“Tidak seorang pun dari kalian manusia yang baik.”

Penerjemah: Jeffery Liu
Proofreader: Keiyuki17


Pada malam Festival Penutupan Musim Gugur, berbagai suku Hu dari Chi Le Chuan berkumpul di kaki gunung, menunggu “budak penempa” orang Rouran 1 mengundang Chanyu yang Agung untuk menyulut nyala api yang akan menyalakan dunia. Ini adalah acara puncak malam itu, yang berasal dari ratusan tahun yang lalu selama era Han, ketika orang-orang Rouran masih menempa budak di bawah pemerintahan Xiongnu. Agar nyala api berlangsung lama, seperti naga api, langit dan bumi-lah yang akan menjadi tungku.

Itu juga menandakan, dalam Perjanjian Chi Le Kuno, bahwa berbagai suku ini akan menjadi satu kesatuan dalam tungku raksasa ini.

Chen Xing: “Kenapa tidak ada upacara ini saat terakhir kali kita datang?”

Xiang Shu memperhatikan Chen Xing tetapi tidak menanggapi. Alisnya begitu tampan, dan matanya bersinar di malam hari.

Chen Xing: “???”

Che Luofeng membawa obor, secara resmi menyapa Xiang Shu.

Di samping, ada juga orang Tiele yang memegang seruling Qiang dan guqin, menunggu.

Para pemimpin dari enam belas suku Hu telah tiba, dan Xiang Shu mengambil obor dari tangan Che Luofeng, menyalakan ekor naga.

Api berkobar begitu hidup, menuju tubuh naga yang melingkar begitu panjang, perlahan-lahan membakar seluruh tubuh makhluk besar itu. Lebih dari seratus ribu penduduk Chi Le Chuan semuanya mengangkat kepala mereka untuk menyaksikan pemandangan yang megah ini.

“Empat lautan dan padang rumput, semuanya adalah tanah Chanyu yang Agung, dan semua orang di bawah langit adalah orang-orang Chanyu yang Agung.”

“Kami memuji tuan Saiwai, nama pendekar terhebat di dunia, Shulü Kong.

“Kami berharap Perjanjian Chi Le Kuno bertahan selamanya, agar tanahnya tetap subur dan kaya, agar keturunan Chi Le Chuan bertahan selama ribuan generasi, dan kekayaan kita bertahan selamanya!”

Keenam belas suku Hu berpisah, membungkuk, dan berbicara begitu jelas dengan bahasa masing-masing suku. Mereka kemudian melakukan kowtow kepada Xiang Shu, dan tepat setelah itu, mulai dari lereng tempat naga api itu berada, penghormatan itu menyebar ke seluruh Chi Le Chuan. Semua warga berlutut di tanah.

“Kamu tidak perlu berlutut,” kata Xiang Shu dengan tenang kepada Chen Xing.

Lu Ying dan Chong Ming sudah pergi sebelum acara ini dimulai, tapi Xiao Shan bergegas datang, berhenti di belakang pemimpin Xiongnu, meniru mereka berlutut dengan satu lutut ke tanah.

Shi Mokun berjalan di depan Xiang Shu, dan permaisuri Akele mengangkat piring emas di antara mereka berdua.

“Hari ini, atas nama Shulü Kong, dengan Pegunungan Yin sebagai saksi, aku akan turun takhta dan menyerahkan takhta ini kepada Shi Mokun,” kata Xiang Shu dengan suara yang jelas. “Aku mencalonkan Shi Mokun sebagai Chanyu yang Agung yang baru, dan dia tidak boleh melanggar sumpah perjanjian kuno.”

Chen Xing akhirnya mengerti mengapa Murong Chong dan Putri Qinghe memilih untuk datang jauh-jauh ke Chi Le Chuan untuk menghadiri Festival Penutupan Musim Gugur ini.

Xiang Shu pertama-tama melepaskan mahkota bulunya, meletakkannya di atas piring emas, sebelum dia kemudian melepas segel pejabat, melepas segel penguasa, dan melirik Chen Xing. Pada saat itu, Chen Xing juga melepas segel di tangannya, meletakkannya di piring emas.

Xiang Shu kemudian mengambil lengkungan giok dan meletakkannya terakhir di piring.

Shi Mokun berkata dengan sungguh-sungguh, “Aku akan menjunjung tinggi sumpah ini.”

Dengan itu, Shi Mokun mengenakan mahkota bulu, cincin, dan segel, kembali ke suku Tiele.

Akhirnya, Xiang Shu berbalik menghadap Chen Xing, dan mata mereka bertemu.

“Katakan sekali lagi,” kata Xiang Shu. “Sekarang kau bisa mengatakannya.”

“Katakan … katakan apa?” Meskipun Chen Xing tahu bahwa terakhir kali, ketika Xiang Shu telah berhenti dari posisi Chanyu yang Agung, dia juga mengalami kejutan yang sulit dijelaskan, dalam upacara turun takhta ini, emosi Chen Xing masih bergolak seperti pasang surut, tidak dapat menetap untuk waktu yang lama.

“Hari itu, pada hari kelima belas di bulan kedua,” kata Xiang Shu, “dalam perjalanan ke utara menuju Chang’an, di depan api unggun, kata-kata yang kau ucapkan saat itu. Kau sendiri hampir melupakannya ba.”

“Kau …” Chen Xing teringat. “Apa kau bersedia menjadi Dewa Bela Diri Pelindungku?”

“Aku bersedia,” jawab Xiang Shu. “Aku berjanji kepadamu.” Dengan itu, dia berbalik dan mengangkat tangan ke prajurit di sebelahnya, yang mengangkat seruling Qiang. Xiang Shu mengambilnya dan berkata, “Tapi dengan satu syarat.”

Chen Xing memperhatikan Xiang Shu lekat-lekat, cahaya api menyinari kedua wajah mereka.

“Mainkah sebuah lagu untuk kampung halamanku,” kata Xiang Shu. “Ini adalah hak mereka. Lagipula, hari ini, pada hari Festival Penutupan Musim Gugur, kau mengambil Chanyu yang Agung mereka.”

Dengan itu, Chen Xing mengambil guqin, menyilangkan kakinya dan duduk, meletakkan guqin di atas lututnya. Xiang Shu menguji suaranya, dan mereka berdua mulai memainkan nada kuno itu.

Api membakar seluruh tubuh naga panjang itu, dan cahayanya yang menyala menerangi Chi Le Chuan. Di antara warga, ribuan seruling qiang mulai dimainkan, dan musik mereka bergema sepanjang malam.

“Melodi Fusheng,” kata Lu Ying. “Sudah lama sekali sejak terakhir kali aku mendengarnya.”

Chong Ming dan Lu Ying berdiri di belakang naga api, pupil mereka memantulkan nyala api yang terang.

“Apa yang kamu rencanakan?” tanya Chong Ming.

Melodi kuno perlahan berakhir, dan Lu Ying menjawab, “Aku harus pergi.”

Chong Ming menjawab, “Masalah ini adalah salah satu yang harus kamu selesaikan atas nama Guwang.”

Lu Ying tersenyum, dan dia berkata kepada Chong Ming, “Dan setelah itu? Maukah kamu pergi ke pegunungan besar, untuk sekali lagi mengumpulkan suku yao?”

Tapi Chong Ming mencemooh. “Apakah Guwang tampak seperti orang yang membosankan? Aku berharap tidak lebih dari menemukan saudara-saudaraku yang telah hilang ke dunia fana.”

Ketika Melodi Fusheng berakhir, Xiang Shu memegang tangan Chen Xing dan bebalik ke belakang naga api bersama Xiao Shan, di mana mereka menemui Chong Ming dan Lu Ying. Keduanya menghentikan diskusi untuk mengawasi mereka.

Xiang Shu berkata, “Ayo kita bicara ba. Ada banyak hal yang ingin aku katakan, dan ketika kita bertemu lagi, aku tidak sempat mengucapkan terima kasih kepada kalian berdua.”

Ketika Lu Ying melihat bagaimana Xiang Shu bertindak, dia mengerti bahwa dia telah mengingat semuanya, dan dia memberi Chen Xing senyum licik.

Chen Xing berpikir, kamu jelas memiliki cara untuk membantu Xiang Shu memulihkan ingatannya di Carosha, tapi kamu harus menunggu sampai setelah kami kembali untuk ikut campur seperti itu. Yaoguai yang hebat memang licik.

“Tidak perlu berterima kasih,” jawab Chong Ming dengan lembut. “Kamu mengorbankan dirimu untuk melepaskan qi spiritual dari langit dan bumi, dan dengan demikian menyelamatkan nyawa Guwang. Guwang kemudian membangun kembali bentuk fisikmu untukmu, jadi kita sudah impas.”

“Tidak perlu berterima kasih,” tambah Lu Ying. “Kalian semua telah menambah beban pada diri kalian sendiri demi sebuah takdir, dan jangan ragu untuk mempersembahkan hidup kalian demi Tanah Suci ini. Bagiku dan kaumku untuk melakukan bantuan kecil sebagai imbalan, bagaimana itu bisa disebut layak?”

Itu benar, jadi Xiang Shu mengangguk. Dia berkata dengan sungguh-sungguh, “Dari segala sesuatunya saat itu, ada beberapa yang belum kupikirkan dengan jelas. Jika tidak terburu-buru, bisakah kita menemukan waktu besok untuk mengobrol?”

Tapi Lu Ying tersenyum lembut. “Hidup itu seperti embun pagi, dan waktu berlalu dengan cepat. Karena ada kesempatan hari ini, mengapa tidak mengobrol sekarang juga, Dewa Bela Diri Pelindung?”

Ketika Chen Xing mendengar kata-kata ini, dia merasa bahwa Lu Ying mungkin sudah mengambil keputusan untuk pergi besok. Chong Ming dan Lu Ying adalah yao agung yang telah hidup lama di dunia ini, terutama Lu Ying, yang telah mengalami perjalanan bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, jadi apa yang dia ketahui tidak ada bandingannya dengan apa yang tertulis di catatan sejarah. Untuk mengalahkan Chiyou, ada banyak hal lain yang membutuhkan bantuannya, jadi mereka tidak bisa melewatkan kesempatan berharga ini.

Chen Xing mengangguk ke Xiang Shu untuk menunjukkan persetujuannya, dan setelah berpikir sejenak, Xiang Shu membuat gerakan “tolong”.

Pada titik ini, Xiang Shu sudah mengganti jubah kerajaannya menjadi jubah berburu suku Tiele. Jubah itu mirip dengan yang dikenakan para prajurit, satu-satunya perbedaan adalah bahwa jubah ini sedikit lebih mewah. Setelah mendapatkan kembali ingatannya, dia telah kembali seperti semula ketika dia dan Chen Xing berpisah sebelum Pertempuran Sungai Fei, tampil mantap dan dengan rencana yang cermat. Dia dan yang lainnya, yang mengetahui situasi mereka saat ini meninggalkan lereng dan datang ke kaki pohon kuno.

Di bawah langit yang dipenuhi bintang-bintang, Xiang Shu membawa teh susu untuk mereka, dan setelah sebuah meja dibawakan, jari-jarinya dengan lembut, tanpa sadar mengetuk meja, seolah-olah dia ragu-ragu. Jelas, dia memiliki banyak pertanyaan untuk ditanyakan, tetapi dia tampaknya ragu-ragu apakah dia harus menanyakannya atau tidak.

Tapi Chen Xing bertanya, “Pada akhirnya, Iuppiter mengembalikan ingatan lima orang. Lu Ying, kenapa kamu bisa mengingatnya?”

“Aku tidak ingat,” kata Lu Ying. “Itu tidak lebih dari tebakan dari potongan-potongan yang tersebar yang dikatakan Xiao Shan kepadaku, serta fenomena Kebangkitan Semua Sihir.”

Chen Xing langsung terkejut. Di antara semua orang ini, hanya Lu Ying yang tidak tahu semua yang telah terjadi, namun dia bisa menyimpulkan sebagian besar dari keseluruhan rangkaian peristiwa itu.

Lu Ying terus menjelaskan. “Kekuatanku adalah untuk melindungi alam mimpi, dan bagaimana alam mimpi muncul memiliki beberapa hubungan dengan waktu itu sendiri. Untuk dapat menyimpulkan semua ini bukanlah sesuatu yang mengejutkan.”

Chen Xing bergumam “oh”. Awalnya, dia ingin bertanya apa hubungan alam mimpi dengan waktu, tetapi ketika dia memikirkan tentang bagaimana pikiran terjadi di siang hari, sementara mimpi terjadi di malam hari dan munculnya mimpi adalah untuk menelusuri kembali dan mengalami kembali alam yang menjadi masa lalu, dia tidak lagi mencoba mengubah topik.

“Ketika Iuppiter pergi, aku pikir semua ini sudah berakhir …” Chen Xing melanjutkan.

Xiang Shu kembali tersadar dari pikirannya dan menyela kata-kata Chen Xing. “Mari kita cocokkan dulu bagian-bagian yang belum kita pahami ba, agar lebih mudah untuk mengetahui langkah kita selanjutnya.”

“Bagus sekali,” kata Chong Ming dengan sungguh-sungguh. “Akhirnya ada seseorang yang bisa berpikir dengan benar. Jika tidak, dengan gangguan tak berujung Chen Xing, kapan Chiyou akan dikalahkan? Guwang mungkin bahkan tidak akan bisa hidup lebih lama dari Dewa Senjata ini yang benar-benar hanya memiliki reruntuhan yang tersisa untuknya.”

Chen Xing berpikir, jadi itu sebabnya kamu mengejekku, huh.

Tetapi ketika dia memikirkannya lagi, Xiang Shu benar-benar yang paling berpikiran jernih. Setelah mendapatkan kembali ingatannya, hal pertama yang dia lakukan adalah mengemukakan semua rencana tentang masa depan. Dari semua orang yang dia temui dalam hidupnya, hanya Xiang Shu dan Xie An yang sangat pandai.

“Terakhir kali Chen Xing mengalami koma,” kata Xiang Shu, “Aku melakukan perjalanan ke Gunung Hua.”

“Kau memberitahuku itu nanti,” kata Chen Xing.

Xiang Shu mengangguk. “Di sana, aku bertemu dengan Wang Meng, yang dikirim oleh Chiyou.”

Chen Xing: “!!!”

Ini bukan sesuatu yang Xiang Shu bicarakan sebelumnya, tapi Wang Meng hanya muncul untuk menyampaikan pesan. Dia telah membawa surat lisan dari Chiyou, meminta Xiang Shu untuk datang ke Istana Huanmo agar dia dan Dewa Senjata bisa melakukan transaksi. Setelah itu, sisa rangkaian kejadiannya telah terjadi.

“Istana Huanmo tepat di bawah Sungai Fei?!” Chen Xing bertanya, terkejut.

Xiang Shu mengangguk. “Benar.” Dia kemudian memberi tahu mereka tentang bagaimana dia telah melewati tabir cahaya itu, dan apa yang dikatakan Wang Ziye kepadanya dalam array Gelombang Waktu.
Xiao Shan terdiam dengan takjub akan hal itu. Lagi pula, setelah pertempuran di Chang’an dunia cermin, dia dan Feng Qianjun telah jatuh di bawah kendali darah Dewa Iblis, jadi mereka tidak tahu apa-apa tentang apa yang terjadi setelahnya.

“Karena lokasi Istana Huanmo telah dikonfirmasi,” Xiao Shan segera berkata, “kita bisa menyingkirkan Chiyou!”

Tetapi Lu Ying bertanya sebagai tanggapan, “Bagaimana kamu akan menyingkirkannya? Pedang Acala sudah jatuh ke tangan Chiyou.”

Ini juga hal yang paling dikhawatirkan Chen Xing. Tanpa Pedang Acala, bagaimana mereka bisa mengalahkan Chiyou?

En,” kata Xiang Shu. “Kita harus memberi tahu Xie An sesegera mungkin dan menghentikan penggalian di sana. Kita tidak boleh mengejutkan Chiyou, tidak sampai kita menemukan metode baru yang akan berhasil, atau mengambil kembali tombak iblis tempat Pedang Acala telah disempurnakan.”

Chen Xing berkata, “Kedua kalinya kekacauan iblis kekeringan meledak di Chang’an, kami sudah mencobanya. Kebencian di tombak iblis tidak bisa dimurnikan seperti cermin Yin Yang.”

“Karena telah mengenali seorang master,” Chong Ming akhirnya berbicara. “Pedang Acala sangat istimewa.”

Semua orang terdiam beberapa saat, sebelum Xiang Shu menyingsingkan lengan bajunya dan menunjukkan tangan kanannya kepada mereka. “Dewa naga memberiku ini, yang merupakan sembilan simbol yang sama yang ada di Pedang Acala. Apa maksud semua ini?”

Chong Ming menjawab, “Ini adalah simbol pengusiran setan, dan ditinggalkan oleh Acalantha di alam manusia untuk tujuan mengusir setan. Berdasarkan hipotesis Guwang, setelah Chiyou merusak pedang suci, simbol tidak berpindah, melainkan menghilang dan menjadi satu dengan langit dan bumi. Zhuyin, pada akhirnya, kemudian mengeluarkan energi ini dari langit dan bumi dan menyerahkannya kepadamu. Yang manapun itu, Guwang berpikir bahwa kemungkinan kita bisa merebut Pedang Acala sangat kecil, dan tidak perlu mengambil risiko ini. Akan lebih realistis untuk memikirkan cara yang bisa menghancurkan tombak iblis itu.”

Chen Xing menjawab, “Kalau begitu aku punya pertanyaan. Acalantha dan Dipamkara, kemana mereka pergi?”

Lu Ying menjawab, “Di dunia ini, di tempat-tempat yang tidak bisa kamu jangkau, di luar batas waktu, ada banyak celah waktu. Setelah para dewa kembali ke pengasingan, mereka meninggalkan Tanah Suci dan tinggal di celah-celah waktu itu. Apa kamu berpikir untuk meminta metode untuk menempa kembali pedang pada mereka? Bagiku, itu tampaknya sangat tidak perlu. Itu adalah tempat yang bahkan dewa naga Zhuyin tidak bisa sentuh, jadi sebaiknya jangan bertahan pada angan-angan ini.”

Chen Xing menerima kata-kata ini, dan dia mengangguk, sebelum melanjutkan, “Apakah Iuppiter juga datang dari tempat-tempat ini?”

Chong Ming menjawab, “Aku dan milikku tidak tahu banyak tentang surga di luar surga ini, jadi kami tidak mampu menjawab pertanyaanmu ini.”

Xiang Shu mengerti bahwa pada akhirnya, itu masih terserah padanya. Dia terdiam sejenak, sebelum dia kemudian berkata kepada Chen Xing, “Sebelum Iuppiter pergi, apakah mereka mengatakan kata-kata yang tidak biasa kepadamu?”

Chen Xing ingat, jadi dia memberi tahu mereka tentang percakapan yang dia dan Iuppiter lakukan, setelah Mutiara Dinghai hancur, di saat-saat terakhirnya, dalam kegelapan itu.

“Tahun yang dicuri?” Xiang Shu bertanya.

Wajah Chen Xing menunjukkan ekspresi kebingungan. “Kata-kata yang Xiao Ji katakan, banyak yang tidak aku mengerti.”

“Kamu bisa mengatakan bahwa kamu sudah mati, tapi kamu juga bisa mengatakan bahwa kamu belum mati,” gumam Chong Ming. Ini juga pertama kalinya dia mendengar Chen Xing menyampaikan kata-kata yang diucapkan Iuppiter di alam kesadaran. “Apa artinya itu?”

“Apa yang mungkin dia katakan adalah …” Chen Xing berkata dengan ragu-ragu, “Pada saat itu, Chiyou bisa dianggap mati, tapi setelah array kuno Gelombang Waktu diaktifkan, dia hidup kembali?”

“Tidak.” Xiang Shu segera menebak tebakan Chen Xing, dan dia berkata dengan sungguh-sungguh, “Jika itu masalahnya, maka Iuppiter akan memberitahumu bahwa dia masih hidup, atau ‘sekarang, dia sudah mati, tapi sayang sekali dia akan hidup kembali.’ Dia tidak akan mengatakannya seperti itu.”

Chen Xing berkata, “Tapi bisakah seseorang mati dan tidak mati?”

Lu Ying menjawab, “Mungkin dunia yang dilihat Iuppiter berbeda dari apa yang kita pahami. Pada akhirnya, ada dua kemungkinan bagi Dewa Senjata: apakah dia akan benar-benar dilenyapkan, atau dia akan berhasil dihidupkan kembali. Dan apa yang dilihat Iuppiter adalah superposisi dari dua kemungkinan ini.”

Ketika Chong Ming mendengar kata-kata ini, dia tiba-tiba memikirkan sesuatu, dan ekspresinya berubah.

Mereka berempat menoleh untuk melihat Chong Ming pada saat yang sama, hanya untuk mendengar Chong Ming menjawab, “Lanjutkan berbicara.”

“Tahun yang dicuri,” kata Xiang Shu, “mengacu pada keputusan yang aku buat, untuk membimbing Xing’er … Chen Xing, dia …”

Tanpa menyadarinya sendiri, Xiang Shu telah memanggil Chen Xing dengan nama panggilannya, dan dia segera merasa sedikit sadar diri. Namun, ketika Chen Xing mendengarnya, dia merasakan kehangatan di hatinya.

Xiang Shu mengubah apa yang dia katakan. “Pertempuran yang seharusnya dia hadapi ketika dia berusia dua puluh tahun dipindahkan ke tahun dia berusia sembilan belas tahun?”

Lu Ying mengangguk. “Menurut arti dari kata-kata itu, kurasa tebakanmu benar. Mutiara Dinghai tidak ada dalam sebab-akibat waktu, itulah sebabnya ketika artefak yang membentuk tubuh fisikmu hancur, semua Mutiara Dinghai di semua masa waktu pun menghilang. Apa yang kamu lakukan berada di luar kendali waktu dan sebab serta akibatnya.”

Chen Xing berkata, “Tetapi, jika semua Mutiara Dinghai di semua masa waktu menghilang, bukankah Zhang Liu tidak akan pernah menemukan Mutiara Dinghai? Mengapa peristiwa ini masih ada dalam ingatan kita? Dan tiga ratus tahun masa Keheningan Semua Sihir, mengapa itu masih ada?”

Lu Ying menjawab, “Hal-hal yang sudah pasti, menurut hukum waktu serta sebab- akibat di dunia ini, tidak mudah diubah. Tetapi, karena Mutiara Dinghai dianalogikan dengan roda-roda vena ilahi dan bumi itu sendiri, ia dapat dengan sengaja mengubah beberapa momen dalam waktu, mengubah momen-momen yang pernah ingin diubah oleh Shulü Kong. Tapi itu juga mempertahankan sebab dan akibat tertentu, yang merupakan keajaiban.”

Chen Xing sudah pusing karena lika-liku logika itu, tapi Xiang Shu menjawab, “Anggap saja aku masih Mutiara Dinghai sekarang. Jika aku memutar waktu kembali sekali lagi, apa yang akan terjadi?”

Lu Ying menjawab, “Menurut aturan ini, aku membayangkan, hasilnya adalah seluruh rangkaian sebab dan akibat, dari sekarang sampai titik kamu berhenti memutar waktu, akan terganggu, sampai titik yang kamu tetapkan. Hal-hal dari sebelumnya tidak akan terpengaruh.”

Chen Xing berkata, “Tidak heran Chiyou ingin mendapatkannya, apa pun yang terjadi.”

Lu Ying melanjutkan, “Dan, vena ilahi dan bumi awalnya memiliki kemampuan yang kuat untuk memperbaiki diri. Pernahkah kamu berpikir bahwa, tidak peduli jika semuanya telah dimulai lagi dari awal, banyak hal masih terjadi secara tak terkendali ke arah tertentu?”

En,” Chen Xing mengangguk. “Perlu ada variabel.”

Xiang Shu berkata, “Aku ingat bahwa pada akhirnya, aku mengeluarkan sebuah cincin dan meletakkannya di tangan Chen Xing …”

“Hah?” Chen Xing bertanya, bingung. “Apa itu benar? Oh ya, aku benar-benar lupa, saat itu kau menyerahkan sesuatu padaku. Tetapi ketika aku bangun, tidak ada apapun di tanganku!”

Chen Xing segera sedikit ngeri, dan dia mengulurkan tangannya untuk membiarkan Xiang Shu memeriksa, hanya untuk melihat bahwa tidak ada cincin. Dia berkata, “Itu tidak akan jatuh di Xiangyang, ‘kan? Bagaimana kalau kita kembali untuk menemukannya? Apakah itu sesuatu yang tertinggal setelah Mutiara Dinghai hancur?”

Xiang Shu segera berkata, “Aku tidak menyalahkanmu. Jika itu hilang, maka itu hilang.”

Chen Xing bertanya pada Xiang Shu, “Apa gunanya cincin itu?”

Xiang Shu juga tidak tahu apa gunanya. Pada akhirnya, dia hanya ingin menyerahkannya kepada Chen Xing sebagai kenang-kenangan, sebagai bukti bahwa dia pernah hidup dalam kehidupan Chen Xing. Dan cincin yang tertinggal di akhir adalah hal yang paling mungkin untuk menghindari kendali waktu dan kembali ke masa lalu bersama dengan Chen Xing. Mulai hari ini, karena semua orang baik-baik saja, tidak perlu bergantung pada cincin ini lagi.

“Itu Cincin Pasang,” kata Lu Ying lembut. “Itu ada di dalam Mutiara Dinghai, dan sesuai dengan cincin vena ilahi dan bumi. Mungkin, dengan hancurnya mutiara, cincin itu telah kehilangan kegunaannya, atau mungkin, dan ini adalah skenario terbaik, ia masih menyimpan sedikit efeknya, jika dapat ditemukan. Aku menyarankan agar kalian semua melakukan yang terbaik untuk mencarinya.”

Chen Xing bertanya, “Efek apa? Contohnya?”

Pertanyaan ini bahkan tidak bisa dijawab oleh Lu Ying, karena bagaimanapun, banyak hal telah melampaui apa yang dia ketahui. Dia menebak, “Mungkin cincin itu bisa melakukan perjalanan melalui waktu sampai batas tertentu? Sulit untuk mengatakannya.”

Tubuh Xiao Shan merosot di meja, dan setelah mendengarkan mereka berbicara tentang banyak deduksi yang dia tidak mengerti sama sekali, dia sangat lelah sehingga dia tertidur. Lu Ying melirik Xiao Shan, sebelum berkata kepada Chen Xing, “Besok, aku akan pergi. Setelah ini, tolong tetap jaga Xiao Shan.”

Chen Xing mengangguk. “Kamu akan mencari Buddha?”

Lu Ying tersenyum tetapi tidak menanggapi. Xiang Shu, bagaimanapun, masih memikirkan “tahun yang dicuri” itu, dan dia tidak bisa menahan diri untuk menambahkan, “Jika aku tidak ‘mencuri’ tahun itu dari Iuppiter, maka dengan apa yang terjadi setelahnya, akankah Iuppiter memiliki perubahan yang berbeda dalam melihat sesuatu?”

Lu Ying menjawab, “Aku tidak tahu tentang Iuppiter, tapi aku membayangkan itu akan terjadi. Tetapi ini tidak berarti bahwa pada akhirnya, Chen Xing akan dapat hidup. Kemungkinan yang paling mungkin adalah pada hari Chen Xing berusia dua puluh tahun, kalian semua akan berhasil menyingkirkan Dewa Senjata, tetapi pada akhirnya Chen Xing akan tetap mati begitu saja, dan Iuppiter akan pergi.”

Xiang Shu telah mendapatkan jawaban yang dia tebak, dan dia menjawab, “Karena itu masalahnya, maka pada tahun terakhir itu seharusnya terjadi, apa yang akan terjadi?”

“Itu, aku benar-benar tidak tahu jawabannya,” kata Lu Ying dengan tenang. “Legenda mengatakan bahwa di masa depan kita, kemungkinan yang tak terhitung jumlahnya diciptakan dengan pilihan yang dibuat oleh setiap orang. Pilihan-pilihan ini disebut ‘variabel’, tetapi ketika semua ‘variabel’ sudah ada, satu ‘masa depan’ akan muncul dari lautan waktu. Semua ‘kemungkinan’ lainnya akan hilang sepenuhnya; atau, dengan kata lain, kamu tidak akan pernah bisa mengetahui apa yang akan terjadi dalam takdirmu.”

“Ada jalan,” Chong Ming akhirnya berbicara. “Guwang pernah punya teman…”

Chen Xing dan Xiang Shu segera melihat ke arah Chong Ming, tetapi saat dia akan terus berbicara, Chong Ming tiba-tiba menyadari sesuatu. Wajahnya kembali ke ekspresi dingin tanpa ekspresi, dan dia mengangkat alis ke arah Chen Xing.

Xiang Shu: “?”

Mata Chong Ming dan Chen Xing bertemu, dan sudut mulut Chong Ming sedikit terangkat, menunjukkan ekspresi kemenangan.

“Apa kamu butuh bantuan?” tanya Chong Ming.

Chen Xing: “…”

Setelah Chong Ming mengucapkan kalimat itu, dia terdiam.

Chen Xing menarik napas dalam-dalam, tapi Lu Ying terkekeh. “Kamu harus membuat permintaan ketiga ini. Phoenix sangat sibuk, dan dia juga memiliki urusannya sendiri untuk diurus. Tak perlu memaksakan takdir.”

Saat Chen Xing hendak melepaskan keinginan ketiga yang dia pikirkan dan mengubahnya menjadi meminta bantuan Chong Ming, Xiang Shu bertanya, “Apakah ini sejenis kesepakatan?”

“Ya!” Chen Xing berkata, sedikit sedih. “Aku awalnya sudah bersiap untuk menggunakannya untuk hal lain!”

Ingatan Xiang Shu tentang perjalanan ini belum hilang. Chong Ming selalu terbang bolak-balik, dan setiap kali, pada saat-saat penting, dia akan muncul dan bertanya kepada Chen Xing apakah dia “membutuhkan bantuan”. Tetapi setiap kali, Chen Xing akan menjawab bahwa dia tidak membutuhkannya. Xiang Shu merasa jika dia bukan phoenix; Chong Ming tampak lebih seperti burung beo, tapi sekarang dia akhirnya mengerti.

Chen Xing menghela napas, tetapi Xiang Shu memberi isyarat agar dia tidak berbicara, dia akan mengurusnya.

Dengan itu, Xiang Shu berkata kepada Lu Ying, “Jika raja yao bersedia memberi tahu kami metode ini, maka aku jamin, Chen Xing dapat mengatakan apa permintaan ketiganya hari ini.”

Chong Ming: “………….”

Kali ini, giliran Chong Ming yang frustrasi. Xiang Shu hanya mengatakan “jika”, dan Chen Xing juga tidak meminta bantuannya. Ini benar-benar hanya kemungkinan, dan wajahnya diatur dalam ekspresi tertegun. Setelah melihat itu, Xiang Shu menambahkan, “Jika kamu tidak mau, maka biarkan saja, biarkan perjanjian ini tetap di tempatnya, dan kita perlahan akan memikirkan cara kita sendiri.”

Lu Ying langsung diliputi tawa sehingga dia merosot ke samping di bawah pohon.

Dengan susah payah Chong Ming melihat cahaya di ujung terowongan, hanya untuk melihat Chen Xing dan Xiang Shu hendak pergi. Dia berkata, dengan marah, “Tunggu!”

Chong Ming kemudian mengeluarkan bulu phoenix dari jubahnya, dan dia berkata, “Aku punya teman lama yang bernama Yuan Kun. Dia tinggal di laut luar, dan setelah Keheningan Semua Sihir terjadi, dia menghilang sepenuhnya. Bawa kapal ke laut, dan bawa bulu ini bersamamu. Jika kamu bertemu dengannya saat dia dalam suasana hati yang baik, mungkin dia akan datang menemuimu.”

Chen Xing sedikit bingung, tapi dia mengambil bulunya. Lu Ying menatap curiga pada Chong Ming, yang mengangguk.

Lu Ying berkata, “Jika itu adalah tuan… en, mungkin dia akan bisa mengungkap keragu-raguanmu. Dia sudah sangat lanjut usia, dan dia adalah dewa yang mengendalikan alam mimpi.”

Chen Xing bertanya, “Kalau begitu, bukankah dia sama denganmu?”

“Tidak,” kata Lu Ying. “Dia memiliki kekuatan yang berbeda. Melalui mimpi, dia dapat memprediksi masa depan dengan melihat ‘kemungkinan’ yang tak terhitung jumlahnya yang tersembunyi di bawah permukaan lautan waktu.”

Chen Xing menyimpan bulu itu dengan hati-hati. Dengan ini, mungkin mereka masih bisa melihat apa yang terjadi di ‘tahun yang telah dicuri’ itu. Meskipun Chen Xing sedikit ingin tahu tentang ini, dia tidak benar-benar percaya bahwa ini akan dapat menyingkirkan Chiyou. Tapi karena Xiang Shu paling peduli tentang ini sekarang, maka dia pasti punya alasannya. Apakah dia ingin memalsukan pedang? Tapi dalam tiga tahun itu, bukankah mereka sudah memiliki Pedang Acala?

“Katakan ba.” Chong Ming berhasil menekan amarahnya. Setelah dilahirkan kembali dari api kali ini, dia telah dipimpin berputar-putar oleh Chen Xing, dan mungkin, bahkan sampai seribu tahun ini berakhir, dia tidak akan melupakannya. Karena siapa yang tahu berapa siang dan malam di masa depan, selama dia menutup matanya, dia mungkin melihat wajah Chen Xing yang penuh kebencian dan ceria di depannya.

Chen Xing menarik napas dalam-dalam, seolah sedang mempertimbangkan sesuatu. Akhirnya, dia mulai tersenyum, dan dia berkata, “Terima kasih, Chong Ming. Baru saja, ketika Lu Ying berbicara tentang takdir, aku tiba-tiba tersadar. Jika kamu ingin pergi, pergilah ba.”

“Sungguh?” Chong Ming memperhatikan Chen Xing dengan waspada, takut dikalahkan olehnya sekali lagi.

Tapi Chen Xing menjawab, “En. Pertemuanku denganmu pasti adalah sesuatu yang ditetapkan oleh takdir. Kamu menyelamatkan Xiang Shu, dan kami menjadi saksi kelahiran kembali dirimu dari api. Kami juga mendapat kehormatan untuk menganugerahkan gelar resmi padamu, kamu bahkan tidak keberatan, dan bahkan membantumu membuat nama yang aneh. Aku membayangkan kita bisa dianggap teman sekarang?”

Chong Ming: “Langsung ke poin utama!”

Chen Xing telah menyiapkan banyak kata, tetapi kata-kata itu sebelum terucap sedikit terganggu oleh ketidaksabaran Chong Ming, dan dia hanya bisa berkata dengan sedih, “Oh, oke.”

Lu Ying tersenyum pada Chen Xing. “Dia hanya malu, sama seperti Shulü Kong. Dia hanya suka menjauhkan diri dari topik itu, kamu tidak perlu terlalu memikirkannya.”

Xiang Shu: “…”

Mendengar itu, Chen Xing juga mulai tersenyum, dan dia berkata dengan sungguh-sungguh, “Kamu adalah raja yao, dan kami adalah manusia. Hidup kami mungkin sangat singkat… kadang-kadang, ketika aku melihat langit dan bintang-bintang di atas kita…”

Semua orang mengangkat kepala. Xiao Shan telah bermain sepanjang hari, jadi dia sudah tertidur di malam yang gelap di bawah kubah bintang yang luas ini. Pesta liar Festival Penutupan Musim Gugur Chi Le Chuan juga telah menghilang, hanya menyisakan sungai perak kuno ini, diam-diam menyinari alam manusia. Dalam tahun-tahun yang telah datang dan pergi ini, pertemuan dan perpisahan mereka pada hari ini tampak luar biasa, tetapi matahari masih terbit dan terbenam, dan itu hanyalah hari lain yang biasa terjadi dalam perjalanan waktu yang panjang ini.

Ketika Chen Xing mengangkat kepalanya, wajah mudanya bersinar dengan cahaya bintang-bintang, dan dia tersenyum pada Chong Ming.

“Aku berpikir tentang bagaimana, mungkin, dalam beberapa hari mendatang, kamu tidak akan lagi berteman dengan kami manusia,” kata Chen Xing, tatapannya beralih ke mata Chong Ming. “Lalu keinginanku yang ketiga ini, bisakah aku memintamu, mulai hari ini, untuk menjaga kami sebagai manusia, sebanyak yang kamu bisa?”

Chong Ming: “………”

Lu Ying mulai tertawa kecil, dan dia berkata, “Dia sering bosan dan tidak memiliki kegiatan apapun, jadi aku pikir permintaan ini adalah permintaan yang pasti akan dia setujui.”

Ketika Xiang Shu mendengar kata-kata ini, wajahnya berkedut, tetapi Chong Ming tidak bisa berbicara untuk waktu yang lama, ekspresinya sangat aneh.

“Kamu ingin aku melindungi manusia?” Chong Ming bertanya dengan tidak percaya.

“Aku …” Chen Xing segera berkata. “Bukan itu! Ini bukan permintaan sekuat itu, ini lebih… kamu bisa mengatakan itu lebih melindungi, atau kamu bisa mengatakan itu… sebagai harapanku.

“Semuanya memiliki akhir, dan hidup selama ratusan ribu tahun, hanya untuk dilahirkan kembali dari api lagi dan lagi, satu demi satu, di dunia yang berbeda, pasti sangat sepi ba?”

Chen Xing tersenyum. “Aku hanya berharap, dan mungkin ini akan terjadi di waktu yang jauh dari sekarang, kamu akan benar-benar mengenal kami manusia, untuk berteman baik dengan kami manusia, fana seperti lalat capung… mungkin, kamu bahkan akan mengadopsi anak manusia, sama seperti Lu Ying dan Xiao Kun.”

Chong Ming menjawab, “Diam! Begitu Guwang melihat kalian anak-anak manusia, Guwang menjadi kesal!”

“Tentu saja, aku juga sedikit egois. Suku yao dan manusia,” kata Chen Xing, “pernah bertarung satu sama lain untuk waktu yang lama, tetapi dalam tiga ratus tahun Keheningan Semua Sihir ini, kita semua kehilangan semua kekuatan kita. Aku sering bertanya-tanya, keberadaan pengusir setan di dunia ini, bukankah ditugaskan untuk mengusir setan? Manusia dan yao adalah makhluk yang hidup di Tanah Suci ini, dan kita awalnya tidak memiliki kebencian yang begitu besar sehingga kita tidak dapat hidup di bawah langit yang sama.”

Chong Ming mendengus dingin.

Chen Xing berkata, “Aku juga akan melakukan yang terbaik untuk menahan para pengusir setan. Jika memungkinkan, aku berharap yao dan manusia tidak akan pernah berkonflik.”

Lu Ying berkata, “Kamu anak yang baik, Chen Xing.”

Mulut Xiang Shu sedikit terangkat, dan dia mengangkat tangannya untuk mengusap kepala Chen Xing. Chen Xing, bagaimanapun, tumbuh sedikit malu.

Chong Ming duduk di satu sisi meja, tidak ingin melihat Chen Xing, tetapi pada akhirnya dia mengangkat tangan.

Chen Xing memberi isyarat pada Xiang Shu, yang berkata, “Kalau begitu, Shulü Kong, dengan identitas Dewa Bela Diri Pelindung, akan bersumpah atas perjanjian ini denganmu.”

“Tidak seorang pun dari kalian manusia yang baik,” kata Chong Ming pada akhirnya.

Xiang Shu mengulurkan telapak tangannya, memukul telapak tangan Chong Ming tiga kali. Setelah tepukan telapak tangan dilakukan, Chong Ming langsung mengambil bentuk burungnya, meninggalkan jejak api, menyebarkan ribuan titik cahaya bintang saat berputar.

Teriakan burung phoenix bergema, dan Chen Xing serta Xiang Shu berpegangan tangan saat mereka berlari ke padang rumput yang luas. Phoenix mengepakkan sayapnya, melewati langit malam yang tenang, terbang ke kejauhan, meninggalkan Chen Xing dan Chi Le Chuan di belakang.

Di bawah langit yang menjulang tinggi dan daratan terbentang jauh, Ia terbang menjauh tanpa terkekang.


Catatan penerjemah:

Jeff: CHONG MINGG!!!!!!!!!! TWT


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Istilah ini juga digunakan sebagai penghinaan oleh orang-orang Rouran untuk menyebut orang-orang Tujue.
Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Justyuuta
Justyuuta
4 months ago

Kata2 chenxing beneran terjadi . Sekarang chongming punya anak kan T.T