Penerjemah : Keiyuki17
Editor : Jeffery Liu


“Kenapa kau mengundurkan diri dari menjadi Chanyu yang Agung?” Tanya Chen Xing.

“Aku tidak ingin menjadi Chanyu yang Agung lagi.” Xiang Shu dengan dingin menjawab, “Apa? Aku bahkan tidak bisa membuat keputusan untuk diriku sendiri?” Dia bertanya sambil berlutut di depan meja dan melirik ke mangkuk teh. Chen Xing sudah meminumnya, tapi dia tidak keberatan. Dia mengambilnya dan meminumnya.

Feng Qianjun tersenyum saat dia berkata, “Selamat Saudara Xiang.”

Chen Xing tidak mengerti kenapa Feng Qianjun memberi selamat pada Xiang Shu, dan dia bahkan lebih sulit memahami alasan di balik ucapan “selamat” dari Xiang Shu. Hanya Xiang Shu dan Feng Qianjun yang tahu apa maksudnya. Feng Qianjun memberi selamat pada Xiang Shu karena sudah meringankan bebannya sendiri dan akhirnya bisa melakukan urusannya sendiri. Xiang Shu “memberi selamat” pada Feng Qianjun karena akhirnya dia menikah, sehingga dia bisa berhenti mencari Chen Xing dan bersikap ambigu dengannya sepanjang waktu.

“Apa kau menemukan sesuatu dari penyelidikanmu?” Xiang Shu mengambil inisiatif yang langka untuk bertanya.

Saat Feng Qianjun baru akan melaporkannya, Chen Xing bertanya, “Apa yang akan kita lakukan jika Shi Mokun setuju untuk memberikan Penganugerahan Emas dari Gulungan Ungu?”

Feng Qianjun menjawab, “Kupikir dia tidak akan melakukannya untuk saat ini.”

Xiang Shu berkata, “Aku tidak bisa mengatur apa yang dia lakukan; dia adalah Chanyu yang Agung yang baru, bukan pelayanku.”

Chen Xing bergumam, “Fu Jian akan mengerahkan pasukan untuk menyerang Sungai Yangtze.”

Xiang Shu dengan tidak sabar menjawab, “Bagaimana ini bisa menjadi urusanmu?”

Chen Xing mengerutkan kening, “Bagaimana… bisa ini bukan urusanku?”

Xiang Shu berteriak, “Kaulah yang terus-menerus bertele-tele! Kau ingin aku kembali menjadi Chanyu yang Agung? Sekarang aku sudah mengundurkan diri, apa kau masih belum puas?!”

Feng Qianjun berkata, “Aye, kenapa kalian berdua tidak pernah berubah, selalu berdebat.”

Jauh di dalam hatinya, Chen Xing sebenarnya ingin Xiang Shu mengundurkan diri dari menjadi Chanyu yang Agung, tapi kemudian, saat Fu Jian tidak terkendali di Utara, situasinya hanya akan menjadi semakin berbahaya.

Agar Xiang Shu pergi ke selatan bersama Chen Xing, dia mengundurkan diri dari menjadi Chanyu yang Agung tanpa ragu-ragu. Xiang Shu awalnya berpikir bahwa Chen Xing akan tersentuh, tapi siapa yang tahu bahwa reaksi Chen Xing akan benar-benar di luar harapannya. Dia tidak bisa menahan amarah yang muncul di dalam hatinya. Dia dengan sinis berkata, “Oh, aku lupa, jika Guwang mengundurkan diri, anggota klanmu akan diganggu oleh Hu lagi. Itu tidak bagus, kan? Itu benar-benar terlalu menganggu.”

Chen Xing mendengar sindiran di dalam kata-kata Xiang Shu, namun tidak membantahnya. Dia hanya berkata, “Saat seorang Hu mati, apakah itu tidak dihitung sebagai nyawa lain yang hilang? Jika mereka benar-benar harus bertarung, siapa yang tahu berapa banyak orang yang akan mati. Kebencian ini…”

Xiang Shu akhirnya tidak tahan lagi dan berteriak, “Kalau begitu aku akan pergi ke Chang’an sekarang dan membunuh Fu Jian, oke?!”

Saat Xiang Shu meledak, baik Chen Xing dan Feng Qianjun ketakutan. Chen Xing hanya bisa menutup mulutnya dan berhenti berbicara.

“Katakan padaku,” Xiang Shu bertanya pada Feng Qianjun, “Identitasku saat ini adalah Dewa Bela Diri Pelindung Departemen Pengusiran Setan, jadi apa hasil penyelidikannya?”

Feng Qianjun tiba-tiba tertawa. Kedengarannya tidak terlalu buruk; jika dia menganggap dirinya adalah pengusir setan, maka Xiang Shu dan Chen Xing secara teori adalah atasannya.

“Situasinya tidak terlihat terlalu bagus,” Feng Qianjun berpikir sejenak dan memberi isyarat pada Chen Xing untuk duduk dan berhenti berkelahi. Chen Xing duduk dengan suasana hati yang rumit dan mendengarkan ucapan Feng Qianjun. Saat dia mulai mendengarkan, dia merasa ada yang tidak beres. Apa kau sudah berubah pikiran? Akulah yang bertanggung jawab di Departemen Pengusiran Setan, tapi kau benar-benar mulai memberikan perintah?!

Terserah, aku yang akan menanggungnya… Aku akan menyelesaikan urusanku denganmu setelah Feng Qianjun pergi.

“Setelah mengucapkan selamat tinggal pada kalian berdua, aku menuju ke timur, meninggalkan Jalur Hangu, dan bertemu dengan Murong Chong yang sedang dalam perjalanan ke Luoyang.” Kata Feng Qianjun.

Malam itu, Feng Qianjun diam-diam pergi. Dia awalnya ingin kembali ke Jiangnan tapi justru bertemu dengan Murong Chong di sepanjang jalan. Fu Jian sudah mengirimkan surat keputusan yang memberi tahu semua orang di bawah langit, membuat keluarga Feng menjadi kambing hitam dari kasus yang membingungkan ini.

Sebenarnya, Murong Chong sudah lama mengetahui siapa pelaku sebenarnya, dan mustahil baginya untuk tidak mengetahui upaya balas dendam kakaknya. Setelah pemakaman, Fu Jian, dalam upaya untuk menunjukkan belas kasihannya, memindahkannya dari Pingyang timur ke Luoyang. Dia sedang bersiap untuk memberinya tanah baru setelah jangka waktu tertentu, bahkan mungkin menobatkannya sebagai Henan Wang. Hanya saja karena kericuhan di persidangan, dia harus melepaskan gagasan tersebut untuk sementara waktu.

Murong Chong memimpin barisan, dan Feng Qianjun mengikuti di belakang mereka di sepanjang jalan, mendengar berita yang tidak sedikit. Dia mengetahui sebelumnya bahwa tubuh Putri Qinghe dicuri semalam.

Chen Xing: “……”

Ekspresi Xiang Shu tiba-tiba menjadi sangat rumit. Feng Qianjun mengangguk, berkata, “Mungkin tubuhnya diambil untuk diubah menjadi… hal itu.”

Putri Qinghe selalu ada di pikiran Feng Qianjun saat dia masih hidup; cinta pada pandangan pertama. Tapi sekarang, setelah mengalami begitu banyak hal, satu-satunya keinginannya adalah agar dia damai setelah kematiannya.

Jadi, setelah Feng Qianjun tiba di Luoyang, dia pergi dan menemukan makam Nan Wang Sima Liang di pinggiran Luoyang. Seperti yang diharapkan, Sima Liang sudah dibawa pergi; tidak ada apa-apa di peti mati. Ini sesuai dengan berita yang diterima Chen Xing dari Sima Wei. Dari delapan raja, enam sudah dibangkitkan. Adapun dua raja yang tersisa, tidak ada yang tahu siapa mereka.

Runan Wang Sima Liang, Chu Wang Sima Wei, Zhao Wang Sima Lun, Qi Wang Sima Xi, Changsha Wang Sima Yao, Chengdu Wang Sima Ying, Hejian Wang Sima Yong, dan Donghai Wang Sima Yue.

Xiang Shu merasa pusing setelah mendengar semua ini; dia tidak bisa membedakan siapa yang ada di keluarga besar Sima ini. Tentu saja, tidak ada masalah bagi Chen Xing. Bagaimanapun, ini semua adalah nama Han –dibandingkan dengan delapan raja dari Keluarga Sima, Shi Mokun Chi Le Chuan, Barkol, Che Luofeng, dan Carosha adalah orang-orang yang memberinya sakit kepala.

“Zhao Wang Sima Lun dikejar oleh kalian di Chang’an.” Feng Qianjun berkata, “Donghai Wang Sima Yue dipotong menjadi daging cincang oleh seorang adik kecil yang belum pernah aku temui.”

“Dia dipotong menjadi pasta daging.” Jawab Chen Xing dengan serius.

“Sima Wei saat ini sedang memikirkan cara untuk membebaskan diri dari kendali Shi Hai.” Feng Qianjun berkata sambil berpikir, “Kita pasti akan bertemu kapan-kapan. Kita bisa mengatakan dengan pasti bahwa dari enam raja yang dihidupkan kembali, tiga sudah dikeluarkan, dan tiga yang tersisa masih bersembunyi dalam kegelapan.”

En.” Chen Xing mengerutkan keningnya, “Jadi itu berarti  Array Pertahanan Raja Iblis Kekeringan Shi Hai sudah tersebar. Sulit untuk mengatakan apakah kita bisa menggunakan Array Sepuluh Ribu Roh atau sesuatu yang lain untuk membangkitkan Chiyou.”

Kemarahan Xiang Shu juga sudah mereda sekarang. Dia mengerutkan kening, “Dua raja lainnya harus ditemukan sesegera mungkin dan diurus terlebih dulu. Namun, kita tidak tahu di mana mereka dikuburkan.”

“Hehe,” Feng Qianjun tersenyum, memperlihatkan giginya yang rapi dan putih, dan berkata dengan bangga, “Ini adalah bidang keahlian Yu Xiong.”

Chen Xing bertanya dengan terkejut, “Mereka sudah ditemukan?”

Feng Qianjun menjawab, “Apa kalian pernah berpikir kenapa Shi Hai tidak menangkap dua raja ini untuk dihidupkan kembali? Alasannya sangat sederhana; karena baginya, kedua orang ini mungkin terlalu jauh darinya.”

“Tunggu…” Chen Xing samar-samar mengerti apa yang disiratkan Feng Qianjun. Dia selalu merasa bahwa identitas Shi Hai diselimuti oleh kabut. Jika salah satu sudutnya terungkap, maka itu akan menjadi petunjuk utama.

“Mereka ada di Selatan.” Xiang Shu segera mengerti.

Feng Qianjun mengangguk penuh arti saat dia berkata, “Mereka dikuburkan di utara Zhongshan di Mausoleum Kekaisaran.”

Di masa lalu, Perang Delapan Pangeran sudah membawa malapetaka bagi Dinasti Jin yang Agung. Masing-masing dari delapan pangeran di keluarga Sima adalah ahli seni militer dan profesional dalam memimpin pasukan. Namun, di bawah provokasi dan kepentingan pribadi dari permaisuri licik, Jia Nanfeng1, mereka melancarkan perang berdarah yang gila-gilaan untuk melawan saudara mereka sendiri untuk memperjuangkan gelar “Kaisar”. Selama 10 tahun atau lebih, peperangan itu terjadi terus menerus, “Kau membunuhku, dan aku juga membunuhnya”. Jutaan militer Jin benar-benar runtuh sepenuhnya karena gesekan internal ini, yang mengarah ke garnisun utara yang kosong, yang digunakan oleh Xiongnu, Liu Yan, untuk memerintahkan pasukan melintasi jalur itu. Pemenang terakhir, Sima Yue, memimpin pengadilan Chang’an serta sebagian besar prajurit dan warga sipil yang melarikan diri karena panik, tapi mereka dihadang oleh Liu Yan; mereka dimusnahkan. Orang Jin sudah melakukan migrasi besar-besaran ke selatan2, dan peristiwa itu disebut dengan “Bencana Yongjia”3.

Bencana Yongjia juga menandai awal dari semua jenis pemberontakan Hu yang berlangsung selama hampir seratus tahun. Namun, saat suku-suku utara memperebutkan Guanzhong, Luoyang, dan wilayah lain, pewaris keluarga Sima, yang sudah mengatur ulang bendera dan genderang4 di Jiankang, tidak diam saja. Selama masa perang, dia menunjukkan keahliannya yang luar biasa dalam menggunakan strategi “aliansi vertikal dan horizontal”5, yang membuatnya tidak hanya berhasil dalam menghasut ketidakharmonisan asal suku, membuat mereka bertarung satu sama lain, tapi juga membuatnya berhasil merebut kembali segel giok kekaisaran negara, serta peti mati Pangeran Hejian6 dan Pangeran Qi7, mengguburkan mereka di Mausoleum Kekaisaran Zhongshan.

“Itu hebat,” kata Chen Xing. “Itu benar-benar hebat! Tunggu, tunggu dulu… en, menurut apa yang sudah kita lihat di Gunung Longzhong, kebangkitan mayat kuno dan perubahannya menjadi Raja Iblis Kekeringan membutuhkan waktu sekitar tujuh kali tujuh, empat puluh sembilan hari; prosesnya pasti sangat rumit. Faktanya, tidak perlu khawatir untuk menghancurkannya. En… aku rasa…”

“Pintar!” Kata Feng Qianjun sambil tersenyum. “Aku sudah mengirim beberapa mata-mata untuk mengawasi mausoleum kekaisaran sepanjang hari. Jika ada anomali, kita akan segera diberitahu. Awalnya, aku masih ragu-ragu. Jika Shi Hai ingin menghidupkan kembali kedua pangeran, dia seharusnya mengirimkan anak buahnya atau bahkan datang sendiri. Bukankah lebih mudah jika menghancurkan mayat para pangeran terlebih dulu? Tapi mendengar kata-kata Sima Wei yang baru saja kau ulangi, mungkin kita masih bisa menjaga peti untuk menunggu kelinci8….”

Chen Xing membuat suara “hm” dan datang dengan gagasan yang berani. Saat pria bertopeng aneh itu membangkitkan Sima Wei di Gunung Longzhong, tampaknya karena Cahaya Hati ada di dekatnya, hal itu membuat perubahan. Dalam hal ini, bisakah kita membuat variabel ini? Membuat dua pangeran yang tersisa memberontak dan mengejutkan Shi Hai?

“Aku mengerti, setidaknya sampai sekarang,” Feng Qianjun berkata, “Shi Hai masih belum tiba di Zhangshan untuk segera membangkitkan kedua pangeran itu. Ini, tentu saja, memiliki arti yang dalam.”

Xiang Shu juga membuat suara “en“. Chen Xing merasa sedikit kebingungan dan bertanya, “Arti yang dalam apa?”

Xiang Shu melipat tangannya dan merenung dalam diam. Setelah setengah hari, dia menjadi sedikit tidak sabar dan berkata, “Aku baru saja memujimu karena pintar, kenapa kau menjadi bodoh lagi? Alasan kenapa Shi Hai meninggalkan kedua pangeran itu sendirian, bukankah sudah jelas?”

Feng Qianjun hanya tersenyum. Xiang Shu melihat Chen Xing masih berpikir dan hanya menjelaskan, “Karena selatan Sungai Yangtze bukanlah wilayah kekuasaan Shi Hai!”

Kalimat singkat itu membangungkan seseorang yang masih berada di dalam mimpi dalam sekejap — sebab dan akibat semuanya terhubung dalam sekejap. Gunung Longzhong tidak diragukan lagi berada di dekat Xiangyang, dan karena itu, pria bertopeng misterius itu menyerbu Gunung Longzhong saat prajurit Qin mengepung kota. Artinya, cakupan aktivitas Shi Hai, sampai saat itu, selalu terbatas pada bagian utara Sungai Yangtze.

Dia tidak bisa melewatinya? Apa yang dimaksud dengan “tidak bisa melewatinya”? Shi Hai adalah orang dari pihak Fu Jian! Memikirkan kembali tentang kekacauan iblis kekeringan di Chang’an, Cermin Yin Yang yang sudah kembali ke tangan Feng Qianyi di tengah jalan karena beberapa peristiwa yang tidak terduga… Jawabannya secara bertahap menjadi lebih jelas.

“Shi Hai saat ini bersembunyi di sisi Fu Jian,” kata Chen Xing. “Siapa dia?!”

Ini juga kebenaran yang ingin diketahui oleh Feng Qianjun tidak peduli apa pun yang terjadi sampai sekarang: identitas Shi Hai. Yaitu, orang yang sudah memikat kakak laki-lakinya dan mengubahnya menjadi iblis — ini adalah target terpentingnya untuk membalaskan dendam.

Chen Xing hanya bisa menghela napas: benar saja, seseorang masih membutuhkan bantuan orang lain. Melihat konspirasi ini, dia tidak bisa memahaminya, tapi tanpa diduga, dengan deduksi dari tiga orang, itu perlahan-lahan muncul dan menjadi jelas.

“Selain Fu Jian, siapa lagi yang memasuki istana pada malam itu?” Kata Feng Qianjun. “Murong? Touba Yan?”

“Itu bukan Touba Yan,” Xiang Shu menyangkalnya dan berkata, “Meskipun aku tidak menyukainya, itu tidak mungkin dia. Malam itu sangat gelap, dan tidak ada yang bisa dilihat dengan jelas. Aku hanya melihat Fu Jian dan beberapa pengawal pribadinya. Selalu ada kemungkinan bahwa itu adalah Fu Jian sendiri.”

Feng Qianjun berkata, “Kemungkinan itu tidak boleh dikesampingkan.”

Chen Xing berpikir sejenak dan berkata, “Mari kita tidak membicarakan apakah Fu Jian memiliki motif atau tidak. Apakah menurutmu seorang kaisar memiliki waktu untuk berlarian dari barat ke timur hanya untuk melakukan drama yang besar ini?”

“Oh, itu benar,” Feng Qianjun menyatakan persetujuannya.

“Wang Ziye?” Xiang Shu datang dengan kandidat lain. “Fu Jian selalu mencarinya untuk membicarakan segalanya.”

“Kau melihatnya?” Tanya Feng Qianjun.

Xiang Shu ingat pada malam itu, tapi dia tidak bisa mengingat apakah Wang Ziye berada di belakang Fu Jian saat itu. Ketiga orang itu membicarakannya berulang kali, dan pada akhirnya, Xiang Shu berkata, “Jadi, berdasarkan apa yang terjadi setelah itu, kita mungkin bisa dengan jelas memastikan siapa orang itu.”

Alur pikiran Chen Xing sudah sedikit berada di belakang Xiang Shu, jadi dia harus dengan rendah hati bertanya, “Kenapa? Bisakah kau menjelaskannya lebih jelas lagi? Pelindung, aku baru sadar kalau kau sangat pintar ah.”

Xiang Shu: “Aku tidak berani. Dibandingkan dengan Pengusir Setan yang berbicara berputar-putar selama percakapan intelektual yang ringan dan bertengkar dengan kata-katanya dengan sekelompok terpelajar, Pelindung ini hanya sedikit lebih pintar. Bagaimana aku bisa masuk ke mata orang lain?”

Chen Xing sudah membangun kekaguman terhadap Xiang Shu. Dia juga benar-benar tidak mengerti apa yang baru saja dikatakan. Tanpa diduga, Xiang Shu menusuknya lagi, maka, dia menjawab dengan sopan, “Orang bijak yang mempertimbangkan ribuan kali akan kalah9; orang bodoh yang mempertimbangkan ribuan kali akan menang. Seseorang seharusnya tidak malu untuk bertanya sesekali ma.”

Xiang Shu: “…”

Feng Qianjun yang melihat bahwa mereka berdua mulai tidak setuju dan takut akan terjadinya pertengkaran lagi buru-buru berkata, “Meminta nasehat dari Saudara Xiang.”

“Untuk membangkitkan dua pangeran yang tersisa,” Xiang Shu berkata demikian, “seseorang membutuhkan sejumlah besar kebencian yang dilepaskan oleh orang mati, persis seperti perang di Xiangyang. Untuk mendapatkan orang mati, harus ada perang besar. Dalam kasus Fu Jian yang pergi ke selatan dalam waktu dekat untuk menyerang Jiangkang, itu membuktikan bahwa ada seseorang yang menghasutnya. Identitas Shi Hai pastinya adalah seorang penasehat tingkat tinggi.”

“Ah,” Feng Qianjun sebenarnya tidak memikirkan tentang hal ini, jadi dia hanya mengangguk.

Chen Xing berpikir bahwa Xiang Shu benar-benar pintar. Hari ini, mereka dipertemukan kembali dengan Feng Qianjun, tapi hal yang membahagiakan bukanlah pertemuan tiba-tiba dengan seorang teman lama, melainkan perubahan dari perilaku pasif mereka menjadi sebaliknya. Shi Hai, setelah dikonfirmasi, akan membuat tujuan mereka lebih jelas. Akan lebih mudah untuk menyusun rencana dengan itu.

Hal yang paling menakutkan adalah tidak mengetahui lokasi musuh dan terlebih lagi, tidak mengetahui seperti apa musuh mereka. Mereka sudah menempuh perjalanan yang panjang dan harus membayar begitu banyak untuk hal itu, tapi kesulitan mereka akhirnya terbayar. Hal ini memberikan Chen Xing, untuk saat ini, embusan napas lega.

Feng Qianjun masih mengerutkan keningnya. Saat Chen Xing baru akan menanyakan lebih banyak informasi, Feng Qianjun berkata, “Kadang-kadang, tidak perlu memulai perang jika kau menginginkan orang mati. Jiangnan10 mungkin terlihat damai, tapi kenyataannya, ada arus ganas yang mengalir di bawahnya. Kalian berdua sudah kembali ke Jiangnan sekarang. Kita bisa mengatakan bahwa Kehendak Surga bekerja dengan cara yang misterius.”

Warna kulit Xiang Shu tiba-tiba berubah. Chen Xing, yang baru akan bangkit untuk bergerak, mendengar apa yang dia katakan dan menjawab, “Ada apa? Ada apa?”

Feng Qianjun ragu-ragu untuk sejenak sebelum dia berkata, “Aku juga tidak tahu apa ini benar-benar seperti yang sudah aku simpulkan… tapi karena kita semua terlibat, sebaiknya kukatakan sekarang. Masih ingat tubuh prajurit yang kita temukan di Gunung Longzhong setahun yang lalu?”

Chen Xing: “!!!”

Chen Xing segera teringat saat dia, Feng Qianjun, dan Xiang Shu baru saling mengenal satu sama lain. Xiang Shu menendang mayat dari tebing untuk memperingatkan mereka agar tidak maju lagi. Tapi, malam itu, Chen Xing dan Feng Qianjun mengikat mayat itu di punggung kuda, membuat kuda itu membawanya kembali ke Maicheng.

“Mayat itu berubah?” Suara Xiang Shu berubah menjadi serius.

Feng Qianjun mengangguk perlahan dan berkata, “Untungnya, situasinya tidak seburuk itu.”

Mayat prajurit yang tewas itu, dalam waktu kurang dari 24 jam setelah dikirim ke Meicheng, berubah menjadi mayat hidup. Hakim kota Meicheng yang berpengetahuan luas mengaitkannya dengan cerita rakyat tentang pemberontakan Jiangshi11 dari buku kuno, dan sekaligus, mengunci mayat itu di kandang yang besar. Namun, petugas koroner yang sedang memeriksa mayatnya, bersama dengan beberapa prajurit tergores dan terluka di tempat.

Mayat hidup itu kemudian dikunci dan dikirim ke Jiankang. Mayat itu diam-diam ditunjukkan pada Kaisar Jin, Sima Yao, agar tidak membuat massa khawatir. Tapi dengan sangat cepat, dalam waktu kurang dari sepuluh hari setelah koroner kembali ke rumah, dia terinfeksi, jatuh sakit, dan menggigit istri dan anaknya. Setelah itu, banyak orang berubah menjadi mayat hidup.

Chen Xing: “…………….”

Feng Qianjun berkata, “Pada saat itu, kami masih tidak tahu bahwa pasukan iblis kekeringan akan sekuat itu. Kita seharusnya tidak menyalahkan diri kita sendiri.”

Xiang Shu menjadi pucat dan berkata, “Apa yang terjadi selanjutnya?”

Feng Qianjun berkata, “Ada banyak orang di Maicheng yang terkena racun mayat. Untungnya, kemudian… er, ini tidak terlalu hebat, tapi sudah diatasi.”

Itu adalah pernyataan meremehkan yang mengandung begitu banyak informasi. Chen Xing menghela napas, dan Xiang Shu berkata, “Itu benar-benar sudah diatasi?”

“Di permukaan,” kata Feng Qianjun. “Tahun lalu, di akhir musim gugur, saat kalian berada di Chi Le Chuan, wabah berskala kecil muncul beberapa kali di Jiankang, Moling, Kuaiji, Wujun, dan beberapa tempat lain. Wabah itu masih menyebar sampai hari ini.”

Chen Xing mengerutkan keningnya dan tidak mengatakan apa pun. Feng Qianjun menjelaskan keadaan dari wabah itu: asal dari penyakit ini tidak bisa dijelaskan, dan datang tanpa peringatan. Beberapa mengatakan bahwa itu dibawa kembali oleh para prajurit Jin yang sudah dikirim dalam misi ke Maicheng, sementara yang lain mengira itu adalah wabah biasa. Hanya saja, anehnya, wabah ini tidak membunuh siapa pun, dan mayoritas yang tertular masih hidup, namun diikuti dengan tanda-tanda mengantuk yang berkepanjangan.

“Apa ada obatnya?” Kata Chen Xing.

Saat itu, Feng Qianjun masih menyelidiki mausoleum kekaisaran di Luoyang, Pintang, Youzhou, dan tidak benar-benar melihatnya dengan mata kepalanya sendiri. Dia menjawab, “Aku mendengar bahwa beberapa orang sudah sembuh sepenuhnya. Dikatakan bahwa orang perlahan-lahan bisa sembuh dengan berjemur di bawah cahaya matahari.”

Xiang Shu berpikir untuk sejenak dan berkata, “Mungkin tidak apa-apa jika kondisi mereka membaik.”

Feng Qianjun juga secara khusus mengujungi mereka yang sudah sembuh sepenuhnya. Dia menemukan bahwa tindakan mereka masih sama seperti sebelumnya, dan juga tidak ada indikasi bahwa mereka akan berubah menjadi mayat hidup, jadi dia memutuskan untuk menunggu dan melihat untuk saat ini. Namun, seiring berjalannya waktu, wabah ini mirip dengan pemakaian; mereka tidak akan menjadi lebih baik, tapi mereka juga tidak akan mati. Selain itu, wabah itu juga perlahan menyebar ke banyak kota di selatan Sungai Yangtze.

Chen Xing berkata, “Kalau begitu, itu tidak baik-baik saja. Kita perlu memeriksa pasien sesegera mungkin.” Meskipun dia mengatakan hal ini, dia tidak tahu harus berbuat apa setelah itu.

Feng Qianjun berkata, “Ini mengarah ke masalah lain.”

“Masih ada lagi?!” Kata Chen Xing dengan enggan. “Tidak bisakah kau mengatakan semuanya sekaligus?!”

Feng Qianjun bergegas memberi petunjuk. “Masalah ini tidak ada hubungannya dengan Shi Hai, Chiyou, atau pengusir setan. Itu Xie-daren, Xie Anshi…”

Pada titik ini, pengurus rumah tiba-tiba berteriak, “Tuanku! Tuanku! Seseorang tolong!”

Ini sangat membuat mereka khawatir. Mereka bertiga baru saja membicarakan tentang wabah, dan sekarang, mereka mendengar suara seseorang berteriak di sebelah. Xiang Shu bangkit dan bergegas seperti embusan angin. Chen Xing mengaktifkan Cahaya Hati dan mengikutinya.

Dan di sana mereka melihat Xie An yang berjalan tertatih-tatih dan tengah menyandarkan dirinya di dipan dan berkata, “Tidak apa-apa, aku hanya bermeditasi terlalu lama, kakiku kram.”

Semua orang: “…….”

“Xie-daren,” Feng Qianjun membungkuk dengan tangan tergenggam sesuai dengam formalitas kemudian berkata, “Seharusnya sudah waktunya bagimu12 untuk membayarkan kembali uangnya ba.”

“Apa yang kalian bicarakan,” Xie An menarik lapelnya, melihat ke kiri dan ke kanan di bawah dipan untuk mencari sepatunya, lalu berkata, “Aku sedikit banyak mendengar sebagian dari hal itu. Ini masalah uang ne, mungkinkah aku bisa meminta Tuan Muda Feng untuk memperpanjang tenggat waktu untuk beberapa hari lagi? Kamu tahu, aku sudah setua ini, aku tidak tahan dengan keterkejutan…”

Chen Xing bingung. Dia melihat Feng Qianjun sebelum kembali melihat Xie An dan berkata, “Apa? Bukan sebaliknya baShixiong, kamu berhutang uang pada Feng-dage? Berapa banyak?”

“Dia adalah shixiong-mu?” Feng Qianjun bingung. “Bukankah  shixiong-mu adalah Wang Meng? Kenapa berubah menjadi Xie An?”

Xie An menjelaskan, “Sebenarnya begini…” Dia pertama-tama menyuruh pengurus rumah untuk pergi, lalu berkata pada Feng Qianjun, “Karena kamu dan shidi-ku sudah akrab satu sama lain, semua orang ada di pihak yang sama. Masalah uangku ini, bagaimana jika kita tinggalkan terlebih dulu?”

“Pihak yang sama pantatku!” Feng Qianjun berkata, “Kamu membuat semuanya terdengar hebat sebelumnya. 70.000 tael perak atas namamu untuk mendukung Prajurit Beifu13. Dokumen resmi dikeluarkan; semua hutang akan dibayarkan pada awal musim semi ini. Aku tidak membutuhkan bunga 10.000 tael, tapi Xie-daren, tolong kasihanilah Bank Xifeng kami yang menyedihkan ini. Properti kami di Chang’an sudah dihancurkan, dan juga, masih ada banyak tempat di Jiankang untuk menghasilkan uang ne. Apa yang kamu harapkan dariku?”

“Tenang, tenanglah,” Chen Xing membujuk. “Semuanya, lihat aku. Tidak perlu bertengkar, akan selalu ada uang.”

“Itu benar,” Xiang Shu mengangguk setuju. “Chen Xing nantinya akan berdiri di pinggir jalan dan uang akan datang dengan sendirinya.”


Komentar Penerjemah:

Kei : Disuruh ngapain dh si cx.. jan bilang ngemis😂

Jeff : lol.. poor cx


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Jia Nanfeng (257-300), dijuluki Shi (时), adalah seorang permaisuri Tiongkok. Dia adalah putri dari Jia Chong dan Kaisar Hui dari Dinasti Jin dan juga cucu dari Jia Kui. Dia biasanya dilihat sebagai sosok jahat dalam sejarah Tiongkok, sebagai orang yang memprovokasi Perang Delapan Pangeran, yang menyebabkan pemberontakan Lima Barbarian dan hilangnya Tiongkok utara dan tengah dari Dinasti Jin.
  2. Jalur Selatan Yiguan di raw aslinya. Ini sudah disebutkan sebelumnya, tapi eng tl-er akan menyebutkannya lagi karena sudah cukup lama. Peristiwa ini mengacu pada migrasi besar-besaran pertama ke selatan peradaban Dataran Tengah dari Cekungan Sungai Kuning ke Cekungan Sungai Yangtze selama Dinasti Jin. 衣冠 secara literal berarti ‘pakaian dan mahkota’ dan melambangkan intelektual. Karena keluarga biasa tidak memiliki sumber daya untuk bermigrasi, sebagian besar yang bermigrasi adalah mereka yang berasal dari keluarga utama atau pejabat pemerintah, begitulah namanya.
  3. Mengacu pada peristiwa dalam sejarah Tiongkok yang terjadi pada 311M, saat pasukan Han Zhao, sebagian besar dari Xiongnu dan kelompok etnis lainnya, merebut dan menjarah Luoyang, ibukota Dinasti Jin. Setelah kemenangan ini, prajurit Han Zhao melakukan pembantaian saat memasuki kota, membunuh putra mahkota, sejumlah menteri, dan lebih dari 30.000 warga sipil. Mereka juga membakar istana dan menggali makam Jin. Hal ini dipandang sebagai peristiwa yang menyebabkan jatuhnya Dinasti Jin Barat yang bersatau dan dibentuk kembali menjadi Dinasti Jin Timur, serta hilangnya Tiongkok utara ke Enam Belas Kerajaan.
  4. Artinya mencoba kembali.
  5. Strategi berlawan yang dibuat oleh Sekolah Diplomasi selama Periode Negara Berperang (425-221SM).
  6. Gelar Sima Yong.
  7. Gelar Sima Jiong.
  8. Itu artinya percaya pada kesempatan daripada menunjukkan inisiatif.
  9. Sebuah idiom yang berarti: ‘Tak seorang pun, betapapun mahirnya, masih belum sempurna’
  10. Bagi mereka yang tidak tahu, Jiangnan mengacu pada seluruh area tepat di selatan Sungai Yangtze. Ingatlah bahwa Fu Jian menguasai bagian utara Sungai Yangtze dan sampai Tembok Besar. Di luar itu disebut Saiwai “tanah di luar jalur”, yang secara de facto dikuasai oleh Chanyu yang Agung, dan Han yang memerintah di selatan.
  11. Zombie tiongkok yang bergerak dengan melompat.
  12. Feng-dage dan Xie An menggunakan kata formal (您) di dalam percakapan ini saat merujuk satu sama lain.
  13. Prajurit Beifu adalah prajurit yang didirikan oleh Xie Xuan selama Dinasti Jin timur. Pada awalnya, itu hampir secara eksklusif dimiliki oleh Xie. Kemudian, itu berpindah tangan beberapa kali dan menjadi kekuatan utama selama Dinasti Selatan.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments