Penerjemah: kueosmanthus
Proofreader: keiyuki17


“Mereka sudah tahu!” Setelah Feng Qianjun dibebaskan, dia berlari keluar istana, bertanya, “Di mana artefak sihirku?”

“Tidak ada waktu untuk mendapatkannya.” Xiang Shu keluar dari istana dan melihat ke langit. Wang Ziye telah kehilangan tubuhnya dan sekarang melayang di langit, jejak api hitam yang berkobar ada di belakangnya.

Chen Xing tersandung, hanya untuk melihat ratusan ribu iblis kekeringan di luar istana – seperti pemandangan yang pernah dia lihat.

“Siapa sebenarnya kau?!” Suara Wang Ziye bergemuruh di bawah langit. “Pengusir setan? Apakah kau orang yang memulihkan semua sihir? Dan di mana Mutiara Dinghai?!”

Chen Xing menatap ke langit, tapi tidak menjawab.

Wang Ziye mulai tertawa dengan aneh. “Tidak apa-apa– segera kita akan tahu– ayo, biarkan aku melihat seberapa kuat dirimu– ”

“Aku lelah mendengar tawa mu itu,” potong Chen Xing dengan dingin, lalu melemparkan Cermin Yin Yang ke Xiang Shu.

“Jaga itu!”

Xiang Shu menyingkirkan Cermin Yin Yang dan berkata dengan suara yang dalam, “Kita pergi sekarang?”

“Tidak.” Chen Xing menarik kedua tangannya. “Ikuti aku!”

Kemudian, dia mendorong tangannya keluar, melepaskan kilatan cahaya yang terang. Wang Ziye, yang masih di langit, berteriak kesakitan, kebencian di sekitarnya menghilang oleh cahaya.

“Cahaya Hati!” Wang Ziye meraung.

Chen Xing mengambil kesempatan untuk bergegas keluar dari istana. Xiang Shu berteriak, “Kemana ?!”

“Menemukan senjatamu!”

Iblis kekeringan memenuhi pandangan mereka. Chen Xing mengangkat tangannya, dan seberkas cahaya ditembakkan, membuat kawanan iblis kekeringan tersebar di mana-mana dalam teror dan mengosongkan jalan. Mereka bertiga melesat sampai mereka tiba di reruntuhan bekas Departemen Pengusir Setan dari Dinasti Han Besar. Kebencian berputar- putar di sekitarnya, dan lantai dipenuhi dengan tanda hitam. Bekas Departemen Pengusir Setan dari Dinasti Han yang Agung telah lama dihancurkan.

Chen Xing melambat saat dia melihat pemandangan di depannya.

Xiang Shu kembali menatap langit. Dalam waktu yang dibutuhkan bagi mereka untuk sampai di sini, raja iblis kekeringan yang ditutupi baju besi hitam telah memimpin pasukan iblis kekeringan untuk mengelilingi lembah dalam pengepungan kedap air.

Kebencian mengepul dan mengalir ke tanah, mengungkapkan sosok Shi Hai yang terbentuk dengan api hitam yang menari.

“Apa kau mencari ini?” Suara serak Shi Hai bertanya perlahan.

Dia mengangkat tangannya, dan api hitam dari telapak tangannya yang terbuka untuk menampakkan tombak berduri dengan ujung yang tajam. Tanda Dewa Iblis berwarna merah darah muncul di tombak satu demi satu.

Shi Hai mengangkat tangannya, dan tombak itu langsung berubah menjadi lima senjata iblis – kail, tombak, duri, chakram, dan cambuk. Mereka menari mengelilingi satu sama lain di langit, lalu tiba-tiba melesat ke arah mereka bertiga!

Sebelum Chen Xing bisa memikirkannya, dia sudah menyalakan penghalang Cahaya Hati, cahayanya surut. Setelah tombak hitam menghantamnya, sinar cahaya yang berdarah pecah dan menembus sihir Cahaya Hati, menembak langsung ke dada Chen Xing!

“Hati-Hati!”

Xiang Shu tiba-tiba mendorong Cermin Yin Yang ke depan untuk memblokirnya.

Larut malam di Kota Chang’an, anjing kecil itu mengibas-ngibaskan ekornya dengan Cermin Yin Yang di mulutnya, menyaksikan pemandangan ini dari kejauhan di pintu belakang Kediaman Songbai. Separuh dari Istana Songbai telah dihancurkan, dan seluruh Chang’an terbangun dalam semalam.

Anjing itu sedikit ragu-ragu. Ia melihat ke kiri dan kanan, tidak tahu apakah ia harus kembali ke istana atau Istana Songbai.

Pada saat itu, sesosok pria muda dan pria paruh baya berjalan di belakang anjing kecil itu.

Anjing itu tiba-tiba merasa sedikit takut. Ia mengibaskan ekornya, mundur beberapa langkah.

“Cermin Yin Yang?”

Pemuda itu mengambil Cermin Yin Yang, tapi segera setelah itu, beberapa retakan muncul di cermin. Pria paruh baya itu merasakan jiwanya meninggalkan tubuhnya. Dia berteriak, “Lempar! Buang jauh-jauh!”

Pemuda: “???”

Ketika Cermin Yin Yang dipukul oleh tombak, itu hancur berkeping-keping dengan keras. Dunia runtuh dalam sekejap.

“Kalian bisa lolos dengan mudah kali ini,” kata Shi Hai dengan suara dingin.

Feng Qianjun berteriak, “Tidak mungkin! Rusak begitu saja ?! ”

Kemudian, pemandangan mulai pecah. Chen Xing berteriak, “Budong Rushan …”

Sebelum dia bisa menyelesaikannya, dia dimuntahlan dari sisi Yang dari Cermin Yin Yang lagi!

Dalam kurun waktu satu jam yang singkat, Chen Xing dan Xiang Shu telah berpindah dari dunia sekarang ke dunia cermin, lalu kembali dari dunia cermin ke dunia sekarang. Kepala mereka berputar-putar karena semua peralihan. Xiang Shu juga telah menabrak sesuatu lagi, tapi dia melindungi Chen Xing sekali lagi saat mereka terpental. Mereka menghantam langsung ke lantai dua Beishi, menghancurkan pembatas ruangan. Orang-orang biasa di dekat Kediaman Songbai, yang telah menyaksikan keributan itu, mendengar suara keras dan ledakan. Mereka berbalik sekali lagi dan berlari menuju sumber keributan.

Tepat pada saat berikutnya, massa kebencian melonjak ke langit. Cermin Yin Yang pecah – kali ini, radius ledakan jauh lebih besar daripada yang ada di Yique. Dalam sekejap, dua rumah telah diratakan dengan tanah!

Untungnya, orang-orang di sekitar telah mendengar suara yang tidak biasa yang datang dari Kediaman Songbai dan semuanya bangun untuk melihat apa yang sedang terjadi. Kalau tidak, ledakan itu akan menewaskan banyak orang.

Api hitam beterbangan, membawa ratusan ribu iblis kekeringan. Iblis kekeringan menghujani langit, dan mereka menabrak tanah satu demi satu, memenuhi jalan Zhuque.

Saat itu fajar, dan secercah cahaya pertama bisa dilihat. Orang-orang biasa langsung berteriak karena mereka semua melarikan diri dengan tergesa gesa.

“Chen Xing!” Xiang Shu berteriak. “Xing‘er!”

Kepala Chen Xing berputar-putar karena semua cibiran itu, tapi ketika dia mendengar kata-kata “Xing’er“, dia langsung tersadar. “Ah? Kau masih ingat … ingat nama panggilanku?”

Xiang Shu juga tercengang, tapi dia melanjutkan, “Tidak ada waktu! Kemarilah! “

Dia meraih tangan Chen Xing dan membawanya ke depan bangunan.

Chen Xing: “…………”

Semua iblis kekeringan di Chang’an telah dibebaskan dari Cermin Yin Yang!

Chen Xing: “Cermin Yin Yang pecah! Segala sesuatu yang bukan aslinya dari cermin akan dilepaskan… sial, apa yang harus kita lakukan? ”

Kawanan iblis kekeringan mulai mengamuk dan memburu orang-orang Chang’an. Ada iblis kekeringan dimana mana. Api hitam mengelilingi Wang Ziye saat dia terbang menuju istana kerajaan, seringai menakutkan muncul di wajahnya.

“Ini adalah kehendak Surga–” kata Wang Ziye perlahan. “Baiklah, kurasa itu akan terjadi hari ini!”

Chang’an mengalami kekacauan. Saat fajar, banyak orang sudah mulai melarikan diri untuk hidup mereka. Xiang Shu bergegas ke bawah bangunan. Chen Xing berkata, “Kembali ke istana!”

Xiang Shu: “Kita tidak bisa! Terlalu banyak! Kita harus keluar dari sini! ”

Setiap kali Chen Xing melepaskan semburan cahaya terang yang kuat, itu akan berhasil membubarkan sekelompok besar iblis kekeringan. Namun, Cahaya Hati tidak dapat sepenuhnya menghancurkan kawanan mayat hidup ini. Paling-paling itu bisa mengusir mereka, tapi mereka akan berkumpul lagi tidak lama kemudian. Selain itu, Chen Xing sedikit terengah-engah … tampaknya bahkan dengan qi spiritual yang dipulihkan ke dunia, dia masih akan merasa lelah, jadi dia harus sedikit mengekang dirinya sendiri.

Xiang Shu mengambil pedang yang dijatuhkan oleh penjaga patroli. “Mana!”

Chen Xing menyalakan Cahaya Hati sedikit, lalu segera setelah itu, pedang yang dipegang Xiang Shu mulai bersinar. Seperti seekor harimau yang menyerang kawanan domba, dia menebas jalannya. Tiba-tiba, dia berhenti – dia merasakan bahaya. Mendongak, dia melihat beberapa bayangan gelap menuju Chen Xing akan menyerangnya!

“Awas!” Xiang Shu segera mundur. Tapi saat itu, sosok lain melompat dari atas, mengacungkan dua cakar baja. Listrik melonjak melalui cakar saat mereka mengayun di udara.

Petir meledak dengan ledakan keras, membentuk rantai cahaya yang menghantam iblis kekeringan yang menyerbu ke arah Chen Xing. Namun momentumnya tidak berhenti, dan justru menyebar ke sepanjang jalan yang panjang!

“Xiao Shan? Xiao Shan… Xiao Shan! ” Chen Xing berteriak.

“Chen Xing!” Xiao Shan balas berteriak dan menerjang Chen Xing, lalu bergantung erat padanya. Setelah meraih Chen Xing, dia berteriak pada Xiang Shu, “Gege!”

Xiang Shu: “?”

“Xiao Shan !!!” Chen Xing gemetar karena kegembiraan saat dia berteriak.

Dia dan Xiao Shan praktis saling menangis.

Sesaat kemudian, mereka berpisah. Chen Xing melihat Xiang Shu menatap mereka dari samping dengan ekspresi aneh di wajahnya, jadi dia dengan cepat berbisik pada Xiao Shan, “Jangan katakan apa-apa dulu … kenapa kau datang?”

Xiao Shan: “Aku sedang mandi di Danau Barkol…”

Tiba-tiba, rentetan ledakan terdengar lagi. Api yang berkobar bergabung menjadi naga api yang meraung saat berlari melalui jalan panjang menuju ke timur, dan embusan angin kencang bertiup ke langit.

Xiao Shidi! Aku disini-! Hahahaha!”

“Ha ha ha!”

“Ha ha!”

“Ha-“

Mereka mendengar seseorang tertawa saat udara di sekitar mereka bergejolak, membuat jubah longgar, lengan baju, dan ikat pinggang mereka berkibar. Orang itu tampak seperti orang bijak yang anggun saat dia melafalkan mantra angin yang memanipulasi udara di sekitarnya. Lengan bajunya berkibar saat dia melaju di atas angin.

“Xie-shixiong?” Chen Xing tercengang. Kapan Xie An mempelajari seni sihir sebanyak ini ?!

Xie An berdiri tinggi di atas gapura kayu di utara kota Chang’an. Dengan lambaian tangannya yang biasa, dia mengirimkan beberapa Jimat Lima Bumi yang berubah menjadi batu-batu berat yang berguling-guling di atas kawanan iblis kekeringan di jalan. Dengan kedua tangannya membentuk segel, dia berbicara dengan keras, “Sihir telah dipulihkan, dan Shixiong menulis puisi khusus untuk ini…”

Xiao Shan dan Chen Xing meraung pada saat yang sama, “Bertarung saja!”

“Berhenti membaca puisi!” Chen Xing merasa seperti akan gila.

“Baik! Karena sihir telah dipulihkan,  Shixiong akan menepati janjinya! Aku datang untuk membantumu dalam memusnahkan iblis! ” Lengan baju Xie An penuh dengan angin saat dia terbang di langit, menembakkan bom api yang meledak di mana-mana.

Xiang Shu: “…”

Chen Xing memegang dahinya dengan satu tangan. Xiang Shu melirik Xie An, lalu ke Xiao Shan, kebingungan terlihat dalam tatapannya.

Jauh di dalam istana, perintah militer dikirimkan seperti arus yang mengalir. Insiden aneh di Chang’an pada awalnya dianggap sebagai pemberontakan yang direncanakan oleh seseorang, tapi situasinya mulai menjadi semakin rumit seiring dengan banyaknya laporan yang masuk. Tuoba Yan telah memimpin pasukan keluar untuk menekan kawanan monster itu, dan Fu Jian terbangun di tengah malam, tampak linglung saat dia berdiri di istana. Dia masih tidak percaya pada pergantian peristiwa yang tiba-tiba.

Putri Qinghe berlari dengan cepat dan berkata dengan suara gemetar, “Yang Mulia… kamu harus meninggalkan tempat ini. Tinggalkan istana bersamaku untuk berlindung. “

Fu Jian meraung marah, “Apa yang sebenarnya terjadi ?! Keluarga mana yang berani memberontak ?! ”

Beberapa bayangan muncul dari tanah. Mata Putri Qinghe membelalak. Dia berbalik untuk berdiri di depan Fu Jian, belati di tangan saat dia menatap kosong ke pemandangan di depannya.

Api hitam Shi Hai berjalan perlahan, berkata dengan suara yang dalam, “Yang Mulia, jika ini tidak terjadi, rencana kami adalah melakukan ini beberapa tahun kemudian. Sekarang sihir telah dipulihkan, mohon maafkan aku karena tidak menunggu selama itu. Jika tidak, setelah pengusir setan dunia memulihkan  mana mereka, aku khawatir penundaan yang tidak semestinya dapat membawa masalah … “

“Wang Ziye?” Mata Fu Jian melebar, menatap api hitam di depannya dengan tak percaya.

Bayangan di sekitar mereka berubah menjadi prajurit iblis kekeringan dan berkumpul di sekitar.

Namun Fu Jian sangat tenang, layak untuk gelar rajanya. Dia hanya bertanya dengan heran, “Jenis  yaoguai apa kau?”

Shi Hai melanjutkan, “Aku mungkin harus pindah ke tubuh lain untuk berbicara dengan Yang Mulia. Kamu harus lebih terbiasa dengan yang satu itu. “

Kemudian, api hitam mengelilingi salah satu pelayan yang berteriak kesakitan saat Shi Hai merasuki tubuhnya. Wajahnya mulai meleleh saat itu berubah untuk mengungkapkan penampilan Wang Ziye sekali lagi.

Wang Ziye berkata dengan santai, “Nanti, aku ingin membuat kesepakatan dengan Yang Mulia. Aku masih harus menyiapkan array  pertahanan sekarang jadi aku akan sibuk sebentar. “

Dengan itu, tombak iblis muncul di tangan Wang Ziye. Cahaya hitam meledak yang menyebar ke seluruh istana kerajaan.

Di Kediaman Songbai yang runtuh, rambut Feng Qianyi acak-acakan dan Saber Huanshou keluarganya yang telah dibentuk kembali menjadi dua ditempatkan di depan lututnya. Dia mengguncang kursi rodanya dan perlahan-lahan naik ke Gunung Song melalui jalan pegunungan di belakang Kediaman Songbai.

Kota itu terbakar api. Para penjaga istana telah terbangun sejak lama dan sekarang mencoba menggunakan api untuk menggiring iblis kekeringan sebelum menyingkirkan mereka semua sekaligus. Kebencian muncul dari istana kerajaan, mengungkapkan penghalang hitam di sekitarnya.

Ketika dia melihat adegan ini, Feng Qianyi tertawa terbahak-bahak.

“Kau akhirnya mendapatkan makanan penutupmu saja,” gumam Feng Qianyi.

Feng Qianjun mengenakan satu set jubah bela diri saat dia berjalan melalui jalan gunung dan mendaki pegunungan. Dia menatap kakak laki-lakinya, tampak seolah-olah dia tidak tahan untuk menonton.

Feng Qianyi perlahan berkata, “Apa kau ingin membunuhku? Itu tidak berguna, tidak peduli apa yang kau lakukan. Tuan Shi Hai telah mengaktifkan pengaturanya. Tuan akan segera terlahir kembali. Saat itu, semua Hu di Tanah Suci akan membayar hutang mereka dengan darah … “

Feng Qianjun mengangkat tangannya. Qi spiritual dunia mulai berkumpul di antara mereka berdua, dan dua Saber Huanshou terbang menuju Feng Qianjun.

Feng Qianyi sedang duduk di kursi rodanya, tapi dia tiba-tiba berbalik, matanya dipenuhi dengan kebencian dan kemarahan. Dia juga mengangkat tangannya dan kebencian meluap – itu menjerat salah satu Saber Huanshou, dan itu terbang menuju Feng Qianyi.

Senluo Wanxiang berpisah di udara dengan dua bersaudara memegang masing-masing.

Feng Qianjun berkata, “Aku gagal menghentikanmu sekali, dan di banyak malam setelah kematianmu, aku selalu berpikir bahwa jika kita bisa kembali ke saat semuanya dimulai, aku… Dage!”

Feng Qianyi memegang pedang itu. Kebencian keluar dari pedang dan menyelimuti seluruh tubuhnya di dalam api qi hitam.

“Hentikan omong kosongmu,” Feng Qianyi menjawab dengan suara rendah. “Karena kau telah memutuskan untuk menjadi seorang pengusir setan, maka bertarunglah!”

“Haruskah kita melakukannya dengan cara ini?” Feng Qianjun berjongkok dan menekan sabernya.

Feng Qianyi duduk di kursi rodanya, menatap Feng Qianjun dari jauh.

Keduanya menyerang pada saat bersamaan!

Ledakan keras terdengar dalam sekejap. Qi yang mengelilingi Feng Qianyi dan Feng Qianjun meledak; Feng Qianyi melepaskan qi hitam sementara Feng Qianjun menggunakan Saber Senluo untuk membangkitkan qi spiritual dunia. Dua kekuatan utama hidup dan mati bertabrakan di puncak Gunung Song. Dalam radius sepuluh mil dari bentrokan mereka, daun-daun hijau bergolak dengan keras, dan tanaman merambat terangkat dari tanah untuk menyerang  Feng Qianyi. Namun, dengan satu ayunan saber Feng Qianyi, tornado daun yang tadinya dipenuhi kehidupan menjadi hitam, layu, dan jatuh.

Kehijauan yang subur dan pembusukan yang layu langsung membentuk garis demarkasi yang jelas. Setengah dari Gunung Song layu, sementara separuh lainnya berkembang; sisi Yin seperti gunung hitam dengan hampir tidak ada tanda-tanda kehidupan, sedangkan sisi Yang diselimuti oleh rimbunnya pepohonan di pertengahan musim panas. Kedua belah pihak diadu satu sama lain di tempat yang sama.

“Chanyu yang Agung!”

Saat fajar, Tuoba Yan memimpin pasukannya melintasi kota dan bertemu dengan Xiang Shu di luar Gerbang Zhuque. Chen Xing, Xie An, dan Xiao Shan semuanya menunggang kuda saat mereka menyaksikan semuanya.

Cukup banyak Hu dari berbagai suku dari Kota Chang’an berkumpul di sekitar Xiang Shu. Tepat setelah peristiwa tak terduga ini terjadi, Xiang Shu sudah mulai menyelamatkan orang-orang. Ketika dia melewati jalanan, semua Hu akan mulai berkumpul ke arahnya.

“Istana kerajaan telah direbut,” lapor Tuoba Yan. “Ada uap hitam di luarnya, kita tidak bisa masuk! Yang Mulia dan Putri Qinghe masih di dalam! “

Xiang Shu berkata dengan suara rendah, “Apakah para pejabat aman?”

Tuoba Yan mengangguk. “Kavaleri keluarga Murong mencoba menemukan cara untuk masuk ke istana! “

Xiang Shu bertanya lagi, “Bagaimana dengan orang-orang Chang’an?”

Tuoba Yan: “Mereka semua telah
dievakuasi!”

Fu Jian ditahan di istana, jadi saat ini tidak ada yang memberi perintah. Untungnya, Xiang Shu kebetulan ada di Chang’an sekarang, jadi semua orang hanya bisa maju untuk berkonsultasi dengan pemimpin-dalam-nama semua Hu. Beruntung juga target pertama Wang Ziye setelah melepaskan iblis kekeringan adalah istana, dan bahwa dia telah mengerahkan pasukan iblis kekeringan yang cukup besar untuk mengelilinginya, jadi dia tidak peduli untuk melukai warga sipil.

Xiang Shu memberikan perintah, “Beri tahu semua pejabat dan prajurit di kota untuk mundur ke Istana Ahfang.”

Tuoba Yan: “Bagaimana dengan Yang Mulia?”

Xiang Shu menjawab, “Guwang akan bertanggung jawab untuk menyelamatkannya. Chen Xing, orang gila itu adalah Shixiong-mu? “

Chen Xing, “Yy -… Kurasa begitu … Sebaiknya aku mencari Feng-dage dulu.”

Chen Xing memiliki firasat kuat bahwa Feng Qianjun kemungkinan besar akan menyelesaikan masalah dengan Feng Qianyi sekarang.

Xie An sedang melayang-layang, terbawa arus udara sebelum dia terbang turun dari gapura yang tinggi. Dia berkata pada Xiang Shu, “Dewa Bela Diri! Aku datang untuk membantu kalian! “

Chen Xing segera menatapnya. Xie An sedikit bingung dan bertanya, “ Xiao Shidi, ada apa?”

Xiang Shu selalu merasa ada sesuatu yang sedikit aneh. Ketika pasangan orang tua-anak ini muncul, dia merasa seperti mengenal mereka karena suatu alasan, tapi Chen Xing berkata padanya, “Tidak apa-apa. Evakuasi warga sipil dulu, aku akan mencari Feng Dage dengan Xie-shixiong. “

Jadi Xiang Shu tidak berkata apa-apa lagi dan memimpin pasukannya ke kota.

Aiyo, punggung tuaku…”

Tadi, Xie An tidak memperhatikan posturnya saat dia mendarat dan sedikit terkilir. Saat dia mengikuti di belakang Chen Xing, dia ingin mereka saling berpelukan beberapa kali, namun Chen Xing dan Xiao Shan semua berlari dengan kecepatan tinggi, jadi dia hanya bisa berteriak, “Perlambat ah! Shidi! ”

Chen Xing memimpin Xie An dan Xiao Shan untuk menemukan seekor kuda, naik, lalu memacu kudanya untuk bergegas ke Kediaman Songbai secepat mungkin. Dia bertanya, “Bagaimana kalian berdua …”

Xiao Shan berkata, “Aku ingat semuanya! Aku ingat!”

Chen Xing bertanya, “Bagaimana Lu Ying?”

Xiao Shan: “Aku sudah memberitahunya segalanya, semuanya! Dia mengizinkanku segera datang ke sini! Jangan khawatir tentang dia! Ada mana sekarang! Dia bisa berkultivasi dengan qi spiritual! Jadi dia bisa bertahan sekarang! ”

Xie An berkata, “Ketika itu terjadi, aku sedang mandi ketika pikiranku tiba-tiba menjadi jernih. Setelah memikirkannya berulang kali, itu tidak tampak seperti mimpi, jadi aku bahkan tidak peduli untuk meminta pengampunan Yang Mulia sebelum bergegas ke Chang’an. Untungnya, aku bertemu dengan adik laki-laki Xiao Shan di sini ketika aku memasuki kota… ”

Xiao Shan bertanya dengan bingung, “Aku juga sedang mandi? Kenapa demikian?”

Chen Xing: “Ini tidak ada hubungannya dengan mandi, kebetulan semua orang sedang mandi… sudahlah, aku akan jelaskan pada kalian nanti. Kita harus mendapatkan Feng-dage kembali dulu. “

Chen Xing turun. Separuh dari Kediaman Songbai telah runtuh, dan ketika dia memasuki taman, burung phoenix itu bertengger di dahan pohon Wutong, bertanya, “Apakah kamu butuh bantuan?”

Ketiganya berteriak pada saat bersamaan. Xiao Shan: “Seekor burung?”

“Burung phoenix. ” Chen Xing menjawab, “Kami tidak membutuhkan bantuanmu untuk saat ini, tapi kami mungkin membutuhkannya segera … ikuti saja kami dulu.”

Xie An mempelajari burung phoenix, tapi Chong Ming berkata, “Sepertinya kamu telah menemukan sesuatu yang lebih merepotkan.”

Xie An bertanya pada Chen Xing, “Masalah apa?”

Chen Xing menarik napas dalam-dalam dan berhenti. :Budong Rushan telah jatuh ke tangan Shi Hai. “

Itu cukup serius, dan hanya Xiang Shu yang belum menyadari betapa beratnya hal ini. Sekarang Budong Rushan telah dimurnikan menjadi senjata iblis, apakah mereka masih bisa menyingkirkan Chiyou?

Xie An: “Aku memang sangat tidak sopan! Jadi kamu adalah Raja Yao  yang disebutkan dalam catatan sejarah kami? Ketika aku masih muda, aku pernah mencari jejak naga dan phoenix di mana mana, namun mereka sebenarnya ada di sini! Xie-mou1 memiliki beberapa keraguan sebelum ini yang akhirnya diselesaikan dengan melihatmu di sini…”

“Ayo pergi!” Chen Xing berteriak dengan getir. Dia berlari kembali untuk menarik lengan baju Xie An, berkata dengan cemas, “Pukul berapa ini? Namun, kamu masih mencoba membicarakan tentang kedatangan teman dari jauh. Bisakah kita terbang? ”

“Tidak,” kata Xie An. “Mantra angin hanya bisa dipertahankan untuk waktu yang sangat singkat. Jika sihir menghilang, kakimu akan mudah terkilir saat jatuh, jadi untuk amannya, kita harus tetap mendaki…”

Chen Xing: “…”

“Feng Qianjun!” Xiao Shan berteriak.

Feng Qianjun dan Feng Qianyi sama-sama bertarung habis-habisan. Feng Qianyi baru saja belajar bagaimana menggunakan Saber Senluo, tapi dia berada di kampung halamannya, Chang’an, penuh dengan kebencian. Kebencian mulai berputar-putar di sepanjang tanah dari semua sisi Chang’an dan mengelilingi Gunung Song seperti ombak laut, lalu terus bergerak ke atas lereng gunung dan masuk ke tubuh Feng Qianyi.

Sementara itu, Feng Qianjun sedang mengumpulkan aliran qi spiritual dari langot. Qi spiritual dicurahkan dari langit seperti air terjun pada saat yang tepat. Gunung Song seperti pulau terpencil di laut yang gelap gulita. Kedua sisi terikat – dan untuk saat ini, tidak ada yang menang.

“Bagaimana Feng Qianyi belajar menggunakan saber Senluo?” Chen Xing berteriak tidak percaya, lalu dia tiba-tiba menyadari – Wang Ziye pasti telah mendapatkan petunjuk manual untuk Senluo Wanxiang dari Cermin Yin Yang dan memberikannya pada Feng Qianyi!

Semakin dekat mereka dengan gunung, semakin kuat kekuatan hidup dan mati yang saling eksklusif itu. Mereka menimbulkan badai dahsyat yang menyapu semua batu dan cabang yang patah di Gunung Song, lalu menyeretnya kembali ke puncak gunung dengan angin kencang. Xie An melemparkan jimat, tapi jimat itu tertiup angin kencang. Dia melempar satu lagi, tapi itu terlempar lagi.

Chen Xing memegang pohon, berteriak, “Tempat ini akan dihancurkan!”

Xiao Shan mengait ke dinding gunung dengan cakar naganya, meraih Chen Xing, dan berteriak, “Apa yang harus kita lakukan!”

Artefak sihir kuno telah dipecah menjadi dua, dan itu benar-benar menyebabkan situasi yang mengerikan ketika mereka digunakan secara maksimal. Chen Xing mau tidak mau mengakui bahwa sampai batas tertentu, Keheningan menyelimuti semua sihir telah diperlukan …

Xie An berteriak, “Bisakah kita memisahkan qi spiritual ?! Tempat ini akan segera meledak! “

Ketiganya mendekati puncak. Pohon dan dahan yang patah beterbangan kemana-mana. Chen Xing melirik ke arah kebencian yang mengepul berkumpul di kota, mengambil keputusan, dan berteriak, “Xiao Shan! Lindungi aku! “

Kemudian Chen Xing melonggarkan cengkeramannya dan membiarkan angin membawanya ke udara. Dia mengangkat tangan kanannya, dan sebuah cahaya menyala.

Cahaya Hati meledak terang, dan gelombang pasang kebencian di sekitarnya surut sebagai tanggapan.

Xiao Shan berteriak keras. Dia melepaskan mantra dengan Cangqiong Yilie, dan serangan petir yang ganas menghancurkan semua batu yang terlempar ke arah mereka bertiga menjadi beberapa bagian.

Chen Xing mendorong Cahaya Hati, dan itu meledak sekali lagi. Suara keras lainnya terdengar, dan lautan kebencian mengelilingi Gunung Song dimurnikan dalam sekejap, memperlihatkan ruang terbuka kecil.

Xie An: “Ini adalah kesempatan kita!”

Pada saat itu, di puncak gunung, kebencian yang selama ini diandalkan Feng Qianyi karena mantranya diisolasi di luar dari penghalang yang dibuat oleh Cahaya Hati, dan gerakannya berhenti dalam sekejap. Feng Qianjun berbalik. Dia menyimpan saber Senluo dan berteriak, “Hentikan ini ba!” Kemudian, dia melepaskan kekuatan yang mirip dengan guntur, dan sosoknya lenyap saat dia menembak ke arah kakak laki lakinya!

Feng Qianyi mengacungkan sabernya secara horizontal di lututnya dan segera mengangkat tangan untuk melafalkan mantra. Tanaman merambat hitam yang tak terhitung jumlahnya muncul dari tanah, tapi Feng Qianjun memotong kayu kering dengan sabernya, dan di pohon-pohon yang rusak yang memancarkan qi kematian, cahaya hijau meledak dari potongan yang rapi.

Dia memukul pergelangan tangan Feng Qianyi, dan saber Senluo yang dia pegang terlempar ke udara. Feng Qianjun merebutnya dan memegang kedua pedang itu pada saat bersamaan. Feng Qianyi menghadap ke langit saat dia berguling, jatuh dari kursi rodanya dan berakhir dengan susah payah di tanah.

Dalam sekejap, semua mantra terangkat, dan puncak Gunung Song kembali tenang.

Feng Qianyi tertawa pahit saat dia perlahan merangkak di tanah.

“Kau menang,” kata Feng Qianyi.

Dage.” Feng Qianjun tidak bisa berhenti terengah-engah saat dia mengulurkan tangan ke arah Feng Qianyi.

Feng QIanyi; “Tapi aku telah melihat apa yang kuinginkan… biarkan… Tuanku…”

Feng Qianyi meraung keras, tubuhnya meledak dengan sisa-sisa kebencian terakhir, dan dia terbang ke langit seperti sebelumnya. “Dunia ini tidak adil, jadi aku akan mati demi keadilan–”

Suara Xie An tiba-tiba terdengar, “Feng Qianyi! Berhenti di sana!”

Xie An telah melayang di langit menunggu saat yang tepat ini. Dia melemparkan jimat dan memberi Feng Qianyi rasa “Penghancuran Gunung Tai “. Feng Qianyi segera menjerit kesedihan saat dia dipukul kembali ke tanah.

“Murnikan!” Chen Xing dengan cepat berlari ke puncak gunung dan mengangkat tangannya.

Ketika Feng Qianyi jatuh ke arah Chen Xing, cahaya dari Cahaya Hati meledak dan menghapus semua kebencian dari tubuh Feng Qianyi!

Dage!” Feng Qianjun dengan cepat memegangi kakak laki-lakinya yang terjatuh.

Kebencian naik ke udara. Darah menetes dari sudut mulut Feng Qianyi; Sebelum tubuhnya bisa bergerak, dia diserang oleh Cahaya Hati yang memiliki kekuatan untuk meredam kebencian, sehingga dia tidak bisa berhenti memuntahkan darah. Chen Xing segera maju ke sisi Feng Qianjun dan meluncur ke tanah, menekan tangannya ke jantung Feng Qianyi.

Darah Dewa Iblis … Feng Qianyi adalah orang pertama yang meminum darah Dewa Iblis, dan tetesan darah itu telah memenuhi hatinya. Itu secara bertahap terintegrasi dengan meridian di tubuhnya, mengubah fisiknya yang lemah.

Feng Qianjun melirik Chen Xing dengan tatapan memohon.

“Perlawanannya terlalu kuat!” Kata Chen Xing. “Aku … aku akan mencoba yang terbaik, tahan dia! Dia akan berubah menjadi iblis! “

Mata Feng Qianyi membelalak. Xie An perlahan berjalan, berkata dengan suara rendah, “Qianyi!”

“Xie Anshi ?!” Feng Qianyi bergumam.

“Bicaralah padanya!” Chen Xing ingat bahwa tepat sebelum Che Luofeng, dia juga secara bertahap kehilangan kesadaran seperti ini, jadi mereka harus membuatnya tetap sadar.

Xie An berkata perlahan, “Feng Qianyi, apakah kamu masih ingat apa yang kamu katakan kepadaku saat pertama kali pergi ke Luoyang?”

Feng Qianyi: “…”

Xie An melanjutkan dengan suara rendah, “Meskipun Yang Mulia memerintahkanmu untuk menangani hal-hal sesukamu, dia tidak pernah mengizinkanmu untuk membunuh orang yang tidak bersalah dengan begitu sembrono. Apakah kamu masih ingat zaman Dinasti Han, ketika leluhur keluarga Feng-mu, Feng Yi, mengikuti penguasa terhormat dan menyelamatkan negara dengan mengusir musuh? Sekarang, meskipun kamu dan Fu Jian adalah musuh yang tidak dapat hidup di bawah langit yang sama, lihatlah dari sudut pandang lain – dosa apa yang telah dilakukan oleh orang-orang biasa? ”

Xie An berbalik ke samping, melambaikan lengan bajunya. Diluar Gunung Song, seluruh Kota Chang’an telah berubah menjadi api penyucian. Ratusan ribu iblis kekeringan mendatangkan malapetaka di kota, dan delapan gerbang Chang’an dipenuhi dengan penduduk sipil yang melarikan diri.

Mata Feng Qianyi langsung membelalak.

“Apa yang kamu lakukan berbeda dari apa yang Hu lakukan?” Xie An mengerutkan kening saat dia menatap Feng Qianyi, lalu melanjutkan bergumam, “Apakah kebencian mengubahmu menjadi orang yang paling membuatmu jijik? Apa langkahmu selanjutnya untuk membantu Wang Ziye menjadi kaisar, lalu pergi ke selatan untuk membantai rakyatmu? Yang Mulia telah menetapkan keputusan! Jika kamu menolak untuk memperbaiki caramu! Dia akan menghapus status mu sebagai warga Han! Dan kamu akan diusir dari Jin yang Agung! Kamu tidak perlu lagi menjalankan misi pemulihan Jin yang Agung ku! ”

Feng Qianyi: “!!!”

Suara Xie An terdengar seperti genderang malam yang sedikit menggetarkan hati Feng Qianyi, jika hanya karena dari semua orang yang hadir, hanya Xie An yang bisa mewakili klan mereka yang tak terhitung jumlahnya di Selatan. “Memulihkan Jin yang Agung” selalu menjadi resolusi terkuat yang dapat diandalkan Feng Qianyi, jadi semua yang Xie An katakan hari ini menyentuh semua titik sakit Feng Qianyi. Sekarang, dia merasa seolah-olah karpet telah ditarik dari bawah kakinya. Setelah ditinggalkan oleh negaranya, dorongan hidupnya tidak akan berubah menjadi apa-apa, mengisinya dengan kehampaan yang kosong.

Chen Xing segera memanfaatkan kesempatan singkat ini. Dia memfokuskan semua konsentrasinya untuk mengumpulkan semua energi Cahaya Hati untuk menyuntikkannya ke meridian jantung Feng Qianyi.

Cahaya terang melintas di lautan kesadarannya. Bersamaan dengan suara nyaring, nyala api Cahaya Hati menyebar, menampakkan sinyal asap yang memenuhi langit dan jalan raya berdarah Luoyang.

Chen Xing melihat sekeliling dengan bingung; itu terjadi lagi! Terakhir kali ini terjadi adalah dalam ingatan Xiang Shu. Ketika Cahaya Hati menghilangkan obsesi, itu membawa kesadarannya ke padang rumput luas di luar Chi Le Chuan.

Kali ini, apakah itu ingatan Feng Qianyi?

“Aku benci… aku benci…” Sebuah suara serak berteriak kesakitan.

Chen Xing tercengang oleh pemandangan di depannya. Itu adalah Feng Qianyi muda. Dia berbaring di pinggir jalan raya, kedua kakinya patah. Luka terbuka dari lututnya yang terpotong menetes dengan aliran darah yang terus-menerus mengalir ke kolam di bawah ikatannya, kedua kakinya yang patah ditinggalkan di satu sisi.

Feng Qianyi, dengan rambut acak-acakan, perlahan menyeret dirinya ke depan, meninggalkan jejak darah di belakangnya. Seluruh tubuhnya gemetar, dan tatapannya dipenuhi dengan keinginan untuk berduel sampai mati. Kedua sisi jalan raya dikotori dengan mayat pelayan dan anak-anak.

Dan di bagian bawah jalan raya, di ujung lain dari sawah, pekikan yang mengental darah seorang gadis bisa terdengar, disertai dengan tawa parau dari prajurit Qin.

Chen Xing langsung merasakan, dari lubuk hati Feng Qianyi yang terdalam, rasa sakit dan keputusasaan yang tak terbayangkan. Hubungan dengan Cahaya Hati membuatnya merasakan semua kesedihan yang dialami orang-orang di dunia.

“Aku akan membunuh kalian semua-!” Feng Qianyi meraung panik. “Aku tidak akan membiarkanmu pergi meskipun aku berubah menjadi hantu!”

Chen Xing tersentak sesaat sebelum bergegas, lalu berlutut di samping Feng Qianyi dan memeluknya.

“Feng-lang… Feng-lang!” Gadis itu berteriak dengan ganas, “Jaga… anak-anak kita-! Aku pergi-!”

Di sawah, jeritan gadis itu berakhir dengan teriakan terakhir sebelum kematian, dan dunia kembali diam.

Feng Qianyi: “Aku tidak akan … pernah … membiarkan kalian pergi …”

Chen Xing berbisik, “Qianyi, ini belum waktunya … ini belum waktunya kamu pergi, dan ini juga belum berakhir.”

Feng Qianyi tiba-tiba membuka matanya, dan pada saat itu, monster hitam keunguan muncul dari dalam sawah.

Chen Xing bergumam, “Aku berjanji, suatu hari, akhir yang kamu tunggu akan datang – mungkin balas dendam, atau keberangkatan …”

Darah segar berkumpul dan berubah menjadi monster yang mengaum. Namun, cahaya terang muncul dari sekitar tubuh Chen Xing yang mencegah monster darah Dewa Iblis mendekati mereka, melindungi Feng Qianyi.

“Dia tidak akan pergi denganmu …” monster itu meraung dengan suara parau. “Pengguna Cahaya Hati, akhirnya kau datang-”

“Dewa Perang,” kata Chen Xing dengan suara rendah.

Di dunia saat ini, di puncak Gunung Song, badai sedang melanda. Mata Chen Xing tertutup rapat saat dia berlutut di depan Feng Qianjun, yang memeluk kakaknya. Tubuhnya memancarkan cahaya lembut, dan kebencian dari tubuh Feng Qianyi sebagian besar telah menghilang. Hanya sedikit Darah Iblis di dekat jantungnya yang hancur dan pecah di bawah nyala api yang kuat dari Cahaya Hati yang dilepaskan Chen Xing.

Xie An berbalik, hanya untuk melihat bahwa iblis kekeringan di seluruh kota sepertinya merasakan sesuatu. Mereka mulai berkumpul menuju Gunung Song.

“Berapa lama lagi?” Xiao Shan bertanya. “Ada banyak monster di bawah!”

Xiao Shan dan Xie An mengambil posisi menyerang. Di dalam lautan iblis kekeringan, tiga raja iblis kekeringan mengenakan baju besi hitam, bersiap untuk menyerang Gunung Song.

Xie An: “Ayo turun untuk menahan mereka sebentar!”

Feng Qianjun dengan cemas berkata, “Tunggu sebentar lagi!”

Tiga sosok tiba-tiba muncul di puncak gunung dan menerjang ke arah Feng Qianjun dan Chen Xing dari belakang! Feng Qianjun berteriak keras, tapi sosok hitam lain menyapu dari samping. Pedang panjang di tangannya berputar, dan dengan  dentang, pedang itu menangkis senjata penyerang!

“Sima Wei!” Feng Qianjun berteriak.

Sima Wei melindungi Chen Xing dan Feng Qianjun saat dia menatap raja iblis kekeringan. Raja iblis kekeringan perlahan-lahan berpisah, masing-masing berdiri di posisi yang berbeda, bersiap untuk mengelilingi dan membunuh semua orang di puncak gunung.

Pada saat berikutnya, beberapa anak panah terbang, dan tiga helm raja iblis kekeringan jatuh ke tanah. Panah besi telah menancap di mata raja iblis kekeringan, dan darah mengalir keluar saat mereka jatuh dari gunung satu per satu.

Xiang Shu tetap membungkuk. Dia menatap Chen Xing dan Feng Qianyi, lalu berteriak dalam bahasa Tiele, “Jaga tempat ini!”

Di bawah gunung, kavaleri Hu menyerang, dan dengan bantuan Xie An dan Xiao Shan, mereka membentuk garis pertahanan.

Dalam ingatan Feng Qianyi:

Tetesan darah hitam keunguan itu terus menyerang, ingin merebut kembali Feng Qianyi dari Chen Xing.

“Kau bisa membalas dendam,” Chen Xing memegang Feng Qianyi di pelukannya saat dia berbisik. “Atau mungkin tidak. Tapi kau harus ingat, balas dendam bukan untuk mereka yang sudah tiada, tapi untuk mereka yang masih hidup… ”

Dia mengangkat tangan ke darah Iblis itu, bergumam, “Sekarang, murnikan!”

Cahaya Hati meledak, berubah menjadi gelombang cahaya yang menyerang darah Iblis.

Darah iblis hancur dalam nyala api Cahaya Hati. Monster itu meraung saat ia tersebar menjadi abu dan asap.

Dunia sekarang.

Chen Xing memegang Feng Qianyi dan tetap diam.

Tiba-tiba, sebuah lingkaran cahaya muncul dari keduanya dan menyapu keluar. Cahaya terang itu langsung menyapu kebencian dunia dan membubarkan pasukan iblis kekeringan di bawah gunung.

Chen Xing membuka matanya, terengah engah. Kepalanya berputar, dan Feng Qianyi, yang matanya terbuka lebar, pingsan di tempat.

“Mundur!” Ketika Xiang Shu melihat Chen Xing membuka matanya, dia berteriak, “Berkumpul kembali di istana Ahfang!”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

 

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Mou adalah cara yang lebih formal untuk menyebut diri sendiri.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments