“Aku adalah Shulü Kong yang hebat dan tangguh. Mengapa aku harus menggunakan pedang itu? Tidak 
bisakah aku bertarung tanpanya?”

Penerjemah: rusmaxyz
Proofreader: Jeffery Liu


Pada malam ini selama transisi dari akhir musim panas ke awal musim gugur, kawanan bintang yang berkilauan di luar Tembok Besar bertemu dengan denyut nadi surga, bersama-sama, mereka membentuk bentangan luas Bima Sakti yang melesat melintasi langit.

Semua pasukan berkumpul di sekitar api unggun yang didirikan di semua tempat.

Sambil melihat peta dengan sangat detail, Chen Xing menghitung dengan jarinya dan segera sadar bahwa pertama kali, dia tiba di Chi Le Chuan tepat sebelum Festival Penutupan Musim Gugur. Dengan kecepatan mereka saat ini, dia akan dapat mencapai Chi Le Chuan pada awal musim gugur. Jika dia pergi ke Karakorum dan kemudian ke Carosha sesudahnya, menambahkan waktu yang dibutuhkan untuk bolak-balik, kemungkinan besar, dia akan berada di sana pada waktunya untuk merayakan Festival Penutupan Musim Gugur di Chi Le Chuan.

Menghadap ke satu sisi api unggun, didirikan tenda kerajaan terbuka yang sederhana. Xiang Shu sedang duduk di atas batu yang ditutupi selimut, menghadap ke kompor dengan air mendidih sambil memotong ginseng dengan belati kecil. Aroma lembut teh ginseng segera mulai meresap ke udara.

Si anak anjing sudah tertidur lelap di dekat kaki Chen Xing, sementara Xiao Shan menyandarkan kepalanya di paha Chen Xing saat dia tidur di dalam tenda.

Sejak dia bertemu Chen Xing, Xiao Shan telah menempel di sisinya, menempel erat bahkan tanpa bergeser pun darinya seolah-olah itu adalah hal yang biasa. Pada awalnya, Xiang Shu merasa bahwa anak ini lengket, tetapi dia juga tidak ingin memarahinya; ada beberapa perasaan kontradiktif yang samar di dalam hatinya. Awalnya, dia ingin memberitahunya untuk enyah dan pergi. Namun, sejak awal, Xiao Shan memanggilnya “Gege” beberapa kali dengan cara yang akrab, dan Xiang Shu entah bagaimana tidak merasa jijik terhadapnya.

Pada malam ketiga setelah meninggalkan Chang’an, di bawah Tembok Besar: Murong Chong dan Putri Qinghe datang. Xiang Shu mengisyaratkan bahwa mereka bisa menuangkan teh ginseng sendiri untuk diminum. Beberapa saat kemudian, beberapa orang lagi juga datang: Xie An, Feng Qianjun, serta Feng Qianyi, yang datang terakhir.

Murong Chong: “Empat Lautan dan padang rumput adalah milik Chanyu yang Agung…”

“Guwang bosan mendengarkan,” potong Xiang Shu. “Langsung saja ke intinya, berhenti berbelit-belit.”

Putri Qinghe tersenyum.

“Kami sudah membicarakannya,” Feng Qianjun hanya bisa berkata, “dan setelah ini, kami masih memutuskan untuk berpisah.”

Chen Xing mengangkat matanya untuk melihat Xie An. Xie An tampak serius ketika dia memberinya anggukan dan berkata, “Pada akhirnya, meninggalkan Jiankang terlalu lama bukanlah ide yang baik. Laipula sekarang aku bisa yakin setelah melihat bahwa kalian semua baik-baik saja.”

Chen Xing tahu bahwa Xie An harus kembali, jadi, setelah merenung sejenak, dia mengangguk.”Apakah Xie-shixiong akan pergi sendiri?”

Xiang Shu melirik Xie An yang berkata, “Aku berencana membawa Qianyi ke Selatan. Qianjun akan tetap mengikuti kalian semua.”

Karena Xiang Shu tidak mengatakan apa-apa, Chen Xing memberinya anggukan lagi dan berkata,”Untuk masalah Xin Yuanping dan Wen Che, aku harus merepotkan Shixiong.”

Mengambil teh ginseng, Putri Qinghe memegang cangkir perak dengan kedua tangannya, tenggelam dalam pikirannya. Setelah beberapa saat, dia dengan lembut berkata, “Kalian semua, terima kasih. Lalu Chanyu yang Agung, terima kasih.”

Meskipun Xiang Shu tidak menjawab apa-apa, dia masih mengangguk kecil, menunjukkan bahwa dia menyadarinya.

Feng Qinyi tidak berani menatap mata Chen Xing. Ketika dia dijatuhkan oleh adiknya, dia turun ke tanah dan bersujud tiga kali kepada Chen Xing dan Xiang Shu.

Xiang Shu saat ini tenggelam dalam pikirannya sendiri saat dia menatap api unggun. Rambut yang membingkai wajahnya, dijalin menjadi kepang tipis yang diikat dengan benang emas, tergerai. Profil sampingnya sangat tampan sampai-sampai Chen Xing bahkan tidak bisa mengalihkan pandangan darinya.

Yeluosa,” kata Xiang Shu lemah. “Kalian orang Han memiliki pepatah, ‘Kata-kata tidak cukup untuk mengucapkan terima kasih atas bantuan yang besar.’ Tidak perlu bertele-tele, kembali dan mulai lagi. Pergilah ba.”

Chen Xing berkata kepada Feng Qianyi, “Pada akhirnya, Fu Jian akan melawan Jin yang Agung. Persiapkan dengan baik untuk hari itu.”

Feng Qianyi menganggukkan kepalanya, dan Feng Qianjun sekali lagi membawa kakak laki-lakinya keluar.

Masih dengan senyum manis, Putri Qinghe berkata, “Itu… aku tidak akan bersujud padamu, Chanyu yang Agung. Dalam hatiku, kamu selalu seperti saudara bagiku.”

“Apa pun yang menurutmu cocok,” kata Xiang Shu dengan santai. ”Murong Chong?”

Murong Chong merasa sedikit tidak nyaman, sepertinya tidak ingin menghabiskan banyak waktu di hadapan Xiang Shu. Dia mengerutkan kening dalam-dalam dan menatap Chen Xing beberapa kali, sebelum melihat kembali ke Xiang Shu dan memberikan “hm” dan kemudian “ya.”

Chen Xing tahu bahwa berdasarkan temperamen Murong Chong, dia pasti tidak akan menunjukkan ekspresi yang menyenangkan kepada siapa pun hampir setiap hari dalam seminggu. Sayangnya, Xiang Shu telah menyelamatkan nyawa Putri Qinghe, jadi dia tidak memiliki pilihan selain tersenyum dan menanggungnya, serta l menundukkan kepalanya.

“Apa kau ingin memulai perang dengan Fu Jian?” Xiang Shu mengangkat matanya dan melirik Murong Chong.

“Aku tidak tahu,” Murong Chong menghela napas sebelum menjawab, “Aku harus kembali ke Pingyang dulu, kita lihat apa yang terjadi selanjutnya ba.”

“Jiantou tidak mungkin membunuhmu,” kata Xiang Shu sembarangan, “dan sekarang, kemungkinan besar dia telah mengirim utusan mendahuluimu. Mungkin utusan itu bahkan akan tiba sebelum kau datang.”

Alis Murong Chong terus berkerut; apa yang paling dia tidak ingin orang lain katakan dalam hidupnya adalah hubungannya dengan Fu Jian. Hanya saja, apa yang dikatakan Xiang Shu memang benar.

Feng Qianjun pergi untuk mengirim kakak laki-lakinya kembali sebelum datang sekali lagi. Jelas bahwa dia menunggu mereka selesai menjelaskan sebelum mengatakan apa yang masih ada di dalam pikirannya.

Xiang Shu memandang Chen Xing dan berkata,”Kau yang memutuskan  ba.”

Chen Xing tahu apa yang dimaksud Xiang Shu dengan menyerahkan keputusan kepadanya. Dia pernah memberi tahu Xiang Shu bahwa ada banyak hal yang harus dilakukan setelah tiba di Chi Le Chuan, dan lebih jauh lagi, ada juga kemunculan kembali Zhou Zhen. Dengan membawa Putri Qinghe bersama mereka, apakah itu hanya akan menambah masalah mereka?

Chen Xing menatap Feng Qianjun lagi. “Feng-dage akan memutuskan ba.”

Xiang Shu: “?”

Feng Qianjun tidak menjawab sama sekali. Sesaat kemudian, Putri Qinghe dengan lembut bertanya, “Qianjun?”

Dia tidak melihat Putri Qinghe sama sekali. Pada akhirnya, dia akhirnya membuat keputusan dan berkata, “Kamu ikuti saudaramu dan kembali ke Pingyang, dia bisa melindungimu.”

Putri Qinghe memaksakan senyum sebelum mengangguk, berbalik untuk mengikuti Murong Chong keluar.

Ketika Feng Qianjun dan Chen Xing saling memandang, seolah-olah Xiang Shu menerima petunjuk tentang apa yang sedang terjadi. Saat dia mengalihkan pandangannya ke arah tempat Putri Qinghe pergi, dia tampaknya mengerti dan menganggukkan kepalanya.

“Apa kau sudah memikirkannya?” Chen Xing berkata, “Jika kau berpisah seperti ini, ada kemungkinan kalian tidak akan bertemu lagi selama beberapa tahun.”

En.” Feng Qianjun mengangguk.

“Apa yang kau pikirkan?” Xiang Shu bertanya pada Chen Xing.

Chen Xing tiba-tiba memikirkan sesuatu dan berkata, “Oh, benar. Xiang Shu, apa kau bisa menganugerahkan pernikahan?”

Gagasan yang diajukan Chen Xing dipenuhi dengan kebahagiaan.  Karena Fu Jian memiliki hak untuk menganugerahkan pernikahan, Xiang Shu seharusnya juga bisa, bukan?

“Chanyu yang Agung bertanggung jawab atas langit dan bumi, serta hidup dan mati,” kata Xiang Shu. “Sejak awal, Guwang tidak pernah mempermasalahkan masalah keluarga lain. Pernikahanku sendiri bahkan belum dibicarakan, jadi aku tidak bisa menganugerahkan pernikahan, tapi jika kau menyukainya, aku akan secara pribadi pergi dan membuka mulutku untuk menjelaskan.”

“Tidak, tidak, tidak,” kata Feng Qianjun, “Aku memiliki orang lain yang aku sukai di hatiku. Terima kasih kalian berdua!”

Chen Xing awalnya berpikir bahwa Feng Qianjun tidak bisa mengumpulkan keberanian untuk menyatakan cintanya kepada Putri Qinghe. Dia tidak menyangka bahwa pada akhirnya, Feng Qianjun akan benar-benar memilih Gu Qing, yang sekarang masih berada di Jiangnan. Ini membuat Chen Xing merasa sedikit tergerak.

“Dalam Perjanjian Chi Le kami, kami memiliki festival yang disebut Festival Penutupan Musim Gugur, di mana ada kegiatan ini,” kata Xiang Shu, “di mana kau bisa, dengan orang yang kau sukai …”

“Dia tinggal di Jiangnan,” tambah Feng Qianjun. “Jika ada kesempatan di masa depan, aku ingin membawanya berkeliling di luar Tembok Besar. Kali ini, aku pasti akan… Lupakan saja ba.”

“Sepertinya kalian belum saling mengenal ne,” kata Chen Xing. “Maafkan aku karena mengatakan ini, tapi jika kebetulan, dia tidak menyukaimu, tidakkah kau akan menyesal?”

Feng Qianjun tiba-tiba tersenyum dan menjawab, “Jika demikian, aku akan pindah ke sebelah kedai obat. Setiap hari, aku mungkin akan mengawasinya saat dia menumbuk obat untuk orang sakit di dalam, dan juga mengucapkan beberapa patah kata padanya. Itu juga bagus.”

Feng Qianjun dan Chen Xing sedang membicarakan Gu Qing, tapi Xiang Shu, yang juga mendengarnya, hanya memasang ekspresi bingung. Pada saat ini, Xie An juga datang.

“Baiklah,” Xie An menghela napas sebelum melanjutkan, “ada beberapa hal yang harus kita diskusikan dengan jelas agar aku bisa pergi dengan tenang besok.”

Dalam tiga hari ini, semua orang memikirkan satu pertanyaan yang sama: Sekarang setelah Pedang Acala telah direnggut dan Shi Hai telah melarikan diri, apa yang akan mereka lakukan selanjutnya?

Xiao Shan masih tidur seperti sebelumnya. Chen Xing berkata, “Xiang Shu tidak bisa memegang Pedang Acala. Benda itu menolaknya dan telah dimurnikan oleh kebencian.”

Ini adalah topik lain yang cukup membingungkan Xiang Shu. Dia akhirnya tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, “Kenapa kau mengatakan bahwa itu milikku? Bisakah kalian semua berbicara dengan cara yang bisa dimengerti olehku untuk sekali ini?”

Chen Xing hanya bisa memberinya penjelasan, “Bentuk utama senjata ilahi itu adalah pedang lebar, dan kami ingin mengambilnya untuk kau gunakan.”

Xiang Shu berkata, “Jadi? Lalu bagaimana?”

Chen Xing menjelaskan, “Legenda mengatakan bahwa pedang itu adalah satu-satunya benda yang dapat membunuh Chiyou. Bagaimana itu bisa jatuh ke tangan Shi Hai ne?” Memikirkan hal ini, kegembiraan yang dia rasakan pada reuni mereka segera menjadi berkurang, dan dia menjadi kesal sekali lagi. “ARGH! Apa yang salah?! Meskipun semuanya sudah dimulai kembali, mengapa masih begitu menjengkelkan seperti ini?”

“Apa yang sudah dimulai kembali?” Xiang Shu bertanya sekali lagi.

Xie An dan Feng Qianjun, dengan hati yang berdebar-debar, keduanya mengamati ekspresi Xiang Shu karena takut bahwa situasi lain yang mencerminkan waktu sebelumnya akan meletus sekali lagi, yaitu mereka berdua berbicara dengan normal pada suatu saat dan kemudian tiba-tiba bertengkar pada saat berikutnya. Namun, Xie An juga menemukan bahwa temperamen Xiang Shu tampaknya lebih baik kali ini; dia juga lebih sabar dengan Chen Xing.

Saat dia minum secangkir teh ginseng, Chen Xing menjadi resah dan berkata, “Singkatnya, kau harus menguasainya, baru setelah itu kau bisa menyelesaikan tugasmu. Pedang itu adalah senjata penting bagimu sebagai Pelindung.”

Xiang Shu bertanya, “Aku adalah Shulü Kong yang hebat dan tangguh. Mengapa aku harus menggunakan pedang itu? Tidak bisakah aku bertarung tanpa pedang itu?”

Chen Xing: “Ketika berhadapan dengan Chiyou, tidak ada gunanya hanya mengandalkan seni bela diri itu, bahkan seseorang bisa menangkap serigala putih dengan tangan kosong ah!” 1

“Seharusnya ‘bisa mengubah tangannya yang tidak bersenjata menjadi pisau tajam’ 2.” Xiang Shu merasa kesal.

Chen Xing juga kehilangan kesabarannya.”Aku tidak peduli, aku hanya menginginkannya!”

Xiang Shu: “……”

“Baiklah, kalian berdua, berhenti bertengkar!” Xie An dan Feng Qianjun akhirnya menemukan waktu untuk mengucapkan kalimat ini.

Chen Xing tiba-tiba menyadari bahwa kadang-kadang, bertindak tidak masuk akal lebih bermanfaat daripada sebaliknya. Sama seperti sekarang, bertentangan dengan harapan, Xiang Shu benar-benar berhenti bertengkar dengannya, dan pertanyaannya berubah dari “Aku ingin mendapatkan pedang ini untuk menyelamatkan dunia, tapi pedang itu hilang, apa yang harus dilakukan sekarang?” menjadi “Chen Xing ingin mendapatkan pedang ini, jadi kita harus memikirkan cara untuk mendapatkannya.” Yang terakhir jelas lebih penting daripada yang pertama, dan itu berhasil menggerakkan pikiran Xiang Shu dari “rasionalitas masalah” kembali ke “bagaimana menyelesaikan masalah.”

“Jika kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan,” Xie An mengisyaratkan, “Mengapa selalu seperti ini? Apakah membuat keributan akan bekerja  ma?”

Chen Xing: “Berhasil ah. Tidak bisakah kamu melihat dia mencoba mencari jalan?”

Feng Qianjun: “……”

Xie An dengan sabar berkata, “Sekarang Shi Hai telah melarikan diri ke barat laut dengan tombak iblis, masih bisakah kita mengambilnya kembali?”

Semua orang telah melihatnya saat it —— Shi Hai, membawa lima raja iblis kekeringan dan satu senjata, telah melarikan diri tanpa meninggalkan jejak. Xie An melanjutkan, “Liangzhou adalah… Maafkan kami, tapi itu benar-benar tempat di luar jangkauan kami, dan kami hanya bisa memohon kepada Chanyu yang Agung untuk mengirim pengintai dan mencari keberadaan Shi Hai. Hal terpenting saat ini adalah masih Pedang Acala.”

Chen Xing mengerutkan kening. “Kita bahkan tidak bisa menentukan keberadaannya ba. Ke mana dia akan melarikan diri? Selama ini, aku selalu berpikir bahwa Shi Hai akan lari ke selatan.”

Xie An mengangkat bahu, sementara Xiang Shu masih tenggelam dalam pikirannya. Feng Qianjun bertanya, “Atau apakah kau ingin aku pergi dan menyelidiki situasi di barat laut?”

Sementara diskusi antara Feng Qianjun dan Xie An ini masih berlangsung, Xiang Shu tiba-tiba berkata dengan serius kepada Chen Xing, “Baiklah, tidak peduli apa jenis senjata ilahi itu, sekarang setelah direnggut oleh musuh, apa kita tidak bisa menempa yang lain?”

Chen Xing: “Ah?”

Satu kalimat dari Xiang Shu ini langsung membangunkan ketiga orang itu dari mimpi mereka. Mereka saling memandang terlebih dahulu sebelum Chen Xing kemudian berkata, “Kau benar ah.”

Xie An berkata, “Pedang ini tidak bisa ditempa begitu saja, walaupun kamu mengatakan ingin menempanya ulang, Pelindung.”

Xiang Shu berkata, “Karena orang lain telah membuatnya sebelumnya, tentu saja, kita juga dapat melakukan hal yang sama.”

Setelah memikirkannya, Xie An mengatakan, “Aku tahu bahan yang dibutuhkan, hanya saja, mereka terlalu sulit untuk didapatkan.”

Xiang Shu: “Cari saja.”

Chen Xing awalnya penuh dengan keputusasaan. Jika dia tidak bisa menemukan Shi Hai, dia tidak akan bisa mengambil kembali Tombak Iblis itu. Dan jika dia tidak bisa mengambil kembali tombak iblis itu, dia tidak akan bisa memurnikannya. Terlebih lagi, masih sangat sulit untuk mengatakan apakah itu akan berubah kembali menjadi Pedang Acala sesudahnya. Tapi apa yang dikatakan Xiang Shu benar, mungkin mereka bisa menempa yang lain ah.

Setelah merenung sebentar, Xie An berkata, “Sepertinya itu bisa dianggap satu jalan ke depan. Karena kamu sudah mengatakannya, aku harus kembali secepat mungkin ke Kuaiji agar aku bisa mencari semua catatan tentang Pedang Acala.”

Jantung Chen Xing berdebar; dia takut Xie An akan mengatakan “keluarga Xiang di Kuaiji.” Tapi Xie An, yang telah melalui pengalaman puluhan tahun selama karirnya sebagai pejabat, sudah lama menjadi mahir. Dia tahu untuk tidak mengatakan kata-kata yang tidak seharusnya diucapkan. Memikirkan tempat itu, Xie An melanjutkan, “Mungkin, masih ada harapan. Aku akan segera kembali dan melihat- lihat, aku akan segera memberi tahu kalian semua begitu ada berita. Tapi, jika tidak ada yang salah, setelah masalah di Carosha diselesaikan, kamu juga harus pergi ke Jiangnan. Ketika saatnya tiba, kita akan bertemu lagi.”

Jadi, Xie An bangkit. Feng Qianjun menambahkan, “Besok, aku akan pergi ke barat laut menuju Liangzhou untuk menyelidiki pergerakan Shi Hai, jadi aku tidak akan mengucapkan selamat tinggal.”

Chen Xing menghabiskan teh ginsengnya setelah semua orang bubar, namun sepanjang malam, dia hanya terus berguling kesana kemari, tidak bisa tidur. Dia tidak bisa tidak mencuri pandang ke Xiang Shu yang berada di ujung lain tenda; tidak ada tanda-tanda gerakan dari pihak lain. Terkadang, Chen Xing menjadi sangat penasaran. Xiang Shu berbicara sangat sedikit setiap hari, apa sebenarnya yang dia pikirkan? Sama seperti saat ini, apakah dia memikirkan orang-orang Chi Le Chuan, atau tentang Shi Hai, atau masalah tentang Chiyou?

Mungkinkah jauh di lubuk hatinya, dia juga sesekali mengingat banyak potongan ingatannya yang tersebar dan terfragmentasi? Chong Ming telah memberitahunya bahwa selama peristiwa Kebangkitan Semua Sihir, saat gelombang berbalik, Xiao Ji telah menggunakan Lonceng Luohun untuk mengirim ingatan mereka tentang tiga tahun terakhir di belakangnya. Hanya karena kekuatan naga Xiang Shu yang tersisa di dalam tubuhnya, yang juga terjerat dengan hun dan po-nya, ingatan itu telah ditekan.

Tapi, Chen Xing kadang-kadang melihat Xiang Shu memiliki ekspresi bingung di wajahnya. Ini, yang tampaknya terjadi ketika mereka melakukan sesuatu yang juga mereka alami bersama untuk pertama kalinya, akan selalu membenamkannya dalam ingatan yang kacau dan tidak teratur.

Untuk alasan ini, Chen Xing juga secara khusus mencari kesempatan untuk mendiskusikan masalah ini secara pribadi dengan Xie An dan Feng Qianjun. Pendapat semua orang sama: Karena mungkin saja dia mengingat, biarkan dia mengingatnya sendiri, jangan paksa dia mengingat untuk menghindari metode itu menjadi bumerang baginya. Hanya saja, Chen Xing terkadang merasa bahwa Xiang Shu menjadi agak memburuk karena perpaduan yang aneh antara masa lalu dan masa kini.

Sementara Xiang Shu tidak pernah membuka mulutnya untuk bertanya, dia tahu bahwa begitu dia melakukannya, Chen Xing benar-benar mungkin tidak bisa menolak untuk memberitahunya.

Karena dia benar-benar tidak bisa tidur, Chen Xing perlahan bangun dalam kegelapan. Meraba-raba dalam kegelapan saat dia keluar dan akhirnya tiba di sisi danau yang terletak di luar kamp, dia melihat banyak bintang yang terpantul di air, mengerutkan kening dan merenungkan masalah itu.

Shi Hai telah merebut pedang suci Acala, tapi sementara kekuatannya meningkat dibandingkan sebelumnya, kekuatan Cahaya Hati juga menjadi lebih kuat. Metode penanganannya yang pertama kali, apakah masih efektif? Tidak ada Cermin Yin Yang kali ini, tapi mungkin, batas baru bisa dibuat untuk menjebaknya. Begitu masuk, mereka bisa sekali lagi menggunakan badai cahaya untuk melenyapkan kebencian yang terkumpul di tubuh Shi Hai sebelum mengaktifkan Lonceng Luohun untuk mengumpulkan hun dan po-nya.

Selama Shi Hai dieksekusi, dan mereka dapat mengambil tombak iblis, mereka mungkin bisa memikirkan cara untuk membiarkannya perlahan memulihkan wujud aslinya dan membawa senjata ilahi untuk bertemu Chiyou secara langsung sesudahnya. Tapi, hal pertama dan utama, mereka harus mencari Lonceng Luohun… Tujuan terpenting Xie An untuk kembali ke Jiankang adalah untuk mencari artefak sihir ini.

“Pengusir setan,” sebuah suara terdengar dari sisi lain tepi danau.

Tertegun, Chen Xing mendongak. Dia sebenarnya tidak menyadari bahwa jauh di dalam malam di mana semuanya sunyi senyap, masih ada seseorang di tepi danau.

Muncul dari dalam kegelapan, sesosok yang mengenakan jubah hitam muncul; itu tidak lain adalah Murong Chong yang berdiri di bawah pohon.

“Murong Chong?” Chen Xing sedikit terkejut. “Tidak bisa tidur?”

Murong Chong, beberapa langkah jauhnya, hanya diam menatap Chen Xing. Mengangkat alisnya dan tersenyum padanya, Chen Xing bertanya, “Karena kamu akan kembali besok, sudahkah kamu memutuskan apa yang harus dilakukan?”

Sementara Murong Chong tidak menjawab pertanyaan Chen Xing, dia menunjukkan ekspresi bingung dan justru bergumam, “Ini adalah pertama kalinya kamu dan aku berbicara satu sama lain, tapi mengapa aku terus mendapatkan perasaan akrab seperti ini? Apa kita pernah berkenalan sebelumnya?”

Setelah ragu-ragu sejenak, Chen Xing tersenyum dan menjawab, “Kamu bisa menganggap kita ditakdirkan untuk bertemu satu sama lain. Bukankah itu hal yang baik?”

Murong Chong hanya terdiam. Setelah waktu yang lama, dia tiba-tiba berbicara, “Aku memimpikanmu.”

Dalam sekejap, hati Chen Xing bergetar. Murong Chong melanjutkan, “Pengusir setan, bisakah kamu menafsirkan mimpi?”

“Aku …” Chen Xing gugup untuk waktu yang lama sebelum dia akhirnya bertanya, “Apa yang aku lakukan dalam mimpimu?”

Menatap ke sisi lain danau, Murong Chong berkata, “Berkali-kali, aku memimpikan sebuah sungai besar di mana kamu dan aku berdiri di sisi ini … seperti saat ini.”

Chen Xing ingat bahwa suatu malam setelah Xiang Shu pergi sebelum Kebangkitan Semua Sihir, dia dan Murong Chong berdiri di tepi Sungai Fei.

“Orang-orang berkata,” kata Murong Chong dengan suara rendah, “sungai yang muncul di dalam mimpi seseorang menunjukkan pertanda hidup dan mati.”

“Apa yang ada di sisi lain pantai?” Chen Xing bertanya.

“Pasukan,” kata Murong Chong. “Prajurit Qin yang tampaknya tak ada habisnya. Bahkan pada saat itu, kamu masih asing bagiku. Tanganmu memancarkan cahaya saat kamu memacu kuda untuk menyeberangi sungai, dan aku mengikuti di belakangmu, dengan pedang di tangan, saat aku pergi dan membunuh Fu Jian.”

Chen Xing jelas tahu bahwa ini pasti Pertempuran Sungai Fei. Rupanya, meskipun waktu telah diputar ulang, semua orang masih menyimpan beberapa ingatan terkait sampai batas tertentu. Mengingat hari ketika dia berpisah dengan Murong Chong, Chen Xing sebenarnya tidak tahu ke mana dia pergi sesudahnya. Pada saat itu, dia sangat sibuk menyelamatkan Xiang Shu sehingga dia tidak memiliki waktu untuk memikirkannya.

“Apa yang terjadi setelah itu?” Chen Xing mau tidak mau bertanya padanya

“Setelah itu,” Murong Chong, melihat bayangannya dan Chen Xing di danau, berkata dengan linglung, “seseorang di belakang berteriak: ‘Kalahkan prajurit Qin!’ dan mereka semua mulai menginjak satu sama lain. Aku membunuh Fu Rong dengan pedang sebelum melanjutkan menyerbu pertahanan Pasukan Terlarang. Aku tidak tahu kenapa, tapi Tuoba Yan tidak ada disana. Segera, Fu Jian dan aku saling bertatap muka; mungkin dia tidak menyangka aku benar-benar datang.”

Chen Xing bertanya, “Apakah kamu membunuhnya saat itu?”

Setelah hening beberapa saat, Murong Chong akhirnya menjawab, “Ya. Aku menusuk tenggorokannya dengan pedang karena aku tidak ingin mendengarkan omong kosongnya lagi.”

“Pada malam kesengsaraan itu,” Murong Chong menambahkan, “Aku dikelilingi oleh kekacauan perang. Di sekitarku, para prajurit melarikan diri atau sekarat. Dari seberang sungai tempatku berasal, orang Han, yang jumlahnya bisa meruntuhkan gunung dan menjungkirbalikkan lautan, sedang menyeberang untuk membunuh orang… sementara aku hanya berdiri di sana di tengah medan perang, berdiri di  samping tubuhnya. Dari tenggorokannya, banyak darah menyembur keluar, menciptakan sepetak tanah merah di sekelilingnya. Dia kemudian membuka matanya lebar- lebar, seolah-olah dia memohon pengampunanku; namun, tidak ada kata yang bisa keluar dari mulutnya.”

Chen Xing dengan hati-hati melihat ke arah Murong Chong dan tiba-tiba menyadari beberapa guratan air yang samar di wajahnya. Pada saat ini, dia tidak menoleh dan hanya perlahan melanjutkan, “Dia tidak mengatakan apa-apa, tapi aku tahu apa yang ingin dia katakan. Itu pasti: ‘Fenghuang’er, Fenghuang’er … Zhen benar-benar menyukaimu ah …”

“Aku selalu berpikir bahwa ketika momen itu tiba, tidak akan ada yang lain selain kebencian di hatiku,” tambahnya. “Hari itu sebelum aku pergi menyeberangi sungai, aku mengingat banyak hal secara keseluruhan. Hal buruk yang dia lakukan terhadap saudara perempuanku dan aku, klan kami yang dia bantai, serta saat-saat selama masa kecil ketika aku dibawa olehnya. Getaran yang kurasakan tidak peduli di mana atau kapan … seperti bagaimana bayangan ada di mana-mana di istana yang dalam, mereka selalu ada. Sampai pada titik di mana hanya mendengar langkah kakinya dapat membangkitkan ingatanku.”

“Namun aku tidak tahu mengapa,” Murong Chong menoleh untuk melihat Chen Xing sebelum melanjutkan, “Saat dia meninggal, aku merasa sangat tenang. Setelah itu, dari arah di mana kamu pergi, sebuah bola cahaya perlahan-lahan menjadi cerah, muncul seperti matahari yang terbit di medan perang, diikuti oleh abu putih yang mengelilingi tempat itu seolah-olah itu salju. Pada saat itu, perjalanan waktu tampaknya telah berhenti, dan hanya salju berkilau yang terus turun, selamanya, tidak pernah berakhir…”

“…Itu mengingatkanku pada Penutupan Musim Gugur tahun itu ketika Shulü Kong mengambil alih sebagai Chanyu yang Agung,” katanya dengan suara rendah. “Saat itu juga turun salju di Chi Le Chuan. Fu Jian membawaku ke Utara untuk mengucapkan selamat kepada Shulü Kong. Ada orang-orang di sekitar tempat itu, dan aku satu-satunya yang berdiri tanpa ditemani di tengah kerumunan. Aku tidak akrab dengan siapa pun, dan tentu saja, aku juga tidak ingin mengenal siapa pun.”

Murong Chong menoleh ke samping untuk melihat Chen Xing sebelum melanjutkan, “Setelah Fu Jian menghabiskan minumannya dengan Shulü Kong, dia melihat bahwa aku masih sendirian di sudut, jadi dia datang dan memberitahuku: ‘Ayo pergi, Zhen akan mengajakmu bermain ski.’ Kemudian, sambil membawa perisainya di punggungnya, dia membawaku ke Pegunungan Yin…”

Chen Xing tersenyum dan berkata, ”Seluncur? Aku juga pernah memainkannya.”

En,” terdengar jawaban samar Murong Chong. “Dengan siapa kamu bermain? Sama seperti pada Dewa Musim Gugur Han, di mana orang menggunakan kulit bulan sebagai simbol untuk ‘mari kita mengikuti dan menemani satu sama lain seumur hidup,’ ada juga kebiasaan di antara Tiele: Jika salju turun pada hari Penutupan Musim Gugur, setiap prajurit kemudian dapat membawa perisai mereka dan mengundang kekasih mereka untuk naik kereta luncur di pegunungan.”

Chen Xing berkata dengan tidak percaya, “Jadi seperti itu?”

“… seluncur pertama,” Murong Chong mengangguk sebelum melanjutkan dengan berbisik, “bermaksud sebagai cara untuk memberi tahu orang lain ‘Aku menyukaimu,’ sedangkan yang kedua bertindak sebagai sarana penerimaan perasaan mereka dari pihak penerima. “

“Dan kemudian, jika sang kekasih mengusulkan untuk meluncur bersama untuk ketiga kalinya, itu adalah untuk membiarkan seluruh pegunungan Yin menjadi saksi, bersama dengan salju beterbangan yang memercik di atas kepala mereka, bahwa mereka setuju untuk bersama sampai kematian memisahkan.”

Chen Xing: “…………………………”

Melihat Chen Xing, Murong Chong melanjutkan, “Berdiri di medan perang yang penuh dengan salju yang jatuh dan berkilau, untuk beberapa alasan, yang bisa aku pikirkan hanyalah satu hari itu. Bahkan setelah aku bangun, ingatan itu masih jelas dan tidak mungkin untuk disingkirkan.”

Terjadi keheningan sesaat di antara keduanya. Pikiran Chen Xing sudah lama melayang di tempat lain, tapi Murong Chong masih melanjutkan, “Mereka bilang kamu adalah seorang pengusir setan, orang yang telah melihat sekilas hukum surga. Bisakah kamu memberitahuku, apa arti dari mimpi ini?”

Kembali ke akal sehatnya, Chen Xing justru menjawabnya dengan pertanyaan lain, “Jika mimpi ini menjadi kenyataan, apakah kamu masih bisa mencabut pedangmu dan mengambil nyawanya?”

“Tentu saja bisa,” jawab Murong Chong.

Chen Xing hanya mengangkat bahu, artinya: Bukankah itu saja? Mengapa kamu harus repot-repot dengan itu, ne?

Setelah berpikir sejenak, Murong Chong menggelengkan kepalanya dengan frustrasi sebelum berbalik untuk meninggalkan tepi danau. Namun, tiba-tiba, Chen Xing mengulurkan tangannya dan, menggenggam pergelangan tangan Murong Chong, menyuntikkan Cahaya Hati ke tubuhnya. Dalam sekejap, tiga hun dan tujuh po  Murong Chong, melonjak dengan cara yang mirip dengan air pasang, mengeluarkan suara gemetar. Chen Xing merasa bahwa jauh di dalam hati Murong Chong, setitik api hitam menyala, namun di bawah penerangan Cahaya Hati, tidak ada tempat untuk bersembunyi. Segera, itu dikeluarkan sampai praktis tidak ada yang tersisa.

“Jangan takut,” kata Chen Xing lembut, “Aku mengerti.”

Menarik Murong Chong ke dirinya sendiri, Chen Xing mengulurkan tangannya dan dengan lembut memeluknya. Murong Chong dengan lelah menghela napas. Dia tidak mengatakan apa-apa lagi dan hanya berbalik untuk pergi, sementara Chen Xing hanya berdiri di tepi danau tanpa bergerak.

Beberapa orang berangkat keesokan harinya, masing-masing pergi dengan cara mereka sendiri. Putri Qinghe mengikuti Murong Chong kembali ke Pingyang, sementara Xiang Shu membawa Chen Xing dan Xiao Shan ke Chi Le Chuan. Mengubah arahnya, Feng Qianjun pergi ke arah Tembok Besar di Barat Laut. Xie An dan Feng Qianyi berbelok ke timur, menghindari pasukan Qin saat mereka menuju ke Selatan.

Setelah beberapa hari lagi dalam perjalanan mereka ke Utara, Chen Xing, yang pada dasarnya tidak ada kegiatan lain sepanjang hari, praktis memohon kepada Xiang Shu untuk mengajarinya cara memanah sambil berkuda.

“Kenapa kau selalu berisik ingin belajar memanah?” Xiang Shu bingung.

Dengan keras kepala, Chen Xing menjawab, “Tidak ada alasan khusus, aku hanya ingin belajar. Cepat ajari aku.”

Xiang Shu tidak bisa membujuknya, sebaliknya, dan dengan demikian, tidak memiliki alternatif selain mengajarinya secara pribadi setiap kali mereka beristirahat dan berkemah. Memegangnya dari belakang, Xiang Shu mengajari Chen Xing cara mengeluarkan busur, melepaskan anak panah, dan menyesuaikan postur tubuhnya.

Pada awalnya, karena panahan Chen Xing praktis merupakan kekacauan yang mengerikan, Xiang Shu mengejek, “Teruslah menembak target di sebelah.” Namun, ketika dia kembali setelah berjalan pergi sebentar, dia melihat Chen Xing masih berlatih tanpa niat untuk menyerah. Setiap hari, kecuali ketika mereka sedang terburu-buru untuk melakukan perjalanan lebih jauh, Chen Xing akan berlatih menembak dari atas kuda.

Beberapa hari kemudian, ketika mereka berada di jalan, Xiang Shu mendorong kudanya ke depan dan pergi untuk menemaninya berlatih. Sambil berlari di atas kudanya, dia memberi tahu Chen Xing untuk menyiapkan busur serta anak panahnya dan menggunakannya sebagai target latihan.

“Ubah target ke tiang kayu ba!” Chen Xing berkata,”Aku takut menyakitimu!”

“Jika kau mengenai sudut pakaianku,” Xiang Shu bergegas ke Chen Xing dan berkata, “Guwang akan menjadikanmu Chanyu yang Agung! Ayo!”

Chen Xing:”…”

Menjepit kakinya di kedua sisi perut kuda, Xiang Shu berbalik. “Ketika dua penunggang kuda bertemu, si pengecut akan kalah. Kendalikan kudamu, lepaskan sanggurdi, dan berbalik!” Xiang Shu berpura-pura bergerak, meskipun dia tidak menembakkan panahnya dan justru mengerutkan kening. “Jika Guwang benar-benar menembakkan panah sekarang, kau akan jatuh dari kudamu dan diinjak-injak sampai mati.”

Chen Xing berkata, “Aku takut menabrak kudamu!”

“Jika kau menabrak kuda Chanyu yang Agung,” jawab Xiang Shu, “Guwang akan membiarkanmu menjadi kudanya.”

Chen Xing: “Omong kosong macam apa itu!”

Berderap di atas kudanya, Chen Xing mengejar Xiang Shu untuk waktu yang lama sebelum menarik busurnya dan melepaskan anak panahnya. Namun ketika panah itu terbang, Xiang Shu hanya membalikkan kudanya dengan lincah untuk menghindarinya. Karena Xiang Shu datang tanpa meninggalkan bayangan dan tidak menciptakan angin, Chen Xing menghabiskan sebagian besar waktunya hanya untuk melacaknya, hanya agar dia muncul di belakang dirinya beberapa saat kemudian.

“Gunakan telingamu.” Xiang Shu mengerutkan alisnya. “Dengarkan suara kuku kaki kuda. Kau terus mencari lalu melihat, kau hanya tahu bagaimana memperhatikan sesuatu dengan melihatnya! Apa kau idiot?”

Chen Xing: “…”

Xiang Shu: “Jika kau ingin menjadi penembak jitu, tutup matamu dulu.”

“Seperti ini?” Dan dengan demikian, Chen Xing mengikatkan kain hitam di atas matanya. Bibirnya yang kemerahan dan batang hidungnya yang tinggi dibiarkan terbuka, membuat Xiang Shu menatapnya linglung untuk sesaat tanpa berkata apa-apa.

“Xiang Shu?” Chen Xing berkata, seperti orang bodoh.

Xiang Shu menjadi kesal. ”Di sini!”

Seperti ini, tujuh hari berturut-turut berlalu. Pada saat ini, Chen Xing akhirnya menembakkan panah. Setelah semuanya, dia dapat menghitung jarak terlebih dahulu, dan panah itu terbang ke arah Xiang Shu yang sedang menunggang kuda. Saat dia menembakkan panah, Chen Xing segera tahu bahwa tujuannya akurat, tapi karena dia takut itu akan melukai Xiang Shu, dia langsung berteriak.

“Minggir ah!” Chen Xing berteriak.

Namun, sambil memacu kudanya dengan kecepatan tinggi, Xiang Shu dengan tangkas mengangkat tangannya. Dengan dua jari dia menggenggam dan menghentikan panah sebelum melanjutkan untuk mengayunkan lengannya dan membuangnya —— panah itu terbang ke tanah, mendarat di tanah sepuluh langkah jauhnya.

“Perhatikan bahu musuh,” kata Xiang Shu, “dan sorot mata mereka. Perhatikan saat kaki musuh menjepit perut kuda dan punggung bagian bawah mereka terangkat; itu akan memberi petunjuk arah gambaran dan sasaran tembak mereka…”

Oh sungguh… Chen Xing berpikir, Benar saja, apa yang disebut “Pertama di Bawah Langit” bukan hanya gelar kosong. Bahkan setelah Mutiara Dinghai hilang, dia masih sangat kuat.

“Buat kuda itu mengaduk debu dan menembakkan panah dengan suara sebagai pemandumu,” kata Xiang Shu. “Ketika kesempatan untuk membutakan garis pandang musuh muncul, lepaskan panah secara berurutan dengan mengikuti suara. Terlepas dari gerakan pihak lain, cobalah untuk melukai musuh dengan panah terlebih dahulu; jika mereka terkena, gerakan mereka akan menjadi lamban, dan cepat atau lambat, mereka tidak akan dapat mempertahankan kehidupan kecil mereka.”

“Turunkan busurmu!” Xiang Shu melewati belakang Chen Xing. “Kau mengangkatnya terlalu tinggi!”

Setelah meninggalkan Tembok Besar dan melintasi padang rumput selama ribuan li, mereka hampir tiba di Chi Le Chuan. Di puncak musim panas, bunga- bunga padang rumput bermekaran seperti brokat warna-warni, dengan sungai-sungai yang tampak mirip dengan ikat pinggang yang terbuat dari batu giok. Untuk sesaat, Chen Xing melemparkan semua kekhawatirannya ke belakang pikirannya, mengingat bahwa pertama kali dia pergi ke utara, seluruh pikirannya hanya dipenuhi dengan: “Hanya tiga tahun lagi ah… setelah tiga tahun, aku akan mati… apa yang harus dilakukan sekarang ah … apakah masih ada waktu…”

Tapi sekarang, berdiri di atas kereta, dia hanya merasa bahwa langit dan bumi begitu luas; dia masih memiliki banyak tahun untuk hidup, dan ada juga Xiang Shu di sisinya —— ini adalah hal paling bahagia yang pernah terjadi.

Suatu sore, di salah satu sisi konvoi, Xiao Shan tiba-tiba melompat turun dari kereta dan berteriak, ”Chi Le Chuan! Chi Le Chuan!”

Orang-orang Hu itu menyebabkan keributan: mereka ada di rumah. Xiao Shan terus berteriak sepanjang jalan,  api dia berhenti di kereta di depan konvoi. Dia berbalik dan berteriak dengan cemas, “Chen Xing! Gege! Chi Le Chuan——!”

Xiang Shu melihat ke kejauhan, dan seketika, ekspresinya berubah; dia turun dari kereta dan menaiki kudanya. Chen Xing melihat ada ikal sinyal asap peringatan yang naik di kejauhan, dan area berkumpulnya Hu di bawah Pegunungan Yin juga kosong.

Hati Chen Xing bergetar seketika, dan dia berteriak, ”Xiang Shu! Tunggu!”

Setelah berbelok melewati ngarai gunung terakhir di padang rumput, Chi Le Chuan, dikelilingi oleh puncak di tiga sisi, muncul di depan matanya. Ada tenda berantakan di mana-mana. Melihat ini, pemandangan kejam yang dia lihat pertama kali setelah dihancurkan oleh pasukan iblis kekeringan tiba-tiba terlintas di benak Chen Xing, menggelapkan penglihatannya hampir sepenuhnya.

Berteriak satu demi satu, orang Hu memacu kuda mereka dan bergegas ke kediaman Perjanjian Chi Le. Xiang Shu mengamati sekelilingnya dengan linglung dari belakang kuda. Seolah-olah tempat itu telah dijarah habis-habisan: pagar dihancurkan, tenda-tenda digulingkan, pakaian berserakan ke segala arah, dan banyak tempat terbakar.

Tapi untungnya, tidak ada orang mati. Chen Xing melihat sekeliling dan berkata “terima kasih Tuhan” dalam hatinya. Namun, pada saat yang sama, itu juga membuatnya lebih tegang —— Bagaimana jika mereka berubah menjadi iblis kekeringan?!

Dia tidak berani berpikir lagi, tapi Xiao Shan sudah berlari ke bagian timur Chi Le Chuan dan tiba di depan sungai. “Che Luofeng——!” Suara Xiang Shu bergema di seluruh Chi Le Chuan yang kosong dan terbengkalai. “Shi Mokun——!”

Suara Xiang Shu bergema kembali oleh pegunungan. Dengan hati-hati, Chen Xing menyelidiki sebagian besar tenda sebelum berteriak, “Xiang Shu! Jangan gugup! Tidak ada noda darah! Itu bukan serangan!”

Xiao Shan berteriak, “Ayo cepat! Chen Xing!”

Chen Xing mendesak kudanya bersama Xiang Shu dan yang lainnya mengikuti di belakang mereka. Xiao Shan menggunakan cakarnya untuk mengait mayat dari sungai sementara anak anjing di sampingnya terus menggonggong “guk, guk, guk.”

Di musim panas, mayat itu hampir sepenuhnya membusuk, meninggalkan beberapa helai daging yang membusuk tergantung dari tulangnya. Mengenakan baju besi yang aneh, mayat itu terus berjuang.

Orang Hu mengeluarkan teriakan besar satu demi satu.

Itu adalah iblis kekeringan yang menempel di sepotong kayu patah. Ini mungkin salah satu dari banyak iblis kekeringan yang hanyut saat menyeberangi sungai.

“Apakah kau memerlukan bantuan?” phoenix terbang masuk dan mendarat dengan anggun di punggung kuda.

“Tidak untuk saat ini,” kata Chen Xing. “Kau pergilah ba.”

Xiang Shu: “…”

Xiang Shu melihat burung merah yang tampaknya muncul dan menghilang secara acak sebelum menatap Chen Xing lagi.

”Baju besi ini …” Xiang Shu mengidentifikasi gaya baju besi.

Saat Chen Xing menekankan tangannya di dahi iblis kekeringan itu Cahaya Hati memancarkan cahaya cemerlang yang menembus tubuh mayat. Iblis kekeringan segera menjadi tenang, benar-benar sekarat.

“Baju besi orang-orang Akele,” kata Chen Xing.

“Bagaimana kau tahu?” Xiang Shu terperangah.

Untuk sesaat, Chen Xing tiba-tiba lupa memikirkan kata-katanya dan dengan cepat mencoba mencari alasan untuk menghindari peluru. Tapi kemudian, Xiao Shan melihat ada sesuatu yang bergerak di tepi seberang. Dia mengarungi sungai, membawa anjing itu ke tepi seberang.

Semua orang mengikutinya dan menyeberangi sungai, hanya untuk melihat serigala putih besar membawa binatang hitam di kepalanya, tampaknya telah menunggu mereka.

“Lu Ying berkata,” Serigala putih itu membuka mulutnya, “untuk memberitahumu agar tidak segera kembali ke Carosha dan sebaliknya berurusan dengan iblis kekeringan terlebih dahulu. Lu Ying telah menciptakan tembok pertahanan yang terbuat dari kekuatan mimpi untuk menutup seluruh Carosha, jadi seharusnya tidak dalam bahaya untuk saat ini.”

Chen Xing: “Kau bisa bicara!”

“Surai Putih!” Xiao Shan berteriak dan berlari ke arah serigala putih itu, memeluk kepalanya dan menyentuh rambut di lehernya.

Berjongkok di tanah, serigala putih mengangkat kaki belakangnya dan menggaruk telinganya sebelum berkata, “Karena Kebangkitan Semua Sihir membuat semua orang mendapatkan kembali mana  mereka.”

Hewan aneh itu menyelinap turun dari kepala serigala dan dengan kikuk merangkak ke arah Chen Xing.

Yi?” Chen Xing mengenalinya, itu adalah bei! Terakhir kali dia datang ke Chi Le Chuan, dia sepertinya pernah melihatnya di Pegunungan Yin!

Mengangkat cakar depannya, bei itu berdiri tegak saat mengamati Chen Xing sebelum menggerakkan kepalanya untuk melihat Xiang Shu.

“Ini mereka?” Bei itu, tiba-tiba, juga membuka mulutnya dan mengajukan pertanyaan.

“Ya,” jawab Surai Putih.”Ayo ikut aku ba.”

“Kamu adalah Shulü Kong!” kata si bei tiba-tiba. “Aku pernah melihatmu sebelumnya, kamu sudah tumbuh begitu besar!”

Xiang Shu memiliki ekspresi yang seolah mengatakan “luar biasa” terpampang di seluruh wajahnya. Tumbuh sebesar ini, ini pertama kalinya dia mendengar serigala dan bei berbicara dalam bahasa manusia; jika itu sebelumnya, dia akan memukuli mereka sampai mati tanpa mengatakan apa-apa lagi. Namun, dia sudah mendengar seekor burung berbicara sebelumnya. Selain itu, dia juga adalah Dewa Bela Diri Pelindung; dengan demikian, dia hanya bisa mencoba yang terbaik untuk menahan keheranannya dan hanya mengangguk.

Chen Xing berkata, “Untuk yang terakhir kali … terima kasih banyak. Ah, tunggu, kau seharusnya juga lupa.”

Si bei yao : “???”

Bei itu memandang aneh ke arah Chen Xing sebelum berkata, “Klan-mu sudah melarikan diri ke Karakorum. Pergilah dengan kami ba.”

Karena orang-orang Hu di seberang tidak bisa mendengar mereka, Xiang Shu berbalik dan memberi isyarat dengan siulan. Maka, para prajurit mulai menyeberangi sungai. Serigala dan bei kemudian berbalik dan terjun ke padang rumput.

Di akhir musim panas, Karakorum berdiri kokoh di tengah gurun tandus. Menatap ke kejauhan, itu memberi semacam perasaan suram dan sunyi. Di semua sisi, bumi dipenuhi bebatuan dan kerikil, vegetasi hanya tersebar tipis di atasnya, dan Sungai Orkhon yang keruh, airnya yang penuh dengan lumpur, perlahan mengalir di luar kota. Dibandingkan dengan Chi Le Chuan, ini adalah pemandangan tak bernyawa lainnya.

Pertama kali Chen Xing tinggal di Karakorum, dia masih bingung dengan kenyataan bahwa orang-orang memilih untuk tinggal di Chi Le Chuan daripada tinggal di kota yang tersedia. Tapi baru sekarang, dia akhirnya mengerti —— itu adalah musim dingin yang dingin pada waktu itu, dengan salju putih bersih menutupi semua tanah tandus. Begitu salju mencair, terlihat Karakorum seperti kuburan besar. Rerumputan telah mengering, sungai telah menjadi sungai belaka, hutan telah direduksi menjadi pohon- pohon yang jarang, gunung-gunung dibiarkan terbengkalai… tidak dapat lagi memenuhi kebutuhan hidup manusia.

Karakorum dijaga ketat; ada banyak pembela berjaga-jaga di atas tembok kota, dan elang pengintai dikirim untuk menyelidiki semua arah.

Serigala dan bei memimpin untuk bergegas ke depan kota. Saat Xiang Shu mendesak kudanya untuk mendekat, orang-orang di tembok kota segera berteriak.

“Chanyu yang Agung telah kembali!”

“Chanyu yang Agung——“

Seluruh kota segera menimbulkan keributan. Gerbang kota dibuka sekaligus, dan dua orang memimpin prajurit untuk menyambutnya. Sebuah suara muda, yang menciptakan bayangan psikologis di diri Chen Xing ketika dia mendengarnya, berteriak, “Shulü Kong, kau akhirnya kembali!”

Che Luofeng bergegas keluar dengan kudanya, sementara Xiang Shu hanya menghentikan kudanya dan menatapnya dari kejauhan. Saat dia melihat Che Luofeng, Chen Xing sedikit terkejut. Orang ini tidak terluka kali ini? Benar! Jadi itu berarti… banyak hal yang memang telah berubah.

Ketika Xiao Shan melirik Che Luofeng, dia juga mengingat sesuatu dan berkata, “Itu dia!”

“Ada apa dengannya?” Chen Xing bertanya dengan suara rendah.

Xiao Shan berkata, “Dia masih hidup.”

Bingung, Chen Xing menjawab, “Tentu saja ah … tunggu! Pertama kali, Che Luofeng terluka olehmu?!”

Xiao Shan mengangguk dan menatap Chen Xing, tampak berpikir. Setelah beberapa saat, dia berkata, “Aku melihatnya berbicara dengan iblis kekeringan.”

Chen Xing: “!!!”

Chen Xing tidak mengenal Xiao Shan pertama kali dia datang ke Chi Le Chuan, dan ketika Che Luofeng melarikan diri kembali dengan membawa perutnya yang terluka dan tergores, dia hanya berpikir bahwa itu adalah serangan serigala. Tapi sekarang, dapat diasumsikan dengan aman bahwa itu adalah Xiao Shan! Setelah gelombang waktu terbalik, hal pertama yang dilakukan Xiao Shan ketika dia memulihkan ingatannya adalah memberi tahu Lu Ying, yang menyuruhnya pergi ke selatan ke Chang’an sekaligus untuk mencari Chen Xing.

Dengan kata lain, karena Xiao Shan telah meninggalkan Utara, tentu saja, tidak ada yang menyerang Che Luofeng, yamg membuatnya saat ini bebas dari cedera!

“Iblis kekeringan apa?” Chen Xing sebenarnya lupa menanyakan Xiao Shan tentang masalah ini secara mendetail untuk pertama kalinya. Lagipula, Xiao Shan tidak bisa berbicara dengan benar sebelumnya.

Xiao Shan mencondongkan tubuh ke depan ke telinga Chen Xing dan berbisik, “Rouran.”

Chen Xing: “…”

Zhou Zhen, itu pasti Zhou Zhen! Chen Xing, setelah sengaja tertinggal untuk bertanya kepada Xiao Shan tentang keseluruhan cerita secara detail, akhirnya mengerti:

Pertama kali, sebelum Festival Penutupan Musim Gugur, Xiao Shan, yang telah dibuang oleh Lu Ying, bertemu dengan Zhou Zhen yang telah bertemu dengan Che Luofeng di Danau Barkol! Saat Xiao Shan muncul, Che Luofeng dan Zhou Zhen sama-sama mencoba membuang anak itu sehingga dia tidak bisa membocorkan rahasia apa pun. Siapa yang mengira Xiao Shan tidak bisa diremehkan? Dia menjatuhkan Che Luofeng dalam satu serangan, tapi setelah melihat ini, Zhou Zhen segera mundur dan pergi, mendorong Xiao Shan untuk mengejarnya. Saat dia pergi, dia mendengar para Rouran bergegas untuk menyelamatkan Che Luofeng.

Dan dengan demikian, inilah keseluruhan cerita mengapa Che Luofeng kembali dengan terluka parah dan hidupnya diselamatkan oleh Chen Xing saat itu. Tidak lama setelah itu, setelah Xiang Shu dan Chen Xing meninggalkan Chi Le Chuan ke Carosha, Zhou Zhen bertemu dengan Che Luofeng lagi, menggodanya untuk meminum Darah Dewa Iblis, yang menyebabkan kekacauan iblis kekeringan dan pembantaian dari seluruh suku Akele.

Chen Xing segera mengamati Che Luofeng. Namun, untuk saat ini, dia tidak tahu apakah dia sudah bertemu dengan Zhou Zhen atau belum kali ini.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Di masa lalu, pepatah ini dimaksudkan untuk menjadi pujian atas prestasi tertinggi, meskipun saat ini, itu hanya berarti mencoba untuk mendapatkan sesuatu dari ketiadaan. Meskipun… Aku cukup yakin Chen Xing mengatakan secara harfiah disini.
  2. 空手套白狼 (apa yang dikatakan CX sebelumnya) vs . 空手入白刃 Ini berasal dari catatan Cao Pi tentang Deng Zhan.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments