“Seekor serigala hitam besar sedang menggali tanah dengan cakarnya.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Perhatian!1 Sebelum membaca chapter ini, aku (Nia atau yunda) mau bilang kalau terjemahan Tianbao berbahasa Indonesia, menggunakan sumber Bahasa Inggris dari chickengege sekaligus menggunakan raw chinanya. Oleh sebab itu, terjemahan kami akan berbeda dengan yang hanya copas google translate. Terimakasih.

Sudut mulut Hanguo Lan berkedut. A-Tai menepuk bahunya dan berkata, “Hanguo-xiong, sepertinya semua orang tahu kalau kau memiliki ruang penyimpanan.”

Hanguo Lan bergumam pada dirinya sendiri, “Ini adalah tubuh ganda terakhir yang kumiliki, tidak ada lagi setelah ini.”

Qiu Yongsi tertawa. “Jika kami tidak mengeluarkan darahmu sebanyak itu sebelumnya, kami mungkin tidak akan bisa menipu gu nao itu.”

Ashina Qiong menambahkan, “Lagi pula, kau hampir gagal sebelumnya. Jika gu nao memutuskan untuk kembali terlebih dulu dan memakan mayatnya, maka…”

Lu Xu menjawab, “Tidak akan. Aku merusak salah satu mimpi yang kubuat sebelum serigala besar itu pergi, agar dia memiliki ingatan tambahan.”

“Oh? Ingatan apa?” Tanya Qiu Yongsi.

Lu Xu tidak menjawab, justru berkata, “Apa pun masalahnya, aku membuatnya berpikir bahwa dia berhutang bantuan pada Hanguo-xiong dalam mimpi, yang cukup untuk memastikannya meninggalkan mayat Hanguo-xiong tetap utuh.”

Ekspresi semua orang sedikit berubah pada saat itu, dan Hanguo Lan bertanya, “Kau dapat memengaruhi mimpi siapa pun, dan bahkan ingatan mereka?”

Qiu Yongsi segera memberi isyarat agar Lu Xu tidak mengatakan apa pun lagi, dan Lu Xu terdiam. A-Tai mengubah topik, dan dia berkata sambil tersenyum, “Hanguo-xiong, Lu Xu sudah menyelamatkan hidupmu. Bagaimana kau akan berterima kasih pada Lu Xu kami?”

Kumis lebat Hanguo Lan berkedut sedikit sebelum dia tiba-tiba mengubah penampilannya, berkata dengan ekspresi berseri-seri. “Jika bukan karena kalian semua yang mengirim Pangeran Mo Rigen untuk menjadi mata-mata, hidupku tidak akan berada dalam bahaya. Departemen Eksorsisme mengambil risiko dalam melaksanakan skema seperti itu, jadi bukankah itu tugas kalian untuk membuatku tetap aman?”

A-Tai balas menjawab, penuh dengan senyuman, “Jangan berkata seperti itu, Hanguo-xiong. Jika Mo Rigen tidak datang hari ini, An Lushan akan mengirim orang lain besok. Bagaimanapun, dia hanya akan tenang setelah dia memastikan bahwa dia membunuhmu.”

Lu Xu merasa tidak sabar mendengarkan hal ini, hati serta pikirannya sudah berada di tempat lain. Dan dia berkata, “Kalian berdua teruslah melakukan tawar menawar, aku pergi.”

Ketika Lu Xu pergi. Qiu Yongsi mencoba membujuknya untuk tetap tinggal, tapi Ashina Qiong memberi isyarat kalau dia akan mengikutinya sebagai gantinya, dan Qiu Yongsi harus tinggal.

Hanguo Lan melanjutkan, “Jika bukan karena Pangeran Mo Rigen sendiri, bagaimana aku bisa jatuh ke dalam kondisi seperti ini? Sepertinya aku terlalu mempercayaimu…”

“Bukan itu masalahnya.” A-Tai masih melakukan tawar menawar dengan Hanguo Lan, meminta harga yang terlalu tinggi sementara lawannya memangkas harga serendah mungkin. “An Lushan sangat ingin membunuhmu, jadi siapa yang tahu ide lain apa yang akan dia pikirkan?”

Qiu Yongsi menambahkan sambil terkekeh, “Hei, A-Tai, membantu orang lain itu menyenangkan. Apa gunanya mencari balas budi atas kebaikan kita? Menurut pandanganku, kenapa kita tidak menyibukkan diri dengan hal lain terlebih dulu?”

Mendengar itu, A-Tai akhirnya menyerah, dan ekspresi Hanguo Lan seketika berubah. “Tunggu! Kalian semua yang mengatur situasi ini, namun kalian meninggalkanku di sini untuk berjuang sendiri?”

Qiu Yongsi dan A-Tai hendak pergi, dan A-Tai mengangkat bahu, berkata, “Tidak mungkin kita bisa terus melakukan bisnis seperti ini, jadi untuk apa kami menunggu dan tidak meninggalkannya?”

Hanguo Lan menyadari bahwa masalahnya sudah menjadi serius, dan bertanya, “Kapan kau akan membunuh Mara?”

Qiu Yongsi menjawab, “Kami harus menunggu sampai Zhangshi kembali, kan?”

“Kapan dia akan kembali?”

A-Tai dan Qiu Yongsi sama-sama memandangnya dengan polos, sebelum bergerak untuk berbalik lagi.

Hanguo Lan awalnya berpikir bahwa akan ada tindak lanjut, jadi dia tidak pernah menyangka bahwa A-Tai, setelah berusaha keras untuk menemukannya, hal pertama yang dia lakukan adalah mendesaknya untuk menggunakan boneka ganda tubuhnya, lalu menipu gu nao untuk mengambil wujudnya. Sampai sekarang, cincin mutiara yang membuktikan identitasnya juga sudah diubah, jadi jika dia menunjukkan wajahnya, dia akan dibunuh oleh gu nao atau berakhir di tangan Mo Rigen. Apa yang harus dia lakukan sekarang.

“Kembalilah, kembalilah!” Hanguo Lan bergumam tak berdaya. “Ini benar-benar seperti duduk di rumah, dan ribuan masalah jatuh dari langit. Apa yang kau inginkan, katakan!”

A-Tai menjawab dengan serius, “Hanguo-xiong, jika Mara tidak disingkirkan, Chang’an tidak akan bisa tenang bahkan untuk satu hari. Hidupmu juga akan dipertaruhkan.”

“Oke!” Hanguo Lan berkata dengan frustrasi. “Sebutkan hargamu!”

Qiu Yongsi melambaikan kipas lipat di tangannya, bertukar pandang dengan A-Tai. A-Tai memberi isyarat agar Qiu Yongsi berbicara, dan setelah berpikir sejenak, Qiu Yongsi berkata, “Sepotong informasi.”

Hanguo Lan menunjukkan bahwa Qiu Yongsi bisa bertanya dengan bebas.

“Kenapa Mara ingin membunuhmu?” Qiu Yongsi bertanya, seolah dia sudah lama memikirkan hal ini. “Apa kau tahu salah satu kelemahannya, atau apa kau memiliki artefak yang bisa mengalahkannya?”

Namun, pertanyaan ini membuat Hanguo Lan bingung. Dia menjawab dengan marah, “Bagaimana aku tahu kenapa Mara ingin membunuhku? Jika aku tahu, apakah aku masih akan berada di sini? Aku pasti sudah lama melarikan diri!”

Tiba-tiba, sebuah ide datang ke benak Qiu Yongsi. Dia menutup kipas lipatnya, memukulkannya dengan lembut ke telapak tangannya, dan berkata, “Ikutlah dengan kami, aku akan membawamu untuk melihat sesuatu.”

Hanguo Lan melirik ke arah cermin dan melihat bahwa Wan Bao telah menemukan mekanisme kunci dan membuka ruangan penyimpanan pribadinya. Saat Hanguo Lan hampir meledak karena marah, A-Tai mendorongnya, memaksanya untuk pergi. A-Tai dan Qiu Yongsi menjepitnya di antara mereka berdua, terus-menerus membujuknya bahwa tidak peduli berapa banyak uang yang dia miliki, hidupnya lebih penting. Baru setelah melemparkan ribuan bujukan manis, mereka akhirnya berhasil membawanya menjauh dari Bangsal Changle.


Hutan belantara itu gelap gulita, dan seekor serigala hitam besar sedang menggali tanah dengan cakarnya. Tidak lama kemudian, ia berhasil membuat lubang yang dalam kurang dari satu zhang2 1 zhang kurang lebih 3,3m..

Sesekali, ia akan berhenti, telinganya berkedut sedikit, atau ia akan menoleh dan mengendus dengan curiga, waspada terhadap gerakan rumput di sekitarnya. Setelah selesai menggali lubang, serigala hitam itu melemparkan mayat Hanguo Lan ke dalamnya.

Lu Xu berdiri di puncak pohon, menyaksikan pemandangan ini dari jauh. Bulan muncul dari balik awan hitam, menyebarkan cahaya peraknya ke setiap penjuru, berkedip-kedip di sepanjang bulu halus serigala hitam, menerangi bagaimana ia menggunakan cakarnya untuk menumpuk tanah. Ia berputar dua kali di sekitar kuburan yang dibangun dengan tergesa-gesa itu sebelum menundukkan kepalanya, mengendus beberapa kali, kemudian berbalik dan pergi.

Ashina Qiong berdiri di tempat lain, dan mereka berdua menyaksikan bersama serigala hitam itu pergi. Tidak lama kemudian, Lu Xu turun dari pohon, sementara Ashina Qiong membungkuk, mengais tanah yang digunakan serigala hitam untuk menutupi tubuh itu.

Lu Xu bertanya, “Bisakah dia memanggil kembali artefak itu?”

Ashina Qiong menjawab, “Siapa yang peduli? Mari kita bawa itu kembali dan lihat?”

Ashina Qiong jelas tidak ingin melepaskan artefak bekas yang sudah dibuatkan penggantinya itu, jadi dirinya terus menggali tanah. Lu Xu tidak memiliki kesabaran untuk bergabung dengannya, jadi dia berdiri tegak, melihat ke arah perginya Mo Rigen. Tiba-tiba, dia berubah menjadi Rusa Putih, dan dengan bunyi shua, dia melompat ke langit malam dan berlari menjauh. Ashina Qiong berteriak, namun dia tidak bisa mengejarnya, jadi dia hanya bisa membiarkannya pergi.

Malam tiba di Chang’an, dan seluruh tubuh Rusa Putih bersinar dengan cahaya putih bersih, yang menyinari puluhan ribu rumah tangga. Tangisan anak-anak yang tersesat dalam mimpi buruk berhenti, dan Chang’an, yang gelisah di malam musim panas, sekejap jatuh kedalam kedamaian.

Serigala Hitam melompati atap Pingkang Li, dan dengan goyangan seluruh tubuh berbulunya, dia mengambil wujud manusia lagi. Dia melompat ke gang di bawah, berjalan di sepanjang gang kecil, sebelum berhenti untuk makan camilan tengah malam di depan kedai sup domba. Dia menggunakan tangan yang dia gunakan untuk membunuh seseorang untuk merobek bing, sepotong demi sepotong, dan mencelupkannya ke dalam sup, di mana jari-jarinya masih sedikit berlumuran darah.

Lu Xu duduk di atas pagar di lantai dua sebuah bangunan di Pingkang Li, diam-diam memperhatikan Mo Rigen yang duduk di seberang jalan. Mo Rigen mengunyah dengan perlahan, seolah dia tengah melamun. Di bawah cahaya terang dan meriah dari Pingkang Li, garis-garis siluet sisi wajahnya menarik untaian hati Lu Xu, membuat mereka bergetar dengan cara yang berbeda.

Ada aura kejahatan di sekelilingnya, seolah-olah dia adalah dewa kematian yang dingin dan gelap. Para pengunjung yang meninggalkan Pingkang Li untuk makan tengah malam, para pelayan yang menjual makanan panas, pelayan yang sedang mengelap meja, mereka semua entah mengapa menghindarinya, memberinya ruang yang luas, jadi dia adalah satu-satunya orang yang duduk di mejanya. Lu Xu memperhatikannya dengan serius untuk beberapa saat, sebelum dia ingat bahwa kedai sup domba ini adalah tempat pertama di mana Mo Rigen membawanya untuk makan saat mereka baru saja tiba di Chang’an.

Dia memberi tahu Lu Xu bahwa dia sangat menyukai rasa makanan di tempat ini. Mereka memasukkan seluruh domba ke dalam sup, memasak dagingnya sampai begitu empuk hingga lembut layaknya kapas, dan supnya sendiri berwarna putih susu. Supnya dibumbui dengan aroma ringan jingjie3 Ini adalah ramuan yang juga dikenal sebagai catnip Jepang., yang membuat sup domba lebih beraroma. Bing panggangnya berwarna cokelat keemasan, dan setelah disobek dan di celupkan ke dalam supnya, rasa bumbunya meresap dengan sangat baik… Di seluruh Chang’an, hanya ada kedai sup domba ini yang menggunakan jingjie untuk menyesuaikan rasanya, dan ketika suku Shiwei merayakan festival panen, mereka juga memasukkan jingjie untuk membumbui sup domba utuh.

Itu adalah cita rasa rumahan, namun Lu Xu tidak memiliki ingatan ini, jadi dia tidak bisa memahami ketertarikan Mo Rigen pada makanan lezat ini…

… tapi sekarang, dia bisa merasakannya.

Dia memejamkan matanya, mencoba tenggelam kembali ke dalam ingatan seorang pemuda kurus yang telah dinodai dengan kejahatan. Dia melihat Mo Rigen duduk di paling ujung suku kerajaan Shiwei, ikut serta dalam festival panen bersama mereka. Padang rumput bergema dengan nyanyian dan tarian, sementara Mo Rigen hanya duduk diam, menjentikkan beberapa batu kecil di atas meja, menyaksikan sekelompok orang menari tarian panen.

Seekor anjing kudis mengendus-endus, mendekati kaki Mo Rigen, mencari sisa makanan yang dijatuhkan para pengunjung. Mo Rigen tiba-tiba mengangkat kakinya dan menginjakkannya tepat di sebelah anjing kecil itu. Membuat anjing kecil itu sangat ketakutan, dan dengan cepat melarikan diri.

“Kau tumbuh menjadi buruk,” Lu Xu bergumam.

Mo Rigen melemparkan beberapa koin tembaga ke meja sebelum berdiri dan pergi. Dia berjalan ke kegelapan gang kecil lainnya, dan Lu Xu berbalik untuk menuruni tangga, mengikuti di belakangnya.

Gang gelap itu sangat sunyi. Mo Rigen yang mengenakan pakaian serba hitam, seolah menyatu dengan bayangan kegelapan. Dibelakangnya Lu Xu berjalan lambat, mencoba tidak bersuara sedikitpun, dan dirinya perlahan mulai kehilangan jejaknya. Dia berhenti sejenak, dan berpikir bahwa Mo Rigen mungkin kembali ke kediaman militer Anxi untuk melapor. Tepat saat dia akan berbalik dan mengambil jalan pintas, embusan angin tiba-tiba datang ke arahnya dari belakang–

Lu Xu langsung waspada, dia berbalik dan langsung memblokir dengan kedua tangannya. Mo Rigen yang mengenakan jubah hitam meninju dengan tangan kirinya dan menyerang dengan telapak tangan kanannya. Dengan dua pukulan cepat, dia mengirim serangan ke pergelangan tangan Lu Xu. Lu Xu membungkuk dan menyelinap keluar di antara kedua kaki Mo Rigen, lalu berbalik dan keduanya dengan liar bertukar pukulan di udara.

Dalam sekejap, embusan angin naik dari tanah saat mereka bentrok. Lu Xu awalnya berpikir bahwa dia lebih unggul dalam kecepatan, namun kini kecepatan Mo Rigen telah melebihi dirinya. Dia menyatu dengan bayangan gelap, meninju dan menendang secara bergantian, menekannya dan tidak memberinya ruang untuk melawan!

Bagaimana kecepatan orang ini berkembang begitu pesat?! Lu Xu terkejut.

“Sebelumnya, aku selalu bersikap lunak padamu,” kata Mo Rigen dingin, membungkuk untuk berbicara di telinganya. Segera, Lu Xu menendang kuat ke arahnya, namun Mo Rigen dengan keras memukulnya menjauh. Lu Xu menggunakan kekuatan pukulan itu untuk berputar secara penuh, mengirimkan tendangan ke bahunya! Tapi dalam sekejap mata, Mo Rigen mengaitkan tangannya di sekitar kakinya, dengan kuat memegang telapak kaki Lu Xu dan memutarnya.

Lu Xu dipelintir dan diputar-putar di udara. Tepat setelah itu, Mo Rigen membantingnya ke dinding gang, membuat punggungnya bertabrakan keras dengan permukaan kasar dinding. Organ dalamnya seolah bergolak hebat, dan hampir membuatnya memuntahkan seteguk darah, namun saat dia menyadari segalanya berjalan buruk dan berbalik untuk melarikan diri, Mo Rigen menekan tangannya ke dinding, seluruh tubuhnya bersandar pada Lu Xu.4 Dengan kata lain, kabedon.

Pada saat yang sama, Tujuh Panah Paku meninggalkan tabung panah mereka, dan menunjuk tajam ke arah Lu Xu.

“Kembalikan.” Mo Rigen bertanya pelan, dengan nada berbahaya.

Lu Xu: “…”

Lu Xu merasa bahwa dalam bayangan gelap ini, Mo Rigen seperti serigala yang haus darah, semua bulu di tubuhnya terangkat, seolah-olah dia akan melahapnya bulat-bulat.

“Mengembalikan apa?” Tanya Lu Xu dengan dingin.

“Panah,” jawab Mo Rigen dengan muram.

Lu Xu mengamatinya dalam diam, sementara dalam benaknya, dia bertanya-tanya, bagaimana tepatnya Mara mempengaruhi pikirannya? Mo Rigen di depannya masih menjadi dirinya sendiri, dan dia masih mengingat segalanya. Lalu, apakah dia masih ingat rencana yang dia buat sebelum ini?

“Serahkan…”

Suara Mo Rigen tiba-tiba berhenti, dan digantikan dengan matanya yang melebar. Lu Xu meletakkan satu tangan di pipinya, dan memiringkan kepalanya untuk menyatukan bibir mereka.

Mo Rigen tidak pernah menyangka bahwa Lu Xu akan melakukan hal seperti itu, namun tindakan Lu Xu terjadi secara alami layaknya bernapas. Dia menutup matanya saat dia memusatkan semua perhatiannya untuk menciumnya.

Mo Rigen: “…”

“Maaf.”

Bibir mereka berpisah. Lu Xu menambahkan tanpa ekspresi, “Untuk sesaat, aku tidak bisa menahannya.”

Setelah mengatakan ini, Lu Xu mengambil kesempatan, sementara pikiran Mo Rigen ada di tempat lain, untuk meninggalkan sangkar lengannya dalam sekejap. Dengan kecepatan tinggi, dia melarikan diri melewati dinding, menciptakan bayangan di mana dia berpijak. Mo Rigen belum pulih, dan saat dia mengangkat kepalanya, Lu Xu sudah menghilang dalam balutan kegelapan malam.

Mo Rigen melompat ke dinding di seberangnya, sebelum kemudian berjungkir balik ke dinding lain. Dengan beberapa lompatan lagi, dia mendarat di atap, hanya untuk disambut bulan yang cerah menggantung tinggi di langit. Lu Xu sudah lama menghilang.

Untuk waktu yang lama, Mo Rigen terdiam tanpa kata. Beberapa saat kemudian, dengan ekspresi rumit, dia berbalik dan pergi.

Lu Xu bersembunyi di antara kasau, tepat di titik buta Mo Rigen. Dia tidak bisa berhenti terengah-engah, terus menunggu sampai langkah kaki itu pergi menjauh dan menghilang, dan akhirnya dia menghela napas lega. Dirinya perlahan merangkak menuju ujung kasau, duduk di sana dengan tenang.


Awan hitam sekali lagi datang bergulung-gulung, menghalangi bulan.

Rintik hujan seukuran kacang kedelai mulai turun, sebelum akhirnya hujan deras mulai mengguyur seluruh kota, menutupi langit dan bumi.

Amber Lanling sedang bersiap-siap tutup. Di luar, Ashina Qiong tengah mengangkat papan untuk menyegel pintu depan toko anggur. Lu Xu, yang basah kuyup, muncul dari celah pintu.

“Aku baru saja akan pergi mencarimu,” kata Ashina Qiong. “Kau lari ke mana kali ini?”

Lu Xu tidak menjawab. Semangatnya begitu rendah, dia juga mengabaikan Ashina Qiong dan langsung berjalan ke ruang belakang atas kemauannya sendiri. Di belakang layar, sebuah lentera sudah dinyalakan, dan Qiu Yongsi, A-Tai, dan Hanguo Lan saat ini tengah duduk mengitari meja, masih saling menawar.

“Kapan tepatnya Li Jinglong kembali?”

“Sebelum ini, kau bahkan tidak mau repot-repot melihatnya.” Qiu Yongsi terkekeh, “Tapi sekarang, apa kau peduli padanya?”

Hanguo Lan mengeluarkan “ay” yang berat, menjawab, “Bagaimana aku bisa tahu kalau pria itu, sebagai manusia, akan bisa mencapai posisinya saat ini?”

Sejak Departemen Eksorsisme kembali berkumpul, Hanguo Lan telah berurusan dengan kelompok ini. Saat kasus rubah yao terjadi, dia kebetulan tidak berada di ibu kota saat itu; dia awalnya mendapat kesan bahwa Li Jinglong hanyalah manusia biasa, tapi dia tidak pernah menyangka bahwa dia benar-benar akan menjadi pemimpin Departemen Eksorsisme. Dirinya juga tidak bisa untuk tidak berhenti mengeluh tentang bagaimana orang-orang seharusnya tidak seenak jidatnya menyebarkan desas-desus yang mereka dengar.

“Kalau begitu beri tahu kami dengan jelas… Xiao Lu?” A-Tai melihat Lu Xu, yang seluruh tubuhnya basah kuyup, berjalan mengitari layar, menuju halaman belakang.

En.” jawab Lu Xu.

“Kemari dan lihatlah,” kata Qiu Yongsi.

Lu Xu tidak menanggapinya, dan dia semakin tidak peduli dengan Hanguo Lan, dirinya hanya terus berjalan kembali ke kamarnya. A-Tai melirik Qiu Yongsi, namun Qiu Yongsi hanya tersenyum dan menggelengkan kepalanya, yang artinya tidak perlu terlalu mengkhawatirkannya.

Hanguo Lan melanjutkan. “Saat itu, aku tidak tahu bahwa pedang emas itu adalah harta Acala. Jika aku tahu, apakah aku akan menjualnya padanya?”

“Oh, lupakan yang itu,” kata A-Tai. “Selain dia, siapa lagi yang akan membelinya? Dan siapa lagi yang tahu cara menggunakannya?”

“Katakan ayo katakan,” kata Qiu Yongsi, mengangkat kuasnya dan mencelupkannya ke dalam tinta. “Aku akan mulai menuliskannya sekarang.”

Hanguo Lan ragu-ragu sejenak, sebelum berkata, “Ini adalah sesuatu yang sudah kita sepakati…”

“Mengerti,” jawab A-Tai dan Qiu Yongsi serempak.

“Kau akan tinggal di Amber Lanling,” A-Tai berkata, “dan setelah kami selesai menangani masalah ini, kami akan mengantarmu keluar. Kali ini, kami akan memastikan kami melakukannya secara diam-diam sehingga tidak ada yang mengetahui keberadaanmu.”

Hanguo Lan berpikir sejenak, sebelum membuat keputusan. “Baiklah kalau begitu. Pedang ini sebenarnya adalah sesuatu yang dicuri pencuri dari Menara Luoyang Tongtian…”

Begitu mereka mendengar kata-kata itu, A-Tai dan Qiu Yongsi langsung duduk tegak. Sebelum ini, Hanguo Lan tidak tahu asal usul “Pedang Kebijaksanaan”; dia hanya tahu bahwa ini adalah pedang yang digunakan Di Renjie saat dia masih hidup, dan legenda mengatakan bahwa sepanjang hidupnya, Di Renjie telah mencari senjata lain yang membentuk satu kesatuan dengan pedang ini.

Tapi bahkan sampai dia mati, dia hanya memiliki satu pedang ini untuk ditunjukkan sebagai hasil atas usahanya. Pedangnya berhias karat, dan tidak dikuburkan bersamanya, melainkan disimpan di bagian bawah menara Tongtian Futu. Kemudian, saat Kaisar Zhongzong, Li Xian, naik takhta, tidak ada lagi yang bertanggung jawab untuk menjaga futu itu. Dari waktu ke waktu, pencuri akan pergi untuk menjarah tempat itu, dan salah satu dari mereka membawa beberapa ukiran batu giok dari dasar menara, serta senjata yang Di Renjie gunakan selama hidupnya.

Di samping senjata itu, ada juga surat wasiat yang disimpan di sana, dan Hanguo Lan pernah sekali memiliki keinginan untuk mencari banyak senjata seperti itu. Namun, dia perlahan menemukan bahwa pedang ini sama sekali tidak memiliki kekuatan yang luar biasa. Itu tidak lebih dari besi tua, jadi dia menyerah pada ide itu. Selama lelang serikat pedagang, Hanguo Lan menyuruh bawahannya mengeluarkan pedang ini, dan pada akhirnya terbuai dengan harga selangit yang Li Jinglong tawarkan.

Saat itu, Hanguo Lan benar-benar terkejut. Dan berpikir bahwa dia telah melepaskan harta yang tak ternilai, namun setelah diam-diam mengamati Li Jinglong untuk jangka waktu tertentu, dia hanya melihatnya memoles kembali pedang itu ke kilau aslinya dan membawanya bersamanya sepanjang hari. Li Jinglong tidak bertindak aneh dan pedang itu juga tidak terlihat seolah memiliki kekuatan luar biasa, jadi perasaan baru yang dihidupkan kembali ini juga perlahan-lahan menghilang.

“Di mana wasiatnya?” Tanya Qiu Yongsi.

“Aku membakarnya,” kata Hanguo Lan tak berdaya. “Terlalu dingin untuk melewati padang pasir di malam hari. Jadi, aku melemparnya ke dalam api unggun untuk membesarkan apinya, sekaligus untuk menjauhkan serigala…”

A-Tai pun ikut tidak berdaya, dan dia mengangkat tangannya, memberi isyarat agar dia fokus pada poin utama. “Di mana lima senjata lainnya?”

Hanguo Lan berpikir sejenak, sebelum menjawab, “Itu semua hanya tebakan yang tertulis di surat wasiat. Aku bahkan berpikir Di Renjie telah mengarang beberapa cerita untuk mengelabui mereka yang datang setelahnya…”

Surat wasiat itu tidak menentukan lokasi yang tepat, namun lebih menggambarkan lima simbol, yaitu…

“Cakar ayam macam apa ini! Siapa yang akan tahu ini apa!” Qiu Yongsi meratap ketika melihat beberapa sketsa yang Hanguo Lan gambar.

Ikan mas yao menjuntai di tepi meja, memandang ke atas dengan rasa ingin tahu. Ia berpikir sebentar, sebelum menunjuk salah satu dari mereka, berkata, “Kurasa aku pernah melihat simbol ini di suatu tempat sebelumnya.”

A-Tai dan Qiu Yongsi segera melihat ke arah ikan mas yao, keduanya semakin tegang, tapi tidak peduli bagaimana ikan mas yao memeras otaknya, ia tidak bisa mengingatnya.

Hanguo Lan selesai menggambar, dan dia mengangkat bahu, berkata, “Hanya ini yang aku tahu. Bahkan jika kalian bertanya lebih lanjut, aku sungguh tidak tahu lagi.”

Ada lima simbol aneh yang tergambar di kertas itu, dan tidak satu pun dari mereka yang terlihat familier. A-Tai dan Qiu Yongsi berpikir panjang dan keras untuk beberapa lama, tapi tak satu pun dari mereka bisa menebak apa arti dari simbol-simbol ini. Ikan mas yao mengira itu semacam ukiran pada beberapa bangunan. Setelah mereka menghabiskan waktu lama untuk merenung, Qiu Yongsi mengumumkan bahwa dia menyerah, dan berkata, “Tidak peduli apa, kita sekarang memiliki petunjuk pertama. Ini adalah awal yang baik.”

A-Tai awalnya berpikir, karena Mara sangat waspada terhadap Hanguo Lan, yang hanya seorang pedagang biasa, kemungkinan besar karena Hanguo Lan mengetahui beberapa informasi penting, itulah sebabnya Mara berjuang keras untuk memusnahkannya tidak peduli dengan cara apa pun. Tapi sebelum ini, Hanguo Lan bahkan belum pernah mendengar tentang Mara, apalagi mengetahui kelemahannya. Karena seorang pedagang yang menjual artefak akan sangat mengenal barang-barang yang mereka jual, itu berarti ada artefak di luar sana yang bisa mengalahkan Mara… dan dihubungkan dengan fakta bahwa Hanguo Lan pernah memiliki Pedang Kebijaksanaan, satu-satunya kemungkinan terletak pada Enam Artefak Acalanatha.

Sekarang, mereka akhirnya memiliki petunjuk. Qiu Yongsi kemudian menyarankan kenapa tidak menemukan mereka terlebih dulu dan menyerahkannya pada Li Jinglong, tapi tanpa diduga, mereka menemukan petunjuk yang begitu kabur, jadi mereka tidak memiliki pilihan selain menunggu Li Jinglong kembali sebelum membahas langkah mereka selanjutnya.


Hujan turun semakin deras dengan bunyi hualala, berderai di atap dan kolam di halaman.

Lu Xu berbaring di kamar, berguling-guling dengan gelisah.

Melewati kota yang dibangun di dekat jalur, di tengah badai salju, kepingan salju yang tak terhitung jumlahnya saling terjalin satu sama lain, sebelum akhirnya bercerai-berai dalam sekejap. Seperti bintang-bintang yang meledak di awal kekacauan ketika dunia diciptakan. Di tengah-tengah cahaya itu, wajah tampan Mo Rigen muncul. Mulutnya mengucapkan sesuatu yang tidak bisa dipahami Lu Xu, namun tatapan mata itu tampak hangat, lembut…

“… Lautan.”

Itulah yang dikatakan Hongjun padanya. Sepanjang hidupnya, Lu Xu belum pernah melihat lautan, begitu pula Hongjun, tapi dia telah mendengar sebelumnya bahwa di ujung alam manusia, terbentang lautan biru langit yang tak berujung. Karena itu, mereka sepakat bahwa dalam hidup ini, mereka harus pergi melihat laut setidaknya sekali.

Mereka mendengar bahwa lautan biru itu terbentang luas, dan pada setiap malam, hal itu mengingatkan Lu Xu pada mata biru-hitam Mo Rigen.5 Nia corner: Lu Xu membayangkan bahwa lautan yang biru ketika malam layaknya mata biru-hitam Mo Rigen. Seolah mengatakan, “Aku melihat lautan di matamu.”.

Sup domba dari tempat itu sebenarnya cukup enak… Lebih enak daripada banyak hidangan yang dia makan di Liangzhou. Saat Lu Xu pertama kali datang ke Chang’an, dia sudah terbiasa melihat Mo Rigen dari belakang. Bahunya lebar dan kuat, hasil dari tahun-tahun yang dia habiskan untuk menarik busur, dan punggungnya seperti gunung, memberinya rasa aman dan terlindung di tengah-tengah tanah yang tidak dikenalnya ini serta dari pikiran kesepian yang dirinya rasakan.

Lu Xu menghela napas, berbalik ke samping dan memejamkan matanya. Bibirnya yang menyentuh bibir Mo Rigen masih agak panas.


Di Kediaman Militer Anxi, Mo Rigen melemparkan anak panah ke tanah, sementara dia berjongkok di sudut, seperti serigala yang marah.

“Apa tugasnya sudah selesai?” Suara Wan Feng bertanya dari luar ruangan.

“Persetan,” jawab Mo Rigen dengan dingin.

Wan Feng melanjutkan dengan muram, “Tuanku memerintahkanmu untuk melaporkan kembali padanya…”

“Persetan!” Mo Rigen memanggil zhengi-nya6 Sebuah konsep dari seni bela diri, sirkulasi dan pelepasan yang memungkinkan untuk teknik tertentu., mengeluarkan raungan yang dipenuhi dengan kebencian. Seluruh ruangan bergetar karena kekuatan teriakan itu, dan bagian luar seketika menjadi sunyi.

Dia menjulurkan lidahnya, perlahan menjilat bibirnya, sebelum menutup matanya.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
ShuluKong
ShuluKong
2 months ago

Second couple ga bakal karam kan