Penerjemah: Keiyuki17


“Phoenix, wahai phoenix, kau akhirnya kembali ke rumahmu. Kau sudah mengembara ke seluruh dunia, hanya untuk mencari separuh dirimu yang lain.”


Malam itu, para exorcist bersenang-senang dan pergi tidur dalam keadaan mabuk. Angin gunung bertiup melalui pepohonan, membuat dahan dan dedaunannya bergemerisik. Di kamar tidur, Mo Rigen dan Lu Xu tergeletak di lantai, tengah berselisih satu sama lain, sementara Chen Feng berbaring di tempat tidur, tertidur lelap. Mo Rigen meraba-raba, tapi saat dia hendak masuk, Chen Feng tiba-tiba mengatakan sesuatu dalam tidurnya dan sangat mengagetkan Lu Xu.

“Ayo kita kirim dia kembali,” kata Mo Rigen. “Jika dia terbangun di tengah malam dan melihat perkelahian ini, itu tidak baik untuk seorang anak kecil.”

Lu Xu tidak memiliki pilihan selain memberi isyarat pada Mo Rigen untuk membawanya kembali, jadi Mo Rigen membawa Chen Feng ke pintu Li Jinglong. Dia memberi isyarat “ssst” saat Li Jinglong, dengan dada telanjang, keluar dari kamar.

“Kalian sudah selesai?” Tanya Mo Rigen.

Li Jinglong mengangguk, dan Mo Rigen dengan cepat menyerahkan kentang panas itu pada Li Jinglong, sambil berkata, “Sekarang giliranku. Jangan bawa dia kembali.”

Li Jinglong terkekeh saat dia membawa Chen Feng, sementara Mo Rigen menutup pintu dengan satu kaki sebelum bergegas kembali untuk mengurus Lu Xu.

Mata Hongjun masih kabur karena sudah terlelap, dan dia menggumamkan sebuah pertanyaan. Li Jinglong menurunkan Chen Feng, dan Chen Feng, yang masih mengantuk karena tidurnya, memeluk siapa pun yang dilihatnya, jadi dia menempel pada Hongjun dan tidak melepaskannya. Li Jinglong dipenuhi rasa iri saat melihat hal itu, dan dia menjauhkan Chen Feng sedikit, sebelum mengangkat selimut dan berbaring untuk tidur juga.


Menjelang larut malam, Li Jinglong tiba-tiba terbangun tanpa alasan.

Dia membuka matanya, dan entah kenapa, dia teringat malam ketika Hongjun meninggalkannya dan menuju ke tebing tinggi. Dia merasa seolah-olah ada sesuatu yang mengeluarkan resonansi rendah di kejauhan. Saat dia bangkit, dia melihat Pedang Kebijaksanaan berdenyut dengan cahaya.

Li Jinglong: “!!!”

Dengan Pedang Kebijaksanaan di tangannya, dia berbalik ke arah luar ruangan. Saat dia berbalik ke arah tertentu, cahaya Pedang Kebijaksanaan semakin kuat, dan Li Jinglong segera membuka pintu dan keluar, menuju ke arah cahaya yang berdenyut itu. Dia dengan cepat melintasi koridor, menuju aula samping. Sekitarnya sunyi – meja, kursi santai, dan tirai berserakan di tanah.

Seberkas cahaya keemasan bersinar dari aula samping Istana Huaqing. Saat Li Jinglong buru-buru membuka pintu dan masuk ke dalam, apa yang dia lihat tepat di depannya adalah patung Acalanatha, ditempatkan dengan tinggi di dalam aula!

Terakhir kali dia datang ke Istana Huaqing, dia tidak melihat patung ini. Itulah sebabnya dia menduga bahwa setelah semua keributan yang disebabkan Wu Qiyu terakhir kali, seorang tukang tembaga sudah diundang entah di mana untuk membuatnya, sebagai cara untuk mengusir kejahatan. Namun pada saat ini, Acalanatha sebenarnya sudah muncul di depan Li Jinglong, dan saat ini sedang mengawasinya. Tubuh bagian atas Li Jinglong masih telanjang, dan dia tidak tahu harus berbuat apa. Setelah berpikir sejenak, dia berlutut di depan Acalanatha, meletakkan Pedang Kebijaksanaan di depan lututnya yang terlipat.

“Oh hebat… Raja Kebijaksanaan1Raja Kebijaksanaan adalah klasifikasi dewa tertentu dalam Buddhisme Asia Timur. Mahamayuri juga merupakan Raja Kebijaksanaan..” Ini bukan pertama kalinya Li Jinglong berbicara dengan Acalanatha, tapi setiap saat, dia menemui-Nya dengan tergesa-gesa, jadi dia tidak tahu bagaimana cara menyapanya. Dia tidak memiliki pilihan sekarang akan bagaimana dia memanggilnya saat ini.

“Mahamayuri tidak lagi menjadi pembawa benih iblis,” kata Acalanatha, “Beban berat menanggung kebencian semua makhluk hidup kini menjadi teka-teki yang masih harus dipecahkan. Ini adalah pilihanmu, tapi dampaknya akan sangat besar di masa depan, serta pada generasi selanjutnya. Itu akan sangat mendalam dan tidak boleh diremehkan.”

Li Jinglong tetap diam dan tenggelam dalam pikirannya. Acalanatha melanjutkan, “Penerus kekuatan ilahiku di masa lalu tidak pernah memiliki keinginan seperti keinginanmu. Ini adalah sesuatu yang bahkan diriku, di masa lalu, belum dapat mencapainya.”

Li Jinglong tidak bisa memastikan apakah Acalanatha memujinya atau menegurnya, jadi dia tidak memiliki pilihan selain menjawab, “Junior ini tetap kagum.”

“Dengan kekuatan Cahaya Hati, kau sudah membasmi benih iblis untuk sementara waktu,” kata Acalanatha. “Tapi tiga ratus enam puluh lima hari kemudian, proses pemulihan diri benih iblis akan selesai. Li Jinglong, kau memiliki waktu satu tahun!”

Li Jinglong: “…”

Li Jinglong berpikir, tidak mungkin, benarkah? Setidaknya izinkan aku beristirahat selama beberapa hari terlebih dulu sebelum kau memberi tahuku berita ini.

“Mengenai artefak lainnya, aku merasa kau sudah lama mengetahui keberadaannya,” kata Acalanatha. “Lagipula, kaulah yang memintaku untuk menyebarkan Enam Artefak ke seluruh Departemen Eksorsisme…”

“Itu benar. Tunggu…” Melalui mimpi, saat dia kembali ke masa lalu, Li Jinglong sebenarnya adalah orang yang mengusulkan ini, tapi mengenai di mana tepatnya Enam Artefak itu berada, dia tidak tahu!

“Kumpulkan Enam Artefak,” kata Acalanatha sambil mengulurkan tangan. “Mewarisi Pedang Kebijaksanaan. Satu tahun kemudian, kemenangan atau kekalahanmu akan bergantung pada pertempuran yang satu ini. Saat ini, meski kau sudah memperoleh kemenangan awal, masih ada kemungkinan kau akan terjerumus ke jurang maut di kemudian hari. Ingat ini.”

Acalanatha membentangkan telapak tangannya yang besar di depan Li Jinglong. Li Jinglong tercengang – di dalam telapak tangan itu, seekor burung merah menyala tergeletak dengan tenang.

“Ini adalah…”

“Burung phoenix, sebagai penguasa langit, tidak kembali ke siklus reinkarnasi. Aku akan menyerahkannya padamu untuk saat ini. Ikatan takdir yang mengikatnya pada Mahamayuri belum berakhir.”

Li Jinglong mengambil burung phoenix yang kecil itu yang ukurannya tidak lebih dari tiga jarinya. Acalanatha kemudian tersebar menjadi bubuk emas, membentuk sungai emas yang lenyap ke udara.

Burung phoenix yang masih kecil berbaring dengan tenang di telapak tangan Li Jinglong. Ia tidak pernah membuka matanya, membiarkan kepalanya terkubur di bawah sayapnya dari awal hingga akhir.


Hari berikutnya:

Perahu berangkat dalam perjalanannya, melintasi Kanal Sungai Jing ke Changjiang, menuju ke selatan saat bersiap melewati Jingzhou. Jalur ini kemudian akan membawa saluran air ke wilayah Shu, sehingga mereka terhindar dari upaya melintasi “jalan yang sangat sulit seperti jalan menuju surga”, yaitu Jalur Chuanshu Kuno. Di kaki Gunung Li, Li Jinglong menemukan seorang tukang perahu yang belum melarikan diri terlalu jauh. Para tukang perahu sudah tinggal di sini untuk mengamati situasi; mereka awalnya berencana untuk kembali ke Chang’an untuk melihatnya, tapi dengan kekuatan uang, Li Jinglong mempengaruhi beberapa dari mereka untuk membawa kelompok exorcist ke Kita Shu dengan perahu mereka.

Dan Chong Ming juga sudah kembali pada mereka.

“AAH-” Saat melihat burung phoenix yang masih muda, kelompok itu sangat ketakutan.

“Burung yang cantik sekali,” kata Chen Feng. “Hah? Kenapa kalian semua bersembunyi begitu jauh?”

Di atas kapal, angin musim panas bertiup sepoi-sepoi. Chen Feng memegang sumpit, ingin pergi dan mengganggu burung itu dengan sumpitnya, hanya agar semua orang segera menghentikannya. Mereka tidak berani membangkitkan sehelai rambut pun di kepala harimau.

“Ini ayahku.” Hongjun meletakkan gulungan di tangannya dan mendekati meja. Li Jinglong sudah membentuk sarang sederhana dari jubah luarnya, dan dia menempatkan burung phoenix di dalamnya. Sejak dia kembali tadi malam, burung merah menyala dengan bulu yang begitu cerah ini tidak makan atau minum apa pun, seolah-olah sedang duduk dengan tenang dalam meditasi.

“Apa ayahmu seekor burung?” Tanya Chen Feng, sangat penasaran. “Bukankah kau seorang exorcist?”

Pertanyaan ini adalah sesuatu yang Hongjun benar-benar tidak bisa temukan jawabannya, kecuali Chen Feng sudah melihat banyak hal selama dia berada di sini, jadi dia sudah memiliki garis besar jawaban yang samar-samar di dalam hatinya. Hongjun hanya terkekeh dan menjawab, “Benar… Bolehkah aku melihatnya?”

Phoenix di masa lalu sudah lenyap. Yang menggantikannya adalah si kecil yang pendiam ini.

Sisanya tidak berani mengganggu burung phoenix itu. Salah satunya karena ia pernah menjadi ayah angkat Hongjun, dan yang kedua adalah meskipun sudah menjalani nirwana, tidak ada yang tahu seberapa besar kekuatan yao yang dimilikinya sekarang. Jika ia mulai mengeluarkan api di dek kapal, itu bukan lelucon. Ketiga, jika mereka secara tidak sengaja membuatnya marah dan terbang dengan beberapa kepakan sayap, Hongjun mungkin tidak akan pernah bisa menemukannya lagi, dan dia akan membenci mereka seumur hidupnya.

“Itu tidak ada hubungannya denganku,” kata Li Jinglong buru-buru. “Acalanatha baru saja menyuruhku untuk menyerahkannya, jadi sekarang ia sudah diserahkan padamu.”

Semua orang berpencar, meninggalkan ikan mas yao, Chen Feng, dan Hongjun untuk mempelajari burung itu.

Hongjun mengulurkan jarinya dan dengan lembut menyenggol si kecil yang itu, berkata pelan, “Hei, Ayah.”

Ia tidak lagi mengingatmu – kata-kata Qing Xiong bergema di telinganya, tapi Hongjun masih bergantung sedikit harapan. Namun burung phoenix itu tidak memperhatikannya sama sekali. Hongjun memperhatikannya dengan lekat, seratus emosi berputar-putar di dalam hatinya, dan dia merasakan kesedihan yang memuncak.

“Kenapa kau tidak memberinya nama?” Chen Feng bertanya. “Apa ia mempunyai nama?”

Hongjun awalnya ingin mengatakan bahwa burung itu memiliki nama, tapi saat dia memikirkannya, dia menyerah pada gagasan itu.

“Tidak,” kata Hongjun. “Kenapa kita tidak memaggilnya saja ‘Gui Lai2Kembali.‘?”

“Phoenix, wahai phoenix3Kata spesifik yang digunakan di sini adalah ‘feng’, yang mengacu pada separuh burung phoenix jantan., kau akhirnya kembali ke rumahmu. Kau sudah mengembara ke seluruh dunia, hanya untuk mencari separuh dirimu yang lain4Alias ‘huang’. Fenghuang bersama-sama membuat kata phoenix dalam bahasa Cina, dan secara tradisional mengacu pada sepasang burung.,” ucap Chen Feng.

Hongjun tertegun, tapi saat dia memikirkannya dari sudut pandang yang berbeda, meskipun keluarga Chen Feng sudah jatuh, mereka masih merupakan keturunan dari sastrawan hebat Chen Zi’ang, jadi ini bukanlah sesuatu yang mengejutkan.

“Itu benar,” kata Hongjun sambil mulai tersenyum. “Itulah maksudku. Ia masih kembali.”

Hongjun mendudukkan Gui Lai di sisi tempat tidur, dan dia serta Chen Feng memperhatikannya sebentar. Burung phoenix yang masih kecil itu masih tertidur, mengabaikan semua orang. Dengan itu, Hongjun memutuskan untuk tidak mengganggunya, justru meninggalkan Chen Feng untuk menatap burung ini dengan rasa ingin tahu.

Li Jinglong duduk di tepi perahu, mengamati kedua tepian kapal. Kapal baru saja meninggalkan Gunung Li, dan kedua sisi sungai gelap gulita. Kemarin malam, peringatan Acalanatha membuatnya mulai khawatir lagi. Masih ada satu tahun lagi, dan mereka harus mencari tiga artefak lainnya. Jika keberuntungan mereka bagus… Tapi Li Jinglong sudah tidak lagi percaya pada keberuntungannya sendiri. Untuk masalah apa pun yang ada, jika segala sesuatunya mulai bergeser ke arah terburuk, itulah yang akan terjadi pada akhirnya.

Hongjun mencari Li Jinglong ke sekeliling. Suara Qiu Yongsi yang memetik senar qin terdengar dari dalam kabin utama, dan Li Jinglong melirik Hongjun, sebelum mulai tertawa.

“Ada sesuatu yang ingin aku diskusikan denganmu.” Li Jinglong memberi isyarat agar Hongjun datang. Selama Chen Feng tidak ada, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memeluk Hongjun dan bersandar padanya. Dia berpikir sejenak, sebelum berkata dengan antusias, “Aku ingin memperlakukan Chen Feng seperti putra kita. Apakah tidak apa-apa bagimu?”

Hongjun menjawab, “Tentu saja!”

Selain Li Jinglong dan Hongjun, tidak ada orang lain di dunia ini yang bisa mengatakan bahwa mereka memiliki hubungan yang mendalam dengan keluarga Chen. Seolah-olah momen kedatangan Cahaya Hati sudah menentukan bahwa mereka akan ditakdirkan untuk mengadopsi keturunan keluarga Chen. Hongjun perlahan-lahan mulai merasakan bahwa masalah rumit yang tak terhitung jumlahnya ini tampaknya mempunyai sentuhan takdir pada mereka.

“Kenapa kau sepertinya terganggu oleh sesuatu lagi?” Kata Hongjun sambil mengamati Li Jinglong. “Tidak apa-apa, aku bilang tidak apa-apa.”

Hongjun mengira Li Jinglong takut dia tidak mau mengadopsi Chen Feng, jadi dia mengulangi kepastiannya lagi. Li Jinglong tersenyum, sedikit tak berdaya, dan berkata, “Jika manusia tidak terganggu oleh masa depan yang jauh, maka ada sesuatu yang mengganggu mereka dalam waktu dekat. Begitulah wajarnya.”

Hongjun memandang Li Jinglong dengan curiga, jadi Li Jinglong meraih tangannya dan mengumpulkan para exorcist untuk sebuah pertemuan.

Awalnya, Li Jinglong tidak ingin memberikan saran untuk mencari Enam Artefak secepat itu, tapi jika benih iblis tidak ditangani, benih itu menggantung di atasnya seperti pedang yang tergantung di atas kepalanya, dan dia tidak tidak tahu kapan itu akan jatuh. Namun, saat ini, dia membahas topik ini jauh lebih santai dibandingkan sebelumnya. Setidaknya dia tidak perlu menghindari Hongjun, dan memikirkan cara memburu Xie Yu adalah sesuatu yang tidak melibatkan dirinya. Kehidupan Hongjun juga menjadi lebih panjang lagi.

Sekali lagi, Li Jinglong membuat sketsa peta sederhana Tang Agung dan mencocokkan enam simbol – danau, pintu, mata, lereng, bulan, dan sungai. Dari keenam simbol tersebut, danau adalah Pedang Kebijaksanaan, pintunya adalah Tali Pengikat Yao di bagian bawah Menara Penakluk Naga, dan bulan adalah satu-satunya puncak Magus. Mereka bisa menghilangkan tiga yang sudah ditemukan, dan berdasarkan hipotesis kelompok belum lama ini, sisanya pada dasarnya bisa dicocokkan juga.

“Tali Pengikat Yao seharusnya milik Yongsi pada awalnya,” kata Li Jinglong, “tapi Hongjun mengambilnya, artinya Yongsi harus pergi mencari milik Hongjun.”

Mo Rigen menambahkan, “Busur Gerhana Bulan terletak di tempat aku dilahirkan.”

“Benar,” jawab Li Jinglong. “Artinya, siapakah yang berada di peraiaran Danau Poyang, tempat Pedang Kebijaksanaan disimpan?”

Tidak ada seorang pun yang lahir di Danau Poyang, dan saat Li Jinglong menanyakan pertanyaan itu, mereka saling memandang dengan penuh tanda tanya.

“Jangan pedulikan Pedang Kebijaksanaan untuk saat ini,” Li Jinglong melanjutkan. “Tegla, dimana kau dilahirkan?”

A-Tai menjawab, “Sejujurnya, aku lahir di Luoyang.”

Setelah mendengar kata-kata itu, semua orang tercengang. Li Jinglong tiba-tiba teringat bahwa penerus terakhir Kekaisaran Sasaniyah sudah datang ke Dataran Tengah untuk meminta pasukan dari Li Longji tepat pada saat A-Tai lahir.

“Kemudian, ayahku yang sebagai raja dan ibu suriku pergi berperang melawan Bani Abbasiyah, dan setelah melihat bahwa tidak ada harapan untuk menang, mereka mempercayakan diriku pada guruku,” jelas A-Tai. “Itulah sebabnya… kurasa, Zhangshi, tebakan awal kita benar. Pasti pernah ada artefak yang tersembunyi jauh di dalam vena bumi di bawah Pegunungan Longmen.”

Ini benar-benar menjadi masalah yang pelik… Artefak itu sudah tidak ada lagi, jadi siapa yang bisa membawanya pergi?

“Hongjun! Li Jinglong!” Suara tajam Chen Feng berteriak.

“Jangan membuat keributan,” kata Hongjun pada Chen Feng. “Kami sedang rapat.”

Li Jinglong berkata pada Chen Feng, “Ini Ayah.”

Chen Feng tertegun sejenak, dan semua orang mulai tertawa. Tanpa ekspresi, Lu Xu berkata, suaranya dipenuhi cuka, “Selamat, sekarang kau memiliki satu Putra lagi.”

Chen Feng menjadi sedikit gugup, tapi ketika dia mengerti, dia menoleh ke Hongjun dan berkata, “Ayah…”

“Panggil aku Ayah!” Li Jinglong terbagu antara tertawa dan menangis.

“Lalu aku harus menanggil dia apa?” Begitu Chen Feng menyela, semua orang mendapati diri mereka tidak bisa melanjutkan diskusi mereka. Si kecil ini sangat pintar.

“Panggil dia Ibu,” kata Li Jinglong.

Hongjun menyela dengan tegas, “Panggil aku Ayah Kecil!”

Semua orang tertawa terbahak-bahak. “Ayah Kecil” dalam bahasa Changan, adalah cara untuk menghina seseorang, dan Li Jinglong segera berkata, “Kau tidak boleh memanggilnya seperti itu. Panggil dia sesukamu, tapi cepatlah keluar dari sini sekarang…”

“Hongjun! Hongjun!” Ikan mas yao sepertinya sudah menemukan sesuatu yang mustahil lagi, dan ia bereaksi secara dramatis, berteriak saat ia berlari ke dalam ruangan.

“Berhentilah begitu berisik!” Lu Xu saat ini sedang memeluk lututnya, tenggelam dalam pikirannya.

Mo Rigen berkata, “Sejak awal, itu tidak ada hubungannya dengan kita. Busur Gerhana Bulan sudah ada di sini, dan artefak lainnya tidak akan bersama Lu Xu, jadi kenapa kita berdua tidak kembali ke kamar kita dulu…”

“Hari-hari masih panjang!” Li Jinglong terbagi antara tertawa dan menangis. “Untuk apa kau terburu-buru? Bahkan jika kita pergi melewati perairan, itu masih memakan waktu setengah bulan, jadi kita memiliki banyak waktu.”

Selama Li Jinglong tidak bisa mengetahui keberadaan Enam Artefak, dia tidak bisa tenang. Namun, pada saat itulah ikan mas yao datang dengan gagah dan berteriak, “Hongjun! Hongjun!”

Chen Feng juga masuk sambil berteriak, “Hongjun! Hongjun!”

Ruangan itu segera dipenuhi keributan, dan Hongjun, yang merasakan kepalanya sakit karena teriakan itu, berkata, “Kalian semua, berhenti!”

Qiu Yongsi tiba-tiba berkata, “Oh? Kakak Long? Apa kau masih ingat di mana kau dilahirkan?”

Ikan mas yao menjawab, “Aku hanyalah sebutir telur, tanpa ada orang tua yang bisa dibicarakan. Apakah kau bodoh? Bagaimana aku tahu di mana aku dilahirkan?”

Lu Xu meratap, “Tidak mungkin! Menurutmu itu benar-benar terjadi?!”

Ikan mas yao: “Hongjun! Cepat bantu aku melihatnya! Aku…”

Ikan mas yao berbalik dan mengangkat ekornya sambil berkata, “Aku…kenapa aku merasa seperti bertambah panjang?”

Semua orang: “…”

Saat itulah Hongjun menyadari bahwa ikan mas yao tampak sedikit berbeda.

Ikan mas yao bertanya dengan cemas, “Bisakah kau melihat perbedaannya?”

Lu Xu menjawab, “Aku tidak bisa. Zhao Zilong, apa pantas bagimu untuk menunjukkan milikmu pada semua orang?”

Ikan mas yao segera berteriak dan merunduk di belakang Hongjun. Pantat ikan berada di bawah ekornya, dan ikan mas yao, karena tergesa-gesa, sebenarnya lupa untuk menutupinya. Semua orang segera berkata dengan penuh pengertian, “Aku tidak melihatnya.”

“Aku tidak melihat apa pun…”

Hongjun berkata, “Ayo naik ke punggungku dan aku akan memeriksanya.”

Hongjun sangat terbiasa membawa ikan mas yao, yang kebetulan panjangnya lebih dari dua chi. Dia tidak pernah mengukur tinggi spesifiknya. Ikan mas yao berkata, “Dua chi dan dua cun! Lihat, bagaimana kalau sekarang?”

Meski tanpa diukur, Hongjun juga menemukan bahwa tubuh ikan mas yao tampak memanjang sedikit. Awalnya berbentuk ikan mas, tapi sekarang setelah ekornya memanjang, ia terlihat seperti…

“Seperti apa?” ikan mas yao bertanya dengan cemas. “Menurut semua orang rupaku seperti apa?”

“Seperti ikan mas rumput5Ikan mas rumput cenderung sedikit lebih besar dari ikan mas biasa, dengan ekor yang sedikit lebih panjang dan sirip yang sedikit berbeda. Selain itu, pada dasarnya sama dalam segala hal. Ikan ini juga cenderung lebih enak daripada ikan mas biasa, dan tidak terlalu amis.“, kata semua orang dalam kesatuan.

Ikan mas yao: “…”

“Bisakah kau berubah menjadi naga?” Hongjun sangat heran, dan ikan mas yao kembali berbaring di atas meja.

Ikan ini selalu tidak sopan, dan ia menjulurkan tangan dan kakinya yang berbulu. Saat ia memberi isyarat pada para exorcist untuk mempelajari tubuh telanjangnya, ia berkata, “Semuanya, ayo bantu aku memeriksanya!”

Semua orang kehilangan kata-kata untuk sesaat.

Li Jinglong tidak tahan lagi. “Zhao Zilong, keluar dari sini!”

“Setelah aku melihat dewa kun lagi, aku akan bertanya padanya,” Hongjun buru-buru berjanji. “Mungkin kau sudah mengumpulkan maksimum jumlah kebaikan.”

“Tapi aku belum melakukan apa-apa, kan?” kata ikan mas yao. “Apakah aku sudah menyelamatkan seratus orang?”

Qiu Yongsi menjawab, “Mungkin. Pertarungan yang kita lakukan ini melibatkan jutaan orang. Kenapa kita tidak melakukan ini: kembalilah dan berbaringlah dengan benar di baskommu untuk saat ini. Jika kau ingin berubah menjadi naga, kau harus membersihkan hatimu dari segala kotoran yang ada di dalam, agar hatimu bisa sejajar dengan langit. Kau harus memberikan perhatian khusus untuk menghilangkan segala pikiran yang mengganggu dan fokus merasakan perubahan yang terjadi di seluruh tubuhmu dan menunggu hingga tanduk nagamu muncul. Lalu, saat sesuatu terjadi, teriaklah agar kami tahu dan memberi namamu, bagaimana?”

Ikan mas yao segera menyetujuinya. Qiu Yongsi sering membuat kesepakatan dengan naga, jadi tentu saja ikan mas yao sangat percaya pada kata-katanya.

Setelah ikan mas yao berhasil ditangani, semua orang akhirnya menghela nafas lega.

Mereka tidak perlu lagi berdebat sampai kepala mereka berputar. Li Jinglong berkata, “Kalau begitu, mari kita lanjutkan…”

Tapi sebelum dia bisa menyelesaikannya, Chen Feng berkata, “Hongjun! Giliranku sekarang!”

Li Jinglong: “…”

Ini adalah pertama kalinya Li Jinglong menjadi seorang ayah setelah hidup selama bertahun-tahun, dan dia awalnya ingin membuat Chen Feng diam, tapi dia mendapat inspirasi. Sebagai seorang ayah, ia juga harus giat belajar, karena mengajar tidak hanya memberikan manfaat bagi muridnya tapi juga para gurunya. Karena itu dia tidak memiliki pilihan selain diam. Namun Hongjun bertanya, “Ada apa?”

“Lihat.” Chen Feng mengeluarkan burung phoenix dari pelukannya. Setelah melihat gerakannya, semua orang begitu ketakutan sehingga jiwa mereka meninggalkan tubuh mereka, hanya karena cara Chen Feng “menarik” burung phoenix itu keluar seolah-olah dia sedang mengambil seekor ayam kecil. Dia meraih burung phoenix tepat di bawah kedua sayapnya dan secara paksa mengeluarkannya.

“Jangan!” Hongjun hampir mengompol karena ketakutan akan hal itu. Jika Chong Ming pernah ditarik seperti ini oleh manusia di masa lalu, dia mungkin akan memuntahkan seteguk api yang berkobar dan membakar seluruh Chang’an.

“Gui Lai membuka matanya! Dan dia juga memperhatikanku!” seru Chen Feng.

Hal yang tidak terduga adalah saat Chen Feng meletakkan burung phoenix yang masih kecil itu di atas meja, ia menyapukan pandangan tajamnya ke kelompok yang berkumpul, sebelum mengalihkan pandangannya kembali ke Chen Feng.

“Bagaimana kau membuatnya membuka matanya?” Tanya Hongjun, heran.

Dengan kata-kata dan gerak tubuh, Chen Feng menjelaskan prosesnya. Dia sudah memetik sekeranjang dedaunan di haluan perahu dan awalnya berencana memberikannya pada Gui Lai, namun burung dewa ini tidak tertarik pada dedaunan itu. Sebaliknya, ia menelan tetesan embun di dedaunan, sebelum kemudian membuka satu matanya dan melirik ke arah Chen Feng. Setelah itu, tidak peduli bagaimana Chen Feng mengganggunya, Gui Lai tidak marah.

Hongjun berkata, “Aku mengerti. Ia sedikit haus, jadi yang terbaik adalah mencari sesuatu untuk dimakan.”

Ngomong-ngomong, sayang sekali Hongjun sebenarnya tidak tahu cara merawat burung phoenix ini. Qiu Yongsi melanjutkan, “Feng’er, ia menetas belum lama ini, jadi kau harus naik ke tempat tidur dan memeluknya. Dengan begitu, rasanya seolah-olah ia masih di dalam sarang, dan seiring berjalannya waktu, ia akan mengenali aromamu dan memperlakukanmu sebagai temannya.”

Chen Feng mengangguk mendengarnya, dan Qiu Yongsi berkata, “Kau harus memeluknya selama dua shichen utuh tanpa bergerak.”

Chen Feng berkata, “Kalau begitu aku pergi sekarang.”

Dan dengan itu, Chen Feng juga pergi.

Kelompok itu akhirnya menghela nafas lega. Untungnya, Qiu Yongsi terbiasa berbohong pada anak-anak dan ikan mas. Kalau tidak, jika mereka mulai berdebat, mereka tidak akan bisa menyelesaikan hal lain hari ini.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply