“Tapi Xie Yu bisa jadi adalah manusia.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Lentera warna-warni baru saja digantung, dan Chang’an baru saja memasuki jam malamnya, yang merupakan waktu saat setiap bangsal menjadi ramai dengan kebisingan. Li Jinglong memerintahkan mereka untuk pergi ke toko anggur yang sudah dibuka oleh Turandokht, “Amber Lanling”1. Ini hanya karena semua orang di Departemen Eksorsisme sudah pergi hari ini. Tidak ada seorang pun di sana untuk membuat makanan, jadi mereka akan makan malam di tokonya sebelum melakukan hal lain. Setelah melihat atasan dan rekan A-Tai datang, Turandohkt menjadi sangat ramah.

Hongjun sudah datang ke sini sedikit lebih awal, tapi saat dia tiba kembali lagi ke toko anggur dia benar-benar kelelahan. Malam ini, dia berlari, ketakutan, dan harus bertarung, dan begitu dia berbaring di aula, dia tidak ingin bergerak lagi.

“Berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk ini,” kata Li Jinglong. “A-Tai, jika istrimu berbisnis seperti ini, bukankah dia akan kehilangan uang? Saat aku lewat di sini pada siang hari, aku tidak melihat banyak pelanggan.”

“Jika aku senang dengan itu, kenapa kau ikut campur?” Kata Turandokht, bersandar pada tangga. “Li Jinglong, apa yang ingin kau makan?”

Li Jinglong tersenyum. Meskipun kata-kata Turandokht sangat langsung ke intinya, nada suaranya menyiratkan bahwa dia memperlakukan mereka sebagai orang-orang dekatnya. Li Jinglong lalu berkata, “Ashina Qiong juga ada di sini? Mie atau pangsit, apa saja boleh, bawa sesuatu yang hangat sehingga semua orang bisa mengisi perut mereka sebelum kita melakukan hal lain.”

Semua orang naik ke lantai dua dan memasang tirai di sekeliling mereka. Tidak lama kemudian, makanan datang. Mereka semua lapar, dan setelah mereka membersihkan piring2 dengan secepat kilat, Li Jinglong merinci kejadian pada hari itu. Ashina Qiong dan A-Tai sangat tercengang.

“Aku bilang aku akan pergi dengan kalian berdua,” kata A-Tai, mengerutkan kening, “tapi kau tidak membiarkanku pergi.”

Hongjun meratap, “Bagaimana aku bisa tahu bahwa ada Xie Yu di dalam? Bukankah mereka semua mengatakan bahwa itu adalah hantu yang mendatangkan malapetaka, dan bahkan ia terkait dengan ini.”

“Apa yang ia lakukan di mausoleum kerajaan?” Tanya Ashina Qiong. “Menghisap qi mayat Kaisar Taizong? Tidak mungkin ba?”

Semua orang sangat curiga. Bagian yang paling aneh adalah kenapa Xie Yu muncul di sana, tapi setelah saling menyilangkan pedang3, ia menghilang ke udara begitu saja!

“Ia juga seperti itu di Dunhuang, muncul dan menghilang begitu saja,” kata A-Tai. “Mungkin ia memiliki beberapa kemampuan ilusi khusus?”

Lu Xu menjawab, “Tubuh ular yang muncul di Dunhuang adalah hunpo-nya. Apa yang muncul di Mausoleum Zhao adalah tubuh aslinya! Tidak mungkin jiao sebesar itu bisa menghilang dalam sekejap mata, jadi pasti ada tipu daya yang terlibat.”

Li Jinglong berkata pada Hongjun, “Lain kali saat kau menyelidiki sebuah kasus, kau harus mengumpulkan informasi terlebih dulu, tanyakan pada beberapa orang yang mengetahuinya, dan cari tahu apa terjadi malam itu dengan menanyakan mereka satu demi satu. Setelah mengatur informasi, kumpulkan semua orang untuk membahas kasus ini, dan baru setelah itu kau bisa memasuki Mausoleum Zhao dan tempat-tempat semacam ini untuk mengamati tempat kejadian.”

Hongjun hanya bisa mengangguk. Li Jinglong berpikir, yah, pada akhirnya tidak ada banyak perbedaan. Bahkan jika mereka sudah menyelidiki seluruhnya, mereka masih akan bertemu dengan Xie Yu saat mereka masuk. Siapa yang tahu apakah pria itu sengaja datang untuk mengawasi Hongjun, atau jika mereka secara tidak sengaja bertemu dengannya.

“Satu orang satu kalimat, tebaklah,” kata Li Jinglong pada akhirnya. “Ayo bubar untuk hari ini ba, kita akan menyelidikinya besok.”

“Ini hal yang baik,” kata Mo Rigen. “Xie Yu akhirnya datang untuk mencari. Selama kita memperhatikan langkah kita ke depan, ia tidak akan bisa menghadapi kita.”

En.” Li Jinglong mengangguk setelah berpikir keras.

“Aku menduga bahwa Mausoleum Zhao adalah salah satu sarangnya,” kata A-Tai. “Kita sudah membongkar satu tempatnya, tapi ia mungkin masih memiliki lebih banyak lagi. Mungkin ada lorong khusus di antara sarang-sarangnya, yang memungkinkannya untuk bergerak di antara mereka dengan bebas, seperti yang digunakan rubah di masa lalu.”

Li Jinglong berpikir sejenak dan berkata, “Masuk akal.”

Ashina Qiong berkata, “Zhangshi, jika kalian semua tidak bertemu dengannya secara tidak sengaja, semuanya mungkin akan merepotkan.”

“Aku tahu.” Li Jinglong melirik Ashina Qiong, dan dia sudah lama memikirkan poin kuncinya — jika benar Hongjun dan Lu Xu secara tidak sengaja bertemu dengannya, maka itu baik-baik saja; tapi jika ini adalah jebakan Xie Yu, maka rencananya haruslah sangat berhati-hati dan penuh perhitungan. Pertama-tama ia harus mengawasi Departemen Eksorsisme, menunggu hari saat semua orang pergi, lalu mencari cara untuk membiarkan Huang Yong membujuk Hongjun dan Lu Xu untuk pergi…

“Huang Yong bukan yaoguai,” kata Li Jinglong.

“Tapi Xie Yu bisa jadi adalah manusia,” Mo Rigen mengingatkannya.

Jika Xie Yu memiliki wujud manusia dan merupakan pejabat istana kekaisaran, itu juga bisa menghasilkan efek yang sama.

“Ini adalah salah satu kemungkinannya,” kata Li Jinglong. “Ada yang lain?”

Semua orang beralih ke pikiran mereka sendiri, dan Li Jinglong berkata, “Ayo bubar terlebih dulu.” Semua orang kemudian pergi sendiri-sendiri, tapi Li Jinglong tidak bergerak, terus berpikir di tempat di mana dia duduk di toko anggur. Saat dia memikirkan apa yang sudah terjadi, dia melihat Hongjun.

“Apa yang kau lihat?” Hongjun menjadi sedikit canggung di bawah tatapan itu.

“Pergi ambil anggur,” kata Li Jinglong.

Hongjun turun untuk mengambil anggur. Li Jinglong menuangkan sedikit untuk dirinya minum, sementara dia menyuruh Hongjun duduk di sisinya, dia menahannya dengan satu tangan dan menciumnya. Dia baru saja mengaku pada Hongjun tadi malam, dan hubungan antara mereka berdua telah berubah. Sepanjang malam sudah berlalu, namun dia masih belum sepenuhnya terbiasa. Melihat bahwa dia beralih menjadi intim dengannya segera setelah dia bebas, Hongjun merasa sangat canggung sehingga dia mencoba mendorongnya, tapi pada saat yang sama, dia menyadari bahwa dia sangat, sangat menyukainya.

“Apa yang kau takutkan? Tidak ada orang di sekitar,” kata Li Jinglong di telinganya. “Kau tidak akan membiarkanku memelukmu di rumah, kau juga tidak akan membiarkanku menjadi intim saat kita di luar; Apa kau mencoba menahanku?”

Seluruh wajah Hongjun merah padam saat dia berkata, “Sepanjang hidupku, aku belum pernah melakukan… melakukan ini dengan siapa pun sebelumnya, jadi tentu saja aku malu.”

“Tapi sekarang kau memilikinya.” Li Jinglong menarik Hongjun ke pangkuannya, dan hasratnya menyebabkan tangannya meraih jubah luar Hongjun, menyentuhnya. Seluruh tubuh Hongjun menegang pada saat itu, dan dia bergegas meraih tangan Li Jinglong, hanya agar tangannya dipegang oleh Li Jinglong dan ditekan ke dadanya sendiri.

Hongjun tiba-tiba teringat dan membuka ikatan jubah dalamnya, memasukkan kekuatan sihir ke dalam segel itu. Mereka berdua terdiam saat itu terjadi, dan setelah itu selesai, Hongjun berkata, puas, “Sekarang itu lebih tepat.”

Hongjun ingin membantunya meluruskan jubahnya, tapi Li Jinglong membiarkan jubahnya terlepas saat dia memeluk Hongjun, menggunakan seluruh tubuhnya untuk menekannya ke lantai. Hongjun segera menjadi gugup, dan dia berkata pelan, “A-Tai masih ada di bawah.”

“Hari ini, pada siang hari, aku pergi ke Gunung Li untuk menyelidiki sebuah kasus,” kata Li Jinglong pelan, posisi mereka sangat intim. “Sepanjang hari, pikiranku ada di tempat lain, merindukanmu sampai ke titik…”

Saat Hongjun mendengar kata-kata ini, wajahnya langsung memerah sampai ke pangkal telinganya. Satu kalimat dari Li Jinglong sudah memukulnya di titik terlemahnya, dan dia menoleh, berkata, “Aku juga merindukanmu.”

Li Jinglong menghela napas panas, yang sedikit beraroma alkohol, dan dia berkata, “Begitu kau mengatakan bahwa kau merindukanku, Gege menjadi keras, mau merasakannya?”

Hongjun: “…”

Hongjun tidak menyangka bahwa Li Jinglong akan lebih tidak tahu malu daripada yang dia dibayangkan. Terutama saat mereka berdua sendirian, orang ini meminta lebih dari yang dia dapatkan saat dia bicara. Dan yang menyebabkan darahnya semakin mendidih adalah… Hongjun sendiri juga keras.

“Di siang hari, saat aku terus memikirkannya, aku takut saat kau bangun hari ini, kau tidak akan mengakui kata-kata yang kau katakan tadi malam,” kata Li Jinglong, memeluk Hongjun, menekannya ke meja. Dia mengurung Hongjun dan berkata ke telinganya, “Katakan sekali lagi? Katakan sekali lagi bahwa kau menyukaiku.”

Hongjun mendorong wajah Li Jinglong saat dia terkurung di bawahnya. Milik Li Jinglong kaku seperti tongkat yang tebal, dan keduanya digosok bersamaan masih dengan celana bela diri berbahan sutra di antara mereka.

“Kau… lebih baik cepat bangun.” Hongjun mendengar suara pintu geser terbuka di lantai bawah, tapi Li Jinglong memperhatikannya dengan muram, hasrat terlukis di matanya. Pada saat itu, Hongjun diliputi oleh hasratnya sendiri, dan dia memeluk Li Jinglong, membenamkan wajahnya di bahunya. Mereka berdua berbaring dengan pakaian mereka, terjerat bersama. Li Jinglong sangat lelah, dan dia menutup matanya, tidak bisa melawan rasa kantuk dan alkohol. Napasnya teratur, dan dia tertidur.

Hongjun merasa bahwa pelukan ini sangat aman dan hangat, dan di dada Li Jinglong ada Cahaya Hati yang bersinar seperti cahaya matahari yang membakar. Itu bersinar ke dalam jiwanya, dan seolah-olah dia bermandikan cahaya hangat matahari musim semi yang terbit, yang menyebabkan dirinya tertidur lelap di tengah cahaya ini.


Di Kota Chang’an, penjaga membunyikan lonceng untuk menandakan datangnya malam. Awan hitam memenuhi langit, dan air hujan membasahi jalan-jalan kecil ataupun besar. Seorang pria berjubah hitam memegang payung saat dia perlahan berjalan di atas Jembatan Zhuque, dan ke mana pun dia pergi, seolah-olah dia sudah mengganggu hantu dan monster yang bersembunyi di dalam kegelapan dan melihatnya dengan saksama. Qi iblis melingkar di sekelilingnya, berkumpul menjadi kegelapan, dan raungannya bergema.

“Ini bukan tempatmu…”

“Persetan, kembalilah ke laut utaramu…”

Wajah pria berjubah hitam itu pucat pasi, dan matanya tertutup dengan secarik kain — itu adalah Yuan Kun. Dan di Jembatan Zhuque4, seekor binatang buas bangkit, yang memiliki kepala merah tua yang mengerikan. Tubuh hitamnya ditutupi dengan sisik tajam dan duri yang mengarah ke belakang, sementara taringnya mengarah ke depan, hembusan qi iblis keluar dari mulutnya.

“Chang’an adalah tanah Xie Yu…”

Semakin banyak yaoguai datang, melapisi kedua sisi Jembatan Zhuque.

Yuan Kun memegang payungnya dan berjalan ke atas jembatan, sama sekali tidak menghiraukan suara yaoguai itu, terus berjalan menuju binatang dengan kepala merah itu. Saat binatang itu hendak mengeluarkan raungan dan menyerbu —

— Yuan Kun mengangkat jari telunjuk dan jari tengahnya dengan sembarangan, menyentuhkannya dengan ringan ke taring binatang buas itu. Namun dia tidak menghentikan langkahnya, justru melewatinya saat dia berjalan pergi dari Jembatan Zhuque.

Tempat di mana Yuan Kun menunjuk, udara tampak bergetar, dan binatang buas itu mengalami sebuah kejadian yang membentang seolah-olah seperti seribu tahun. Binatang itu berubah menjadi debu yang hanyut terbawa angin dengan bunyi shua dan tersebar.

Yaoguai di kedua sisi segera terdiam, tidak lagi berani menghalangi jalan Yuan Kun. Mereka semua berbalik untuk melarikan diri, menyembunyikan diri mereka ke bagian terdalam dari kegelapan.


Di lantai dua toko anggur bernama “Amber Lanling”, Hongjun menyandarkan kepalanya di dada Li Jinglong sambil memeluk pinggang kuatnya, tidur dengan nyenyak saat dia terjerat dengannya. Li Jinglong berbaring di sana, berbaring telentang, mendengkur dengan ringan.

Yuan Kun mengangkat jari telunjuk dan jari tengahnya, menyentuhkannya dengan lembut ke dahi Li Jinglong.

Cahaya biru bersinar dari dahi Li Jinglong, dan dengkurannya berhenti. Alisnya berkerut, seolah-olah dia mulai bermimpi.

Langit dipenuhi dengan qi iblis, dan tanah ditutupi dengan mayat. Hongjun berdiri di medan perang, naga hitam besar melingkar dan melolong di belakangnya.

Seluruh Kota Chang’an dilalap api yang berkobar!

Hongjun diselimuti oleh kegelapan, dan matanya bersinar dengan cahaya merah saat dia mengeluarkan raungan marah.

“Ah—“

“Hongjun … Hongjun!”

Li Jinglong mengumpulkan kekuatan terakhirnya untuk berteriak dengan keras pada Hongjun, yang berdiri di tengah dataran yang sunyi. Tapi Hongjun perlahan mengangkat tangan ke arahnya, dan qi iblis secara tiba-tiba dan mengejutkan ditembakkan ke arah Li Jinglong.

Darah menyembur dari Li Jinglong, tapi dia terus menyeret tubuhnya yang penuh dengan luka. Dari telapak tangannya, keluar cahaya yang terang. Dia tanpa henti mendekati Hongjun.

“Mereka yang hidup.. hanyalah pengelana yang lewat”

Suaranya yang dalam menggema ke seluruh dunia, dan pada saat itu, kabut hitam yang menutupi langit dan menyelimuti bumi menyusut ke dalam cahaya itu.

“Mereka yang mati.. kembali ke tempat abadi mereka”

Cahaya itu adalah cahaya matahari yang menyinari dunia, bintang-bintang yang berkelap-kelip di langit malam, serta Cahaya Hati yang menembus kegelapan dan tidak akan pernah padam, selama dunia masih ada.

“Langit dan bumi.. hanyalah sebuah tempat sementara. Untuk semua kesedihan kita, kita pasti akan kembali.. menjadi debu.”

Li Jinglong memejamkan matanya, meletakkan satu tangannya di dahi Hongjun. Cahaya putih tersebar, menerangi gundukan mayat dan sungai penuh darah yang memenuhi medan perang.


Di Istana Xingqing, seberkas sihir aneh menyebar tanpa suara, seperti riak air yang transparan. Itu bergetar di udara dengan kecepatan tinggi, menyapu ribuan rumah dalam sekejap. Pupil Yuan Kun berkontraksi pada saat itu, dan dia segera menarik kembali tangannya. Dengan membalik tubuhnya, dia merentangkan tangannya lebar-lebar, dan dengan bunyi shua, wujud fisiknya menghilang, berubah menjadi ikan terbang yang tak terhitung jumlahnya, berkedip dengan cahaya perak yang terbang keluar dari lantai dua toko anggur.

“Keluar dari Chang’an.”

Suara pria yang penuh dan dalam terdengar. Qi hitam mengejarnya, dan ikan terbang berkumpul di udara untuk menjadi wujud fisik Yuan Kun.

“Kembalilah ke Laut Utaramu.” Pada saat itu, qi hitam berubah menjadi tombak, yang terbang dengan bunyi shua ke arah Yuan Kun!

“Alam memiliki hukumnya sendiri…” Suara dingin Yuan Kun yang teredam menjawab, sebelum dia berubah menjadi bintang terbang yang tak terhitung jumlahnya, naik ke langit! Tapi qi hitam tidak berhenti mengejarnya, dan berubah menjadi naga hitam yang mengejarnya!

Begitu mereka menembus lapisan awan, di bawah sinar bulan, Yuan Kun berubah menjadi kun raksasa. Ia membuka mulutnya, mengeluarkan raungan binatang buas, dan melolong, “Yang tidak hidup untuk Yao, juga tidak akan dihancurkan untuk Jie.”5

Pada saat berikutnya, kun raksasa itu membuka mulutnya, memuntahkan kilat yang menyilaukan!

Naga hitam itu menyebar di udara, berubah menjadi tombak yang tak terhitung jumlahnya yang ditembakkan seperti meteor yang berkobar dengan api hitam menuju kun raksasa itu. Dengan raungan yang menyakitkan, petir kun raksasa itu mendesis dan menghantam lautan awan, yang kemudian menjadi jernih seolah-olah itu adalah kolam cermin di bawah sinar bulan. Ada ratusan luka di tubuh kun raksasa itu, dan mengalir qi hitam dari sana. Ia kemudian bergegas ke tengah-tengah awan, menghilang tanpa jejak.

Qi hitam berkumpul, sekali lagi berubah menjadi siluet seorang pria, yang memudar. Dia melihat ke arah lautan awan dan tertawa dingin.

Gemuruh guntur itu mengejutkan Li Jinglong. Dia hanya mendengar guntur, tapi tidak melihat hujan turun, jadi dia membuka matanya. Dia merasa bahwa kepalanya masih sedikit sakit, dan dia kemudian melepas jubah luarnya dan menutupi mereka berdua, memeluk Hongjun saat dia kembali tidur.

Keesokan paginya, keriuhan pasar yang tak henti-hentinya terdengar, membangunkan Hongjun. Hongjun merasa ada sesuatu yang basah di antara kakinya, dan dia berpikir dalam hatinya, tidak bagus, jadi dia segera mengulurkan tangannya untuk menyentuhnya.

Tidak mungkin! Itu terjadi lagi? Wajah Hongjun langsung memerah. Tapi saat dia mengulurkan tangannya untuk menyentuh Li Jinglong, dia menemukan bahwa Li Jinglong juga sebenarnya… Oh tidak, apakah aku tidak sengaja mengenainya? Atau apakah dia tidak bisa menahan dirinya tadi malam? Hongjun dengan lembut membuka ikat pinggang Li Jinglong dan merogoh ke dalam celananya. Dia awalnya ingin memastikan hanya dengan menyentuh celana dalam luarnya saja, tapi dia tidak menyangka akan pergi satu lapisan terlalu jauh dan langsung mencapai celana bagian dalamnya.

AAAAHHHH—! Dia secara tidak sengaja mencapai terlalu jauh!

Hanya dengan satu sapuan, Hongjun berhasil meraih benda besar dan keras itu, dan seluruh tangannya basah. Biasanya, dia tidak merasakan apa-apa saat dia menyentuh dirinya sendiri, tapi menyentuh “itu” Li Jinglong yang tebal dan membara secara langsung untuk pertama kalinya membuatnya merasa sangat aneh. Seolah-olah dia disambar petir, dan Hongjun segera mengertakkan gigi dan menahan napasnya, tidak berani mengeluarkan suara apa pun, seluruh kerutan di wajahnya membuat ekspresi aneh.

Dia ingin melepaskan cengkeramannya, tapi dia tidak bisa menahan diri untuk tidak meremasnya sedikit. Dia ingat keterkejutannya pada ukuran benda ini di hari itu saat dia melihatnya di mata air panas, dan sekarang dia mengujinya, itu benar-benar terlalu besar ba!

“Apakah itu menyenangkan untuk dimainkan?” Tanya Li Jinglong, matanya terpejam.

Hongjun tiba-tiba menarik tangannya kembali, dan dia berkata, “Aku… aku hanya ingin memastikan…”

Tapi Li Jinglong menekan tangannya, tidak membiarkan Hongjun untuk menariknya. Dia membuka matanya dan mengamati Hongjun, tersenyum. Dia mendorong pinggulnya ke depan sedikit, dan miliknya bergesekan dengan tangan Hongjun. Seluruh tubuh Hongjun menegang pada saat itu, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menelan ludahnya. Kemudian, Li Jinglong memasukkan tangannya ke dalam celana Hongjun; Hongjun bergegas menghindarnya, wajahnya memerah hingga ke pangkal telinganya, berkata, “Jangan sentuh… itu basah…”

“Apa yang kau lakukan tadi malam, selagi kau memiliki kesempatan?” Li Jinglong mengusapkan hidungnya dengan penuh kasih sayang ke telinga Hongjun saat dia berbicara dengan pelan, tapi gerakan tangannya tidak berhenti. Dia langsung menuju ke milik Hongjun, dan ibu jarinya mulai membuat lingkaran di sekitar ujung benda itu, dengan maksud yang sangat menggoda.

“Ah…” Hongjun tidak pernah merasakan perasaan yang begitu kuat. Sebelumnya, dia juga secara tidak sadar menyentuh dirinya sendiri beberapa kali, tapi dia tidak pernah mempelajari bagaimana melepaskan diri, dan tidak ada seorang pun di Istana Yaojin yang mengajarinya. Meskipun miliknya keras, itu juga sangat sensitif, dan begitu jari Li Jinglong mengusapnya, kenikmatan yang mematikan menjalar di sepanjang tulang punggungnya, langsung menuju ke atas kepalanya.

Li Jinglong memeluk Hongjun, tubuhnya tidak berhenti bergerak, menarik ujung dari benda miliknya yang tebal dan kokoh ke depan dan ke belakang di tangan Hongjun.

“Kencangkan cengkeramanmu sedikit.” Suara Li Jinglong juga sedikit bergetar; jelas dia merasa sangat keenakan.

Di bawah pelayanan tangan Li Jinglong, Hongjun merasa sangat menikmati sampai-sampai dia bergidik, dan kesenangan menyapu seluruh tubuhnya seperti air pasang. Tiba-tiba Li Jinglong menghentikan gerakannya, ibu jari dan jari telunjuknya dengan lembut mencubit milik Hongjun yang tegak dengan nakal.

“Ah!” Hongjun seketika berteriak karena itu.

Li Jinglong dengan cepat menciumnya, sebelum mundur sedikit, menarik miliknya sendiri dari genggaman Hongjun.

“Seseorang datang,” kata Li Jinglong. “Ayo pulang, dan aku akan memberikan segalanya untukmu malam ini. Selama kau menyukainya, aku akan membiarkanmu memainkannya sampai kau puas. Bangun, ayo sarapan terlebih dulu.”

Tepat saat dia selesai berbicara, Hongjun mendengar suara pintu kayu geser di lantai bawah, dan Turandokht berkata, “Naik dan lihatlah?”

“Malam musim semi yang pahit dan pendek,” A-Tai terkekeh. “Kau harus tahu bagaimana bertindak dalam situasi yang sulit.”

Ada bunyi pa, seperti suara Turandokht yang sedang mencambuk, dan A-Tai, menunjukkan pemahamannya tentang bagaimana bertindak dalam situasi sulit, dengan cepat berjalan di lantai bawah toko anggur, berteriak ke lantai dua, “Zhangshi, Hongjun, apakah kalian berdua sudah bangun?”

“Aku datang sekarang-!” A-Tai berkata dengan berlebihan, sebelum berjalan dengan berat menaiki tangga ke lantai dua. Apa yang dilihatnya adalah Li Jinglong yang sudah bangun, dan dengan malas bersandar pada pagar. Mata Hongjun buram karena mengantuk, dan dia menatap A-Tai.

“Ada seseorang yang mencarimu di Departemen Eksorsisme,” jawab A-Tai. “Seberapa banyak yang kau minum tadi malam? Ingin anggur yang mengembalikan jiwa?”

Li Jinglong tidak minum terlalu banyak tadi malam, jadi dia melambaikan tangannya untuk menunjukkan bahwa itu tidak perlu. Hongjun menyingkirkan celana dalamnya, menyerahkannya dari belakang ke Li Jinglong, yang dengan berantakan melipat dan menyelipkannya, sebelum membawa Hongjun turun. Hongjun masih sedikit canggung, tapi gelombang gairah sejak dia bangun sudah menghilang, dan dia menggaruk kepalanya, berterima kasih pada Turandokht karena sudah menerima mereka tinggal tadi malam.

Turandokht bertanya, “Pergi setelah kalian makan mie?”

Li Jinglong berkata sambil berjalan, “Aku akan mengajaknya makan di luar, tidak perlu merepotkan dimei6 lebih jauh.”

“Sering-seringlah datang,” Turandokht menambahkan.

A-Tai memperhatikan mereka berdua dengan seringai di bibirnya, dan Hongjun membalas dengan tersenyum canggung, sebelum dia pergi bersama Li Jinglong.

Ada kedai untuk sarapan bernama “Nasi Giok Emas” di Pasar Barat. Kedai itu menggunakan tulang babi dan ayam yang direbus dengan api kecil untuk waktu yang lama, yang ditambahkan dengan gingko perak yang uratnya dihilangkan, yang juga dikenal sebagai buah putih, bambu musim semi, serta tahu giok putih untuk meningkatkan rasa dan membuatnya menjadi sup.

“Para dewa dan orang suci dengan mata mereka yang kelaparan ingin turun ke surga fana ini, hanya untuk makan semangkuk ‘Nasi Giok Emas’. Pelanggan, makananmu ada di sini–” Pelayan itu memegang enam mangkuk raksasa seperti sedang melakukan tipuan7, dan dia meletakkan mangkuk nasi di setiap meja diikuti dengan beberapa dentingan. Begitu Hongjun melihat ke dalam mangkuk, dia melihat setengah mangkuk itu diisi dengan nasi butir bulat yang mengepul yang baru saja keluar dari panci, di atasnya diletakkan sepotong padi liar8 yang diiris setipis kertas sehingga itu menggulung.

“Bagaimana mungkin ini cukup?” tanya Hongjun. “Bawa dua mangkuk lagi.”

Tepat saat Hongjun hendak makan, Li Jinglong bergegas meraihnya, mengisyaratkan agar dia menunggu, saat dia menjawab, “Jangan terburu-buru.” Sambil mengatakan ini, dia menunjuk ke arah bos, yang membawa panci besar lain yang berisi sup ke depannya.

“Hati-hati, sup datang–“

Sesendok besar sup dikeluarkan dari panci, di dalamnya terdapat buah putih yang dimasak sampai menjadi lunak. Buah putih itu menyelimuti nasi, dan setengah mangkuk nasi ini ditambahkan dengan sesendok besar sup menjadi semangkuk besar nasi yang direndam dalam sup. Begitu nasi kukus yang terbuat dari beras berbutir bulat direndam dalam sup, mereka menjadi lembut dan halus seperti batu giok putih. Buah putihnya kenyal dan lembut, tahunya ringan dan manis, dan kaldunya bahkan lebih harum.

Di samping semangkuk nasi seputih salju, setiap pelanggan juga diberikan telur bebek asin yang berlumuran minyak dan sepiring kecil seledri yang diawetkan dengan cuka.

Hongjun: “…”

“Makanlah sebanyak yang kau inginkan.”

Di meja panjang, mereka berdua duduk berhadapan. Ada beberapa orang yang sudah berada di sini pagi-pagi sekali, dan Li Jinglong mengambil sesendok kecil benang ikan9, menaburkannya di atas mangkuk Hongjun, dan berkata, “Pelan-pelan, jangan bakar lidahmu.”

Hongjun ingat sekali saat Li Jinglong menyuruhnya makan lebih sedikit, hanya untuk mendapatkan tanggapan, “Aku memiliki uangku sendiri, dan aku sedang di masa pertumbuhan, jadi apa salahnya dengan makan lebih banyak”. Dia segera mengambil sendoknya dan mulai tersenyum, mengangkat kepalanya untuk melihat ke arah Li Jinglong.

Senyum pemuda dan kasih sayang di mata itu segera membuat Li Jinglong merasa seolah-olah dia bermandikan angin musim semi.

Wajah Li Jinglong benar-benar memerah, dan dia bergegas untuk menyilangkan salah satu kakinya ke atas kaki yang lainnya, dengan canggung menutupi jenis perkembangan tertentu yang disebabkan oleh naluri murni. Dia terbatuk dan berkata, “Apa yang kau tertawakan?”

Hongjun menggelengkan kepalanya, tertawa. Li Jinglong dengan santai mengulurkan tangannya dan menarik kerah jubah bela dirinya, dan dia mulai makan. Sesaat kemudian, dia sepertinya memikirkan sesuatu, dan dia berkata dengan sungguh-sungguh, “Apakah itu enak? Jika itu enak, maka makanlah lebih banyak.”

Hongjun mengatakan en dan Li Jinglong tertawa lagi.

“Apa yang kau tertawakan sekarang?” Hongjun sudah perlahan kehilangan kegugupannya, dan dia merasa bahwa saat dia bersama dengan Li Jinglong, hidupnya tampak menjadi sangat baik.

Li Jinglong berkata dengan lembut, “Aku tertawa karena melihat betapa naturalnya seleramu dalam makan dan mencari seorang yang tampan.”

“Apa maksudnya?” tanya Hongjun.

Li Jinglong mengedipkan mata padanya, dan Hongjun, kepalanya dipenuhi kabut, memakan satu mangkuk dan meminta mangkuk yang lain. Saat dia sedang memakan mangkuk keduanya, dia tiba-tiba mengerti arti dari kata-kata Li Jinglong, dan diikuti dengan bunyi pu dia hampir memuntahkan makanannya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya 

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Inggrisnya Amber of Lanling
  2. Menghabiskan semua makanan.
  3. Bertarung.
  4. Zhuque, burung merah terang. Bukan phoenix, meskipun keduanya sudah mulai bergabung dalam beberapa tahun terakhir.
  5. Yao dan Jie di sini adalah nama dari dua kaisar kuno, histori mitologis. Yao adalah salah satu dari Lima Kaisar, dan Jie adalah kaisar terakhir dari Dinasti Xia.
  6. Istri adik laki-laki.
  7. Jadi kayak juggling.
  8. Tanaman ini dikenal sebagai padi liar Manchuria dalam Bahasa Inggris, dan baik batang maupun berasnya dapat dimakan. Pada saat ini, batang lebih sering untuk dimakan, karena memiliki varietas beras lain untuk dipilih. Ini juga dapat menyerap rasa dengan sangat baik, biasanya ditumis atau direbus. Batang yang dimaksud terlihat seperti ini."Bagaimana mungkin ini cukup?" tanya Hongjun
  9. Seperti abon babi, tapi ini ikan. Ini mengejutkan karena tidak terlalu amis, itu sedikit lebih beraroma dari pada abon babi.Hongjun ingat sekali saat Li Jinglong menyuruhnya makan lebih sedikit, hanya untuk mendapatkan tanggapan, "Aku memiliki uangku sendiri, dan aku sedang di masa pertumbuhan, jadi apa salahnya dengan makan lebih banyak"
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments