English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 19 Part 1

Awan gelap bergulung ke arah Tongguan, menutupi langit seperti selubung. Guntur mengaum melalui pegunungan, dan cuaca tampak sangat mencekik. Saat mencapai Tongguan, para prajurit membawa Bian Lingbai ke kamarnya dengan tergesa-gesa, mengirim pesan ke tabib untuk mendiagnosis penyakitnya. Mengambil keuntungan dari kekacauan itu, Duan Ling berkata, “Aku akan membuka ikatan jubah paman. Ini terlalu panas.”

Dia menemukan kelabang itu, rahang bawahnya masih terkubur di tulang rusuk Bian Lingbai, dan dengan ketukan ringan jarinya, Gagak Emas yang telah meminum darahnya bergulung kembali menjadi bola untuk berhibernasi. Sekarang, dengan kulit luarnya yang keras yang diselimuti dengan warna merah tua karena telah meminum darah, membuatnya tampak cantik dan menarik.

Ketika para tabib tiba, Duan Ling pada awalnya khawatir kalau mereka dapat tahu bahwa Bian Lingbai telah diracuni, tetapi para tabib dari Tongguan tidak dapat mengatakan apa yang salah dengannya. Bahkan sekarang hanya beberapa wakil jenderal dan satu petugas pencatat di antara para penasihat dekat Bian Lingbai yang sadar bahwa dia telah terluka — tidak ada satu pun yang berani salah berbicara. Mereka berdiskusi di antara mereka sendiri di luar pintu.

“Jenderal terkena serangan panas,” kata tabib pertama.

“Apa maksudnya dia terkena serangan panas!” Duan Ling melolong padanya. “Apakah dia terlihat seperti terkena serangan panas untukmu?”

Tabib itu cukup takut dengan ledakan kemarahan Duan Ling dan berkata, dengan bingung, “Saya bukan … tabib yang baik, tidak sebaik Anda, Tuanku…”

“Keluar dari sini! Beri dia beberapa perak dan suruh dia enyah!”

Para tabib tidak memiliki pilihan selain pergi. Wakil Jenderal Wang, disamping dirinya sendiri yang khawatir, dia masuk untuk bertanya, “Sekarang apa yang akan kita lakukan?”

Duan Ling tampak putus asa, berkata pada Bian Lingbai, “Paman, bisakah kamu mendengar apa yang aku katakan?”

Bian Lingbai hanya berbaring di sana dengan mata terbuka lebar, sama sekali tidak bergerak.

Bian Lingbai pasti sangat ketakutan sekarang, pikir Duan Ling, karena dia tidak tahu untuk apa Duan Ling menahannya, dan untuk apa dia akan digunakan. Yang bisa dia lakukan hanyalah berbaring di tempat tidur, dan menunggu waktu kematiannya tanpa kekuatan untuk melawan sama sekali.

“Jaga agar pasukan tetap tenang.” Duan Ling memberi tahu Wakil Jenderal Wang, “Anda harus memastikan berita ini tidak tersiar.”

Wakil Jenderal Wang menghela napas. “Sebenarnya apa yang ada di gua itu?”

Duan Ling terdiam sejenak, dan Wakil Jenderal Wang melanjutkan, “Mengapa tidak mengirim orang lain ke dalam untuk memeriksa? Mungkin mereka bisa menemukan petunjuk.”

Duan Ling melirik Wu Du. Sementara Wu Du memikirkannya, Duan Ling berkata pada Wakil Jenderal Wang, “Siapkan semua perwira tinggi di sini malam ini. Ada beberapa hal yang ingin aku katakan kepada semua orang.”

Maka Wakil Jenderal Wang mundur dari ruangan. Fei Hongde tiba.

Mereka bertiga berdiri di kamar Bian Lingbai.

“Berapa lama lagi dia bisa bertahan?” Fei Hongde berkata, “Kalian berdua seharusnya tidak hanya berdiam di sini. Kalian perlu membuat segalanya bergerak secepat mungkin untuk mencegah pemberontakan di Tongguan setelah dia meninggal.”

“Dua puluh empat jam,” jawab Wu Du. “Setelah itu, aku bisa menggunakan obat-obatan untuk menghentikannya dari kematian lebih lama lagi, tapi tidak mungkin dia bisa bertahan lebih dari tiga puluh enam jam.”

Fei Hongde mengangguk. Duan Ling tidak bisa tidak melirik Bian Lingbai; sejak Bian Lingbai menendangnya dari tebing, Duan Ling tidak lagi bersimpati padanya. Tapi dia hanya menemukan perasaan ini sebagai perasaan yang sangat aneh untuk dimiliki.

Wu Du mengeluarkan dekrit kekaisaran dan menyerahkannya pada Fei Hongde. Setelah mereka selesai berunding, mereka berpisah untuk melaksanakan rencana. Setelah menerima dokumen tulisan tangan Mu Kuangda, Duan Ling membawanya untuk menemui Helian Bo.

Tepat pada saat ini, Helian Bo merasa gelisah karena dia tidak tahu apa yang telah terjadi, dan ketika dia melihat Duan Ling, Helian Bo bergerak untuk segera menyambutnya.

“Ini untukmu. Pengadilan kekaisaran telah memberiku jawaban. Lihat? Chen dan Liang harus membentuk aliansi persaudaraan yang permanen, dan tidak boleh berperang satu sama lain.”

Helian Bo membuka surat itu; dia tidak pernah membayangkan bahwa Duan Ling benar-benar akan membawakannya surat dari Mu Kuangda, dan bahwa Kanselir benar-benar mempercayainya sebanyak ini.

Cahaya terakhir dari matahari terbenam menodai halaman. Helian Bo memanggil pengawal dan memintanya untuk membawa surat itu dengan cepat kembali ke Wuwei1 untuk menyerahkannya ke Pengadilan Xiliang sehingga mereka dapat bersiap untuk membuka kembali Jalur Sutra dengan Chen Selatan, serta memaksa Helian Da untuk menarik pasukannya.

 “Gubernur baru untuk Tongguan akan tiba dalam empat hari lagi. Aku sudah memerintahkan penghentian berita keluar, dan aku akan mengirim Yao Jing besok. Sementara aku melakukan itu, aku akan menemanimu keluar dari Tongguan sehingga kau bisa pulang.”

“Aku tinggal. Bersama. Denganmu.”

“Jangan menyeret hal ini lagi. Semakin cepat kau pergi, semakin cepat aku bisa tenang. Siapa pun dapat menebak bahwa pamanmu tiba-tiba akan memutuskan untuk membunuhmu.”

Bian Lingbai telah dibuat tidak bisa bergerak dan dia akan mati kapan saja sekarang; dia tidak bisa mengatur penyergapan untuk Helian Bo lagi jadi dia sebenarnya cukup aman. Tapi apa yang Duan Ling khawatirkan adalah pasukan berjumlah dua puluh ribu orang yang menunggu kesempatan untuk menyerang. Dia tidak tahu apakah mereka dapat memilih untuk menyerang tanpa peringatan.

“Berangkat besok.” Duan Ling berkata dengan sungguh-sungguh, “Berjanjilah padaku. Lain kali jika kita bertemu, kita pasti akan meluangkan waktu untuk bernostalgia dengan benar.”

Helian Bo hanya bisa mengangguk. Di luar halaman, Wu Du telah datang untuk menjemputnya; ketika dia tidak sabar menunggu, dia mengeluarkan suara batuk untuk mempercepatnya.  Duan Ling tersenyum pada Helian Bo, dan mereka berdua berpegangan tangan sejenak; Duan Ling meletakkan tangan di punggung Helian Bo dan menarik tangannya, sebelum berbalik dengan tergesa-gesa untuk pergi.

Kembali ke kamar Bian Lingbai, di mana mereka menunggu petugas Tongguan berkumpul, Fei Hongde memberi tahu mereka berdua, “Ada satu orang lagi di luar perhitungan kita. Ini mungkin variabel yang bisa menjadi kemunduran dalam skema kita, jadi kita tidak boleh lengah.”

Jika Fei Hongde tidak menyebutkannya, Duan Ling benar-benar tidak akan mengingatnya. Dia tiba-tiba sadar — Helan Jie!

Jika Helan Jie dikirim oleh Xiliang, maka itu berarti dia kemungkinan besar akan memberi tahu Xiliang bahwa rencana mereka telah gagal dan mereka harus melanjutkan rencana darurat.

Apa yang akan kita lakukan? 

“Wuluohou Mu pergi untuk memburunya.” Wu Du menjawab untuknya, “Keduanya adalah musuh bebuyutan.”

Segaris kerutan kecil muncul di antara alis Fei Hongde. Dia mengangguk.  “Wuluohou Mu.”

“Aku bertemu dengannya di puncak Qinling,” kata Wu Du.

“Oh, jadi itu dia—” Fei Hongde tersenyum penuh perhitungan, menangkap kekhawatiran Duan Ling dengan sekali pandang.

“Apakah dia mengatakan sesuatu?” Fei Hongde mengubah topik pembicaraan dan bertanya.

“Tidak,” jawab Wu Du, lalu dia melirik Duan Ling, menunjukkan bahwa dia harus menunjukkan tasbih Buddha pada Fei Hongde.

“Aku ingin tahu apa yang membuatnya datang jauh-jauh ke sini?” Fei Hongde bertanya, tampak termenung.

Wu Du menjawab, “Mungkin karena ada barang-barang yang diturunkan dari Aula Harimau Putih di antara harta terpendam Zhao Kui.”

Fei Hongde mengangguk pada hal ini dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Saat itu, dua Wakil Jenderal Tongguan, petugas Panitera, Sersan, dan Kolonel, semuanya tiba. Mereka menunggu di luar halaman rumah, berbicara di antara mereka sendiri.

Duan Ling merasa sangat gugup. Fei Hongde berkata pelan, “Jangan panik.”

Wu Du meletakkan jari-jarinya di atas kelopak mata Bian Lingbai, menutup matanya. Dia kemudian membuka pintu, dan Fei Hongde melangkah menjauh dari tempat tidur, sementara Duan Ling duduk di sebelah meja. Para pejabat militer melanjutkan untuk memasuki ruangan.

“Paman tiba-tiba demam saat dalam perjalanan ke Qingling.” Ekspresi Duan Ling muram saat dia berkata, “Menurut para tabib, dia terkena serangan panas. Kalian dapat bergiliran untuk memeriksanya dan melihat apakah kalian dapat memikirkan sesuatu yang dapat kami lakukan untuk membantunya.”

Mata Bian Lingbai tertutup, dan bibirnya tidak berhenti gemetar. Panas merah di pipinya sudah mulai memudar, tapi racun demam dari kelabang sudah menyebar ke organ dalam dan anggota tubuhnya.

“Bagaimana dia tiba-tiba jatuh sakit karena sesuatu seperti ini?” Wakil Jenderal Xie melangkah dan membuka kelopak mata Bian Lingbai untuk melihat pupilnya, tapi dia juga tidak tahu apa yang salah dengannya.  Namun, informasi tersebut telah disampaikan pada orang-orang ini: Wakil Jenderal Wang melihat Bian Lingbai memasuki gua dengan matanya sendiri, dan pada saat itu banyak prajurit melihat Duan Ling dan Wu Du tiba di daerah itu tampak kelelahan karena perjalanan. Dengan Fei Hongde untuk menjamin fakta-fakta ini, tidak ada yang akan melemparkan kecurigaan mereka pada Wu Du dan Duan Ling.

Bian Lingbai tidak mempercayai siapa pun dan membocorkan sedikit pun pada bawahannya, sehingga mereka bahkan tidak tahu mengapa dia harus lari ke aliran gunung di antah berantah di Qinling, atau bagaimana dia tiba-tiba terserang demam dan harus diangkut kembali.

“Selama beberapa hari ke depan harap pastikan pertahanan perbatasan sempurna, dan untuk mencegah kecelakaan, aku akan mengirim Shang Leguan keluar dari Tongguan atas nama paman besok.”

Tentu saja tidak akan ada yang keberatan; Bian Lingbai dalam keadaan yang mengerikan dan mereka semua bisa melihat itu — dia bahkan tidak bisa berbicara lagi. Akan ada pembicaraan begitu mereka bubar, tidak ada pertanyaan, dan Duan Ling bisa menebak kehebohan yang mungkin terjadi setelah pertemuan selesai, tapi dia sudah memiliki rencana untuk itu. Setelah pertemuan dibubarkan, dia membiarkan Wakil Jenderal Wang dan Xie di belakang.

Bian Lingbai masih terbaring di tempat tidur. Duan Ling memanggil mereka, “Paman.”

“Aku tidak layak mendapat kehormatan seperti itu.” Kedua Wakil Jenderal dengan rendah hati menolak gelar itu. Meskipun mereka berdua satu generasi lebih tua dari Duan Ling, tidak ada yang berani mengklaim senioritas di depan Bian Lingbai.

“Aku ingin meminta kalian berdua untuk membawa beberapa orang ke gua itu malam ini, dan membawa sebuah kotak berisi yang tersimpan di dalamnya. Bawa ke aula utama.” Duan Ling memerintahkan, “Tapi jangan ungkapkan informasi ini. Kalian tidak boleh memberi tahu siapa pun.”

Kedua pria itu saling memandang satu sama lain, tampaknya dengan rencana yang sudah disiapkan. Fei Hongde dan Duan Ling bisa langsung tahu bahwa kedua Wakil Jenderal ini sudah tahu tentang emas batangan yang disimpan di gua. Dengan Bian Lingbai tiba-tiba jatuh sakit dan berada di ambang kematian, siapa pun akan menginterogasi para prajurit, dan bagaimana mungkin prajurit biasa menyembunyikan informasi dari atasan mereka? Kalau dipikir-pikir, jika Duan Ling tidak memberi mereka perintah ini, keduanya akan membagi harta di antara mereka saat malam tiba dan melarikan diri dalam semalam.

“Gua itu mungkin tidak berbahaya,” kata Duan Ling. “Paman mungkin hanya demam karena ruang rahasia itu terlalu lama tertutup dari udara segar. Tapi apa pun yang terjadi, pastikan untuk berhati-hati saat masuk ke dalam.”

Maka Wang dan Xie pergi atas perintahnya. Ketika kasus batangan emas ini sampai di sini, Duan Ling akan dapat menggunakannya untuk memberi penghargaan pada pasukan untuk menstabilkan militer Tongguan.  Siapa yang dengan gegabah mengkhianati tuan mereka ketika mereka baru saja mendapat uang darinya? Bagaimanapun, Mu Kuangda tidak tahu berapa banyak kotak emas batangan yang ada, jadi tidak apa-apa jika dia berbagi satu atau tiga kotak. Ini tidak seperti orang-orang yang mendapat uang akan memberitahunya.

“Prajurit Tongguan telah hidup dalam kemiskinan untuk waktu yang lama.” Fei Hongde berkata pada Duan Ling, “Sejak perintah mendiang kaisar diambil darinya di Gunung Jiangjun, Chen yang Agung telah memotong pengeluaran militer, dan Zhao Kui sering menggelapkan dana dan menerima suap. Ini adalah langkah yang sangat cerdas di pihakmu, tuan muda.”

“Yah, sepertinya aku tidak punya pilihan lain,” kata Duan Ling sambil tersenyum. “Mari berharap Pengadilan Kekaisaran mengirim seseorang untuk mengambil alih daerah ini segera. Jika tidak dilihat dari penampilan orang-orang ini, kemungkinan besar keadaan akan berubah menjadi lebih buruk. Oh lupakan saja, mari kita beristirahat dan mengkhawatirkan semua hal ini besok.”


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Rusma

Meowzai

Footnotes

  1. Wuwei di Gansu sekarang, dan dulu disebut “Liangzhou”. Kamu masih dapat melihat bangunan bersejarah yang tersisa dari Xixia / Xiliang di sana hari ini. 
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments