Penerjemah: Kueosmanthus
Proofreader: Keiyuki17


Pemimpin suku Tiele, Shi Mokun, juga datang. Kavaleri yang telah bermigrasi ke Chi Le Chuan mengapit Xiang Shu dan yang lainnya saat mereka mengawal mereka ke kota. Obrolan dalam berbagai bahasa suku memenuhi telinga mereka, kebisingan membuat kepala Chen Xing berputar, dan bahkan ada lebih banyak orang yang mengamati Xiao Shan dan yang lainnya – kombinasi anak serigala-bei – dengan takjub.

“Kirim pemberitahuan ke semua suku.” Hal pertama yang dilakukan Xiang Shu setelah turun dari kuda adalah memasuki istana kerajaan. “Untuk mengadakan pertemuan.”

Dalam perjalanan ke kota, Chen Xing melirik sekilas dan melihat bahwa banyak orang telah menetap, dan dia tidak bisa membantu tapi menemukan pemandangan yang familier. Ketika Bai Zong lewat, banyak orang akan membungkuk sebagai salam satu demi satu.

Che Luofeng telah memperhatikan Chen Xing saat mereka memasuki kota. Fakta bahwa Chanyu yang Agung telah membawa kembali seorang Han menimbulkan keributan di antara orang-orang, dan itu membuat Che Luofeng sangat gugup. Ketika dia bergegas kembali ke istana dan bertemu dengannya secara langsung, untuk beberapa alasan, Che Luofeng membenci orang Han ini, seolah-olah mereka adalah musuh bebuyutan di kehidupan masa lalu mereka.

Tapi di balik semua kebencian irasional itu, Che Luofeng sepertinya juga menghormatinya.

“Dia adalah Anda-ku,” kata Xiang Shu kepada Chen Xing. “Pemimpin Rouran, Che Luofeng. Kalian berdua harus lebih mengenal satu sama lain.”

Chen Xing tersenyum. “Tentu–“

Che Luofeng: “…”

Tepat setelah Xiang Shu kembali ke istana, dia menenangkan Chen Xing, pergi untuk menanyakan beberapa hal terkait, meninggalkan Che Luofeng dan Chen Xing di istana utama untuk saling berhadapan satu sama lain.

“Kau orang Han?” Che Luofeng bertanya meskipun dia sudah tahu jawabannya.

“Ya–” Chen Xing tersenyum lagi. Sementara dia berjongkok untuk mengatur barang bawaannya, dia berkata, “orang Han yang lemah dan rapuh. Anda, apakah perutmu sakit baru-baru ini? “

Che Luofeng: “???”

Chen Xing berkata dengan sangat tulus, “Aku seorang dokter. Kau tidak terlihat terlalu baik, jadi kupikir kau mungkin menderita sakit perut. “

Che Luofeng tidak merasakan apa-apa pada awalnya, tapi sekarang setelah Chen Xing mengatakan ini, perutnya tiba-tiba mulai sedikit sakit, seolah-olah dipegang oleh seseorang. Warna wajahnya berganti-ganti antara hijau dan putih untuk sementara waktu. Bibirnya sedikit terbuka, tapi tidak ada kata yang keluar.

“Aku … aku bukan Anda-mu,” Che Luofeng maju selangkah dan berkata dengan dingin. “Kau dan Shulü Kong, bagaimana kalian berdua bertemu?”

Chen Xing sedang memeriksa tas obatnya. Ketika dia mendengar ini, dia berdiri tegak. Che Luofeng mengulurkan tangan, ingin mengangkat dagu Chen Xing.

“Pergi!” Xiao Shan melangkah keluar dari samping, membenturkan cakarnya yang berkilauan satu sama lain.

Ada bekas luka di leher Xiao Shan. Tubuh bagian atasnya telanjang, dan kulitnya juga sedikit kecokelatan sekarang, sosoknya samar-samar menyerupai tubuh remaja yang kurus dan berotot. Dia mengenakan celana panjang dengan rok panjang yang terbuat dari bulu yang diikatkan di pinggangnya. Sebelum Putri Qinghe pergi, dia telah membantunya mengikat rambutnya menjadi kepang juga.

Xiao Shan memamerkan gigi taringnya pada Che Luofeng. Selain Xiang Shu, dia tidak pernah membiarkan orang lain terlalu dekat dengan Chen Xing.

Che Luofeng: “A…apa kau? Kaulah yang harus pergi!”

Che Luofeng tidak tahu mengapa, tapi dia takut pada anak yang nyaris tidak mencapai dadanya di depannya. Kata-katanya yang keluar jauh lebih tidak mengancam daripada yang seharusnya, dan dia bahkan mundur setengah langkah tanpa sadar saat dia menyerang dengan hati yang gemetar.

“Bersikaplah sopan,” kata Chen Xing pada Xiao Shan. “Sudah berapa kali aku memberitahumu? Kau tidak dapat memusnahkan seseorang setiap kali ada sedikit perselisihan.”

Xiao Shan berdiri di depan Chen Xing untuk menghalanginya dari Che Luofeng. Dia mengangkat cakarnya, menunjuk dengan dominan ke arahnya saat dia berkata, “Mundur, atau aku akan memenggal kepalamu.”

Che Luofeng segera kehilangan ketenangannya dan meraung, “Kau pikir kau siapa?! Keluar! Ini wilayahku!”

Chen Xing hendak berbicara ketika Xiao Shan balas berteriak dengan suara yang lebih keras dari Che Luofeng, “Yang harus keluar adalah kau!

“Ini wilayahku!” Xiao Shan berkata dengan dingin. “Aku keturunan Hu Hanye, Yitu Xieshan! Kau pikir kau siapa, kau Rouran? “

Saat dia berbicara, Xiao Shan meraih gigi berukir batu giok dengan akar merah tua yang dibungkus emas dan menunjukkannya pada Che Luofeng, mengancam, “Apakah kau mengenali ini?”

Chen Xing: “…”

Che Luofeng terkejut sekaligus dan mundur selangkah lagi, karena Xiao Shan memegang “Gigi Naga berbulu Emas” di tangannya. Bulu Emas dianugerahkan oleh Kaisar Yuan, sedangkan Gigi Naga dimiliki oleh Chanyu yang Agung, Hu Huanye. Itu adalah representasi dari keturunan langsung keluarga kerajaan Xiongnu, yang diakui oleh semua Han.

Ini bukan pertama kalinya Chen Xing melihat ini. Xiao Shan selalu membawanya, tapi orang-orang Hu selalu memiliki banyak dekorasi yang lurus dan aneh. Leher Raja Akele tertutupi oleh kalung, lilin lebah, dan aksesoris lainnya, jadi Chen Xing tidak pernah mempertanyakannya.

“Kau… kau juga Chanyu yang Agung?” Chen Xing benar-benar bingung saat dia bertanya pada Xiao Shan. Dia berpikir, sial, mereka mungkin akan mulai berkelahi. Baik Xiao Shan dan Xiang Shu adalah Chanyu yang Agung?! Jika mereka benar-benar mulai berkelahi, siapa yang harus dia bantu?

“Tidak,” kata Xiao Shan pada Chen Xing. “Aku seorang Chanyu, yang kecil, tipe biasa saja. Chanyu kecil atau Chanyu biasa.”

Che Luofeng langsung bereaksi dan bertanya dengan gigi terkatup, “Kau pencuri, dari mana kau mencuri itu?”

Pada saat itu, semua pemimpin dari berbagai suku Chi Le Chuan tiba. Ketika mereka melihat konfrontasi di antara mereka berdua, mereka bisa menebak bahwa Che Luofeng yang keras kepala dan pemarah itu membuat masalah dengan seseorang lagi. Tepat ketika mereka hendak menengahi di antara mereka berdua, pemimpin Xiongnu melihat token yang dipegang Xiao Shan dan segera berseru kaget, “Dari mana kau mendapatkannya?”

Dalam sekejap, semua suku Xiongnu berkerumun di sekitar Xiao Shan.

Xiang Shu juga datang. Dia melirik Xiao Shan, berkata, “Kau akhirnya tidak bisa menahannya lagi dan memutuskan untuk kembali ke sukumu?”

Chen Xing berpikir, jadi kau tahu selama ini? Orang lain mungkin tidak bisa mengenali Gigi Naga berbulu Emas, tapi Xiang Shu adalah Chanyu yang Agung, jadi dia seharusnya tahu.

Xiao Shan menjawab, “Anda-mu menindas Chen Xing, kalau tidak aku tidak akan mengatakan apa-apa. Che Luofeng! Tempat di mana kau berdiri dibangun oleh nenek moyangku. Karakorum adalah ibu kota orang Xiongnu ku! Jika bukan karena Luhun Chanyu memberimu orang-orang Rouran kebebasan, kalian akan tetap menjadi budak kami hari ini!”

Dalam sekejap, semua orang di istana merasa sedikit tidak nyaman. Orang-orang Rouran dulunya adalah budak dari Xiongnu. Setelah pemerintahan Hu Hanye, keluarga Rouran baru mendapatkan kembali kebebasan mereka setelah Luhun Chanyu membebaskan mereka.

Xiang Shu memerintahkan dengan suara rendah, “Diam! Aku tidak peduli apakah kau Chanyu dari Xiongnu sekarang atau tidak, Xiao Shan, karena Xiongnu telah memasuki Perjanjian Chi Le Kuno, mereka harus mematuhi perintahku … “

“Lupakan saja,” kata Chen Xing. “Tidak apa-apa, Xiao Shan.”

Jadi Xiao Shan berhenti bicara. Xiang Shu melirik Che Luofeng, celaan jelas terlihat dalam tatapannya. Che Luofeng jelas tercengang oleh pergantian peristiwa yang tiba-tiba ini dan tidak bisa berhenti sejenak. Xiang Shu mengangkat tangannya untuk menghentikan Chen Xing berbicara, lalu melanjutkan, “… Apakah mereka mengakui statusmu adalah masalah suku Xiongnu, aku tidak akan ikut campur. Tapi sekarang, karena kalian semua ada di Perjanjian Chi Le Kuno, musuh asing mengancam perbatasan kita, jadi kita harus membiarkan masa lalu berlalu dan melawan mereka bersama-sama.

“…Atau apakah kau ingin meninggalkan kota dan melawan mereka sendiri?” Xiang Shu bertanya pada Xiao Shan. Meskipun nadanya tegas, itu tidak mengandung sedikit pun penghinaan atau ancaman, dan dia justru terdengar lebih seperti sosok ayah yang berwibawa.

Chen Xing hendak membereskan semuanya ketika Xiao Shan mengangguk, berkata, “Selama Rouran Anda-mu tidak menggertak Chen Xing, secara alami aku akan melepaskannya.”

Ekspresi Che Luofeng tidak bisa menjadi lebih buruk. Xiang Shu hanya bisa berpura-pura tidak melihatnya dan berkata, “Semua orang harus memberikan laporan mereka. Tidak akan terlambat jika Xiongnu memverifikasi statusmu setelah mereka kembali nanti. “

Setelah hening sejenak, Shi Mokun, pemimpin suku Tiele, terbatuk beberapa kali untuk memecah keheningan yang canggung. “Satu setengah bulan yang lalu, kami menerima surat yang dikirim dari Chang’an oleh Chanyu yang Agung, dan kami telah membuat persiapan untuk melawan musuh …”

Benar saja, bawahan Shi Hai telah menyerang Chi Le Chuan terlebih dulu. Untungnya, tidak ada raja iblis kekeringan dalam pertempuran kali ini. Dua belas hari yang lalu, sejumlah besar tulang hewan bergegas keluar dari pegunungan Yin, dan dengan hewan paling ganas memimpin, mereka menyerang kamp di bawah Chi Le Chuan yang didirikan oleh berbagai suku Hu. Chen Xing dengan cepat menebak bahwa itu terjadi tak lama setelah Shi Hai melarikan diri dari Chang’an dengan raja iblis kekeringan.

Itu adalah malam tanpa bulan. Ribuan monster meraung saat mereka menginjak-injak cheval de frize 1 dan bergegas ke Chi Le Chuan. Untungnya, karena peringatan Xiang Shu, Shi Mokun telah membuat persiapan sebelumnya, dan mereka melakukan yang terbaik untuk melawan. Begitu mereka menyadari bahwa mereka tidak bisa menang melawan lawan mereka, dia segera memimpin semua orang untuk mundur saat mereka terus bertarung dan telah melarikan diri dari Chi Le Chuan.

Tetapi di tengah pelarian mereka, sekelompok iblis kekeringan lain muncul. Anehnya, kelompok iblis kekeringan ini tidak menyerang mereka, dan justru membidik pasukan tulang dan memberi mereka perlindungan saat mereka terlibat dalam pertempuran sengit dengan pasukan mayat hewan.

Ketika Chen Xing mendengar itu, dia langsung tahu dari mana datangnya pasukan iblis kekeringan itu. Youduo, orang yang bertekad untuk membalas dendam pada Zhou Zhen, yang memimpin para pembela suku Akele yang mati.

Kemudian, Shi Mokun menyimpulkan, “Itulah yang terjadi.”

Tatapan Che Luofeng sedikit mengembara. Ketika matanya bertemu mata Xiang Shu, dia memalingkan muka, dan sebaliknya dia menatap Chen Xing dengan curiga.

Chen Xing bertanya pada Shi Mokun dalam bahasa Tiele, “Apakah ada yang terluka?”

Shi Mokun mengangguk sedikit. “Sebagian dari pasukan Rouran. Mereka semua sudah menetap. “

Chen Xing berdiri. “Aku akan pergi melihat mereka.”

Xiang Shu berkata, “Suruh mereka datang, kau harus tinggal. Semua suku akan bergiliran berjaga-jaga. Shi Mokun, kirim pasukan Uyghur untuk mencari keberadaan musuh.”

“Xiao Shan.” Ketika Chen Xing meninggalkan istana Xiongnu, dia mencari Xiao Shan dan berkata, “Aku ingin meminta bantuan Bai Zong. Di mana Sima Wei?”

Xiao Shan menjepit jarinya dan bersiul memanggil Bai Zong. Chen Xing memberi Bai Zong peta Saibei. Bai Zong berkata, “Aku mengenali semuanya. Apa yang kau ingin aku lakukan?”

“Bawa Sima Wei ke Danau Barkol.” Chen Xing kemudian berkata pada Sima Wei, yang telah berjalan ke sisinya, “Aku membutuhkanmu untuk melindungi sebuah keluarga untukku dan memastikan mereka kembali dengan selamat ke Karakorum. Mereka seharusnya sudah dalam perjalanan ke sana sekarang. “

Sima Wei mengangguk dan pergi tanpa bertanya apapun. Chen Xing tiba-tiba menyadari bahwa Sima Wei adalah aset yang sangat bagus. Dia adalah iblis kekeringan, jadi iblis kekeringan tidak akan memperhatikannya dan justru menganggapnya sebagai rekan mereka. Ditambah lagi, dia cukup pandai berkelahi, dan biasanya tidak memiliki keinginan sendiri dan akan melakukan apa pun yang kau perintahkan.

“Terima kasih banyak.” Chen Xing membantu Sima Wei mengenakan helm Akele yang mereka ambil, sehingga mantan pangeran Han yang menjulang tinggi itu tampak seperti orang yang sama sekali berbeda.

Sima Wei berkata, “Sama-sama.”

Orang ini seperti penjaga yang setia dan dapat diandalkan yang siap membantu Chen Xing. Selain itu, selain Chen Xing sendiri, tidak ada orang lain yang bisa membunuhnya, jadi dia hanya perlu berhati-hati agar tidak ketahuan oleh orang lain.

Apa yang biasanya Sima Wei pikirkan? Terkadang, Chen Xing tidak bisa tidak bertanya-tanya. Tapi dia bahkan tidak tahu apa yang dipikirkan Xiang Shu, apalagi raja iblis kekeringan, seperti sekarang ini misalnya.

Keesokan harinya, Chen Xing mulai merawat pasien di istana Karakorum. Lagi pula, dia ingat bahwa ada banyak orang di Chi Le Chuan yang sakit terakhir kali dia datang. Jadi, selain merawat prajurit Hu yang terluka, dia juga akan menyembuhkan penyakit orang-orang Xiang Shu di sampingnya.

“Apakah kau membutuhkan penerjemah?” Xiang Shu memperhatikan dari satu sisi saat dia bertanya.

Chen Xing tersenyum. “Aku agak bisa memahami mereka.”

Jadi Xiang Shu berinisiatif membantu Chen Xing mengeluarkan obat. Bahan-bahan obat semuanya tersebar di lantai di istana. Sesekali, dia akan melirik ke arah Chen Xing. Sinar matahari masuk ke dalam istana. Setengah dari tubuh Chen Xing diselimuti cahaya yang tumpah melalui kubah terbuka di atas istana, dan tampilan profil sampingnya yang terkonsentrasi tampak lebih elegan dalam cahaya.

Shi Mokun sedang melihat peta di istana, menandai beberapa jalur di mana dia telah mengirim para pengintai. Dia menatap Chen Xing, lalu melirik Xiang Shu, sedikit senyum terlihat di tatapannya saat dia menyenggol Xiang Shu.

“Shulu Kong?” Shi Mokun berkata sambil tersenyum.

Xiang Shu mengabaikannya. Setelah mengukur bahan-bahannya, dia bangkit dan membawanya ke Chen Xing, lalu memberikannya pada anggota sukunya. Dia duduk, kaki disilangkan saat dia mendengarkan instruksi Chen Xing. Chen Xing hanya melirik pasien sebelum menuliskan resep di selembar kertas.

Xiang Shu: “Kau hanya melihat sekali!”

Chen Xing berkata, “Satu pandangan saja sudah cukup untuk mengetahui jenis penyakit apa itu.”

Xiang Shu: “Kau bahkan tidak melihat ke atas sekarang.”

Chen Xing berkata, “Aku bisa mendengarnya melalui suara mereka. Nah, aku tahu kamu 2 sedang hamil, kamu akan baik-baik saja setelah minum obat untuk pencegahan keguguran … “

Xiang Shu, “Kau bahkan tidak melihat ke atas tapi kau bisa tahu dia hamil dari suaranya sendiri?”

“Kenapa lagi menurutmu aku disebut Dokter Ilahi?” Chen Xing diam-diam merasa geli. Dia masih bisa mengingat pengalaman pengobatannya di masa lalu, dan dia bisa mengenali sekelompok orang yang sedang mengantri. Saat meresepkan obat, dia bahkan tidak perlu berpikir dua kali. Ada seorang wanita hamil yang meninggalkan kesan mendalam padanya, dan kali ini, dia melihatnya sekilas.

Xiang Shu: “…”

Chen Xing: “Apakah kau memiliki masalah dengan itu?”

Xiang Shu tidak tahu bagaimana lagi mengomentari keahlian medis Chen Xing. Chen Xing melanjutkan, “Ambilkanku mangkuk obat, lalu isi mangkuk lain dengan air.”

Jadi Xiang Shu hanya bisa bangkit dan menyibukkan diri. Para anggota suku menyaksikan Chanyu yang Agung mereka, orang yang memerintah semua dan prajurit nomor satu di luar Tembok Besar dengan rela mendengarkan perintah seorang pria Han. Seolah-olah mereka sedang melihat Xiang Shu yang belum pernah mereka kenal sebelumnya, jadi mereka tidak bisa tidak merasa sedikit lucu.

Setelah sepanjang sore berlalu, Chen Xing akhirnya selesai melihat semua pasien. Dia bangun untuk peregangan cepat dan menyadari bahwa matahari telah terbenam, lalu dia berkata kepada Xiang Shu, “Kenapa kalian tidak memiliki dokter? Beberapa penyakit mereka telah berlarut-larut terlalu lama.”

“Dokter tidak akan datang ke dataran,” kata Xiang Shu. “Hampir tidak ada Han, mereka tidak ingin menyeberangi Tembok Besar. Hanya dukun tua yang akan datang mengobati kami sesekali, tapi mereka juga tidak dapat membedakan sebagian besar obat. Ketika kau mencari bahan obat, beberapa telah dicatat oleh ibuku, dan informasi itu diturunkan. “

“Ibumu seorang dokter?” Chen Xing menyadari bahwa dia jarang berbicara tentang orang tua Xiang Shu dengannya. Mungkin itu karena Xiang Shu selalu terlihat seperti dia tidak mau mengungkapkan banyak hal setiap kali topik keluarganya muncul, jadi Chen Xing tidak pernah menyelidikinya terlalu dalam.

Xiang Shu memikirkannya, lalu menggelengkan kepalanya. Dia dengan santai menjawab, “Tidak, dia hanya tahu sedikit tentang farmakologi. Setelah dia menikah dengan ayahku, dia menyalin banyak buku tentang obat-obatan, astrologi, empat musim dan seni bela diri. Anggota suku kami kemudian belajar sedikit tentang hal-hal itu sedikit demi sedikit. “

Chen Xing merenungkan itu dalam diam. Dia tiba-tiba melihat Xiang Shu menenun sesuatu dengan santai dan melirik karena penasaran.

Itu adalah beberapa helai safron seperti sutra, yang tanpa sadar dipelintir menjadi tali oleh Xiang Shu dan telah memanjang jauh. Di satu sisi ada piring perak yang memiliki beberapa mika 3 mengkilap berbentuk oval yang tampak seperti mutiara.

Saat berbicara dengan Chen Xing, Xiang Shu mengambil beberapa cinnabar dari kotak obat untuk mewarnai tali yang terbuat dari kunyit, seolah-olah dia ingin membuat tali merah dari bahan obat dan memasukkannya melalui mika untuk membuat gelang seperti gelang kulit bulan.

“Apa yang sedang kau lakukan?” Chen Xing bertanya.

Ketika Xiang Shu mendengar pertanyaannya, dia juga menyadari apa yang dia lakukan. Dia menatap tangannya, jari-jarinya yang ramping ternodai dengan warna cinnabar, menjawab, “Tidak banyak, hanya bermain-main karena aku bosan.”

“Apakah kau mencoba menenun sesuatu?” Chen Xing bertanya dengan linglung.

“Tidak.” Xiang Shu tampak agak tidak nyaman. Dia dengan cepat menyisihkan barang-barangnya, tidak mengerti mengapa dia menenun tali merah karena naluri, dan bahkan ingin memasukkannya melalui mika.

“Apakah kau ingin memberikan ini padanya?” Bei itu muncul entah dari mana, berkata, “Kalau begitu berikan padanya.”4

Xiang Shu: “…”

Chen Xing: “Diam! Bagaimana dengan urusanmu?”

Xiang Shu: “Ini ada hubungannya denganmu?”

Chen Xing berjalan mendekat dan berlutut di samping Xiang Shu. Dia menatap gelang yang dibuat dengan kasar, lalu menatap Xiang Shu.

Tatapan Xiang Shu tampak sedikit gelisah. Dia memikirkannya, lalu ketika dia hendak berbicara, sesosok muncul di luar istana yang menghalangi cahaya senja. Keduanya berbalik pada saat yang sama dan melihat bahwa itu adalah sosok tinggi Sima Wei yang membawa seorang pria setengah hidup dan mati ke dalam, yang kemudian membungkuk untuk meletakkannya di lantai.

Itu adalah seorang pria dengan rambut abu-abu. Beberapa kalung tergantung di lehernya, dan wajahnya tampak seperti telah melalui perubahan waktu. Ada banyak luka tebasan di tubuhnya, dan semuanya menjadi hitam. Xiao Shan mengikuti dari belakang dan berlari seperti embusan angin.

“Raja… Raja Akele!” Chen Xing berteriak kaget.

“Kau mengenalnya?” Xiang Shu bertanya, heran.

Chen Xing: “Cepat! Siapkan obat untuknya!”

Bei: “Oh tidak, dia sepertinya akan mati.”

“Diam!” Xiang Shu dan Chen Xing berteriak bersamaan.

Pria itu adalah Raja Akele — dia tampak terluka parah, namun dia masih sadar. Dia bergumam dalam bahasa Xiongnu kuno sambil terus memanggil nama Youduo.

Xiang Shu dengan cepat berbicara dengannya dalam bahasa Xiongnu. Sima Wei berkata, “Aku menemukannya di utara kota.”

Chen Xing mengirim Sima Wei keluar untuk melindungi Raja Akele dan permaisurinya, namun Sima Wei membawanya kembali! Menurut Sima Wei, setelah dia berangkat dengan Bai Zong kemarin malam, dia menemukan Raja Akele di hutan. Ketika Chen Xing menggambarkan penampilan Raja Akele dan permaisuri pada Sima Wei, dia tidak berharap banyak, namun Sima Wei benar-benar berhasil membawanya kembali.

“Aku akan mencoba mencari istrinya lagi,” kata Sima Wei.

“Apakah dia sendiri?” Chen Xing bertanya dengan tidak percaya.

Sima Wei mengangguk. “Aku akan terus mencari ke arah danau Barkol.”

Chen Xing mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya dan Sima Wei pergi lagi. Xiang Shu membantu menggiling obat sementara Chen Xing memulai perawatan akupunkturnya untuk Raja Akele. Melihat luka-lukanya, dia pasti terluka parah selama hampir lima hari. Dia tidak tahu tekad seperti apa yang telah mendukungnya saat dia meninggalkan Danau Barkol dan berjalan menuju Karakorum sendirian.

“Sup obat,” kata Chen Xing.

Xiang Shu menyeduh obat dan Chen Xing memberikannya pada Raja Akele. Xiang Shu mengerutkan kening. “Ketika putranya masih hidup, dia berselisih dengan Zhou Zhen tentang Shui Cao dan mereka meninggal saat itu.”

Chen Xing tahu tentang itu. Kalau begitu, Raja Akele mungkin telah menemukan jejak Youdou dan meninggalkan Danau Barkol menuju selatan untuk mencari putranya, dan diserang di sepanjang jalan, itulah sebabnya dia berada dalam situasi seperti itu sekarang. Dan setelah Youduo pergi, dia mengejar Zhou Zhen ke Chi Le Chuan dan menyerang pasukan tulang putih dari belakang…

“Raja Akele!” Chen Xing berkata, “Tunggu! Jangan tidur! Xiang Shu, bicaralah dengannya.”

Raja Akele berada di kaki terakhirnya 5. Dia kehilangan terlalu banyak darah, jadi jika dia jatuh pingsan, dia mungkin tidak akan bisa bangun lagi. Chen Xing telah menyiapkan obat untuknya untuk memperkuat hatinya, dan setelah memberikannya pada Raja Akele, dia mulai batuk dengan keras. Untungnya, Raja Akele telah meminum sebagian besar, jadi mereka hanya perlu menunggu obatnya bekerja.

“Apakah kamu memerlukan bantuan?” si burung Phoenix muncul lagi. dia terbang turun dari atas dan berhenti di dekat tempat tidur.

“Untuk apa sebenarnya kau datang ke sini?” Xiang Shu bertanya, bingung. Mengapa burung ini selalu menanyakan pertanyaan yang sama setiap kali muncul, dan Chen Xing akan selalu menjawab ‘tidak perlu’.

“Tidak dibutuhkan!” Chen Xing tahu bahwa Raja Akele memiliki konstitusi yang kuat, dan keinginan yang lebih kuat untuk hidup. Selain itu, tidak ada yang penting yang terluka, jadi dia dengan tegas menolak proposal Chong Ming, dengan mengatakan, “Setidaknya tidak sekarang.”

Aiya, tuanku!” si Bei melihat Chong Ming dan segera menggelepar dari sudut. Dengan kaki pendeknya sebagai penopang, ia mulai bersujud pada burung phoenix, “makhluk rendah ini adalah bei dari Pegunungan Yin, saya telah berkultivasi selama seratus tahun …”

Phoenix dengan santai melambaikan sayapnya dan meniup bei itu keluar dari istana.

“Ketika kamu membutuhkanku, mungkin sudah terlambat,” phoenix mengingatkan Chen Xing.

Chen Xing berkata, “Aku akan mencatat waktunya. Jika itu benar-benar tidak ada harapan, aku akan segera memanggilmu.”

“Baik,” kata phoenix dengan sabar. “Guwang akan menunggu.”

Pada saat itu, Che Luofeng masuk. Dia dengan jelas mendengar berita bahwa Raja Akele telah dibawa kembali.

Malam tiba. Che Luofeng memasuki istana dan melirik Raja Akele. Chen Xing menatap Xiang Shu dengan tatapan memohon, dan Xiang Shu mengangguk, memberi isyarat kepadanya bahwa dia akan menanganinya. Dia memanggil, “Che Luofeng.”

Che Luofeng tidak berbicara. Dia hanya menatap Raja Akele dengan ekspresi bermasalah, lalu melirik Chen Xing.

Chen Xing berada di belakang Xiang Shu saat dia membuat gerakan mencakar, berkata dengan nada mengancam, “Hati-hati, Chanyu kami 6 bisa mencakarmu sampai mati.”

Che Luofeng: “…………………”

Chen Xing tahu bahwa Che Luofeng dan suku Akele pasti memiliki permusuhan yang mendalam, tapi sekarang setelah Xiao Shan muncul, hal ini sangat penting bagi Xiongnu. Itu karena sejak penurunan klan Hu Hanye, yang telah menikah dengan Zhaojun, Xiongnu telah terpecah menjadi banyak kelompok yang berbeda dalam ratusan tahun terakhir. Mereka tidak pernah menghentikan keributan yang tak henti-hentinya, sehingga sulit untuk menyatukan mereka. Tidak ada komandan kuat yang muncul dari suku mana pun untuk mengumpulkan mereka sekali lagi.

Dan karena itulah Xiongnu kehilangan dominasi mereka di depan Rouran, Tiele, dan suku-suku sejenis lainnya. Sekarang Xiao Shan telah kembali dengan Gigi Naga, sangat mungkin dia akan menjadi pemimpin baru Xiongnu dalam waktu dekat. Setelah Xiang Shu turun takhta suatu hari, dia bahkan akan memiliki hak untuk memperjuangkan posisi menjadi Chanyu yang Agung dari perjanjian kuno. Kecakapan bela diri anak ini begitu tirani sehingga begitu Xiongnu bersatu, dia tidak akan didorong dengan mudah oleh orang-orang Rouran dan Xianbei.

“Aku akan kembali sebentar lagi,” kata Xiang Shu pada Chen Xing, lalu bangkit dan meninggalkan istana kerajaan bersama Che Luofeng.

Chen Xing memperhatikan mereka pergi, lalu menatap burung phoenix, sebelum menatap Raja Akele.

“Jangan tidur,” bisik Chen Xing dalam bahasa Xiongnu kuno. “Raja Akele, kamu bisa bertahan! Kamu pasti bisa! Istrimu sedang hamil, dan dia menunggumu kembali, dan putra bungsumu belum melihat ayahnya!”

Raja Akele telah ditusuk oleh pedang melewati tulang rusuknya, tapi untungnya itu sedikit menyimpang dari jantungnya. Luka itu sangat mirip dengan yang ditimbulkan oleh raja iblis kekeringan yang telah membunuhnya terakhir kali mereka berada di Carosha, tapi Chen Xing sangat percaya bahwa karena takdir Feng Qianyi dan Putri Qinghe telah berubah, Raja Akele pasti akan selamat juga!

“Nak…anakku…” Raja Akele gemetar. “Aku mengecewakanmu … Youduo, ketika dia masih hidup … aku tidak bisa menghentikan Rouran, dan setelah dia meninggal, aku juga tidak bisa membalasnya …”

Chen Xing memegang pergelangan tangan Raja Akele. Cahaya hangat Cahaya Hati disuntikkan ke tubuhnya untuk membantunya menjaga meridian jantungnya.

“Kamu siapa?” Raja Akele memandang Chen Xing. Bibirnya, ditutupi janggut putih, bergetar saat dia berkata, “Aku melihat… Shulü Kong.”

“Namaku Chen Xing.” Chen Xing menyentuh dahi Raja Akele dan berkata dengan suara lembut, “Chen Xing, aku seorang Han.”

“orang Han …” Di tubuh Raja Akele, obatnya perlahan mulai bekerja, dan dia menghembuskan napas yang mendidih. Beberapa warna mulai kembali ke wajahnya. “ternyata orang Han, begitu. Shulü Kong… Xiang Yuyan dan putra Shulü Wen. Apakah kamu … terkait dengan Xiang Yuyan?

“Klan yang sama,” kata Chen Xing.

Pada saat itu, Xiao Shan telah dibebaskan oleh para pemimpin suku Xiongnu. Chen Xing menatapnya dengan pandangan bertanya. Xiao Shan tidak terlihat terlalu senang setelah semua interogasi itu, tapi Gigi Naga masih tergantung di pinggangnya, jadi Chen Xing tahu itu berarti mereka telah mengakui identitasnya.

Tapi dia benar-benar terlalu muda, jadi masih perlu beberapa tahun lagi sebelum dia menjabat sebagai Chanyu.

“Sudahkah kau memutuskan untuk merawat anggota sukumu?” Chen Xing bertanya.

Xiao Shan tidak menanggapi dan hanya tampak seperti sedang berpikir keras. Chen Xing mengelus kepalanya. “Setiap orang memiliki tanggung jawab sendiri untuk dipikul.”

Xiao Shan berkata, “Caramu berbicara sangat mirip dengan Lu Ying.”

Chen Xing menduga bahwa orang-orang Xiongnu juga harus terlibat dalam perdebatan mereka sendiri. Menyelaraskan kembali kesetiaan mereka setelah melihat Gigi Naga tidak akan realistis dalam waktu sesingkat itu, jadi mereka hanya akan memperlakukan Xiao Shan sebagai putra mahkota dan mengasuhnya seperti itu untuk saat ini. Xiao Shan mungkin ingin memberi mereka Gigi Naga, tapi tidak ada yang berani mengambilnya. Dia merasa bahwa Xiao Shan lebih suka mengikutinya dan Xiang Shu karena dia merasa lebih bebas menjadi pengusir setan.

Chen Xing berkata, “Jika kau ingin merawat mereka, kau harus belajar dari Xiang Shu.”

Xiao Shan menjawab dengan sedih, “Aku tahu. Aku sudah enam belas tahun, berhenti memperlakukanku seperti anak yang pertama kali kau kenal.”

“Ah, benar.” Chen Xing ingat sekarang. Selain tiga tahun dari sebelumnya, Xiao Shan berusia enam belas tahun sekarang.

“Ketika aku meninggalkan masterku untuk pergi mencari Xiang Shu,” Chen Xing tersenyum. “Aku juga berumur enam belas tahun.”

Melalui pengamatannya terhadap Xiao Shan, Chen Xing percaya bahwa meskipun Xiao Shan masih sangat muda, dia pasti tidak menampilkan dirinya seperti biasanya, dan justru memiliki banyak visi untuk masa depan. Dia menghormati Xiang Shu seperti dia adalah seorang ayah, dan bahkan akan meniru gerakannya secara tidak sadar.

Xiao Shan mengubah topiknya. Dia memberi isyarat pada Chen Xing untuk menanyakan tentang Raja Akele, “Siapa dia? Kenapa dia sakit? Ah!”

“Itu terjadi di jalan, kurasa?” Chen Xing berkata, “Dia salah satu dari Xiongnu juga, apakah kau ingat dia?”

Wajah Xiao Shan dipenuhi dengan keraguan. Terakhir kali dia melihat Raja Akele, dia sedang terburu-buru dan hanya bisa melirik sekilas. Pada saat dia kembali ke Chi Le Chuan, suku Akele telah dimusnahkan. Setelah memikirkannya untuk waktu yang lama, dia akhirnya ingat.

Chen Xing menceritakan secara rinci bagaimana mereka pertama kali bertemu ketika Raja Akele membawanya ke Utara.

Setelah dia selesai mendengarkan, Xiao Shan tiba-tiba tampak ragu-ragu. Dia meraih Cangqiong Yilie dan melirik Chen Xing.

Ketika Chen Xing melihat tatapannya, dia tahu apa yang dia pikirkan – mata itu persis seperti mata Xiang Shu. Jika bukan karena usia mereka, kadang-kadang bahkan dia akan berpikir bahwa Xiao Shan adalah putra Xiang Shu. “Apakah kau ingin melindungi sukunya?”

Xiao Shan bertanya, “Bisakah aku? Aku akan segera kembali.”

Chen Xing tahu bahwa Xiao Shan tidak merasa nyaman hanya karena Sima Wei melindungi mereka, dan sejujurnya, dia juga sedikit khawatir. Tapi tidak ada bala bantuan lain sekarang, dan dia dan Xiang Shu harus tinggal di Chi Le Chuan untuk menjaganya.

“Jika itu Xiang Shu,” Chen Xing tersenyum. “Dia pasti akan melakukannya juga. Pergilah ba.”

Xiao Shan mengangguk. “Aku akan pergi membunuh Che Luofeng dulu, jangan sampai dia datang untuk mencari masalah denganmu.”

“Jangan!” Chen Xing segera menghentikannya. “Jangan sentuh dia, kalau tidak aku yang akan mendapat masalah. Xiang Shu pasti akan berpikir aku menghasutmu untuk membunuh Anda-nya. Hanya pergi dan kembali secepat mungkin. Aku bisa menjaga diriku sendiri, atau kau tidak percaya padaku?”

Xiao Shan bergegas keluar. Chen Xing berlari keluar dari istana dan memerintahkan, “Xiao Shan! Ingat apa yang kita bicarakan! Jangan hanya membunuh siapa pun yang kau inginkan! “

“Mengerti!” Xiao Shan menjawab dengan tidak sabar, lalu menaiki kuda dan meninggalkan Karakorum.

Chen Xing memperhatikannya pergi, dan setelah memastikan bahwa dia tidak akan menyingkirkan Che Luofeng, dia kembali ke istana dengan tenang.

Kondisi Raja Akele berangsur-angsur stabil, dan dia menghela nafas lega. Pada saat itu, dia tiba-tiba teringat bahwa permaisuri Raja Akele tahu apa yang terjadi pada Xiang Yuyan di balik Tembok Besar! Ketika mereka menyelidiki keluarga Xiang di Kuaiji, seluruh suku Akele telah dimusnahkan, dan semua orang yang tahu apa yang terjadi saat itu telah meninggal, jadi kebenaran juga terkubur bersama mereka.

Sekarang setelah mereka bisa memulai dari awal, haruskah dia menyelesaikannya?

Memikirkan hal ini, Chen Xing tiba-tiba menjadi gugup. Dia berkata kepada Raja Akele, “Apakah kamu mengenal Chanyu yang Agung yang lama, Shulü Wen, dan Xiang Yuyan?”

Napas Raja Akele terlihat stabil. Saat dia berbaring di tempat tidur, lampu berkedip, membuat bayangan sosoknya yang mengesankan di layar.

“Bagaimana mereka bertemu satu sama lain?” Chen Xing terus bertanya. “Raja Akele, jangan tidur, banyak yang ingin aku tanyakan padamu.”

Raja Akele sepertinya tenggelam dalam ingatan masa lalu sebelum dia perlahan berkata, “Shulü Wen …”

“Ya ya,” kata Chen Xing. “Apakah kamu ingat apa yang terjadi?”

Raja Akele terdiam untuk waktu yang lama. Saat dia memikirkan masa lalu, dia berkata, “Shulü Wen ah, aku pikir dia akan melajang selamanya dan tidak pernah menikah.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Cheval de frize adalah penghalang pertahanan, yang biasanya terdiri dari kayu atau tong besi yang ditutupi dengan paku yang menonjol dan sering digantung dengan kawat berdur. Ini termasuk konstruksi bawah air yang digunakan untuk mencegah lewatnya kapal atau kapal lain di sungai, atau sebagai tindakan anti-kavaleri juga dapat dipindahkan dengan cepat untuk membantu memblokir kerusakan di penghalang lain.
  2. Dia perempuan.
  3. mineral silikat mengkilap dengan struktur berlapis, ditemukan sebagai skala menit di granit dan batuan lainnya, atau sebagai kristal. Ini digunakan sebagai isolator termal atau listrik.
  4. Si bei tanya ke xiang shu dan kata “Nya” disini merujuk ke chen xing.
  5. on (one’s) last legs atau dikaki terakhirnya merupakan sebuah idiom yang menyatakan kondisi seseorang saat sekarat
  6. ketika chen xing berkata chanyu kami, dia merujuk ke xiao shan
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments