“Masa lalu tidak penting, masa depan tidak penting, dan satu-satunya yang ada adalah saat ini.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Di toko anggur Amber Lanling, anggota Departemen Eksorsisme sudah kembali. Setelah ikan mas yao terpisah dari A-Tai dan Hongjun di taman kerajaan, ia menemukan petunjuk yang sangat penting. Karena leluhur keluarga Li sudah muncul, yang menyebabkan keributan besar di istana, ikan mas yao naik ke atas atap untuk melihat-lihat. Awalnya untuk mengejar mereka, mencari keberadaan Hongjun, tapi ia tidak menyangka bahwa siluet gu nao akan muncul di balik dinding Istana Xingqing. Mereka adalah dua dari empat di antara “Anggur”, “Nafsu”, “Keserakahan”, dan “Keangkuhan”.

Saat dua gu nao itu pergi, yang satu menyebutkan pada pihak lain: raja iblis memerintahkan saudara ketiga kita untuk mengejar Yuan Kun, tapi siapa yang tahu apakah ia berhasil menangkapnya atau tidak. Kita harus bertindak cepat untuk mencegah munculnya masalah baru.

Saat Li Jinglong mendengarnya, dia tidak berkomentar, tapi justru menjelaskan pada kelompok yang berkumpul bahwa identitas Xie Yu adalah Yang Guozhong, serta apa yang terjadi di istana. Sisanya kemudian menunjukkan informasi mereka sendiri. Mo Rigen dan Ashina Qiong sudah berjaga di luar istana Yang sepanjang malam, tapi tidak menemukan petunjuk lebih lanjut.

A-Tai menjelaskan identitas Li Guinian pada semua orang.

Lu Xu dan Qiu Yongsi menemukan bahwa dua jenderal yao di bawah komando An Lushan sudah keluar dari kota pada malam itu dan juga meninggalkan Chang’an, menuju ke tempat yang tujuannya tidak diketahui.

Kelompok itu terdiam untuk beberapa saat. Li Jinglong sudah lama mengetahui bahwa kata-kata yang diucapkan Yang Guozhong dilebih-lebihkan untuk menakut-nakuti mereka agar percaya bahwa dia memiliki sandera dalam genggamannya, sehingga mereka akan dengan serius mempertimbangkan kondisinya. Tapi belum kembalinya Hongjun, membuatnya khawatir.

“Identitas Xie Yu sudah jelas;” Qiu Yongsi berkata, “jadi sekarang masalahnya sedikit lebih sederhana.”

“Karena dia berani mengungkapkan dirinya pada kita,” Li Jinglong menambahkan, “dia pasti sudah lama bersiap. Dengan keadaan yang sekarang, raja yao jelas tidak mudah untuk dihadapi.”

“Apa kalian tidak memperhatikan sesuatu?” Mo Rigen berkata, setelah memikirkannya sejenak. “Selain An Lushan, Xie Yu juga memiliki pijakan di istana dengan identitasnya sebagai Yang Guozhong, tapi di sisinya, atau akan lebih baik untuk dikatakan, di bawah ‘perintahnya’, tidak ada lagi yaoguai untuk dia perintah.”

Li Jinglong mengangguk dan berkata, “Sampai sekarang di Chang’an, dia tidak memiliki bawahan. Kedatangan An Lushan sudah membuktikan bahwa dia memiliki setidaknya empat bawahan, dan dalam hal kekuatan bertarung, Xie Yu mungkin sudah kalah dalam aspek itu.”

Ashina Qiong menunjukkan, “Mungkin justru karena inilah jiao itu tidak memiliki pilihan lain selain meminta bantuanmu.”

Tepat pada saat itu, Hongjun kembali. Saat dia mengangkat tirai gantung yang mengarah ke bagian dalam toko anggur, semua orang tercengang.

“Hongjun!”

“Apa kau baik-baik saja?!”

Ekspresi Hongjun tampak sedikit lelah, tapi dia tersenyum ke arah mereka semua, memberi isyarat agar mereka tenang. Li Jinglong mengamati Hongjun dengan cemas, dan Hongjun mengangguk ringan padanya. Li Jinglong terdiam lama, sebelum Hongjun duduk di sampingnya dan berkata, “Xie Yu berbohong pada kita.”

“Itu wajar,” kata Qiu Yongsi. “Jiao hitam ini licik dan bermuka dua, dan dia tidak akan menghargai janji apa pun yang dia buat sekarang…”

Hongjun sedikit tidak sadar. Telinganya masih berdenging dengan kalimat yang diucapkan Yang Guozhong padanya sebelum dia meninggalkan kediaman Yang.

“Katakan padaku, apa yang Yuan Kun biarkan untuk kau lihat?”

Hongjun tidak tahu kenapa Yang Guozhong sangat peduli pada Yuan Kun. Sejak dia masih kecil, dia hanya mendengar tentang dewa kun dari Qing Xiong. Tapi saat itu, menurut apa yang dikatakan Qing Xiong, Yuan Kun adalah orang yang memberikan Cahaya Hati kepadanya. Sekarang dia memikirkannya, semua yang terjadi tampaknya sudah berlangsung seolah-olah itu adalah bagian dari rencana yang lebih besar dan tersembunyi — Yuan Kun memberinya Cahaya Hati melalui Qing Xiong; Hongjun turun gunung, tiba di Chang’an, dan bertemu Li Jinglong; kebetulan juga pada malam itu, Cahaya Hati diserap oleh Li Jinglong. Li Jinglong dan dia jatuh cinta satu sama lain, dan pada akhirnya, dia menggunakan Cahaya Hati untuk sementara menyegel benih iblisnya.

Segalanya tampak saling berhubungan, mengarahkan takdirnya ke suatu tujuan dalam siklus sebab dan akibat. Dan setelah rubah yao ditundukkan, Yuan Kun muncul untuk pertama kalinya di Chang’an, mengungkapkan salah satu kekuatan besarnya sebagai raja yao — kekuatan untuk memprediksi masa depan.

“… Peng Raksasa Bersayap Emas bisa memahami hati setiap orang, sedangkan dewa kun dari Laut Utara bisa memprediksi masa depan,” kata ikan mas yao, yang suaranya menembus pikiran Hongjun. “Mungkin Mara ingin tahu apa yang akan terjadi di masa depan.”

Di tengah pikirannya, Hongjun mengangkat kepalanya, tatapannya tiba-tiba bertemu dengan tatapan Li Jinglong. Dia kemudian melihat ke arah ikan mas yao, sebelum bertanya, “Apa dewa kun tahu peristiwa apa yang akan terjadi di masa depan?”

Ikan mas yao menjawab, “Legenda mengatakan bahwa dia bisa membiarkan setiap orang melihat masa depan mereka, tapi tidak terlalu akurat. Nasib manusia bisa berubah sewaktu-waktu.”

Hongjun: “…”

Tapi Yuan Kun tidak menunjukkan apapun padanya, jadi pertanyaan Yang Guozhong adalah pertanyaan yang tidak bisa dijawab oleh Hongjun.

Lu Xu memperhatikan Hongjun dengan cemas, bertanya, “Tidak ada yang salah, kan?”

Hongjun buru-buru menggelengkan kepalanya1 dan memaksakan senyumannya ke arah Lu Xu. Pada kenyataannya, itu tampak seolah-olah beberapa informasi secara perlahan semakin lebih jelas di benaknya. Li Jinglong berpikir lama, sebelum berkata, “Informasi yang dibawa Zhao Zilong sangat berguna. Dewa kun datang ke Chang’an belum lama ini, dan dalam keadaan yang tidak kita ketahui, ia bertarung dengan Xie Yu.”

“Baginya bisa mengirim dewa kun pergi, dan melukainya pada saat itu,” tambah ikan mas yao, “Xie Yu pasti memiliki beberapa artefak yang kuat. Kalian tidak boleh memprovokasinya.”

Li Jinglong menyilangkan tangannya saat dia berpikir, dan pada saat itu dia mengangkat tangannya, berkata dengan sungguh-sungguh, “Aku membayangkan bahwa dia pasti terluka cukup parah, jadi kita harus menemukan cara untuk menemukannya.”

“Aku akan pergi”‘ kata Mo Rigen.

Li Jinglong berkata, “Pergilah, sekarang identitasku adalah buronan…”

Tepat pada saat dia mengatakan itu, pasukan Longwu tiba di luar untuk melakukan pencarian. Terjadi kekacauan sesaat, dan seseorang berteriak, “Li Jinglong adalah buronan kriminal! Segera lakukan penggeledahan!”

“Kenapa mereka datang begitu kita membicarakan mereka?” A-Tai terbagi antara tawa dan air mata.

Mulut Li Jinglong berkedut, tapi tepat saat dia akan bersembunyi, suara cambuk datang dari luar, dan pasukan Longwu yang melakukan pencarian segera melolong kesakitan, para pria dan kuda berjatuhan dalam kekacauan. Bersamaan dengan suara-suara itu, datanglah omelan marah Turandokht, dan meskipun anggota Departemen Eksorsisme tidak tertimpa ujung2 cambuknya, setelah mendengar teriakan menyedihkan itu, mereka tidak bisa menahan rasa takut yang merayap ke kulit kepala mereka.

Setelah keheningan sejenak, Li Jinglong mulai menugaskan mereka dengan tenang di tengah teriakan kesakitan.

“Hongjun dan aku akan pergi ke Luoyang untuk mencari tahu ke mana gu nao itu pergi,” kata Li Jinglong. “Kami akan menggunakan gu nao sebagai sandera untuk memaksa An Lushan mengungkapkan wujud aslinya…”

“….Kalian semua akan bertanggung jawab untuk mencari tahu artefak apa yang dia gunakan untuk melindungi iblis hatinya, dan mencari cara untuk menghancurkannya, atau…”

A-Tai ingin berbicara tapi dia segera menahan diri. Namun, Li Jinglong langsung memperhatikan detail itu.

“Apakah kau akan bertanggung jawab atas semua itu?” Tanya Li Jinglong pada A-Tai.

Semua orang melihat ke arah A-Tai; yang berpikir dalam-dalam untuk waktu yang lama, sebelum mengangguk sedikit.

Li Jinglong bertanya pada A-Tai, “Apa kau yakin bisa mengatasinya?”

A-Tai menjawab dengan tenang, “Aku tidak tahu, tapi aku akan melakukan yang terbaik.”

“Bagaimana denganku, bagaimana denganku?” tanya ikan mas yao.

“Tetaplah di sini.” jawab Li Jinglong.

“Aku ingin pergi.”

“Aku bilang, tetaplah di sini!”

Setelah berdebat, Hongjun berkata, “Zhao
Zilong, kau tetap di sini.”

Karena Hongjun sudah berbicara, ikan mas yao hanya bisa menurut.

Li Jinglong mengalihkan pandangannya ke kelompok yang berkumpul dan merenung sejenak. Mo Rigen bertanya, “Jika semuanya berjalan dengan baik, lalu kapan kita akan membalikkan keadaan? Bagaimana kita akan membalikkan keadaan? Di mana kita akan membalikkan keadaan?”

Li Jinglong mempertimbangkan sejenak, sebelum perlahan menjawab, “Pada hari ulang tahun selir kekaisaran. Pada saat itu, aku akan membawa gu nao untuk mengungkapkan bentuk aslinya, mengelilingi An Lushan tepat di tempat kejadian untuk memaksanya mengungkapkan wujud aslinya. Adapun proses detailnya, kita harus mendiskusikannya setelah yaoguai jatuh ke perangkap kita.”

Semua orang mengangguk. Hongjun tiba-tiba memikirkan sesuatu, dan dia bertanya, “Bagaimana jika An Lushan tidak mengungkapkan wujud aslinya dan justru membiarkan kedua gu nao di bawah komandonya itu untuk mati?”

“Kalau begitu aku akan menggunakan Cahaya Hati untuk memurnikannya,” kata Li Jinglong dengan tegas, “seperti yang kita lakukan di Dunhuang. Selama dia kehilangan artefak yang melindunginya, aku memiliki pegangan untuk memaksanya keluar.”

Hongjun terdiam saat dia mengingat pertempuran di Dunhuang — benih iblis di tubuhnya tampaknya memiliki kekuatan bawaan untuk mengendalikan qi iblis, tidak peduli di tubuh siapa qi iblis itu berada, atau bahkan jika itu berkeliaran dengan bebas di seluruh dunia. Selama dia ingin menyerapnya, dia akan bisa melakukannya, kapan saja, dan di mana saja.

Jika dia menyerap qi iblis An Lushan ke dalam tubuhnya juga… ini akan menjadi cara termudah untuk menghancurkan musuh.

“Hei,” Li Jinglong berkata pada Hongjun, “Apa yang kau pikirkan?”

Hongjun segera duduk tegak dan berkata, “Tidak ada.”

Semua orang melihat ke arah Hongjun, yang berpikir, apa pikiranku mudah untuk ditebak? Kenapa semua orang tahu apa yang aku pikirkan?

Li Jinglong berkata dengan ragu-ragu, “Kau ikut denganku… ah sudahlah, berangkatlah secepat mungkin, A-Tai.”

Awalnya, Li Jinglong ingin mengobrol dengan Hongjun, tapi memikirkan bagaimana segera setelah mereka menaiki kuda, mereka akan berangkat ke Luoyang, dan kemudian mereka akan memiliki semua waktu yang mereka butuhkan. Dia kemudian bangkit dan memberi isyarat agar A-Tai mengikutinya.

Departemen Eksorsisme untuk sementara dilarang dimasuki oleh mereka karena proses penyelidikan, jadi mereka hanya bisa tinggal di toko anggur untuk saat ini. Hongjun dan Lu Xu pergi ke halaman belakang, dan menemukan ikan mas yao tengah membantunya berkemas untuk perjalanan. Baru saja, Yang Guozhong sudah memberi waktu pada Li Jinglong, yang memungkinkannya untuk mengambil cukup banyak barang milik mereka dari Departemen Eksorsisme. Setelah melihat pemandangan ini, Hongjun tiba-tiba memiliki firasat yang kuat.

“Aku merasa seperti takdir yang membawa kebersamaan Departemen Eksorsisme hampir berakhir,” kata Hongjun.

“Jangan katakan itu!” Ekspresi Lu Xu berubah.

Ikan mas yao menambahkan, “Hongjun, jangan pikirkan omong kosong seperti itu!”

Hongjun melihat kembali ke Lu Xu, sebelum tiba-tiba bertanya, “Bisakah kau membuatku memimpikan masa lalu?”

Lu Xu berpikir sejenak, sebelum menjawab, “Kau berubah pikiran?”

Hongjun mengangguk dengan sungguh-sungguh. Kata-kata Yang Guozhong yang sudah dikatakan padanya hari ini telah membuatnya mengingat hal-hal dari masa kecilnya, dan untuk alasan yang tidak diketahui, dia terus merasa seolah-olah semuanya hampir berakhir, seolah-olah hidupnya sendiri juga akan mencapai kesudahan.

Lu Xu menjawab, “Hongjun, jangan lakukan.”

Hongjun, bagaimanapun, duduk dengan sengaja di tempat tidur, menolehkan kepalanya untuk melihat ke arah Lu Xu.

“Xie Yu memberitahuku bahwa dewa kun memiliki kekuatan yang kuat, yaitu membiarkan setiap orang melihat masa depan mereka,” kata Hongjun. “Tapi dewa kun tidak pernah membiarkanku melihat masa depanku sendiri.”

“Masa depan mungkin bisa diubah,” jawab ikan mas yao. “Master Xuanzang mengatakan padaku bahwa bahkan jika kau mengetahui segala sesuatu yang ditakdirkan untuk terjadi, itu mungkin hanya salah satu dari banyaknya masa depan. Begitu kau mengetahui kemungkinan tertentu, itu bisa memengaruhi masa kinimu, dan kemungkinan itu juga pasti akan berubah.”

“Tapi masa lalu selalu tidak mungkin untuk diubah,” kata Hongjun.

“Masa lalu mungkin juga bisa diubah,” Lu Xu tiba-tiba berkata sebagai tanggapan.

Hongjun: “???”

Lu Xu menjawab, “Masa lalu tidak penting, masa depan tidak penting, dan satu-satunya yang ada adalah saat ini.”

Ini sudah di luar pemahaman Hongjun, tapi dia masih mendesaknya dengan keras kepala. “Lu Xu, biarkan aku memimpikan masa laluku sekali lagi. Ini sangat penting bagiku.”

Lu Xu menghela napas dan berdiri di tempat tidur, menghadap ke Hongjun. Jari-jari tangannya membentuk sebuah wujud menara yang samar, dan rambut di kepalanya segera berubah menjadi seputih salju saat tubuhnya bersinar dengan cahaya.

Ikan mas yao segera mengeluarkan ‘wah’, dan perlahan mundur.

Hongjun menatap Lu Xu dengan takjub, melihat bahwa tubuh Lu Xu menjadi setransparan dan seterang jiwa yang mengambil bentuk fisik. Sepasang tanduk pendek tumbuh dari dahinya; tanduk yang sudah dipotong belum sepenuhnya pulih.

“Aku memberimu kedamaian, jauh dari mimpi buruk.” Suara Lu Xu menjadi serak. Dia menekan satu tangannya di punggung tangan Hongjun, sebelum dia berbaring, menggenggam erat tangannya, dan berbaring di sampingnya.

Itu adalah metode yang berbeda jika dibandingkan dengan menyentuh dahinya. Kali ini, saat Hongjun memejamkan matanya, cahaya putih menyapu dirinya, menembus lorong kenangan yang jauh. Yang dia dengar hanyalah suara Lu Xu di telinganya. “Aku di sampingmu.”

Dalam sekejap, di lorong itu, ribuan api hitam berputar dan bergegas ke arah mereka. Hongjun bertanya, “Apa itu?”

Dengan lambaian tangannya, cahaya putih keluar dari tangan Lu Xu, menyebarkan api hitam yang bergegas ke arah mereka, seperti hujan meteor. Api, setelah terpecah, mundur dan menghilang.

“Ini adalah mimpi buruk yang kau serap belum lama ini,” kata Lu Xu.” Lorong ini adalah penghalang pelindung yang dibuat oleh Cahaya Hati.”

Kesadaran Hongjun perlahan menjadi tenang. Cahaya putih melintas di depan matanya lagi, dan dia serta Lu Xu bergegas keluar dari lorong. Di depan mereka ada badai hujan lebat, tapi dibandingkan dengan terakhir kali, Hongjun menemukan bahwa dia tidak lagi berada di tubuhnya yang lebih muda, melainkan menjadi jiwa putih yang melayang di udara, seperti Lu Xu.

Dan tubuhnya sepertinya mendapatkan kembali pakaian yang dia kenakan sebelumnya di Istana Yaojin, jubah perang, di belakangnya berkibar tujuh bulu merak. Seluruh tubuh Lu Xu bersinar dengan cahaya putih, dan tanduk di kepalanya sesekali berkilat.

“Apapun yang terjadi, jangan lepaskan tanganku,” Lu Xu mengingatkannya.

Hongjun melebarkan matanya. Di bawah hujan deras, Kong Xuan menggunakan api ajaibnya untuk merebus baskom berisi air, sementara di dalam rumah terdengar isak tangis. Tepat pada saat itu, Yang Guozhong mendorong pintu dan masuk ke dalam ruangan.

Setelah melihat itu, Hongjun segera menjadi gelisah, dan seluruh alam mimpi bergetar. Lu Xu segera berkata, “Hongjun! Tetap berpegang teguhlah pada hatimu!”

Pada saat ini, Hongjun melayang di udara sebagai jiwa, mengamati alam mimpinya sendiri. Itu tidak sama seperti terakhir kali, di mana dia langsung memasuki tubuhnya sendiri dalam alam mimpi; dengan sedikit perubahan dalam pikirannya, maka mimpi itu akan berada di ambang kehancuran. Itu hanya mempertahankan bentuknya karena Lu Xu menggunakan seluruh energinya untuk menahannya.

“Ayah…”

“Hongjun!” Dengan teriakan marah dari Lu Xu, Hongjun kembali tersadar, dan dia berjuang untuk mempertahankan ketenangannya.

Pemandangan mimpi perlahan menjadi kabur, dan musim berubah dari musim dingin ke musim panas, lalu dari musim panas ke musim dingin. Salju putih bersih dengan cepat terbentuk di sekitar mereka, berubah menjadi pemandangan area di luar kediaman jenderal di Kota Yumen. Kong Xuan membawa Hongjun kecil, masih dengan kain lampin, di punggungnya. Hongjun kecil berusia tidak lebih dari satu tahun, dan dia terbungkus kain katun dengan baik. Wajah kecilnya merah padam karena kedinginan saat Kong Xuan membawanya keluar dari pintu.

Hongjun berkata, “Aku melihat pamanku!”

Tapi Lu Xu berkata, “Ikutlah denganku.”

Lu Xu memegang tangan Hongjun, terbang di atas dataran bersalju yang luas, mengikuti di belakang Kong Xuan yang melaju cepat melintasi daratan dengan menunggang kuda. Pemandangan memudar di sekitar mereka saat mereka tiba di kaki pegunungan putih bersalju. Cahaya di langit malam sangat indah, dan Bima Sakti membentang seperti sabuk, sementara Rusa Putih menginjak partikel cahaya di antara jalan berbintang, dengan lembut berpacu di udara di kejauhan.

“Itu kau,” kata Hongjun sambil tersenyum.

Lu Xu mengatakan en. Tapi pada saat berikutnya, ada raungan jiao yang bergema di langit, dan jiao hitam datang merayap, menggigit Rusa Putih.

Kong Xuan dengan cepat mengangkat kepalanya, memutar kepala kuda dan menuju ke desa.

Hongjun sangat cemas, dan dia serta Lu Xu melihat ke arah cakrawala. Tepat setelah itu, Kong Xuan terbang ke langit malam, jubah biru gelapnya bersinar dengan sabuk emas yang berkelap-kelip. Zirah perang menutupi tubuhnya, dan dia terbang ke langit, menarik jiao hitam itu ke dalam pertempuran! Ini adalah pertama kalinya Hongjun melihat ayahnya mengambil wujud sebenarnya dari Mahamayuri, dan dia segera melebarkan matanya.

“Kau yang sudah kehilangan benih Mara tidak lagi memiliki kekuatan dewa dan iblis dalam satu tubuh..” jiao hitam meraung.

Kong Xuan menjawab, suaranya meninggi, “Dan kau hanya memiliki satu hun, kita berada di kapal yang sama, kau dan aku.”

Jiao hitam menjerit kesakitan, sebelum berbalik dan pergi. Rusa Putih yang tercabik-cabik di mulutnya mengeluarkan teriakan kematian, dan ia berubah menjadi titik cahaya yang menghilang. Seberkas cahaya putih berputar dan terbang menuju ke sebuah desa di kaki pegunungan bersalju. Kong Xuan berlari mengejar jiao hitam, yang pergi ke arah itu, hanya untuk mendengar sekali lagi ratapan seorang bayi.

Ada kilatan cahaya, dan Hongjun serta Lu Xu berdiri, berpegangan tangan, di rumah lama Lu Xu. Kong Xuan saat ini sedang membantu ibu Lu Xu melahirkan anaknya, dan dia memandikan bayi yang baru lahir itu. Hongjun kecil menekan bahu Kong Xuan saat dia berdiri dengan gemetar, menatap Lu Xu yang baru lahir.

Hongjun dan Lu Xu terdiam lama. Beberapa saat kemudian, Lu Xu membawa Hongjun bersamanya dan terbang, datang ke ketinggian Gua Mogao. Di sana, mereka melihat Kong Xuan membawa Hongjun kecil seperti biasa, duduk di puncak gua, berdiskusi dengan raja hantu.

“Dia mencintaimu,” tiba-tiba Lu Xu berkata.

Hongjun mengatakan en, emosinya sangat rumit. Setelah mengetahui kebenarannya, dia pernah sekali membenci ayahnya, membenci Chong Ming, membenci Qing Xiong… tapi tidak peduli seberapa besar kebenciannya, itu tidak ada gunanya melawan berlalunya waktu. Namun, saat dia melihat ayahnya merawatnya dan memikirkan segala cara yang memungkinkan untuk menebus kesalahannya, gelombang kesedihan muncul di hatinya.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Seperti, dia menjawab pertanyaan dengan “tidak ada yang salah”.
  2. Bagian fungsional dari alat, perangkat, atau senjata.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments