe telah terbuka selama ratusan tahun, dan tidak peduli apa pun yang terjadi, ‘alasan’ berdiri di atas segalanya.”

Feng Qianjun mencibir.

Manajer memperlakukannya seolah-olah dia tidak melihatnya. Dia menunjuk ke Chen Xing, jelas menganggap Chen Xing sebagai tuan muda di antara mereka bertiga, yang berarti ‘berapa banyak uang yang ingin kamu tarik?’

Namun Xiang Shu berkata, “Karena kau sudah mengatakannya, aku hanya punya satu pertanyaan untuk ditanyakan. Apa bank-mu yang terhormat mengingat keluarga Shulü? Namaku adalah Shulü Kong.”

“Oh,” kata manajer itu. “Jadi kamu adalah Tiele na, keluarga Shulü… Shulü Kong… Shulü Kong?!”

Tiba-tiba, manajer tersebut menyadari ada yang tidak beres. Bukankah nama “Shulü Kong” adalah milik Chanyu yang Agung dari Perjanjian Chi Le Kuno? Tapi Xiang Shu sama sekali tidak terlihat seperti Hu. Dalam hati orang Han, kesan mereka tentang apa yang disebut Chanyu yang Agung terbatas pada orang kasar paruh baya seperti Hu Hanye dan Fu Jian yang berusia di atas 40 tahun, bagaimana orang seperti itu bisa datang? Itu tidak cocok ah.

“Sebelum ayahku meninggal, aku ingat dia menabung sejumlah uang di Bank Dongzhe,” Xiang Shu menceritakan dengan acuh tak acuh. “Seharusnya sudah sekitar 30 tahun sejak saat itu. Apakah Bank Dongzhe masih memiliki kontrak pinjaman untuk itu?”

Manajer itu terkejut, lalu berkata, “Di mana itu disimpan?”

“Youzhou, Zhuojun.” Xiang Shu menjawab, “Saat itu, Dongzhe membuka cabang di Zhoujun. Untuk berbisnis, mereka berteman dengan Hu di luar Tembok Besar. Mereka datang untuk mencari ayahku, Shulü Wen, dan mengusulkan untuk menyimpan sejumlah uang untuk keluarga Shulü dan bahkan berjanji untuk meminjamkan uang pada para pedagang atas namanya. Kedua belah pihak mempertahankan kontrak pinjaman masing-masing. Setelah klan Murong dari Xianbei mengendalikan Youzhou, aku ingat Dongzhe tampaknya cukup berhasil di Zhoujun?”

Ekspresi manajer berubah serius. “Jika itu adalah deposit, semua kontrak yang ditulis oleh Bank Dongzhe akan dikirim ke markas utama, dan semua cabang lainnya akan memiliki versi batu digosok untuk rekomendasi di masa mendatang… Saya akan meminta seseorang untuk mencarinya sekarang.”

“Berapa tabungan ayahmu?” Chen Xing bertanya pada Xiang Shu, berpikir bahwa dia mungkin sebenarnya memiliki 3.000 tael, atau lebih.

“Aku tidak tahu,” kata Xiang Shu dengan sederhana. “Kami tidak menghitungnya.”

Feng Qianjun berpikir ini sedikit menarik sekarang. Penonton tidak pernah khawatir tentang seberapa besar keributan itu. Dengan ekspresi sombong di wajahnya, tatapannya tertuju pada manajer, menunggu untuk melihat bagaimana dia akan menyelesaikan masalah kali ini.

Manajer itu melirik pengawas yang ada di sampingnya, lalu orang itu dengan cepat turun ke bawah.

“Sepertinya kami memilikinya,” kata manajer itu. “Saat saya masih kecil, saya mendengar manajer lama menyebutkannya. Sebenarnya, aku harus mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Chanyu yang Agung tua atas dukungannya… tapi saya hanya ingin tahu mengapa Chanyu yang Agung datang jauh-jauh ke Sungai Yangtze untuk mengambil uang Anda?”
Sembari dia berbicara, seseorang sudah maju dan membersihkan teh mereka, lalu mengubahnya menjadi teh panggang yang mirip dengan yang ditawarkan di kediaman Xie An dengan beberapa makanan ringan di sampingnya.

Xiang Shu tidak menjawab pertanyaannya secara langsung dan malah berkata, “Kenapa kau banyak bertanya? Kau bisa menemukan kontraknya atau tidak? Tapi tidak apa-apa jika kau tidak bisa menemukannya…”

Chen Xing: “………………..”

Chen Xing berpikir bahwa Xiang Shu ingin mengatakan “Tapi tidak apa-apa meskipun kau tidak bisa menemukannya, aku akan pergi”, berpikir bahwa dia baru saja mengatakan semua itu untuk menakutinya. Namun tanpa diduga, Xiang Shu mengeluarkan dua gulungan kulit domba dari jubahnya, berkata, “Jika kau tidak bisa menemukannya, kenapa kau tidak melihat kontrak pinjaman milikku?”

Itu adalah gulungan kulit domba yang dilihatnya di kapal yang disimpan Xiang Shu di dalam kotak!

Feng Qianjun juga terkejut. Keluarga Shulü sebenarnya menyimpan sesuatu dari 30 tahun lalu? Dan bahkan membawanya bersama mereka?

“Ini adalah kontrak pinjaman?” Kata Chen Xing dengan tidak percaya. Dia mengulurkan tangan, ingin melihat, dan Xiang Shu tidak menghentikannya. Manajer itu menjulurkan lehernya untuk melirik ke meja. Chen Xing baru saja melepaskan ikatan tali yang mengikatnya saat seseorang dari bawah bergegas ke atas, memegang sebuah kotak yang sama persis dengan yang dibawa Xiang Shu. Seseorang di samping kemudian membuka kotak itu, memperlihatkan dua gulungan kulit domba yang sama di dalamnya.

Manajer itu melirik Xiang Shu, merasa bingung, lalu melihat gulungan kulit dombanya.

Xiang Shu, “Satu kontrak pinjaman ditulis 30 tahun yang lalu, kontrak deposito dari perjanjian antara Dongzhe dan ayahku. Yang lainnya ditulis 8 tahun yang lalu. Saat itu, ayahku sakit parah dan dia tahu bahwa dia tidak memiliki banyak waktu yang tersisa, jadi dia memanggil manajer Youzhou ke Chi Le Chuan dan mengirim bagian dari aset keluarga Shulü ini padaku. Sidik jari kedua belah pihak bisa dilihat pada gulungan-gulungan itu…”

Chen Xing baru saja membuka gulungan kulit domba saat dia melihat deretan sidik jari di bagian bawah.

Tepat setelah manajer melihat bagian pertama dari kontrak itu, dia menggulirkan kulit domba kembali dan memakannya.

Ai! Apa yang sedang kau lakukan! Penjaga! Manajer kalian sudah gila!” Seketika, Feng Qianjun mulai berteriak, dan semua orang di samping menjadi pucat karena ketakutan saat mereka maju satu demi satu. Dengan ekspresi bingung, Chen Xing mendongak, masih tidak tahu apa yang terjadi sampai dia melihat ekspresi kesakitan manajer sebelum dia dengan paksa mencoba menelan gulungan kulit domba. Chen Xing dengan cepat berkata, “Itu bukan kertas! Kamu akan tercekik sampai mati!”

Adegan ini berubah menjadi kekacauan. Xiang Shu melangkah maju dan meraih dagu manajer itu. Feng Qianjun berusaha sekuat tenaga untuk menggali kulit domba itu. Para pengawal baru akan merebutnya, tapi bagaimana mereka bisa menjadi lawan Xiang Shu? Sebaliknya, mereka mengotori tanah dalam sekejap.

Manajer membutuhkan waktu yang lama sebelum pulih, dan dia terus terengah-engah saat dia menatap langit-langit. Kemudian, dia berbalik untuk membuka jendela. Feng Qianjun adalah yang pertama bereaksi dan berteriak, “Jangan biarkan dia melompat! Cepat!”

Satu jam kemudian, pembicaraan dipindahkan ke lantai dua Bank Dongzhe.

“Nyonya.”

Bank Dongzhe menghentikan sementara operasi mereka, dan yang bertanggung jawab akhirnya ada di sini. Sekelompok penjaga melindungi seorang nyonya muda saat mereka pergi ke lantai dua. Sebelum nyonya muda datang, wewangian datang terlebih dulu. Aroma harum yang diramu dengan ratusan bunga langsung menghempaskan bagian dalam bank menjadi musim semi.

Manajer itu bergerak-gerak di sudut pada saat itu. Nyonya muda itu meliriknya, lalu berkata, “Bawa dia turun dan tenangkan dia, dia akan baik-baik saja setelah meminum obat. Izinkan saya memperkenalkan diri, Chanyu yang Agung, nama keluarga saya adalah Wen.

“Nyonya Wen,” kata Feng Qianjun sambil tersenyum. “Sudah lama sekali na.”

Nyonya muda bermarga Wen adalah orang yang bertanggung jawab atas Bank Dongzhe, bernama Wen Zhe. Bank Dongzhe didirikan oleh leluhurnya. Dengan sedikit riasan, Wen Zhe mengenakan jubah brokat merah, tampak seperti pengantin yang baru menikah. Dia tenang, dan aromanya menyerang lubang hidung orang di sekitarnya. Dia melirik Feng Qianjun, berkata, “Saya telah mendengar tentang insiden di Chang’an mengenai manajer utama Feng, saya turut berbelasungkawa. Jangan biarkan tubuhmu menderita.”

Feng Qianjun mengangguk. Bank Dongzhe dan Xifeng selalu menjadi musuh bebuyutan yang tidak pernah bisa hidup di bawah langit yang sama. Namun begitu masing-masing pemimpin bertemu secara langsung, mereka secara mengejutkan bersikap sopan satu sama lain. Di dunia ini, orang hanya berkelahi dan membunuh satu sama lain demi keuntungan mata pencaharian mereka.

“Bolehkah saya melihat kontrak pinjaman Tuan Muda Shulü?” Wen Zhe bertanya dengan sopan.

Xiang Shu meletakkan kontrak pinjaman di atas nampan, dan seseorang memberikannya pada Wen Zhe. Keempat salinan diletakkan berdampingan, keasliannya diperiksa. Wen Zhe berkata dengan lembut, “Bank Dongzhe tidak pernah menawarkan bunga deposito, tetapi 30 tahun yang lalu, untuk mendapatkan pijakan di Youzhou, kami memiliki kesepakatan dengan Chanyu yang Agung tua. Bank kami menangani dana keluarga Shulü, pada dasarnya mengelola aset mereka untuk mereka. Itu adalah deposito, dan pinjaman kepada klan Murong, klan Tuoba, Zhang Mao, dan lainnya… en …setiap kali Dongzhe meminjamkan uang kepada keluarga kerajaan, kami selalu membebankan bunga 1% sementara keluarga Shulü akan menikmati 0,5% sebagai keuntungannya.”

“Berapa banyak yang ada di sana?” Chen Xing menyerahkan gulungan kulit domba itu sebelum dia bisa membacanya secara detail.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Xie Xuan merekrut prajurit elit, dan di antara orang-orang yang bergabung dengannya adalah Liu Laozhi (劉牢之), yang dalam operasi militer selanjutnya menjabat sebagai asistennya dan komandan depan. Akhirnya, Xie Xuan mengumpulkan pasukan yang paling elit dari pasukan Jin, yang dikenal sebagai Pasukan Beifu (北府兵).
  2. Sebuah pepatah untuk ‘apa yang membuatmu kesini hari ini’.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments