English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 17 Part 2

Wu Du adalah satu-satunya yang bisa melakukan ini, tapi apa yang akan mereka katakan pada Bian Lingbai? Tidak ada penjelasan yang memungkinkan bagi salah satu dari mereka untuk tiba-tiba pergi begitu saja. Pada akhirnya, Wu Du menemukan alasan sendiri, memberi tahu Duan Ling bahwa dia tidak perlu memikirkannya, dan bahwa mereka lebih baik khawatir tentang apa yang akan terjadi setelah Duan Ling selesai menulis surat itu.

Surat ini benar-benar menggunakan semua yang pernah dipelajari Duan Ling dalam hidupnya. Jika dia memeras otaknya dan mencoba meniru gaya tulisan tangan catatan peringatan Mu Kuangda, kedengarannya sama lucunya seperti memiliki kepala tua dengan bahu anak muda1. Dia menulis satu, merobeknya, lalu dia menulis yang lain dan merobeknya lagi — tidak ada paragrafnya yang terdengar benar. Pertama dia harus memberi tahu Mu Kuangda tentang situasi Tongguan dan mengingatkannya untuk berhati-hati, tapi dia tidak boleh melebih-lebihkan dan terdengar mengkhawatirkan; kedua, dia harus mengemukakan sarannya sendiri, tapi dia tidak bisa membiarkan Mu Kuangda tahu tentang motif egoisnya, dan dia benar-benar tidak boleh membiarkan dia menebak persahabatan pribadi antara Helian Bo dan dirinya sendiri; ketiga, dia harus menganalisis dengan jelas hubungan antara Yao Fu, Bian Lingbai, dan Helian Da.

Duan Ling menulis, dan saat menulis, dia memilah alur pikiran di kepalanya. Saat ini, Yao Fu dan Bian Lingbai berada di pihak yang sama; Yao Fu telah meninggalkan keponakannya dalam perawatan Bian Lingbai sehingga dia bisa menikahkannya dengan faksi Helian Bo di Xiliang.  Namun Bian Lingbai telah mencapai kesepakatan rahasia dengan paman Helian Bo — tidak hanya dia mengkhianati Yao Fu, dia bahkan berencana untuk membunuh Helian Bo di luar Tongguan tanpa ada yang mengetahuinya.

Haruskah dia menambahkan fakta bahwa Helan Jie bersekongkol untuk membunuh mendiang kaisar? Duan Ling memikirkan hal ini lagi dan pada akhirnya memutuskan untuk tidak menulisnya. Kemudian dia mengajukan idenya sendiri — gunakan kesempatan ini untuk bersekutu dengan Helian Bo, bertukar persyaratan yang menguntungkan kedua belah pihak, membagi hak administrasi atas Jalur Sutra, dan membunuh Bian Lingbai.  Dengan cara ini, bagian utara Jalur Sutra akan berada di bawah kendali Helian Bo, sedangkan bagian selatan akan menjadi milik Mu Kuangda dan istana kekaisaran Chen. Motif dan rencana Helian Da akan terungkap untuk dilihat semua orang, Yao Fu tidak akan mendapatkan apa-apa dari ini, dan Bian Lingbai akan mati.

Tapi saat Bian Lingbai tiada, surat hutang yang dipegang Helian Da akan menjadi hutang yang tidak dapat ditagih. Dia pasti akan menyerang Tongguan dan berusaha untuk mengambil kendali atas kota, kemudian terus bergerak menuju selatan — tidak peduli seberapa tidak kompetennya dia, setidaknya dia akan menjarah melalui Tongguan dan sekitarnya pada jarak tertentu sebelum mundur.

Jadi, kecuali mereka siap untuk mengambil alih prajurit dari Bian Lingbai, mereka tidak bisa membunuhnya. Tapi jika mereka tidak membunuh Bian Lingbai sesegera mungkin, dia akan mengangkat senjata melawan kekaisaran. Duan Ling telah berhasil menulis semua itu di atas kertas, tapi disaat yang sama dia juga cukup siap bagi Mu Kuangda untuk merobek catatan peringatannya itu berkeping-keping.

Yang ingin dia lakukan hanyalah membalik meja dan melolong marah — bagaimana bisa itu terjadi? Bagaimana mungkin ada orang yang bisa mengambil alih seluruh pasukan Tongguan dalam waktu tujuh hari?!

Duan Ling tiba-tiba menemukan sebuah ide — bukankah dia sendiri adalah kandidat terbaik yang ada?

Bian Lingbai telah memberitahu semua orang bahwa Duan Ling adalah keponakannya “Bian Rong”, yang berarti jika Bian Lingbai meninggal tanpa sebab yang jelas, dia dapat terus memegang segel resmi dari paman yang dia dapatkan secara  cuma-cuma dan menyerukan pasukan untuk membalaskan dendam kematian Bian Lingbai!

Ini adalah cara terakhir dari upaya terakhir, tapi Duan Ling tetap menuliskannya secara rinci, menyerahkannya pada Mu Kuangda untuk membuat keputusan akhir. Begitu dia selesai menulis surat itu, dia menyerahkannya pada Wu Du. Wu Du membolak-balik buku besar, tapi dia bahkan tidak repot-repot melihat surat itu sebelum dia pergi ke Bian Lingbai dengan Duan Ling.

Bian Lingbai telah menghabiskan sepanjang malam berlarian seperti ayam dengan kepala terpenggal, dan sekarang dia dibangunkan oleh Wu Du lagi; dia benar-benar terlihat menyedihkan.

“Aku harus pergi ke suatu tempat,” kata Wu Du pada Bian Lingbai.

Bian Lingbai mengamati mereka dengan mata setengah tertidur.

“Aku meninggalkan Zhao Rong di tanganmu. Jika terjadi sesuatu padanya, aku akan membunuhmu.”

Dan dengan gerakan cepat, Wu Du pergi dari ruangan.

Bian Lingbai masih linglung.

Duan Ling juga tidak terlihat dalam suasana hati yang baik, dan Bian Lingbai bangun sambil bergidik ketakutan. “Ke mana dia pergi?”

“Dia pergi untuk mencari suatu barang. Benda itu bernama Zhenshanhe.”

Bian Lingbai menatap Duan Ling, bingung, sebelum segera menyadari.  “Ke mana dia akan pergi mencarinya?  Itu sudah hilang selama setahun penuh.”

“Mungkin itu … karena pembunuh yang ada di sini tadi malam?”

Bian Lingbai mondar-mandir di kamar dan menggelengkan kepalanya tanpa memedulikan apa yang dikatakan Duan Ling. “Tidak. Itu tidak mungkin.”

“Apa itu Zhenshanhe?”

“Itu adalah pedang mendiang kaisar. Sejak orang-orang Mongolia menerobos Shangjing, dan mendiang kaisar meninggal…”

Tentu saja Duan Ling tahu itu, tapi ketika kata-kata itu keluar dari mulut Bian Lingbai, dia tidak bisa menahan rasa sakit yang tajam di hatinya.

“… keberadaan Zhenshanhe telah hilang. Mungkinkah pembunuh tadi malam adalah orang Mongolia?  Hmm…”

“Bagaimana mendiang kaisar meninggal? Siapa yang membunuhnya?”

“Kau tidak tahu?” Bian Lingbai menatap dalam Duan Ling, terkejut. Karena dia sudah bangun, dia memerintahkan para pelayan untuk menyajikan sarapan, dan mereka berdua duduk di depan meja untuk makan bubur.

Kesan Bian Lingbai tentang “keponakan” ini sebenarnya cukup baik. Bagaimanapun, dia telah melakukan perjalanan sejauh ini dan berhasil menyelesaikan masalah hutangnya dengan satu tindakan.  Sebelum ini, dia harus tahan terhadap Wu Du, tapi sekarang duri di sisinya hilang, itu memberinya kesempatan untuk mengobrol dengan keponakan ini.

“Mendiang kaisar adalah pria sejati. Untuk menyelamatkan Yelü Dashi, dia menyerbu sampai ke Shangjing, dan jatuh ke serangan Helan Jie, sekarat dalam pertempuran setelah memberikan segalanya. Aku tidak pernah takut pada apa pun antara langit dan bumi — dia adalah satu-satunya pengecualian.”

“Helan Jie … akankah dia …”

Bian Lingbai bergumam mengiyakan, tampak agak sedih saat dia menatap ke halaman. “Ini akan menjadi yang Ketujuh dari Ketujuh lagi dalam tujuh hari. Jadi aku yakin kau mengerti; Aku bahkan telah menerima pembunuh itu, dan aku benar-benar tidak memiliki pilihan lain yang tersisa. Bahkan jika aku tidak mau berurusan dengan keluarga Mu pada saat ini, keluarga Mu pada akhirnya akan berurusan denganku. ”

Duan Ling berpikir dalam hati, keluarga Mu sedang berurusan denganmu sekarang, melihat ke belakang sama tidak bergunanya seperti yang mereka katakan, tapi dia menyimpannya untuk dirinya sendiri. “Paman, kamu tidak perlu takut padanya. Gali harta karun itu dan kita akan punya banyak uang. Kamu bahkan tidak akan membutuhkan dana dari pemerintah itu.”

Bian Lingbai meniup buburnya, mendinginkannya saat dia makan. Dia menggelengkan kepalanya dan memberi Duan Ling senyum yang dipaksakan.

“Mengapa Helan Jie ingin membunuh mendiang kaisar?”

“Nah, itu aku tidak tahu. Bajingan itu adalah …” Ketika Bian Lingbai sampai ke bagian ini, telinga Duan Ling menjadi bersemangat, tapi Bian Lingbai telah menyadari bahwa dia hampir melewatkan sesuatu dan mengubah nada suaranya, “… seorang buronan yang putus asa. Setelah dia membunuh mendiang kaisar, dia melarikan diri ke Xiliang terlebih dulu, lalu ketika Xiliang tidak berani melindunginya, dia melarikan diri ke Tongguan.” Bian Lingbai mengakhiri kalimatnya dengan menghela napas panjang.

Desahan Bian Lingbai terdengar sangat sedih bahkan Duan Ling pun merasa tua atas namanya2. Dia benar-benar ingin terus mendesak untuk mendapatkan lebih banyak detail, tetapi terlalu banyak pertanyaan dapat dengan mudah membuatnya tampak mencurigakan.

Begitu mereka selesai makan, Bian Lingbai berkata pada Duan Ling, “Baiklah, hanya kita yang tersisa di kediaman sekarang. Kembali ke kamarmu lalu bersiap-siap, aku akan menjemputmu sebentar lagi dan kita akan mendaki.”

Duan Ling tahu bahwa Bian Lingbai ingin pergi memeriksa harta karunnya, untuk melihat apakah ada yang menyentuhnya, jadi dia langsung memberitahunya ‘ya’. Saat dia akan pergi, Bian Lingbai bertanya, “Apakah kau memiliki paman lain yang tersisa?”

Duan Ling menggelengkan kepalanya. “Semua orang di keluarga Zhao sudah pergi.”

“Kalau begitu mulai sekarang aku pamanmu yang sebenarnya. Kita juga dapat memberi tahu orang lain akan hal itu — aku hanya akan mengatakan bahwa kau adalah putra dari sepupu keduaku, dan kau datang ke Tongguan untuk mencari perlindungan dariku.”

Duan Ling mengangguk penuh terima kasih, tapi dalam hatinya: pamanku yang sebenarnya ada di Xichuan sekarang. Hati-hati saat kau menjadi hantu, kakekku mungkin tidak akan memukulmu sampai mati. 


Duan Ling belum tidur sepanjang malam. Begitu mengantuk sampai tidak bisa membuka matanya, dia kembali ke kamarnya untuk berbaring. Pikirannya berputar-putar begitu dia tertidur; waktu berlalu, dan dalam mimpinya dia mendengar lagu yang berjudul Reuni Kebahagiaan lagi.

Ini cukup aneh, sebenarnya; dia sudah mendengar empat orang berbeda memainkan lagu ini — Lang Junxia, ​​Xunchun, Li Jianhong, dan Wu Du. Salah satu yang meninggalkan kesan terdalam padanya adalah saat di Aula Kemasyhuran di Shangjing, lalu ada juga pada malam setelah dia datang ke Xichuan, ketika kesepian tampaknya tumbuh dari keheningan malam dan dia berdiri bersandar di pintu mendengarkan permainan Wu Du.

Lang Junxia.

Setiap kali dia memikirkan namanya, Duan Ling akan bergidik ketakutan. Dia bahkan tidak ingin memikirkan seperti apa penampilannya, atau menyebutkan namanya. Dia berguling tanpa sadar, tapi dia tidak menemukan Wu Du. Membuka matanya, dia merasa seolah-olah seseorang benar-benar memainkan seruling, tapi begitu dia bangun, musiknya berhenti.

Wu Du tidak ada di sini.

Ini adalah pertama kalinya dia terpisah dari Wu Du setelah berbulan-bulan mereka bersama. Sebelumnya, Wu Du selalu ada di sana setiap kali dia bangun — mungkin dia tengah berlatih seni bela diri di luar, atau mungkin dia berada di halaman menyirami bunga, mungkin juga di dalam rumah, merapikan ruangan.

Dan sekarang ketika dia membuka matanya, ruangan itu terasa kosong, dan melihat matahari terbenam membuatnya merasa sangat resah, kepanikan yang tak terlukiskan menggerogoti hatinya. Hari ini adalah hari pertama. Masih ada enam hari lagi.

Duan Ling duduk, menatap ke halaman dengan ekspresi kosong di wajahnya.  Musim gugur telah tiba; ada kesuraman di musim gugur di Tongguan, dengan dedaunan bergemerisik keras tertiup angin. Gelombang pertama daun kuning berjatuhan.

“Wu Du…” Duan Ling bergumam pada dirinya sendiri.

“Apa yang kau pikirkan.” Wu Du, berjongkok di kaki tempat tidur, tiba-tiba berkata kepadanya.

Duan Ling hampir melompat keluar dari kulitnya3. “Kenapa kau masih di sini?!”

“Ssst.” Wu Du mengenakan pakaian hitam legam, dan dia meletakkan jari di depan bibirnya membuat gerakan diam saat dia menatap Duan Ling, tatapannya mengembara.

“Aku masih belum yakin. Kenapa kita tidak pergi bersama saja?”

“Tidak. Kita tidak bisa.”

“Itu terlalu berbahaya.” Wu Du mengerutkan kening. “Aku benar-benar tidak merasa yakin meninggalkanmu di sini sendirian.”

“Dan jika aku pergi begitu saja, apa yang akan kita lakukan terhadap Bian Lingbai?”

“Aku memberi buburnya dengan Kegilaan Tujuh Hari. Dalam tujuh hari dia akan kejang dan mati karena mulut berbusa dan pendarahan dari telinga, mata, hidung, serta mulutnya. Jika kita kembali ke Xichuan bersama sekarang, kita akan kembali ke sini tepat waktu.”

“Dan bagaimana jika Kanselir Mu memiliki pengaturan lain? Helan Jie juga akan kembali.”

“Dan jika kau ditemukan, lalu mati, apa yang harus aku lakukan?”

Hati Duan Ling terasa seperti diremas entah dari mana ketika dia mendengar ini, tapi ekspresi Wu Du terlihat sangat tenang, sama sekali tidak menyerupai wajah tidak sabar yang biasanya dia kenakan. Duan Ling tahu dia serius mempertimbangkan masalah ini. Wu Du selalu terlihat seperti ini ketika dia serius tentang sesuatu.

Dengan sedikit cemberut, Wu Du menambahkan, “Hal pertama yang aku lakukan ketika aku keluar dari ruangan itu adalah meracuni buburnya, lalu aku mengawasinya sampai dia meminumnya. Aku khawatir dia akan melakukan sesuatu padamu begitu aku pergi.”

“Lihat, bahkan sekarang aku masih baik-baik saja.” Duan Ling mengintip ke halaman dan bertanya pada Wu Du, “Ke mana dia pergi?”

“Dia sedang berbicara dengan Master Fei. Dia akan segera datang untuk menemuimu.”

“Apakah kau ingat kalimat itu? Yang dikatakan mendiang kaisar kepadamu. Ada beberapa hal yang harus kau lakukan bahkan jika kau tahu itu mengarah pada kematian.”

Wu Du terdiam. Matanya sangat dalam dan indah. Dia mengangkat alis dan menatap Duan Ling.

“Kau punya banyak nyali.” Wu Du tersenyum. “Tapi kau telah mengabaikan sesuatu yang sangat penting. Hanya satu hal. Apa kau sudah memikirkannya?”

“Apa?” Duan Ling berkata dengan kosong.

“Apa yang akan kita lakukan jika dia mengetahui bahwa buku besar itu hilang?”

Seolah-olah dia baru saja bangun dari mimpi, Duan Ling berkata, “Kau benar, kesalahanku. Kita benar-benar harus membuat salinan dan mengembalikannya, tapi sekarang sudah terlambat. Jika dia bertanya tentang itu, yang bisa kita lakukan hanyalah berpura-pura bodoh. Itu sudah hilang, jadi apa yang akan dia lakukan?”

“Master Fei membuatkanmu salinan. Aku sudah mengembalikannya lebih awal di sore hari.”

Terima kasih surga. Duan Ling dipenuhi dengan keringat dingin.

“Aku sudah berada di luar kota ketika aku memikirkan hal itu dan kembali ke sini untuk menyelesaikannya, lalu aku datang ke sini untuk memberi tahumu bahwa aku telah melakukannya.”

Wu Du menatap Duan Ling. Duan Ling mulai tersenyum.

“Um…” Wu Du akan berbicara, tapi tampaknya ragu-ragu.

Duan Ling sedang duduk di tempat tidur tampak polos dalam pakaian putih salju dan celana yang dia pakai untuk tidur. Wu Du meliriknya lagi sebelum berkata, “Aku pergi sekarang.”

“Kau berhati-hatilah.” kata Duan Ling.

“Aku tahu kau bisa menggunakan busur. Jika kau dalam bahaya, lari saja. Lindungi dirimu sendiri. Kau juga … kau harus berhati-hati.”

Wu Du tinggi dan ramping, dan dia berjongkok di sana begitu saja tanpa bergerak untuk sementara waktu, berhadap-hadapan dengan Duan Ling, satu-satunya suara di antara mereka adalah napas tenang mereka. Di halaman, sehelai daun terlepas dari dahannya, berkibar tertiup angin ke sana ke mari hingga mendarat di semak berbunga; seekor lebah mengepakkan sayap dan terbang dengan dengungan.

Wu Du berbalik, melompat dari tempat tidur, dan dengan langkah cepat keluar dari kamar. Mencengkeram atap di atasnya, dia menghilang dengan ayunan dan lompatan.

Duan Ling merasa sedikit kehilangan, tidak ada alasan lain selain beberapa kata yang sudah lama terlupakan yang terngiang di hatinya saat mereka berpisah. Suara itu datang seperti gelombang, membawa serta apa yang dulu terasa seperti kesedihan yang tak berujung dan tak terduga, bergegas ke arahnya seperti ombak besar. Tapi seperti air yang pasang dan surut, saat itu akan masuk bergulung-gulung ke dalam hatinya, namun juga mundur dengan lembut darinya.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Idiom, seorang anak muda yang bertindak atau berbicara seperti orang yang lebih tua.
  2. Ikut merasakan kesedihan pihak lain.
  3. Saking terkejutnya.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments