Penerjemah: rusmaxyz
Editor: Jeffery Liu


Xiang Shu menjawab, “10 juta liang emas.”

“10 juta liang?!” Chen Xing dan Feng Qianjun berteriak secara bersamaan.

“Ya … Tepatnya begitu.” Suara Wen Zhe juga sedikit bergetar. “Tagihannya sudah diverifikasi tanpa ada perbedaan. Sejauh ini uangnya sudah ditabung tepat 30 tahun, dengan keuntungan lima persen per tahun, dan dengan bunga majemuk 30 kali lipat..”

Manajer yang berdiri di samping segera mengeluarkan sempoa dan mulai menggerakkan manik-manik dengan suara “pi li pa la“. Tepat setelah berdecak dua kali, Chen Xing dan Feng Qianjun saling memandang satu sama lain.

“43 juta, dua ribu dua ratus liang.” Kata Chen Xing, Feng Qianjun, dan Wen Zhe pada saat yang bersamaan. Segera setelah itu, Feng Qianjun hampir pingsan.

Wen Zhe akhirnya menyadari apa yang baru saja terjadi dan mencoba menarik napas dalam-dalam. Dia melirik Xiang Shu, lalu melihat sekelilingnya; matanya tidak menentu, dan jelas dia tidak bisa duduk diam lagi.

Xiang Shu berbicara, “Jika kalian benar-benar akan menolak klaim ini, maka aku juga tidak bisa melakukan apa pun pada kalian.”

“Anda pasti bercanda,” Wen Zhe tiba-tiba tampak tersinggung, wajahnya memerah, “Tidak ada kesalahan dengan tagihan, dan ini adalah sesuatu yang benar-benar terjadi di masa lalu; Anda telah menekan sidik jari1 Anda, jadi bank harus memberikan uang. Itu benar, bagaimana kita bisa menolak seseorang?”

Chen Xing merasa tidak enak badan; jelas dia tidak menggunakan Cahaya Hati, tapi dia masih kesulitan bernapas. Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya hal ini terjadi.

Kata-kata Xiang Shu hanya untuk menekan Wen Zhe. Begitu dia menerima jawaban tegas, dia berkata, “Kalau begitu keluarkan semuanya.”

Wen Zhe akhirnya pingsan. “Shulü daren! 43 juta emas, jika dikonversi menjadi 400 juta liang perak. 400 juta! Tahukah Anda seberapa berat 400 juta liang perak itu?! Mari kita tidak menyebutkan bagaimana tidak banyak perak yang disimpan di bank, bahkan jika kami menarik sebanyak itu untukmu, bisakah Anda membawanya pergi?”

“Kau tidak perlu khawatir tentang itu!” Feng Qianjun akhirnya menenangkan napasnya, melestarikan kehidupan kecilnya. “Xifeng punya banyak pembantu, kami dapat mengirimkannya langsung tepat ke seberang jalan.”

Wen Zhe: “…”

Xiang Shu: “Apakah aku mengatakan bahwa kami akan menyimpannya di rumahmu?”

Feng Qianjun langsung menjawab, “Saudara Xiang … um .. Dage! Shulü Dage! Ge! Kau … Terlalu merepotkan bagimu untuk membawa 250.000 kati dari selatan ke utara. Bank Xifeng akan melayanimu dengan sepenuh hati; kau bisa melakukan deposit atau tarikan kapan pun kau mau, dan kau bisa menarik uang selama kami melihat wajahmu.”

Xiang Shu berkata, “Jika kau dirampok oleh Fu Jian lagi, lalu apa yang akan terjadi dengan uangku?”

Chen Xing sudah memulai beberapa perhitungan dalam hatinya. Bagaimana Xiang Shu menggunakan masalah ini untuk mengancam dan membalasnya nanti? Ekspresi itu tampak seolah-olah dia sudah melihat hantu, sangat mengasyikkan.

“Tepat sekali, mari kita tetap menyimpannya di tempat kami,” Wen Zhe segera angkat bicara. “Kenapa tiba-tiba Anda ingin menarik uang sebanyak itu? Shulü daren … Gege! Bisakah Anda memberi tahu kami mengapa …”

“Jangan memanggilku sembarangan karena kalian sudah menyinggung perasaanku,” jawab Xiang Shu. “Bank Maicheng, aku tidak akan menyimpan uangku di Dongzhe lagi.”

Wen Zhe tercengang. Xiang Shu berdiri lagi, berkata. “Apakah kau ingin memberikannya atau tidak? Jika kau tidak memberikannya, maka aku akan menganggapnya seperti kalian menyangkalku.”

Wen Zhe hanya bisa mengangguk dan berkata, “Tapi sekarang di Bank Jiankang, benar-benar tidak ada banyak liang perak. Bahkan jika kami memasukkan semua koin tembaga, itu masih belum cukup. Harap tunggu beberapa hari lagi, Shulü daren, kami perlu mentransfer uang dari bank lain.”

Xiang Shu dengan dingin bertanya, “Berapa lama?”

Wen Zhen menarik napas dalam-dalam, berpikir sejenak, lalu menjawab, “Kami masih butuh tiga bulan.”

Xiang Shu menjawab, “Bukan itu yang kamu katakan saat itu.”

Feng Qianjun berbicara, “Berapa banyak yang kamu miliki di bank utama sekarang? Ambil saja berapa pun yang kamu miliki sekarang, dengan begitu lebih mudah bagiku untuk membuat orang perlahan memindahkannya.”

Wen Zhe sudah sangat marah, tapi tidak bisa melampiaskannya dengan berbicara. Orang bisa melihat bahwa dia bertahan sepenuhnya dengan melewati tekad yang kuat. Dia melihat ke arah para manajer, kaki mereka semua tampak gemetar, dan dia dengan marah berteriak, “Pergi! Periksa gudang! Kalian tidak berguna!”

Setelah setengah shichen berlalu, gudang bawah tanah Bank Dongzhe semuanya diperiksa; mereka memeras 40 juta liang perak, 40 juta koin tembaga, dan dua juta liang emas. Seikat koin bernilai satu liang perak, dan 10 liang perak bernilai satu liang emas. Orang-orang dari Bank Xifeng menunggu di pintu, mengambil dua jalan panjang, dan menjaga perak di seberang jalan.

Xiang Shu sudah merampas 100 juta liang perak, dan masih tersisa 332 juta dan 2000 liang. Wajah Wen Zhe menjadi pucat, tampak seolah-olah tidak ada yang tersisa untuk dinantikan dalam hidupnya.

“Ambil 3000 liang dan kirimkan ke keluarga Xie,” Xiang Shu berkata dengan dingin.

“Baiklah! Ge!” Feng Qianjun segera menjawab, “Xiaodi akan segera mengurusnya!”

Karena itu Feng Qianjun berlari pergi untuk menginstruksikan permohonan menghitung perak.

Xiang Shu memberi isyarat pada Chen Xing untuk melihat; orang-orang bank Xifeng semuanya keluar, memindahkan kotak demi kotak uang dari Bank Dongzhe, semuanya dengan perak putih yang bersinar.

Chen Xing: “……”

Xiang Shu membuat isyarat “silahkan” lagi.

Artinya, “Apa kau ingin membukanya dan melihatnya?”

Chen Xing: “……”

Setelah Feng Qianjun selesai dengan urusannya, dia berlari kembali, berkata dengan nada tulus, “Kalian berdua harus datang ke kediamanku yang sederhana untuk makan malam, makanannya sudah disiapkan. Ayo, cepat datang.”

Saat dia mengatakan ini, Feng Qianjun menyeret Chen Xing pergi. Jika dia membawa pergi Chen Xing, maka Xiang Shu pasti akan datang.

“Saudara Chen, kau harus membantuku mengamankan Xiang Shu,” Feng Qianjun berkata dengan suara berbisik. “Apakah sekarang bankku bisa tetap melanjutkan bisnisnya atau tidak, semua tergantung padamu.”

“Aku membantu mengamankan Xiang Shu?” Chen Xing bertanya. “Kapan dia pernah mendengarkan apa yang aku katakan? Apakah kau tidak melihat bagaimana dia menggunakan kata-katanya untuk menekanku saat itu? Siapa yang tahu apa yang akan dia paksa untuk aku lakukan!”

Chen Xing hanya merasa bahwa Xiang Shu pasti akan memikirkan metode untuk membalasnya. Dia mengikuti Feng Qianjun sebentar lalu mengintip ke belakang mereka.

Xiang Shu berteriak, “Hei!”

“Aku tahu!” Chen Xing berkata dengan nada tertekan. “Apa yang kau ingin aku lakukan? Katakan.”

Feng Qianjun mengundang keduanya ke Bank Xifeng, yang letaknya sangat mirip dengan Kediaman Songbai di Chang’an. Di pintu depan ada tempat berlabuh, dan di belakangnya ada area seluas beberapa hektar. Bahkan ada aula seni bela diri untuk digunakan oleh pengawal bersenjata bank, tamu Jianghu, dan orang-orang semacam itu.

“Belum memikirkannya.” Kata-kata Xiang Shu sedikit menggoda saat dia menjawab, “Untuk seterusnya kau lebih baik bersikap sedikit lebih baik, atau aku tidak bisa berjanji apakah aku akan tiba-tiba muncul dengan beberapa ide aneh.”

“Tiba-tiba muncul dengan ide aneh?” Chen Xing bertanya. “Aku sebenarnya ingin kau memberiku pencerahan, apa yang bisa kau lakukan padaku? Membuatku melompat ke sungai dan bunuh diri?”

Xiang Shu: “Sekarang tidak perlu; membuatmu berlari tiga putaran di sekitar Jiankang tidak apa-apa.”

Chen Xing: “Menurutmu aku tidak bisa lari?”

Xiang Shu: “Bagaimana kalau menggendong Feng Qianjun di punggung sambil berlari? Aku melihat bahwa persaudaraan kalian sangat dalam, kalian sangat mendukung satu sama lain. Atau mungkin membawa banyak uang untuk dirimu sendiri…”

Chen Xing menggertakkan giginya dan berkata dengan sopan pada Xiang Shu, “Kalau begitu Pelindung daren, tolong pikirkan baik-baik dengan perlahan.”

Menjelang senja, Feng Qianjun menerima 100 juta perak. Tiba-tiba terbebas dari krisisnya, dia tidak lagi pergi menemui Xie An untuk menagih utangnya. Dia tahu jika dia tidak akan mendapatkannya. Dengan uang penyelamat hidup dari Xiang Shu, itu sudah cukup baginya untuk bertahan.

Apa sebenarnya 100 juta perak itu? Makanan yang dipanen Fu Jian di Distrik Guanzhong dalam satu tahun bahkan tidak sampai senilai 80 juta liang perak. Terlebih lagi uang Dongzhe sudah dikirim ke Xifeng, melukai lawannya saat itu juga. Hasil dari ini bahkan lebih baik daripada langsung menghancurkan toko orang lain.

Oleh karena itu, Feng Qianjun memesan anggur dan makanan hanya dengan beberapa kata, semuanya dibuat dengan bahan-bahan lokal yang paling mahal, bahkan lebih boros daripada keluarga Xie. Dia membuka anggur kuning berumur 20 tahun, meletakkan beberapa toples bersama-sama, menuangkannya ke dalam cangkir kecil, dan memanas-manasi Xiang Shu dan Chen Xing.

Xiang Shu selalu memiliki ekspresi acuh tak acuh. Setelah minum, dia mengangkat gelas dan melihat ke dasarnya. Artinya adalah, “Kalian orang Han hanya memiliki sedikit dari anggur ini, bahkan tidak cukup untuk berkumur”. Feng Qianjun segera mengerti. Dia buru-buru tersenyum dan menjelaskan, “Saudara Xiang, anggur ini tidak terasa kuat saat diminum, tapi tidak bisa diminum seperti di luar Tembok Besar. Efek samping anggur kuning berusia 20 tahun benar-benar terlalu kuat. Ini disimpan oleh saudara laki-lakiku untukku saat aku akan menikah … Hei! Chen Xing! Pelan-pelan!”

Chen Xing sudah minum tiga cangkir dan cekikikan, “Menurutku anggur ini cukup biasa-biasa saja, hahahaha-“

Feng Qianjun buru-buru menginstruksikan pelayannya untuk menyajikan hidangan, hanya untuk melihat seorang gadis muda dengan penampilan halus dan cantik dalam pakaian pria. Melihat penampilannya, dia sepertinya tidak lebih dari 16 tahun. Dia berkata, tersenyum, “Senang bertemu denganmu Saudara Xiang, Saudara Chen.”

Chen Xing tidak berani menjawab terlalu tergesa-gesa. Dia tiba-tiba menyadari bahwa gadis ini terlihat agak mirip Putri Qinghe! Jadi dia menoleh ke Feng Qianjun, dan Feng Qianjun tersenyum tegang dan memperkenalkannya, “Ini Gu … Gu ..”

“Gu apa?” Xiang Shu bertanya, lalu tidak bisa melindungi dirinya dari disodok oleh Chen Xing. Itu terlalu membingungkan.

Chen Xing memberi isyarat pada Xiang Shu dengan matanya; karena kalau seorang gadis Han belum menikah, siapa yang punya kebiasaan iseng menanyakan namanya? Gadis di kamar kerja, yang datang untuk menemui teman tunangannya dengan tergesa-gesa, melewati batas protokol dan memimpin percakapan. Dia berkata sambil tertawa, “Saya adalah tuan muda keluarga Gu! Saya sangat menantikan untuk bertemu dengan Anda!”

Gadis cantik berpakaian laki-laki itu berbicara sambil tersenyum, “Saya Gu Qing. Saya sering mendengar Qianjun berbicara tentang kalian berdua, begitu banyak sehingga saya juga ingin bertemu dengan kalian.”

Chen Xing menjawab sambil tertawa, “Seharusnya kami mengunjungimu saat kami punya waktu luang.”

Gu Qing lahir tepatnya di salah satu empat keluarga besar Jiangdong. “Zhu Zhang Lu Gu” dari zaman Sunwu. Meskipun dinasti sudah berubah, nama-nama bangsawan lokal masih sangat berpengaruh. Hanya setelah mendengar dia selesai menuangkan anggur, dia terus berkata, “Kapanpun kalian berdua datang, kirim saja surat, dan kita bisa mengatur pertemuan.”

Feng Qianjun kembali memperkenalkannya pada mereka berdua, “Gu-xiandi dan keponakan Xie An, Xie Daoyun, adalah teman sekolah. Kami bertemu ketika aku kembali ke Jiankang sebelum tahun baru, kita semua bersaudara di sini.”

Ekspresi Xiang Shu dipenuhi dengan keraguan; kedua orang itu bisa dengan jelas melihat bahwa Xiang Shu sama sekali tidak memahami masalah ini dan tidak bisa memahaminya meskipun dia jelas-jelas adalah seorang gadis, Feng Qianjun memanggilnya “xiandi” dengan mata terbuka seolah-olah dia buta. Ruang makan segera dipenuhi dengan kecanggungan. Chen Xing menopang dahinya dengan satu tangan dan menatap Feng Qianjun. Feng Qianjun tahu bahwa tunangannya juga tidak terbiasa mengobrol dengan orang asing, jadi dia membiarkan Gu Qing kembali beristirahat dulu.

Xiang Shu bertanya, “Dia bukan perempuan?”

Xiang Shu masih berpikir bahwa matanya bermasalah. Chen Xing baru kemudian menjelaskan padanya tentang etiket suku Han; Feng Qianjun dengan jelas menganggap mereka sebagai teman baik, sehingga dia akan memperkenalkan tunangannya pada mereka jadi mereka bisa bertemu.

Xiang Shu mengangguk lalu berhenti berbicara.

Feng Qianjun berkata, “Tadi aku takut kalian akan benar-benar mengatakan sesuatu. Uh … Terserah, tidak apa-apa untuk tidak mengatakannya.”

Chen Xing tahu bahwa ucapan Feng Qianjun mengacu pada bagaimana Gu Qing begitu mirip dengan Putri Qinghe, sehingga tidak bisa tertawa atau menangis, dia berkata, “Feng-dage, di dalam hatimu, apakah kami benar-benar buta?”

Feng Qianjun tersenyum tak berdaya, menggelengkan kepalanya. Namun Xiang Shu berkata, “Feng Qianjun, sekarang, ini adalah sesuatu yang akan kau lakukan, jadi kau juga bukan orang yang baik.”

Chen Xing: “?”

Feng Qianjun tertawa pahit. “Ya, aku akui, pada hari aku bertemu dengannya, aku langsung tertarik padanya karena dia mirip Qinghe.”

Chen Xing mengerti. Dia menjawab, “Jangan memperhatikannya, mudah saja baginya untuk mengatakan….”

“Aku ingat kau pernah menjanjikan sesuatu padaku,” Xiang Shu tiba-tiba berkomentar.

Chen Xing segera terdiam, kalau-kalau Xiang Shu menyuruhnya menggantung sekumpulan koin tembaga pada dirinya sendiri dan belari tiga putaran mengelilingi Jiankang.

Feng Qianjun menggelengkan kepalanya tanpa daya, lalu mengangkat cangkir, berkata, “Xiang Shu, pertama-tama aku akan bersulang untukmu. Aku benar-benar berterima kasih padamu hari ini, terima kasih!”

Xiang Shu akhirnya bersulang dan mendentingkan cangkirnya ke cangkir Feng Qianjun. Feng Qianjun tersenyum lagi, “Bersulang lagi untuk pertemuan kebetulan kita, untuk kita yang bertemu lagi di bawah rencana takdir. Meskipun Saudara Xiang selalu menganggapku menjengkelkan dan tidak ingin melihatku di sini …”

Chen Xing tidak bisa menahan kebahagiaannya, dan ketiga orang itu bersulang bersama.

“Dia tidak mau,” Chen Xing mulai mabuk, berkata, “Xiang Shu adalah orang yang sangat baik.”

“Diam.” Xiang Shu berkata.

Feng Qianjun tertawa terbahak-bahak dan sekali lagi memberi makanan pada keduanya. Chen Xing makan sedikit dan mulai agak mabuk; efek samping dari anggur ini benar-benar sangat kuat. Dia terkapar di atas meja dan tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap Xiang Shu, lalu pada Feng Qianjun, mendengarkan keduanya berbicara.

“Qing‘er awalnya belajar seni dengan Xie Daoyun di rumah Zhu Jin,” Feng Qianjun menjelaskan. “Zhu Jin adalah seorang Konfusianisme yang hebat dan dikenal sebagai dewa pengobatan di Jiangnan. Aku menderita beberapa luka tingkat permukaan di Luoyang, jadi aku bertemu Qing’er ketika aku kembali ke dokter dan aku jatuh hati pada pandangan pertama. Keluarga Gu ma … bisnis keluarga mereka semakin besar, kasus perkelahian dan penipuan sering terjadi. Ayah Qing’er meninggal lebih awal, jadi dia ikut ke sisi keluarga ibunya ke rumah tangga Gu, tapi selalu diperlakukan dengan dingin. Aku berencana untuk membawanya pulang …”

Xiang Shu berkomentar, “Jadi kau mengintimidasi seorang yatim dengan ibu yang menjanda dan bersiap untuk menyeretnya ke dalam keluarga Feng.”

Feng Qianjun tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. “Apakah aku menggertaknya? Mungkin tidak begitu, karena di rumah tangga Feng-ku, Gu Qing menikah atas kemauannya sendiri jika dia ingin menikah! Siapa yang akan menikahkan putri mereka dengan seorang bankir? Jika dia ingin pindah rumah, berapa banyak orang yang akan mencarinya di Jiankang?”

“Itu cukup bagus.” Chen Xing tersenyum. “Xiang Shu, kau tidak mengerti … en…” Dia berbicara sambil berbaring di lengannya dan mengusap alisnya beberapa kali sebelum melanjutkan, “Di antara kami orang Han, terpelajar, petani, pekerja, dan pedagang, adalah pedagang yang memiliki status paling rendah. Ai … Terserah. Feng-dage, kau juga tidak perlu mengatakannya lagi. Jika kalian berdua saling mencintai, maka hiduplah dengan bahagia.”

Xiang Shu menekan kepala Chen Xing dengan satu tangan, membuatnya berbalik sedikit. Chen Xing sekali lagi mengangkat kendi anggur, tapi Xiang Shu tidak membiarkannya minum. Dia mengambil anggur dan memberi isyarat agar dia makan. Entah bagaimana, sudah waktunya bagi orang-orang untuk membawa lentera; langit semakin gelap. Toleransi alkohol Chen Xing tidak tinggi, jadi dia mabuk terlebih dulu, meninggalkan Feng Qianjun dan Xiang Shu untuk minum dan berbicara. Xiang Shu masih memiliki ekspresi acuh tak acuh; sebagian besar waktunya hanya untuk mendengarkan Feng Qianjun berbicara; tidak muak, tapi juga tidak penasaran, seolah-olah apa pun yang dikatakan Feng Qianjun tidak ada hubungannya dengan dirinya.

“Kakak tertuaku meninggal. Aku juga mendengar Chen Xing mengatakan bahwa saudara laki-lakimu juga meninggal.” Feng Qianjun mengingat kakak laki-lakinya dan minum tiga kali lagi, menghela napas, “Kau pasti bisa mengerti perasaanku, Shulü Kong.”

Xiang Shu masih tidak menjawab, dan Feng Qianjun tiba-tiba berkata sambil tertawa, “Dari hari aku meninggalkan Chang’an sampai saat ini, aku sangat ingin kembali ke masa kecilku ketika kakak tertuaku masih hidup, saudara iparku masih di sini, dan semua orang masih bahagia bersama. Tapi dalam sekejap mata, semuanya hilang.”

Xiang Shu menuangkan anggur untuk dirinya sendiri dan menyesapnya.

Feng Qianjun mendengus. “Aku masih sering berpikir ‘Bisakah kita membalaskan dendam? Apa yang bisa mereka capai? Tapi bagaimana jika kita tidak membalas dendam?’. Mereka bahkan tidak ada di sini lagi, kita semua sibuk dengan hidup dan mati, tapi seberapa besar tujuan yang kita lakukan saat ini?”

“Tidak ada tujuan,” Xiang Shu akhirnya membuka mulutnya. “Pembalasan juga merupakan cara untuk menutup diri. Orang-orang itu sendiri sudah mati, apa yang bisa mereka ketahui?”

Feng Qianjun tertawa; ketika harus menilai orang, dia secara alami bisa melihat mereka lebih jelas daripada Chen Xing. Ketika sampai pada cara bicara Xiang Shu, dia sudah terbiasa. Dia sudah lama mengetahui bahwa orang ini adalah seseorang yang sedikit berbicara; jika dia tidak setuju denganmu, maka dia akan bangkit, dan dia memiliki aura yang mencegah orang mendekat tapi ini semua hanya kepura-puraan. Dengan kata lain, Xiang Shu terlalu malas untuk berbicara dan tertawa dengan orang lain, terlalu malas untuk serius bergaul dengan siapapun.

Kenapa? Karena semua orang di dunia ini munafik. Xiang Shu sering menampakkan tatapan jijiknya, dan itu jelas tertulis di seluruh wajahnya.

“Siapa yang tahu berapa banyak orang di dunia yang jelas-jelas mengutukmu di dalam hati mereka, tapi tersenyum padamu di permukaan.” Feng Qianjun tertawa sendiri. “Siapa yang tahu berapa banyak orang yang ingin melawanmu di dalam hati mereka, tapi memberikan gagasan bahwa mereka melakukan apa yang baik untukmu di permukaan … Saudara Xiang, terkadang aku sangat mengagumimu …”

Feng Qianjun memeluk cangkir itu dan mengulurkan tangan untuk menepuk bahu Xiang Shu, tapi dijentikkan oleh jari Xiang Shu.

“Tepat,” Xiang Shu menjawab dengan santai. “Mereka menampakkan diri padamu dengan segala macam kata-kata yang menyanjung, tapi sulit untuk mengatakan apa yang ada di benak orang-orang, seperti bagaimana kau dengan Qing-xiandi-mu. Oh, benar, apakah dia tahu tentang Putri Qinghe?”

Feng Qianjun membuka matanya yang mabuk dan dengan serius menyatakan, “Aku tidak manusiawi! Oke?! Aku orang yang kasar! Kapan aku bisa menjadi sepertimu, mampu mengatakan ‘pergilah sendiri’ pada hal-hal yang menurutku tidak menyenangkan tepat di depan mata?”

Xiang Shu tidak menjawab. Setelah menghabiskan anggurnya yang terakhir, dia meraih kerah Chen Xing, membuatnya sedikit mengangkat kepalanya. Ketika dia melihat bahwa Chen Xing sedang mabuk sampai tidak sadarkan diri, dia menurunkannya lagi dan bersiap untuk membawanya pergi.

Feng Qianjun hendak menepuk Chen Xing, tapi sekali lagi ditampik oleh Xiang Shu. Feng Qianjun hanya bisa menampar meja, berteriak, “Hei! Xiao Xing Xing! Bangunlah!”

Wu.” Chen Xing bergumam, linglung.
Feng Qianjun tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya pada Xiang Shu, “Bagaimana keadaan di antara kalian berdua?”

“Apa hubungannya denganmu?” Nada suara Xiang Shu menunjukkan tanda ancaman.

Feng Qianjun secara naluriah melambaikan tangannya, berkata, “Setiap orang yang mengenal satu sama lain juga adalah takdir, kenapa kau selalu memiliki ekspresi bau di wajahmu? Kita semua berhasil dengan menjalani hidup dan mati bersama …”

Xiang Shu melingkarkan salah satu lengannya di bawah tulang rusuk Chen Xing, menyesuaikan postur tubuhnya, dan mengangkatnya secara horizontal, tidak mengakui Feng Qianjun.

“… Untuknya, kau bahkan menyerah menjadi Chanyu yang Agung.” Feng Qianjun tertawa dari belakang Xiang Shu. “Kau bahkan tidak ingin dia tahu dan merahasiakannya begitu lama. Kau benar-benar lucu.”

Xiang Shu berkata, “Tarik uang itu dan simpan kembali di Bank Dongzhe.”

“Jangan!” Feng Qianjun hampir sepenuhnya terbangun dari mabuknya, dia buru-buru menolak, “Gege! Aku tidak akan mengatakannya lagi!”

Xiang Shu menggendong Chen Xing. Tepat ketika dia akan pergi, ketika dia sampai di teras, dia merenung sejenak tapi tidak menoleh ke belakang.

“Meskipun orang-orang yang meninggal sudah pergi sekarang,” Xiang Shu berkata dengan serius, “tapi akan selalu ada orang-orang yang masih berada di sisimu. Hargai orang-orang di depanmu. Ditambah, aku tidak mengundurkan diri dari menjadi Chanyu yang Agung sepenuhnya karena dia, aku harus memberikan diriku tanggung jawab juga.”

Feng Qianjun mengangkat tangannya dan tersenyum, “Jika begitu, maka sebaiknya kau ingat ah.”

Xiang Shu tidak menjawab, dan dia menggendong Chen Xing dan meninggalkan bank.

Hampir pukul empat, seluruh kota Jiankang sudah tertidur; dua baris toko di sepanjang jalan Zhuque semuanya ditutup. Bima Sakti yang sendirian berlari melewati malam musim semi, seolah-olah mereka telah menyeberang ke zaman dahulu kala. Bintang-bintang seperti sisa-sisa naga di malam hari, seperti air terjun yang mengalir dari atas kepalanya. Xiang Shu memegangi Chen Xing, mengangkat kepalanya, dan menatap jejak perak berkilauan di langit malam.

Bima Sakti di Selatan tidak memiliki perbedaan dengan Bima Sakti di Utara; kehidupan antara langit dan bumi tampak sangat kecil saat ini. Bagaimanapun, mereka hanyalah makhluk yang tak terlihat di bawah langit melengkung yang luas.

Xiang Shu menatap sebentar lalu berjalan melewati jalan Zhuque, kembali ke Jalur Wuyi. Di pasar yang jauh, dering jam yang membosankan bergema. Mendengar suara “dang“, Xiang Shu tanpa sadar menoleh.

Dia awalnya percaya bahwa itu adalah penjaga yang mengetuk, tapi jam hanya berbunyi sekali sebelum dengan cepat terdiam.

Xiang Shu: “?”

Chen Xing sepertinya sudah bangun, kesadarannya masih linglung karena alkohol. Dia meraih pakaian di depan dada Xiang Shu.

“Master ..” Chen Xing bermimpi ketika dia masih kecil, malam ketika dia digendong oleh masternya dari Jinyang dan kembali ke Huashan.

Xiang Shu menunduk dan menatap Chen Xing; wajah Chen Xing merah padam, kepalanya terkubur di depan Xiang Shu. Tiba-tiba, Xiang Shu tidak mau kembali ke rumah Xie. Setelah mengamati sekelilingnya, dia melompat sambil memegangi Chen Xing, melintasi tembok istana di luar Istana Taichu, dan terbang ke atas istana paling selatan dari Istana Kekaisaran. Dia membawa Chen Xing dan melompat beberapa kali sampai dia tiba di bagian tertinggi Istana Taichu, lalu duduk di atas genteng.

Chen Xing berbaring di sampingnya, memeluk Xiang Shu dari samping, menyangga dirinya sendiri di lengannya, benar-benar mabuk.

“…. Master, Xing’er tidak bisa melakukannya lagi … Hanya tersisa dua setengah tahun lagi, itu terlalu sulit …”

Xiang Shu: “?”

Tepat ketika Xiang Shu ingin menatap Bima Sakti untuk beberapa saat, dia mendengar Chen Xing berbicara. Dia berbalik untuk menatapnya, mengerutkan alisnya.

“Sudah tidak ada cukup waktu.” Chen Xing meringkuk di pelukan Xiang Shu. “Hanya ada sedikit waktu tersisa … bisakah kamu memberiku waktu sedikit lebih lama…”

Xiang Shu: “….”

Xiang Shu tidak mengerti apa yang dia maksud. Dia bertanya, “Apa yang kau katakan?”

“Xing’er .. Xing’er.” Chen Xing berbisik, “Sangat lelah … Xing’er ingin … pulang …”

Setelah itu, Chen Xing tidak berkata apa-apa lagi. Dia melepaskan Xiang Shu dan berbalik dengan punggung menghadap ke arahnya.

Xiang Shu tidak berbicara, memikirkan apa yang baru saja Chen Xing katakan.

“Apa yang akan terjadi dalam dua setengah tahun?” Xiang Shu bertanya.

“Apakah ada hal lain? Kenapa kau tidak memberitahuku?”

“Maicheng… maafkan aku,” gumam Chen Xing. ”Itu salahku lagi …”

Xiang Shu mengerti bahwa Chen Xing masih memikirkan masalah ini di dalam hatinya; jika dia tidak mengirim prajurit zombie kembali ke Maicheng bersama Feng Qianjun, maka wabah tidak akan menyebar. Tapi bagaimana mereka bisa tahu bahwa itu ada hubungannya dengan iblis kekeringan saat itu?

“Bahkan jika kau tidak mengirim orang mati kembali,” Xiang Shu mengerutkan kening, “Menurutmu apakah Shi Hai tidak akan menggunakan metode lain untuk menyebarkan wabah? Kenapa kau selalu suka menyalahkan dirimu sendiri?”

Tapi Chen Xing sudah tidak bisa mendengar apa pun di bawah Bima Sakti yang megah, mimpi itu berangsur-angsur hilang. Sebagai gantinya ada keheningan yang tak tertandingi. Cahaya Hati seperti genangan air yang tenang, membiaskan cahaya lembut di hatinya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Cap sidik jari.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments