English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 16 Part 6

Duan Ling berlutut di depan meja rendah seperti biasa, menatanya dengan piring makanan; hari ini, banyak hadiah telah tiba dari kediaman. Wu Du menatap itu semua, tampak bosan seperti biasa.

“Bagaimana hasil ujian bulananmu hari ini?” Wu Du bertanya.

“Menilai dari jumlah hadiahnya, aku pikir aku mungkin melakukannya dengan baik. Bagaimana denganmu?”

“Mungkin aku juga akan menjadi dokter di beberapa titik dan hanya membuat resep untuk mencari pendapatan, perubahan dalam karir.”

Duan Ling mengambil sepasang sumpit dengan kedua tangan, meletakkannya dengan sopan di depan Wu Du, dan mereka berdua bersiap untuk makan. Duan Ling memberitahunya sambil tersenyum, “Mengobati penyakit, menyelamatkan orang — tidak ada yang lebih aku sukai.”

Wu Du menatap Duan Ling sambil merenung, anehnya, sejak Duan Ling mengakui bahwa dia ingin maju, Wu Du tidak dapat menemukan kesalahannya. Lagi pula, itu hanya sifat manusia. Jangan takut pada penjahat sejati, tetapi pada orang munafik, seperti yang mereka katakan. Kadang-kadang, Wu Du benar-benar menganggap Duan Ling menjengkelkan sekaligus mempesona; dia ada pada usia yang canggung, setengah jalan antara anak dan orang dewasa, kepalanya dipenuhi dengan ide-ide yang tidak dapat dijelaskan, dan kata-kata keterlaluan terus-menerus keluar dari mulutnya.

“Kapan ulang tahunmu?” Wu Du bertanya.

“Aku sudah lupa.” Duan Ling memikirkan hal ini; jika Lang Junxia telah mengambil surat kelahirannya, maka putra mahkota seharusnya memiliki hari yang sama dengan hari ulang tahunnya, jadi dia tidak boleh melewatkan apa pun. “Mungkin… hari ketujuh di bulan ketujuh.”

“Kalau begitu sebentar lagi. Apa kau libur besok?”

“Aku libur besok,” jawab Duan Ling.

Ketika ada hidangan yang disukai Wu Du, Duan Ling hanya akan mengambil sedikit, dan ketika hidangan itu tidak disentuh oleh Wu Du, dia akan mengambil lebih banyak; Wu Du memiliki gagasan yang sama dalam pikirannya, karena makanan dan hadiah ini adalah hal yang diperoleh Duan Ling, dia ingin meninggalkan makanan yang disukai Duan Ling. Tetapi sekarang mereka berdua menghindari hidangan yang di meja dan tidak yakin dengan apa yang harus mereka makan.

“Kau memiliki beberapa hari libur ke depan, jadi aku akan membawamu keluar ke suatu tempat yang menyenangkan.”

Duan Ling memang ingin pergi ke suatu tempat yang menyenangkan, dan dia hanya berpikir untuk mencari kesempatan untuk pergi keluar. Dia khawatir Wu Du tidak akan pergi bersamanya jika dia bertanya, dan jika dia pergi sendiri, dia takut akan bertemu dengan Lang Junxia. Meskipun tidak mungkin bagi Lang Junxia memiliki waktu luang untuk berjalan-jalan santai, dia masih lebih suka untuk tidak sendirian, untuk berjaga-jaga.

“Kemana kita akan pergi?” Mata Duan Ling seketika tersenyum.

“Makan makananmu. Berhentilah berbicara. Kita akan membicarakannya setelah aku menemukan katalis terakhir dalam formula itu.”

Duan Ling tahu bahwa Wu Du sibuk mengerjakan racun dari Mu Kuangda selama ini; sudah cukup lama sejak dia mulai mencoba menyatukannya, tetapi itu bukan berarti bahwa Wu Du menyeret kakinya1 — itu karena ada masalah dengan formula yang diberikan Mu Kuangda padanya untuk memulai. Ini adalah formula untuk membuat racun, tetapi terlalu kuat untuk digunakan sebagai racun yang tidak akan ditemukan sebagai satu kesatuan.

Dalam hal membuat racun, Wu Du memiliki standar. Pertama-tama dia tidak akan mendekati jenis yang licik — misalnya, hal-hal seperti obat-obatan terlarang, afrodisiak, dan arsenik, sama sekali tidak mungkin baginya untuk membuatnya. Kedua, sejak awal tidak mungkin bagi siapa pun untuk menyimpulkan apa sebenarnya formula itu, jika tidak, reputasinya akan hilang. Ketiga, mereka tidak boleh menjadi racun sederhana dan kasar yang langsung membunuhmu; mereka pasti jenis yang dengan anggun meracunimu sampai kau mati.

Siapa yang tahu dari mana Mu Kuangda mendapatkan formula itu, tetapi bahkan Duan Ling tahu bahwa itu terlalu jelas dan mudah untuk ditemukan. Dari sudut pandang Wu Du, itu merusak estetika. Pada dasarnya, tidak ada bedanya dengan mengambil salah satu palu besar yang biasanya digunakan untuk menghancurkan tembok dan memukul bagian belakang kepala seseorang dengan itu. Bagaimana seorang ahli racun bisa mentolerir hal seperti itu?

“Apakah kau kesusahan untuk menemukannya?” Duan Ling bertanya.

“Tidak. Aku perlu melihat-lihat beberapa buku. Ada beberapa herbal di Materia Medica2 yang mungkin berfungsi, tetapi aku tidak dapat mengingat apa itu pada saat ini.”

“Aku memiliki kunci perpustakaan kediaman ini. Buku apa pun yang kau butuhkan, kita dapat mencarinya bersama.”

Wu Du tampaknya sedang memikirkannya.

Duan Ling berubah pikiran dan berkata, “Mau aku memeriksanya terlebih dulu?”

Wu Du berpikir dalam hati untuk beberapa saat sebelum dia memberi Duan Ling sedikit anggukan.

Jadi setelah makan malam, Duan Ling masuk ke kediaman melalui pintu belakang di gang; yang harus dia katakan adalah bahwa dia ingin menuju ke dalam untuk berbicara dengan tuan muda, dan penjaga gerbang tidak akan lagi mencoba untuk menghentikannya. Dengan mudahnya, dia berjalan dengan akrab di sekitar taman dan pergi ke perpustakaan. Meletakkan lenteranya di ambang jendela, Duan Ling pergi mencari buku itu. Ini adalah akhir musim panas di puncak musim semi; angin sepoi-sepoi bertiup dari luar perpustakaan dan lentera padam tanpa suara.

Duan Ling akan menyalakannya lagi ketika dia tiba-tiba mendengar langkah kaki datang dari lantai bawah. Seseorang sedang menaiki tangga.

Mu Kuangda berkata pelan, “Jika kita meminta Chang Liujun untuk mencarinya, dia tidak akan dapat menemukannya. Dia tidak bisa membaca. Simpan itu untuk dirimu sendiri sekarang, jangan menertawakannya. Aku harus datang untuk mencarinya sendiri.”

Dengan kewaspadaannya, Duan Ling membeku di tempatnya. Dia bertanya-tanya untuk apa Mu Kuangda datang ke perpustakaan di tengah malam. Sepertinya juga ada seseorang di belakangnya, dan itu bukan Chang Liujun.

Cahaya lentera secara bertahap menggerakkan bayangan mereka yang menaiki tangga. Berdiri dalam kegelapan, Duan Ling melihat Mu Kuangda datang ke perpustakaan dengan seorang literati. Untuk memastikan keselamatan Mu Kuangda, Chang Liujun tidak pernah jauh darinya, tetapi dia tidak menaiki tangga bersama mereka; yang berarti Duan Ling tidak akan ditemukan selama dia bersembunyi di balik rak buku.

Haruskah dia bersembunyi dan menguping, atau haruskah dia…

Duan Ling membuat keputusan dalam sepersekian detik dan keluar dari balik rak buku. Dia berkata kepada Mu Kuangda, “Salam, Master.”

Baik Mu Kuangda maupun literati itu tampak terkejut; tidak ada yang mengharapkan akan ada orang di perpustakaan, dan tidak bisa tidak berseru “hampir saja” pada diri mereka sendiri. Bagaimanapun, kedua belah pihak adalah orang-orang pintar, dan tindakan Duan Ling tidak lain adalah untuk menghindari kecurigaan dari dirinya sendiri dan bersumpah setia. Mu Kuangda sangat terkesan; pemuda ini memang luar biasa.

“Ini adalah teman belajar Qing’er,” kata Mu Kuangda kepada literati itu. Literati itu mengangguk. Ada persetujuan yang terlihat di mata Mu Kuangda.

Duan Ling memiliki sebuah buku di tangannya. “Saya datang untuk mencari sesuatu, tidak bermaksud untuk mengganggu, master…”

Mu Kuangda melambaikan tangan padanya. Duan Ling menangkap bahwa mungkin literati itu dan Mu Kuangda ingin berdiskusi secara pribadi, dan dia akan meminta izin ketika Mu Kuangda berkata kepadanya, “Kemarilah.”

Seorang kanselir sangat murah hati sehingga kapal dapat disimpan di pelabuhan perutnya, seperti yang mereka katakan.” Literati itu tersenyum padanya. “Tentu saja, tidak ada yang perlu kamu khawatirkan.”

Baik Mu Kuangda dan Duan Ling tertawa. Mu Kuangda menoleh ke Duan Ling lalu, “Ini di sini adalah Master Chang Pin3  asisten di kediaman ini.”

Duan Ling membungkuk kepada literati itu, meletakkan lenteranya di atas meja, dan menyalakannya lagi. Mu Kuangda memberi Duan Ling sebuah kunci. “Dari lemari di bagian terdalam perpustakaan, bawakan aku sebuah catatan peringatan tanggal dua puluh tujuh bulan enam tahun lalu.”

Duan Ling meninggalkan mereka untuk melakukan apa yang diminta kepadanya. Lemari itu penuh sesak, dikemas sampai penuh dengan catatan peringatan. Chang Pin berkata kepada Mu Kuangda, “Begitu kita mulai memindahkan ibu kota, Xichuan pasti akan kehilangan banyak kekuatannya.”

“Sejak kematian Zhao Kui, pemindahan ibu kota telah menjadi keputusan yang pasti.” Mu Kuangda berkata, “Jika kita tidak segera menanganinya, aku khawatir kita tidak akan memiliki sumber daya untuk menjalankannya nanti.”

Duan Ling menemukan catatan peringatan itu dan meniup debunya. Karena dia tahu Mu Kuangda menerimanya, dan tidak berniat membuatnya menjauh, dia meletakkan catatan peringatan itu di atas meja dan mengambil sepanci air yang lain. Menyalakan api lenteranya, dia mulai memanaskan air di atasnya.

“Para bangsawan di Jiangzhou adalah sebuah sistem akar asosiasi yang kusut dan rumit.” Chang Pin berkata, “Klan Su, Wu, dan Lin menduduki Jiangnan, sehingga sulit untuk menerapkan hukum baru. Dan Zirah Hitam Xie You menghabiskan biaya yang sangat besar dalam pengeluaran militer. Meskipun mereka mengatakan mendidik pasukan selama seribu hari, cocok untuk sehari keadaan darurat, jumlah pengeluaran militer ini agak terlalu tinggi.”

Sementara Duan Ling tenggelam dalam pikirannya, Mu Kuangda membuka catatan peringatan itu, dan Duan Ling meliriknya.

“Ini adalah peringatan yang diulas oleh mendiang kaisar,” kata Mu Kuangda kepada Duan Ling.

Ada satu karakter yang mengatakan “baca” di bagian bawah memorial, dan tiga lagi yang mengatakan “pindahkan saja itu”. Duan Ling tidak bisa tidak lebih mengenali karakternya — itu adalah tulisan tangan Li Jianhong.

Banyak emosi mengalir ke dalam hatinya sekaligus, semua terjerat satu sama lain dalam kekacauan yang rumit, membuat Duan Ling terguncang; yang ingin dia lakukan hanyalah mengambil catatan peringatan itu dan menggosokkan jarinya di atasnya, tetapi dia jelas tahu bahwa dia tidak boleh melakukan hal itu di depan wajah Mu Kuangda.

“Mendiang kaisar memerintah selama sepuluh hari. Pada hari kenaikannya, dia menyetujui tiga peringatan sebelum bergegas untuk pergi,” Mu Kuangda menyesap tehnya, berkata dengan sedih, “Yang pertama adalah untuk memindahkan ibu kota, yang kedua untuk sistem penugasan lahan pertanian4, dan untuk yang ketiga, itu adalah pemotongan pajak.”

“Benar. Tiga Token Emas,5” kata Duan Ling.

Baik Mu Kuangda dan Chang Pin mulai tertawa.

“Aku sudah menyimpan catatan peringatan ini cukup lama.” Mu Kuangda berkata, “Ini adalah kesempatan yang baik bagi kita untuk membahas secara detail tentang langkah tersebut. Buat salinannya di sini untukku.”

Duan Ling mengangguk dan meletakkan catatan peringatan itu di sampingnya untuk disalin. Pertama, dia membacanya dengan kasar, dan saat dia melakukannya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berseru kagum pada catatan peringatan yang ditulis oleh Mu Kuangda. Jelas dan ringkas, argumennya persuasif sampai ekstrem, dan dari pengantar, pernyataan pendukung hingga kesimpulan, tidak ada kata yang terbuang untuk pernyataan yang berlebihan atau retorika yang mewah dan melebihi batas. Pertama-tama, ini menyatakan fakta yang sebagaimana mestinya, mulai dari detail yang lebih halus, dan dari sana kembali memberimu gambaran secara lengkap. Setiap baris sangat efisien dan langsung ke intinya, dan seringkali ada banyak makna yang tersembunyi dalam satu kalimat.

Kecakapan retorika seperti itu membuat Duan Ling merasa benar-benar tidak layak. Sebelumnya dia menganggap esainya sendiri cukup standar, namun dibandingkan dengan catatan peringatan yang ditulis oleh Mu Kuangda, dia mungkin juga mengalami buta huruf.

“Apa yang membuatmu tersenyum?” Mu Kuangda memperhatikan ekspresi wajah Duan Ling.

“Ini adalah esai yang bagus sehingga saya tidak bisa menahan diri,” jawab Duan Ling.

Chang Pin tertawa. “Kamu belum membaca memorial pemakzulan Kanselir Agung, yang dia tulis untuk menuduh seseorang melakukan pelanggaran. Sekarang itu adalah sesuatu yang bisa membuatmu tertawa.”

Mu Kuangda juga menertawakan ini, dan dengan menggelengkan kepalanya, dia mulai memikirkan detail tentang pergerakan ibu kota. Jiangzhou mungkin seribu mil jauhnya, tetapi Mu Kuangda memgetahui itu seperti punggung tangannya. Dengan selembar kertas di depan mereka, mereka berdua mulai menilai rincian apa yang harus dilakukan setelah ibukota dipindahkan, seperti bagaimana kewajiban pajak akan disebarkan, dan bagaimana mereka akan menyerap klan literati Jiangzhou ke dalam istana kekaisaran melalui ujian sipil tahun depan.

Mengerjakan beberapa hal sekaligus, Duan Ling menyalin catatan peringatan sementara dia mendengarkan percakapan mereka pada saat yang sama. Memang benar apa yang mereka katakan — satu percakapan dengan orang bijak lebih baik daripada sepuluh tahun bersekolah; bahwa Mu Kuangda dapat mengambil jabatannya saat ini tidak kurang dari mandat surgawi. Ekonomi, pertanian, cara terbaik untuk mengalokasikan kekuatan politik, militer yang diwakili Xie You serta otonomi wilayah Jiangzuo6…. Dia mencantumkan hal-hal ini satu demi satu, tempat untuk segala sesuatu dan segala sesuatu di tempatnya, bukan sehelai rambut di tempat yang salah. Langkah ini tidak boleh mempengaruhi keuntungan yang melekat pada klan utama bangsawan lokal, dan itu harus memastikan bahwa blok politik yang diwakili oleh kaisar baru dan putra mahkota akan memiliki peran untuk dimainkan di Jiangzhou.

“Kita juga perlu menyiapkan putaran ujian sipil khusus.7” Chang Pin berkata, “Agar tiga keluarga bangsawan utama dapat memasuki istana kekaisaran.”

“Benar. Kita harus memastikan bahwa Censorate8 dan Kementerian Pendapatan akan condong ke arah kita.”

Duan Ling selesai menyalin catatan peringatan; pada saat itu dia sepenuhnya dimenangkan oleh perencanaan dan pertimbangan matang Mu Kuangda. Segera, Chang Pin pergi untuk mendapatkan sempoa, setengah dari satu adalah lima dari sepuluh, dan menggunakan seribu tael sebagai unit tunggal, dia mulai menghitung pajak Jiangzhou di tempat.

“Tandai semuanya untuk saat ini,” kata Mu Kuangda kepada Duan Ling.

Duan Ling meletakkan catatan peringatan itu di sampingnya hingga kering, dan di selembar kertas baru dia mencatat perhitungan Chang Pin dan Mu Kuangda atas tanah pertanian, kewajiban pajak, dan pemotongan pengeluaran militer. Angka-angkanya diperdebatkan dan dilempar bolak-balik sampai bahkan Duan Ling agak bingung, tetapi Mu Kuangda sangat percaya diri dan memilah semua angkanya dengan rapi. Perlahan-lahan, topik diskusi mereka berubah, dan mereka mulai berbicara tentang cara terbaik untuk menyelesaikan tiga klan utama Jiangzhou.

“Kita perlu membentuk aliansi pernikahan,” kata Chang Pin.

Mu Kuangda mengatakan hmm dengan tegas dan berkata, “Putra mahkota sudah pada usia itu, tetapi ketiga keluarga ini…” Mu Kuangda menggelengkan kepalanya perlahan, artinya tidak ada dari mereka yang cukup baik.

Chang Pin menambahkan, “Dari apa yang aku kumpulkan, Yang Mulia sepertinya ingin putra mahkota menikahi anak perempuan Su Fa.”

“Mari kita pertimbangkan ini secara panjang lebar…” kata Mu Kuangda, terdengar putus asa. Mereka sudah berbicara sepanjang malam, jadi dia sebenarnya agak lelah. Dia mengulurkan tangan, dan berkata, “Kanselir Agung adalah pekerjaan yang sulit, kau tahu — selain dari perhitungan berantakan yang harus aku lakukan, aku bahkan harus bermain sebagai mak comblang.”

Baik Chang Pin maupun Duan Ling tertawa. Mu Kuangda melihat sekali pada poin-poin penting yang telah dicatat oleh Duan Ling, mengangguk, dan berkata, “Bagus sekali.”

Chang Pin berkata kepada Mu Kuangda, “Aku akan berangkat besok ke Jiangzhou untuk membantumu membuat pengaturan terlebih dahulu.”

Mu Kuangda berkata, “Jangan mencoba untuk menyimpannya di mana pun saat kamu harus membelanjakannya… dan memberikan hadiah.”

Chang Pin menjawab pasti, dan Mu Kuangda menambahkan, “Aku akan menulis peringatan itu sekarang. Pada kebaktian pagi besok, aku akan membawa keduanya.”

Tanpa menunggu instruksi, Duan Ling mengambil lentera dan berjalan di depan mereka, menyinari jalan di depan mereka saat Mu Kuangda dan Chang Pin keluar dari perpustakaan. Saat Chang Liujun sudah menunggu di luar, ketika dia tiba-tiba melihat orang tambahan, matanya menyala dengan waspada. Mu Kuangda melambaikan tangannya untuk memberi tahunya bahwa itu bukan masalah, tetapi saat dia perlahan keluar dari ruangan, dia menemukan Wu Du sedang menunggu di halaman.

Pada saat dia melihat Wu Du, Mu Kuangda tahu bahwa dia datang untuk mencari Duan Ling, dan berkata kepadanya, “Takdir membawa teman kecilmu kepadaku malam ini, jadi tidak dapat dihindarkan bahwa aku menahannya lebih lama dari perkiraannya.”

Wu Du memberinya anggukan. “Tentu saja kanselir bebas menugaskannya dengan apa pun yang kanselir inginkan.”

“Yah, karena kau berkata begitu,” Mu Kuangda menambahkan, “Kalau begitu aku ingin merepotkanmu untuk menunggu satu jam lagi. Jika kau tidak terburu-buru untuk pergi tidur, ikutlah denganku.”

Sejak hari di mana dia menjadi bagian dari kediaman kanselir, Wu Du tidak pernah menerima perlakuan seperti ini di tengah malam, dan karena pada awalnya dia hanya berpikir bahwa Mu Kuangda ingin bertanya tentang racun itu, dia memutuskan untuk mengikuti mereka. Jadi mereka berjalan ke ruang belajar melewati serambi dengan Duan Ling yang memimpin jalan, Mu Kuangda dan Chang Pin mengobrol tentang sesuatu yang biasa saja di belakangnya, dan Wu Du serta Chang Liujun berada di bagian paling belakang.

Di tengah jalan menuju ruang belajar, Chang Pin meletakkan satu tangannya di kepalan tangannya dan membungkuk. “Kalau begitu, aku akan pergi dari sini.”

Mu Kuangda memberi Chang Pin anggukan dan menangkupkan tangannya. “Perjalanan yang menyenangkan, tuan.”

“Terima kasih, tuan kanselir.” Sambil tersenyum, Chang Pin pergi.

Meninggalkan Duan Ling yang menerangi jalan di depan dengan lentera, sementara Mu Kuangda tampaknya tenggelam dalam pikirannya. Duan Ling secara bertahap menyadari bahwa, dalam beberapa hal, Mu Kuangda dan Mu Qing benar-benar mirip antara satu sama lain. Mu Qing dan ayahnya menghargai orang-orang berbakat dan memperlakukan para terpelajar dengan hormat, dan mereka berdua adalah orang yang santai dan mudah didekati. Tidak heran jika orang-orang seperti Chang Pin ingin bersumpah setia padanya, bersedia menjadi punggawa di kediaman kanselir daripada mengambil posisi resmi di pemerintah.

Duan Ling memasuki ruang belajar dengan Mu Kuangda yang datang setelahnya, dan Chang Liujun dengan hati-hati berdiri di satu sisi pintu. Wu Du akan masuk ke dalam saat Chang Liujun menghalangi jalannya — memberi tahunya bahwa dia tidak diperlukan di dalam.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Melakukan sesuatu dengan lambat atau tidak memulainya karena dia tidak ingin melakukannya.
  2. Kompendium Materia Medica adalah buku yang benar-benar ada. (https://en.m.wikipedia.org/wiki/Compendium_of_Materia_Medica)
  3. Bahasa Cina 先生 diterjemahkan menjadi “Master” dalam bahasa Cina kontemporer, tetapi itu karena alih-alih Xiansheng lama, kami sekarang menggunakan 老师 Laoshi untuk tujuan yang sama. Ini sebenarnya paling dekat dengan “Sensei” Jepang. Foxghost lebih suka “Master” untuk Xiansheng yang digunakan pada periode pramodern.
  4. Kalian dapat membaca tentang sistem penugasan Tuntian / lahan pertanian di sini. Singkatnya, ini adalah cara untuk memaksa orang yang tidak memiliki tanah untuk bertani untuk pemerintah. Pengungsi akan mendapatkan tanah untuk pertanian, tetapi lebih dari setengah hasil panen akan diberikan kepada pemerintah. Militer sering bekerja dengan sistem yang sama, karena prajurit memiliki banyak waktu luang ketika tidak ada perang. (https://en.m.wikipedia.org/wiki/Tuntian#Method)
  5. Teks 金牌 akan diterjemahkan menjadi “medali emas” tetapi artinya mengacu pada penghitungan emas fiksi yang sering dirujuk dalam drama/sastra lama. Token Emas mewakili kaisar dengan cara yang sama seperti Token Harimau mewakili militer. Jika seseorang memegang Token Emas, orang-orang di sekitar mereka harus memperlakukannya seolah-olah kaisar sedang hadir, dan pemegangnya berbicara mewakili kaisar. Dalam fungsinya seperti pedang negara (https://en.m.wikipedia.org/wiki/Sword_of_state), pedang negara adalah sebuah pedang. Tapi izinkan foxghost menekankannya lagi — tidak ada bukti bahwa benda ini ada di luar opera.
  6. Wilayah Jiangzuo adalah sebutan kuno untuk tanah di sebelah timur Sungai Yangtze, dalam hal ini, di sebelah timur Jiangzhou.
  7. Ujian sipil biasanya dilakukan secara terjadwal, setiap tiga tahun sekali. Ujian yang tidak sesuai jadwal adalah “istimewa” dan biasanya melibatkan uang. Katakanlah jika salah satu gerbang kota perlu diperbaiki dan perbendaharaan kekurangan uang, kaisar dapat menyatakan ujian khusus terbuka bagi siapa saja yang menyumbangkan sejumlah uang + untuk memperbaikinya. Biasanya ini adalah ujian yang lebih mudah untuk dilewati karena persaingannya lebih sedikit.
  8. Censorate adalah badan pengawas tingkat tinggi di Tiongkok kuno, pertama kali didirikan pada masa dinasti Qin (221–207 SM).
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments