English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 12 Chapter 7

Mu Kuangda memiliki banyak pengikut, jadi pada hari biasa pun jika dia ingin menulis catatan peringatan, tentu saja seseorang akan berada di sana untuk menyiapkan alat tulisnya. Tetapi karena sudah sangat larut, dia benar-benar tidak ingin membangunkan pelayan yang bekerja di ruang belajarnya, dan Duan Ling juga telah mendengarkan begitu lama sehingga tidak ada salahnya membiarkannya membantu dirinya. Duan Ling juga telah memahami niat Mu Kuangda; mengetahui rahasia percakapan malam itu adalah hadiahnya.

Justru untuk menunjukkan apresiasinya pada Duan Ling, Mu Kuangda mengambil tindakan ini — apresiasi atas perilakunya di perpustakaan. Dia adalah pria yang bijaksana, dan dia paling menghargai orang-orang yang bijaksana; mereka yang tahu apa yang harus dikatakan dan apa yang harus dilakukan tanpa mengajukan pertanyaan yang tidak perlu dan tanpa mengatakan apa pun yang tidak beralasan.

Duan Ling menyiapkan kuas dan tinta, dan membentangkan selembar kertas di sampingnya untuk membuat catatan penting. Mu Kuangda bersandar di kursinya dan menunjuk ke baskom tembaga yang diletakkan di sebelah mereka; menyadari apa yang dia maksud, Duan Ling mengambil handuk panas dan meletakkannya di atas mata Mu Kuangda.

Mu Kuangda berpikir untuk sejenak, dengan jelas menulis konsepnya, dan segera dia mengambil kuas untuk mulai menulis catatan peringatan.

Untuk sesaat Duan Ling ragu apakah dia harus keluar dari ruangan agar tidak mengganggu Mu Kuangda, tetapi karena Mu Kuangda tidak mengatakan apa-apa, mungkin tidak ada salahnya dia berada di sini.

Sapuan kuas Mu Kuangda penuh dengan kekuatan, dan gaya kaligrafi yang dia gunakan adalah skrip biasa1. Dengan panen di musim gugur ini sebagai titik awal, kuasnya menyentuh kertas dan tidak berhenti sampai akhir. Tidak memamerkan retorika mewah, tidak mencampuradukkan emosi, tidak ada niat untuk memaksa, dan begitu dia selesai berbicara tentang Xichuan, dia pindah ke Jiangzhou; semuanya, dari perkiraan biaya pemindahan dan mengapa mereka harus pindah selama musim gugur dan musim dingin, dibedah dan dijelaskan dengan rinci. Dan beginilah cara Duan Ling menjadi penonton dari peristiwa besar dalam takdir Chen yang Agung, dari hanya diskusi hingga menjadi permulaan kelahirannya.

Sudah lewat tengah malam sebelum mereka menyadarinya. Mu Kuangda meletakkan kuasnya, dan Duan Ling menyebarkan catatan peringatan itu ke satu sisi, dengan pengetahuan bahwa apa yang tertulis di atasnya akan menentukan nasib jutaan orang yang tinggal di Chen yang Agung selama beberapa dekade mendatang. “Pulanglah dan tidurlah.” Mu Kuangda berkata kepada Duan Ling, “Awasi tuan muda; sudah waktunya untuk berhenti bertingkah seperti anak kecil.”

Duan Ling menjawab, tentu, dan mohon untuk undur diri. Dia tahu bahwa Mu Kuangda harus menghadiri pertemuan pagi dalam dua jam, dan jika dia menggunakan waktu dengan baik, dia akan bisa tidur untuk sejenak sebelum itu. Di luar, Wu Du dan Chang Liujun telah menjaga pintu dalam diam, dan Wu Du hanya pergi dan membawa Duan Ling pergi bersamanya begitu dia melihatnya keluar dari ruangan. Duan Ling masih memikirkan kalimat Mu Kuangda di kepalanya, memikirkannya dalam hati untuk dirinya sendiri, dan semakin dia melakukannya, dia semakin terpesona. Di jalur kesarjanaan, dia memiliki jalan yang sangat panjang.

“Tertangkap sedang menguping?” Wu Du bertanya.

Duan Ling menjelaskan apa yang terjadi, dan Wu Du mengangguk begitu dia selesai mendengarkan. Duan Ling menambahkan, “Mereka berbicara tentang pemindahan ibu kota…”

Tapi Wu Du memberi isyarat bahwa dia seharusnya tidak mengatakan lebih banyak.

“Kanselir Agung menerimamu. Itu keberuntunganmu, dan itu juga berarti kau bisa berhubungan baik dengannya. Ini bukan hal-hal yang bisa kau ceritakan pada orang lain.”

“Tapi kau bukan orang lain,” kata Duan Ling tanpa berpikir.

Wu Du tidak menjawab, tetapi Duan Ling berpikir bahwa dia mungkin telah menangkap sedikit lengkungan di sudut mulut Wu Du, seolah-olah dia sedang tersenyum. Duan Ling menatap, mengamatinya dengan rasa ingin tahu; segera, Wu Du memasang kembali wajahnya yang kejam.

Pada saat mereka kembali ke rumah, Duan Ling sudah sangat lelah sehingga dia hampir tidak bisa membuka matanya, dan dia tertidur begitu dia berbaring di sudut. Wu Du melemparkan selimut, menutupinya, dan mulai membaca Materi Medica yang dipinjam oleh Duan Ling. Karena hari berikutnya akan menjadi hari libur, Duan Ling menghabiskan sepanjang hari untuk tidur. Wu Du memberinya sedikit tendangan di siang hari, mencoba membangunkannya untuk makan siang, tetapi Duan Ling hanya berbalik dan terus tidur, dan Wu Du tidak mencoba membuatnya bangun lagi. Baru setelah matahari terbenam, Duan Ling merangkak menjauh dari tempatnya dengan mata mengantuk, dan memakan makanannya. Saat dia duduk di halaman, dia memperhatikan bahwa Wu Du telah berganti pakaian baru.

“Apakah kau akan pergi keluar?” Duan Ling duduk di samping pagar sumur, mencuci pakaian dalam Wu Du. Wu Du hanya mengatakan hmm yang tidak biasa sebagai balasan, melihat dirinya sendiri di cermin.

Sejak kedatangan Duan Ling di sisinya, Wu Du selalu mengenakan jubah yang terbuat dari kain para petani, dan dia tidak pernah repot-repot berdandan. Duan Ling mau tidak mau mengingat ayahnya ketika dia masih hidup; orang tampan yang penuh semangat memiliki aura yang membuat mereka terlihat tampan tidak peduli apa yang mereka kenakan. Sebaliknya, seseorang yang memiliki tulisan kasar di sekujur tubuhnya terlihat kasar tidak peduli apa yang mereka kenakan.

Tapi hari ini Wu Du mengenakan jubah bersulam biru tua, dan entah di mana dia menyimpannya, jubah itu memberikan bau lembab. Dia mungkin sudah lama tidak memakainya.

“Itu kelihatannya cukup bagus,” Duan Ling menatap bayangan Wu Du di cermin.

Wu Du tidak mengatakan apa-apa, dan segera, dia melepasnya lagi. Duan Ling bertanya, “Ada apa?”

“Lupakan saja,” kata Wu Du, “Itu tidak ada gunanya.”

Duan Ling menatapnya dengan penuh tanya.

“Kanselir Agung mengirimimu satu set pakaian baru. Cobalah.”

Dengan menjawab eh, Duan Ling pergi untuk mencari hadiah yang dikirim ke rumah ini pada siang hari, dan dia melihat jubah baru berwarna biru muda. Wu Du berkata, “Pakailah. Pergi bersihkan dirimu sedikit. Aku akan mengajakmu keluar nanti.”

Setelah berpakaian, Duan Ling menatap bayangannya di cermin, dan dia teringat akan pakaian baru yang dia kenakan ketika dia pergi ke Viburnum bersama ayahnya. Pakaian itu hanya pernah dia pakai sekali, dan tidak pernah dipakai lagi karena Yelü Dashi mengetahui identitasnya. Tetapi sudah menjadi sifat alami seorang pria muda untuk berpakaian dengan bagus.

Dia terus menatap dirinya di cermin setelah mengenakan pakaian. Sampai matanya yang secara tidak sadar mencari lengkungan giok di mana dulu liontin itu dipakai ketika dia mengingat bahwa kerajaan yang makmur tidak ada lagi, dan kerajaan yang mulia juga telah mengubah masternya, dan dia mendapati dirinya dikejutkan oleh rasa kehilangan.

“Lupakan.” Duan Ling juga melepas jubah barunya.

Wu Du berbalik untuk menatapnya seolah dia tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis. “Untuk apa kau merasa tertekan? Pakailah, pakailah, jangan mempermalukanku saat kita pergi nanti.”

“Ke mana kita akan pergi?”

“Makan malam. Untuk melihat ‘teman lama’.”

Duan Ling belum pernah mendengar Wu Du memiliki teman di Xichuan sebelumnya, dan ada ekspresi jijik di wajahnya yang membuat Duan Ling dengan bijak menghindari topik pembicaraan ini.

“Ayo pergi.” Duan Ling menggantung pakaiannya. Dia akhirnya bisa keluar secara terbuka untuk berjalan-jalan, dan itu adalah jalan-jalan sore di Xichuan, jadi dia mungkin tidak akan bertemu siapa pun.

Kadang-kadang, dia bahkan berpikir bahwa dia terlalu tegang, seperti burung yang melompat ketakutan karena semua suara yang didengar. Lang Junxia tinggal di istana bersama putra mahkota, dan belum lagi dia mengira bahwa Duan Ling sudah mati — selama Duan Ling memastikan dirinya melakukan setiap gerakan dengan hati-hati, dia seharusnya tidak akan mengalami masalah.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Skrip biasa, atau Yanti, adalah gaya Yan Zhenqing.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments