“Karena kamu terlihat tampan! Aku tidak punya pembelaan terhadap barista yang terlihat tampan.”


Penerjemah: Kueosmanthus
Proofreader: Keiyuki17


Pada tanggal 1 Juli, matahari sudah tinggi di atas langit… Itu tidak akan bisa bertahan terlalu lama — segera setelah itu, September tiba, dan Festival Pertengahan Musim Gugur akan datang.

Secara teori, ketika cuaca dingin, akan selalu ada beberapa perusahaan yang berada di ambang kebangkrutan, tidak peduli apakah nama keluarga bosnya adalah Xiang atau Wang.

Sinar matahari masuk ke dalam perusahaan melalui jendela bergaya Prancis. Dalam dua tahun ini, pertama, telah terjadi perang dagang, dan sekarang, diikuti oleh epidemi. Itu praktis bencana di atas bencana lain bagi perusahaan-perusahaan yang telah miskin sejak awal.

Ketua Fu Jian berhenti datang ke perusahaan setiap hari; rumor mengatakan terakhir kali orang melihatnya pada tanggal 1 Juni, saat Hari Anak.

President yang tersisa, Xiang Shu, bekerja di kantor presiden sepanjang minggu dari Senin sampai Jumat.

“President Xiang” ini, yang tidak pernah muncul sejak perusahaan dibuka untuk bisnis, tiba-tiba jatuh dari langit dan mengambil alih manajemen sambil memancarkan sinyal yang agak berbahaya.

Mengenai identitas dan watak Xiang Shu, sejak awal tahun, ada berbagai pendapat di perusahaan. Beberapa menduga bahwa perusahaan akan bangkrut dan bos telah melarikan diri bersama dengan uang, beberapa menduga telah terjadi perebutan kekuasaan di antara para petinggi dan dengan demikian terjadi perpindahan kekuasaan, dan beberapa menduga bahwa Xiang Shu datang untuk memberhentikan beberapa staff.

Tetapi pada hari pertama “President Xiang” masuk ke kantor, semua orang tercengang dan melemparkan prospek bagus mereka ke belakang pikiran mereka, alih-alih memusatkan semua perhatian mereka pada penampilan Xiang Shu.

“Sangat tampan! Terlalu tampan!” —— setelah rapat umum selesai, seorang karyawan dengan bersemangat mengatakan ini.

Xiang Shu mengenakan setelan jas; dia memiliki perawakan tinggi, bahu lebar, kaki panjang, dan jari-jari ramping. Pakaiannya modis, dan dia mengenakan Dubuis “Knights of the Round Table1Ini dari merek asli dan… harga sebenarnya untuk ini adalah… adalah.. lihat saja di sini https://www.rogerdubuis.com/gb-en/excalibur-the-knights-of-the-round-table-rddbex0684, sementara penerjemah inggris muntah darah.” yang merupakan merk pakaian terkenal dan memberikan endorse untuk presiden tertentu yang sombong. Dia memiliki kulit yang putih, fitur wajah yang menarik, alis yang berbeda, dan penampilan yang sedikit biracial2Memiliki wajah campuran karena kedua orang tuanya berasal dari suku/ras yang berbeda..

Apa yang membuat orang tidak nyaman adalah kenyataan bahwa dia hampir tidak berbicara. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun selama rapat umum, hanya diam-diam mendengarkan laporan wakil president (VP). Setelah selesai, dia hanya mengucapkan kalimat: “Mengerti,” sebelum kembali ke kantor presiden dengan sikap yang tidak tergesa-gesa, tegas, dan tenang.

Sepanjang September, karyawan hanya melihatnya sekali atau dua kali sehari. Ketika ada lebih sedikit orang di pagi hari, Xiang Shu akan datang ke konter bar perusahaan untuk membuat secangkir minuman untuk dirinya sendiri. Sesekali, ketika dia melewati sebuah ruangan kaca kecil tempat para pendatang baru diwawancarai, dia akan berhenti di luar ruang pertemuan kecil itu untuk melihatnya.

Dan hari ini juga hari Chen Xing memasuki kantor.

Chen Xing sangat gugup tentang pekerjaan pertamanya sehingga membuatnya membeli begitu banyak pengiriman ekspres bahkan sebelum memasuki kantor, dan dia telah mengirimkannya ke perusahaan terlebih dahulu —— ketika paket dikirimkan, pria itu belum tiba.

Agar tidak terlambat masuk kerja di hari pertamanya, dia khusus datang satu jam lebih awal. Dia tiba di perusahaan sebelum pukul 08:30, dan karena pintu masuk belum dibuka, dia harus menunggu di luar. Dia sangat gugup sehingga dia hampir mengalami kram.

Ketika lift berbunyi, Chen Xing berbalik dan hampir menabrak seorang pria jangkung.

Xiang Shu: “?”

Chen Xing: “Aaaaaah, ummm… maaf.”

Sangat tampan! Ketika Chen Xing melihatnya, hatinya langsung menjadi liar. Apakah perhitungan tarot guruku akan menjadi kenyataan tahun ini?

Xiang Shu mengenali Chen Xing secara sekilas. Dia sedikit mengangkat alisnya dan membuat gerakan “silakan” dengan tangannya.

“Itu belum dibuka.” Chen Xing bertanya, “Apakah tidak ada orang di perusahaan saat ini? Kakak laki-laki ini… apakah kamu juga dari perusahaan?”

Xiang Shu tidak menjawab; dia mengeluarkan kartu aksesnya dan membuka pintu.

“Hari pertama kerja?” Xiang Shu dengan santai bertanya sambil menatap Chen Xing lebih hati-hati.

“Ya,” kata Chen Xing sambil tersenyum. “Apa posisimu?”

Sama seperti sebelumnya, Xiang Shu tidak menjawab; dia baru saja masuk ke perusahaan.

Chen Xing berdiri di luar meja resepsi —— perusahaan besar itu tampak sepi.

“Hari ini adalah akhir pekan,” kata Xiang Shu singkat. “Beberapa orang datang untuk bekerja lembur, tapi mereka akan sedikit terlambat. Di posisi apa kamu?”

“Analis pasar… ” Chen Xing berkata, “Seharusnya itu ba? Memintaku untuk ‘mengubah arus’ atau sesuatu tentang itu.”

Xiang Shu meletakkan tasnya dan menjawab, “Oh, Xie An yang memperkenalkanmu dan membawamu masuk.”

“Ya.” Chen Xing dengan nakal tersenyum ketika dia berkata, “Aku yang meraih gelar master pada usia 14 tahun, PhD pada usia 16 tahun, dan lulus pada usia 18 tahun.”

Xiang Shu berkata, “Aku sudah mendengarnya. Apakah Xie An masih belajar untuk gelar PhD di sana? Apakah dia mendapatkan perpanjangan lagi?”

Tahun ini, perusahaan telah menyedot “anak muda jenius” dari unit penelitian universitas dengan gaji tinggi.

Selain itu, mereka juga menggunakan koneksi pribadi Xiang Shu untuk menemukan Xie An, yang kemudian meminta seseorang dari dosennya.

Tentu saja, Chen Xing sendiri hidup dalam kegelapan, tidak mengetahui semua ini.

Dosen PhD hanya mengatakan kepadanya, “Kamu sudah lulus, ayo cari pekerjaan untukmu.” Jadi, Chen Xing datang.

“Err…” Chen Xing menjawab, “Shixiong sedang mengerjakan sesuatu. Kurasa dia juga tidak mau keluar untuk bekerja ba?”

“Kenapa kamu ingin bekerja?” Xiang Shu berkata sambil melihat formulir pendaftaran di resepsi. Dia memperhatikan ada pengiriman ekspres yang menumpuk menjadi gunung, dan nama-nama yang terdaftar di sana semuanya adalah Chen Xing, Chen Xing, Chen Xing …

“Bukankah mereka mengatakan bahwa rantai modal perusahaan rusak dan akan runtuh?” Chen Xing berkata, “aku datang untuk membantu. Aku akan membantu  sebisaku, untuk mengumpulkan beberapa kebajikan untuk diri sendiri, ma.”

Xiang Shu: “…”

Dia melemparkan formulir pendaftaran ke samping, memikirkannya, dan akhirnya berkata, “Aku akan membawamu berkeliling di perusahaan.”

Dan kemudian, Xiang Shu melepas pakaian luarnya dan memimpin Chen Xing berkeliling perusahaan. Padahal, karena dia belum pernah memberikan tur kepada pendatang baru sebelumnya, dia memiliki pengetahuan yang terbatas terhadap kenyataan yang sebenarnya. Dia hanya bisa menunjukkan kepadanya mesin pembuat kopi, dispenser air, mengajarinya cara mengoperasikan microwave, dan menginstruksikannya untuk membiasakan diri dengan buku pegangan karyawan dan sejenisnya.

Pada jam 09.30, banyak orang datang ke perusahaan satu demi satu. Mereka semua tampak terkejut saat melihat Xiang Shu membuatkan kopi untuk Chen Xing di konter.

“Apakah itu bos?” bisik seseorang. “Siapa anak SMA itu? Kenapa bos membuatkan kopi untuknya?”

“Ssst, berhenti omong kosong. Aku mendengar orang-orang mengatakan bahwa dia adalah anak jenius yang baru direkrut!”

Resepsionis menjawab, “PhD berusia 18 tahun!”

“Ah? Aaaaih, ini benar-benar enak ah! Kamu menyeduhnya dengan sangat baik!” Di konter, Chen Xing mengungkapkan pujiannya yang tulus.

Secara kebetulan, Chen Xing melewatkan sarapannya, dan kopi Xiang Shu secara efektif menghilangkan kegugupannya. Orang ini benar-benar menyeduh dengan sangat baik. Xiang Shu mengenakan kemeja putih dengan lengan digulung. Dan menyeduh kopi di bawah sinar matahari pagi, dia tampak sangat tampan.

Chen Xing sedang minum kopi di satu sisi sementara juga mengamati Xiang Shu di sisi lain.

“Apakah kamu seorang barista?” Chen Xing bertanya.

Xiang Shu menjawab, “Kamu bisa mengatakanya demikian.”

Chen Xing berkata dengan suara rendah, “Perusahaan ini benar-benar boros. Tidak heran rantai modal menegang. Yi? Mengapa mereka tidak datang untuk minum?”

Para karyawan memandang Chen Xing dan Xiang Shu dari kejauhan.

“HR belum memulai hari.” Xiang Shu jarang memiliki suasana hati yang baik seperti hari ini. Dia selalu menyukai lulusan PhD, karena ibunya sendiri juga memiliki gelar PhD, sehingga ambang batas toleransinya terhadap Chen Xing cukup tinggi.

Jika itu adalah karyawan baru yang lain, mungkin saat ini Xiang Shu sudah memintanya untuk mengemasi semua pengiriman ekspres yang menumpuk dan mengusir.

“Boss …” CFO Feng Qianjun datang membawa dokumen dan bertanya, “Kamu datang lebih awal hari ini.”

Chen Xing: “Ahahahahahaha jadi kamu bosnya ah, tidak heran! Kopinya sangat enak …”

“Dengar,” Xiang Shu dengan sopan berkata, “siapa namamu lagi?” Mengatakan demikian, dia menatap Feng Qianjun lagi.

Dengan kecepatan luar biasa, Feng Qianjun menyerahkan lencana ID yang sudah jadi kepada Chen Xing. Chen Xing segera turun dari kursi bar dan berdiri tegak.

Xiang Shu mengangkat ID karyawan Chen Xing dan melihat sekilas. Dia kemudian dengan malas meletakkan satu tangan di bahu Chen Xing, membuat beberapa putaran kecil di bangku, sebelum mendekati telinganya dan berkata dengan suara rendah, lembut, magnetis, dan sabar:

Setelah minum kopi, jadilah karyawan yang baik dan tunjukkan padaku apa yang bisa kamu lakukan…

“… atau aku akan menghajarmu.” Inilah yang dikatakan Xiang Shu.

Chen Xing: “…”

Sejak kecil, Chen Xing tidak pernah dipukuli; dia bahkan tidak pernah berpura-pura dipukuli sebelumnya. Berpikir dia mungkin menjadi orang pertama di perusahaan yang dianiaya oleh bos, dia meletakkan kopinya tanpa penundaan dan dengan “wusss“, dia melesat pergi.

Tapi Xiang Shu jelas tidak berencana untuk membiarkannya pergi. Begitu Chen Xing mulai bekerja, dia dipanggil ke kantor presiden. Chen Xing hanya bisa mulai membacakan dokumen “Turn the Tide Project Plan” ke Xiang Shu sambil gemetar ketakutan.

Xiang Shu dengan sabar mendengarkan di balik mejanya yang besar, tangannya memainkan pisau perak kecil yang bersinar.

Chen Xing: “I-ini-ini… Ada yang ingin saya katakan, bos. Apakah Anda keberatan meletakkan pisau terlebih dahulu? Anda membuat saya sangat gugup.”3Note : diawal pertemuan cx sksd ke xs maka kuputuskan menggunkan aku kamu, setelah dia mengetahui xs adalah bosnya. Cx menjadi lebih formal, mungkin akan berubah lagi menjadi aku kamu. Semoga kalian memahaminya hehe.

Xiang Shu menopang kakinya yang panjang di depannya; pisau di tangannya digerakkan bolak balik, seolah-olah dia akan menjadikan Chen Xing sebagai latihan target pisau lemparnya dalam waktu dekat.

Dia dapat menyimpulkan bahwa Chen Xing belajar banyak tentang perusahaan sebelum datang ke sini; dia memang memiliki substansi.

“Aku sangat menyesal kamu merasa gugup seperti ini,” kata Xiang Shu. “Bolehkah aku membantumu membuka pengirimanmu?”

“Aah … oke, oke.” Chen Xing membalik halaman dan melanjutkan, “Mayoritas masalah terletak pada struktur saham …”

Xiang Shu meminta Feng Qianjun untuk membawa kiriman masuk. Dia kemudian mengeluarkan pisau dan mulai membuka bungkusan Chen Xing.

Chen Xing mengalihkan perhatiannya dari laporan ke tangan Xiang Shu —— di dalam tumpukan kotak pengiriman ada Lego penjahatnya, makanan ringan, buku, pelembab udara, dan banyak hal lainnya, serta hadiah selamat atas pekerjaan barunya dari shixiongnya, Xie An.

“Camilan… bos, anda bisa memakannya jika anda mau.” Chen Xing berkata untuk menjilat. “Tapi apakah president yang sombong juga makan makanan ringan? Benarkah? Mereka tidak makan di kebanyakan novel ba?”

Xiang Shu tidak menjawab, tapi dia melihat isi di dalam kotak lain. “Bolehkah aku melihatnya?”

“Ya, tentu saja.” Perhatian Chen Xing tertuju pada laporannya. Ketika dia melihat ke atas, dia melihat bahwa Xiang Shu telah mengeluarkan manhua BL dari kotak pengiriman.

Chen Xing: “…………………………………………………… …………………”

“Lanjutkan.” Xiang Shu memakan makanan ringan Chen Xing di satu sisi sementara juga mulai membaca manhua BL-nya dengan penuh minat di sisi lain.

Chen Xing merasa bahwa dia mungkin juga mengajukan kompensasi kematian sosial atau cedera kerja.

“AAAA MY GODDDDDDD!!!” Begitu Chen Xing kembali ke mejanya dengan manhua BL dan makanan ringannya, dia berubah menjadi slime dan perlahan-lahan meluncur ke bawah mejanya.

Untungnya, Xiang Shu tidak menyebutkan manhua BL Chen Xing lagi. Begitu dia selesai mendengar laporan itu, seluruh karyawan perusahaan dipanggil keesokan harinya untuk sekali lagi membuat personel baru dan pengaturan bisnis.

Malam setelah pertemuan, Chen Xing tinggal di perusahaan untuk bekerja lembur. Dia melihat sekilas kantor president —— lampu menyala sepanjang malam.

Xiang Shu juga bekerja lembur. Semua orang telah pergi, dan hanya Xiang Shu dan Chen Xing yang tersisa di kantor. Chen Xing hanya bisa bekerja keras untuk melupakan masalah ini.

Hari kedua sekali lagi merupakan hari penuh pertemuan. Xiang Shu mulai membahas arah bisnis perusahaan dan masalah pergerakan proses bisnis. Chen Xing berdiri di satu sisi, bosan, dan dengan santai dia mulai mempraktekkan sketsa anatominya di bagian belakang materi; hobinya adalah membuat sketsa, dan baru-baru ini dia mulai berlatih menggambar tubuh manusia dengan benar. Bentuk tubuh Xiang Shu benar-benar terlalu sempurna secara klasik.

Jadi di atas kertas putih kosong, dia mulai menggambar lengan tanpa baju Xiang Shu, dengan jelas menggambarkan tulang selangka di dadanya yang telanjang dan bagian atas tubuhnya saat dia duduk di kursi kebesarannya4Atau yang biasa disebut swivel chair, kursi-kursinya ceo itu looo.. Dia kemudian menambahkan bayangan ke dada dan perutnya, sebelum dengan cepat membuat sketsa garis besar beberapa sketsa dia berjalan telanjang, melompat untuk menembak ke ring5Adegan olahraga basket., dan membuat kopi. Meskipun dia tidak merinci fitur-fiturnya, dia menyempurnakan gaya rambutnya.

Jari-jari Xiang Shu mengetuk meja ruang konferensi besar, dan Chen Xing segera bangkit untuk berbicara. Ketika dia selesai menjelaskan topik diskusi, Xiang Shu kemudian berkata, “Ini akan seperti ini. Bagikan sebelum Hari Nasional, dan seluruh perusahaan akan menerapkannya.”

Orang-orang pergi, dan Chen Xing mengejar Feng Qianjun untuk meminta laporannya. Ketika dia kembali, dia melihat bahwa di ruang pertemuan, Xiang Shu sedang memeriksa studi anatominya.

Chen Xing: “…”

Xiang Shu: “…”

Seluruh wajah Chen Xing merah padam. Dia melipat kertas itu dan menyimpannya, sebelum menundukkan kepalanya dan dengan cepat melewati depan Xiang Shu dan keluar dari pintu.

“Mulai minggu ini, temani aku setiap hari untuk mengunjungi klien,” kata Xiang Shu.

“Oke, oke,” kata Chen Xing segera.

Setelah itu, untuk menjaga hubungan publik, setiap hari Chen Xing harus menemani Xiang Shu pergi menemui klien mereka. Sebagian besar dari mereka bermain golf di dataran dan hutan belantara yang sudah memasuki musim gugur. Xiang Shu mengobrol dengan klien besar mereka, dan kadang-kadang ketika ada pertanyaan, dia akan membiarkan Chen Xing bertanggung jawab untuk menjelaskan. Ingatan Chen Xing dalam hal pekerjaannya dan bidang keahliannya melebihi rata-rata, seolah-olah dia adalah seorang AI6Artificial Intelegence atau kecerdasaan buatan. super. Bahkan detail terkecil pun bisa dia ingat dengan sangat jelas.

Xiang Shu sudah sangat menyukai Chen Xing; meskipun pemuda ini masih sangat muda, dan dia tidak terlalu peduli dengan detail, dia benar-benar memiliki sikap yang sungguh-sungguh terhadap pekerjaannya. Ketika mereka membahas beberapa rahasia bisnis, Chen Xing tahu bahwa dia memperhatikannya, dan dia mengerti bahwa dia harus mundur sendiri, berdiri di samping untuk berjalan-jalan dengan santai.

Chen Xing terengah-engah saat dia berjalan di atas lapangan golf, sebelum dia melihat tamu mengucapkan selamat tinggal kepada Xiang Shu, meninggalkan Xiang Shu duduk di bawah pohon dengan meja teh di depannya, duduk dengan mudah, satu tangan diletakkan di atas sofa luar ruangan, berpikir dalam-dalam. Sinar matahari musim gugur mendarat di kepalanya, dan meskipun dia memang terlihat seperti bos, akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa dia terlihat seperti seorang selebriti.

“Apakah ini melelahkan?” Xiang Shu berkata, tidak senang.

Chen Xing terengah-engah, sebelum dia tersenyum mencela diri sendiri dan menganggukkan kepalanya. Xiang Shu menyuruhnya duduk sebentar sebelum melanjutkan.

“Hari ini pertandingan terakhir ba?” kata Chen xing. “Maaf bos…”

Xiang Shu meletakkan cangkir kopinya sendiri di depan Chen Xing, membiarkannya minum sesuatu.

“Aku tidak minum kopi” kata Chen Xing, sebelum menggoyangkan air kemasan yang ada di tangannya. “Aku akan minum ini, tidak masalah.”

Xiang Shu: “…”

Xiang Shu sadar dari lamunannya, menatap Chen Xing dengan curiga. Chen Xing merasa sedikit sadar diri dan tersenyum lagi, berkata, “Jangan khawatirkan aku, ayo pergi ba.”

“Kenapa kamu minta maaf?” Kata Xiang Shu. “Kamu melakukannya dengan sangat baik.”

Chen Xing bergegas menjelaskan. “Staminaku tidak bagus, jadi aku menunda diskusimu.”

Chen Xing tahu bahwa Xiang Shu juga mengalami kesulitan. Demi menyelamatkan perusahaan ini, dia harus bekerja keras setiap hari, dan tanpa sadar dia sudah mulai memperlakukan Xiang Shu seperti kakak yang pendiam.

“Staminamu benar-benar tidak bagus,” kata Xiang Shu.

Chen Xing menjawab, “Sebenarnya itu karena jantungku tidak pernah sebaik ini.”

Xiang Shu menatap Chen Xing dengan serius, mengangkat alisnya, seolah bertanya, apakah kamu serius? kamu tidak bercanda denganku? Dan dia tidak bisa menahan diri untuk bertanya, “Jika jantungmu tidak baik, lalu mengapa kamu minum kopi?”

Chen Xing secara alami tahu bahwa Xiang Shu berbicara tentang hari dia pertama kali bergabung.

“Karena kamu terlihat tampan!” Chen Xing tersenyum cerah, dengan seringai menyebalkan. “Aku tidak memiliki pembelaan terhadap barista yang terlihat tampan.”

Pada saat itu, ekspresi Xiang Shu jelas berubah sedikit.

“Aku sedang menunggu cuaca musim gugur menjadi sedikit lebih baik sehingga aku bisa melakukan bypass jantung7Tindakan untuk mengatasi penyumbatan atau penyempitan pembuluh darah arteri koroner pada pasien penyakit jantung koroner.,” kata Chen Xing sambil tersenyum. “Dokter bahkan mengatakan sebelumnya, aku mungkin tidak akan hidup lebih dari dua puluh tahun.”

Xiang Shu: “…”

Ini serius? Xiang Shu perlu memeriksa bagan pasien milik Chen Xing yang terdapat diponselnya agar dia benar-benar mempercayainya. Setelah mereka menyelesaikan putaran kunjungan itu, dengan susah payah, Xiang Shu membawa Chen Xing pulang.

“Wah!” Kata Chen Xing. “Rumahmu sangat besar! Bos! Kamu punya banyak uang!”

“Kamu terlalu menyanjungku, itu hanya jumlah kekayaan yang normal.” Xiang Shu tidak melihat ke arah Chen Xing, malah berdiri di depan rak buku, membalik volume demi volume di antara buku-buku. Dia ingat bahwa dia awalnya mengenal seorang ahli jantung yang sangat baik, tapi kartu nama mereka telah dimasukkan ke dalam buku acak yang dia miliki, dan sekarang dia ingin menemukannya, dia tidak bisa.

“Kamu punya begitu banyak buku di rumahmu!” Chen Xing melanjutkan.

“Ibuku,” kata Xiang Shu.

Chen Xing kemudian bertanya, “Apakah dia tidak tinggal di sini?”

“Dia sudah meninggal.” Xiang Shu berbalik untuk pergi ke ruang kerja. Kekeraskepalaannya menentukan bahwa dia akan menemukan buku yang dia cari hari ini.

Chen Xing sekali lagi salah bicara, tapi Xiang Shu sepertinya menebak apa yang dia pikirkan. Dia membuka mulutnya dan dengan mudah menghilangkan kecanggungan, mengatakan dari ruang kerja, “Ayahku di luar negeri.”

Xiang Shu merasa sedikit frustrasi; dia tidak ingat di mana dia meletakkan kartu nama itu.

“Apakah kamu memiliki sesuatu untuk dilakukan hari ini?” Xiang Shu bertanya.

Chen Xing segera menjawab, “Tidak, tidak apa-apa. Apakah kita masih akan pergi ke pesta makan malam malam ini?”

Xiang Shu berkata, “Tetaplah di sini untuk makan malam, aku lapar.”

Ini adalah malam bulan purnama. Xiang Shu menyuruh hotel di lantai bawah membuat beberapa hidangan dan membawanya ke atas, dan dia membuka sebotol anggur merah tapi tidak membiarkan Chen Xing meminumnya. Chen Xing melihat bahwa suasana hatinya sangat baik, karena segera, perusahaan akan mengalami perubahan menjadi lebih baik.

Dan untuk sekali ini, Xiang Shu mendentingkan gelas dengan cangkir soda Chen Xing, berkata, “Kali ini semua berkatmu, kamu benar-benar menyelamatkan situasi kritis seperti itu.”

Chen Xing tanpa malu-malu berkata, “Benar, aku bisa membantu adalah yang terbaik. Tentu saja, upayamu sendiri juga sangat penting. Aku hanya bisa berdiri di samping dan membantu memberikan beberapa bimbingan dan pendapat.”

Xiang Shu: “…”

Setiap kali Xiang Shu ingin memukulnya, dia selalu berbicara sendiri. Chen Xing baru berusia delapan belas tahun, dan dia memiliki masalah jantung … dia tidak bisa menakutinya.

Kata-kata yang datang selanjutnya, Xiang Shu tidak punya cara untuk mengatakannya sekarang, jadi mereka masing-masing menundukkan kepala untuk menggeser-geser layar ponsel mereka dan bermain dengan ponsel masing-masing saat mereka makan.

“Kamu melakukannya dengan baik,” kata Xiang Shu, setelah memikirkannya sebentar.

“Apakah aku akan mendapatkan hadiah?” Chen Xing mengangkat kepalanya dari ponselnya dan tersenyum pada Xiang Shu.

Selama beberapa hari terakhir ini, dia dan Xiang Shu telah bekerja lembur bersama, dan ketika mereka pergi berkunjung, seolah-olah dia adalah sekretaris president. Dia mengerti lebih banyak tentang Xiang Shu sekarang, dan dia telah menciptakan kesan baru tentangnya; dia tahu bahwa bos ini tidak seperti yang sulit untuk didekati seperti yang dijelaskan oleh rumor di perusahaan. Hanya saja sebagian besar waktu dia tidak benar-benar ingin berbicara dengan siapa pun, hanya berharap dibiarkan sendiri.

Chen Xing juga menemukan bahwa Xiang Shu tampaknya hampir tidak memiliki teman. Dia bahkan tidak mengangkat telepon, dan satu-satunya orang yang dia kenal mungkin adalah bos besar Fu Jian.

Chen Xing berpikir, mungkin biasanya Xiang Shu sedikit kesepian ba? Dan karena sedikit kesepian bersama inilah yang membuatnya bersedia untuk lebih banyak berinteraksi dengan Xiang Shu. Meskipun dia tidak banyak bicara, dan biasanya dia bertingkah pemarah, tanpa tahu kenapa, ketika mereka berinteraksi itu sangat nyaman.

Xiang Shu awalnya ingin memberi Chen Xing bonus, atau ketika dia diubah menjadi pekerja biasa, untuk memberinya posisi di tingkat direktur, tapi peristiwa hari ini terjadi terlalu cepat dan mereka sedikit mengganggu rencananya.

“Aku bisa mengabulkan salah satu permintaanmu,” kata Xiang Shu akhirnya.

“Permintaan apapun tidak masalah?!” Chen Xing terkejut. Apakah perusahaan ini sangat penting bagi Xiang Shu? Dia awalnya berpikir bahwa karena latar belakang Xiang Shu, dia tidak peduli sama sekali apakah perusahaan itu bertahan atau tidak.

Xiang Shu awalnya ingin mengatakan “apa pun tidak masalah”, tapi dia berubah pikiran dan berkata, “Selama itu tidak terlalu dibesar-besarkan.”

“Biarkan aku berpikir tentang hal itu.” Chen Xing tersenyum dengan niat buruk.

Xiang Shu berkata, “Jangan bercanda tentang itu.”

Dia tidak tahu mengapa, tapi Xiang Shu selalu secara tidak sadar memperlakukan Chen Xing seperti adik kecil.

Sejak hari Chen Xing memasuki perusahaan, ada satu hal yang ingin dia lakukan, dan sekarang dia akhirnya memiliki kesempatan!

“Menjadi model untukku!” Kata Chen Xing. “Tidak tidak tidak, bukan jenis di mana kamu melepas pakaianmu, hanya model normal. Tentu saja, jika kamu bersedia mengenakan T-shirt lengan pendek atau apa pun, itu akan lebih baik.”

Xiang Shu: “…”

Chen Xing: “?”

Xiang Shu: “Sesederhana itu?”

Setelah makan malam, Xiang Shu dengan anggun memamerkan bagian atas tubuhnya, hanya mengenakan setelan celana, duduk sesuka hatinya di depan Chen Xing. Chen Xing memegang papan gambar saat dia mulai membuat sketsa secara terbuka.

Xiang Shu memainkan lagu, dan lagu “La vie en Rose”8Lagunya romantis ya pak. Silakan cari di youtube.. melayang di sekitar ruang tamu.

Bulan purnama mengirimkan sinar peraknya, yang bersinar melalui jendela dari lantai ke langit-langit ke dalam ruangan, dengan lembut mendarat di tubuh Xiang Shu. Dia pucat, proporsional, dan tampan, dan aura di antara alisnya tampak mengingatkan pada Orpheus9Dalam mitologi yunani orpheus merupakan seorang penyanyi, penyair, dan pemusik yang handal. Nyanyian dan permainan liranya mampu mempesona banyak makhluk termasuk Hades. yang diterangi bulan, seorang pemuda saleh, dari konstelasi Lyra10Alat musik petik yang terkenal pada masa antikuitas klasik di yunani..

“Kamu bisa berbicara,” Chen Xing fokus menggambar, dan ekspresinya sangat serius, tetapi di matanya ada sedikit kegembiraan. Sesekali dia akan bertemu dengan tatapan Xiang Shu, dan mata Xiang Shu menjadi sedikit sadar diri.

“Kapan kamu mulai belajar menggambar?” Kata Xiang Shu.

“Aku belajar ketika aku masih kecil,” kata Chen Xing, “karena aku sangat menyukainya.”

“Menggambar dapat menembus penampilan luar untuk memahami esensi dunia,” kata Xiang Shu.

Wajah Chen Xing menjadi sedikit merah. “Maaf, terakhir kali aku tanpa sadar menggambarmu, karena proporsi tubuhmu sangat bagus.”

Xiang Shu: “En.”

“Kamu sangat serius dengan pekerjaanmu.” Chen Xing sangat terkejut, setelah mendengar bahwa Xiang Shu tidak menginvestasikan uang sebanyak itu di perusahaan, tapi dia telah menghabiskan banyak usaha untuk itu.

“Seorang teman memohon padaku,” kata Xiang Shu. “Karena aku setuju, maka aku harus mengambil tanggung jawab serius dan menghadapi masalah. Kamu sudah mengkonfirmasi tanggal operasimu?”

“Ah, aku tidak akan mengambil terlalu banyak waktu istirahat,” kata Chen Xing. “Aku masih perlu mencari uang untuk membeli rumah.”

Xiang Shu awalnya ingin mengatakan bahwa itu tidak ada hubungannya dengan waktu istirahat, mari kita cari beberapa spesialis untuk mendiagnosis ulangmu ba, lagipula uang bukan masalah. Tapi setelah memikirkannya, dia akhirnya tidak mengatakan apa-apa.

“Bisakah aku menjadi usil tentang sesuatu?” Chen Xing akhirnya tidak bisa menahan rasa ingin tahu yang gelisah di dalam hatinya.

Xiang Shu mengangkat alisnya, mengisyaratkan Chen Xing untuk berbicara.

Dia terlalu tampan! Dia benar-benar terlalu tampan! Chen Xing menghela nafas dengan kekaguman di hatinya. Dia memutuskan untuk tidak menggambar wajah Xiang Shu terlebih dulu, karena dengan kemampuannya sendiri, dia benar-benar tidak akan bisa menggambarnya dengan baik.

“Kamu tidak punya kekasih? Kamu tinggal sendiri?” Chen Xing bertanya dengan hati-hati. Ini adalah sesuatu yang membuat seluruh perusahaan sangat penasaran, termasuk Chen Xing sendiri.

“Aku gay.” Xiang Shu dengan santai menjawab.

Chen Xing: “!!!”

Chen Xing secara tidak sengaja mematahkan ujung pensilnya.

Xiang Shu: “?”

“Tidak – tidak apa-apa.” Chen Xing buru-buru menundukkan kepalanya untuk mengasah kembali pensilnya. Seluruh tubuhnya sangat terkejut. Bagaimana mungkin Xiang Shu mengakui masalah ini dengan cara yang begitu mudahnya?!

“Kalau begitu kamu …” Chen Xing langsung mengerti. Dia pernah mendengar Xie An membicarakannya sebelumnya, bahwa Fu Jian juga… jadi Xiang Shu… dan Fu Jian adalah pasangan?! Tidak heran dia mengambil masalah dan berusaha keras untuk mengelola perusahaan untuknya. Sekarang Fu Jian tidak ada, apakah Xiang Shu akan merasa sangat terluka? Entah itu secara fisik, spiritual, atau keduanya…

“Aku juga tidak punya pacar,” jawab Xiang Shu langsung, sudah mengharapkan apa pun yang akan ditanyakan Chen Xing.

“Lalu … Fu Jian untukmu …” Chen Xing memulai dengan agak simpatik.

“Apa yang kamu pikirkan?!” Xiang Shu memotong. “Aku Gong!”

Chen Xing semakin terkejut, berseru: “Jadi Fu Jian adalah Shou?! aku tidak tahu sama sekali!”

Xiang Shu sudah meledak didalam: “Kami berdua tidak memiliki hubungan seperti itu! Kami hanya berteman!”

“Oh, oh.” Otak Chen Xing akhirnya berjalan dengan baik lagi — dia akhirnya mengerti.
“Aiya!” Chen Xing secara tidak sengaja menggores tangannya.

“Ai!” Xiang Shu mulai menegurnya, “Bagaimana kamu begitu ceroboh?!” dan segera bangkit dari tempat duduknya untuk mencari beberapa plester dan kain kasa. Chen Xing benar-benar terlalu terkejut, dan bahkan sampai pada titik di mana dia tidak bisa melepaskannya.

Xiang Shu dengan hati-hati menyeka darah dan mensterilkan lukanya dengan alkohol. Sambil memegang tangannya, dia memakaikan plester untuknya — suhu tangan Xiang Shu hampir panas.

Chen Xing berkomentar: “Tanganmu juga sangat tampan. Aku yang terburuk dalam menggambar tangan.”

“Lain hari ba.” Xiang Shu sedikit tertekan. Dia membelai rambutnya dan berkata, “Aku akan mengantarmu pulang.”

“Tidak, tidak, tidak,” bantah Chen Xing. “Itu bukan masalah besar. Aku ingin terus menggambar, jadi biarkan aku melanjutkan.”

Xiang Shu tidak bisa menolaknya, jadi dia hanya bisa membiarkan Chen Xing melanjutkan.

“Aku pasti tidak akan membocorkan ini di luar,” kata Chen Xing buru-buru sambil terus menggambar.

“Tidak apa-apa,” jawab Xiang Shu acuh tak acuh, “Aku tidak akan peduli bahkan jika kamu membocorkannya.”

Chen Xing memikirkannya dan menyadari ‘benar, apa yang bisa dilakukan seseorang terhadap seorang president’?

“Lalu … Kenapa kamu masih jomblo?” Chen Xing tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya.

“Tidak pernah menemukan orang yang cocok.” Xiang Shu mengamati Chen Xing. “Kamu ingin mengenalkanku pada seseorang?”

Dalam hatinya, Chen Xing merasa gelisah. Dia sendiri bahkan tidak yakin dengan seksualitasnya sendiri, tapi selama dia tidak menyebutkannya, Xiang Shu tidak akan bertanya.

“Oh.” Chen Xing kemudian bertanya, “Kamu … Tipe orang seperti apa yang kamu suka?”

“Aku tidak masalah dengan apa pun,” jawab Xiang Shu. “Hanya seseorang yang aku punya perasaan untuknya.”

Chen Xing memiliki perasaan yang mengganggu bahwa Xiang Shu sepertinya menggodanya, tapi dia tidak bisa menahannya.

“Apakah kamu menyukai orang yang memiliki tubuh lebih besar atau lebih kecil?”

“Apakah kamu bertanya tentang memelihara anjing?” Xiang Shu bertanya sebagai tanggapan.

Chen Xing: “……”

Xiang Shu tidak berniat menggodanya lagi, jadi dia berkata: “Seseorang yang berpendidikan, pintar, dan luar biasa.”

Chen Xing bertanya, “Apa yang dianggap luar biasa? Sekolah kami memiliki beberapa shixiong yang cukup luar biasa, tapi sayang sekali mereka agak terlalu tua.”

Xiang Shu menatap Chen Xing sebelum membuka mulutnya lagi, “Seseorang yang tampan.”

Chen Xing: “Kalau begitu, itu akan sedikit sulit. Kecuali aku, idola kampus, sepertinya orang lain… tidak terlalu istimewa dalam penampilan mereka.”

Chen Xing berpikir dan sepertinya ada beberapa shixiong yang cukup tampan, hanya saja mereka tidak merapikan diri dengan baik.

Xiang Shu tiba-tiba merasa bahwa dosen Chen Xing benar-benar tidak mudah. Tidak heran dia memaksa murid kecilnya untuk pergi keluar dan bekerja begitu dia lulus.

“Apakah kamu sendirian setiap hari?” Chen Xing bertanya. “Apakah kamu tidak akan bosan?”

Xiang Shu: “Kalau tidak? Haruskah aku membentuk paduan suara di rumah? Latihan menjadi konduktor?”

Chen Xing: “Hahahahaha! Lelucon itu mengerikan, tapi terlalu lucu!”

Xiang Shu: “………………………”

Seseorang berkeliaran di negeri asing sendirian, bahkan jika Xiang Shu sangat kaya, pasti masih sangat kesepian ba? Chen Xing tahu perasaan itu dengan sangat baik – dia selalu sendirian sejak muda. Meskipun dia memiliki dosen dan shixiongnya yang selalu menempatkannya di telapak tangan mereka, mereka semua akan kembali ke tempat mereka sendiri ketika saatnya tiba.

Dia sering menyibukkan diri dengan sekolah sampai larut malam, dan ketika dia melewati deretan lampu jalan, dia akan melihat ke lampu di jutaan rumah. Setelah mengambil kirimannya, dia akan naik ke atas, kembali ke rumahnya sendiri, membuka pintu, membuka kiriman… hari demi hari, tahun demi tahun. Dia tidak tahu apakah, ketika dia memarkir Maserati-nya di garasi dan kembali ke rumah yang luas namun kosong, apakah Xiang Shu merasakan hal yang sama?

“Aku sudah selesai!” Chen Xing membiarkan Xiang Shu melihat hasil akhirnya.

Itu benar-benar digambar dengan sangat baik. Xiang Shu merasa bahwa Chen Xing sangat baik dalam apa yang dia lakukan sejak pertama kali dia melihat sketsa benda matinya.

“Serahkan padaku.” Xiang Shu mengenakan kemeja kancingnya. Saat dia mengencangkan kerahnya, dia mengambil kunci mobilnya, bersiap untuk mengirimnya kembali. Itu sudah sangat terlambat.

Chen Xing tidak terlalu peduli dengan gambarnya setelah dia menyelesaikannya, jadi dia baik-baik saja dengan memberikannya dengan santai. Dia berkata, “Kalau begitu, bisakah aku datang dan menggambar lagi lain kali? Aku ingin melihat kamu berganti pose.”

“Itu tergantung pada perilakumu,” jawab Xiang Shu dengan tenang.

Beberapa hari kemudian, Chen Xing tidak menerima promosi di perusahaan. Setelah masa percobaan berakhir, dia secara resmi dipekerjakan sebagai analis pasar dan merangkap sebagai asisten President Xiang Shu. Perusahaan melambat untuk sementara waktu, tapi anehnya, dia mencapai keuntungan lagi pada bulan September.

“Oh yeah!” Chen Xing berteriak saat dia melihat laporan itu, “Semua orang bisa merayakannya sekarang!”

Semua rekan-rekannya merayakannya. Bagaimanapun, mereka akhirnya bebas dari PHK. Xiang Shu keluar dari kantor president dan membuat secangkir kopi untuk setiap karyawan untuk memberikan motivasi tapi melihat Chen Xing yang sedang merapikan beberapa hal.

“Operasimu besok?” Xiang Shu bertanya.

En.” Chen Xing tahu bahwa Xiang Shu melihat bahwa dia mengajukan cuti dan kebetulan itu bertepatan dengan Festival Pertengahan Musim Gugur dan Hari Nasional. Dia berkata, “Aku akan kembali.”

“Pergi ba.” Xiang Shu memberinya air biasa, berkata, “Kamu masih memiliki umur panjang untuk hidup.”

Pada akhir September, Chen Xing pergi ke rumah sakit sendirian, menandatangani formulir persetujuan, dan mendengarkan keputusan akhir dari dokter yang merawat. Dia membuat persiapan pra-bedah sendiri, mengganti pakaiannya, mengirim pesan ke dosennya, shixiong, dan Xiang Shu, mengatakan:[Aku akan menjalani operasi sekarang], dan akhirnya mematikan ponsnya.

Ketika dia bangun, Chen Xing membuka matanya untuk seorang anak laki-laki berusia sekitar 12-13 tahun yang duduk di samping ranjang rumah sakit.

Chen Xing: “???”

Bocah tak dikenal itu juga balas menatapnya dengan ekspresi kosong, bahkan mungkin sedikit gugup.

Chen Xing bertanya-tanya dalam hatinya, apakah kamu anggota keluarga pasien? Tunggu, itu tidak benar. Ini adalah kamar untuk satu orang. Tunggu, mengapa bangsal ini begitu mewah?!

“Siapa kamu?” Chen Xing bertanya pada bocah itu.

“Xiao, Xiao Shan.” Anak laki-laki itu mengenakan t-shirt, celana jeans longgar, dan sepasang sepatu skateboard. Mengapa tingkah lakunya tampak sedikit seperti Xiang Shu?

“Kamu … Apakah kita saling mengenal?” Chen Xing bertanya, benar-benar bingung.

“Ge——!” Xiao Shan meneriakkan beberapa kalimat dalam bahasa Jerman dengan panik, “Dia sudah bangun! Ge! Dimana kamu?!”

Xiao Shan meninggalkan ruangan untuk mencari seseorang tapi masih kembali sendirian setelah beberapa waktu. Dokter yang hadir datang, dan setelah memeriksa kondisi Chen Xing, dia berkata, “Itu sangat sukses. Kamu harus istirahat terlwbih dulu.”

Chen Xing sangat ingin tahu sehingga dia akan meledak. Dia menatap Xiao Shan.

Xiao Shan datang dan memperbaiki selimut untuknya sebelum berkata, “Buah, aku akan makan, satu.”

“Kamu makan ba.” Chen Xing sedikit lelah jadi dia berkata, “Aku akan tidur lagi sedikit lebih lama.”

Dia tidak menyangka bahkan ketika temannya adalah orang asing, Chen Xing masih bisa tertidur. Dia tidak tahu berapa lama dia tidur, tapi ketika obat bius akhirnya hilang dan dia membuka matanya, dia melihat Xiang Shu dan anak laki-laki bernama Xiao Shan duduk di samping. Wajah Xiang Shu tampak kelelahan.

“Ah!” Chen Xing sangat gembira, “Bos! Kamu datang!”

Xiang Shu: “Hmph. Aku datang untuk menemanimu selama liburan, tapi aku tidak menyangka kamu akan tidur sepanjang Festival Pertengahan Musim Gugur.”

“Dia datang segera setelah kamu memasuki ruang operasi dan menunggu di luar sepanjang waktu,” kata perawat yang datang untuk mengganti obat. “Hari ini sudah hari ketiga sekarang.”

Mata Chen Xing dan Xiang Shu bertemu dan seluruh bangsal terdiam. Pada akhirnya, Xiang Shu batuk yang tidak wajar, dan perawat itu akhirnya pergi.

“Ahahaha.” Chen Xing berkata dengan agak canggung, “Maaf, aku telah dibius … aku bahkan tidak tahu kamu ada di sampingku.”

“Ini adalah saudara laki-lakiku.” Xiang Shu memperkenalkan Xiao Shan kepada Chen Xing dan menjelaskan, “Dia adalah anak dari seorang keluarga teman lama dan telah kembali untuk belajar di Tiongkok. Aku kadang-kadang memiliki beberapa hal yang harus aku lakukan dan harus pergi, jadi dia menemanimu selama waktu itu. Aku aku walinya sekarang.”

“Halo, halo.” Chen Xing tersenyum ketika dia menyapanya, “Kalian berdua bersaudara sangat tampan ah.”

“Jadi dia adik iparku?” Xiao Shan berbalik ke arah Xiang Shu dan bertanya.

Chen Xing: “……”

Xiang Shu mengancam dengan suara rendah: “Gundammu disita, Xiao Shan. Jika kamu mengatakan omong kosong lagi, aku juga tidak akan membelikanmu skateboard baru.”

“Dia tidak terlalu pandai bicara.” Xiang Shu menoleh ke arah Chen Xing untuk menjelaskan, “Dia tidak tahu apa artinya ‘adik ipar’. Dalam bahasa Jerman, ‘teman kakak laki-laki’, semuanya disebut ‘kakak ipar’.”

Chen Xing: “Bos, bahasa Jermanku sudah lulus level delapan …”

Xiang Shu: “……”

Dengan demikian suasana menjadi lebih canggung.

“Aku …” Chen Xing memulai.

“Kamu ……” Xiang Shu berpikir lagi dan lagi. Tingkat kecanggungan di dalam ruangan sudah mencapai puncaknya.

Dalam beberapa hari terakhir … Dia sudah cukup! Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya dia pernah merasakan bagaimana rasanya sangat peduli pada seseorang. Malam setelah operasi Chen Xing kebetulan adalah Festival Pertengahan Musim Gugur, dan Xiang Shu tertidur saat dia menemaninya. Di bawah sinar bulan, dia memimpikan mimpi yang luar biasa. Seolah dalam mimpinya, mereka sudah saling mengenal, saling melindungi, dan merentang ruang dan waktu yang sangat luas, mereka telah mengalami ribuan cerita dan melewati masa hidup yang penuh gejolak sebelum akhirnya bersumpah untuk bertemu kembali di kehidupan selanjutnya.

Mungkin dia harus mengambil kesempatan ini untuk… mengatakannya? Lautan badai naik di hati Xiang Shu.

Xiao Shan mengangkat ponselnya, berbalik ke arah Chen Xing, dan memberi isyarat agar dia melihat: “Aku, googling sebelumnya. Penyakit ini, setelah pulih dari operasi bypass, tidak akan mempengaruhi kehidupan seks.”

“Xiao Shan!” Xiang Shu akhirnya tidak bisa menahan diri lagi. “Kamu diam untukku!”

-END-


KONTRIBUTOR

Kueosmanthus
Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Justyuuta
Justyuuta
12 days ago

Jadi pengen liat mereka pake setelan jas..

Gpp xiao shan klo gundam kamu disita tinggal main sama Ou Qihang aja,dia juga punya gundam kok hehehe .