Penerjemah: Keiyuki17


“Suamimu, Zhangshi, aku dipenuhi dengan vitalitas yang sama besarnya dengan seekor harimau atau naga, namun kau pikir aku masih berada di bawah belas kasihmu?”


Li Jinglong memberi isyarat agar Hongjun mengikutinya, dan setelah Hongjun sedikit membersihkan dirinya, dia mengikuti di belakang Li Jinglong saat mereka berjalan menuju ngarai di balik pegunungan di belakang Gunung Li. Ada pohon pinus di sana, dengan sepetak batu di bawahnya. Di tempat inilah, bertahun-tahun yang lalu, dia mengucapkan selamat tinggal pada Chong Ming, sementara Li Jinglong berdiri di belakangnya, diam-diam menunggunya.

Li Jinglong duduk dan menepuk pahanya, berkata, “Duduklah di pangkuanku.”

“Apa kau merasa sedikit lebih baik?” Hongjun bertanya. “Apa kau bisa menanggungnya?”

Li Jinglong menjawab, “Kalau begitu, haruskah aku yang duduk di atasmu?”

Dan sambil mengatakan itu, dia bangkit dan membiarkan Hongjun duduk. Hongjun duduk di atas batu itu, sedangkan Li Jinglong duduk di pangkuan Hongjun. Dia mengambil tangan Hongjun dan melingkarkannya di pinggangnya sendiri, keduanya mengamati langit luas di atas. Ini adalah pertama kalinya Hongjun melakukan hal seperti ini, dan dia merasa itu adalah pengalaman yang cukup menyegarkan. Saat dia memeluk Li Jinglong, kegelisahan di hatinya perlahan-lahan surut, digantikan oleh perasaan hampa yang bergema.

Meski sudah melalui banyak hal, mereka tetap berada di sisi satu sama lain.

Hongjun memiliki terlalu banyak hal yang ingin dia katakan, tapi ribuan kata yang meluap-luap di hatinya diringkas menjadi empat kata sederhana.

“Aku sangat merindukan dirimu.”

“Aku juga sangat merindukan dirimu,” jawab Li Jinglong tanpa sadar.

Mereka berdua bersandar satu sama lain seperti ini, mengamati puncak di balik ujung tebing. Kabut perlahan menghilang, menampakkan hamparan pegunungan hijau dan terik matahari pagi. Pada saat inilah Hongjun merasa tidak ada yang perlu dikatakan – segala sesuatu di masa lalu sudah berlalu, dan masa depan yang terbentang di depan mereka, setidaknya, dipenuhi dengan harapan.

“Saat aku berpikir tentang bagaimana kita akan memiliki tahun-tahun dimana kita bersama dalam kehidupan kita ini,” kata Li Jinglong sambil menoleh untuk melirik Hongjun, “Mau tak mau aku merasa begitu bahagia sampai aku ingin tertawa.”

Kesedihan yang memenuhi paru-paru Hongjun lenyap seketika, dan hatinya terasa seperti langit baru yang segar yang sudah dibersihkan oleh hujan. Dia tidak bisa menahan tawa mendengarnya, dan dia menjawab, “Apa aku menjajikan hal itu padamu?”

“Oh?” Li Jinglong menyenggol kepala Hongjun dengan paksa. “Dari siapa kau mempelajarinya? Sekarang kau tahu untuk membalasku?”

“Bangun!” Hongjun mendorong Li Jinglong, mencoba membuatnya berdiri.

Li Jinglong, bagaimanapun, menekan Hongjun dan berkata, “Suamimu, Zhangshi, aku dipenuhi dengan vitalitas sebesar harimau atau naga, namun kau pikir aku masih berada di bawah belas kasihmu?”

Hongjun dan Li Jinglong mulai bergulat dan saling menyandung di bawah pohon pinus itu seperti yang dilakukan dua anak kecil. Li Jinglong menarik kakinya ke bawah di sekitar kaki Hongjun, dan Hongjun kehilangan keseimbangan. Saat dia terjatuh ke belakang, Li Jinglong meraih pinggangnya dan memberikan ciuman ringan ke bibirnya.

Beberapa saat kemudian, Li Jinglong berbaring di bawah pohon, dan Hongjun berbaring di pelukan Li Jinglong. Hongjun kemudian mulai berbicara tentang mimpinya hari itu, hingga ke alam mimpi Li Jinglong. Namun, ketika tiba waktunya bagi Li Jinglong untuk berbicara, Hongjun tertegun.

“Kau… kau mengubah masa lalu?” Tanya Hongjun, terkejut.

Li Jinglong tersenyum lembut sambil mengeluarkan suara “shhh”, menjawab, “Tapi apa yang kau ingat masih dalam rentang hari yang sama.”

Meskipun kabur, Hongjun masih bisa mengingat kenangan saat ayah dan ibunya meninggal di tangan Li Jinglong, tapi selain itu, samar-samar dia juga bisa merasakan semua yang sudah dilakukan Li Jinglong dalam mimpinya. Serangkaian sebab dan akibat yang aneh dan menakjubkan bertumpuk satu sama lain, akhirnya menghasilkan kesimpulan yang sangat menyimpang dari perkiraan selama Kekacauan Anshi.

“Dan itu berarti,” kata Hongjun, seratus pikiran menuntut pemahaman di kepalanya, “kau awalnya seharusnya mewarisi Enam Artefak Acalanatha dan, dalam kekacauan Pertempuran Chang’an, kau membunuhku. Tapi sebaliknya, kau kembali ke masa lalu dan berdoa pada Acalanatha, jadi dia menyebarkan semua artefaknya…”

“Itu benar,” Li Jinglong melanjutkan, masih sedikit sedih, “Tapi aku tidak mengerti mengapa orang tuamu tidak selamat.”

Hongjun sedikit melankolis saat dia menjawab, “Chong Ming memberitahuku sebelumnya bahwa pepatah, ‘mereka yang mati tidak dapat dihidupkan kembali,’ adalah sesuatu yang wajar dan diharapkan di mata manusia. Namun, di antara klan yao, atau bahkan dengan para dewa, ini juga merupakan hukum alam yang tidak bisa ditentang. Jiwa orang yang meninggal akan memasuki vena suci, dan sekuat apa pun sebab dan akibat, ia tidak bisa memanggil jiwa-jiwa itu kembali.”

Li Jinglong berkata, “Jadi, aku sudah mengubah setiap bagian dari masa lalu yang bisa kuubah, kecuali takdir orang tuamu…”

“Tapi masa kini kita adalah masa kini yang ada setelah takdir kita diubah,” lanjut Hongjun. “Artinya, sejak aku tiba di Chang’an dan seterusnya, takdir kita sudah berjalan di sepanjang jalan yang sudah ditentukan sesuai dengan masa lalu yang kau ubah. Tapi saat kau sampai di ujung jalan itu, kau kembali ke masa lalu untuk mengubahnya… Tunggu, itu tidak benar, kan?”

“Bagaimana itu tidak benar?” Jawab Li Jinglong, sangat serius. “Aku di masa lalu sudah melakukan perjalanan hingga saat ini, hanya untuk kemudian berbalik dan memperbaiki keadaan. Hal itu membawa jalan yang kita lalui bersama, jalan yang diberikan oleh Cahaya Hati padaku. Ini adalah sebuah putaran, dan hanya dengan memutar kembali aruslah yang menentukan masa laluku. Jika aku yang sekarang tidak memohon pada Acalanatha, aku di masa lalu tidak akan mendapatkan Cahaya Hati. Masa lalu dan masa kini sudah menjadi saling terkait sebagai sebab dan akibat, itulah yang sebenarnya prinsip di balik bagaimana mengubah takdir.”

Hongjun sepertinya sedikit memahaminya, tapi dia juga semakin bingung sekarang. Setelah melihat ekspresinya yang benar-benar kebingungan, Li Jinglong menjelaskan, “Izinkan aku memberi contoh. Katakanlah aku mengumpulkan Enam Artefak dan mewarisi kekuatan Acalanatha, baru kemudian menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak beres, dan pada akhirnya aku akan membunuhmu dengan tanganku sendiri. Tapi kemudian aku merasa menyesal, dan aku berharap untuk kembali ke masa lalu dan mengubah keadaan, bukan begitu?”

“Itu benar.” Hongjun mengangguk.

Li Jinglong melanjutkan, “Kalau begitu katakan jika aku kembali ke masa lalu, dan Acalanatha menyetujui permintaanku, maka diriku yang sekarang akan tiba-tiba kehilangan senjataku…”

“Itu benar!” kata Hongjun. “Itu adalah hasil yang paling logis!”

Li Jinglong terkekeh. “Kalau begitu, menghancurkan penyebabnya juga berarti, bahwa selama ini, aku tidak akan mendapatkan artefak apa pun. Namun jika aku tidak memiliki artefak, bagaimana aku bisa berpikir untuk kembali ke masa lalu untuk mengubah ‘sebab’ ini?”

Hongjun: “…”

“Dan itulah sebabnya,” kata Li Jinglong, “hanya ketika masa lalu dan masa depan menjadi sebab dan akibat satu sama lain, maka takdir bisa diubah, dan dengan demikian menghindari konflik satu sama lain. Dewa Kun melihat dua kemungkinan masa depan. Salah satu masa depan adalah melihatmu berubah menjadi Mara dan sekarat, tapi masa depan lainnya adalah masa depanmu.

“Untuk mencapai masa depan di mana kau akan tinggal, aku harus kembali ke masa lalu, menyerahkan artefak, dan memilih Cahaya Hati. Ini adalah titik kunci yang menjadi sandaran segalanya. Dengan itu, dewa kun mulai menyusun persiapannya untuk mengganggu tatanan sebab dan akibat dengan meminta Qing Xiong untuk menyegel ingatan kita, sebelum kemudian menyerahkan Cahaya Hati padamu agar kau bisa membawanya ke Chang’an. Dan setelah itu, setelah mengetahui bahwa aku tidak bisa memperoleh artefak Acala, yang akan menggantikannya adalah kenyataan bahwa aku memiliki Cahaya Hati…

“Semua faktor kunci ini berkumpul menuju lingkaran ini,” kata Li Jinglong. Dia menatap mata Hongjun yang bingung dan memberi isyarat sambil tersenyum. “Pada akhirnya, mantra Mimpi Kupu-Kupu Zhuang Zhou mengizinkanku mengisi bagian terakhir yang hilang itu, yang kemudian melahirkan kondisi yang diperlukan untuk mengubah masa lalu dan masa depan menjadi sebab dan akibat satu sama lain… Oh baiklah, baiklah, aku salah, seharusnya aku tidak menjelaskan semua ini padamu. Setidaknya semuanya sudah berakhir sekarang… selain beberapa bagian yang aku sesali…”

Hongjun berkata, “Aku memutuskan untuk bertanya pada Yongsi-ge saja. Dia menjelaskannya sedikit lebih sederhana daripada dirimu.”

Li Jinglong benar-benar dikalahkan, dan dia terbagi antara tertawa dan menangis. Di saat seperti ini, dia sebenarnya kalah dari Qiu Yongsi.

“Berbaringlah, berbaringlah di atasku,” Li Jinglong menunjuk ke arah Hongjun. “Ini tidak sakit lagi.”

Dengan itu, Hongjun melepaskan ikatan jubah luar dan dalam Li Jinglong. Namun Li Jinglong tertawa kecil. “Sudah kubilang padamu untuk berbaringlah diatasku, jangan melepas pakaianku. Apa yang kau lakukan sekarang, dasar mesum?”

Hongjun menempelkan sisi kepalanya ke dada Li Jinglong, merasakan detak jantungnya yang kuat di bawah kulitnya yang hangat. Hatinya terasa seperti biasanya, seperti bola api yang menyala-nyala, namun juga seperti matahari cemerlang yang menyinari jiwanya.

“Aku suka hidup,” kata Hongjun. “Hidup itu sangat menyenangkan.”

Nafas Hongjun dan Li Jinglong berbaur, dan mereka mulai bertukar ciuman di bawah pohon. Mereka seolah tak pernah mau berhenti, dan sensasi dada mereka yang saling menempel serta bibir mereka yang bersentuhan membuat Hongjun merasa seolah-olah dia benar-benar hidup di dunia ini.

Li Jinglong merasa bahwa ciuman terus-menerus ini agak tak tertahankan, dan dia mengambil waktu sejenak untuk bernapas, berkata, “Mari kita terus membicarakan hal ini malam ini. Kita memiliki banyak waktu tersisa.”

“Apa yang akan kita lakukan setelah ini?” Hongjun bertanya. “Apa kita akan kembali ke Chang’an?”

“Kita tidak akan kembali,” Li Jinglong memiringkan kepalanya ke bawah untuk menatap mata Hongjun dengan penuh semangat. Sesaat kemudian, dia bertanya, “Apa yang Qing Xiong minta untuk kau lakukan?”

Hongjun teringat, dan dia berkata, “Suku yao berharap bisa masuk kembali ke alam manusia, jadi dia ingin aku pergi berdiskusi dengan kaisar tentang memberi kami tempat tinggal.”

Seperti dugaan Li Jinglong – dia sudah menduga hal seperti ini sebelumnya.

Hongjun ingat saat dia turun gunung, bertahun-tahun yang lalu, bahwa dari tiga tugas yang diberikan Chong Ming kepadanya, salah satunya adalah “mengusir Xie Yu dan masuk kembali di Tanah Suci”. Tapi bagaimana bisa semudah itu, membiarkan suku yao dan manusia hidup berdampingan? Yang paling penting bukanlah bagaimana mereka akan hidup, melainkan siapa yang akan membuat perjanjian dengan mereka mulai sekarang, suku yao dan manusia akan terbagi secara merata… tidak, menikmati tanah subur di Tanah Suci secara merata.

“Apa kau tahu apa artinya ini?” Li Jinglong menggoda Hongjun dengan geli, mengusapkan jarinya ke sisi pipi tampannya.

Hongjun menjawab dengan mudah, “Aku tahu. Raja yao bersama dengan Zhangshi dari Departemen Eksorsisme adalah simbol kerja sama dan persahabatan antara kedua bangsa kita.”

Li Jinglong tercengang. “Apakah itu juga yang dikatakan Qing Xiong?”

Hongjun menyembunyikan senyumnya, dan dia menatap Li Jinglong, berkata, “Aku juga menebaknya.”

Kadang-kadang, Li Jinglong berpikir bahwa Hongjun terkadang begitu kebingungan, tapi terkadang dia juga merasa bahwa Hongjun sangat pintar. Dia bertanya, “Apakah ini termasuk aliansi pernikahan, atau yang lainnya?”

Hongjun balik bertanya, “Bisakah itu masuk perhitungan?”

Li Jinglong menjawab, “Bagaimana jika aku mengatakan itu tidak masuk dalam hitungan?”

Hongjun menekankan, “Kami bukan tamu di Tanah Suci.”

Kalimat ini merupakan kejutan yang tak terduga bagi Li Jinglong, tapi saat dia memikirkan tentang Chong Ming dan bagaimana Hongjun turun gunung dengan memikul tugas yang sudah diberikan oleh Chong Ming padanya sejak awal, ini juga merupakan hasil yang diharapkan. Dia meredam keinginannya untuk menanyakan pertanyaan yang tidak pantas, “Jika kau harus memilih antara suku yao dan aku, mana yang akan kau pilih?”

Namun saat dia melihat ke dalam dirinya sendiri, dia berpikir bahwa jika dia benar-benar mencintai seseorang, maka dia tidak boleh memaksanya untuk memilih, jadi Li Jinglong memutuskan untuk tidak menyuarakan hal itu.

“Dari generasi ke generasi, kami sudah hidup di Tanah Suci yang luas ini,” kata Hongjun sambil duduk. Dia melipat kakinya dan duduk, menoleh ke arah Li Jinglong sambil melanjutkan, “Suku yao dan manusia bisa hidup berdampingan tanpa konflik, bukan begitu? Kita hanya memiliki satu musuh – iblis.”

“Benar,” jawab Li Jinglong dengan sungguh-sungguh. “Aku akan melakukan yang terbaik. Aku membayangkan bahwa saat ini, apa yang dikatakan putra mahkota akan berlaku. Jika kita ingin alam manusia tetap damai dan tanpa insiden, maka perjanjian ini harus dibentuk cepat atau lambat. Bagaimana hal itu jatuh padamu sekarang adalah sesuatu yang sudah ditentukan oleh takdir.”

“Jika kita tidak bisa membuatnya berhasil, aku akan tetap menyukaimu,” Hongjun bergerak maju dan dengan lembut memberikan ciuman ke bibir Li Jinglong. Wajah Li Jinglong langsung memerah mendengarnya, dan Hongjun menunjuk ke arahnya, menertawakannya. Yang Li Jinglong rasakan setelah pertempuran besar ini adalah Hongjun tampaknya sudah dewasa, dan dia juga tampaknya mendapatkan banyak kekhawatiran. Ditambah lagi, dia terkadang sepertinya sedang ingin membuat kenakalan. Dia mengulurkan tangan dan menariknya ke dalam pelukannya, menekannya ke pohon dan menciumnya. Keduanya berciuman sejenak sebelum Li Jinglong membuka kancing jubahnya lagi, dan mengabaikan fakta bahwa langit dan bumi menyaksikan ini. Dia mulai berhubungan intim dengannya.


Mo Rigen dan Lu Xu berendam di sumber air panas, sementara Chen Feng duduk di atas batu di samping, bermain air.

“Kenapa kita harus menjaga anak ini?” Tanya Mo Rigen.

“Apa hubungannya denganmu?” Balas Lu Xu tanpa ekspresi. “Aku senang melakukannya.”

Chen Feng melirik Mo Rigen, dan Mo Rigen segera mengangkat tangannya tanda menyerah. Sudah sangat sulit untuk menahan diri, dan dia awalnya berpikir bahwa setelah pertempuran selesai, dia akan bisa berhubungan intim dengan Lu Xu selama beberapa hari; dia tidak menyangka bahwa ke mana pun Lu Xu pergi, dia akan membawa serta Chen Feng untuk menjaganya. Chen Feng juga sangat cantik, dan Mo Rigen merasa seolah-olah dia tidak bisa menahan amarahnya pada seorang anak kecil.

Chen Feng bertanya, “Apa kau tidak menyukaiku?”

“Aku tidak berani, aku tidak berani!” Jawab Mo Rigen. Chen Feng mengingatkannya pada adik bungsunya di rumah, jadi dia mengulurkan tangan dan mengambil sehelai daun yang dia lipat menjadi perahu kecil untuk dimainkan oleh Chen Feng. Chen Feng mendorong perahu itu maju mundur, menggerakkannya maju mundur melintasi perairan sumber air panas. Mo Rigen memanfaatkan momen saat perhatiannya teralihkan untuk sedikit mencondongkan tubuh ke depan dan menekan Lu Xu.

“Di malam hari,” kata Lu Xu dingin. “Kalau tidak, aku akan berteriak.”

Mo Rigen tidak memiliki pilihan selain membiarkannya. Dia menempelkan satu tangan ke dahinya dan mengerang, “Kenapa kau seperti ini?”

Kilatan kegembiraan melintas di mata Lu Xu, sebelum dia bertemu dengan tatapan Mo Rigen. Dalam waktu singkat itu, wajah mereka berdua memerah, dan mereka berdua memalingkan muka, berpura-pura seolah tidak terjadi apa-apa.


Saat malam tiba, semua orang membersihkan tempat tidur di Istana Huaqing, dan mereka juga memasak makanan. Ashina Qiong bahkan sudah menggali anggur yang disembunyikan Li Longji, dan dia menepuk-nepuk kotoran yang menyegelnya. Dengan itu, para exorcist menikmati makanan untuk merayakan reuni sejati dan kemenangan sementara mereka.

“Anggurnya masih ada di sini,” kata Li Jinglong, menggelengkan kepalanya saat dia melihat warna kuning dari anggur berkualitas di cangkirnya, “tapi keluarga kerajaan sudah lama melarikan diri seperti anjing dengan ekor di antara kedua kakinya.”

Qiu Yongsi berkomentar, “Sepanjang zaman di dunia manusia, dinasti-dinasti baru akan muncul dan runtuh. Bukankah selalu demikian? Lautan luas menjadi ladang murbei, dan sungai mengubah jalurnya. Segalanya berubah dalam satu tarikan napas. Hanya bulan dan matahari yang masih terbit di timur dan terbenam di barat: itulah yang abadi!”

“Itu benar,” kata Li Jinglong sambil tersenyum. “Dalam beberapa hari terakhir ini, semua orang sudah bekerja keras. Tidak perlu berkata apa-apa lagi. Aku bersulang untuk kalian semua dengan cangkir ini.”

Semua rasa sakit dan penderitaan, kegembiraan dan kesedihan yang mereka alami dalam perjalanan mereka ke sini sudah dikumpulkan dalam satu cangkir ini, dan mulai hari ini, kebahagiaan akan datang dari kedalaman kemalangan. Li Jinglong kemudian memimpin kelompok tersebut untuk bersulang pada warga yang tak terhitung jumlahnya dan jiwa-jiwa gagah berani yang sudah tewas di pegunungan, di bawah naungan malam, dan mereka yang sudah tewas di kaki Gunung Li, di kota Chang’an. Saat malam tiba, Chang’an masih diselimuti oleh qi iblis seperti biasanya, dipenuhi dengan energi iblis dan hantu. An Lushan sudah menyerap kebencian dari hampir satu juta orang saat dia membelah wilayah yang luas, dan semua itu meledak keluar dari dirinya dalam sekejap di dalam kota. Hasilnya tentu saja menakjubkan bahkan bagi para hantu dan dewa yang bersemayam di alam ini. Matahari, bulan, dan bintang-bintang, serta vena suci serta bumi, tidak mampu membersihkannya sepenuhnya. Dari kelihatannya, segala sesuatunya benar-benar berjalan sesuai prediksi Qing Xiong – dibutuhkan waktu tiga tahun bagi Chang’an untuk kembali ke keadaan seperti sebelumnya.

“Kita tidak bisa lagi tinggal di Chang’an,” kata Li Jinglong. “Segala sesuatu dari sini sampai ke Luoyang semuanya dipenuhi dengan qi iblis. Ditambah lagi, ini bukan tempat yang baik untuk tinggal setelah semua kekacauan perang.”

“Haruskah kita pergi ke Hangzhou?” Tanya Qiu Yongsi. “Jika kita menuju ke Hangzhou, Rumah Hangzhou di kaki Menara Penakluk Naga adalah tempat yang bagus untuk tinggal!”

“Hm…” Li Jinglong mencari dalam pikirannya sejenak.

Mo Rigen berkata, “Ke mana pun orang lain pergi, aku akan pergi.”

Lu Xu menambahkan, “Selama kita tidak pergi ke Yadan, kalau begitu aku tidak masalah. Aku tidak ingin kembali.”

Hongjun berkata, “Pegunungan Taihang cukup bagus, tapi raja hantu dan yang lainnya tidak bisa naik ke sana. Meskipun Istana Yaojin indah, terlalu merepotkan untuk naik turun setiap hari.”

Li Jinglong awalnya ingin memindah Departemen Eksorsisme ke tempat baru terlebih dulu, kemudian memulai negosiasi dengan Li Longji tentang memilih tempat yang kemudian bisa dia kuasai. Dia kemudian akan membiarkan suku yao tinggal di tanahnya sendiri. Adapun hal lainnya, tidak perlu mengungkit terlalu banyak, untuk mencegah timbulnya komplikasi. Ditambah lagi, jika dia harus menjelaskan, dia akan menjelaskannya pada putra mahkota Li Heng; tentu saja, dia hanya akan melakukannya dengan syarat bahwa informasi yang dibagikan harus dijaga ketat di antara mereka berdua.

A-Tai bertanya, “Bagaimana kalau semua orang keluar dari Jalur Yang? Kenapa tidak ikut denganku untuk menghidupkan kembali negaraku?”

Semua orang mencemoohnya karena mengatakan hal yang tidak masuk akal. Siapa yang bisa kembali jika kita harus pergi bersamamu1Perjalanan ke negeri asing. selama beberapa tahun?

Li Jinglong merenung sejenak, sebelum akhirnya berkata, “Aku memiliki sesuatu, tapi aku tidak tahu apakah aku harus mengatakannya atau tidak.”

Semua sudut mulut para exorcist bergerak – Li Jinglong benar-benar akan mengatakan hal seperti itu? Jika ini terjadi sebelumnya, dia tidak akan meminta pendapat mereka. Dia akan langsung mengambil keputusan.

“Kalau begitu jangan katakan itu,” kata ikan mas yao. “Setelah kau memikirkan bagaimana mengatakannya, coba lagi.”

Li Jinglong: “…”

“Apa kau ingin mati?!” Tanya Chen Feng. “Beraninya kau berbicara seperti itu kepada dermawan kami yang terhormat!”

Ikan mas yao memprotes, “Dia adalah dermawanmu yang terhormat, bukan aku…”

Chen Feng: “Dia adalah dermawan terhormat bagi seluruh dunia! Aku secara pribadi menyaksikan bagaimana dia mengalahkan kanselir jahat!”

Semua orang langsung tertawa. Meskipun Chen Feng masih muda, emosinya tidak main-main. Ikan mas yao akhirnya menemukan musuh yang mematikan, karena setiap kali ia mencoba bertengkar, ia mendapati bahwa ia tidak mempunyai dasar untuk berpijak. Saat itu Li Jinglong menghindari untuk menegurnya demi Hongjun. Sekarang Chen Feng ada di sini, dan dia bisa menyuarakan apa yang mereka semua pikirkan.

“Begini keadaannya.” Setelah melihat ikan mas yao terdiam, Li Jinglong merasakan kegembiraan yang tersembunyi, sebelum dia melanjutkan menjelaskan kepada mereka semua, “Meskipun semua orang… sudah mengalahkan Mara semata-mata demi orang-orang di dunia ini, dan bukan rakyat Tang Agung ku, kalian masih mendapat gaji dari istana kekaisaran.”

Itulah yang terjadi. Mereka sudah mengambil uang anggota Departemen Eksorsisme tapi juga menyelamatkan mereka dari bencana. Semua eksorcist mengangguk, dan Li Jinglong melanjutkan, “Tapi bagaimanapun juga, pekerjaan kita di sini belum selesai. Yang Mulia belum menyerahkan tahtanya kepada putra mahkota, jadi aku pikir kita harus memeriksa situasi di Chengdu terlebih dulu.”

Semua orang menyetujui hal itu. Li Jinglong kemudian menjelaskan bagaimana suku yao ingin kembali ke Tanah Suci dan tidak ingin lagi menyembunyikan diri. Usulan ini masuk akal, dan meskipun raja yao dan para eksorsis pernah berselisih, mereka sekarang menjadi sekutu. Selain itu, sekarang Hongjun, secara nama, adalah pemimpin mereka, ini adalah proposal yang bisa diterima.

Negeri Shu jauh dari Pusat Dataran, tapi itu adalah tanah susu dan madu. Wilayah di sekitar pintu masuk Shu ditutupi oleh pegunungan tinggi dan puncak-puncak tinggi yang diselimuti awan, dan pegunungan tersebut seringkali sama sekali tidak ada kehadiran manusia. Jika mereka bisa mendapatkan sebidang tanah di sana dari Li Longji untuk ditinggali suku yao, kecil kemungkinan suku yao akan berkonflik dengan manusia lagi. Para yao dan manusia masing-masing akan bisa hidup sendiri-sendiri, dan Tang Agung akan bisa memulihkan kekuatannya lagi, menunggu kedatangan seorang pemimpin agung yang kemudian akan membawa Tang Agung ke era baru yang indah.2Ironisnya, jika kalian mengetahui sejarahnya, Pemberontakan An Lushan umumnya dianggap oleh para sejarawan sebagai titik balik Dinasti Tang. Perang saudara yang menghancurkan kehidupan jutaan warga negara cenderung tidak memberikan manfaat apa pun bagi negara, dan setelah pemberontakan dipadamkan, Dinasti Tang perlahan-lahan mengalami kemunduran.

Dengan itu, semua orang memutuskan bahwa mereka akan menuju ke Chengdu terlebih dulu. Hongjun belum pernah ke Bayu3Nama lain dari wilayah Bashu. Bayu juga merupakan nama etnis minoritas yang tinggal di wilayah tersebut. sebelumnya, namun melalui deskripsi yang dia dengar, dia berpikir bahwa itu adalah tempat yang sangat indah. Baginya, itu seperti alam peri di bumi, dan dia juga terpikat oleh puisi “Jalan Sulit Menuju Shu” yang ditulis oleh Li Bai, sehingga dia terbawa oleh imajinasinya. Setelah pertarungan mereka ini, semua orang juga dengan senang hati pergi untuk berlibur dan sedikit bersantai.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply