Penerjemah: keiyuki17
Proofreader: _jefferyliu


“Saat itu,” kata Fu Jian, “Zhen pasti akan berubah menjadi bonekamu dan hidup di bawah kendalimu saat kau memanipulasi benangku!”

Wang Ziye tertawa keras. “Fu Jian na, Fu Jian. Sampai saat ini, kau masih mencoba menebak niat para dewa dengan hati manusia. Tuan kami adalah Dewa Iblis kuno, penguasa dunia manusia, dan semua manusia hanyalah semut yang tidak penting di matanya. Mengapa dia repot-repot mengendalikan sarang semut?”

Fu Jian tertegun.

Wang Ziye melanjutkan, “Tuan kami tidak tertarik pada kerajaan kuno milikmu ini. Setelah kami mencapai tujuan kami, itu akan dikembalikan padamu, dan kau dapat menjadi penguasa yang cemerlang di Tanah Suci ini selama yang kau inginkan.”

Fu Jian mengerutkan kening. “Apa yang dia inginkan?”

Wang Ziye: “Dia ingin kau menciptakan cukup kebencian untuknya, dan mendapatkan artefak sihir – itu adalah cincin, peninggalan yang ditinggalkan setelah Mutiara Dinghai hancur. Begitu dia memilikinya, Tuanku kemudian akan meninggalkan dunia ini dan memenuhi keinginan yang telah dia simpan selama ribuan tahun; untuk kembali ke masa lalu dan menghapus noda penghinaan. Karena dia tidak akan berada di waktu ini lagi, bagaimana dia bisa memanipulasimu?”

Fu Jian diam, tenggelam dalam pikirannya. Wang Ziye berkata, “Aku akan memberimu waktu dua jam untuk memikirkannya. Fu Jian, tidak ada waktu untuk kalah. Jika kau mau, minumlah secangkir darah Dewa Iblis ini dan bersedialah menjadi Kaisar yang ditunjuk ke dunia manusia oleh Tuan kami.”

Wang Ziye mengangkat tangannya, dan sebuah cangkir kecil terbang dan mendarat di tangan Fu Jian. Fu Jian menggenggam cangkir itu dengan erat, alisnya berkerut saat dia tetap terdiam.

“Pada saat itu, aku akan membuka Tembok Pertahanan, dan kau akan terus memanggil pasukanmu untuk mempersiapkan penaklukan Selatan-mu,” Wang Ziye menyelesaikannya dengan suara rendah.

Fu Jian menjawab dengan dingin, “Bagaimana jika Zhen menolak?”

Wang Ziye menghela nafas dengan penyesalan. “Kalau begitu, aku tidak memiliki pilihan selain memurnikanmu menjadi Raja Iblis Kekeringan yang baru. Setelah kau kehilangan semua rasionalitas, bawahanmu akan terpencar dan mengikuti Chanyu yang Agung itu, Shulü Kong…”

Kata-kata itu menghantam titik amarah Fu Jian, dan kemarahan yang muncul di wajahnya hampir tidak terlihat.

“Kau juga tahu situasi apa yang kau hadapi,” kata Wang Ziye sambil tersenyum. “Pada hari pertama aku tiba di sisimu, aku sudah mengingatkanmu, Yang Mulia. Qin yang Agung tampaknya seperti tembok besi, tetapi klan di dalamnya memiliki rencana sendiri. Bukankah wanita di belakangmu adalah contoh terbaik dari itu?”

Tangan Fu Jian yang masih memegang cangkir itu sedikit bergetar.

Sima Wei berjalan ke pelataran. Dia melepaskan saber dari punggungnya dan menusukkan keduanya ke celah di antara batu bata, lalu menempelkan jimat untuk menyegel tempat ini untuk sekarang.

Chen Xing menunggu di luar batas luar. Dia melirik ke langit, menahan napas.

Kemudian, Sima Wei melompat ke pelataran tinggi dalam beberapa langkah dan melompat dari balik tiang kayu. Dia melemparkan kait yang melilit di sekitar pinggang Putri Qinghe.

Ketika Fu Jian berbalik untuk melihat Putri Qinghe, matanya melebar karena terkejut – kait di pinggangnya menariknya dan dia diseret dari pelataran!

Wang Ziye: “!!”

Wang Ziye langsung menggertak dan berteriak, “Siapa di sana!”

Lima Raja Iblis Kekeringan semuanya berjongkok pada saat yang sama dan mengejar Putri Qinghe, yang masih terjatuh.

Dari jauh, teriakan Putri Qinghe bisa terdengar. Chen Xing memerintahkan, “Sekarang!”

Chen Xing menekan Cahaya Hati, lalu memukul punggung Feng Qianjun dengan satu tangan. Feng Qianjun memfokuskan semua perhatiannya untuk mengaktifkan Senluo Wanxiang!

Seribu langkah jauhnya, Senluo Wanxiang meledak menjadi api hitam dan langsung berubah, lalu mulai menyerap kebencian di dalam Tembok Pertahanan seperti orang gila. Pada saat itu, sedikit kegilaan terlihat di mata Feng Qianjun. Matanya bersinar dengan kilatan merah saat dia meraung marah.

“Naik-!”

Chen Xing membantu Feng Qianjun melindungi meridian jantungnya dengan Cahaya Hati. Senluo Wanxiang diaktifkan – pohon raksasa hitam pekat mulai tumbuh dari bawah pelataran tinggi, menjulang ke langit. Saat tumbuh, ia menerobos balkon Istana Weiyang, yang segera runtuh. Tombak Iblis terbang keluar, meninggalkan jejak asap hitam di belakangnya saat itu membuat lengkungan yang melintasi langit dan jatuh ke arah sudut timur laut.

Artefak suci jatuh, array-nya hancur, dan penghalang hitam langsung menghilang dengan suara dengungan. Jenderal prajurit Qin, yang telah menunggu selama ini, mulai memimpin para prajurit untuk menyerang.

“Pergi!” Chen Xing berteriak.

Semua orang menanggapi teriakannya; mereka melintasi tembok istana kerajaan dan berhadapan dengan ratusan ribu prajurit iblis kekeringan!

Cahaya sinar yang kuat menerobos kebencian yang suram, dan saat itulah Wang Ziye mengetahui bahwa masalah akan mendatanginya. Dia melompat ke udara, membuat isyarat dengan tangannya, dan Tombak Iblis terbang ke atas.

Xiao Shan mengayunkan kedua cakarnya. Petir berubah menjadi badai petir dan menghantam tanah, membersihkan jalan yang dipenuhi dengan mayat hidup.

Xie An memiliki bom di kedua tangannya saat jimatnya berubah menjadi burung terbang, lalu dia membakar kawanan iblis kekeringan dengan jejaknya yang menyala.

Tuoba Yan telah memimpin penjaga kekaisaran untuk menyerang ke istana kerajaan, berteriak, “Selamatkan Yang Mulia!”

Sima Wei menggendong Putri Qinghe saat dia melompat dari pelataran tinggi. Feng Qianjun bergegas ke depan, berteriak, “Serahkan padaku!”

Feng Qianjun memanggil Senluo Wanxiang, tatapan berdarah di matanya menghilang saat itu mendidih. Dengan array yang hancur, kebencian mulai menyebar ke seluruh Chang’an. Iblis kekeringan bergegas keluar dengan tak terkendali.

“Pergi,” kata Chen Xing. “Xiang Shu, ambil itu kembali!”

Chen Xing menyalakan Cahaya Hati. Ketika dia menekannya dari jauh, seluruh tubuh Xiang Shu meledak dengan cahaya yang terang, dan dia berubah menjadi Dewa Perang yang mengenakan baju besi emas. Jubah putih emasnya berkibar di udara. Dia melangkah maju, suara dengungan keluar dari bawah sepatu bot perangnya, dan tanda yang bersinar dengan cahaya keemasan muncul di udara.

Xiang Shu melangkah melewati rune dan terbang ke udara. Dia berbalik dan rune emas lainnya muncul. Beberapa rune yang mengambang hancur, lalu bersatu membentuk naga emas yang membawanya ke udara. Ketika dia tiba di depan Wang Ziye, rambut panjang Xiang Shu telah menjadi rambut pendek yang berkibar tertiup angin. Cahaya terang mengelilingi pelindung dada, gaun perang, sepatu bot perang, dan pelindung lengannya… seolah-olah matahari yang terik baru saja meledak di langit!

Wang Ziye mencemooh.

Xiang Shu membuat sebuah lingkaran dengan kedua tangannya, lalu, tanpa menggunakan senjata apapun, dia menebas wajah Wang Ziye dengan telapak tangan kirinya sambil memegang Tombak Iblis dengan tangan kanannya.

Wang Ziye: “Kau terlambat.”

Tombak Iblis meledak dengan api hitam yang menyusut dan menutupi seluruh tubuh Xiang Shu!

Chen Xing: “!!!”

Ketika Chen Xing hendak mendorong Cahaya Hati, Tombak Iblis bergetar – tangan Xiang Shu mulai meneteskan darah dalam sekejap, dan dia mengeluarkan raungan marah.

Wang Ziye meraih Tombak Iblis dan berputar di udara, lalu membawa Xiang Shu saat dia terjun ke tanah. Xiang Shu jatuh dari langit saat dia jatuh lurus ke bawah!

Terkejut, pupil Chen Xing berkontraksi dalam sekejap. Namun, Xiang Shu melepaskan Tombak Iblis. Dengan kaki di udara dan kepalanya menghadap ke tanah, dia dengan cepat membalikkan tubuhnya dan menghantam tanah dengan kedua kakinya, lututnya ditekuk untuk menyerap benturan.

“Aku tidak bisa mendapatkannya!” Xiang Shu berteriak.

Chen Xing juga tidak tahu harus berbuat apa sekarang. Xiang Shu berteriak, “Beri aku mana! Jangan sampai teralihkan! Aku akan mencobanya lagi!”

Wang Ziye memegang Tombak Iblis di tangannya. Dia menoleh untuk melihat Chen Xing. Mengetahui bahwa Chen Xing adalah target sebenarnya, dia segera terjun dan bergegas menuju Chen Xing.

Xiang Shu berjongkok dan melesat seperti anak panah. Dalam sekejap mata, dia berada di belakang Wang Ziye. Dia melangkah dengan paksa ke punggung Wang Ziye dan menendangnya begitu keras hingga dia menabrak tanah di bawah. Kemudian, dia bergegas untuk berdiri di depan Chen Xing, dengan tangan kosong, mengangkat satu telapak tangannya di depan yang lain dalam posisi bertahan saat cahaya terang meledak dari seluruh tubuhnya untuk melindungi Chen Xing di belakangnya.

Sangat keren! Dia sangat keren! Ini adalah satu-satunya kata di hati Chen Xing sekarang. Ya Tuhan! Dewa Bela Diriku! Bagaimana dia bisa menjadi Dewa Bela Diri yang keren?!

“Apa yang kita lakukan sekarang?!” Xiang Shu menoleh ke belakang dengan cemas.

“A-A-Aku… Aku juga tidak tahu…” kata Chen Xing. “Ah!!! Apa yang kita lakukan!”

Xiang Shu tidak tahu harus berbuat apa dengan Chen Xing. “Di mana Kjera?!”

Tubuh yang dirasuki Shi Hai telah mati karena tendangan Xiang Shu. Tanpa bentuk jasmani, Shi Hai berubah menjadi wujud jiwanya dan terbang ke udara, lalu memanggil Tombak Iblis dan meraihnya.

Dalam situasi saat ini, terlihat jelas kedua belah pihak menemui jalan buntu. Pikiran Chen Xing berpacu, tapi Shi Hai tidak ingin terus bertarung dengan Xiang Shu lebih lama lagi, jadi dia mengulurkan Tombak Iblis secara horizontal dan berkata dengan suara rendah, “Ayo, mari kita lihat seberapa kuat kau di depan pasukanku…”

Kebencian meledak. Dalam sekejap, semua iblis kekeringan di istana mulai berkumpul kembali di bawah perintah lima Raja Iblis Kekeringan. Mereka berbalik ke arah Xiang Shu dan Chen Xing saat mereka mempersiapkan serangan!

Xiang Shu tidak berani terus mengejar Wang Ziye. Dia mengambil napas dalam-dalam, lalu berdiri di depan Chen Xing.

“Seratus ribu,” kata Xiang Shu dengan suara rendah. “Bisakah aku melewati mereka?”

Chen Xing: “Itu tergantung padamu…”

Wang Ziye, yang melayang di langit, membuat isyarat. Chen Xing segera memeluk Xiang Shu dari belakang dengan erat.

Pasukan bergegas, terlihat seperti dapat merobohkan gunung dan membalikkan lautan. Xiang Shu membungkuk sedikit. Dalam gelombang ini, Chen Xing mendorong Cahaya Hati ke batasnya. Cahaya terang bersinar di sekitar mereka berdua, dan gelombang kejut menyapu keluar, yang segera merobohkan pasukan iblis kekeringan yang menyerang.

Chen Xing sudah merasa pusing. Xiang Shu berbalik untuk melihatnya. Setelah Cahaya Hati beredar ke seluruh tubuhnya, seekor naga yang bersinar meledak, melingkar di sekitar mereka berdua, dan memuntahkan api naga ke sekelilingnya, membakar semua iblis kekeringan di depan Istana Weiyang!

Shi Hai: “…”

Shi Hai baru akan menemukan kesempatan untuk bergegas ke medan perang dan menusukkan Tombak Iblis melewati kedua hati mereka ketika sebuah suara terdengar dari belakangnya.

“Kita bertemu lagi, apakah kamu baik-baik saja?”

Xie An sebenarnya bergegas ke puncak Istana Weiyang bersama Xiao Shan dan Feng Qianjun. Mereka bertiga bergerak pada saat yang sama, menghancurkan Shi Hai ke tanah.

Memegang Tombak Iblis, Shi Hai jatuh seperti meteor hitam. Di bawah ledakan kebencian, tembok istana hancur menjadi bubuk. Pasukan iblis kekeringan yang menyerang telah kehilangan komandan mereka dan langsung jatuh ke dalam kekacauan.

“Shulü Kong!” Fu Jian berteriak.

Xiang Shu menahan nyala api-nya dan meraih pergelangan tangan Chen Xing saat dia melangkah mundur. Fu Jian sudah bergegas saat dia berada di bawah perlindungan Tuoba Yan. Dia berteriak, “Tangkap Wang Ziye untuk Zhen!”

“Kami tidak tahu kemana dia melarikan diri!” Chen Xing berteriak.

Xie An dan Xiao Shan bergegas. Feng Qianjun, yang meraih pergelangan tangan Putri Qinghe, juga berlari ke sana dan bertemu dengan tiga orang lainnya.

Xiang Shu berkata, “Aku tidak bisa mendapatkan senjata itu, bisakah kita menghancurkannya?”

Chen Xing berkata, “Tidak, tidak, tidak… biarkan aku memikirkannya… pasti ada jalan.”

“Tidak ada waktu lagi!” Xiang Shu memegang Chen Xing. “Sama seperti cermin Yin Yang, artefak sihir akan hancur saat bertabrakan satu sama lain! Pikirkan cara untuk menghancurkan itu!”

Kebencian menggelembung, lalu berkumpul di puncak Istana Weiyang menjadi wujud Shi Hai.

Dengan suara rendah Shi Hai berkata, “Yang Mulia, sudahkah kau memikirkannya dengan matang? Atau haruskah aku menyerahkan Chang’an padamu, dan membiarkanmu perlahan-lahan memikirkannya.”

Xiang Shu tiba-tiba menatap Fu Jian – sedikit pengelakkan bisa dilihat di mata Fu Jian.

“Tuoba Yan! Bawa aku ke Istana Ahfang!” Fu Jian berteriak. “Tinggalkan tempat ini terlebih dulu!”

“Tidak,” Xiang Shu menolak. “Ada terlalu banyak iblis kekeringan. Jika mereka melarikan diri dari Chang’an dan menyebar ke seluruh Dataran Tengah, siapa yang akan bertanggung jawab untuk itu?”

Fu Jian berkata, “Biarkan mereka pergi ke Selatan lalu… seseorang akan menangani mereka di sana!”

Shi Hai mengguncangkan Tombak Iblis. Kelima Raja Iblis Kekeringan menerima perintah sekaligus. Mereka mengumpulkan pasukan iblis kekeringan secara besar-besaran di Chang’an, mempersiapkan mereka untuk menerobos kota dan menuju ke selatan.

Chen Xing tiba-tiba memikirkan sesuatu dan berkata, “Shi Hai–!”

Shi Hai melihat ke belakang. Chen Xing berteriak, “Apa kau pernah melihat ini?”

Kemudian, Chen Xing mengangkat Panji Harimau Putih.

Qi spiritual mulai melonjak saat terserap ke dalam Panji Harimau Putih. Panji itu menyala, lalu seekor harimau putih terbang keluar dan berlari melewati kawanan iblis kekeringan dan ke langit. Dua ratus ribu atau lebih iblis kekeringan segera kehilangan kendali, meninggalkan Raja Iblis Kekeringan saat mereka bergegas menuju gerbang barat Kota Chang’an.

Shi Hai: “Iblis kekeringan-ku!”

“Pergi!” Chen Xing memerintahkan.

Xiang Shu menaiki kuda, lalu meraih Chen Xing dan menariknya untuk duduk di depan. Chen Xing memegang Panji Harimau Putih saat Xiang Shu mengendalikan kudanya, dan mereka bergegas ke gerbang barat Kota Chang’an.

Sangat marah, Shi Hai terbang melintasi langit untuk mengejar mereka.

“Iblis kekeringanmu!” Xie An tertawa terbahak-bahak, “Hahahaha–!”

Shi Hai: “…”

Di bawah kendali Panji Harimau Putih, 200.000 prajurit iblis kekeringan bergegas ke jalan raya menuju Istana Ahfang di sepanjang jalan yang direncanakan Xiang Shu. Itu adalah pemandangan yang bagus untuk dilihat dengan lautan pasukan iblis kekeringan yang menyerang ke depan, sementara lima Raja Iblis Kekeringan mengikuti dari belakang dan Shi Hai terbang mengejar mereka dari atas. Seolah-olah kawanan domba berlari ketakutan, dan mereka mau tidak mau mengejarnya saat mereka berlari sambil berteriak.

Juga, yang mengejar mereka adalah Murong Chui dan sisanya yang maju untuk memusnahkan iblis kekeringan.

Fu Jian berteriak, “Apa yang coba kalian lakukan?! Dengarkan aku!”

Xiang Shu berbalik. “Kau akan tahu saat kita sampai di sana!”

Chen Xing mengangkat Panji Harimau Putih sambil berteriak, “Jangan hanya melihat! Singkirkan sebanyak yang kalian bisa!”

Xie An, Feng Qianjun, dan Xiao Shan mengarahkan kuda mereka untuk berpacu di belakang Xiang Shu dan Chen Xing, lalu masing-masing  melepaskan sihir mereka sendiri. Feng Qianjun berkata pada Putri Qinghe, “Kendalikan kudanya!”

Putri Qinghe mengguncang kendalinya. “Jia!”

Kilatan petir dilepaskan dari waktu ke waktu, dan pasir serta bebatuan yang terbang bercampur. Pada saat yang sama, Feng Qianjun dipimpin oleh Putri Qinghe, dan mereka membuat putaran besar di batas luar.

Xiang Shu dan Chen Xing terus memimpin pasukan iblis kekeringan menuju Istana Ahfang. Prajurit Qin telah menunggu lama di tepi Zaoshui, dan mereka mulai melemparkan batu dan menembakkan minyak tanah.

Feng Qianjun melepaskan Senluo Wanxiang. Dia melaju melewati batas luar, berbalik mundur, dan menarik senjatanya dengan sempurna. Semak-semak berduri melonjak dari tanah yang tumbuh setinggi beberapa zhang, membentuk jebakan untuk menutup rute mundur iblis kekeringan.

Chen Xing menyimpan Panji Harimau Putih, lalu mengguncangkan Panji Zouyu yang menenangkan pertempuran. Iblis kekeringan terluka dalam sekejap.

“Gubernur Pingyang telah tiba!”

“Murong Chong ada di sini!”

Di cakrawala, Murong Chong dan infanteri Pingyang menyerbu.

“Mereka selalu menimbulkan keriuhan besar saat mereka muncul,” gumam Chen Xing.

Fu Jian pergi ke batas luar pengepungan, hanya untuk melihat bunga api memenuhi udara. Sudah ada lautan api di dalam jebakan. Ratusan ribu iblis kekeringan telah sekali lagi ditangani oleh Xiang Shu dan Chen Xing, dan Murong Chong juga bergabung.

Shi Hai mengejar mereka ke Istana Ahfang. Pasukan iblis kekeringan yang dia kumpulkan dengan berhati-hati, semuanya telah ditipu oleh Chen Xing dan dibakar. Hanya lima Raja Iblis Kekeringan yang tersisa. Saat itulah dia akhirnya menyadari bahwa dia tidak ditingkat yang sama dengan Chen Xing, jadi dia hanya bisa menyerah dan menghentikan pengejarannya.

Chen Xing menatap ke langit. Shi Hai telah berubah menjadi meteor hitam yang melesat melintasi langit menuju barat laut.

Lima Raja Iblis Kekeringan bangkit dari tanah dan terbang bersamanya.

“Fenghuang’er!” Fu Jian berteriak.

Murong Chong memimpin pasukannya yang besar untuk menunggu di luar medan perang.

Seolah-olah upacara pengorbanan besar sedang berlangsung di depan Istana Ahfang. Api melonjak ke langit, dan kedua tepi Sungai Zaoshui dipenuhi dengan prajurit dan orang-orang biasa yang menonton.

“Kjera melarikan diri,” kata Xiang Shu pada Chen Xing yang ada di depannya. “Kita tidak berhasil merebut pedang yang kau inginkan.”

“Tidak masalah.” Chen Xing bertanya dengan cemas, “Bagaimana dengan tanganmu?”

Dia menoleh ke belakang untuk melihat telapak tangan Xiang Shu. Xiang Shu mengulurkan tangannya – dia tidak terluka. Ketika dia sudah berubah menjadi Dewa Bela Diri, luka di tubuhnya hanya muncul selama sesaat sebelum sembuh dengan cepat.

“Kita harus memikirkan hal lain,” kata Chen Xing dengan sedikit cemas. “Ini benar-benar mengenali pemiliknya! Jangan katakan itu mengakui Shi Hai sebagai pemiliknya ba!”

Wajah Fu Jian menjadi hitam karena jelaga. Dia mendesah kesal. Semua jenderal telah tiba.

“Yang Mulia! Jenderal-mu terlambat datang untuk menyelamatkan Yang Mulia!”

“Yang Mulia!”

“Lupakan!” Fu Jian berteriak kesal. “Shulü Kong!”

Xiang Shu sedang berbicara tanpa suara dengan Chen Xing. Ketika dia mendengar itu, dia melihat ke arah Fu Jian.

Fu Jian berkata, “Karena kita memiliki cara untuk memerintah iblis kekeringan, kita bisa membuat mereka tetap hidup. Mengapa kau tidak mendengarkan perintah Zhen!”

Chen Xing merasakan bahaya. Ketika dia menghubungkannya dengan ketika Shi Hai berkata “perlahan pikirkan tentang itu”, mungkinkah Wang Ziye telah membujuk Fu Jian? Sebelumnya, bagaimana Wang Ziye meyakinkan Fu Jian untuk menyerah?

“Perintah.” Mengangkat alis, Xiang Shu bertanya pada Fu Jian, “Siapa yang kau perintah? Pemimpin suku! Apakah kau tahu dengan siapa kau berbicara!”

Teriakan Xiang Shu mengguncang udara, dan dari naluri semua orang di sekitar mereka, semua orang mundur sedikit.

Fu Jian tercengang sekaligus, kemudian dia melihat Xiang Shu dengan ekspresi yang rumit.

Memimpin pasukannya ke depan, Murong Chong berdiri di belakang Xiang Shu. Infanteri Hu mulai berkumpul, dan dalam sekejap, dua kamp besar muncul di depan Istana Ahfang, dipisahkan oleh penghalang yang tak terlihat.

Fu Rong maju dan membisikkan sesuatu kepada Fu Jian. Api di dataran mulai menjadi tenang, berubah menjadi abu yang menyapu seluruh daratan, terbang di depan Fu Jian dan Xiang Shu.

Xiang Shu berkata pada Hu, “Apakah Feng Qianyi telah dikirim?”

“Chanyu yang Agung, dia sudah dalam perjalanan,” jawab orang itu.

“Anjing itu?” Xiang Shu bertanya.

“Anjing itu ada di sini.” Orang itu menyerahkan anjing milik Chen Xing.

Chen Xing berpikir bahwa Xiang Shu benar-benar pintar dan dengan cepat menerima anjing itu.

Setelah mendengarkan laporan Fu Rong, Fu Jian menjawab dengan marah dan bersiap untuk berbalik dan pergi.

Fu Rong memerintahkan, “Bawa Putri Qinghe pergi. Chanyu yang Agung, tolong kembali ke Istana Ahfang! Yang Mulia memiliki hal lain yang ingin dia diskusikan dengan Anda.”

Tiba-tiba, Feng Qianjun mengangkat suaranya, “Fu Jian! Qinghe kehilangan keluarganya ketika dia berusia 14 tahun, dan kau menculiknya ke dalam istanamu. Penghinaan yang dia derita tidak dapat dijelaskan hanya dengan beberapa kata. Dia memang memiliki niat untuk membunuhmu, tapi orang-orangnya ada di tanganmu sebagai sandera, jadi dia tidak berani bertindak gegabah. Sekarang, Wang Ziye telah memintanya untuk membunuhmu berkali-kali, namun dia tidak pernah setuju. Dia tidak mencintaimu, tapi dia juga tidak pernah menyakitimu! Yang berlalu biarlah berlalu.”

Suara Putri Qinghe bergetar, “Qianjun…”

Feng Qianjun menambahkan, “Chanyu yang Agung telah memaafkan Putri Qinghe dan saudaraku, Feng Qianyi, atas kejahatan mereka. Jika Yang Mulia tidak memiliki hal lain untuk dikatakan, biarkan mereka pergi ba!”

Ekspresi Murong Chong berubah dalam sekejap. Dia memandang Murong Chui, dan Murong Chui membuat gerakan yang hampir tak terlihat.

Fu Jian menghentikan kudanya. Semua orang menatap punggungnya sampai dia berbalik lagi.

“Shulü Kong,” kata Fu Jian. “Mengapa kau tidak menjadi kaisar?”

Xiang Shu berkata, “Lupakan, aku tidak tertarik.”

Sangat marah, Fu Jian berteriak, “Tuoba Yan, Murong Chui! Tangkap mereka semua!”

Dalam sekejap, Hu di belakang Xiang Shu menjadi gempar, namun Chen Xing dan Xie An tidak terkejut sama sekali. Dengan hubungan antara Perjanjian Chi Le Kuno dan istana Qin, hari ini pasti akan datang cepat atau lambat.

Murong Chong berteriak, “Siapa yang berani untuk bergerak?!”

Fu Jian bergumam, “Fenghuang’er?”

Murong Chong berkata, “Yang Mulia, jika kau sangat ingin membunuh saudara perempuanku, maka Murong Chong akan mengejarmu sampai akhir!”

Kedua belah pihak berdiri diam dalam konfrontasi. Xiang Shu berkata, “Kau sendirian, Fu Jian. Selamat tinggal.”

Xiang Shu bersiul. Pasukan Pingyang terpecah menjadi dua, lalu Xiang Shu memimpin Chen Xing untuk berlari melewati mereka. Kemudian, Xie An dan yang lainnya mengikutinya dari belakang, beserta Hu lainnya, dan yang terakhir, Murong Chong. Semua dari mereka meninggalkan dataran Zaoshui dengan suka cita.

Kebencian menghilang, langit membiru, dan hari itu cerah sejauh bermil-mil. Di tengah musim panas ini, jalan setapak dipenuhi dengan warna hijau kehijauan.

Hu mengemudikan kereta mereka dan menunggu di pinggir jalan, membawa Feng Qianyi ke dalam, yang melarikan diri dari Istana Ahfang terlebih dulu.

Chen Xing melihat ke belakang. 16 Hu suku Xiang Shu, Xie An, Xiao Shan, Feng Qianjun, Putri Qinghe, dan prajurit Pingyang Murong Chong, mereka semua tampak baik-baik saja di belakang, dan dia tidak bisa melihat ujung dari mereka di jalan raya utara ke Chang’an.

Ketika dia berbalik, napas Chen Xing dan Xiang Shu bercampur.

Xiang Shu menatap Chen Xing.

“Tampaknya ada lebih banyak orang dari yang sebelumnya.”

Chen Xing melihat Feng Qianjun memasukkan Sima Wei ke dalam kereta untuk bersembunyi di sana bersama Feng Qianyi, jadi dia tersenyum pada Feng Qianjun.

Feng Qianjun memeriksa kondisi kakaknya sebelum menaiki kudanya lagi. Dia menjawab sambil tersenyum, “Ya!”

Xiao Shan bertanya, “Apakah kita akan kembali ke Chi Le Chuan sekarang?”

Terkejut, Xiang Shu bertanya, “Kau juga dari Chi Le Chuan?”

Xiao Shan meliriknya, lalu ke Chen Xing. Dia tidak menjawab.

Chen Xing bertanya, “Kita tidak bernyanyi hari ini?”

Xiang Shu tercengang. “Bernyanyi?”

Chen Xing tersenyum. “Chi Le Chuan–“

Xiao Shan bernyanyi bersama, “Di bawah pegunungan Yin–“

Semua orang berlari cepat melintasi dataran dengan kuda mereka, satu lebih cepat dari yang lain. Feng Qianjun berlari ke depan dan mengejar Putri Qinghe. Suara lembut Putri Qinghe, bernyanyi, “Langit menyerupai gubuk melengkung, menutupi seluruh dataran–“

Xiang Shu juga bernyanyi, “Langit sangat luas dan biru, hutan belantara juga tidak terbatas –“

Di belakang mereka, puluhan ribu orang sedang bergerak. “Saat angin bertiup, rumput meliuk rendah; sapi dan domba akan muncul–“

Anjing itu dimasukkan ke dalam tas di pelana, lidahnya menjulur saat terengah-engah. Ia terantuk naik turun saat kuda itu berlari kencang, dan melihat sekelilingnya dengan rasa ingin tahu.

Burung phoenix membentangkan sayapnya dan terbang melewati bagian depan kelompok itu.

Tembok Besar berdiri tegak di ujung dunia. Bahkan setelah menahan hujan dan badai selama ribuan tahun, itu masih terlihat sama. Persis seperti pagar yang mengelilingi langit, dinding yang mengelilingi bumi, angin zaman dahulu bertiup melewati tembok dan mencampurkan aroma segar dari rerumputan dan laut yang beterbangan di dalamnya.

Dan di belakang tembok kuno abu-abu yang besar itu, ada pegunungan yang membentang puluhan ribu mil seperti dewa naga, sisiknya yang berkilau seperti danau di laut, dan domba bertebaran di rumputnya seperti mutiara.

Di bawah langit malam yang menutupi dataran seperti kubah, jejak kaki berkelap-kelip dengan cahaya.

Dan kelompok Chen Xing secara alami berubah menjadi satu Pelindung, satu Phoenix, satu manusia, satu anak, satu ekor anjing, satu iblis kekeringan, dan satu Xie An, dan mereka semua menuju Chi Le Chuan.

Berangkat!

• Volume Empat · Gelombang Pasang Dinghai · Berakhir •


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

 

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Noa
Noa
7 months ago

Geli banget pas fu jian manggil fenghuang-er.. ewww
/Seneng banget buat mereka , tapi ini cuma ending vol 4