English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Proofreader: Rusma


Buku 5, Bab 46 Bagian 3


Masing-masing dari para tamu di perjamuan tenggelam dalam pikirannya sendiri, belum pulih dari keterkejutan yang mereka terima sebelumnya. Tetapi Mu Kuangda bertanya kepada mereka, “Yang Mulia Pangeran, semuanya, bagaimana pendapat kalian akan semangkuk wonton ini?”

“Cukup lezat,” jawab Cai Yan. “Kaldunya enak.”

Yang dimakan Cai Yan hanyalah beberapa suap kaldu dan satu wonton sebelum dia berhenti dan meninggalkan mangkuknya. Yao Fu berkata, “Penguasaan seni kuliner ini… dia hampir mengejar kemampuan Zheng Yan.”

Semua orang mulai menertawakan pernyataan ini. Han Bin berkata, “Itu adalah kata-kata yang sangat kuat, Markuis Yao. Tidak disangka dia hanya ‘hampir mengejar’ dan tidak lebih dari itu.”

Yao Fu juga terlahir sebagai ahli. “Jika kita bicara soal rumitnya bahan, atau perpaduan rasa daging, ikan, udang, sari jahe, sawi, kacang tanah, wijen, atau keharmonisannya dengan semangkuk kaldu tulang ikan ini, itu sangat tidak tidak sesuai dengan kemampuan Zheng Yan. Tapi jika kita berbicara tentang pengendalian panas, bagaimana bahan-bahan ditambahkan ke keseluruhan, menguleni adonan, dan kekuatan yang tepat diperlukan untuk memotong bahan-bahan ini dengan tepat, jelaslah bahwa juru masak ini menghabiskan seluruh hidupnya terbenam dalam seni.”

“Terkadang seseorang dapat menjalani seluruh hidupnya hanya untuk melakukan satu hal,” jawab Duan Ling. “Orang bijak mengatakan bahwa memerintah suatu negara seperti membuat hidangan kecil. Beberapa menggoreng ikan seumur hidup mereka, beberapa memerintah negara sepanjang hidup mereka, dan mereka berdua menganut filosofi ini. Menggunakan seluruh hidup seseorang hanya untuk membuat semangkuk wonton saja tampak seperti itu.”

Semua orang mengangguk pada kata-kata ini. Duan Ling mungkin hanya menyatakan prinsip yang paling dangkal dan jelas, sesuatu yang telah dipahami semua orang di sini, tetapi tidak ada yang pernah merasa kesal dengan kata-kata bijak yang dikatakan berulang. Penghormatan seseorang terhadap Dao tidak luntur hanya dengan mendengarnya sekali, dua kali, atau tiga kali.

“Jadi, jika kita berbicara tentang kompetensi dalam seni kuliner,” kata Yao Fu, “Zheng Yan benar-benar gagal.”

Cai Yan masih meminum kaldu dan tidak terlalu memperhatikan.

Mu Kuangda berkata, “Sebenarnya, ada kabar baik lain yang ingin kuberitahukan kepada semua orang.”

“Masih ada lagi?” Yao Fu telah menunjukkan tangannya dan tidak mengantisipasi bahwa Mu Kuangda akan menunggunya untuk menunjukkan tangannya. “Kanselir Mu, jangan menggoda kami sekarang.”

Mu Kuangda menjawab, “Sebenarnya, ini bukan acara bahagia yang pantas, sungguh. Hanya saja aku menemukan seorang kenalan lama.”

Oh, ada kartu truf Mu Kuangda, pikir Duan Ling.

“Seorang kenalan lama?” Tiba-tiba menyadari bahwa situasinya jauh dari menggembirakan, alih-alih melihat Mu Kuangda, tatapan Cai Yan langsung tertuju pada Duan Ling.

Tetapi Duan Ling beralih ke Mu Qing, berbicara dengannya dengan berbisik.

“Sebentar lagi, Wu Du dan aku harus meninggalkan perjamuan,” kata Duan Ling.

“Kemana kau pergi?”

“Aku akan minum dengan Master Fei Hongde. Bantu aku… “

Mu Qing tahu Fei Hongde berasal dari Ye, tetapi sejak kedatangannya, dia belum benar-benar berbicara dengan Duan Ling. Dia berpikir bahwa mungkin Duan Ling menghindari menghabiskan waktu dengan Fei Hongde untuk menghindari pembicaraan tentang kolusi. Karena malam ini adalah Festival Pertengahan Musim Gugur, dia benar-benar harus menemuinya sebentar.

Saat itu, Chang Liujun memimpin seorang lelaki tua ke taman. Duan Ling memperhatikan dengan matanya yang tajam bahwa pria itu adalah Qian Qi!

Jadi Qian Qi masih hidup, dan dia telah tinggal di kediaman Mu sejak Chang Liujun membawanya kembali ke Jiangzhou. Para tamu yang lain semuanya menduga dalam hati bahwa pria ini mungkin ada hubungannya dengan masa lalu putra mahkota.

Chang Liujun berkata, “Silakan lewat sini.”

“Dimana dia? Di mana anak kecil yang kau ceritakan padaku?” Mata Qian Qi sudah buta. Dia mengangkat tangannya dan meraba-raba di depannya.

Segalanya terjadi begitu cepat sehingga Cai Yan belum dapat bereaksi, tetapi dari tempat Duan Ling duduk, dia dapat langsung mengetahui bahwa Cai Yan sudah tamat.

“Yang Mulia Pangeran, apakah kamu mengenalinya?” Kata Mu Kuangda sambil tersenyum.

Cai Yan bingung dengan pertanyaan itu, dan sesaat dia bingung. Dia mencari ingatannya tentang Shangjing dan hanya teringat bahwa orang ini tidak ada di sana.

Setelah keheningan sejenak, Feng Duo berkata sambil tersenyum, “Apakah dia seseorang yang pernah dikenal Yang Mulia Pangeran? Di mana kau menemukan orang ini?”

“Di Luoyang,” jawab Mu Kuangda. “Sudah lama sejak apa yang terjadi saat itu, jadi aku harus melakukan banyak hal. Hanya setelah menyelidiki Shangjing, Zhongjing, bahkan sampai ke Luoyang, kami akhirnya berhasil menemukannya.”

Dan sekarang Cai Yan menghadapi keputusan yang paling sulit – haruskah dia menyangkalnya dengan datar atau haruskah dia mengatakan bahwa dia mengenalnya? Dalam hitungan detik, Cai Yan mengambil keputusan, dan berpura-pura sadar, dia berkata, “Bukankah dia itu… yang di Shangjing… “

“Kau siapa?” Qian Qi berkata, bingung.

“Ini adalah pria tua yang dulu menjual wonton di gang di luar kediaman Duan di Runan,” kata Chang Liujun, setelah bangun dan bergerak untuk duduk berlutut di belakang Mu Kuangda. “Kanselir Mu mengetahui bahwa Yang Mulia Pangeran menyukai wontonnya ketika Anda masih kecil, jadi dia berusaha keras untuk mencarinya.”

Cai Yan berbalik untuk melihat Lang Junxia, ​​memberinya senyuman, lalu dia mengangguk dan berkata, “Benar.  Memang begitu.”

“Mangkuk wonton yang kita makan sebelumnya dibuat oleh pria tua yang sama ini,” kata Mu Kuangda sambil tersenyum, “Apakah anda masih ingat namanya, Yang Mulia Pangeran?”

Keheningan menyelimuti para tamu sekaligus, dan yang dapat dilakukan Cai Yan hanyalah balas tersenyum dengan canggung dan berkata, “Ada pertempuran di mana-mana saat itu, dan setelah pergi ke begitu banyak tempat berbeda, lambat laun, ingatanku menjadi tidak jelas.”

Sepanjang percakapan ini, Lang Junxia tidak mengatakan sepatah kata pun.

“Ini Kakek Qi,” kata Qian Qi dengan goyah, “Ini Kakek Qian Qi-mu, Duan Ling. Apakah kau masih mengingatku?”

Qian Qi meraih tangan Cai Yan, tetapi Cai Yan dipenuhi dengan kegelisahan dan ketakutan. Dia memaksakan diri untuk tersenyum. “Kakek Qi, sudah lama sekali.”

Semua orang di sini menatap pemandangan ini dalam diam.

“Apakah kau tahu apa yang terjadi setelah kamu pergi malam itu?” kata Qian Qi.

“Aku tidak pernah kembali setelah malam itu,” desah Cai Yan. “Apa yang terjadi pada kediaman Duan setelah itu?”

“Pada malam kau pergi, seluruh tempat dilalap oleh obor,” kata Qian Qi. “Seluruh keluarga Duan, dari kepala rumah tangga hingga para pelayan, semuanya terbunuh.”

Duan Ling menatap dalam kesunyian yang mengejutkan.

Cai Yan terdiam.

Cai Yan tidak berani menekannya sama sekali, jika tidak apa pun yang dia katakan pada akhirnya akan mengungkapnya. Tetapi Qian Qi terus menghela nafas, jadi Cai Yan hanya bisa bertanya, “Siapa yang melakukannya?”

“Aku tidak tahu. Semua orang mengatakan bahwa kau adalah putra seorang pejabat tinggi dan pergi untuk hidup bahagia bersama ayahmu. Tapi beberapa orang juga mengatakan ayahmu tidak tahan bagaimana keluarga Duan menyiksamu dan itulah mengapa dia melakukan tindakan yang begitu kejam. Itulah mengapa empat puluh tujuh orang dari rumah tangga Duan tewas dalam kebakaran.”

“Mengapa?” Duan Ling tiba-tiba berkata.

Qian Qi dapat mendengar suara Duan Ling, tetapi suara Duan Ling sudah lama berubah, dan tidak lagi terdengar jelas dan kekanak-kanakan. Duan Ling yang mengajukan pertanyaan ini pada Qian Qi, tetapi pandangannya berhenti di wajah Lang Junxia. Dari semua orang di sini, hanya Duan Ling dan Lang Junxia yang tahu siapa yang membunuh seluruh keluarga Duan.

Selain Lang Junxia, ​​tidak mungkin ada orang lain. Dia masih ingat betapa kering dan bersihnya pakaian Lang Junxia pada malam bersalju itu, kering karena dipanaskan di samping api, dan baunya yang hangus dapat tercium.

“Apakah nama belakang Anda Duan sebelum Anda kembali ke pengadilan, Yang Mulia Pangeran?” Duan Ling tiba-tiba bertanya.

“Ibuku adalah Duan,” kata Cai Yan kepada semua orang. “Dia berpisah dari ayahku di utara dan memilikiku setelah kembali ke Runan. Baru kemudian Wuluohou Mu datang menjemputku, saat itulah dia membawaku kembali ke Shangjing untuk bertemu dengan ayahku.”

Semua orang mengangguk. Cai Yan menambahkan, “Ini pasti perjalanan yang melelahkan bagimu, Kakek Qi. Feng Duo, kau harus memastikan dia dirawat dengan baik.”

Memahami maksudnya, Feng Duo akan membawa Qian Qi pergi dari perjamuan ketika Qian Qi berkata, “Duan Ling, apakah kau masih ingat saat kau memanjat tembok dan mematahkan kakimu? Dan akulah yang mengobatinya untukmu?”

“Aku ingat.” Cai Yan meraih tangan Qian Qi dan berkata, “Aku juga berbaring di tempat tidur cukup lama setelah itu.”

“Keluarga Duan tidak mencarikanmu dokter, dan juga tidak memberimu obat. Jadi kau dikurung di gudang kayu, dan kami semua mengira kau tidak akan sembuh. Untung anak dari keluarga Wang itu, Wang Xiao, membeli roti pipih wijen dan menyelundupkannya kepadamu dari luar gudang kayu. Kau sangat beruntung tidak berakhir dengan kaki lumpuh… “

“Ya,” Cai Yan hanya bisa berkata dengan sedih.

“Mereka menggali kuburan mereka sendiri, begitulah adanya. Keluarga Duan hanya membuang karma buruk, memperlakukan anak seperti itu. Saat ibumu mengandungmu, dia selalu meminta pelayannya untuk datang membeli wonton dariku juga… “

“Yang Mulia Pangeran sudah lelah.”  Semakin dia mendengarkan ini, Feng Duo semakin merasa gelisah; jangan sampai Cai Yan masuk ke dalam perangkap yang lebih dalam, dia berkata, “Mari kita berhenti di sini untuk hari ini. Setelah Yang Mulia Pangeran merasa sedikit lebih baik, kau dapat mengenangnya lagi.”

“Aku akan kembali ke istana,” kata Cai Yan. “Nikmati pestanya, semuanya.”

Karena hal itu, Cai Yan keluar dari tempat duduknya, dan tanpa mengatakan apa pun lagi, dia memberi anggukan kepada semua orang sebagai ucapan selamat tinggal sebelum Feng Duo dan Lang Junxia mengantarnya keluar dari kediaman.  Masih ada semangkuk wonton yang sebagian besar belum dimakan di atas meja, itu sudah dingin.

Duan Ling dan Mu Qing bangun dan meninggalkan perjamuan. Mu Kuangda tidak memberi mereka lebih dari pandangan sekilas, dan tidak bertanya kemana mereka pergi; dia berpikir bahwa mereka berdua akan pergi minum sendiri. Wu Du menoleh untuk melirik mereka.

“Tutup tamannya,” kata Mu Kuangda.  “Semuanya, aku masih memiliki banyak hal untuk didiskusikan. Wu Du, kau tinggal.”

Wu Du hanya berpikir untuk pergi dengan Duan Ling, tetapi mendengar kata-kata ini, dia tidak memiliki pilihan selain duduk lagi.

“Wu Du, kau yang tahu tentang masalah ini, jadi mari ceritakan kejadian ini.” Mu Kuangda menghela nafas sebelum menambahkan, “Ini akan berguna untuk memberikan penjelasan kepada semua orang di sini. Ketika putra mahkota pertama kali kembali ke istana kekaisaran, kaulah yang akhirnya menyelesaikan identitasnya, jadi sekarang kami menyadari tampaknya ada kontradiksi, kami membutuhkan orang yang menggantungkan lonceng di leher harimau untuk melepaskannya.”

Alis Wu Du sedikit menyatu, dan dia mempertimbangkan pertanyaan itu untuk waktu yang lama. Dia menyadari Mu Kuangda tidak berencana mengatakan ini sendiri – itu adalah yang paling licik dari dirinya.

“Kanselir Agung,” Su Fa akhirnya angkat bicara. “Apa yang kau coba lakukan?”

Mu Kuangda tidak mengatakan apa pun. Pembahasan ini sudah pernah terjadi beberapa tahun lalu saat putra mahkota kembali ke istana. Dan sekarang, orang yang sama melakukan diskusi yang sama, hanya saja Li Yanqiu tidak lagi bersama mereka.

“Ketika Wuluohou Mu kembali dengan putra mahkota,” kata Su Fa, “dia memiliki surat kelahiran, dia memiliki lengkungan giok, dan dia juga memiliki bukti dari Shangjing. Jadi secara wajar, tidak ada cara untuk meragukan yang asli, dan tidak mungkin untuk memastikan penipu. Dan begitu kita mengambil keputusan, kita tidak boleh mengungkit masalah itu lagi dan lagi.”

“Yang Mulia adalah orang yang memutuskan itu,” kata Mu Kuangda. “Dia mengatakannya untuk mencegah pertikaian di istana kekaisaran dan di dunia luar, tapi sekarang aku benar-benar mulai berpikir bahwa semua ini lebih dari itu. Yang Mulia sudah tiada, tapi aku memiliki keraguan selama ini. Aku yakin semua orang melihat apa yang terjadi sebelumnya. Jenderal Han dan Markuis Yao juga ada di sini, jadi jika Tuan Su lebih memilih untuk mempertahankan pandangannya dan percaya bahwa buktinya tidak dapat disangkal, itu tidak masalah. Jika ada orang di sini yang berpikir bahwa ini adalah basa-basi tentang apa pun di pihakku, kalian dapat pergi.”

Sekarang Mu Kuangda mengeluarkan semuanya dan mengatakan itu, sebenarnya tidak ada ruang bagi mereka untuk membalas.

Han Bin berkata, “Mengapa kita tidak mendengar apa yang dikatakan Wu Du.”

“Wu Du, silakan,” kata Xie You. “Kau adalah orang yang memastikan identitas putra mahkota saat itu, dan sekarang kau juga yang ingin membatalkan keputusan ini. Apakah kau tahu, atau tidak tahu, bagaimana hukum menangani pelanggaran ini?”

Setelah merenungkan ini diam-diam sejenak, Wu Du menjawab, “Selain Wuluohou Mu, aku adalah satu-satunya orang lain yang pernah melihat ‘putra mahkota’. Tapi setiap kali aku memikirkannya setelah itu, itu selalu terasa mencurigakan bagiku. Namun, sebelum malam ini, Kanselir Mu belum memberiku petunjuk apapun.”

Wu Du menatap Mu Kuangda. Mu Kuangda sama sekali tidak berbicara dengannya tentang pembalikan identitas putra mahkota mereka yang secara tiba-tiba dibahas malam ini, dan inilah yang membuat Mu Kuangda sangat tidak bermoral – tentunya untuk menciptakan efek ini. Ini adalah kebenaran, untuk memulai, dan jika mereka berkolusi untuk meluruskan cerita mereka sebelumnya, membuatnya terdengar terlalu sempurna, itu akan memberi kesan kepada semua orang bahwa semuanya telah direncanakan.

“Untuk saat ini, jangan bicara tentang bagaimana Zhao Kui memerintahkanku untuk membunuh putra mahkota sepuluh tahun yang lalu.” Wu Du melanjutkan, “Kita akan mulai dengan musim gugur tahun lalu saat Wang Shan dan aku pergi ke Shangzi… “


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

Leave a Reply